Skandal Besan

saya bekerja di sebuah bank tempatan dan berkahwin dengan isteri saya seorang chinese convert kira-kira 3 tahun lalu. ketika itu umur saya 27 dan isteri saya baru 22. kami suka sama suka, dua-dua masih virgin masa kahwin tetapi kami juga agak open about sex and teringin cuba something different..... selalu jugak tengok filem blue together, nude massage dsb tapi setakat itu saja lah
kira-kira 1 tahun lepas kami berkahwin, mak saya meninggal dunia. bapa saya (49thn) tinggal dengan adik lelaki saya di rumah di kampung dan kadang kala datang ke rumah kami di ibu kota. kisah ini terjadi kira2 empat bulan lepas mak saya meninggal dunia. masa tu saya tiada di rumah sebab outstation ke kuantan. menurut isteri saya, lepas makan malam cerita di tv agak steamy dan ketika itu dia sedang menonton dgn bapa saya. bila selepas beberapa adegan 'panas', bapa saya mula tak senang duduk. isteri saya rasa tentu bapa saya horny sebab dah lama tak dapat 'hak suami'. kami tau dulu parents saya pun blues juga dan very active (pernah pasang telinga daa...)
anyway, lepas tu bapa saya bangun ke tandas. semasa dia dlm tandas, isteri saya sms saya, sambil mendengar di tepi pintu tandas. katanya dia rasa bapa saya dah terlalu 'turn-on' dan dia kesian pada bapa saya. saya balas "you nak buat apa?" dia tanya "boleh ke dia tolong release kan tension bapa saya"; saya kata "asalkan jangan lebih-lebih". lepas 10 minit bapa saya keluar dia tanya samada bapa saya ok. bapa saya buat2 tak faham.
isteri saya cakap, dia faham kalau bapa saya tak tahan sebab dia (isteri saya) pun dah seminggu tak dilayan oleh saya (sebab dia period sebelum saya outstation). bila isteri saya ajak dia tengok cerita 'sexy' untuk release tension, bapa saya diam. lepas tu dia kata ikut suka isteri saya tapi dia tak nak nanti ada masalah. isteri saya cakap saya sporting, asalkan tak lebih-lebih. lepas itu isteri saya pun pasang cerita basic instinct 2. dari semasa ke semasa bila isteri saya jeling memang nampak togkat ayah saya mencanak naik. mula2 dia try sembunyi lepas tu bila wife i buat tak tau dia pun buat tak tau bila kain pelikat dah jadi khemah. bila habis cerita isteri saya masuk bilik untuk tidur. dia main sendiri (masturbate0 sambil berbunyi kuat sikit supaya bapa saya dengar. isteris saya sengaja buat bapa saya steam dan sure dia pun main sendiri kat luar sambil mendengar hiburan dari isteri saya.
malam esoknya, isteri saya tanya kalau bapa nak tengok cerita blue pun ada... bapa saya diam saja. bila isteri saya pasang dia tak membantah. bila part yang steam tu memanglah mencanak naik tongkat bapa saya. isteri saya pun tak tahan, dia usap-usap tetek sendiri slow-slow sambil tengok adegan di tv. lepas tu isteri saya kata, bapa jangan marah, saya tak tahan, saya nak pegang anu saya. tapi kalau bapa tak suka, saya boleh masuk bilik sekejap 'lepaskan tension'. bapa saya kata ini rumah kau, buat lah apa, bapa tak kisah. isteri saya terus mengusap-usap tundun dia dari luar gaun (isteri saya suka pakai gaun selabuh lutut), sambil tangan lagi satu usap tetek dia dari luar t-shirt. mula dia pun merengek-rengek sikit sambil mata menjeling pada bapa saya.
lepas tu dia kata kalau bapa tak tahan, go ahead lah, kita sama-sama dah lama tak dapat ni.... bapa saya diam, tapi lepas dua tiga minit sambil menjeling isteri saya dia mula mengusap-usap tongkat dia dari luar kain pelikat. tak sampai 10 minit tangan bapa saya laju naik turun dan dah kesampaian. melihat bapa saya isteri saya pun mempercepat usapan dia dan juga kesampaian tak berapa lama lepas itu walaupun tak buka baju. tak beberapa lama selepas itu, cerita pun habis dan mereka masuk tidur.
besoknya isteri saya pulang dari kerja awal dan dia dapati bapa tengah tengok video semalam. bapa kata semalam dia tak dapat cocentrate! dengan selamba isteri saya kata why not bapa jangan tutup dengan kain, kalau nampak tongkat lagi best, dan kalau bapa don't mind, dia pun nak join bapa masturbate. bapa saya terdiam, tapi mengangguk. isteri saya masuk bilik dan salin baju, cuma pakai skirt pendek tanpa panties dan kemeja terbuka 2 butang kat depan. lepas tu isteri saya pasang video blue lain. bila cerita baru 10 minit, isteri saya masukkan tangan kedalam skirt dia dan usap-usap tundun dia. dia minta bapa saya keluarkan tongkat dari seluar dan sama sama masturbate. lepas bapa saya keluarkan tongkat isteri saya terus buka lagi 3 butang baju (tak ada bra).
kali ini tanpa menonton tv, masing-masing melihat each other dan masturbate sendiri. kata isteri saya, orgasmnya sangat kuat dan air mani bapa saya pun terpancut kuat hanya selepas 5 minit sebab masing-masing dah terlalu turn on!
lebih kurang 30 minit lepas itu, isteri saya masuk ke bilik untuk mandi. bila dia mandi, dia perasan macam ada orang kat luar pintu. tentulah bapa saya masih turn on, mungkin cuba mengendap(?). jadi isteri saya buka pintu dengan tiba-tiba, memang tercegat bapa saya di situ dengan tangan memegang tongkatnya di luar seluar. terkejut bapa saya dan cuba pergi dari situ. isteri saya terus pegang tangan bapa saya, tarik masuk dalam bilik air (isteri saya bertuala ketika itu) dan terus memegang tongkat bapa saya. lalu diusap perlahan-lahan. bapa saya hanya memejam mata dan kata "sedap, sedap". isteri saya melondehkan tualanya dan terus mengusap tongkat bapa saya. lepas itu dipegang tangan bapa saya dan diletakkan di atas teteknya. lalu dilajukan urutan tongkat bapa saya sampai bapa saya terpancut lagi sekali petang itu sambil meramas-ramas tetek isteri saya.
itu sajalah kisah buat kali ini. sebab malam tu saya pun sampai balik ke rumah dan mendengar cerita steam dari isteri saya. malam tu kami masing-masing rakus di atas katil. isteri saya sengaja 'bising' supaya bapa saya di bilik sebelah mungkin dapat dengar. tentulah bapa saya pun tertanya samada saya dah tahu atau tidak apa yang terjadi antara dia dan isteri saya.
besok pagi kami breakfast sama-sama dan bapa saya seolah-olah tidak mahu pandang mata saya. kami terus berbual-bual hal semasa. lama-kelamaan saya rasa dia tak senang hati. jadi saya kata padanya saya appreciate bapa selalu very open about things in the family, dan saya appreciate dia datang jaga wife saya masa saya outstation. bila isteri saya bangun ke bilik, saya pun bisik pada bapa yang saya tak kisah kalau isteri saya tolong releasekan tension bapa, lagi pun saya pun tahu sure isteri saya pun syok jugak. lebih baik saya tahu apa dia buat dari dia buat hal dengan orang yang saya tak kenal.
bapa saya mengangguk dan kata dia harap saya tak marah sebab dia pun kempunan, tapi dia tak mahu cari perempuan luar. dan dia berterima kasih because kami husband and wife really sporting dan faham hal ni. susah bagi dia dan dia malu, tapi at the same time dia ada needs. saya kata as long all of us have fun, then no worries! in fact saya kata we'll be open about it and don't mind kalau bapa 'ter'nampak love show kami.
oleh kerana hari sebelumnya saya baru balik outstation, hari tu saya off day. isteri saya pun tak ke pejabat. lepas habis minum pagi saya ke bilik dan ajak wife saya have sex. kami pun menjalankan aktiviti kami tanpa menutup pintu bilik. lepas beberapa ketika saya perasan bapa saya menonton kami dari luar bilik tapi kami buat tak tahu dan meneruskan aktiviti kami. isteri saya bisik pada saya nak ajak bapa masuk bilik supaya dia boleh tolong usap tapi saya tak setuju dulu. isteri saya dapat tengok bapa saya sedang main dengan 'tongkatnya' dari luar seluarnya. tak lama lepas itu bapa saya masuk ke biliknya dan isteri saya minta permission ikut bapa saya sekejap. isteri saya masuk bilik bapa saya dalam keadaan telanjang dan kali ini saya pulak yang menonton dari luar.
ketika itu bapa saya sudah keluarkan koneknya dari seluar dan isteri saya terus melancapkan konek bapa saya dengan menggunakan air pelincir dia sendiri yang disapu dari celah kangkangnya. bapa saya hanya melihat sahaja sambil bersandar di hujung katil. isteri saya menoleh ke arah saya dan menjelingkan lidahnya (itu 'sign' saya bila nak minta dia jilat/hisap konek saya). saya hanya angguk menandakan "up to you". terus isteri saya menjilat kepala dan sekeliling konek bapa saya sambil melancapkan batang itu. merah padam muka bapa saya.... selepas beberapa minit dia menolak kepala isteri saya dan terus terpancut air maninya ke atas katil. isteris saya tersenyum dan terus keluar. kami masuk ke bilik dan sambung permainan kami.
petang itu bapa saya balik ke rumahnya dan isteri saya nak bershopping di bandar utama dengan kawan dia. oleh kerana saya keletihan saya hanya menghantar dia ke sana dan terus ke rumah in-laws saya yang berdekatan. bapa mertua saya seorang taukeh cina yang ada mistress. jadi dia selalu tak ada di rumah dan isterinya pun dah buat tak kisah. semua ahli family terima keadaan ni. bila saya sampai mak mertua saya (saya masih panggil Mem atau kadang-kadang Mrs Chew) tengah rehat menonton tv. mak mertua saya walaupun dah tak slim masih ada shape yang baik dan kulit belum berkedut, umur hampir 50 tapi masih bergetah.
kami berbual2 dan entah macamana saya tertanyakan soal batin pada dia. dia pun dgn selamba jawab dah lebih setahun tak merasa tapi dah terlewat nak cari boyfren, tak ada sesiapa yg nak. saya pun terus cakap kalau Mem nak release sexual tension, saya sudi tolong dan saya pujilah sedikit sebanyak bagi dia syok. dia kata dia tak naklah nanti isteri saya marah. saya suruh dia sms isteri saya minta permission supaya saya boleh tolong Mem in any way. dia terkejut, tapi dia kata ok, dia nak tengok apa reaction isteri saya sebab dia tahu isteri saya pun open minded, sebab itu diorang boleh terima bapa diorang ada girlfren lain.
isteri saya pun balas kata "no problem, asalkan hubby dia balik in one piece". lepas dia tunjukkan sms isteris saya, saya terus peluk mak mertua saya dan attack tetek dia. lepas tu saya cium tetek dia dari luar baju. selamanya mak mertua saya diam saya sambil tersengih-sengih. bila saya nak bukak baju dia, dia ajak saya masuk dalam bilik. dalam bilik, dia biar saja saya bukak seluruh pakaian dia. lepas tu saya pun bukak pakaian saya tinggal underware saja.
oleh kerana first time, saya tak nak kejutkan dia jadi saya cuma menjilat seluruh bahagian yang selama ini tersembunyi dari padangan saya. biji kelentitnya yang agak besar mendapat perhatian yang lama dari lidah saya sampailah dia tak tahan kegelian dan orgasm. setelah berehat 10 minit (dia kata terasa different seluruh badan sebab dah lama tak rasa), dia mula main dengan konek saya. lepas itu dihisapnya konek saya sampailah saya terasa nak pancut dan menarik konek saya untuk dipancut keluar. lepas itu kami baring dan tertidur.
entah berapa lama selepas itu pintu bilik dibuka, isteri saya yang tercegat di situ. katanya dia balik naik teksi sebab tak nak kacau kami (?). mak mertua saya terkejut dan cuba tarik selimut untuk tutup badannya tapi isteri saya cuma tersenyum dan tanya dah habis ke, kalau dah, dia pulak nakkan saya. lepas itu dia terus buak pakaian dan naik atas katil dan peluk saya. kalau pagi tadi depan bapa saya, kali ini kami beraksi di hadapan emak dia pula. emak isteri saya yang agaknya masih terkejut hanya duduk diam di situ, keluar pun tidak, tutup mata pun tidak. lepas kami bercium-cium, kami pun terus menjalankan aktiviti suami isteri, yg dimulakan dengan adegan 69. saya menyongsangkan badan dan menjilat kelentit isteri saya sementara isteri saya menhisap konek saya di hadapan emaknya sendiri.
kemudian kami teruskan dengan aksi seperti biasa sampailah kedua kami orgasm. sepanjang 'show' kami kira-kira 25 minit tu, mak mertua saya berada di sebelah sambil mengusap-usap tetek dan alurnya sendiri. bila kami selesai, isteri saya minta saya tolong selesaikan emaknya. saya pun memasukkan jari ke dalam puki mak mertua saya dan menyorong tarik dengan laju. tak berapa lama lepas itu dia pun menggigil lagi dan terus diam tersenyum.
Kami pun balik ke rumah meninggalkan dia.
Hujung minggu hadapannya kami berdua di rumah. Tiba-tiba Mem Mrs Chew(emak mertua) saya datang dengan teksi. agaknya kepingin, kami pun faham ajelah. setelah berbual-bual kosong sekejap, dia tanya kami dah buat sex ke hari ni, dia seronok nak tengok. wife saya kata apa kata kalau kita tengok cerita blue (kebetulan saya baru dapat yg baru. kami pasangkan dan tengok bersama2. masa tu kami berdua hanya berseluar pendek tanpa underware. seronok cerita orgy 3 couple (6 orang).
lepas 5 minit wife saya mula mengusap kote saya, lepas tu dikeluarkan dari seluar dan dijilat-jilat sambil gilir-gilir melihat arah tv. kemudian dia ajak mak nya join sekali hisap kote saya. Mem pun terus join sambil tangannya yg lagi satu mengusap-usap tundunnya dari luar..
Share:

Suamiku Suamimu Jua

Kisah ini bukan rekaan semata-mata, tetapi juga peluang bagi kaum sejenisku (wanita) yang malang bagi sama-sama menjamah kenikmatan.
Namaku Azidah. Usiaku kini 30 tahun. Mempunyai hanya dua orang anak kerana aku mengamalkan pil perancang keluarga (Aku sangat suka hubungan seks tetapi tidak suka mengandung). Aku bertugas sebagai seorang pendidik disalah sebuah sekolah menengah dinegeri Johor.
Apa yang kutulis disini semata-mata yang benar sahaja dan aku mahu memberi peluang pada kaum sejenisku yang malang untuk turut merasakan nikmat yang tidak dapat dinilai dengan kata-kata ini iaitu nikmat seks!.
Mungkin ada kalangan pengunjung internet yang pelik dengan sikapku. Tetapi percayalah ini adalah azam yang ku jadikan bagai nazar dalam kehidupan ku. Biarlah aku ceritakan dahulu sejarahku sebelum kisah kehangatan bersatu dengan suamiku. Terpulanglah samada anda mahu turut sama menikmati atau tidak........
Aku dinikahi suamiku sepuluh tahun yang lalu. Saat itu aku sangat bahagia. Puas benar rasanya diriku dengan hubungan kelamin. Suamiku sungguh pandai melakukan hubungan seks. Sebutlah apa sahaja posisi seks kami sudah lakukan, lelaki diatas, perempuan diatas,perempuan bersujud, duduk atas batang tegang,kepala dikaki, main duduk, main berdiri, pendek kata main dengan apa carapun sudah kami rasai. Hmmmm...sedapnya jika membayangkan semua ini.
Namun keenakan itu hampir pupus bila tiba-tiba alat kelamin suamiku mula lemah setelah tujuh tahun kami bersama. Tak boleh tegang. Kalau tegang pun sekejap lembik dan terpancut. Bermacam-macam usaha kami cuba, makan jamu, urut, bekam, urut refleksi namun tidak menampakan kesan positif.
Setelah itu aku bernazar. Aku minta benar pada Tuhan supaya nikmat keenakan seks jangan ditarik dari kami. Aku sanggup mengizinkan suamiku melakukan hubungan seks dengan siapa sahaja asalkan kesihatan alat kelaminnya pulih. Bukankah itu lebih baik dari kongker suami sorang-sorang tapi barang tak boleh pakai. Akhirnya suamiku berurut diParit Raja, Batu Pahat, Johor. Alhamdulillah!!! suamiku pulih semula, malah lebih hebat dari dahulu. Aku bersyukur dan aku akan tunaikan nazarku. Kepada wanita yang malang, pakailah suamiku. Aku rela asal jangan diambil terus. Aku tak mahu bermadu tapi aku bangga jika wanita lain dapat merasakan sama kehebatan suamiku kini.Hubungi aku di e-mail : azdi99@hotmail.com
Tiga hari suamiku berurut. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Bolihkah penyakit suamiku dipulihkan ?. Dalam tempoh tiga hari itu kami kena berpantang. Tidak boleh lakukan seks!!
Malam keempat, setelah anak-anakku tidur aku usap rambut suamiku. Dia cuba menahan senyuman. Benar seperti sangkaanku, dia hanya pura-pura tidur. Aku pura-pura tersentuh alat kelaminnya dalam kain sarungnya. Tersentak aku dibuatnya, keras sungguh batangnya, sudah terhunus, berdiri tegak dan tegang.Dadaku berdebar-debar.Aku jadi tak sabar.
Ku cium pipi suamiku,ku kucup bibirnya. Dia membalas kucupanku. Bibir kami bertaut. Lidah ku hulur bersambut.Lidahku dikulum. Enaknya. Kami berpelukan. Betapa enak rasanya bila gunung semanggulku yang tidak bercoli ditindih dadanya. Biarpun masih berlapik baju, keenakan tekanan gunung itu sungguh mengasyikkan. Gunung semanggul kembar duaku diramas-ramas. Enaknya menjalar membakar darah keseluruh tubuh. Abang tidak dapat menahan sabar lagi. Tangannya menyelak bajuku mengusap gunung berputing merahku. Daging dadaku yang sudah sekian lama pejal diramas-ramas. Puting tetekku di gentel-gentel. Tak dapat kulupakan sedapnya ketika itu.Mulut kami berkucupan. Kulum mengulum lidah silih berganti tak henti-henti. Dapat rasakan air mazi sudah mela merembes dicelah kelengkangku.
Nafsuku makin menggila. Maklum sahaja sudah lama tidak merasakan kepuasan bersetubuh yang sewajarnya. Butang baju kemeja abang kubuka satu persatu. Abang faham perasaanku. Baju tidurku dibukanya. Aku hanya berspender nipis warna pink ketika itu. Abang perasan ada rembesan air mazi dispenderku. Kawasan yang basah dikuis dengan jari.
Aku menarik nafas, berderau darahku seperti mahu menjerit, menahan keenakan bila celah bibir cipapku dikuis begitu. Kain yang Abang pakai sudah basah bertompok-tompok disana sini. Air mazi Abang mesti banyak. Sebab itu abang tak mahu buka kain. Gunung semanggulku yang sudah tidak bersalut abang ramas-ramas. Kepala Abang turun kebawah. Buah dadaku dihisap, dikulum silih berganti. Sekejap yang kanan, sekejap yang kiri jadi mangsa kuluman dan jilatan lidah Abang. Kakiku terkujat-kujat, pehaku terangkat-angkat, punggungku terkisut-kisut kekanan dan kiri menahan keenakan. Tak sabar lagi rasanya menunggu serangan abang seterusnya.
Kepala Abang turun makin kebawah. Seluar dalam warna pink nipis yang sudah basah dilurut turun. Tubuhku tidak ditutupi seurat benangpun. Aku menggeliat dan merengek keenakan bila lidah Abang menjilat rekahan bibir kelengkangku. Air likat keluar makin banyak. Betapa nikmat rasanya bila hidung Abang yang separuh mancung menekan biji kelintitku dan lidah Abang pula menjilat rakus tanpa batasan alur rekahan cipapku.
Bibir kemaluanku kembang kuncup menahan kenikmatan dan keberahian.Lidah Abang masih menggila. Sudah dua kali air maniku turun lantaran keenakan yang tidak dapat dibendung melanda keseluruh jiwa. Lantaran tidak dapat menahan nafsuku yang menggelodak, rambut Abang ku jambak.Aku tidak peduli samada dia sakit atau tidak. Aku tidak sabar lagi untuk menikmati senjata keras terhunus dikelengkang Abang. Abang menurut kemahuanku juga.
Abang merangkak naik.Sambil merangkak naik, kain sarungnya dirungkaikan. Kami sudah telanjang bogel. Senjata sudah mencodakk tegang terhunus. Lobang sudah kembang kuncup, makin becak dengan air likat. Mulut kami bertemu lagi. Kami berkucupan semahu-mahunya. Dadaku bagai mahu pecah menahan keasyikan dan debaran yang menggila. Tanpa aku sedari kakiku sudah terkangkang dan memaut pinggang Abang.
Punggung Abang turun perlahan-lahan."AAAwwwwwwwww !!!!" aku separuh menjerit bila satu benda keras menusuk kelorong berair likatku. Tusukan itu membuatkku bagai setengah gila menahan keenakan. Bibir kiri dan kanan terkuak membenarkan senjata keras itu meluncur masuk. Tekanan lembing kepala kembang, keras mencodak itu masuk kealor menguak bibir kiri dan kanan tidakk dapat dibayangkan sedapnya.
Semakin dalam semakin sedap. Semakin dalam semakin enak. Tolak lagi, makin sedap. Sorong lagi makin enak. Makin sedap. Makin enak. Enak.sedap.Enak.Sedap.Enak.Enak.Enak.Sedap.Sedap.Sedap. Sedar tak sedar akhirnya tusukan lembing sampai kepangkal.Pangkal konek bertemu bibir cipap. Bulu Abang bertemu bulu ari-ariku. Abang berhenti seketika. Dapat aku rasakan betapa enaknya persetubuhan ketika itu. Air maniku keluar lagi. Makin sedap rasanya ketika itu.
Lurah kelengkangku makin licin. Sekejap sahaja abang diamkan batang konek tegangnya dalam cipapku. Lepas itu batang konek yang kembang itu disorong tarik,sorong tarik, sorong tarik, keluar masuk dalam lurahku yang dipenuhi air putih likat. Sorong!! nikmatnya tak terhingga.
"Ahhh!! eemmm!! ooohhh!! eeehhh! ehhh!! ehhh!" Mulutku merintih merengek membayangkan keenakan. Kesedapan yang menggila membuat aku lupa dengan apa yang aku sebutkan.Entah bahasa apa yang keluar dari mulutku tidak aku tahu. Abang masih menolak dan menarik batang kerasnya keluar masuk direkahan kelengkangku. Air putih likat sudah berselaput membasahi kolam dan balak. Kecepakk! kecepukk! kecepak! kecepuk! Kocakkan air jelas kedengaran dari celah kelengkang.
Sorong!! sedapnya separuh gila. Tarik!! Lazatnya tak terkira. Sorong. Tarik. Sorong.Tarik. Sorong. Tarik. Sorong. Tarik. Nikmat. Lazat. Nikmat. Lazat. Air maniku keluar lagi. Entah kali yang keberapa tidak dapat aku kira lagi. Aku sudah keletihan. "Sudah bang!! Az sudah...penat..." Aku mengalah. Suamiku memang hebat benar malam itu. Tidak aku duga sama sekali. Tidak sia-sia kami berpantang dan Abang berubat diParit Raja.
Mungkin suamiku rasa kasihan melihatku yang sudah lepak. Perlahan-lahan batang keras mencodaknya ditarik. Dapat aku rasakan air likat mengalir deras keluar mengikut tarikan batang balaknya. "Tonggeng Yang!!" bisik suamiku. Aku menarik nafas keletihan. Ya Tuhan... keenakan membuat aku lupa, suamiku belum mencapai klimaks. Alangkah bersalahnya aku kerana mementingkan kepuasan diri sendiri. Kepuasan yang sudah sekian lama tidak dinikmati membuatkan aku melupakan klimaks suamiku yang terabai.
Cepat-cepat aku menonggeng seperti orang bersujud. Abang berdiri diatas lututnya dari belakang punggung. Kemudian menyarungkan senjata kerasnya melintas bawah lubang dubur menuju rekahan cipapku yang sudah ditakungi air putih likat. Batang keras itu keluar masuk pula dari arah belakang.Aku rasakan lagi satu nikmat yang sudah lama aku abaikan. Walaupun sama, keluar masuk cipap tetapi sedap lain-lain. Cocok dari depan lain rasa sedapnya. Cocok dari belakang sedap juga tapi lain rasa. Sorong tarik, sorong tarik aku keluar mani lagi. Abang masih belum apa-apa. Ini tak boleh jadi fikirku.....
Aku pun kepit kuat-kuat batang keras Abang dengan kedua papan punggungku.Bila pucuk senjata terbenam, pangkal senjata pula tersepit papan punggung, Abang tentu dilanda keenakan yang tak terhingga. Rancanganku berjaya. Sekejap sahaja sorong tarik senjata Abang mula menggila seperti tidak terkawal. Walaupun makin keras dan berdenyut-denyut Abang tidak tarik keluar seluruh batang. "Sedapnya dikk....Abang dah dekat...dah dekat....dah........."serentak itu aku dapat rasakan pancutan air menerjah memasuki alur kemaluan hadapanku. Banyak sekali air mani Abang keluar. Aku tak pedulikan lagi, terus tertiarap.....lepak. Abang juga pejam mata ,baring disebelahku tanpa bicara apa-apa lagi. Pasti Abang letih dalam kepuasan. Jam tiga pagi, ya jam tiga pagi Abang menggoncang tubuhku. Aku terkejut.
"Ada apa bang ?"
"Bagilah Abang sekali lagi........" Bisik Abang malu-malu.
"Huh!" Aku mendengus. "Tak reti orang letih"Rungutku. Namun aku membiarkan sahaja pehaku direnggangkan, lututku ditinggikan dan ..........
Sekali lagi Aku menyeru....tidak kira isteri orang, janda atau siapa sahaja yang tidak dapat merasakan kenikmatan seks. Jangan biarkan diri anda dibelenggu kerugian !!! Aku tiada wang berjuta, tiada pangkat berjela, hanya inilah sumbangan Ikhlasku untuk kita nikmati bersama......Suamiku yang telah pulih ....Gunakanlah dia. Setelah dipulihkan, Aku tidak mampu melayani nafsunya secara bersendirian.
Share:

Suhaila

Ini kisah benar, bukan tipu. Aku tengok banyak cerita dalam
my first time...pembohong...plot cerita hampir sama...ciplak.
Kisahnya begini. Aku berkhidmat di bandar JB dan kemudian
bertukar ke bandar KT. Sebelum bertukar aku kenal sorang girl
nama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun. Aku
bagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dah
kahwin, aku carry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out-
station dari KT ke JB dan setiap kali out station, keluar
dating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue ni tak
kisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satu
hari, aku acah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebab
dia nak rasa juga, sedap ke main. Dia sendiri confess dia
masih virgin, tapi her don't mind. So one day masa aku out-
station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagi
no. bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habis kerja...
ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sue
yang datang. Betul pun.
Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerja dan
nak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu.
Sue bersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya.
Putih...maklumlah dia ni...emak China kahwin dengan Melayu.
Tetek dia taklah besar mana tapi mantap. Bontot dia pun masih
pejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya, aku
tak tahu. Aku relaks aje.
Lepas mandi, dia terus baring dengan berkemban. Aku duduk
sebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab dan aku
tahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Aku
pegang tangan dia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, aku
tengok dia macam gabrah. Aku cakap be cool. Don't worry,
Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab dia begitu sensitif
bi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did a french
kiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun dengan
penuh romantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara...
tidak kecil dan tidak besar. Aku ramas perlahan-lahan dan
Sue merelakan. Kemudian aku tanggalkan towel di badan Sue.
Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macam perempuan
lain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue ni
bulu pantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasal
cukur bulu, dia kata rimas bila ada bulu dan susah nak jaga.
Aku kemudiannya memainkan peranan, aku romen Sue dari mulut,
ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilat nipplenya...yang
tadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itu tangan
aku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dah
berair. Tapi sebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terus
merangsangkan Sue. Dia benar-benar horny. Kemudian dalam
keadaan dia antara sedar dengan tidak, aku telah pun berada
di celah kangkangnya. Bila aku mula menjilat pussynya...dia
tersedar dan menutup pussynya dengan kedua tangan...malu
katanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakap relaks...Sue
mengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalau
tadi kangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah.
Aku terus menjilat alurnya...sah masih dara...terserlah
merah pantat Sue...tembab pulak tu dan paling mudah sebab
pantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah aku menjalankan
tugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat aku
lagi ghairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia nie
meraung...hanya kedengaran bunyi mengerang halus yang keluar
dari mulutnya...tak keruan. Jari aku juga memainkan peranan.
Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussy Sue...tapi
terhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sue ni.
Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejak
tadi. Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, dia
sendiri yang menanggalkan seluar aku. Aku cakap kat Sue..
nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...lalu aku suakan
kote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah.
Tapi sebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalam
rasa malu..dipegangnya kote aku..dan dijilatnya di kepala
kote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-malu dia mula
mengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala koteh
aku dijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...best
jugak hisap koteh..Lepas itu, non-stop dia hisap koteh aku.
Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...aku membiarkan Sue
menjalankan peranannya dan pada itu, aku terus memainkan
peranan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama juga
kami dalam kedudukan sedemikian.
Sue benar-benar ghairah...dia benar-benar horny...rengekan
semakin panjang, nafasnya semakin kencang dan benar-benar
terangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue angguk
antara sedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkan
Sue. Sebab aku tahu, Sue ni masih virgin, aku ambil bantal
dan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkan pelayaran.
Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussy Sue.
Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahan
aku main-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yang
telah banjir. Bila timing dan dapat angle yang baik, aku
talakan koteh aku yang mengeras tu ke lubang puki Sue.
Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahan dan
perlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak boleh
gelojoh....Makin lama, makin dalam koteh aku menerjah
lubang puki Sue..dengusan ghairah Sue makin panjang.Memang
ketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalaman aku
tidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar-
benar ghairah dan dapat merasakan pengalaman pertamanya
di setubuhi oleh seorang lelaki.
Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benar
tak tahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa ada
halangan...dan halangan ini...adalah daranya..Tindakan aku
mula agresif. Aku terus menekan batang kote aku...dan
serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya...
Aku cakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dan
tangannya memegang hujung katil...untuk terus menahan asakan
aku...dan aku terus menekan...halangan itu dilepasi...sah
dara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik,
sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam puki
Sue...Tapi aku tengok Sue pulak yang memainkan peranannya.
Punggungnya diangkat ke atas ke bawah supaya koteh aku
memasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...di sorong
tariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalah
satu episod...Sue dah hilang kesakitan...seronok dan
ghairah yang memuncak. Air membasihi sekitar lubang puki
Sue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Sue mengetapkan
bibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika..
Sue dah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku...
Aku terus menyetubuhi Sue.....dan akhirnya air aku keluar
jugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalam pussy Sue...
Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagi
tahu Sue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab aku
dah kahwin...Dia setuju...lalu aku pancutkan air mani
aku di luar pussy Sue...Aku risau jugak...mana tahu ada
benih yang sesat....masuk...
Sue benar-benar puas dan lepas itu entah berapa kali aku
making love dengan Sue...selama 3 tahun...Sue sekarang dah
kahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca cerita ni...
ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang
mengajarnya erti seks ini...
Share:

Suziewati

Hari ini, hari pertama aku melapurkan diri untuk mula bertugas di sebuah firma perkapalan di bandar Kota Sri Alam Pasir Gudang. Jam di tangan sudah pukul 9 pagi. Dalam surat tawaran kerja aku diarah supaya melapurkan diri denga excutive officer pada jam 9.15. Ini bererti aku masih ada masa 15 minit lagi.
Untuk tidak kelam kabut dan tergopoh gapah, aku perlu lebih awal berada di dalam bangunan firma perkapalan ini. Masuk sahaja ke ruangan tetamu aku terus hampiri ke kaunter pertanyaan.
"Morning... Exsciuse me, saya Yusri Latif." Aku memperkenalkan diri kepada gadis petugas di kaunter pertanyaan.
"Morning.... Oh... you ni Yusri Latif... Welcome to Samudera Holding. I'm Irma Nani." Gadis itu memperkenalkan dirinya sambil mengukir senyuman manis.
"Encik Yusri tunggu sebentar, saya nak hubungi Miss Sue our excutive officer." Sambung Irma Nani gadis pertugas kaunter pertanyaan. Cantik orangnya, sesuai dengan namanya.
"Encik Yusri sila ke tingkat tiga, bilik nombor dua. Miss Sue sedang menunggu."
"Thanks, cik Irma."
Aku terus dapatkan lif untuk ke tingkat tiga. Sampai di tingkat tiga, sekali imbas aku tidak kelihatan yang mana satu bilik pejabat. Kesemuanya tertutup rapat bagaikan bilik penginapan hotel lima bintang. Aku hampiri bilik nombor dua yang tertera signboard tulisan nama "Suziewati Abdul, Excutive Officer". Aku tekan punat belling.
"Yes.... please come in." Suara wanita dari dalam. Aku pun bukakan pintu, melangkah masuk dan menghampiri meja. Aku disambut dengan senyuman manis oleh seorang gadis, sambil dia bangun dari kursi tempat duduknya.
"Please.. encik Yusri.. saya Suziewati." Kami bersalaman, lembut dan halus tangannya. kami bergerak ke sofa tetamu mempelawakan aku duduk.
"Silakan encik Yusri." Aku dan dia serentak melabuhkan punggung di kusyen sofa. Dia kelihatan sungguh anggun bergaya dengan fesyen pakaian yang terkini. Suite ketat yang dipakainya terbelah di bahagian hadapan melibihi aras lutut. Tersirap darah ku bila belahan suitenya itu mempamirkan pangkal pahanya yang putih gebu.
Suite sendat berkain satin warna pink kilat yang itu jelas menampakkan garisan tepian underwarenya. Benjolan di dada, gunung kembar mak seriahnya, sederhana besar sesuai dengan kelansingan badannya. Bibirnya pula sentiasa murah dengan senyuman yang menawan. Mata nakal ku menjilati keseluruhan tubuhnya. Kotak fikiran ku melayani kesempatan untuk menggambarkan bagaimana kalau dia tanpa pakaian.
"Encik Yusri, you berkenan dengan i atau fesyen pakaian i." Gadis excutive ini bersuara apabila dia perasan dengan lirikan mata ku yang sedang merenungi tubuhnya.
"Cantik fesyen pakaian you." Aku spotan memuji. Dia hanya tersenyum dan membetulkan belahan kainnya yang sedikit terbuka.
"Encik Yusri, untuk sementara waktu, kita terpaksalah share bilik pejabat ini." Gadis excutive alih topik perbualan.
"Bilik pejabat you sedang diubahsuai, belum siap." Suaranya agak lebih serius.
"I tak kisah cik Suziewati. Kalau berkekalan sebilik pun lagi bagus." Aku mula memancing suasana.
"Encik Yusri tak takut tergoda ke...?" Terkejut aku dengan respon balas dari gadis excutive ini yang lebih advance. Fulamak bagaikan orang mengatuk disurungkan batal.
"Well encik Yusri , i nak tahu berapa usia you."
"Dua puluh sembilan." Aku jawab rengkas.
" Cik Sueziwati......? Aku tanya balas.
"I Dah tua... tiga puluh dua." Sambungnya lagi. Dari gaya penampilannya, aku agak tadi usianya sekitar 25 ke 27 tahun. Ahh...., tak kisahlah. Sekali imbas orangnya tampak muda dari usianya yang sebenar.
"Encik Yusri... you tinggal di mana"
"Jalan Terberau Pandan ." Jawap ku rengkas. "You Cik Sueziwati."
"Taman Sri Pelangi, Larkin Jaya. Panggil i Sue... " Nadanya lembut dan bersahaja.
"Ok lah... dan you pula tak payahlah berencik dengan i. Cukup sekadar Yus.. aje." Kemeseraan sudah berputik pada pertemuan pertama ini.
"So hari ini, apa tugas i?" Aku bertanya untuk kepastian.
"Sementara perkerja siapkan meja untuk you, i nak bawa you perkenalkan dengan staff yang ada."
"Ok, up to you, i ikut aje." Aku mengekori Suziewati keluar dari pejabat. Untuk hari pertama sesi orientasi, aku diperkenalkan dengan semua staff yang ada.
Sudah seminggu aku bertugas sebagai excutive officer. Sama taraf perjawatannya dengan si Sue. Cuma, bezanya aku junior dan si awek ni senior officer. Namun kemeseraan kami terus terjalin. Kami berdua sering makan tengah hari bersama. Dia yang banyak sponser makan tengah hari aku. Malu juga aku, tapi aku baru saja memulakan kerjaya, manalah mampu nak belanja dia makan tiap-tiap hari . Transport ulang alik kerja pun masih lagi pakai motorsikal.
Si awek ini sudah enam tahun berkerja dan sudah mampu ada kereta sendiri. Niat di hati nak ajak awek ni dating ke, makan malam ke, tapi tak kan pula bawa naik motosikal. Buat malu kaum saja.
Si Sue pula semakin hari semakin jinak. Fesyen pakaian nya pula membuat aku sering tidur tak lena. Daring habis dia tu. Banyak yang terdedah sana terdedah sini. Namun aku masih lagi tak nak tunjuk perangai aku yang canggih magih ini. Slow and steady. Tak perlu gopoh gapah kerana masa masih panjang.
Pernah sesuatu hari tu, dia tanya aku dah ke yang spesel. Aku cakapkan sedang dalam pencarian. Tapi dia tak percaya kerana beranggapan bahawa, mana boleh lelaki yang hensem macam aku ni tak ada perempuan terpikat.
Aku tak tahulah hensem ke tidak. Dulu tu aku adalah sorang teman wanita, tapi dah clash. Ex girlfriend aku terpikat dengan lelaki lain. Lepas tu manalah dia nak kan aku ni yang masa tu penganggur. Walaupun keluar "U" tapi masih tak ada kerja.
Tapi dengan ex girlfriend aku tu, aku dah koner habis. Tapi dia sudah memang tak ada virgin lagi. Dah ditepuk tupai. Aku tak tahulah pula dengan si Sue ni. Nampaknya si awek sekor ini pun sosial juga orangnya. Baru seminggu aku dah boleh pegang pegang dan ringan-ringan. Dia pula semakin menjadi-jadi memprovok aku dengan mempamirkan pakaian yang serba seksi. Banyak kali aku sekadar menelan air lior saja. Cukup siksa batang aku menakung dendam.
Pernah si awek ini bergurau dengan aku pasal sex.
"Mana yang lebih ummph.... di antara perempuan melayu dengan perempuan mat saleh" dia bertanya.
"Nak jawab soalan tu... kenalah test dulu." Jawab aku. Dia respon dengan mengukiri senyuman yang penuh bermakna sambil terus cubit paha aku.
Bilik pejabat untuk aku akhirnya siap juga. Tapi pihak pentadbiran pula dah tukar pelan. Bilik itu nak dijadikan bilik eksklusif untuk tetamu kenamaan. So nampak gayanya aku terpaksa share sebilik pejabat dengan Sue lebih lama lagi. Bagi aku ianya bagaikan pucuk cita, ulam mendatang. Si Sue juga turut tampak ceria dengan berita terbaru itu.
Pagi itu aku masuk dulu ke dalam pejabat. Sue pula masih belum nampak lagi kelibatnya lagi. Di atas meja aku, ada memo daripada pengarah urusan meminta aku kerja lebih masa. Aku perhatikan di atas meja Sue pun ada memo yang sama.
Nampaknya kami berdua terpaksalah pulang kerja lewat. Bertimbun fail yang lunggukkan atas meja aku dan Sue. Aku tak tahu bila boleh siap kerja ini. Fail pesanan kontena dan plan ubahsuai tapak pelantar yang perlu disegerakan. Selalunya dalam bab ini aku sekadar jadi pembantu kepada Sue sahaja. Si Sue lah yang lebih banyak pengetahuan dan pengalaman dibandingkan dengan aku yang junior ini. Aku masih menunggu Sue masuk ke pejabat untuk memulakan kerja.
Kami berdua tumpukan perhatian terus kepada kerja yang perlu disiapkan hari ini juga. Makan tengah hari dan minum petang kami pun di bilik pejabat sahaja. Sekarang jam sudah pukul 8.30 malam. Kerja yang belum selesai cuma tinggal sedikit lagi. Mungkin mengambil masa setengah jam lagi untuk bereskan kesemuanya. Sue aku perhatikan sudah keletihan dengan bebenan kerja ini. Namun dia masih lagi serius untuk meneruskannya.
"Sue... you tak nak makan ke?" Aku bersuara setelah perut mula rasa semacam aje."
"Ok Yus, you pergilah makan dulu, i nak habiskan sikit lagi ni." Cadangan dari Sue.
"Ok.... i keluar belikan makanan, dan kita makan di pejabat ajelah." Aku pula memberikan cadangan balas.
"Emmh..., pergilah......" Sue respon menyetujui cadangan aku. Aku pun keluarlah dari pejabat dan pergi ke gerai pesisiran jalan untuk dapatkan makanan. Lebih kurang 10 minit kemudian aku pun balik semula ke pejabat.
"Aii..., cepatnya dah sampai balik." Sue bersuara setelah melihat aku melangkah masuk ke dalam bilik pejabat.
"I takut awek i ni kelaparan. Jadi i pesanlah makanan yang shotcut." Aku bergurau nak tahu reaksi balas dari Sue.
Sue bangun dari kerusi duduknya dan terus bergerak melabuhkan punggungnya di atas kusyen sofa. Terkedu-kedu jantung ku bila melihatkan bahagian atas dadanya yang terdedah. Putih mulus lurah buah dadanya itu.
Aku mula tertanya tanya bila masa pula si awek ni bertukar pakain. Tadi bersuite labuh yang lengkap dengan coat biru di luarnya. Taklah seksi sangat. Sekadar pakaian biasa ke pejabat aje. Tapi sekarang ni dah berpakaian yang amat mengancam. Kali ni dia benar benar memprovok aku dengan gaya seksinya yang dah keterlaluan.
"Oii cik abang.... tak nak makan ke....? Tadi lapar sangat." Sue bersuara setelah melihat aku tajam merenungi keseluruhan tubuhnya.
"I dah kenyang bila lihat you berpakaian begini." Aku balas untuk cuba provokannya.
"Alaa.. lelaki..... mengidam yang lain la tu.....!"
"Yang lain tu apa Sue...?" Aku menggandakan provokkan ku. Aku bergerak menghampiri Sue dan duduk di sebelahnya.
"Alaa.. makan lah dulu." Sue semacam memberi lampu hijau. Aku pun sekadar minum saja. Batang aku dah mula mekar.
"Sue.... body you cantik..... i dah lama berhajat nak tengok you bertelanjang bulat di depan mata kepala i...." Aku terus ke straight to the point bertujuan untuk memancing suasana.
" Ok.... Yus nak lihat bahagian yang mana....?" Terkejut biawak aku dengan offer si awek ni.
"Mana-mana aje lah, asalkan dapat tengok free." Aku berforward lagi.
"Ok.... tapi untuk fair, Sue juga nak tengok lelaki berbogel di depan mata Sue." Mengelabah puyuh aku dibuatnya dengan cabaran dari si awek ni.
"You serius ke ni Sue....?" Aku masih kurang yakin yang Sue sanggup menanggalkan pakaiannya di depan ku.
"Off course...., kita lihatlah siapa yang betul betul berani." Sue provok aku dengan cabarannya yang panas itu.
"Kita bilang 1,2,3 dan mulakan cabaran ini." Aku sahut cabaran si awek ini. Peluang keemasan, dapat lihat secara live dari jarak terdekat. Batang ku dah lama menegang.
"Are you ready.... OK..... kita mulakan sekarang." Sue membalas cabaran.
Selesai angka tiga, kami pun mulalah melaksanakan cabaran. Secara serentak, satu persatu pakaian kami melucutkan pakaian kami sendiri. Pakaian dalam pun turut sekali ditanggalkan. Akhirnya tiada seurat benang pun yang melekat pada tubuh kami berdua.
Dengan jarak pandangan 1 meter, aku menjamu pandangan ke tubuh Sue yang sudah berbogel. Buah dadanya putih melepak, sederhana besar dan masih tegang. Bulu pantatnya nipis hitam. Namun yang paling aku terpegun ialah melihatkan keistimewaan tundunnya. Ianya begitu ketara membangkak. Tapaknya tidaklah lebar, tapi ketinggian busut di situ boleh mencercah sehingga 5 cm. Belum pernah selama ini aku melihatkan tundun yang sebegitu menonjol. Bagaikan ada sebiji bola tennis yang melekat di situ. Bibir pantatnya pula sedikit kalabu dan nampak amat bersih tersepit di celahan pahanya.
Dia tahu padangan mata ku merenung tepat ke celah kelangkangnya. Batang ku yang memang dah tegang sejak dari tadi, juga telah menjadi habuan mata Sue. Kami sama-sama berpandangan ke arah tubuh bogel antara satu sama lain. Kami sendiri tersenyum dengan gelagat kami itu.
"Sue..., Yus nak jamah yang tu." Aku tunding jari ke celah kelangkangnya.
"Please...! Sue juga nak sentuh batang Yus yang keras tu." Pintanya pula.
Aku pun merakul tubuh Sue dan baringkan dia di atas kusyen sofa. Sue akur dengan tindakan aku. Tak sedikit pun dia membantah. Mulut kami mula berkucupan. Kelopak mata Sue kelayuan dan akhirnya tertutup rapat dek keghairahan.
"Sue..... i nak jilat pantat Sue." Sue sekadar anggukkan kepala. Tangannya pula mula menjalar ke bawah puat aku. Batang ku yang dah keras itu dipegangnya. Dengan lemah lembut diusap-usapnya di situ. Mak ooiii... bertapa nikmat rasanya apabila batang ku menerima usapan jari jemarinya yang maha lembut itu. Dari kucupan bibir, lidah ku terus ekspress bergerak ke celah kelangkang Sue. Bibir pantatnya aku jilat dengan penuh geram.
"Yusss... sedapnya...." Rengek Sue bila lidah ku menyentuh bibir pantatnya.
"Carry on Yus... please do it... pleasssse.....!" Sue sudah kegahirahan. Aku pula tetap teruskan jilatan lidah ku. Di persekitaran bibir pantat, dari atas hingga bawa ke alur lubang pantat, aku jilat segala benda di situ dengan serata ratanya. Aku dah geram sangat dengan kemerahan biji kelentik Sue. Selagi mau aku hisap dan nyonyok di hujungnya yang dah nampak panjang tersembul. Terangkat punggung Sue beberapa kali akibat dengan penangan aku tu.
"Aaarrrrghh.... aaarghhhhh...." Sue merengek kuat kegahairahan. "Please.. Yus... please, don't stop..., i like it."
Air pantatnya dah banyak keluar. Aroma yang terbit menambahkan lagi keghairahan ku untuk terus mempelbagaikan jilatan dan nyonyotan. Kali ini lidah ku beralih pula untuk menjadikan lubang pantat Sue sebagai sasaran. Dinding pantatnya kiri dan kanan aku sentuh lembut. Sue merengek lagi.... semakin tak karuan bunyinya.
"Uuhhhh.... aaarghhhhh uuuhhhh..". volumenya semakin kuat.
"Yus...., i dah tak tahan ni...." 'Please fuck me now..." Aku buat tak endah je sambil masih teruskan aktiviti menjilat lubang pantatnya. Tubuh Sue mula kekejangan yang berulang beberapa kali.
"Yus.... cuming.... oohhhhh.... aaargghhhh.... aaaarrrrgghhh.." Sue dah cum dua tiga kali.
Please Yus... fuck me nowwwww......!" Dia merengek minta batang butuh ku disumbatkan ke dalam lubang pantatnya secepat mungkin. Namun aku masih belum enggan untuk menunaikan permintaannya. Sue dah tak sabar sabar lagi menunggu respon dari aku. Dia jelas semakin pasrah.
"Please Fuck me nowww....!" Sue bertempik dengan amat lantang.
"Sue....., now it's your turn." Aku halakan batang butuh ku ke mulutnya. Pantas mulutnya terus mengulum batang aku. Begitu lahap Sue menyonyotnya. Bercerit cerit kesan bunyi yang terhasil dari hisapannya yang sebegitu rakus. Aku lihat muka Sue semakin cantik apabila batang ku dah tersumbat di dalam mulutnya. Muka seperti dia tu sepatutnya sentiasa mengulum batang. Barulah wajahnya nampak manis dan ayu.
Terkial-kial aku dengan kenkmatan bertali arus itu. Sentuhan bibir dan lidahnya telah menyalurkan kesedapan yang tidak terhingga. Lebih kurang 7 ke 8 minit aku menikmati kulumannya itu. Kemudian aku pun mulalah bercelapak di celah kangkang Sue dan meniarap di atasnya. Tangan Sue pula begitu sudi memimpin batang ku untuk bertandang ke dalam lubang pantatnya. Sue ternyata sudah terlalu ghairah menantikan tusukkan batang butuh ku ini.
Pantatnya sudah dibanjiri air pelincir. Dengan hanya sekali terjahan, kepanjangan 7 inci aku tu, telah selamat mencercah hingga ke dasar lubang pantat Sue. Terangkat punggung Sue dengan penangan rakus aku tu. Dia spontan bertindak begitu ekoran dari ketidak selesaan yang secara tiba tiba saja memenuhi pantatnya itu. Batang ku telah dapat ku terjah masuk hingga ke pangkalnya.
Ternyata gadis excutive ini bukannya virgin lagi. Batang ku dapat lolos dengan sebegitu senang sekali. Namun lubang pantatnya agak sendat dan ketat walaupun daranya sudah hilang . Lepas tu aku pun memulakan aktiviti sorong tarik. Punggung Sue juga turut bergelek mengikut rentak sorong tarik batang ku keluar masuk. Volume suaranya jadi makin tak karuan.
"Aaaarrrgghhhh...... aaaaaaa....... uuuhhhh..... aaaaa... Ohh Yus... sedapnya....! Fuck me harder..... do it.. please.....do it....." Tubuh Sue kekejangan dengan asakan ku yang bertenaga itu. Sementara itu volume mulutnya tak berhenti-henti merengek kesedapan. Hampir 40 minit aku bersorong tarik. Akhirnya aku pun dah tak tahan lagi dengan kemutan lubang pantat Sue yang padat dengan kenikmatan itu.
"Ooohhhh aaarrrggghhh....!" Kali ini aku pula yang meraungkan desakkan nikmat. Selari dengan itu, dendam nafsu ku terhadap Sue, mula meledakkan hukuman ke dalam pantatnya. Entah beberapa das pancutan air pekat itu telah ku lepaskan di situ. Kedua belah tangan Sue memeluk erat ke tubuhku. Tubuh kami berdua tercantum dengan serapat rapatnya. Kami bagaikan bersatu digelumangi kenikmatan yang tidak terkata.
"Sue..., pussy you cukup sempit, i tak pernah rasa kemutan yang begini hebat." Aku meneruskan pancingan pujian agar kerap aku dapat menimati tubuhnya lagi.
"Yus..., wow..! Panjangnya you punya player...., thanks..!" Sue membalas pujian ku sambil mengukir senyuman puas.
Aku kucup bibirnya sebentar sejurus sebelum badan kami terlerai. Dengan mesranya kami berpelukan sambil melangkah masuk ke dalam bilik air pejabat.
Di hari-hari yang seterusnya, kami pantang saja ada kesempatan, pasti kami akan mengulanginya. Tak kiralah sama ada di pejabat mau pun di rumah Sue. Dia ni memang jenis yang kreatif dan aggresif. Lagi pun Sue mempunyai kecenderungan nafsu yang amat tinggi. Sudah bermacam-macam gaya dan setail yang kami dah lakukan.
Pendekkatanya, ketiga-tiga lubang yang ada pada tubuh Sue itu telah pun aku pakai dengan sepenuhnya. Lubang pantatnya, mulut, dan juga lubang buntutnya, sering menjadi sasaran tempat batang ku bersarang. Dah berpuluh liter air benih aku dah berjaya ku pancutkan ke dalam ketiga tiga lubang tersebut.
Corak persembahan Sue semakin lama semakin hebat. Jika aku yang keletihan, Sue pula yang mengambil alih sebagai pelakun utama. Dorongan syahwatnya juga semakin lama semakin melampau kuatnya. Namun memang begitulah minat yang nak ku terapkan ke dalam fikiran dan perasaannya. Aku pasti akan melayan segala kehendaknya nafsunya yang membuak buak itu. Dengan bantuan ubat tradisioanal tongkat Ali, aku berjaya dapat segala tenaga tambahan yang diperlukan. Kami berdua amat berbahagia dengan stail penghidupan yang kami lakukan sekarang ni.
Sekian dulu sehingga kita bertemu lagi di dalam nukilan aku yang seterusnya. Aku menjanjikan yang lebih sensasi dan terkini dalam episod Suziewati Dua. Bagaimana Aku, Sue dan Irma Nani main serentak dalam satu masa.
Share:

Syikin Dipukau Bomoh

Seperti biasa Bomoh Ismail menunggu mangsanya datang berubat ke rumahnya. Jika pesakit yang datang berubat dengan Bomoh Ismail adalah lelaki atau orang yang sudah berumur maka Bomoh Ismail akan mengubatinya seperti biasa dan didapati begitu mujarab sekali, lantaran kemujaraban jampi serapah Bomoh Ismail itulah namanya mula masyhur dan terkenal hinggakan ramai yang datang bertandang ke rumahnya. Tetapi jika pesakit yang datang berubat ke rumahnya adalah wanita cantik dan muda jelita mulalah Bomoh Ismail menggunakan ilmu pukaunya untuk menodai mangsa tersebut malampaui batas kesedaran mangsanya.
Sedang Bomoh Ismail leka mengulung rokok tembakau jawa beserta campuran cengkih, datanglah sepasang suami isteri yang baru berkahwin ke rumahnya untuk mengadu masalah yang mereka alami. Setelah dipelawa masuk ke dalam rumah Bomoh Ismail yang tinggal berseorangan tanpa anak dan isteri kerana isterinya sudah lama meninggal dunia lalu si suami tadi menyatakan hasratnya pada Bomoh Ismail.
“Pakcik.. saya Salleh dan ni isteri saya Shikin, kami baru 2 minggu berkahwin masalah kami ialah setiap kali kami ingin bersama dengan isteri saya pada malam hari isteri saya tiba-tiba saja meracau dan mengamuk-ngamuk, kami pernah cuba melakukan hubungan suami isteri tu di siang hari atau di tempat percutian tapi ternyata gagal juga, isteri saya tetap akan mengamuk-ngamuk bagaikan orang gila, boleh pakcik tolong tengokkan masalah kami?” Si suami mula menceritakan masalah mereka kepada Bomoh Ismail.
“Emm.. sebelum kamu berdua bernikah ni dulu ada tak orang lain menaruh hati pada Shikin ni?” Tanya Bomoh Ismail sambil memerhatikan wajah Shikin.
Cantik Syikin ni, mungkin masih dara lagi, ini peluang baik, bisik hati kecil Bomoh Ismail.
“Ada pakcik, sebelum saya berkahwin dulu saya pernah tolak pinangan seseorang.” Jawab Syikin dengan bersungguh-sungguh sambil mengesyaki lelaki yang ditolak pinangan itu dahululah yang buat mereka jadi begini.
“Baiklah pakcik boleh tengokkan, tapi tak boleh berubat hari ni kerana hari ni hari Ahad kamu kena datang hari lain selain hari ni, siang pun tak kisah, bawa sekali 7 jenis bunga yang berasingan beserta beras. Lagi satu hanya si pesakit sahaja datang tanpa ditemani oleh sesiapa.” Terang Bomoh Ismail pada kedua-dua pasangan ini.
Dalam hati Bomoh Ismail kali ni dia dapat lagi mangsa terbaru menerusi ilmu pukaunya itu nanti.
“Err.. pakcik, dalam kes kami ni siapa yang perlu datang saya atau isteri saya?” Tanya Salleh lagi bagi mendapatkan kepastian.
“Mengikut lazimnya golongan wanita yang sering dituju untuk niat yang tak elok ni sebab wanita ni lemah lagipun unsur iri hati ini wujud ke atas wanita sebab tu isteri awak meracau-racau bila kamu berdua ingin bersama.” Jelas Bomoh Ismail lagi menyakinkan kedua-dua pasangan ini.

“Baiklah kalau begitu pakcik, kami berdua beransur balik dululah petang esok isteri saya datang bawa segala yang pakcik pesan tadi, emmmm. bunga 7 jenis dan beras kan pakcik..? Beras tu banyak mana pakcik?” Tanya si Salleh lagi bagi memastikan mereka tidak tersilap bawa nanti.

“Iya.. 7 jenis bunga yang berbeza serta beras kira-kira satu pot tin susu.” Jawab Bomoh Ismail sambil menjeling lagi ke arah Syikin.
Lalu setelah bersalaman dengan Bomoh Ismail mereka berdua pulang ke rumah.
Keesokan harinya Syikin datang bersendirian membawa apa yang dipesan oleh Bomoh Ismail semalam. Setelah dijemput masuk Bomoh Ismail membawa Syikin masuk ke bilik rawatanya lalu Bomoh Ismail mengarahkan Syikin meletakkan barang-barang yang dibawanya itu ke tepi pintu bilik dan mengarahkan Syikin duduk berlunjur di dalam bilik yang tidak berpintu itu cuma ditutupi tirai langsir bewarna kuning sahaja. Sambil membaca jampi serapah pukaunya lalu dihembus ke atas umbun-umbun Syikin.
Mata Syikin mula pandang satu arah tepat kehadapan tanpa sebarang kata atau senyum yang terukir dibibirnya. Itu tandanya ilmu pukau Bomoh Ismail sudah berkesan.
“Sekarang pakcik mahu tengok apa yang ada bersarang dalam badan kamu.” Terang Bomoh Ismail pada Syikin.
Syikin tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya sahaja. Bomoh Ismail mula memegang atas dada Syikin lalu menekan-nekan bahagian atas dada Syikin. Diturunkan sedikit tangannya hingga mengenakan sebelah kanan buah dada Syikin. Kini tangan Bomoh Ismail melekap pada buah dada kanan Syikin. Bomoh Ismail menekan-nekan buah dada Syikin. Syikin tidak sedikit membantahpun apatah lagi bersuara.
“Kalau kamu rasa sakit cakap ye.. pakcik nak kesan kat mana benda tu duduk dalam tubuh kamu.” Jelas Bomoh Ismail lagi.
Bomoh Ismail makin ghairah apabila tanganya dari tadi melekat pada buah dada Syikin. Bomoh Ismail mula meramas-ramas buah dada Syikin dari luar baju kurung yang dipakainya itu. Kini nafsu serakah Bomoh Ismail mula mengusai tubuhnya tangannya lagi satu mula meramas buah dada kiri Syikin pula. Dan kini kedua-dua buah dada Syikin diramas-ramas hinggalah Bomoh Ismail rasa puas.
“Sekarang kamu baring di sini” Sambil menunjukkan bantal usang yang memang tersedia dalam bilik tu.
Syikin menuruti sahaja. Bomoh Ismail mula menyelak baju kurung Syikin hingga menampakkan bahagian perut Syikin yang putih melepak. Bomoh Ismail mengosokkan-gosokkan tangannya di bahagian perut Syikin tanpa beralas seurat benang pun.
Lalu disingkapkan lagi baju Syikin hingga melepasi paras coli yang dipakai Syikin. Maka terlihatlah coli bewarna putih yang dipakai oleh Syikin itu. Syikin sudah terpukau dan membiarkan sahaja apa perbuatan Bomoh Ismail terhadapnya kerana ketika itu dia bukan dalam keadaan normal dia telah dipukau oleh Bomoh Ismail.
Bomoh Ismail menyelak coli Syikin ke atas dan terlihatlah puting tetek Syikin yang bewarna coklat kemerah-merahan itu. Tanpa menunggu lama Bomoh Ismail terus menghisap puting tetek kanan Syikin itu.
Alangkah bertuahnya Bomoh Ismail dapat merasa terlebih dahulu tetek Syikin yang masih fresh itu. Dinyoyotnya sepuas hati kiri dan kanan puting Syikin kerana Bomoh Ismail tahu Syikin telah dipukaunya hanya mata Syikin yang terkebil-kebil tanpa menyedari apa-apa yang sebenarnya terjadi.
Setelah hampir 20 minit Bomoh Ismail menikmati puting tetek Syikin sepuasnya kini Bomoh Ismail menyelak kain baju kurung yang dipakai Syikin ke atas hingga menampakkan seluar dalam Syikin yang juga bewarna putih itu.
Dengan perlahan Bomoh Ismail menarik seluar dalam Syikin, cuma kain sahaja yang masih tersarung sedangkan selaput di dalamnya telah di buka oleh Bomoh Ismail.
Tanpa berlengah lagi Bomoh Ismail menjilat kemaluan Syikin semahu-mahunya. Agak lama Bomoh Ismail menjilat cipap Syikin ini maklumlah bukan selalu Bomoh Ismail mendapat mangsa yang masih dara ni.
Setelah basah mulut Bomoh Ismail dek air cipap Syikin yang turut keluar meleleh dari cipapnya itu walaupun Syikin dipukau namun keghairahan Syikin tetap dirasai oleh batin Syikin, jasadnya saja yang terpukau. Terpejam celik juga mata Syikin menahan kenikmatan dan kegelian namun dia bagaikan terkena pil khayal tanpa dalam keadaan waras.
Bomoh Ismail megarahkan Syikin bangun duduk bersila, lalu Bomoh Ismail menanggalkan seluarnya dan menghulurkan batangnya ke muka Syikin.
‘Sekarang kamu kulum batang ni” Arah Bomoh Ismail kepada Syikin.
Syikin yang hanya mampu menurut sahaja terus mengulum batang Bomoh itu. Kira-kira 15 minit dikulumnya batang Bomoh Ismail itu lalu Bomoh Ismail mengarahkan Syikin baring semula.
Kini tibalah masanya Bomoh Ismail memasukkan batangnya ke dalam lubang cipap Syikin itu.
Ternyata Syikin masih dara lagi. Dihunusnya kuat-kuat batangnya agar menembusi selaput kedaraan Syikin dan apabila berjaya Bomoh Ismail terus menghayunkan batangnya. Tatkala itu berkerut juga dahi Syikin menahan asakan Bomoh Ismail itu mungkin Syikin turut merasai kesakitan itu.
Kira-kira 20 minit hayunan Bomoh Ismail lalu Bomoh Ismail memacutkan maninya ke perut Syikin. Bomoh Ismail boleh main lebih lama lagi kerana beliau banyak ilmu dan petua dalam hubungan seks ini tetapi memandangkan pesakit itu sedang berubat dan Bomoh Ismail juga khuatir kalau ada pesakit lain datang waktu itu ke rumahnya. Jadi Bomoh Ismail kena main cepat-cepat agar rahsinya tidak bocor atau disyakki oleh orang lain.
Setelah selesai Bomoh Ismail mengarahkan Syikin mengelap airmani yang masih meleleh diperut Syikin dengan tuala yang diberikannya dan mengarahkan Syikin memakai semula seluar dalamnya dan membetulkan keadaan colinya yang telah terangkat ke atas tadi.
Kini barulah Bomoh Ismail mengubat penyakit Syikin itu betul-betul dengan menggunakan beras dan bunga tadi. Bomoh Ismail memang bijak walaupun dia baru sahaja menodai Syikin tadi tapi dia tetap ubatkan Syikin agar suami Syikin nanti jadi percaya.
Setelah selesai mengubati penyakit Syikin itu Bomoh Ismail berpesan pada Syikin bahawa dia perlu datang sebanyak 7 kali lagi bagi memastikan sakitnya betul-betul sembuh walhal Bomoh Ismail mahu mengulanginya lagi perbuatan terkutuknya itu terhadap Syikin.
Dan malam ini Bomoh Ismail mengarahkan Syikin dan suaminya cuba untuk melakukan hubungan seks kerana mahu mengetahui samada ianya telah berkesan atau tidak.
Sebelum Syikin pulang Bomoh Ismail meminta nombor telefon suami Syikin iaitu si Salleh dari Syikin. Syikin memberinya dan terus pulang ke rumahnya tanpa mengetahui yang daranya telah dirobek oleh Bomoh Ismail sebentar tadi.
Keesokkan harinya Bomoh Ismail cuba menelefon Salleh lalu menayakan adakah mereka sudah boleh melakukan hubungan seks? Dengan penuh rasa gembira Salleh memberitahu bahawa dia sudah boleh melakukan hubungan seks dengan isterinya. Salleh tidak henti-henti mengucapkan terima kasih kepada Bomoh Ismail.
Lantaran kegembiraan yang teramat sanggat itu Salleh tidak menyedari langsung bahawa isterinya telah kehilangan dara, mungkin kerana sebelum ini Salleh langsung tidak dapat menyentuhi isterinya dan apabila malam tadi dah dapat dia terlupa atau tidak mengetahui tentang kedaraan isterinya itu.
Bomoh Ismail tidak sabar memanti kenjungan Syikin lagi sebanyak 7 kali lagi kerumahnya atas alasan untuk berubat walhal dia ingin meratah sepuasnya tubuh Syikin itu..
Share:

Teman Suami

Aku mulakan kisah ini dengan mengenalkan serba sedikit tentang aku dan suami ku. Namaku nora, suamiku pula jefri. Kami berkenalan semasa belajar di us. Kami suami isteri memang jenis open tentang sex. Masa di us jef dan aku sering mengunjungi kedai-kedai sex serta sama-sama menonton cerita lucah. Malah dia pernah hadiahkan aku male stripper masa birthday aku.(lain kali aku cerita pasal yang ni).
Sekembali kemalaysia kami berkahwin..dapat kerja dengan gaji yang agak lumayan. Kawan-kawan jef ramai yang bujang lagi dan jef pula jenis suka outdoor activities. Kawan-kawan jef sering bertandang kerumah kami untuk minum lepas mereka outing sebelum masing-masing pulang ke rumah.
Pada satu malam (4 bulan yang lepas) jef tanya aku sama ada kedatangan kawan-kawannya yang kerap tu membuat aku rasa tak selesa. Secara bergurau aku kata aku suka sebab aku tengok benjolon dalam seluar dia orang. Dia orang ni selalu pakai seluar pendek aje.
Suami aku tergelak..dia tanya aku teringin nak tengok member-member dia punya ke?..lepas tu aku tanya kalau aku tengok dia marah tak? dia terdiam kejap pas tu dia kata ..kalau tengok aje tak pelah. Lepas tu aku pun lupa tentang perkara tu
Pada hujung minggu lepas..kami buat barbeque kat rumah. 5 orang member rapat jef datang. Dari tengahari lagi dia orang yang urus makanan untuk malam tu..dia orang lah yang marinate daging, ayam dan lain-lain. Ni yang aku suka. Dia orang ni kalau datang pandai buat kerja sendiri..sampai pinggan mangkuk pun dia orang siap cuci sebelum balik..itu yang aku tak kisah dia orang datang..aku tak penat.
Malam tu semasa aku tengah makan hotdog salah sorang kawan jef, nama dia kamal tanya.. "cukup ke hotdog besar tu? Nak ke yang lagi besar?"
Aku pulak dah biasa dengan dia orang ni. Aku tanya "ada ke yang besar? Entah-entah lagi kecil dari yang I tengah makan ni.."habis semua tergelak.
Member tu jadi tercabar..dia kata.. "tolong sikit ..kalau nak try boleh".
Aku pandang jef..jef senyum sambil angguk kepala kat aku?
Aku pun cabar dia lagi "mana dia.. tunjukkanlah kalau betul besar sangat?". Kamal pandang jef, "betul ke nora ni jef?"
Jef kata , "suka hati koranglah aku tak masuk campur?"
Bila dengan jef kata macam tu..aku tanya member lain..mehlah siapa yang berani biar I ukur tengok siap punya paling besar?"
Mula-mula dia orang gelak sama sendiri..lepas tu dia orang kata alang-alang nak mengila jom semua orang buka seluar dan tayang kat aku. Cuma sorang aje yang agak keberatan..fendi ...dia macam tak nak aje. Tapi bila kena kutuk dengan member dia pun ikut sama.
Dia orang semua mula tanggal seluar. Aku pandang jef. Jef cuma kenyit mata kat aku dan dia pun turut tanggalkan seluar dia..hati aku berdengup dengan kencang. Aku tak sangka nak jadi macam ni.
Dalam sekelip mata..semua dia orang dah tinggal t-shirt aje. Terpampang kemaluan mereka depan mata aku. Jantung aku macam nak meletup..aku rasa kemaluan aku kembang dan basah.
"ok nora..tunggu apa lagi kata nak ukur?, kamal sergah aku.
Aku pun dengan spontan ambil lidi sate yang ada kat situ dan aku suruh dia orang berbaris depan aku..mula-mula aku suruh jef datang dulu. Aku usap batang dia sampai keras dan tegang..lepas tu aku ukur dengan lidi sate. Aku patahkan lidi supaya sama panjang dengan batang dia. Sebenarnya batang suami aku tu panjangnya 6.5 inci..aku dah ukur masa belum kahwin lagi. Masa aku main batang jef..member-member dia jadi stim ..so bila sampai turn dia orang aku tak perlu usap lama-lama (aku takut juga jef marah kat aku nanti)
Malam tu aku dapat ramas dan usap semua batang dia orang.main dengan semua batang member jef. Yang paling panjang izham punya.. aku rasa ada seinci lebih dari jef, kamal punya panjang dia sama dengan jef tapi jauh lebih besar dan gemuk dari jef punya. Tak cukup satu tangan aku genggam..kena guna dua tangan..
Lama juga aku main ramas-ramas izham dan kamal punya. Yang paling kecil pulak fendi..anggaran aku kurang dari 4 inci...patutlah dia segan dari awal lagi. Lepas tu izham tanya hadiah untuk pemenang takde ke?...
Jef kata kat aku.. "nora bagi dia hand job" ..so aku pun lancapkan izham sampai dia pancut. Yang lain lain tu tanya what about them..jef kata cukup setakat ni..
Aku rasa jef khuatir nanti tak terkawal..habis isteri dia. Lepas tu jef minta dia orang pakai semula seluar masing-masing. Lepas dia orang balik..aku dan jef ..had very great and intense sex.
Aku sekarang dalam proses memujuk jef supaya aku dapat hisap izham dan kamal punya...
Share:

Terkena Pukau

Aku mendengar ketukan di pintu. Sekali, dua kali dan terus-terusan. Aku yang sedang menonton tv di ruang tamu bangun dan membuka pintu. Tercegat di muka pintu seorang lelaki. Badannya sederhana dan berusia dalam lingkungan 30-an. Dia berpakaian baju putih, seluar biru dan bertali leher merah. Di tangannya ada sebuah beg samsonite warna coklat gelap.
“Cik sungguh bertuah. Cik dipilih untuk menerima hadiah sepuluh ribu ringgit.” Pemuda itu memulakan bicaranya.
“Hadiah? Hadiah apa tu?” aku mula tertarik.
“Ada dalam beg saya. Cik bertuah dipilih dari ribuan orang.”
“Kenapa saya?” aku bertanya tak faham.
“Boleh saya masuk? Nanti saya tunjukkan,” kata pemuda tersebut dalam loghat indon.
Perasaan ingin tahuku tak mampu aku tolak. Aku mempersila pemuda itu masuk dan menutup pintu. Aku mengajaknya duduk di sofa. Dengan sopan pemuda itu duduk dan meletakkan briefcasenya di atas meja kaca di hadapan kami.
“Terasa penat. Boleh cik bawa segelas air.”
Aku hanya menurut. Aku ke ruang dapur, mengambil sebiji gelas dan menuang air yang aku ambil dari peti ais. Aku bawa ke ruang tamu dan menyerahkan kepada lelaki tersebut. Dia menerima dan mengucapkan terima kasih.
Aku duduk di sofa di hadapan pemuda tersebut dan hanya memerhati lelaki itu meminum beberapa teguk. Kemudian sambil memegang gelas di hadapannya dia membaca sesuatu. Aku lihat bibirnya terkumat-kamit. Satu minit kemudian dia memasukkan empat jarinya ke dalam gelas. Direndam beberapa saat. Ditarik keluar jarinya dan secara pantas diperciknya air tersebut ke mukaku.
Aku terpinga-pinga. Bilik itu tiba-tiba gelap. Aku menyapu muka dengan tangan kanan. Tiba-tiba bilik tersebut cerah benderang. Ruangannya luas dan dihiasi perabot mewah. Aku rasa seperti berada dalam sebuah istana. Sungguh indah. Di hadapanku ada seorang pemuda kacak. Berpakaian cantik dan mewah. Segak seperti seorang putera raja.
Putera kacak tersebut mendekatiku. Dipeluk diriku dan pipiku dicium. Aku seronok dilakukan seperti itu. Terasa dilayan seperti seorang puteri. Puas membelai putera itu membuka pakaianku satu persatu. Aku patuh dan menurut. Langsung tidak membantah. Malah aku membantu membuka pakaianku sendiri. Tubuh putih gebuku diramas dengan manja oleh putera.
Aku merasa seronok dengan sentuhan lembut putera. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pahaku. Aku merasa teruja dan seronok. Kurasakan buah dadaku mengencang dan membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut. Sentuhan putera mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Putera perlahan-lahan membongkok dan mencium kemaluanku. Aku teruja sekali lagi. Aku membuka pahaku lebih luas. Putera memang pandai memainkan lidahnya. Diciumnya farajku dan dijolok dengan lidahnya. Aku cukup terpesona.
Tangan putera tidak tinggal diam. Kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada sofa yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah. Aku memejamkan mata menikmati keindahan di ruang itu di samping seorang putera kacak. Bila aku membuka mataku terpandang sesosok tubuh sasa berdiri tanpa pakaian di hadapanku. Kemaluannya terjuntai sungguh indah.
Putera kembali menghampiriku. Mukanya disembamkan ke pangkal pahaku. Setelah puas memainkan lidahnya ke dalam kemaluanku, putera perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang keseronokan mengalir ke dalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan putera yang agak besar dan panjangnya lebih kurang tujuh inci.
Ghairahku membuak-buak. Aku menyembamkan mukaku ke pangkal paha putera. Zakarnya yang keras terpacak aku jilat hujungnnya. Kepala bulat berkilat nampak bercahaya. Pantas kumasukkan kedalam mulutku. Entah macam mana aku pandai pula dalam bidang kulum mengulum ini. Setahu aku belum pernah aku lakukan seumur hidupku selama 18 tahun. Malah tak terlintas pun untuk melakukannya.
Segala-galanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku seolah seronok diperlakukan dan melakukannya. Nafsuku membakar diriku. Pelirnya putera aku kulum ligat. Sementara putera meramas lembut buah dadaku. Pelir putera kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah banyak keluar dan membasahi permukaan farajku.
Aku dicempung lembut oleh putera. Aku dibaringkan di lantai tapi aku rasa seperti berbaring di tilam empuk. Putera menghampiriku. Aku dengan senang hati membuka kedua pahaku. Aku kangkang luas-luas menarik perhatian putera. Putera tersenyum ke arahku. Di rapatiku. Zakarnya yang keras terpacak di hala ke lurah kemaluanku yang telah banjir. Kepala keramat itu mengetuk-ngetuk lembut kelentitku yang telah membengkak. Aku kegelian.
Puas bermain di lurah merkah, putera dengan amat lembut menekan perlahan kepala bulat licin ke lubang kemaluanku. Aku mengerang perlahan kenikmatan. Aku lihat muka putera tersenyum melihat mukaku agak berkerut. Maklumlah aku masih dara. Tentunya putera merasa lubang kemaluanku amat sempit dan ketat. Putera menarik perlahan batang pelirnya dan dengan perlahan juga didorongnya. Diulang pergerakan maju mundur itu beberapa ketika.
Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dan lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh putera membuatkan aku lupa pada segalanya.
Putera memeluk badanku erat. Mulutnya bermain di tetekku. Putingnya yang sebesar kelingking disedut dan dihisap. Aku kegelian dan sungguh lazat. Sementara di bahagian bawah batang pelirnya yang keras masih terbenam dalam rongga kemaluanku. Aku rasa seperti terbang di kayangan. Indah, sungguh indah.
Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Putera melajukan gerakan tikamannya. Dan aku tersentak bila pancutan deras menerpa pangkal rahimku. Putera melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Aku terkulai layu kelazatan. Aku mengalami orgasme yang selama ini tidak pernah aku rasai. Bagaikan berada di syurga. Indah sekali.
Perlahan-lahan putera bangun. Ia melambai ke arahku sambil berjalan ke pintu. Aku yang terbaring membalas lambaiannya sambil tersenyum mesra. Aku memejamkan mataku dan tertidur keletihan.
Aku terdengar suara memanggilku sayup-sayup. Aku membuka mata dan terlihat ibuku menggoncang-goncang badanku. Aku bingkas bangun dan dapati aku terbaring telanjang bulat di ruang tamu. Ada perasaan aneh di kemaluanku dan aku melihat ada lendiran putih mengalir keluar. Aku terpinga-pinga. Ibuku terpinga-pinga. Apakah yang terjadi pada diriku?
Share:

Teruna Gagah Part 1

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.
Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.
Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.
Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.
Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.
Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.
Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.
Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.
Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, "ah...! aah...! Sedap sayang...! Ah.. oh.. oh...!" Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.
Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.
Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata "keras...! Besar...! Panjang...! Sedap... panas.. oh.. ah...!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.
Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.
"Ah.... ah...! Sedap sayang...! Cepat sayang...! Oh... sedap...! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni...! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu." Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.
Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, "Oh... oh...! Oh.. ah.. sedap....! Sedap sayang....! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah...!" Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.
Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi... tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar...!
Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.
Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.
Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.
Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.
Share:

Teruna Gagah Part 2

Selamat bertemu kembali, so dengan tidak membuang masa, I nak sambung cerita I sebagai teruna gagah. Harap semua terhibur dengan cerita ini, cuma nama sahaja yang saya tukar ganti dengan yang lain.
Ianya bermula ketika saya baru saja habis menjalani 2 tahun dalam perkhidmatan army. Ketika itu saya baru berumur 20 tahun. Setelah R.O.D (RUN OF DATE) dalam army, saya pun berehat -rehat di rumah sambil mencari perkerjaan yang teriklan di dalam akhbar. So one morning saya pun keluar untuk pergi interview di salah sebuah company logistic di Tuas, ketika itu saya sedang menunggu bas numbor 252 di interchange Jurong.
Semasa queue itulah saya terpandang seorang gadis manis berbaju tshirt ketat dengan berseluar jean Levis. Rambutnya panjang dan potongannya badan saya agak dalam 35-26-36 dan berumur mungkin 21 tahun.
"Puh... sunggoh bergetah this sweet girl," kata suara hati saya. Melihat potongan dadanya yang pejal bak gunung Fuji yang tersergam indah. Bontotnya yang tonggek itu pula sedikit sebanyak membuatkan badan saya rasa kepanasan.
Saya kira gadis ini ingin pergi kerja, tapi rupanya dia pun sama dengan saya nak pergi interview di company yang sama juga. Apalagi, semasa menunggu untuk di interview, saya sempat bertanyakan namanya, setelah saya sendiri memperkenalkan diri terlebih dulu. Namanya sedap sekali iaitu Valerina atau Rina di kalangan temannya. Malahan amat tepat sekali dugaan saya yang dia ni berumur 21 tahun dan masih lagi belum berteman.
Setelah diinterview dan pun mendapat perkerjaan, saya mempelawa dia untuk pergi minum sambil makan tengahhari. Semasa itulah kami kenal dengan lebih dekat lagi dan berjanji untuk bertemu.
Okay, so satu hari saya membawa Rina ke rumah saya di Yishun. Cuma saya dengan kakak saya saja yang tinggal di situ. Pada hari tu secara kebetulan pula kakak saya sudah pun keluar kerja. Tapi sebenarnya memang telah saya pasatika masa tu tak ada orang.... senanglah nak buat kerja tambahan nanti.......!
Rina nampaknya sangat selasa berada di rumah saya. Mungkin kerana rumah saya itu teratur dan bersih dengan perkakas yang semua ada. Saya memainkan lagu slow rock sambil berbual-bual dengan Rina. Dalam pada itu mata saya tidak pernah lepas dari melihatkan gerak dadanya yang gebu. Saya dapat melihat dada nya yang sentiasa bergoyang ke kiri-kanan dan sebaliknya. Semasa itu kami tetap terus berbual..... naik stim saya.. mak ooi bestnya.....!
Apalagi batang saya yang 8 inch besar pun naik sedia menolak-nolak seluar casual yang saya pakai. Stim betul desakan nafsu saya. Lalu dengan sangaja saya pun terus cium bibirnya yang merah bak delima merkah itu. Saya lakukan dengan pelahan sambil melihat reaksinya....
Hus.... tak membantah langsung.... malahan ada responce pulak tu. Maka tangan pun mula naik gatal dan terus pegang kat dadanya yang pejal itu. Memang lazat.... sedap... lembut... dan tegang rasanya. Sambil meramas-ramas di situ, tangan saya juga bertindak untuk membuka butang bajunya. Akhirnya nampak juga sepasang gunung fujinya yang sungguh indah... amboi bukan main geram lagi rasanya... panas tangan saya bila ianya dipegang.
Ciuman saya beralih daripada mulut mulus itu ke bahagian dadanya pula. Pada masa yang sama jari kanan saya bermain main kat puting merahnya.... Ianya saya hisap dan sedut dalam-dalam. Nafasnya turun naik sambil menyuarakan kesedapan.
"Sedap bang...! Aaaah... Sedaaaap... kuat sikit baaang... oh.. oh..."
Aku pun tanggalkan kesemua pakaian rina supaya dapat aku melihat bentuk tuboh badannya... Amboi.....! Tak sangka rina mempunyai bentuk tuboh yang indah. Bulu pukinya pula tumbuh hanya sedikit saja kat bahagian tengah...... Naik tegang batang aku... keras bagai batu... Sakit aku rasakan selagi ianya tak ku lepas keluar.
Ku buka seluarku sendiri dan keluarkan batang keras aku tu. Kemudian aku suruh rina pegang sambil meramas - ramas secara turun naik...
"Sedap... sedap...! Kuat sikit sayang.... oh.... oh....! Abang tak tahan rina.... Masukkan dalam mulut rina tu..... rina hisap batang abang......"
Apalagi rina pun teruslah karaoke dengan batang saya tu. Dengan hebatnya dia jilat kepala batang sambil jari pula bermain kat buah pelir saya.....
"Ummmm.... rina....! Enak mulut rina ni.....! Ah.. ah....." Begitulah terbitnya suara dari mulut saya. Saya pusingkan badan rina ke posisi 69. Lepas tu aku pun jilat segalanya dari lubang jubor sampai ke hujong puki..... Apa lagi, berkedut-kedut keadaan pukinya semasa dia mengeluarkan air manisnya itu....
"Ah... ah.. bang.. sedap bang.... tak tahan... oh.. oooh...! sedapnya abang jilat puki rina.."
Aku kalau naik sedap bila batang kena karaoke... mulalah ku jolokkan keluar masuk ke dalam mulut rina....
Hisap sayang.... sedut kuat sikit.. aaah.. jilat yang... jilat..... hisap buah abang tu... oh.. oh rina...!"
Hampir 45 minutes dalam posisi 69, saya pun pusingkan badannya dan bersedia untuk masukkan batang saya ke lobang puki yang dah berair lecak. Kedua kakinya saya letak di bahu saya. Lepas itu kepala batang saya mula digosok gosokkan di alur pukinya. Berkali-kali ku lakukan...... Rina pula tak putus putus merrenggek kesedappan....
"ah.. aaaah bang bang... cepat masukkan.. rina nak batang abang yang panas tu.... besar bang... keras pulak... oh.. cepat... bang masukkan.. pls.. pls.. bang ah....!"
Saya dah naik hilang akal melihatkan reaksi rina. Terus saja saya junam batang saya ke dalam puki rina.
"oh.. ketat.. sunggoh ni...! Ketatnya puki rina...... sedapnya sampai abang rasa macam nak pengsan.... oh.. oh......"
Saya dapat rasakan dinding daranya itu bagai menyekat batang saya dari masuk ke dalam.
1-2-3... maka saya pun hentakkan batang saya dengan kuat. Bercerup bunyinya semasa batang saya menerjah masuk ke dalam puki rina.... Air yang terbit dari pukinya meleleh sampai ke lobang jubornya yang berupa bintang kecil berwarna merah.
Masa tu terlintas pertanyaan tentang bagaimanakah rasanya kalau saya dapat masukkan batang ke dalam jubornya.... Oh kemungkinan sudah pasti enak. Sambil bersorong keluar masuk batang, mulut kami berdua tak henti henti meraung sedap. Saya rasa rina sudah pun klimak sebanyak 3 kali.
Tak lama kemudia saya pun menyuruh rina menunggeng. Terus saja saya jilat lobang puki dan jubornya dengan lahap....
"sedap.. sayang... puki sayang sedap...! Abang tak tahan ni.... Ingin rasanya hari hari abang nak rasa bersedap dengan sayang.... sayang....! sedapnya sayang......!"
Aku mula rasa batang ku dah nak keluarkan air lazat tu. Maka teruslah aku sumbatkan batang aku tu ke dalam puki rina. Aku datang dari arah belakang secara doggie-stye.
"Nah... nah.....! Ah.. Ambil niiii sayang.. ooouuuu......! Rina... abang dah nak keluar niiiiii.....! Sedap... sedap.... sedaaaa...aaappp.....! "
Pantas aku mencabut keluar batang ku dari puki rina dan sumbatkan pula ke dalam mulutnya yang mulus itu. Saya pun terus pancutkan air lazat tu ke dalam mulut yang sudah pun sedia ternganga....
"ohhhhhh bang.... Banyaknya air abang.... Sedap rasanya..... ah... ahhhh... air abang sayang ni sedaaaa....!"
Aku mulai kepenatan setelah bermain sex dengan rina yang memakan masa hampir 1 1/2 jam lamanya. Namun raut kepuasan jelas terukir di wajah kami berdua.
Itulah rina gadis manis yang pernah bersama-sama aku sehingga akhirnya dia berkahwin dengan pemuda pilihan orang tuanya. Namun dari masa ke masa, jika keadaan mengizinkan, saya masih lagi mengadakan hubungan dengan dia. Bagi kak Liah, well, saya masih juga sekali-kala melakukan sex di rumahnya atau di rumah kakak saya. So Bye dulu...!
Share:

Teruna Gagah Part 3

Cerita benar aku kali ini adalah dengan seorang gadis 20 tahun bernama Rynna. Aku berkenalan dengannya semasa ditugaskan disebuah firma computer HP (Hewlet Packard) di Singapore. Selama sebulan di sana, aku telah menjalani hubungan rapat dengannya. Ketika bersamanya, aku masih ada lagi hubungan dengan Kak Liah dan Rina, kami akan bertemu dua kali seminggu.
So, satu hari, aku telah membawanya ke rumah ku di Yishun untuk bertemu dengan Kakak Mai. Aku tahu yang Kak Mai akan keluar berkerja pada pukul 2 petang, so sengaja aku tiba dengan Rynna pada masa Kak Mai hendak keluar. Setelah bersalam tangan, Kak Mai meninggalkan kami berdua di situ.
Suasana rumah ku sungguh romantic, kemas dan rapi, lebih-lebih lagi setelah aku mainkan lagu slow rock sentimental. Aku dapat rasakan yang Rynna tenang dengan suasananya dan ia akan lebih mudahkan aku untuk merasa tubuh montoknya 35-26-36. bayangkanlah.. gunung tetek yang pejal dan bontok bulatnya. adoh. sedap sekali mata memandangnya. Kami duduk bersebelahan di sofa berbual sambil mendengar musik yang sedang dimainkan. Harum wangi bau badannya.. mungkin mahal minyak wangi yang dipakainya.
Aku melihat sinar mata dan wajahnya semasa kami berbual. sungguh ayu dan manis raut wajah. membuat Rynna tidak senang duduk dibuatnya. Dengan tenang, aku membelai rambutnya yang panjang, sambil memuji-muji kemanisannya dan kecantikan wajahnya. Rynna lemah dengan pujianku, dapat ku lihat matanya telah layu dan dengan senyuman manis ia tujukan pada ku. tergoda aku dibuatnya. ku tak tahan dengan senyumannya lalu terus memberi satu ciuman tepat di bibirnya yang manis.
Tangan kami masing-masing berpaut rapat di antara satu sama lain sambil aku terus cium bibir munggilnya. Sungguh sedap dapat ku rasakan, kepanasan dan kehangatan badan kami.. hangat lagi bila tangan ku sentuh pada kedua gunung pejalnya. Eeemmhh... sedap dan lembut rasanya. Sambil bibir kami sedang bertarung di antara satu sama lain, ru ramas dengan perlahan di sekeliling teteknya berulang–ulang... sesekali ku picit picit di daerah putingnya.
"Aaahhhh. eeemmmhh" keluh Rynna dengan manja. Jarinya yang lembut telah ku alirkan ke atas batang ku yang sedang tegak bangun sambil mengosok-gosokkan lembut. Sedap.... sedap rasanya.. aku dah tak tahan, lalu ku buka seluar luar dan dalam ku sekali.
Tegak berdiri batang ku dengan diperhatikan oleh Rynna sambil jari-jari halusnya bermain main di sekeliling batang ku..
"Oooohhh.. oohhh sayang... sedaplah...! Pandai Rynna goyang batang abang yang keras ni.. Pegang kuat kuat dan goyang turun naik sayang."
"Eeemmm aahhh sedapnya.Yang. bukalah baju.. abang nak hisap tetek u.. pleaseeess...!" Ku buka semua bajunya sambil kedua tangan meramas ramas teteknya.. putih. puting kecil kemerahan... eeemmmm sedap. Ku hisap putingnya dengan lembut dan sesekali memberi gigitan semut.
"Oooohhh.. ooooohhh... eemmmhhh..." keluh Rynna sambil diam merasakan yang skirtnya telah ku buka, hanya tinggal G-string cutenya sahaja. Nafas ku kencang apabila melihat daerah pukinya yang tembam dengan bulu-bulu halus di bahagian tengah saja.. Ooohhhh.. punyalah cantik..! Baunya harum.! Ku selak sedikit sambil lidah ku menumpukan permainan di bibir puki Rynna.
"Ooooohhhhh eeeemmmmhh ooooohhh abang. sedaplah. ooohhh...!" Katanya sambil tangan ku masih lagi bermain di putting dan meramas ramas teteknya .
Ku tiup tiup halus ke arah puki yang tersenyum kecil sambil lidah ku bermain main merasakan air maninya yang sedang rancak keluar...
"Aaaaahhhhh. abang. abang.. aaahhhh sedap.. ahhhhh...!" Katabya sambil menarik narik kepala ku ke arah pukinya.. Ku nyonok, ku jilat dan ku gigit gigit halus di kelentitnya. terjonket jonket bontok Rynna kesedapan dan kepanasan
bila merasa kehebatan lidah ku ini.
"Eeeeeemmmm bang cepat bang. Rynna nak batang abang.. tak tahan ni. oooohhh.. bang cepat bang.. aaahhh batang abang besar keras. oooohhh abang masukkan cepat.. Rynna nak ni..!"
Air pukinya sudah banyak yang aku minum.. sedap rasanya. ooohhh bestlah.. stim betul dibuatnya. Aku menyuruh Rynna melebarkan kangkangnya dan tangannya ku mestikan agar berpaut di kedua lututnya sendiri. Bayangkanlah puki Rynna yang tembam berair-air tu, seolah olah tersenyum senyum memanggil manggil batang ku masuk ke dalam. Setelah puas melihat kecantikan pukinya, aku jilat perlahan lahan dari arah jubor sampai ke hujung puki sambil jari ku bermain di biji kelentitnya.
"Oooohh bang.. sedap bang. oooohhh...! Air puki Rynna dah banyak keluar ni. oooohh bang cepatlah masukkan batang abang..aaahhh..!" Ku teruskan jilat sampai aku puas dan barulah aku ambil batangku yang keras dan mainkan di tepi puki sambil sesekali memasukkan kepala tu sedikit saja.
"Bbbaaannnggg oooohhhh eeemmmmhh bang sedaplah batang abang ni." Aku main mainkan batang aku turun naik dari arah jubor sampai ke arah kelentitnya.
"Sedapnya bila abang main mainkan begini.!" Ujarnya lagi.
"Eeemmmhh sayang.. ooohhhhh Rynna ku....!" Setelah puas dengan permainnan itu, aku pun terus memasukkan batang ku perlahan lahan ke dalam pukinya yang berair ru. Eemmmhh... ketat panas ku rasa di sekeliling batang ku.Tekan lagi dan akhir terus masuk seluruh batang keras ku hingga bertemu antara bulu ku dengan bulu Ryana.
"Aaaahhhh.. aaahhhh..oooohhhh bang sakit .aaahhhh..!" Rengek Rynna manja. Namun ku tarik dan sorong lagi perlahan lahan sambil ku gigit bahu Rynna untuk menahan kesedapan.
"Eeeemmmmhh.. ahhhhhh . gelekkan sedikit bontok mu." Pinta ku dan Rynna pun mulalah mengelekkan bontoknya... dan aku dengan sedapnya menghenjuk keluar masuk batang ku di dalam pukinya.
Jari-jari ku sudah mula turun bermain main di dearah jubornya yang cute bersama air mani Rynna yang banyak mengalir keluar kerana kesedapan. Ku masukkan satu jari ke dalam jubornya.
"Aaahhhh sakit bang. janganlah... sakit jubor Rynna bang. ooohhh.....!" Aku dah tak kira lagi, lantas dengan geram lalu masukkan lagi satu jari dalam jubornya, ku jolok dan korek di sekitar jubornya hingga membuat Rynna mengemut-gemutkan bahagian puki dan jubor. Memang batang ku terasa sedap sungguh apabila dilakukannya begitu..
"Aaahhhh sayang.... sedap sayang. Oooohhhh ahhhhh abang terasa sedap sangat bila Rynna buat kemutan begitu."
"Aaaahhh.. aaaaahhhh.. oooohhhhh...!" Kami masing masing mengeluarkan keluhan manja.. sama-sama merasa sedap hingga tak mahu berhenti. Tubuh kami bertaut dengan rapat sambil ku hayunkan slow and steady. Jari ku masih lagi bermain main dalam jubor nya sehingga membuat Rynna climat lagi hingga basah di sekitar kemaluan kami berdua.
Lantas ku suruh pula dia berpusing dalam keadaan doggy sambil ku halakan batang dari arah belakang. Ku gosok gosok kepala batang ku itu disekitar alur pukinya yang sudah banyak berair...
"Uummmhh uummhh ooohhhhh bang.. Rynna tidak tahan ni. aaahh cepat masukkan batang abang..aaahhh cepat bang...!" Setelah lebih kurang 10 minutes bermain main dan dengan rengek manja Rynna, ku masukkan batang ku semula ke dalam pukinya dengan hayunan yang lebih ganas.
"Eeemm. eemmm ooohh sedaplah sayang... abang dapat rasa hingga ke pangkal rahim sayang ni. ahhhh aahhhh....!" Ku henjut henjut laju... Rynna dengan kesedapan menolong ku dengan mengelek gelekkan bontoknya sambil jari jarinya bermain main dengan buah pelirku yang terjuntai itu. Ohhh sungguh nikmat dapat ku rasa sehingga aku terus pancutkan air manisku ke dalam puki sambil ku tarikkan bahunya ke belakang.
"Ooohhhh...!" Aku melaungkan kesedapan.
Kami puas dan longlai kepenatan setelah bertarung dalam masa satu jam lamanya. Seri kesedapan dan keenakkan jelas terukir di senyuman kami berdua. Ku kucup mulut Rynna dengan manja sambil memeluk tubuhnya rapat dengan ku. Kami tertidur seketika menghilangkan kepenatan diri.
Dalam tidur, aku dapat merasa seolah olah ada kesedapan yang menyaluti batang ku. Bagaikan ada kelembutan dan kehangatan bermain main di situ. Ku bukakan mata dan terus menghulurkan senyuman... Rupanya Rynna sedang syok menhisap hisap batang keras ku yang dah terpacak tegang itu.
"Bang... Rynna nak lagi lah. puki Rynna masih gatal ni.... Ia nakkan batang keras abang tu. cepat bang.. ooohhh gatalnya bang.! Kalau abang nak jilat pun boleh.. Rynna kasi abang jilat..... bila bila saja abang nak.. ok ye bang....!"
Itulah kisah ku bersama Rynna gadis 20 tahun yang ku kenali dalam masa sebulan berkerja di Hewlet Packard. Aku berasa cukup puas sesudah itu kerana Rynna adalah seorang gadis yang kuat sex. Bermacam cara sudah kami lakukan..... maklumlah... dah begitu nasib tanggung jawab ku terhadap perempuan perempuan yang memerlukan penangan ku.
Share:

Tiga Orang Kakak Angkat Ku

aku di lahirkan dalam keluarga yang kaya.ayah dan mak aku bekerja dengan sebuah syarikat terkemuka di malaysia..aku anak tunggal diorang..so aku memang selalu tinggal kat umah sorang2 tanpa teman..hanya orang gaji aku bagi menjaga makan pakai aku. so aku ade 3 orang kakak angkat yang 3 tahun tua dari aku..diorang nie best friend...aku slalunya ajak diorang dtang lepak kat umah aku sebagai teman... satu hari...aku bangun dari tidur...aku rase ade bende melekit kat kote aku...aku tengok ade lendir warne putih..so mase tu terdetik kat hati aku ini lar yang dikatakan baligh tur.. so..malam tu pulak hari minggu...kakak aku nie sumer lepak kat umah aku sebab cuti skolah...so kami pun makan malam..dalam masa makan tur biasenye kitorang berborak..aku pun tanyekan kat diorang pasal bende yang jadi pagi tadi...kak ina salah satu akak aku cakap yang aku dah besar...sebab setiap lelaki memang akan laluinye..so kitorang gelak2 lar pasal diorang kate aku tak malu citer bende tu kat diorang... pas tu..kitorang tengok tv...ngah aku duduk..kakak ida tanye aku..macam mane rupe air mani tu...aku cakaplar.macam lendir jer....dalam masa yang same kakak ina dan kak yati tanyer...diorang nak tengok air mani tu boleh tak..aku cakap lar..macam mane nak kluarkan.. pada mase tu kak ida memainkan peranan die...die cakap takpe..biar di kolom batang aku macam dalam citer blue...so aku cakap lar malu...tibe2..diorang terjah kat aku dan pegang tangan dan kaki aku..aku meronta tapi dalam gelak lar..kak ida mase tu terus lucutkan sluar aku..mase tu kote aku yang 7 inci mase tur..lembik lagi...diusap2nye...pastu kak ina suruh kak ida cepat kolom kote aku...mase tu aku rase kate aku dah ade dalam mulut kak ida...berdecap2...becak kote aku dibuatnye...kakak aku yang lain pun joint mengolom kote aku bergilir2... dalam mase aku berbaring..kak ina bukak sluar die dan terus mencangkung atas mulut aku..mase tu puki kak ina betul2 atas muke aku..disuruhnye aku jilat..aku pun jilat jerlar...masin betul...tapi lame2 aku rase sedap pulak..aku jilat kelentit die dan bibir puki die... dalam mase same aku disuruh kak yati untuk main puki die pakai jari..so aku gesek2 jari aku kat puki die..mule2 tak berair..tp lepas aku masukkan jari aku dalam puki die...mula air puki die mengalir... kak ina yang dah stim terus suruh kak ida berenti mengolom kote aku....aku rase kote aku dah basah dengan air liur campur air mazi aku...kak ina dengan rakus terus mememgang kote aku dan mencangkung atas kote aku...di masukkan kote aku pelan2 dalam puki die..mase tu aku rase kote aku macam di kepit dalam puki die yangsempit tur..die mula mengayak puki die....die menjongket2 bontot die...mase tur aku rase nikmat sangat...dalam mase 30 minit tiga2 akak aku dah masukkan kote aku dalam puki die... pastu..tiga akak aku nie pergi kat sisi meja belajar aku dan menonggeng kan bontot..disuruhnye aku menjolok puki diorang bergili2...dalam mase tur aku meramas tetek2 diorang nie...tetek2 diorang nie kecik lagi..tp boleh lar...asalkan aku rase puas memantat puki diorang..lepas aku gili2kan puki diorang nie...aku terasa macam nak terkencing yang amt sangat..mane lar aku tau itu rase nak pancut air mani aku..so mase tu diorang semua suruh aku berdiri..dan diorang dengan mencangkong bertiga menyuakan muka kat kote aku...kak ina mengolom kote aku..semakin laju die mangolom dan mencengkam kote aku semakin aku terasa nak terpancut.....argh....argh...argh....aku mengerang bile air mani aku nak terpancut..mase tur aku rase nafas aku dah habis...air mani aku terpancut kat muke diorang ade yang masuk mulut kak ina mase die baru nak tarik kluar kote aku dari mulut die..banyak betul air mani aku..melekit2 kat muke diorang...diorang dengan rakus menjilat muka masing2 untuk dapat kan lebih banyak air mani..mase tur aku rase skit terkejut sebab diorang telan air mani aku....diorang cakap sedap.. pada malam tur..kitorang main bergilir2..tapi yang jadi mangsa aku lar..kepenatan macam nak putus nyawa melayan nafsu akak2 aku tiga orang nie...sampai sekarang walaupun diorang dah bekerja jauh..aku masih lagi menjadi pilihan diorang..mungkin aku akan peristeriakn semua diorang..sebab memang aku mampu dan diorang lar yang aku rase dapat memuaskan nafsu serakah aku...skarang kote aku dah panjang 12 inci selepas aku pergi membuat operation kat UK awal tahun lalu...oleh sebab itu diorang dah taknak laki lain...diorang nak jugak batang kote aku..sebab masuk tahun nie...dah lapan tahun aku elayan nafsu diorang....walau pun aku tidak hanya mejalinkan hubungan seks dengan diorang jer..
Share: