Auntie Sal

Bila aku terbaca cerita-cerita dalam kolum ini, aku rasa amat terangsang sekali terutamanya bila cerita tersebut hampir menyamai peristiwa yang aku alami. Rasanya tak keseorangan aku didunia yang bernafsu ini. Aku ini bukanlah pandai bercerita tapi aku nak cubalah dengan berpandukan gaya penulisan yang telah aku baca dalam kolum ini.

Ni cerita aku masa dahulu yang tetap segar dalam ingatan aku. Dulu pasal hubungan seks bukanlah aku setua jagung, aku dah lama merasainya, nothing new. Kau orang pun faham kan, siapalah yang tak pernah nakal disekolah dulukan? Oklah, bagi aku cerita sekolah tu biasalah, tapi takkan sama thrillnya dengan apa yang aku lalui selepas SPM.

Kisah ini bermula selepas peperiksaan SPM. Mak aku suruhlah aku tolong mengurus bakerinya secara sepenuh masa. Sebenarnya bakeri itu dikongsi oleh mak aku dan kawan baiknya iaitu Auntie Sal. Auntie Sal ni biasalah dengan keluarga aku sejak kecil, umurnya 47 dah kahwin, anak besar dah. Dia ni bolehlah dikategorikan dalam kategori cergas dan ceria atau lebih tepat “gedik”, orang tempat aku kata. Tapi berbeza dengan Mak aku, Auntie Sal ni concentrate dengan bisnes bakeri ni saja, mak aku ligat, macam-macam bisnes.

So, most of the time Auntie Sal akunilah yang jaga kedai, pekerja buat pastry sebelah pagi saja jadi sebelah petang akulah yang berada dikedai tolong Auntie Sal (sebenarnya tak tolong apa pun, tolong kacau aje, sebab tu mak aku suruh aku duduk dikedai)

Mula-mula, boringlah aku rasa, tambahan lagi bila kena sindir dengan kawan-kawan aku yang lalu depan kedai, tension-tension. Hari-hari begitu, sampai dah tak ada apa nak buat atau tengok, semua pastry, semua mesin habis aku dah test, main dsb. Layan customer ajelah yang boleh tahan, itupun kalau awek yang masuk, tapi bukan setiap jam ada customer, malam tak ada langsunglah. So aku pun tak tahu kenapa dan macammana, aku mula memerhatikan Auntie Sal aku dan entah kenapa juga, pada masa itulah baru aku menyedari betapa menarik dan seksinya Auntie Sal aku, sebelum ni bertahun-tahun tak pernah pun aku nampak dia begitu, aku buta kot, aku kata pada diri aku. Sebenarnya mungkin dah dua minggu aku tak projek dengan budak perempuan di sekolah lama aku.

Auntie Sal aku ni tinggi sikit dari aku, badannya sedap berisi, kata orang. Rupa, kalau ikut taste aku yang sebenar, kira “out” lah tapi body, macammanalah aku tak notice sebelum ini, punyalah seksi, buah dada bulat macam dua belon bertangkup, nampak pejal dan tegang pula tu, perutnya pula taklah flabby tapi firm dan menurun kebawah sampai ke tundunnya. Yang paling aku tak tahan tengok ialah PUNGGUNG nya, Oh,My God, mula-mula aku kata pada diriku, punggung Auntie Sal aku ni memang beautiful, besar tapi bulat dan menonggek (macam Jenifer Lopez), rasa macam nak jilat dan gigit. Aku ni memang dah lama suka punggung, memang favourite aku. Kat sekolah pun memang aku target perempuan yang punngungnya tonggek tapi bukanlah yang besar sebab aku amat terasa horny dan nikmat bila cium punggung atau bila budak perempuan duduk atas peha aku dan gesel punggung atas batang aku. Jangan tanya kenapa, memang aku dah begitu.

Berbalik pada Auntie Sal, setelah menyedari rasa horny aku pada dia barulah aku rasa excited. Auntie Sal ni selalu dressing pakai seluar dan blouse atau t shirt dengan tudung dia. Selalunya dia pakai seluar dan t-shirt yang fit so nampak clearlah. Kalau dia pakai seluar loose dan blouse pun, dadanya yang menetek dan punggungnya yang menonggek tetap nampak, tak boleh nak sembunyi, lagi stim tengok.

Mula-mula tu aku cuma perhati secara tak langsung saja masa dia menonggeng susun pastry atau masa tengah menonggeng belakang kaunter layan customer. Batang aku yang sememangnya sentiasa keras sejak itu lagilah keras berdenyut-denyut melihatkan punggungnya yang tertonggeng. Yang paling membuatkan aku tak tentu arah ialah melihat Auntie Sal duduk atas kerusi cashier sambil bersiku atas kaunter, fhuh, punyalah aerodinamik dan pejal punggung Auntie Sal. (Aku selalu duduk belakang kaunter juga) Kalau lihat dari belakang Auntie Sal, shape punggungnya memang bulat dan berlurah, aku memang betul-betul rasa nak melutut belakang punggungnya dan ramas punggungnya atau tembab batang aku yang keras tu atas punggungnya, itulah keinginan aku yang ketara. Ada ketikanya aku terlalu kuat mengelamun bila aku tenung punggung Auntie Sal sehingga tak sedar customer depan Auntie Sal tersenyum melihat gelagat aku, punyalah malu.

Semakin hari berlalu, aku menjadi semakin horny dan obsessed dengan Auntie Sal aku. Yang menghairankan sekali ialah, bila aku projek dengan girlfriend aku, walaupun dia menonggeng dalam kereta untuk ku nikmati (girlfriend aku faham favourite aku), aku rasa tak thrill, aku asyik teringat punggung Auntie Sal saja. Melancap, jangan ceritalah, dua tiga kali sehari dah jadi biasa, setiap kali aku melancap mesti aku bayangkan Auntie Sal.

Akhirnya aku dah tak tahan, aku pun mula mencari jalan nak raba punggung Auntie Sal aku. Bila saja dia menonggeng aku mesti sengaja langgar punggungnya sambil tanganku berlalu diatas punggungnya. Berderau darah aku bila aku buat begitu. Peluang yang paling baik untuk aku raba dengan lama punggungnya ialah ketika Auntie Sal duduk belakang kaunter, aku akan selalu buat hal nak ambil kotak dalam kabinet bawah kaunter dan sambil aku tunduk nak capai kotak sebelah tangan aku aku pautkan pada punggungnya, nak stabilkan dirilah kononnya. Punyalah stim aku dan kerapkali lepas tu aku terus ke bilik air belakang dan apalagi, melancaplah.

Hari-hari aku buat begitu, Auntie Sal aku pun tak perasan atau tak kisah kot, kata aku. Hari-hari juga aku tak pernah lewat kekedai sampai mak aku pun hairan tapi aku dipujinya, bagus katanya, baru ada disiplin. Kalaulah mak aku tahu! Aku pun teruslah buat macam itu hari-hari. Betullah kata orang, alah bisa tegal biasa dan bagi betis nak peha, aku dah mula ubah stail pula, tengokkan Auntie Sal tak pernah mengelak pun, aku memang sure dia tak kisah atau dia memang suka tapi biasalah, malu. Mulalah aku ubah lagi strategi dari raba punggung aku mula gesel atau tembab batang aku yang keras tu kat punggungnya. Dulu aku pakai jeans tapi sekarang aku pakai seluar cotton pula, nak bagi lagi sedap rasa bila batang aku gesel kat punggungnya, kadang-kadang aku tak pakai seluar dalam pun. Nikmatnya ketika itu, tak tahu nak cerita. Paling syok tembab punggung Auntie Sal belakang kaunter ketika nak masukkan kertas mesin kira. Auntie Sal akan pegang cover dan spring mesin manakala aku terkial-kial masukkan kertas dan sepanjang masa itu memang aku tekan habislah batang aku kat punggung dia, kalau Auntie Sal pakai seluar yang macam getah tu, memang paling aku suka sebab aku boleh rasa batang aku sedikit tersepit dicelahan punggungnya, nasib baik aku tak terpancut sebab aku jenis yang lambat terpancut.

Yang paling pelik ialah reaksinya. Auntie Sal langsung tak tunjukkan sebarang reaksi, selamba aje, terangsang pun tidak, marah pun tidak, malah macam tak ada apa-apa. Bagi aku, aku dah rasa mission accomplished, aku continue memuaskan keinginan aku, siang tembab punggung Auntie Sal, malam, melancap bagai nak gila atas katil aku. Sebenarnya aku mengharapkan juga respon darinya tapi dah tak ada, takpelah, aku pun dah rasa puas dengan apa yang aku buat dekat punggung dia dan kalau aku rasa nak fuck sangat, seperti biasalah, dalam kereta dengan girlfriend akulah. Girlfriend aku pun hairan juga kerana aku asyik doggy style aje.

Keadaan macam ni berterusan agak lama juga, adalah dua tiga minggu sehinggalah satu hari tu, masa tak ada customer, Auntie Sal berbual-bual kosong dengan aku, Tanya aku pasal result SPM akan datang dan universiti mana aku nak pergi. Aku beritahu dia aku nak memohon universiti di KL dimana Auntie Sal kata nanti takadalah orang nak tolong dia lagi. Aku pun bagi cadangan supaya ambillah budak-budak perempuan yang buat pastry tu membantu tapi katanya susah, especially dalam bab-bab duit. Aku angguk saja la, tapi aku betul-betul tersentak bila dia berseloroh menambah, “….lagipun, kalau budak-budak tu yang tembab Auntie, tak rasa apa-apa, flat aje” sambil ketawa berdekah-dekah.

Aku punyalah terkejut sampai boleh rasa habis sejuk kaku semua badan aku. Oh My God, dia perasan. Secara tiba-tiba aku rasa amat malu sekali, tak tahu nak cerita. Aku termangu terus bila pandang Auntie Sal yang tersengih tengok reaksi aku, “Hai, dah buat selalu, takkan malu pula ?” Aku tak tahu nak kata apa kecuali “Er,er”. Melihatkan reaksi aku yang terkedu ni, mungkin dia kesian tengok aku yang panik ni dan kata, “Auntie takpe Azman, tak kisah langsung, biasalah”. Aku nak kata apa lagi, “ye, ke” sajala. Lepas tu Auntie aku bangun dan masuk dalam ofis kecil di belakang, buat akaunlah agaknya. Tinggallah aku yang masih trauma ni. Hai, malu-malu, rasa macam nak hantuk kepala kat dinding saja.

Tak lama lepas tu Auntie Sal panggil aku dari dalam ofisnya dan aku pun pergilah. Aku masuk ofis dan nampak Auntie Sal tengah duduk atas sofa dan baca majalah, la, aku ingat buat kerja, rileks rupanya. Sambil mendongak melalui cermin hitam ofis melihat ke luar, Auntie Sal tanya, “Petang ni tak ada orang sangat?” dan aku angguk. Kemudian Auntie aku meletakkan majalah dan adjust kedudukannya atas sofa, kakinya disilangkan dan tangannya diletakkan atas tepi sofa, menyokong badannya dan membuatkan sebanagian dari punggungnya yang gebu itu terdedah kepada pandangan aku, fhuh, aku kata dalam hati, pejalnya dan cantik. Serta merta aku boeh rasa darahku memanas dalam tubuh aku. Kemudian dia suruh aku duduk dan aku pun duduk bersandar di tepi sana sofa. Pada ketika itu, aku dah boleh agak dah dan memang aku sure, kejap lagi mesti something happen, melihatkan pada suasana ketika itu. Aku macam tak percaya tapi aku play alonglah. Auntie aku tersenyum-senyum perhati aku duduk.

“Ni Azman, Auntie nak cakap sikit dengan Azman”. “Pasal apa yang Azman buat kat Auntie ka?” aku menyampuk, ”Azman minta maaf Auntie, terlalu ikut rasa” aku menambah. Auntie aku ketawa kecil dan kata, ‘ikut rasa ka, lama tak dapat ka”, phuh, Auntie Sal ni, direct betul. “Auntie tak marah Azman, Cuma surprise lah, tak pernah pun Azman tunjuk minat kat Auntie selama ni”. Hah, at this point aku rasa baik aku mula kelentonglah all out. “Saja tak tunjuk Auntie, nanti Auntie tak suka” kata aku, “Oh, ye ke” kata Auntie Sal pula.

Mulalah, aku pun jalankanlah jarum aku, aku dah nekad, tak sangka jadi macam ni, so dah jadi kira menyeluk perkasamlah, aku fikir. Lagipun aku memang dah betul-betul stim kat Auntie Sal. Aku pun ceritalah kat Auntie Sal yang aku dah lama minat kat dia. Bila dia tanya minat macam mana, aku pun direct bagitahu aku minat pasal dia seksi dan macam-macam lagi. Bersinar-sinar mata Auntie Sal dengar penjelasan aku dan dia pun kata dia dah tua dan tak sangka aku minat kat dia. Aku pun bodeklah dia lagi, jarum dah masuk dalam.

Dipendekkan cerita, kalau nak cerita semuanya panjang, aku memang dah stim habis ketika tu, batang aku dah keras betul dan sakit kerana aku kepit celah peha aku. Aku pun jarakkanlah peha aku, apalagi, macam springlah batang aku tertojol keatas dalam seluar cotton aku, seluar dalam tak pakai pula tu. Auntie Sal terbeliak dan tersipu-sipu tengok tonjolan batang aku dalam seluar. “Ish, kau ni Azman, tak senonoh betul” kata Auntie Sal. Aku pun sambil bergurau dan kata, “Habis, Auntie tu, pakai seluar ketat, nampak punggung padat tu, mana nak tahan”, aku ketawa.

“Oklah, Oklah, jangan buang masa lagi”, kata Auntie Sal sambil mengesot atas sofa kearah aku dan menjeling keluar cermin ofis, “…tengah takde orang ni”. Phuh, Auntie Sal, tak sangka aku, aku ingat nak main pusing “round about” dulu, direct rupanya. Kemudian Auntie Sal pun positionlah dirinya sebelah aku dan menyandar, buah dadanya yang besar tu kelihatan membukit keras depan aku, aku lihat saja dengan penuh minat. “Azman tengok luar sama ye”, suruh Auntie aku, aku angguk faham. Ye, le takut siapa-siapa masuk kedai ke. Lepas tu aku pun apa lagi, mulalah, tangan kanan aku letak belakang Auntie Sal dan tangan kiri aku landinglah atas buah dadanya yang masih berbaju dan aku mula meraba perlahan-lahan, cubalah bayangkan, buah dadanya besar sampai tak cukup tapak tangan aku nak cover semua. Badan Auntie Sal tersentak-sentak kecil bila tangan aku melayari kedua-dua buah dadanya, dah stimlah tu.

Sepanjang masa aku meraba buah dadanya, kami berdiam diri dan Auntie Sal tak lepas memandang aku, mata dia memang horny habis macam perempuan yang dah lama tak romen, agak aku memang lama dia dah tak rasa gini. Aku pula, badan aku ketar habis, bukan takut tapi excited, dengan budak-budak perempuan aku biasa tapi nilah first time aku main dengan wanita dewasa, 47 tahun pula, kawan mak aku lagi. Sampailah sekarang ni aku tak pernah merasa seperti apa yang ku alami dengan Auntie Sal.

Agaknya dah lama aku raba buah dadanya in slow motion, dia minta aku buka baju dia, aku pun berhenti raba dan kedua-dua tangan aku sekarang sedang membuka butang blousenya sampai bawah, phuh, kata aku, badannya, memang solid. Dadanya betul-betul firm dan perutnya licin betul, taklah macam remaja perempuan tapi bagi wanita umur 47, memang Auntie Sal pandai jaga badan. Buat seketika aku tenung dengan berahi dari dada sampai pangkal perutnya. Batang aku punya berdenyut-denyut stim.

Kemudian baru aku teringat aku tak kiss Auntie Sal lagi, aku pun letak tangan kanan aku belakang kepalanya dan aku pun tundukkan kepala aku untuk kiss bibirnya, sebaik saja bibir aku menyentuh bibirnya, Auntie Sal mengeluh dan tangan kirinya menekan kepala aku kerahnya, aku pun French kiss lah Auntie Sal, matanya dah tertutup dan aku dapat rasa tangan kanannya sekarang sedang membuka ikatan tali seluar cotton aku dengan pantas sekali, tangannya kemudian terus menyeluk masuk dalam seluar aku dan dia grab dan picit terus batang aku yang sedang berdenyut tu, aku tersentak habis dan aku berhenti kiss Auntie Sal. Aku pun tengok Aunti Sal, “Auntie ni ganas betul” dan dia cuma ketawa kecil tapi tangannya tak lepas memegang batang aku, “Boleh tahan juga Azman punya ye”, katanya, “Boleh tahan?” kata aku, “Uncle punya besar lagi ke?” dan aku ketawa, Auntie Sal tak jawab dan terus ramas dengan agresif batang aku macam dah lama tak ramas batang. Kepala batang aku terasa amat panas dan berdenyut bagai nak gila, rasa macam nak pancut dan aku suruh Auntie perlahan sikit stroke dia. Kemudian aku pula mula membuka cangkuk coli Auntie Sal dan mendadalah Auntie Sal depan aku, dadanya bulat perfect dan putingnya dah keras betul. Akupun mula meramas dengan lahap sekali dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku, aku selitkan dibawah punggungnya yang pejal.

Whew, tangannya melancap batang aku, tangan aku ramas dada dan punggungnya, panas, panas. Punggung Auntie Sal terangkat-angkat mengikut ramasan aku di dada dan punggungnya dan aku pun sama kerana rangsangan di batang aku.Kami pun terus buat begitu, sesekali Auntie Sal mengeluh, “Azman, ramas lagi, Auntie suka”, nampaknya Auntie Sal ni cukup suka dadanya diramas, walaupun aku lebih suka punggungnya tapi no problem, apa saja.

Kemudian aku pun mula main dalam lagi, sedang sebelah tangan aku meramas bagi nak gila dadanya, aku pun tunduk dan mula mencium dadanya yang sebelah lagi, aku cium dan jilat setiap inci dadanya kecuali putingnya, saja nak tease Auntie Sal. Dah lama aku tease dia macam tu sampai dia kerap mengeluh aku pun terus zoom atas puting dadanya dan hisap dengan kuat putingnya. Auntie Sal terjerit penuh kenikmatan dan dia marah aku, “Azman, jangan buat macam tu, nanti orang dengar” dan aku pun mendongak sekejap kepala aku untuk melihat melalui cermin, still tak ada orang. “Takpe, Auntie tak ada orang”, kata aku, “Careful la” kata Auntie Sal lagi dan aku mengangguk. Kemudian aku pun mula ramas balik dadanya, sekejap perlahan sekejap laju. Auntie Sal tersandar di kepala sofa, matanya ditutup dan tangannya masih meramas-ramas batang aku yang keras macam kayu dalam seluar. Keadaan kami macam berehat pula. Kami terus melakukan rabaan dan ramasan perlahan-lahan sambil berbual pula, macam berkenalan pula. Barulah aku tahu yang Auntie Sal dan Uncle dah bertahun tak main dan Auntie Sal rasa yang Uncle ada girlfriend di luar tapi dia tak kisah. Yang aku respek ialah Auntie Sal tak pernah main luar sehinggalah sekarang bila aku menunjukkan perhatian padanya, bertuahnya aku.

Kemudian aku pun bangun dan Auntie Sal serta merta tanya aku, “Nak pergi mana?”, aku jawab, “Tak kemana”, sambil aku terus buka baju aku, kemudian aku jatuhkan seluar aku yang dah tak berikat tu, maka berdirilah aku depan Auntie Sal tanpa seurat benangpun, aku rasa excited bila aku buka pakaian depan Auntie Sal, tak pernah lagi aku berbogel didepan wanita yang berpakaian. Auntie Sal bersahaja saja tengok aku dan komen, “Azman ni macam dah expert pula, biasa jadi gigolo ke” dan dia ketawa kecil, aku pula menambah, “Kalau Man jadi gigolo, Auntielah fist customer”, “Merepeklah” kata Auntie Sal sambil menghulur tangannya dan memegang kembali batang aku yang dah terdedah. Kemudian Auntie Sal menarik batang aku kearahnya dan akupun bergerak kearahnya macam lembu kena tarik hidung. ‘Azman suka punggung Auntie kan, Auntie suka ni” kata Auntie Sal sambil memuncung mulutnya kearah batang aku.

Tanpa disuruh terus Auntie Sal masukkan batang aku dalam mulutnya, oooh sedapnya, terkinja-kinja badan aku bila lidah Auntie Sal main-main batang aku, lutut aku rasa lemah macam tak boleh berdiri dan tangan aku terus pegang tudungnya sambil aku tariknya kesisi agar aku boleh duduk atas sofa. Auntie Sal ikut saja pergerakan aku dengan batang aku masih dalam mulutnya dan akhirnya kami berada dalam posisi dengan aku duduk atas sofa terkangkang dan Auntie sal melutut celah peha aku, menghisap batang aku. Semakin lama semakin kuat pula hisapan Auntie Sal sampai batang aku rasa sakit dan aku minta Auntie Sal perlahankan hisapannya. Nampaknya Auntie Sal benar-benar suka hisap batang aku. Aku kemudiannya membongkok atas kepala Auntie Sal dan tangan aku menuju ke belakangnya, ke punggungnya yang masih berseluar itu. Kemudian kedua-dua tangan aku masukkan kedalam seluar getahnya dan mulalah aku meraba punggungnya yang bulat dan besar itu,sana-sini. Jari-jariku dengan rakus mencelah dicelahan punggungnya dan mengesel di sepanjang lurah punggungnya. Terangkat-angkat punggung Auntie Sal bila jariku sentuh hujung atas lurah punggungnya dan duburnya.

Aku kemudiannya menolak kepalanya dari celahan pehaku walaupun Auntie Sal agak keberatan, dah syok habis tu. Auntie Sal menoleh keaatas kearah aku, mata dia dah kuyu. Buat seketika aku rasa macam powerlah, dan macam tak percaya pula, Auntie Sal hisap batang aku, suka habis pula tu. Aku kemudian suruh Auntie Sal bangun dan didepan aku sekarang Auntie Sal berdiri dengan blouse terbuka menampakkan buah dadanya yang putih gebu dan tegang tu, seluar ketatnya membalut susuk bawah tubuhnya yang kelihatan sungguh berisi dan lazat, dan keadaannya yang masih mamakai tudung membuatku rasa horny dan kinky, tak faham, tak faham aku, kalau akulah husband dia, memang aku risau habis. Macammanalah husband dia boleh tak fuck dia selalu, mungkin begitulah kalau dah lama kahwin, aku agak.

Aku masih bersandar disofa dengan kakiku dijarakkan menampakkan batangku yang agak oversize dan sangat keras menegak keatas. Auntie Sal tersenyum melihat aku dari atas ke bawah especially batang aku yang baru dihisap tadi. “Azman nak Auntie buat apa?” tanyanya apabila melihat aku juga dengan laparnya sedang melihat tubuhnya. Baru aku sedar yang aku dah tak ketar lagi, dah confidence habis. Aku pun menyuruh Auntie Sal menanggalkan blousenya dan Auntie Sal pun mula buka pin tudungnya, “No,no Auntie Sal, bukan tudung, blouse saja” aku menghalangnya. Wajah Auntie Sal kehairanan sambil berkata, “Blouse saja?”, “Ya” jawabku pendek. Auntie Sal menurut dan menanggalkan blouse dan mencampakkannya keatas meja, phuh, aku tak pernahlah tengok wanita pakai seluar dan tudung saja dengan buah dada menetek tapi aku betul-betul rasa hornylah.

Kemudian aku menyuruh pula Auntie Sal berdiri mengiring supaya aku boleh lihat susuk tubuhnya dari sisi especially punggungnya yang seksi tu. Wow, punggungnya memang menonggeng dan terangkat habis dan shapenya bulat betul. “Hai, nak suruh Auntie modeling ke?” Auntie Sal berseloroh, “Oh, Auntie, you have the best butt, Auntie, tak pernah Man tengok punggung sebest Auntie punya”, aku meluahkan kekaguman aku. Auntie aku menempak pula, “Yela tu”, “Betul Auntie, with all my lust” dan aku aku ketawa, Auntie Sal pun ketawa bersama. By now aku dah mula stroke batang aku sendiri, melihatkan kelazatan susuk punggung dan tubuhnya.

Lepas tu aku suruh pula dia pusing membelakangkan aku, Auntie Sal ikut saja setiap arahanku dan dia pun pusing menampakkan punggung lebarnya yang masih berseluar, mataku kini terpaku pada punggungnya yang cantik dipisahkan oleh lurah yang dalam. Kemudian aku suruh Auntie Sal menanggalkan seluarnya dan Auntie Sal pun membongkok, membulatkan lagi punngungnya yang pejal dan terus menanggalkan seluarnya menampakkan punggungnya yang licin, bulat, berisi, gebu dan menonggeng itu, serta-merta aku rasa nak terkam pungggungnya dan jilat habis setiap inci punggungnya, aku betul-betul excited dengan keadaan ini, rileks,rileks, kata aku. “Ni, tudung ni, bila nak buka, Auntie rasa tak kena lah”, tanya Auntie Sal, serius. “Tudung, janganla, Man syok tengok Auntie macam ni, macam Ustazah pula, Ustazah Jenifer Lopez yang seksi” dan aku ketawa kecil. “Azman ni peliklah, kinky, tak sangka Auntie” katanya. Mataku masih menjilat punggungnya yang lazat itu.

Kemudian aku mengesot badanku kedepan, kehujung sofa dan bertenggek disitu. Kedua-dua tangan aku depakan dan pegang sisi punggung Auntie Sal dan aku tarik sedikit kerahku membuatkannya menonggeng lagi. Apalagi, she’s in my favourite position, aku pun terus memberikan ciuman demi ciuman di punggungnya, Auntie Sal ketawa geli hati, aku teruskan ciuman bertalu-talu disetiap inci punggungnya dan kemudiannya aku mula membuat jilatan dikedua-dua belah hemisfera punggungnya yang lazat itu. “Azman, Azman, tak pernah orang buat Auntie macam ni seumur hidup Auntie, dahsyatlah Azman ni, dah biasa ke?” kata Auntie Sal. Aku buat tak tahu aje, aku teruskan jilatan aku, hanya seseorang yang tahu kenikmatan punggung wanita sahaja yang akan memahami kesedapan menikmati punggung wanita.

Dari jilatan dan ciuman di punggungnya yang pejal berisi itu aku mula membuat jilatan dilurah punggungnya pula, mukaku ku sembabkan diantara kedua-dua hemisfera punggungnya dan lidahku mula memainkan peranannya menjilat sedalam-dalamnya lurahnya yang panas itu sehinggalah jilatan aku sampai kebahagian bawah anunya. Masa tu memang muka aku dah kena sandwich habis dek punggung Auntie Sal. Auntie Sal memberi respons dengan membongkok dan menonggengkan lagi punggungnya, dia dah rasa sedap agaknya. Aku boleh rasa tubuh Auntie Sal tergedik-gedik kerana jilatan aku di anunya. Aku meneruskan jilatan aku yang agresif itu walaupun agak sukar aku bernafas disandwich punggungnya, nafas Auntie Sal pun dah kencang. Kemudiannya aku mengalihkan kedua tanganku dari sisi punggungnya ke depan, ke buah dadanya, tanganku mengcengkam kedua-dua buah dadanya yang bergayut dan aku ramas mengikut tempo jilatanku. Auntie Sal mengeluh sesungguhnya, memang dia dah stim dan macam nak klimaks. “Azman, kaki Auntie… lenguh…but…don’t stop”, kata Auntie Sal tersekat-sekat. Aku tak tahu macam mana nak position pula tapi yang pasti aku tak boleh stop jilatan ni, Auntie Sal dah horny habis ni.

Aku pun kemudian pegang semula sisi punggungnya dan aku rebahkan badanku kebelakang, kepalaku disandarkan atas belakang sofa, menarik sekali punggung Auntie Sal yang tetap berada diatas muka aku. Auntie Sal faham apa yang aku nak buat dan dia pun bergerak kebelakang dan memijak sofa. Dah in position aku menarik punggungnya turun dan duduk diatas muka aku dan aku terus menjilat anunya tak henti-henti manakala Auntie Sal menyokong badannya dengan meletakan tangannya diatas sofa dan tepi kepala aku. Aku memang dah tak nampak apapun sebab punggung Auntie Sal betul-betul dah cover muka aku tapi aku boleh rasa Auntie Sal terkinja-kinja sambil mengoyangkan punggungnya atas muka aku. Aku dah tak boleh berkata apa-apa tapi aku boleh dengar Auntie Sal mengeluh, perlahan tapi berterusan, “Oh, Man, jilat kuat lagi Man…Oh Man”, semakin lama semakin kuat henyakan punggungnya keatas muka aku sehinggalah akhirnya punggungnya itu di henyak dan digoyangkan kiri dan kanan atas muka aku dengan kuat sekali dan suara Auntie Sal Cuma asyik kedengaran “Oh, Man”, “Oh, Man” “Oooooh Maaaan, Auntie dah sampaiiii”. Tubuh Auntie Sal aku boleh rasa macam menggigil kesejukan diatas muka aku.

Auntie Sal dah klimaks, aku rasa klimaks real punya, mungkin dah lama Auntie Sal tak klimaks macam ni. Aku, pula, terus terang tak pernahlah aku buat position macam ini dengan budak perempuan yang aku screw, ni first time tapi aku macam expert pula, itulah kata Auntie Sal kemudian. Lama juga Auntie Sal nak reda, aku biarkan dia duduk atas muka aku sampailah aku rasa badannya tersentak sikit-sikit saja. Akhirnya dia pun bangun dan duduk tersandar disebelah aku yang tercungap-cungap bernafas, Auntie Sal tersenyum melihat aku dan berkali-kali kata, “Tak sangka ye” “Sungguh tak sangka, hebat”, aku pun senyum dan berseloroh, “Mestilah”.

Kemudian aku pun bangun dan nak baring atasnya, aku dah tak tahanlah, nak fuck anu yang baru aku jilat tadi tapi Auntie Sal pegang batang aku yang berdenyut-denyut tu dan menghalang aku dari memasukkannya dalam anu dia. Aku pun kehairanan, Auntie Sal faham apa yang nak aku buat dan dia berkata, “Azman, Auntie rasa tak sedap hatilah kalau Azman nak masuk, entah kenapa, Cuma Auntie tak boleh lagilah” dan aku mengangguk, agak kecewa juga. Melihatkan reaksi wajah aku, mungkin Auntie Sal faham kekecewaan aku dan berkata, “Bukan Auntie tak nak, Auntie nak sangat Azman masuk Auntie, tapi Auntie rasa tak boleh, seumur hidup Auntie Azmanlah lelaki selain dari Uncle yang pernah sentuh Auntie dan Azman memang hebat, memang Auntie nak sangat” aku dengar dan diam sahaja kononnya kecewa sangatlah tu, tangan Auntie aku masih memegang dan mengusap perlahan batang aku yang tak henti-henti berdenyut tu.

Sebenarnya aku tak kisah pun sebab aku minat permainan seks lebih dari fucking, jadi aku pun nyatakanlah pada Auntie Sal, “Oklah Auntie, Man pun rasa tak tergamak juga nak masuk dalam Auntie”, “Kenapa?” Tanya Auntie sal dan dengan wajah serius aku menjawab, “Takut Auntie Sal tak tahan, menjerit kang” dan aku ketawa besar, merah padam muka Auntie Sal, “….alah, macamlah dia punya besar sangat, masuk tak rasa apapun” perli Auntie Sal dan tangannya memicit kuat batang aku, aku terjerit kesakitan, “hah, cakap besar baru kena picit dah meraung” kata Auntie sal sambil tersenyum, kemudian aku menambah, “Auntie buatlah apa yang Auntie nak buat, Man tak kisah”. Auntie sal diam sejenak dan memandang aku, “Azman, kalau Auntie masturbate Azman, boleh tak?…………… Auntie nak tengok Azman bila klimaks” tanya Auntie Sal. Aku mengangguk setuju.

Auntie sal pun merapatkan dirinya sebelah aku dan duduk mengadap sisiku, tangan kanannya yang sedang memegang batang aku tidak dilepaskan sejak tadi. Kemudian Auntie sal tunduk kebawah, kearah batangku dan mula mencium dan menjilat pehaku menuju kerah batang aku. Aku kegelian sungguh dek lidahnya yang panas. Jilatannya diteruskan tanpa henti sampailah ke telur aku, dijilatnya dengan lahap telur aku, batang aku berdenyut lagi hebat dan akhirnya Auntie sal menjilat seluruh batang aku dari pangkal sampai ke hujung. Auntie sal tidak menghisap batang aku cuma menjilatnya, rupa-rupanya kalau orang perempuan jilat bahagian batang orang lelaki, memang sungguh mengasyikkan. Auntie sal terus menjilat buat beberapa lama sehinggga batang aku terasa berdenyut dan tergerak-gerak macam nak pancut dan dia pun berhenti sambil memandang keatas arahku, “Nak pancut?” tanyanya dan aku mengangguk dengan nafas tercungap sedikit.

emudian Auntie Sal pun kembali duduk disisiku, “Hai, macammana ni, baru sekejap dah nak pancut, kata sampai orang terjerit-jerit” sindir lagi Auntie Sal. Aku tersengih saja dan berkata, “Auntie Sal hot sangat, tengok pun dah nak terpancut”, “yelah” jawab Auntie Sal, “Auntie masturbate ye?” tambah Auntie sal sambil melihat wajahku untuk persetujuan, aku mengangguk dan aku pun melunjurkanlah badan aku agar punggungku berada di hujung sofa dan kepala ku disandarkan dibahagian atas sofa, dalam posisi ini batangku yang keras dan agak besar tu tertojol sepenuhnya keatas. Auntie Sal merenung saja pada batang aku tu, mungkin terfikir macammana nak lancapkan aku agaknya. “Auntie ambil krim ye” katanya dan aku angguk saja, dalam hati berdebar-debar menantikan kenikmatan yang bakal tangan Auntie aku berikan. Auntie Sal pun bangun dan berjalan kearah meja, mataku merenung tajam lenggokan punggungnya yang amat seksi dan lazat itu, lagi memberangsangkan aku melihat Auntie Sal berjalan bogel tapi masih bertudung, sampai di meja Auntie Sal, sengaja aje dia menonggeng nak ambil baby oil dari lacinya, dahlah tu, dia jeling belakang tengok aku pula. Aku pun berseloroh lagi, “Hai, dahlah keras bagai nak rak ni, tonggeng pula, nanti adala yang tak boleh duduk seminggu tu”, Auntie Sal membalas, “Tiga minggu keras takpe, takkan satu minit dah tak tahan, sabarlah sikit”.

Setelah mengambil baby cream, Auntie Sal dengan tersenyum-senyum melihat batang aku kembali duduk disebelah aku. Dia pun memicit krim ketangannya dan aku mencelah, “Jangan banyak sangat Auntie, licin sangat tak sedap” dan Auntie Sal berkata, “Amboi, tahu sedap dan tak sedap, ni tiap-tiap hari buat kerja la nampaknya”, kemudian Auntie Sal dengantangannya yang berkrim itu pun memegang batang aku, phuh, batang aku yang panas bila terkena krim yang sejuk, terangkat punggung aku, Auntie Sal ketawa kecil, “sabar, sabaaaar!” katanya. Auntie Sal pun mulalah menggerakkan tanganya atas dan bawah batang aku, melancapkan batang aku. Terasa nikmatnya, sungguh berbeza melancap sendiri dengan dilancapkan oleh orang lain. Tangan kanan aku kemudian aku masukkan melalui belakangnya dan memegang buah dada kanannya dan perlahan-lahan aku mula meramasnya. Sambil melancap batang aku Auntie sal menyandar pada sofa dan memerhatikan aku nak tengok reaksi aku. Melecap melecup bunyi lancapan yang dibuatnya, semakin lama semakin laju dan secara automatik punggung aku terangkat-angkat seperti nak fuck tangannya. Aku sememangnya bila melancap atau dilancap, memang tak dapat kawal diri, kenikmatan yang aku rasa akan diterjemahkan dengan perbuatanku samada terkinja-kinja penuh nikmat atau mengeluh.

Melihatkan reaksi aku Auntie Sal mempercepatkan lagi lancapan tangannya manakala tanganku dengan kuat sekarang ini meramas dadanya, aku mulai mengeluh tanpa kawal, “Oh, Auntie, fuck me’ fucke me Oh sedapnya” berulang kali. Auntie Sal pun aku tengok dah stim habis dengan perbuatannya. Auntie sal terus melancap aku dengan agresifnya, sebelah tangannya dimasukkan dibawah pinggang aku dan dia turut sama menolak punggung aku keatas. Agak lama juga Auntie Sal berhempas pulas melancapkan batang aku, dia pun bertanya kepenatan, “Belum lagi?” sambil merenung batang aku tanpa lepas, “dekat dah, kuat lagi Auntie, need more”, jawab ku dan serta merta aku rasa tangan Auntie Sal macam lipas kudung turun dan naik sepanjang batang aku dengan laju sampailah aku dah rasa nak terpancut dan aku mengeluh kuat, “Auntie, Auntie, yes,yes, yes, kuat, lagi, lagi, don’t stop”, badan aku bergeliut macam cacing kepanasan, memang aku panaspun, peluh mencurah-curah.

Akhirnya aku pun tak dapat tahan diri aku dari sampai ke kemuncak klimaks, badanku bergetar dengan hebat sekali dan tanpa dapat dikawal lagi batangku memancutkan tinggi diudara seperti suntikan demi suntikan air maniku, jarang aku terpancut sebegini kecuali aku benar-benar horny. Walaupun aku dah terpancut Auntie Sal tetap memainkan batang aku sehinggalah aku benar-benar settle down. You know what, lepas aku pancut, secara tiba-tiba aku rasa macam malu melihatkan keadaan aku, yelah dipangku oleh seorang wanita yang sedang melancapkan aku, tak pernah aku berada dalam keadaan ini, tapi rasa tersebut sekejap saja dan aku kembali biasa. Aku lihat pehaku dan sofa basah dan tangan Auntie Sal juga dibasahi oleh air maniku. Auntie sal tersenyum lebar pada aku dan berkata, “Tak sangka kau macam ni Azman, kalau Auntie muda dan solo lagi, Auntie akan buat apa saja untuk Azman” dan aku menjawab sambil ketawa, “No problem Auntie, sekarang pun boleh, kecil tapak tangan, batang Man boleh tahan” dan Auntie aku menjentik batangku yang dah mula lembek, “Teruk la Azman ni, hah dah lembek pun” kata Auntie Sal sambil memegang batangku yang terkulai mulai layu. “Kata boleh dua tiga round sekali, ni dah lembek ni, macammana”, perli Auntie Sal.

Berdesing juga telinga aku dengar tapi aku kena akuilah dengan Auntie Sal ni aku puas habis dari segi mental dan juga fizikal dan aku pun menjawab, “Entahlah Auntie, mungkin Auntie ni hebat”. “Oklah Azman, pakai baju cepat, nanti orang masuk kedai, entah ada yang dah masuk tak sedar” kata Auntie dan bergegas dia bangun, mencari tisu dan mengesat kesan air maniku ditangannya. Aku masih tersandar keletihan dan cuma memerhati Auntie Sal menyarung kembali pakaiannya, surprisingly tudungnya masih intact. “Ala Azman, cepatlah” kata Auntie lagi bila melihat aku masih berbogel dan aku pun bangun dan pakai pakaian aku. Selesai berpakaian Auntie Sal menghampiri aku dan memeluk aku, tangannya digosokkan diatas batang aku dan dia berkata, “Thank you Azman, ni best ni” sambil memicit batangku, “Boleh buat macam ni lagi ke, Auntie?” tanyaku serius sambil aku meramas punggungnya yang pejal dan Auntie Sal menjawab, “Entahlah Azman, Auntie takut terlajak, Auntie tak pernah macam ni…… tapi kalau betullah ada somebody else yang nak all the way dengan Auntie, I don’t mind if it’s you, ikhlas Azman, anyway kalau Azman nak tembab Auntie, tembablah” dan Auntie Sal ketawa kecil.

Lepas tu memang setiap hari aku ramas atau tembab punggung Auntie Sal. Main macam haritu memang taklah kecuali dua kali saja iaitu pada malam sebelum aku berangkat ke universiti, orallah, apalagi dan kali terakhir seminggu sebelum aku berkahwin. Itupun aku kena rayu habis dekat Auntie Sal.

Terus terang aku katakan memang aku tak boleh lupakan kenikmatan yang aku rasa dengan Auntie Sal even sampai sekarang, bila aku tengok wanita yang berumur serta merta aku akan rasa horny. So semuanya ini rahsia yang aku dan Auntie Sal saja tahu.

So itulah yang nak aku kongsi, bagi setengah orang mungkin biasa aje tapi bagi aku, ia telah menghantui aku sampai sekarang.
Share:

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun. Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje...walaupun itu bukan namanya.

Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya sementara waktu.

Suatu hari semasa pakcik ku keluar kerja, tinggallah aku bersama dengan Auntie Iza saja di rumah. Aku anggap ini biasa saja sebab dia makcik ku juga.

Nak dijadikan cerita, aku sedang makan sarapan di dapur bila Auntie Iza keluar dari bilik air. Dia berkemban. Auntie Iza terpaksa lalu depan aku kerana bilik air terletak di belakang dapur. Secara spontan mata aku terus memandang ke gunung Auntie Iza semasa dia lalu di depan aku. Mungkin menyedari pandangan aku, Auntie Iza berhenti dan memandang ke arah ku. Tergamam, aku terus menundukkan kepala.

"Kenapa malu? Suka apa yang you nampak?" tanya Auntie Iza selamba.

Tanpa dapat aku menjawab, Auntie Iza terus berjalan ke arah aku dan tanpa aku sedar, kainnya terus terlucut ke lantai. Sepasang buah dadanya yang besar menunding ke arah ku. Mata ku terus tertumpu pada bulu lebat yang menutupi cipapnya.

Auntie Iza terus rapat dengan muka ku dan buah dadanya digeselkan ke muka ku. Semakin kencang nafas aku. Dalam seluar ku, batang ku sudah semakin menegak dan tegang. Auntie Iza terus memegang tangan ku dan dibawanya ke arah buah dadanya. "Peganglah. Auntie tahu kau nak pegang."

Pucuk di cita ulam mendatang. Tanpa melepaskan rezeki aku terus menjilat putting Auntie Iza yang sudah semakin tegang. Sambil tangan ku bermain-main di cipapnya. Perlahan-lahan cipapnya semakin basah dan jari ku terus menusuk ke dalam lubang keramatnya yang basah itu.

Auntie Iza terus duduk di atas meja makan dengan kedua kakinya mengangkang luas. Tanpa berlengah lagi aku terus melucutkan seluar ku dan menghalakan batang ku ke arah lubang keramat Auntie Iza. Aku terus menusuk dengan penuh kenikmatan. Air cipap Auntie Iza mula membasahi telurku. Aku terus melajukan terjahan aku.

Bila aku rasakan aku hampir terpancut, cepat-cepat aku tarik keluar batang ku. Namun sebelum sempat aku menariknya habis, Auntie Iza terus menarik aku agar masuk semula. Tak sempat aku berbuat apa-apa, aku terus terpancut dalam cipap Auntie Iza.

Aku terus menarik keluar batang ku. takut aku seketika. Namun ketakutan itu hilang bila Auntie Iza terus memusingkan badannya dan menonggengkan punggungnya ke arah ku.

"Masuk belakang," katanya.

Aku tak tahu nak buat apa sebab aku memang tak pernah masukkan batang ku ke dalam jubur seseorang. Aku hanya berdiri di belakang Auntie sambil tangan ku meramas punggungnya. Mungkin menyedari yang aku tak tahu nak buat apa, Auntie terus memegang batang ku dan terus menasukkannya ke dalam juburnya. Ketatnya memang aku tak boleh katakan.

Bila dah masuk, aku terus menjalankan operasi. Dalam aku menusuk juburnya, auntie terus menusuk cipapnya dengan dua jarinya. Depan belakang dia kena. Patutlah dengusan dan rintihannya begitu kuat sekali. Aku kian lajukan terkaman aku. Aku tahu dia tak akan mengandung kalau aku lepas dalam juburnya. Maka aku pun terus menerja walaupun aku rasa aku dah nak pancut. Bila aku tarik keluar batang aku, aku nampak cecair pekat ku mengalir keluar dari juburnya.

"Jangan lap," kata Auntie bila aku mencapai tisu untuk lap batang ku.

Tanpa menghiraukan di mana batang aku berada tadi, Auntie terus menghisap batang aku dengan lahapnya. Untkuk kali ketiga pagi itu, aku terpancut lagi. Kali ini dalam mulut auntie.

Selepas itu baru aku tahu yang auntie sudah hampir empat bulan tidak digauli. Dan sepanjang perkahwinannya, dia belum pernah menghisap batang lelaki atau main belakang. Walaupun pernah dia minta kat pakcik aku, pakcik aku tak benarkan dia buat begitu.
Share:

Auntie Zarah

Hi.. nama aku shah ....ni citer aku masa study kat oversea dulu..aku ada sorang kawan...zul nama dia...satu hari zul kata familiy dia nak datang lawat dia...since aku dok sorang dan rumah aku kire besar gak, so diorang nak tumpang rumah aku... zul dah takde ayah...yg datang mak dia(auntie zarah),akak ipar dia(kak julie) ngan adik pompuan dia(linda)..abg dia(actually abg tiri dia) tak datang sbb ada keje....3 hari diorang dok rumah aku..takde apa2 jadi..

Hari keempat..pagi tu diorang sepatutnye gi picnic,tapi bila aku bangun tengok diorang ada lagi..aku tanya apasal..diorang kata auntie zarah tak sihat....so diorang tak jadi pergi...aku suruh gak diorang pegi since kete sumer dah sewa..nak gi tempat tuh kene drive sejam gak...aku boleh jaga auntie zarah...diorang pon setuju...so tinggallah aku ngan auntie zarah kat rumah

Jam baru kol 9 pagi..auntie zarah masih dalam bilik..so aku lepak la kat ruang tamu sorang2...tak lama lepas tu auntie zarah keluar...dia masih pakai baju tido tapi muka dan rambut dia dah basah...maybe dia dah basuh muka and gosok gigi kot....aku kata kat dia breakfast kat atas meja kat dapur.....masa aku tengok auntie zarah melangkah ke dapur tu..aku stim gak coz baju tido dia nipis giler..boleh nampak bra and panties dia yg warna hitam...auntie zarah nih still mude gak lagi..baru 40 tahun..dia kawin masa umur 18 tahun..pastuh masa umur 27 tahun dia dah menjanda.. husband dia meninggal sbb accident.... body auntie zarah pon mengancam lagi..figure dia aku rasa 38-26-40...yg best nye tetek dia besar....tiba2 aku rasa stim memikirkan pasal auntie zarah....and masa tuh le suara2 sumbang yg menyuruh aku 'melakukannya'....aku pon fikir..bila lagi...ni le masanye..aku pon nekad..

Aku pergi kedapur..aku tengok auntie zarah tengah sapu jem kat roti..dia membelakangi aku....slow2 aku pon rapat kat dia....aku pegang pinggang dia..auntie zarah terkejut...dia tanya apa aku buat nih..aku tak jawab..aku terus mencium telinga auntie zarah dari belakang....auntie zarah cuba mengelak...tapi aku suruh dia diam....aku merapatkan badan aku ke badan auntie zarah....batang aku sekarang berada betul2 kat celah punggung dia yg montok tu...auntie zarah cuba mengelak lagi..dia melarang aku..malu katanya....aku kata takde apa yg nak dimalukan.... 'auntie cantik'..kataku...tangan aku mula memeluknye dari belakang...sebelah tangan aku letak kat atas dadanya....sebelah lagi kat perutnye....aku mengusap2 lembut tetek auntie zarah.....dia sudah tidak melarang lagi...teteknye dah mula mengeras....memang besar tetek auntie zarah...batang aku semakin tegang dan menikam luruh punggungnye....mulutku semakin rancak mencium auntie zarah..pipi...telinga..mata...auntie zarah makin bernafsu..nafasnye semakin kencang..sekali sekali dia menggeselkan punggungnye ke batangku..aku rasa sedap dan aku tau dia pon nikmat sama...

Tangan kiriku mula turun ke celah kangkang anutie zarah....dia dah basah....aku melurut2 di situ....ini membuatkan auntie zarah makin seronok...tangannye memegang tanganku dan menyuruh aku meramas2 dicelah kangkangnye..tiba2 dia berpusing mengadapku....kami bertentangan mata..aku dapat lihat dari pancaran matanya yg dia amat memerlukan belaianku...dan aku tidak akan menghampakannnya....aku muncium pipi nye...turun ke bibirnye..dengan rakus dia mencium bibirku kembali....lidah kami bertemu...aku menyedut lidahnye..dia menyedut lidah ku..lama kami berkeadaan begitu...dalam masa yg sama tanganku sudah meramas2 payudaranye yg besar dan sudah semakin tegang....kiri dan kanan bertukar ganti....auntie zarah mendengus kenikmatan....tangannye sudah berada dibatangku dan meramas2 dari luar.....

Aku mengangkat baju tido auntie zarah dan menanggalkannye...hanya bra dan pantiesnye saja yg menutupi badan auntie zarah...mmg menarik....bibir ku turun dari bibirnye..ke leher dan akhirnye singgah ke gunung nikmat auntie....aku menjilat dan menghisap...auntie zarah menggeliat kesedapan...tangannye semakin rancak menggosok batang aku.....tiba2 dia berbisik padaku....'not here'...dan dia menunjuk kearah bilikku...aku pon mengangkat auntie zarah dan kakinye dililitkan di pinggangku....aku masih menjilat teteknye....dalam bilik aku merebahkan auntie zarah diatas katil....auntie zarah menelentang dan aku baring disisinye...kami kembali bersup lidah...tangan aku merayap dan meramas2 teteknye...dan akhir sekali berhenti di celah kangkangnye....panties dia dah basah kuyup...mmg auntie zarah jenis yg banyak air....lama aku bermain di celah kangkang auntie...jari ku aku pusingkan dalam bentuk bulatan diluar pantiesnye..kadang2 aku menjolok sedikit...tak berapa lama kemudian..auntie zarah mengepit kakinye dan serentak dengan itu keluar air dari pussy nye...auntie zarah tercungap2 kepenatan....aku pon menanggalkan baju dan seluar ku...batang ku yg besar dan keras aku halakan ke mulut auntie....aku suruh dia kulum...tapi dia tak nak sebab tak biasa.....aku suakan jugak kat mulutnye..nak tak nak dia pon masukkkan batang aku dalam mulut dia..

Mmg dia tak pandai blowjob..aku lak yg kena ajar....susah gak dia nak masukkan batang aku yg 8 inci tuh dalam mulut dia..tapi lama2 dia dah makin pandai..atau makin syok...dia jilat batang aku turun naik...aku rasa nikmat yg amat sangat.... sambil dia blowjob..aku tanggalkan bra dia...sempat gak aku tengok size bra dia..38d..perghhhh....15 minutes dia blow aku..aku rasa nak pancut...aku tak bagi tau dia tapi aku suruh dia laju lagi.....and bila aku pancut..aku sembur kat dalam mulut dia....auntie zarah nampak macam menggelabah semacam dan cuba mengeluarkan batang aku dari mulut dia..tapi aku tahan...aku suruh dia telan air mani aku sbb aku tak suka membezir..dia pon telan air mani aku...sampai habis....
Share:

Auntie Sue

aku merupakan seorang anak lelaki dalam keluarga aku. ayah aku sudah lama meninggal dunia. untuk menampung hidup, ibu aku terpaksa bekerja sendiri dengan membuat kuih dan sebagainya. aku masih lagi menuntut disebuah institusi tempatan .

pada satu musim cuti penggal, aku telah disuruh oleh mak aku untuk menghantar kuih yang telah dipesan oleh seorang kenalannya.kawan mak aku ni orangnya taklah muad sangat dan taklah tua sangat. adela dalam lingkungan 35 thn. aku terus pergi naik motor buruk aku tu.

perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 5 km dari rumah aku. sampai jek kat rumah dia aku pun terus turun dari motor dan terus bagi salam. mula-mula senyap jek. sampai tiga kali bagi baru ade orang menyahut. lembut suaranya.

tiba-tiba pintu terbukak. aku lihat untie sue keluar dengan berpakaian tidor yang agak seksi walaupun tak jarang cuma berbutang didepan yang boleh gak nampakkan bentuk badannya. untuk pengetahuan kau orang aku memang suka ngan dia ni. dia masih ade suami tapi dia punyer miang ade sikit lain lah. aku pun terus lah mintak mahap dulu mungkin pasal terlambat dan mengganggu dia nak tidur.

aku tanyer mane suami dia, dia kata suami dia belum balik kerja dan anak-anak dia pergi jejalan. kebetulan aku tak tahan nak terkencing, so aku pun cakaplah nak tmpang toilet dia kejap. dia kate okey. aku terus berlari-lari anak menuju ke toilet dia pasai tak tahan sangat.

lepas jek aku melepaskan hajat kecil aku tu,aku keluar, aku lihat untie sue sedang buat air untuk aku kat dapur. aku pun cakap tak payah sesusah pasal aku dah nak balik ni. dia kate tunggu lah kejap pasal air dah jerang.aku ok jek. aku pun duduk lah dulu tetiba aku terdengar bunyi "prang" macam ade bende jatuh. untie sue menjerit . aku teru ke dapur aku lihat cerek air dia terjatuh pasal tangkai dia patah. baju untie sue habis basah dan dia menggelepar pasal panas.

aku pun bertindaklah sebagai hero dan membuka baju dia pasal nak mengelakkan dari kulit dia melecur. tapi dia menghalang kerana segan. aku tidak memperdulikannya kerana yang penting ialah keselamatan. aku teruslah merentap baju tidor nya itu. maka terseparuh bogel diri dia dan yang tinggal hanya bra dan pantie dia yang berrambu-ramba tu jek. aku pun agak terkaku kerana aku selalu membayangkan badan dia jek tapi hari ni aku dapat tengok life . aku agak gamam tapi dapat idea dengan aku terus masuk bilik di dan amikkan dia tuala lalu aku campak kat dia. dia amik lalu terus tutup tubuh dia tu. aku tolong dia kemas benda-benda yang jatuh tadi dan dia terus masuk bilik dia untuk amik ubat sapu untuk kulit dia yang melecur sesikit tu.

azmi sini kejap tolong unti sikit. tiba-tiba dia bersuara. aku jawap ye laa lalu terus menuju ke bilik dia. aku lihat dia masih lagi berbalut dengan tuala. dia minta tolong aku sapukan krim kan badan dia yang melecur. dia tak boleh sapu sendiri pasal dia ni jenis yang cepat panik. aku pun selak lah towel dia pasal nak sapu krim. ikut hati nak jek tanggalkan terus, tapi pasal hormatkan orang tua la katakan.

aku terperanjat beruk biler aku lihat bulu-bulu jembut yang halus dan baik punyer trim yang kelihatan. aku tanyer dia. untie tak pakai seluar dalam ke. dia kata baru bukak pasal seluar dalam basah. aku tanyer macam mane skang ni dia terdedah ni. dia kate ok takpe pasal sakit.

aku pun segera menyapu krim ke badan dia . aku sapu lambat-lambat. mata aku tertumpu kat arah situ jek jek tapi tangan aku sapu kat lain. untie sue aku lihat pejam kan mata jek mungkin tahan sakit. aku pun sapu kat tempat tempat yang yang sakit. dah siap tapi aku tak puas nak tengok so sku selak lagi tuala dia sampai terlerai. wah lagi best. direct giler. aku pun urut kat umbun-umbun dia konon-konon sapu krim. lepas tu aku sapu kat peha dia. aku kangkang kan sikit peha dia ni supaya jelas sikit aku dapat tengok bijik dia. dia ikut jek biler tangan aku tolak peha dia. lepas tu aku main kat bulu bulu dia dan baru jek nak sentuh bijik dia dia bukak mata dan tengok aku dgn agak serius. aku cakap sorry.

kemudian dia tanyer dah siap ke belum aku cakap belum pasal kat bawah tetek dia nampak nacam melecur so aku mintak tolong dia tanggalkan bra dia. dia pun tanggalkan. wow aku terperanjat lagi dan awang aku terus menaik dengan lagi tinggi macam menara petronas. puting dia fulamak. cute giler.rasa macam nak nyonyot jek. tapi aku masih bole kontrol lagi.

aku tengok dia masih pejamkan mata dia jek. aku pun lepas sapu krim aku pelan pelan urut tetek dia. dia bukak mata lagi tapi kali ni dia tak mcm marah . aku tetap kata sorry tapi dia kata takpe. ape lagi aku pun terus lah mengurut lagi kedua-dua belahnya. dia mula mengeluh kecil. lepas tu tangan aku terus menuju kebawah kelengkang dia. dan aku mula nyonyot tetek dia dia dah mula stim aku tengok.

aku terus amik tangan dia dan letakkan kat awang aku dan aku cium pipi, tengkuk, telinga dan pelbagai tempat lagi yang difikirkan perlu. tapi dia dah tak tahan nampaknya lalu dia tarik aku dan dengan rakusnya mencium mulut aku. aku terpaksa melayan pasal kalau tak ikut kang tak dapat yang selebihnya. lepas lama bercium mulut sambil meramas, aku mula turunkan muka kau sikit ke tetek dia sebelum menuju ke pintu gol. dia punyer pantat cantik lah walaupun dah dan beranak. aku rasa dia mesti pandai jaga pantat dengan amal petua orang dulu-dulu ni. unti sue mengerang dengan kuat lagi. tetiba dia mengejang rupanya dia dah klimax dah. aku belum lagi, aku terus jilat pantat dia.

tiba-tiba lagi dia tarik aku dan cakap yang dia dah tak tahan so aku pun terus menghalatujukan awang aku yang bersaiz sederhana saja ke arah lobang pantatnya. (aku saiz kote maintain jek tak macam cerita yang lain over giler macam mat saleh pulak batang diaorang, kite orang asia batang tak beso dan panjang sangat tapi keras no satu lah).aku sebenonyer takde pengalaman sebelum ni tapi disebabkan tak tahan aku jadik macam orang yang dah berpengalaman giler lak.

aku terus menghinggut unti sue tu dengan memecut kelajuan maksima yang mampu menewaskan watson nyambek dlam 100 meter. erangan untie sue makin kuat. eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh aaaaaahhhhhhhhhhh aku naik segan pasaal suami dia takde kat rumah , nanti jiran kate ape pulak. tapi syaitan menutup semua perasaan malu aku dan aku terus mendayung dengan pelbagai posisi lagi.

tetiba-tiba baru sja aku nak sampai kegarisan penamat, telefon pun berbunyi dan kami terjaga dari lamunan atau dengan kata Hattan lamunan terhenti. aku ingat nak pancut dalam pasal aku belum pernah rasa la katakan.tapi aku hanya mampu pancut dalam bilik jek dan kat atas katil tu, bengang betul gua. untie sue terus bangun mendapatkan telefon. rupa-rupanya emak aku telefon bertanyakan aku ni dah balik kebelum. aku tak tau ape untie sue bohong. yang penting aku selamat.

aku terus berbaring kat katil jek . aku lihat muka untie sue ade rasa kepuasan tapi ade jugak rasa sedikit kekesalan. aku mintak mahap kat dia mungkin pasal aku terlanjur tu dia marah. rupa-rupanya di kesal bukan pasal kena main ngan aku, tapi pasal tak sempat nak rasa pancutan aku selaku rakan muda belia negara yang sering melaungkan slogan malaysia boleh tu. aku tanyer dia enjoy tak. dia kate aku ni hebat jugak macam suami dia. mungkin kurang sikit pasal orang baru.

jadi sejak dari tu biler line rumah dia clear, dan aku cuti semester aku akan menluangkan masa aku untuk berzina lagi.

okeylah kengkawan ku yang budiman sekalian, aku nak blah dulu pasal aku dah tak tahan ni, bukan nak melancap atau main tapi nak melepaskan hajat besooor.

di harap cerita kisah yang agak benar ini dijadikan pengalan dan pengajaran kepada mereka bagi menempuhi hari-hari yang mendatang.
Share:

Tingkatan 5

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah "ketakutan" aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku "takut" terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu "geram" melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Marlie dan sorang lagi Miss Madona. Mrs. Marlie ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Madona pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Johor. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Liza yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Johor setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Liza walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Madona atau Mrs. Marlie nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Liza, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Liza tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Liza masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Liza yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Liza lah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Liza, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Liza punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Liza masuk, ketua kelas mengucapkan "Selamat Hari Lahir" dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Liza tanya mana aku dapat tahu, aku jawab "ada lah". Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Liza tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Liza sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

"Jefri, hang dok kat sini ka"? tanyanya dalam loghat Kedah.

"Tak juga" balasku."Dekat-dekat sini aje".

"Cikgu tinggal sini ke"? saja aku tanya, padahal dah tahu.

"Haa'aa".

"Sorang aje"? "Mana suami"?

"Ada kat dalam, dengan anak".

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Liza mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Liza tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Liza, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempat lah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Liza, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Liza, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosak lah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Liza. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Liza berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

"Cikgu !!" jeritku.

"Apahalnya Jefri?" tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

"Saya nak pinjam pam, tayar pancit..".

"Tunggu sat !!!" jeritnya.

Cikgu Liza masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Liza yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

"Hang pi mana ni?" soalnya bila tiba di depan pintu.

"Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak takde angin" jelasku. "Cikgu ada pam tak ?".

"Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu" pelawanya.

"Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu".

"Tunggu sat" Cikgu Liza pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

"Nah" dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

"Nak balik terus la ni..".

"Haa'a..lepas pam terus balik".

"Hujan lebat nak balik macam mana".

"Tak apa, dah basahpun" jawabku terus bersin.

"Haaa.. kan dah nak kena selsema".

"Sikit aje" kataku lalu menyerahkan pam kepadanya."Terima kasih cikgu".

"Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu.." katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

"Sori cikgu" kataku perlahan.

Cikgu Liza berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

"Nah, salin pakai ni" katanya sambil dihulurkan kepada aku."Baju basah bubuh dalam bakul ni".

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

"Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik" sambung Cikgu Liza sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku."Nanti cikgu keringkan baju ni dulu".

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Liza terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Liza datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

"Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan".

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

"Mana suami cikgu ?" tanyaku memulakan perbualan.

"Kerja".

"Oh ya, hari ni Isnin" balasku."Anak ?"

"Tidur".

"Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat" katanya sambil bangun meninggalkan aku.

"O.K." ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Liza buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Liza. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Liza, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Liza sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Liza yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Liza sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Liza sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Liza yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Liza terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Liza memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Liza yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Liza terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan....

"Hei !!!" sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Liza ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Liza marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Liza pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.


"Jefri !" tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

"Dah lama Jefri ada kat pintu tu ?".

"Minta maaf cikgu" balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.

"Saya tanya, dah lama ke Jefri tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?" dia mengulangi semula soalan itu.

"Lama le juga".

"Jefri nampak le apa yang cikgu buat ?" aku mengangguk lemah.

"Maafkan saya cikgu".

"Jefri.. Jefri... kenapalah Jefri mengendap cikgu ?" nada suara Cikgu Liza kembali lembut.

"Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat".

"Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi" balasnya.

Cikgu Liza macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

"Kenapa Jefri nampak pucat ?:.

"Takut..takut.. cikgu marah".

"Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Jefri. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?" jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum.

"Aaaa, seronok le tu" katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Liza bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Liza yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Liza terpandang ke arah situ.

"Hai, tak turun lagi ?" perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlakukan sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.

"Cikgu" aku mula bersuara."Best la..".

"Apa yang best?".

"First time tengok..".

"Tengok apa?".

"Perempuan telanjang".

"Heh". Tak senonoh betullah hang ni..."

"Betul, cikgu tengok ni.. kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggol batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. "Dia tak nak turun lagi..".

Cikgu Liza tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

"Hei ! Sopanlah sikit" tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Liza menatapnya. Tapi Cikgu Liza berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

"Cikgu" sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.

"Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita".

"Mana ada" balasnya manja malu-malu.

"Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu".

"Eh, bohonglah..".

"Betul, tak tipu..".

"Apa buktinya..?".

"Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya". Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Liza diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

"Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok...".

"Ah, sudah, sudah" dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

"Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje,nampak sedap...." sambungku melihatkan keadaan Cikgu Liza yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Liza masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depa kan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata...

"Rilek le cikgu, saya main-main aje".

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kami berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Liza terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar,"Sori.." katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Liza menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Liza berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Liza mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belum sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Liza memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Liza dengan tindakan aku.

"Jefri.. tak nak la.." Cikgu Liza membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

"Please cikgu..." rayuku.

"Tak nak le, cikgu ni isteri orang" rontanya lagi.

"Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee.." balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

"Jaa..jaa..ngan...lah.." bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

"J.. j.. jeff.. ja..." belum sempat Cikgu Liza menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.

"Mmmppphhh...mmmpppphhhh..." Cikgu Liza tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan menggosok ke seluruh bahagian belakang badan. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Liza memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Liza meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi..

"Mmmmm...".

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Liza hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian.

"Ooohhhhh..J.. Jefriiii.." suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Liza hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarik sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Liza bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

"Aaahhhhh...mmmmpppphhhhh.." rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Liza meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Liza hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium panggal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh panggal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Liza makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Liza merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Liza. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Liza makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Liza ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Liza, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Liza membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Liza erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Liza ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Liza hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Cikgu Liza akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Liza menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

"Mmmpphhhmmmmm.. aaahhhhh...".

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Liza diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Liza diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh bada Cikgu Liza. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Liza dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Liza dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Liza membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun tekankan kote aku ke dalam lubang cipapnya perlahan-lahan diikuti dengan raungan kami berdua bersilih ganti...

"Aaarrrghhhhh... mmmmmm...

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Liza tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Liza memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Liza dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Liza yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Liza terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku masih berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Liza, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Liza, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Liza hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Liza yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Liza membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

"Terima kasih cikgu" bisikku lembut. Cikgu Liza mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Liza bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Liza adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Liza bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi.
Aku tersenyum sendirian...

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Liza. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Liza. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Liza telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

"Nak apa Jefri ?" tanyanya lembut.

"Saja je. Boring kat luar" jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Liza menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Liza dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

"Terima kasih cikgu" kataku.

"Terima kasih apa ?".

"Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa...".

"Ohhh".. tapi jangan bagi tau orang lain tau..".

"Janji" balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Liza menyemburkan ke badannya.

"Cikgu, kenapa cikgu tak marah?".

"Marah apa ?".

"Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu...".

"Lepas tu cikgu biarkan kan ?" sambungnya.

"Haa'ah.. jawabku. "Apasal?".

"Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?".

"Belum tentu" jawabku.

"Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa" jelasnya.

"Cikgu tak menyesal ke ?" tanyaku ingin kepastian.

"Kalau dah rela, nak menyesal buat apa" jelasnya lagi."Lagipun, bukan Jefri rogol saya, Jefri minta elok-elok pada saya, cikgu bagilah. Lagi pun Jefri dah tengok. Lainlah kalau Jefri masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Jefri boleh masuk penjara".

"Habis, cikgu nak report la ni ?" tanyaku berseloroh.

"Report buat apa, Jefri bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Jefri masuk. Cikgu juga yang benarkan Jefri buat dengan cikgu".

"Kalau suami cikgu tau ?".

"La ni siapa yang tau ?" tanya cikgu Liza."Kita aje kan ?" aku mengangguk. "Jadi, janganlah bagi tau orang lain" aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Liza terus duduk di sebelahku.

"Wanginya..." sapaku manja. Cikgu Liza mencubit paha ku."Cikgu.. nak lagi..".

"Nak apa?".

"Buat...".

"Tadi kan dah buat..".

"Tak puas lagi".

"Aiii.. takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?".

"Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote.." terang aku jujur.

"Jilat..?, nak tiru cerita Blue la tu.." balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Liza dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Liza seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan cikgu Liza. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya.

Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Liza akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Liza dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Liza membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Liza hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Liza menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Liza yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Liza sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Liza mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya.

Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Liza meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Liza klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Liza hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap.

Cikgu Liza menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Liza aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Liza di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Liza mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

"Terima kasih cikgu" aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

"Hang hebat la Jefri" sahutnya.

"Hebat apa ?".

"Ya la, dua kali dalam sejam".

"First time" balasku ringkas.

"Tak pernah cikgu rasa puas macam ni" jelasnya jujur.

"Tak pernah ?" tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. "Cikgu tak pernah pancut dulu".

"Suami cikgu buat apa ?." soalku

"Dia masuk aje le sampai dia keluar air" sambungnya. "Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu".

"Cikgu mintak la" saranku.

"Dia tak larat dah".

"Dalam seminggu berapa kali cikgu buat?" tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.

"Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat" jawapnya.

"Apasal ?" balasku lagi.

"Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu..".

"Ohhhh..." aku mengangguk macam le faham.

"Bila last sekali cikgu buat ?" pancingku lagi.

"Errrr...dua minggu lepas" jawabnya yakin.

"Dua minggu cikgu tak dapat ?" sambungku terkejut. Cikgu Liza hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

Patutlah Cikgu Liza tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya bentak hatiku.Dia nak juga rupa-rupanya.

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Liza sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Liza mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Liza sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Liza mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Liza mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Liza juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Liza di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Liza yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Liza pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Liza agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Liza setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Liza memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Liza menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Liza kecil lagi, kalau tak tak tahu lah.

Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Liza kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Liza menelefon dan menyatakan dia sakit.

Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Liza setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Liza duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Liza dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.
Share: