Perkosa Ku

Bagi menyambut ulang tahunku yang ke-25 baru-baru ini aku telah membuat perancangan yang belum pernah aku laksanakan. Tidak seperti lazimnya kali ini aku memilih untuk menyambut secara privasi bersama tunangku Azman. Kalau tahun-tahun sebelumnya aku menyambut secara meriah bersama kawan-kawanku tapi kali ini aku dan Azman memilih untuk berkhemah dan bermalam di satu tempat yang sunyi. Tempat yang kami pilih ialah berhampiran satu tempat rekreasi yang cantik berhampiran tasik yang sungguh bening airnya.
Pagi itu, sehari sebelum hari jadiku yang kedua puluh lima aku dan Azman berkereta ke tempat yang kami pilih bersama barang-barang keperluan lain seperti peralatan tidur, peralatan memasak dan keperluan makanan seperlunya. Kami bercadang untuk bermalam di sana.
Sesampainya di sana kami memilih satu tempat terpencil dan terlindung. Kami bermandi manda sepuasnya sebelum menjamah makanan yang kami bawa. Selepas mengisi perut seadanya kami menyediakan khemah dan berehat beberapa ketika.
Malam itu aku dan Azman tidur berdua di dalam khemah dan seperti biasa berlangsunglah adegan suami isteri. Puas melepaskan gian kami tidur dengan nyenyak diulit mimpi indah di tepi tasik berair jernih dan udara segar. Bila burung berkicau menjelang pagi kami tetap bermalas-malasan di dalam khemah. Kira-kira pukul sembilan pagi kami bangun dan terus ke tasik membersihkan diri dan mandi-manda. Aku hanya bercoli dan berseluar dalam sahaja sementara Azman hanya berseluar tanpa baju. Kami mandi sepuas-puasnya dengan perasaan gembira dan bahagia.
Puas mandi kami kembali ke khemah dan menyediakan sarapan. Sewaktu sedang menikmati sarapan pagi kami mendengar ranting patah dipijak sesuatu. Aku dan Azman menoleh ke arah suara tadi dan terpandang dua sosok tubuh manusia bertopeng. Sepantas kilat mereka menerkam ke arah kami dan mengacukan pisau tajam ke leher kami. Mereka mengugut akan membunuh kami jika kami menjerit. Oleh kerana terperanjat aku tak mampu berbuat apa-apa dan lidahku pun kelu. Kami hanya menurut saja kehendak kedua lelaki asing itu.
Salah seorang lelaki tersebut telah mengambil tadi rafia yang berada di tepi khemah dan melontarkan ke arah kawannya yang memegang Azman. Tangan Azman telah dikilas ke belakang dan diikat. Selepas mengikat kedua belah tangan Azman, lelaki yang mengawal Azman mengambil tuala kecil yang tersangkut di tali khemah dan mengikat kemas di mulut Azman agar dia tidak boleh bersuara. Aku lihat Azman menggigil diperlakukan demikian. Aku juga kecut menunggu tindakan berikutnya daripada kedua lelaki tersebut.
Lelaki yang mengacu pisau ke arahku mula bersuara. Dengan suara yang agak pelat aku disuruh melucutkan pakaianku. Kerana takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Coli dan seluar dalam yang aku pakai aku lepaskan satu persatu. Sekarang aku berdiri bogel di hadapan tiga orang lelaki. Aku lihat mata Azman kuyu memandang ke arahku sementara mata kedua lelaki asing tadi bercahaya melihat susuk tubuhku yang telanjang bulat. Bagaikan patung di butik pakaian aku berdiri kaku. Sekujur tubuhku kini tidak ditutupi oleh seurat benangpun. Dadaku yang montok dan gebu menjadi sasaran mata mereka. Taman pusaka nenek moyang yang ditutupi oleh roma halus yang sentiasa kucukur itu menjadi jamahan mata-mata liar. Mereka memandang dan menikmati keayuan tubuhku.
Sehingga kini kedua lelaki bertopeng tersebut belum bertindak ganas. Badanku yang sedang berbogelpun tidak mereka jamah. Aku hanya menunggu tak berdaya. Tapi itu hanya seketika dan kenangan yang menjadi igauanku bermula. Lelaki yang mengawal Azman menarik seluar mandi yang dipakai Azman menampakkan batang pelirnya yang kecut. Aku tak pasti kecut kerana kesejukan atau kecut kerana takut.
Lelaki yang mengawalku memerintah agar aku melutut. Kawannya menolak Azman ke arahku hingga badan Azman berada beberapa inci di hadapanku. Dengan suara agak kasar aku disuruh menjilat dan mengulum kemaluan Azman. Takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Pelir Azman yang kecut itu aku kulum dan hisap. Aneh sekali batang pelir Azman tidak juga mengembang dan keras seperti biasa. Biasanya pantang disentuh tongkat sakti Azman akan keras terpacak bagai tiang bendera. Puas aku menyedut tapi btg Azman tetap tidak memberi reaksi. Kedua lelaki tersebut ketawa lucu melihat senjata Azman lembek seperti batang keladi rebus.
Sekarang aku diarah agar merangkak di tanah. Aku patuh. Kedua lutut dan kedua tapak tanganku menyentuh tanah. Seperti kanak-kanak aku berada pada posisi merangkak. Kedua tetekku yang pejal tergantung seperti buah papaya. Seorang lelaki tersebut menolak Azman dan mengarahnya melutut di belakangku. Sekarang giliran Azman pula diperintah menjilat buritku dari belakang. Tanpa berani melawan Azman menurut. Aku mula merasakan lidah Azman mula berlegar sekitar bibir kemaluanku. Bila saja kelentitku disentuh lidah Azman perasaan geli menjalar ke seluruh tubuhku. Makin lama lidah Azman bermain-main di taman rahsiaku, makin enak rasanya dan aku dapat rasakan cairan hangat mula mengalir keluar membasahi bibir buritku yang berwarna merah mudah.
Tanpa aku sedari aku mengerang kesedapan. Mendengar suara rengekanku lelaki di hadapanku mula memberi reaksi. Lelaki tersebut mula melondehkan seluar yang dipakainya. Bila saja seluar dalam yang dipakainya ditarik ke bawah terpacul keluar batang butuhnya yang hitam legam. Aku rasa kedua lelaki ini keturunan india. Kulit mereka yang hitam dan cara mereka bercakap jelas menunjukkan keturunan mereka.
Aku terpaku melihat batang balak lelaki tersebut sungguh besar dan panjang. Hitam legam terayun-ayun. Dan yang pasti btg lelaki tersebut masih berkulup. Sungguhpun terpacak keras di hadapanku kepalanya masih belum keluar dari sarungnya. Agaknya lelaki tersebut sudah lama terangsang melihat tubuhku yang bogel dan melihat perlakuan Azman menjilat-jilat buritku yang bertundun tebal dan berbulu halus. Dengan tangannya yang juga gelap lelaki tersebut mula melancap batang pelirnya dan menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala licin warna hitam terbuka. Memang mengerikan melihat senjata lelaki berkulup. Belum pernah aku melihat btg berkulup selama ini secara â€�.“live”. Aku biasa melihat bila melayari laman web porno. Kebanyakan lelaki barat dan negro senjata mereka berkulup. Di dalam hutan di tepi tasik kali ini aku disogokkan dengan batang btg berkulup.
Aku disuruh mencium dan menghidu kepala bulat tersebut. Sungguh aneh dan pelik baunya. Zakar Azman tak berbau seperti ini. Agak lama menghidu batang hitam berkepala bulat tersebut aku disuruh menjilatnya pula. Aku keluarkan lidahku dan menggerakkan hujung lidah sekitar kepala licin. Setelah beberapa minit aku disuruh menghisapnya pula. Batang bersar tersebut aku masukkan ke dalam mulut dan mula mengulum dan menghisap. Oleh kerana Azman masih bermain-main buritku dengan lidahnya maka perasaan nafsuku bergejolak jua. Dengan penuh ghairah batang india tersebut aku sedut dan kulum penuh semangat. Aku lihat lelaki tersebut tersentak-sentak nikmat batang butuhnya aku layan sebegitu.
Lelaki yang mengawal Azman mula melepaskan seluar yang dipakainya. Agaknya dia juga telah terangsang dengan perlakuan kami bertiga. Apalagi bila melihat bibir buritku yang merekah merah dan mula dibasahi dengan lendiran nikmatku. Seperti kawannya juga, lelaki kedua ini mempunyai batang pelir yang cukup panjang dan besar. Sama seperti pelir yang pertama, pelir yang kedua ini juga berkulup. Lelaki kedua mula mengosok-gosok torpedonya dan terlihat kulupnya mula ditarik supaya kepalanya keluar daripada kulitnya.
Dengan senjatanya yang terpacak keras dia bergerak ke arah belakangku dan menolak Azman ke tepi. Terasa tangan kasar memegang kulit belakangku dan kedua tetekku yang pejal dan kenyal diramas kasar. Aku geli dan terasa nikmat diperlakukan begitu. Agak lama buah dadaku diramas-ramas dan cairan pelicin makin banyak keluar membasahi bibir kemaluanku.
Tiba-tiba aku dapat merasakan satu benda keras menyentuh belahan buritku. Kepala bulat mula menyondol buritku yang merekah dan dengan tekanan agak kuat kepala bula mula menyelam ke dalam lubang nikmatku. Bila saja bahagian kepala terbenam, lelaki dibelakangku mula menekan batang pelirnya lebih kuat dan aku dapat merasakan batang keras yang besar dan panjang menyelam ke dalam rongga buritku. Sungguh nikmat rasanya bila lelaki kedua menarik dan menyorong batang butuhnya. Aku dapat rasakan balak lelaki ini dua kali leblih besar dari balak Azman. Sungguhpun dalam keadaan takut aku menikmatinya.
Sekarang kedua mulutku dipenuhi oleh batang hitam berkulup. Mulut atas dan mulut bawah disumbat oleh batang pelir lelaki india yang tidak kukenali. Mulut bawahku dikerja habis-habisan oleh lelaki kedua. Mulut atasku dikerja habis-habisan oleh lelaki pertama. Azman hanya melihat tak berdaya tunangnya diperkosa oleh lelaki asing. Tapi aku pula terasa seronok diperkosa oleh btg besar dan panjang. Belum pernah aku merasakan batang besar dan panjang meneroka syurga nikmatku. Aku hanya mampu mengerang dan aku mencapai puncak nikmat. Aku klimaks dan puas. Dan lelaki kedua juga menghentakkan punggungnya dengan kuat ke punggungku dan melepaskan benih hindunya ke dalam rahimku. Sungguh banyak dan panas terasa pangkal rahimku disiram benih-benih india.
Lelaki pertama masih menikmati mulutku yang mungil. Lidahku terasa berlendir dan cairan masin keluar dari hujung kepala bulat. Aku tahu cairan mazi lelaki pertama mula keluar dari lubang kencingnya. Aku telan saja cairan masin itu. Tiba-tiba lelaki pertama menarik batang pelirnya dari lubang mulutku. Ternampak batang hitam tersebut basah lencun dengan air liorku. Lelaki pertama dengan terkengkang-kengkang berjalan ke arah belakangku. Batang hitamnya itu terhangguk-hangguk bila dia bergerak. Pinggangku dipegang dan kepala bulat diarahkan ke lubang buritku yang basah berlendir. Dengan sekali tekan seluruh batang hitam meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Tanpa lengah disorong tarik batang balaknya dan aku sekali lagi menikmati kulup kedua yang tak kalah hebatnya.
Hanya beberapa minit lelaki ini tiba-tiba berdayung makin laju dan dengan suara kuat keluar dari mulutnya dia melepaskan cairan hangat menghala ke rahimku. Sekali lagi cairan kental lelaki india membasahi pangkal rahimku dan menyemai rahimku yang sedang subur. Aku hanya terkemut-kemut nikmat menerima curahan benih-benih hangat tersebut. Aku berdoa agar aku tidak mengandung.
Selepas puas menikmati tubuhku yang ranum kedua lelaki tersebut menyarungkan semula pakaian mereka dan mengucapkan terima kasih kepadaku dan pantas beredar ke dalam semak-semak. Tanpa kudrat aku menghampiri Azman dan melepaskan ikatan pada tangannya. Dengan mata kuyu tak berdaya Azman menoleh kepadaku tanpa kata. Aku puas dan nikmat diperkosa oleh dua lelaki tadi.
Share:

Persetubuhan Kak Leha

Petang itu aku tinggal sendirian di rumah. Abah, mak, kakak dan adik-adik dah balik kampung kerana atuk nak buat sedikit kenduri. Jiran sebelah rumah ku juga dah seminggu balik kampung kerana nak naik pelamin. Rumah kami kembar tiga; dua kami pakai sendiri, manakala yang lagi satu abah sewakan pada Bang Hamid. Cuaca redup kerana hari nak hujan.
Sudah menjadi tabiat ku, kalau aku tinggal sendirian, pintu depan akan ku mangga dari luar, seolah-olah rumah ini kosong aje. Aku akan keluar masuk ikut pintu dapur. Lampu dalam rumah juga aku padamkan kecuali lampu veranda. Lebih kurang jam 5 petang aku makan nasi sejuk. Awal aku makan kerana takut nasi dan gulai basi. Aku paling malas nak perangatkan lauk-pauk. Almaklumlah usia ku ketika itu baru meningkat 15
tahun.
Nak menonton tv aku rasa boring. Dalam pada itu aku teringatkan bilik kecil di atas loting. Abah buat bilik itu untuk menyimpan perkakas kenduri seperti periuk besar, talam dan sebagainya. Baru minggu lepas abah bersihkan bilik itu. Aku naik ke bilik itu. Di situ ada sebiji bantal dan sehelai tikar mengkuang. Di situ juga terdapat majalah komedi ala Gila-Gila. Sambil berbaring aku baca ceritanya. Lama-kelamaan aku
mengantuk lalu tertidur.
Tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi kereta. Kedengaran bertalu-talu pintu kereta dibuka dan ditutup. Rupa-rupanya jiran sebelah dinding, Bang Hamid dah balik membawa bersama isterinya, Kak Leha. Riuh rendah mereka di sebelah. Bang Hamid begitu yakin rumah ku ini kosong, tak ada orang. Dia membuka pintu lalu masuk dan memasang lampu.
Sibuklah bunyinya mereka berekamas itu dan ini.
Tak lama kemudian rumah sebelah senyap. Tetapi bunyi tv masih kedengaran di ruang tamu. Berdasarkan rancangan yang disiarkan itu, iaitu Dunia Jam 10, ternyata begitu lama aku tertidur di atas loteng ini. Perlahan-lahan aku merangkak menuju ke satu lubang yang bercahaya setentang dengan bilik Bang Hamid. Ianya tidak jauh dari tempat aku berbaring.
Aku berjaya sampai di situ. Aku mula mengintai-intai. Lubangnya ialah lubang bekas paku lima atau enam inci, mungkin sebesar jari kelengkeng aje. Dari situ aku nampak keseluruhan bilik tidur Bang Hamid.
Rupa-rupanya mereka sedang berdiri berhadap-hadapan. Waktu itu Bang Hamid sedang menanggal pakaian isterinya, Kak Leha. Mula-mula baju kurung. Jadi terdedahlah buah dada Kak Leha yang masih bercoli itu. Baju kurung tadi dikesampingkannya. Kak Leha sendiri pula yang membuka cangkuk colinya. Lalu diletakkannya di atas katil. Buah dada Kak Leha tidaklah besar. Kalau dengan buah epal tu, besar lagi buah dada Kak Leha. Putingnya berwarna coklat gelap tetapi payu daranya agak cerah.
Dengan kedua-dua belah tangannya, Bang Hamid meraba-raba dan meramas-ramas buah dada isterinya yang nampak pejal dan anjal aje itu. Sesiapa juga yang terpandang pasti teringin benar nak menjamah dan meramas-ramasnya. Manakala tangan Kak Leha memaut erat bahu Bang Hamid. Ternyata Kak Leha sedang menikmati rasa sedap apabila Bang Hamid berbuat begitu. Sambil meramas-ramas buah dada itu, Bang Hamid mengisap atau menyonyot tetek Kak Leha. Kepala Kak Leha berputar-putar menahan rasa nikmatnya. Nafasnya mula keluar masuk deras. Pada sesuatu ketika tertentu dia menarik nafas panjang, kesan daripada dia menahan nafas kerana menahan rasa nikmat teteknya dinyonyot.
Kemudian kain dan seluar dalam Kak Leha pula ditanggalkan. Itulah pertama kalinya ku dapat sekujur tubuh Kak Leha dalam keadaan bertelanjang bulat. Kak Leha memang lah perempuan yang dikira cantik jugak. Memandang tubuh bogel Kak Leha membuatkan aku rasa inginkan sesuatu kenimatan dari tubuh itu. Sungguh istimewa rezeki mata ku hari ini.
Aku lihat Bang Hamid mula beralih tempat. Dia berdiri di belakang Kak Leha. Tangan Kak Leha bermain dengan teteknya sendiri. Manakala tangan Bang Hamid meraba-raba bulu puki Kak Leha. Bulu puki Kak Leha halus dan tidak lebat. Tetapi tundun pukinya nampak cukup tembam. Oleh kerana bulunya tidak lebat maka alur puki Kak Leha dapat juga ku lihat.
Bertalu-talu jari jemari Bang Hamid mengusap alur puki Kak Leha. Sementara mulutnya pula menyelusuri tengkuk dan bahagian belakang cuping telinga Kak Leha. Pada waktu itu Kak Leha mengerang dan merengek kesedapan.
"Erh erh erh erh errrhhh errrrhhhh," demikianlah suara Kak Leha apabila tengkuk dan bahagian belakang cuping telinganya dicium dan dijilat oleh Bang Hamid. Kini tangan Bang Hamid naik ke atas, iaitu bermain dengan buah dada Kak Leha. Kak Leha terus-terusan mengerang begitu hinggakan aku di sebelah boleh mendengarnya.
Sedar-sedar konek aku sudah keras. Manakan tidaknya. Kak Lehalah diantara perempuan yang memang kerap menarik perhatian ku. Entah berapa pulah kali tubuh Kak Leha telah ku jadikan modal melancap. Otak seks aku telah melakunkan Kak Leha dengan berbagai watak lucah.
Namun kini aku sendiri dapat saksikan adingan seks Kak Leha secara life dan percuma pulak tu. Adingan yang cukup nyata akan dapat ku nikmati di hadapan mata kepala ku sendiri.
Nafas ku terasa sesak. Ku raba pelir ku. Aku dapati ianya keras dan kepalanya ada lendir yang keluar. Perlahan lahan ku usap batang pelir ku itu Aku bertekad tak akan melepaskan peluang yang sedia ada. Adingan persetubuhan Kak Leha pasti akan ku lancapkan sepuas puas yang mahu. Aku pun dah seminggu tak melancap jadi memanglah pelir aku asyik nak keras aje. Sambil mata ku mengintai, pelir ku pula yang keras dan terasa sedap. Aku terus tekun menumpukan intaian ke bawah.
Kak Leha sudah sedia berbaring menelentang dengan mengorak kangkang yang agak luas. Baringannya betul betul pada kedudukan mata aku dapat melihat di bahagian bawah kangkangnya. Dan apabila Bang Hamid melapikkan sebiji bantal di bawah bontot Kak Leha, tundun puki Kak Leha nampak cukup jelas tertonjol.
Jari telunjuk Bang Hamid tergosok gosok pada bibir dan kelentit puki Kak Leha. Beberapa ketika kemudian dua batang jari Bang Hamid terus dibenamkan ke dalam lubang puki Kak Leha. Sambil itu jari Bang Hamid dengan agak ganasnya mula mengorek gorek di situ.
Setelah dibuai kesedapan, kini Kak Leha nampak agak tidak selesa dengan kekasaran Bang Hamid itu. Berkerek gigi Kak Leha dihurung kepedihan. Tangan Kak Leha cuba menghala ke arah pukinya tetapi telah dihalang oleh Bang Hamid.
"Tak mau cam ni bang. sakit.".. Amat jelas dapat ku dengar keluhan dan rayuan dari Kak Leha. Namun Bang Hamid hanya menjawab dengan agak kasar, "ahhhh...". Bang Hamid aku dapat rasakan kegeramannya yang amat sangat pada puki tembam Kak Leha itu. Berkerut muka Kak Leha apabila dua batang jari suaminya itu terus bergaru di dalam lubang puki yang sensitif itu.
Setelah puas hatinya barulah Bang Hamid mencabut keluar jarinya itu. Aku dapat lihat bahawa pelir Bang Hamid sudah cukup keras terpacak dengan gagahnya. Aku dapat mengagak sememangnya pelir Bang Hamid jauh lebih besar dan lebih panjang daripada pelir aku sendiri. Bang Hamid merangkak ke celah kangkang Kak Leha lalu melutut di situ. Tangan kirinya masih memegang batang pelirnya sendiri. Bang Hamid mengangkat lutut Kak Leha ke udara dan dilipatkannya hala ke perutnya.
Posisi tubuh Kak Leha nampak cukup bersedia untuk membahagiakan pelir lelaki. Sehinggakan pelir aku sendiri pun terasa amat berkeinginan untuk berkubang dalam lubang puki Kak Leha itu. Bang Hamid membasahi pelirnya dengan air liur sendiri. Berkilat kilat pelir Bang Hamid sesudah berlumuran air liur. Dengan bantuan tangan kirinya, Bang Hamid menyelitkan kepala pelirnya di celah alur puki Kak Leha. Dengan kangkangan kaki yang dah terlipat hingga ke paras perut maka bibir puki Kak Leha dengan tersendirinya juga sudah terselak luas.
Cukup mudah Bang Hamid menyorong masuk batang pelirnya. Dengan sekali hentak saja seluruh kejantanan pelir Bang Hamid bercerop masuk ke dalam lubang puki isterinya. Bergegar sekujur tubuh Kak Leha kerana terkejut dengan kekasaran Bang Hamid itu. Ku lihat Kak Leha getapkan bibirnya. Urat kakinya nampak kejang sambil kakinya tertonjol tonjol ke atas. Dari reaksi yang Kak Leha pamirkan, ternyata pukinya masih belum bersedia untuk menyambut pelir yang diterjah masuk secara ganas itu.
Ku lihat Kak Leha menggerakkan punggungnya. Mungkin cuba mencari posisi yang lebih sesuai untuk kurangkan kesakitan dan ketidak selesaan. Bang Hamid juga sama membetulkan posisinya. Dia lalu meniarapi Kak Leha. Namun begitu, sikunya dijadikan tongkat untuk membolehkan dia menatap wajah isterinya yang ayu itu. Jadi sambil menghenjut dapatlah mulutnya menyerang pada mana saja bahagian muka Kak Leha yang digerami.
Pada waktu yang sama aku nampak punggung Bang Hamid mula turun naik. Lubang puki Kak Leha yang sempit itu cukup rancak dikerjakan oleh batang pelir Bang Hamid. Sesaat ku lihat seluruh kepanjangan pelir Bang Hamid terbenam masuk ke dalam lubang puki Kak Leha. Sesaat lagi pula ku lihat pelir itu terbit semula keluar hingga ke paras takuknya. Begitulah kerancakkan irama keluar masuk yang bersileh ganti pada setiap saat.
"Erh erh erh errhhh errrhhhh ! Sedap puki Leha.. Sempitnya. Bertuah abang.. dapat puki Leha". Sambil menghenjut puki Kak Leha, begitulah bunyi kata kata geram yang sering pancul dari mulut Bang Hamid. Kak Leha pula ku lihat cukup terangsang dengan pujian seksual yang sebegitu rupa. Ia benar benar membuat Kak Leha cair. Corak penadahan kangkangnya juga nampak lebih bersemangat.
Lama kelamaan Kak Leha pun sama terasa sedap. Ianya kesan daripada lubang pukinya dijolok 'go head go sturn' dek batang pelir Bang Hamid. Semakin dijolok, sudah pasti biji kelentitnya bertambah membesar dan kembang. Dan bila kelentit dah semakin panjang maka semakin banyaklah cetusan air nikmat yang mengalir keluar membasahi lubang pukinya. Kenyaringan bunyi celup celap yang terbit dari lubang puki Kak Leha menjadi bukti betapa basahnya di situ. Bila lubang puki Kak Leha semakin basah, semakin gilalah kenikmatan yang dirasai oleh batang pelir Bang Hamid.
Kesenambungan tindak balas dia antara mereka berdua jelas mempamirkan kenikmatan bersama. "Sedapnya Bang. Sedapnya sedapnya sedapnya," Berulangkali Kak Leha melafazkan bahawa dia sedang mengalami rasa kelazatan. Tiba-tiba dia meminta Bang Hamid menghejut kuat," Henjut kuat bang. Henjut kuat, henjut laju bang. Leha dah tak tahan ni." Badannya meronta-ronta. Tangannya mengelewar dan meronta-ronta tak tentu hala. Otot-ototnya menjadi pejal.
Serentak dengan itu Bang Hamid pun menghenjut kuat dan laju. Tak sampai pun beberapa henjutan, Kak Leha pun menjerit kuat, "Aaaaaaaaaak".
Bang Halim juga ikut terjerit. Punggungnya ditekan rapat ke puki Kak Leha. Kemudian perlahan-lahan dia bangun lalu melutut. Batang pelirnya ikut sama tercabut. Kulihat pelirnya melendut sedikit. Cecair likat berwarna keputihan menyaluti pelir Bang Hamid.
Bang Hamid tersenyum puas. Dia pun mencapai kain pelikat dan bergerak keluar bilek. Sejurus kemudian kedengaran bunyi TV yang telah dipasangnya. Sedang Bang Hamid rilek menonton TV, Kak Leha tinggal keseorangan di atas katil. Matanya terpejam diambang kelenaan. Kedua belah tangannya terangkat ke atas dan dengan itu kehalusan bulu ketiaknya dapat ku lihat dengan cukup nyata.
Aku beraleh tumpuan ke arah celah kangkang Kak Leha. Punggung Kak Leha masih lagi beralaskan bantal. Dengan itu bahagian puki Kak Leha cukup ketara terangkat ke atas. Kedua belah kaki Kak Leha masih mengangkang luas seolah olah masih lagi bersetubuh. Alur puki Kak Leha membengkak kemerahan. Kesan air mani Bang Hamid berselepar dengan banyaknya di persekitaran bibir puki Kak Leha.
Aku pun mula menghayun kemuncak lancapan. Tak berapa lama kemudian, air maniku pun terpancut. Oh! Sedap sungguh terasa apabila air itu terpancut. Kemudian, perlahan-lahan aku turun ke bawah. Mujur lampu veranda udah aku pasang siang tadi. Jadi teranglah bilikku kerana cahaya lampu veranda masuk ikut cermin tingkap. Aku berbaring. Tak lama kemudian aku tertidur.
Share:

Peter Punya

Pada hujung minggu yang lalu, I dan hubby pergi jalan-jalan di shopping kompleks. Boring duduk kat rumah. Dengan memakai jean dan t-shirt ketat, I perasan ramai mata yang melirik tajam kat dada I yang membusung dan bontot I yang melentik. My hubby pun perasan tapi dia tak jealous, malah dia lagi seronok. Muka, mata, bibir dan hidung I seksi, rambut diperangkan dan lurus setakat pinggang. (boleh jadi pornstar kata my hubby...hehehehe..) Memang kami berdua kuat seks dan open tentang seks dan sering mengadakan hubungan threesome atau foursome!!!.
Melintas di depan sebuah kedai pakaian, kelihatan seorang jurujual lelaki yang segak, tinggi dan handsome. Suamiku menyaran kami masuk berasingan. Nak test power katanya. I pun masuk dahulu, dia ekori beberapa langkah dari belakang.
”Hello miss” sapa seorang jurujual, senyum sambil matanya sempat terfokus kearah dada dan belahan pantat I. I pun masuk. Sambil memilih t-shirt yang dijual, kami pun berbual-bual sambil I minta harga diskaun. Namanya Peter. Nampak sopan dan cepat mesra. Disebabkan keadaan kedai yang agak sesak, beberapa kali dada dan bontot I tergesel dengan Peter. I terasa bonjolan keras Peter menyondol bontot I semasa dia menarik t-shirt yang tergantung. Suami I yang bediri tak jauh dari situ tersengih. Melihat respon I yang agak sporting, Peter pun menekan bonjolan dengan lebih kuat dan I pun melentikkan bontot. Peter pun senyum sambil menelan liur...I pun senyum. Peter menyarankan agar I memilih stok t-shirt yang disimpannya di dalam stor di bahagaian belakang kedai. Dia kata boleh bagi t-shirt free sambil mengenyitkam mata. I faham maksud Peter dan I dapat rasakan faraj I dah mula berair. I fikir kena fuck by Peter, is nothing to lose. Wow.... I bagi signal dengan my hubby, dia angkat ibu jari. I nampak dia sedang berbual dengan seorang wanita cina. Boleh tahan seksinya, baju low cut dan skirt paras lutu tapi terbelah di depan menampakan peha & betisnya yang putih.
I pun ekori Peter. Sampai di suatu sudut, Peter pun berpusing dan dengan rakusnya memeluk I. With no hesitation, I pun merangkul tengkuk Peter dan tangannya memicit bontot I sambil kami berkucupan. Kamudian, Peter menjilat leher I dan I pun meramas bonjolan yang besar didalam seluarnya. I lemas dalam pelukan Peter.
Ciuman nya beralih ke dada, diangkatnya t-shirt dan bra I, Peter pun menjilat dan menghisap puting I. ”Nice tits” kata Peter. Dalam beberapa minit, pakaian I dah habis ditanggalkan oleh Peter dan kami pun berbaring di atas timbunan pakaian dan kotak-kotak kosong. Seluarnya pun dah dilondehkan, penis Peter yang panjang, beras dan keras itu amat I impikan. Panjang nya tak kurang dari 8 inci dan besarnya hampir sama dengan size botol mineral water 500ml. Super penis!!! Place to fuck doesn’t matter but Size matters!!!. Habis badan I di jilat oleh Peter....I rela dan membiarkan Peter meratah tubuh I...... I nikmati permainan lidah Peter. Lidahnya makin ligat berputar terutamanya di kelentit dan bijak menggerudi lubang faraj I, sambil I urut super penis nya yang keras membatu. ”I nak hisap your penis” pinta I. Peter pun menukar posisi ke 69, supaya I dapat hisap penisnya dan dia dapat lick dan terus mnggerudi my pussy. ”Hurry Petter. Fuck me now...I tak tahan lagi” rayu I. ”No problem miss” Peter pun bangun dan menghalakan penisnya ke lubang puki I dan sekali tekan..ssssrrruuupppp... aaaahhhhhhhhh...masuk bahagian kepalanya saja. ”Slowly Petter. Your penis is too big. I can’t accept all of it”....Peter memperlahankan tujahan nya...ditolak masuk sedikit demi sedikit....setelah bekerjasama hanya tiga suku batang penisnya dapat masuk.
Terangkat-angkat dan bergetar-getar bontot I menerima tusukan penis Peter. Lubang puki I penuh dan bila Peter menyorong-tarik, terasa seluruh dinding puki I digaru-garu. ”Fuck meeeeee...fuck meeee....” I jadi sasau kena tusukan penis Peter yang power itu. Air gatal I makin banyak keluar....membolehkan Peter menekan habis penisnya masuk, itupun I tolak perutnya takut faraj I terkoyak.......
Peter sangat pandai menggerakkan penis dan punggungnya. Ditolak kamudian dipusing...ditarik dan dipusing......sambil mulutnya terus menjilat buah dada I yang tegang macam nak meletup. Then, I rasa menggigil.....seluruh badan I begetar... ”I’m cumming.......terus Peter...terus...fuck me.....aaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.......” I pun klimaks tapi Peter masih gagah. Penisnya masih keras....badan kami berpeluh. ”We change position...doggy style” kata Peter. I love this position....kerana kemasukkan penis dari sudut yang berlainan dan menggesel dan meransang dinding faraj dengan lebih hebat terutamanya G-spot.
I pun menonggeng dan melentikkan bontot I yang sememangnya dah melentik. Peter pun membetulkan posisinya. ”Insert your super penis now....my wet pussy can’t wait any longer” Peter pun tujahkan penis nya, I sambut dengan mengemutkan puki sekuat hati. ...eeemmmmm so tight...dengus Peter..fuck me Peter......don’t stop....fuck me harder....I meraung-raung. Sedap woooooo........terasa dunia berpusing-pusing dan badan melayang-layang. I memang kuat seks. I nak setiap hari puki I di-amput oleh butuh-butuh yang super seperti milik Peter. Pernah my hubby menyewa dua orang gigolo untuk mengamput I selama dua jam non-stop semasa birthday I yang ke-30. Kadang-kadang kami menyewa call girl, my hubby dapat fuck dua pussy at one time. Sedang I suck penis my hubby, that call girl also lick my pussy and clit. I enjoy it and we’re happy. Sound crazy!!! But it’s adventurous and really wonderful experience.
“Peter..I’m cumming againnnnn..” I pun klimiks..tersentak-sentak badan I macam terkena getaran elektik. Nafas terhenti untuk beberapa saat. ”Miss..I want to cum too”.....garau suara Peter, terasa kepala penisnya mengembang dan serentak cecair sperm nya tersembur di dalam lubang puki I.....”Aaaaaaaahhhhhhhhhh...........” Peter klimaks, badannya menegang dan jarinya memicit bontot dan buah dada I silih berganti.
I melihat jam tangan,..oohhh dah hampir 1 jam I meninggalkan hubby I sejak I ikut Peter ke stor tadi. ”Ok Peter..... thank you nice fuck.....really nice fuck..............I puas........” Peter Cuma tersemyum sambil bangun dan menarik seluarnya. I pun menyarungkan pakaian dan memakai make-up, then I sms my hubby. Seketika kamudian dia balas ”Amoi is sucking my penis. Come here...Hotel X bilik no. xx”. I balas sms nya “Never mind.enjoy your fucking..I want to continue second round with Peter..call me after 1 hour”. I simpan my handphone dalam handbag dan I tarik tangan Peter dan kami pun berkucupan...sex stories continues...[Nanti I ceritakan kisah i di-fuck oleh Peter dan dua orang rakannya....it happened just last night]....for now...I’ve to stop typing...my pussy dah mula basah..minta di-fuck
Share:

Pondok Usang

Kisah ni semasa aku ikut kawan aku bercuti kat kampong dia kat Kedah.Musim menuai pulak tu.
Jadi nak diteruskan cerita,pada suatu petang yang berangin sepoi2 mengatok giler,aku bagitau kat kawan aku yang aku
nak gi ke sawah jap,nak relek2 ler konon.
Sedang aku dok meniti batas2 sawah sampai kat kawasan yang agak sunyi,aku ternampak sebuah pondok yang agak usang,jadi aku cadang
nak rest jap.
Bila sampai jer,aku pun terus duduk sambil menyedut angin yang nyaman.Entah macamana,aku terdengar suara bertanyakan sesuatu..
Oiio..oii..ada orang rupanya..aku pun toleh kebelakang dan nampak ler sorang makcik yang berumur dalam lingkungan awal 40an dok
berlunjur sambil tersandar kat dinding pondok tu..
Aiyaaa..manis orangnya..kulit cerah n body pun ngam jugak...muka memang cute walau dah berumur..ntah2 masa muda dulu,mesti dia
jadi rebutan pemuda2 yang rambang mata..
Aku terus menegur.."Makcik buat apa ni..tunggu anak ker?" Makcik pun dengan ramah menjawab,"Tak dak aiih..makcik saja mai dok cni
sambil tengok bendang." Aku pun bertanya lagi.."Makcik sorang jer ker,kesian makcik..alahai..best jugak angin nie..nyaman kan..makcik?.
"Ahaa..makcik jarang mai,tapi hari ni entah kenapa la makcik tergerak hati..eh,anak nie bukan budak kampong nie kan?" Tanya makcik tadi.
Aku pun peramah,jawab ler jugak soalan dia tadi.."Ya makcik,saya dari penang,mai rumah kawan,cuti la makcik..
"Oh,dari pulau pinang,hah!anak boleh tolong makcik tak?".Tanya dia..."Tolong apa makcik?"..balas aku...
"Anak boleh urut kaki makcik tak?..Pinta dia.
"Urut? alamak,saya bukan pandai..setakat picit2 boleh la makcik"..aku jawab.
Makcik tu pun tarik kain batik dia sampai atas lutut dan hulur kedua2 kaki kat aku sambil kemudian dia merebahkan badan dia terlentang berbaring.
Dia pun berkata lagi..."Anak picit2 pun tak apa,janji hilang lah lenguh2 kat kaki makcik..bolehkan...?"
Aku jadi gamam,risau jugak...alahai..biar betul..aku bukan kenal makcik ni..orang ker..hantu ker..bunian ker...tapi geram jugak...apalagi bila
terpandang betis dia yang cukup cantik bagi pandangan aku,bersih dan putih melepak...aku pun terus mengaku.."Saya cuba makcik,tapi kalau
terasa sakit,makcik bagitau lah yer,saya ni kasar tau."
"Kasar lah bagus,makcik dah lama tak rasa orang lelaki picit2 sejak suami makcik meninggal 22 tahun yang lalu..boleh kan?" Luah dari kata2
makcik.."Bersedia yer makcik.."kataku..."Ya anak,picitlah..." Kata makcik.
Aku pun pegang dengan tangan aku kat kedua2 belah kaki makcik dan picit2 dibahagian kaki,meramas2 buku lali dan kemudian terus ker betis dia..
kemudian aku picit2 belakang betis dia dari atas kebawah..keatas kebawah..
"Ahhh..Uhhh..sedap lah anak oiii..sedappp...kuat agi picit..."merenggek makcik tu..
Aku kemudian dengan laju memicit2...dan tiba2,makcik membuka kedua2 kaki dia dalam posisi terkangkang...alamak! aku jadi tergamam lagi..
Makcik kemudian berkata.."Anak picit kat atas lutut pulak,adoi..sakit jugak tapi pandai la anak picit ya...picit lah lagi.."
Aku risau,peluh aku mulai keluar...bukan sebab jari2 aku dah terasa sengal2,tapi kerana aku dah ternampak cipap makcik yang jelas dah sewaktu tu..
Apa tak nya,makcik tak pakai panties plak...aduh..terserlah cipap makcik yang pada pandangan ku,cukup menarik dan membuat syahwatku tergugat.
Dapat ku pandang,bulu2 nipis menutup bahagian atas cipap dia..terlihat jua lurah cipap yang separuh terbuka,kemerah-merahan alurnya..dan kelentit
makcik yang terjuntai diatas cipap cukup membuat batangku mulai terasa tak selesa dan mulai kembang.
Aku mulai berani..terus menyembamkan muka ku ke cipap makcik dan mencium2 cipap dia..aku mula terasa betapa cipap makcik cukup enak
keharuman aroma yang dapat ku hidu.
Aku mulai meletakkan lidahku kecelah2 alur cipap makcik..terasa masin2 pulak hujung lidahku..aduhhhh..air lendir makcik dah keluar...
aku tak dapat bayangkan betapa sedapnya...
Makcik terus membuka kaki nya dan mengangkat punggungnya seolah-olah menyahut seruanku...dia mulai berdengus-degus dan nafasnya dapatku
rasai semakin sesak...aku....aku...aku...semakin sedap menjilat2 sampai lah kedaerah kelentit makcik yang semakin keras tersembul...Makcik mengosok
cipap dia ke mulutku..aduhai..syokkkk..
Makcik memegang kepala ku dan main2 rambut ku sambil dia berkata.."Makcik dah lama mengidam sayang...jilatlah burit makcik..jilatlah sayang...jilat lagi..sedapppp..ahhhhh..ahhhhh...lagi..lagiiii..." Kemudian makcik pun bangun dan memegang seluarku sambil mengosok2 kawasan batang ku yang dah maksima kerasnya.....
Makcik berkata dengan suara yang cukup mengoda..."Sayanggg..makcik nak koteee...koteeee...koteeeeeee....makcik nak koteeeeeee...kote sayang..."
Aku semakin mengganas menjilat2 cipap makcik...aku dah tak tahan jugak...
Aku terus membuka seluar aku sambil jilatan ku kat cipap makcik tak juga ku hentikan...Batang aku dah terserlah menegang tersembul keluar..makcik menggenggam dengan cukup kuat sambil melancapkan aku...air mazi aku yang semakin banyak membuat lancapan makcik lancar....kemudian makcik menolak aku kebelakang dan lentangkan aku...dai terus menarik dan melondehkan seluar dan spender aku sampai aku telanjang...makcik kemudian membuka baju dan coli dia..wah..cantiknya tetek dia....dan pas tu dia melondehkan kain batik dia juga..aku tanpa disuruh,aku membuka t-shirt aku dan sekarang kami berdua dah 100% bogel...
Makcik terus memegang dan melancapkan batang aku sambil dia main2kan lidah dia kat kepala batang aku...Makcik berkata.."Makcik cukup lama memendam perasaan nak kote macam sayang...makcik gian kote...sayang,masukkan kote dalam burit makcik yer.."..Aku pun menjawab.."kalaulah makcik nak,saya pun nak..saya pun suka kat burit makcik...Mai saya jolok...mai cepat..."
Tanpa meneruskan aksi menghisap batang,makcik terus baring atas aku dan mengomoli aku dengan mencium2 aku...
Aku cukup merasakan nikmat gomolan dia dan kemudian aku pun pusingkan makcik kebawah dan aku pula naik atas dia...makcik pun kangkang dan aku membetulkan batang aku betul2 lubang cipap dia dan aku tekan masuk pelan2.....dengan masalah yg kecil jer,batang aku mudah terbenam dalam lubang cipap makcik...
Makcik betulkan kedudukan dia dan berkata.."Sayang,jolok burit makcik mcm sayang nie laki makcik ya...cepat sayang...burit makcik dan gatai...aduiiii..merenyam dah lah sayang...cepat..tutoh burit makcik..tutoh laju2...ahhhhh.."
Aku tak tahan dengan rayuan makcik...terus aku buat macam yang aku tengok dalam vcd blue kat berek aku...Eyahhh..eyahhh..eyahhhh...Uhhh..Uhhh..kedua2 kami berbunyi serentak...sambil tu,aku dan makcik berbalas2 kucupan...aku dapat rasai betapa makcik benar2 dah gatai cipap dia...dia paut plak kaki dia atas aku dan menghenyak2 keatas ponggong dia agar dia puas agaknya...tak lama kemudian dia berkata..."Sayang,ayaq burit makcik nak keluar,sayang teruskan..jangan henti...tutoh laju2..tutoh lagi...burit makcik dah gataiiiiiiii...ahhh.."
Aku pun dah terasa lain macam...batang aku pun terasa geli2 dan...aku bagitau makcik.."Makcik..air saya pun nak terkeluar dah...." Makcik jawab.." Kita sama2 pancut ya sayang...Makcik dapat rasa kote sayang dan kembang...."
Tak lama kemudian.."AAAAAAAAAHHHHHHHHH"......makcik menjerit...aku pun sama2 ikut menjerit.."AHhhhh..Ahhhh...Ahhhh..." Kami sama2 terpancut...
Cukup enak,kami sama2 tak mengalah...kedua2 menghenjut bersama2.....
Ohhhh..Lepas selesai...Kami masih berpelukan....kami keletihan....
Bila dah selesai,dah agak tenang...makcik bertanya..."Anak sayang tau tak umoq makcik berapa?"
"Tak tau makcik" Jawab ku.
"Makcik dah 48 tahun...sayang jangan bencikan makcik ya,makcik dah pun jadi hajjah..makcik guru mengajar mengaji kat sini..."
Aku tergamam dalam keletihan!
Share:

Pregnant Lady

Aku telah berkahwin selama 5 tahun dengan bini aku. Dia, bini aku, berdarah minang and tidaklah secantik mana. Tapi pada aku, she is the most beautiful woman in my life. Aku sekarang ada seorang anak berumur 3 tahun hasil perkahwinan aku dengan bini aku.
Bini aku seorang yang peramah dan penyayang. Tapi, bila part seks, dia kecundang. Banyak kali setelah aku main dengan dia, dia akan keluar air cepat and sebelum aku puas sepenuhnya. Lepas tu dia terus layan tidur. Aku pun apa lagi, terpaksa lanchap konek aku sorang sorang. Batang konek aku size biasa aja, lebih kurang 7 inchi setengah. So, baik aku teruskan cerita aku ni.
Jiran aku seorang lecturer dengan sebuah IPTS(Institute Pengajian Tinggi). Dia mempunyai 2 orang anak and laki dia seorang Project Manager. Jiran aku ni lawa orangnya, Sabrina (bukan nama betul) namanya. Kini Sabrina sedang mengandung 4 bulan. So, dia selalu pulang rumah awal untuk berehat kemudian pergi kembali ke opis nya.
Satu hari aku tengah cuti, aku berada di rumah aku dan aku mendengar Sabrina memanggil aku. Aku pun keluar dengan hanya menggunakan seluar shorts aku. Dia tersipu-sipu mintak tolong aku betulkan paip bilik mandi dia yang dia katakan bocor. Aku kata panggilah "plumber" dia kata dah cuba tapi tak de.
So aku pun dengan tidak ingat pakai baju, terus saja masuk rumah dia dan terus ke bilik mandi di atas lepas dia beritahu aku paip situ yang problem. Aku pun masuk, dan memang ya paip tu bocor. Aku tanya dia kalau dia ada "Spannar" dan "Plier" dan sebatang "Screwdriver". Dia senyum sambil bersandar kat pintu masuk bilik mandi tu dan kata ada! tunggu kejap.
Lama juga aku tunggu. Aku ingat makcik ni gi beli barang tu kot! Sambil tu aku ternampak seluar dalam dia yang jenis lace dan jarang, tergantung dalam bilik air. Aku pun terbayang dia pakai. Stim jugak aku, hehehe. mesti ada bulu banyak. Walau pun perut dia dah besar sikit(megandung), dia ni pun bolehlah nak katakan lawa, Kalau dapat layan sedap jugak!
Eh!Tak sampai-sampai! So aku baru nak bangun, kononnya nak pergi checklah mana perginya makcik sorang ni. Tetiba aku dengar dia panggil aku. "Lan (bukan nama sebenar aku) Lan!!" aku pun, bergegas bangun keluar dari bilik air.
Langkah aku terkedu bila aku terpandang Kak Sabrina menonggeng depan mata aku kearah katil dia. Dia pakai towel aja. Nampak aku bontot dia dan ruang celah kangkang dia. putih, tembam! Aku tergagap bertanya "Er..Kak Sabrina.." Dia terus pusing memandang aku. Dia cuba (olok-olok aja kot) cover badan dia. "Eh!Lan! Ko nampak ke akak tadi?"Dia tanya. Aku angguk ajalah.
Dia terus duduk di penghujung katil. Dia senyum dan menggamit tangannya menyuruh aku mendekatinya. Aku pun macam Zombie, terus sahaja ke depan dia. Dia tiba tiba menguak kakinya berkang kang depan aku. Towel dia pun dia lepaskan. Ternampak aku pada perutnya yang mengandung (tak lah seberapa besar) and pada tetek dia dan pada cipap dia. Aku bayangkan ada bulu. Rupanya tak ada. Hanya permukaan cipap yang tembam.
"Lan, akak tahu lan selalu nengok aka masa akak menyapu di depan rumah akak. Bini Lan Akak tahu, tak memuaskan Lan kan?" dia tanya. Aku hanya mengangguk sahaja. Dia kata, dia tahu aku layan diri melancap sorang sorang. Aku terbeliak, mana dia tahu?
"Bini Lan cerita ..alah..kita kan perempuan. so kita ceritalah sama sama!" aku tersentak! Bini aku cerita kat orang! malu aku!
Lepas tu, Kak Sabrina terus capai tangan kanan aku dan menarik aku supaya aku melutut kat depan dia. Muka aku berdekatan dengan cipap dia. "Lan, akak kasi Lan chance nak main kali ni. Akak pun dah stim sangat bila nengok Lan punya konek keras dalam seluar Lan tu!Nak rasa juga konek lan yang bini lan kata besar tu!" dia kata.
Terus dia pegang kepala aku dan menujahkan kepala aku kat cipap dia. "Jilat Lan, Jilat cipap Akak" dia kata. Aku pun membuka mulut dan menjilat cipap Kak Sabrina. Banyak air dia. Aku sedut kelentit dia dan dia memulas mulas kain cadar katil dia "Ahhh!sedap..nice!!suck my clit Lan!, Bite it!" Akak Sabrina kata. Aku pun jilat, sedut kelentit dia and aku masukkan lidah aku kedalam lubang pantat dia. Sambil tu aku tujahkan jari aku masuk lubang lagi satu. Dia kemutkan lubang tu. ketat gila.
Lepas 5 minit, dia bangunkan aku dan terus tarik seluar shorts aku.. Tersergam konek aku depan mulut dia. "Besarnya Lan!Akak nak hisap ok?Kalu Lan nak keluarkan air mani, cakap, akak nak rasa semuanya ok?" terus dia kulum batang konek aku. Sedutan mulut dia ..mak ai!!!! gilaaa!
"Akak!Akak!I am cumming!" Kak Sabrina teruskan sahaja, Aku pun pancutkan air mani aku dalam mulut dia., Dia sedut macam biasa aja. Dia telan abis air mani aku. Lepas aku relax sikit, dia keluarkan konek aku and terus baring kan aku atas katil.
Aku dah longlai. Tapi dia nak lagi. Dia mula hisap konek aku sekali lagi. Dah keras, dia terus naik atas aku, dengan menggunakan tangan dia, dia settingkan kepala konek aku kat lubang puki dia. Lepas tu, dia slide kan kedalam lubang dia. Uiiii! stim gila sial! Dah masuk semua konek aku, dia angkat and masukkan balik. Up and down. "Lan, fuck my ass with your finger!" dia arahkan aku. Aku pun tujahkan jari aku dalam lubang anus dia..dia pun dah stim gila. makin lama makin laju. air dia keluar banyak..meleleh kat tepi konek aku. oleh kerana geseran, air dia jadi macam gris. chlup, chlap, chlup, clap, sambil dia fuck konek aku.
Tiba tiba, dia senyum,,and rejam cipap dia abis atas konek aku. aku terasa cipap dia terkemut kemut. "OH Lan,! I am cumming!" dia pun menggelatar badan dia sambil dia cum. Aku ramas tetek dia dan aku hisap sekali sekala, terasa cecair keluar dari puting dia. ish..tak kan kot? aku berfikir, ni ke susu?". Dia pun lemah lepas tu dan terbaring kat tepi aku.
Dia gunakan towel lap cipap dia. Terus dia pusing kearah aku, dia senyum. "Lan one more?Dia tanya, aku angguk aja. Dia tahu aku belum keluar air mani kali kedua, dan sambil main tadi, dia kata dia tahu aku paling suka kalau perempuan hisap konek aku, sampai keluar air. Dia pun terus kulum batang konek aku sebab aku blom keluar air mani lagi.! Kulum punya kulum,sedut punya sedut, lidah dia jilat buah zakar aku, terus keluar lagi air aku lagi sekali dia telan semua. siap ada bunyi slurrrrrrp lagi tu!"Akak memang suka pada air mani Lan, pada akak, sedap. Satu hari nanti, akak Nak Lan pancutkan air mani kat dalam gelas, and Akak Nak minum macam biasa ok tapi lan kena simpan banyak banyak!?dia kata. Uiiii! Ganas makcik ni! gila air mani rupanya!Aku angguk ajalah.
Lepas tu, kita pun bercemolot sekejap dan aku pun terus balik rumah. Sana, bini aku dah menunggu. Dia tanya gi mana? Aku jawap, aku gi tolong ka Sabrina. Dia kata, "Oh!!! Tolong apa tu? dan terus senyum. Aku terpinga-pinga. Terus aku masuk rumah. Dalam rumah, bini aku panggil aku masuk bilik air, apa lagi! Layan bini akulah kali ni!!! Doggy style, Sambil main bini aku suruh aku ceritakan apa rasa cipap Kak sabrina. and bini aku suruh aku buat cam aku ngan kak Sabrina. Apa lagi! layanlah beb! The End!!!!
Share:

Projek Didusun Durian

Ceritanya begini..... sesudah baru tamat mengambil peperiksaan SPM aku pun mulalah carik kerja kat kilang. Dapatlah aku kerja sebagai operator. Kena pulak aku dtempatkan kat Assembly, pergh... ramai awek.... Masa tu rapatlah ngan sorang awek nama Zarina. Hari hari la aku dok melakukan pengusyaran.. Cute giler cakap lu hehe... kulit putih, body pun cukup ngam untuk melasak kan konek aku ni.. tapi awek di bertudung siut. Kekadang tu aku sajalah buat trik kotor nak mengorat dia... Bila kerja shif malam aku selalu gak beromen ngan dia. Tapi dia ni takda experience langsung, terpaksalak aku ajar cemana nak kulum lidah hehehe.
Satu hari aku ajaklah dia pi makan buah durian kat dusun bapak aku.. dia pun setujulah. Memandangkan dia duduk bujang, senanglah aku nak jemput dia.Masa tu aku belasah motor bapak aku laaa. Suzuki RC 100 bapak aku... Petang tu aku jemput dia.. Aku dah planning baik punya strategi. "Ina, nanti kiter pergi dusun petang petang sikit yer." Aku bagitahu dia. Dia senyum ajer macam tahu lak maksud aku.
Lebih kurang dah berjaya bodek belanja makan ngan tengok wayang.. petang tu pukul 2 petang aku pun bawaklah Ina pi dusun tu.. Dusun tu line memang clear.. tengah dusun tu ader satu pondok jaga durian bapak aku yang buat... ader tilam sekali pasal aku pi jaga durian kalau kerja shift siang. Sampai ajer kat sana... aku pimpin tangan dia pergi kat pondok tu. "Ina jom kiter pergi bawah sana kot kot ader durian jatuh" Ina pun ikut sahaja belakang aku.. masa tu aku peluk pinggang Ina dan sesekali aku meraba punggung Ina yang padat tu... dia diam ajer. Konek aku sebenarnya memang dah tegang mencanak canak semasa Ina masuk kat dusun tu. Aku nekad dah... hari ni aku mesti taji minah ni. Rugi lah aku kalau tak merasa cipap dia hari ni. Masa sedang leka carik buah durian, aku gi dekat Ina dan terus memeluknya dari belakang, Ina menjerit manja... sambil tu aku meramas-ramas buah dada Ina.. aku rasa besar jugak buah dada dia ni.. "hmmm... keras la buah dada Ina" kataku sambil berbisik kat Ina... aku terus meramas dengan lebih serius lagi sambil aku membuka tudung Ina..Aku cium tengkuk Ina samapai dia lembik. Konek aku perghhh! Cerita banyak tak guna.. korang pun mesti tahula kan.
Aku ajak Ina lepak kan pondok pasal aku dah tak tahan nak pancut. Sampai ajer kat pondok aku terus bukak seluar dan baju aku.. hehehe... Ina ketawakan aku.. aku tarik Ina kat tilam.. aku baringkan dia dan aku romen giler sambil aku aku lucutkan pakaiannyer... Susah jugak nak bogelkan minah ni.. melawan... kaki menendang nendang macam kuda.. aku tak kira.. aku buat slow slow... setelah aku berjaya membaraikan colinya aku terus menghisap dan menggigit putting tetek Ina yang comel tu.. aku nampak badannyer terangkat angkat menahan sedap.. sambil tu tangan aku meraba cipap Ina yang masih di baluti ngan seluar dalamnyer. Aku tengok Ina dah hampir tak sedar diri menahan kesedapan.. aku pun cuba membuka seluar dalamnyer.. Perghhhh.... tu dia... terserlak sekeping cipap yang cukup tembam untuk hidangan aku hari ni... aku memegang cipapnyer... berlendir Gilerrr....... Semasa aku menghisap teteknyer yang tegang itu aku terus menjilat pusat dan seterusnyer aku menghalakan muka ku ke cipapnyer. Aku terus menjilat cipapnyer yang masih dara itu dengan lahapnyer... aku mengangkangkan sedikit kakinyer untuk melihat lebih jelas lagi cipap Ina. Peh, tembamnyer. Bulu cipap Ina halus dan aku percaya pantat Ina ini masih belum berusik lagi. Aku terus menjilat hingga air Ina banyak keluar dan punggung Ina terangkat angkat bila aku menjilat dengan lebih kasar sikit.
Dan setelah puas menjilat kini giliran dia pula untuk mengulum konek aku.'Hisap batang abang sayang" pinta aku pada Ina... Ina terus menganggukkan kepala dan aku berbaring... Ina mengusap batang aku perlahan lahan dan memainkan telo ku dengan jarinyer... kepala konek aku dah berair ngan air mazi akibat urutan lembut tangan Ina tadi.. Aku tengok muka Ina masa tu memang penuh bernafsu.. Dia menggenggam batang ku erat erat dan menggoncangkannyer perlahan lahan... Arghhhhhhhhhh ssssssssssssssss.... suara ku keluar.. Bila kepala banar ku semakin basah dek air mazi Ina memasukkan kepala butuhku dalam mulutnye dan menghisap serta menyedut kepala konekku... Arghhhhhhh... Ina terus menhisap dengan lebih kuat.. aku dah rasa tidak dapat menahan lagi.. konek aku dah keras giler... Ina terus mengucup bibir ku dan kami bermain lidah.. masa tu aku ajak Ina melakukan aksi seterusnyer... aku membaringkan Ina di atas tilam dan aku mengangkakangkan kaki ina yang putih itu. Aku parkingkan kepala butuh aku ke atas cipapnyer. Aku memasukkan sedikit kepala butuhku pada lubang cipapnyer... lubang cipap Ina sangat sempit.. maklumlaa anak dara lagi.. aku terus romen Ina supaya ia stim dan untuk membolehkan airnyer keluar banyak lagi... Ina merengek dan mengadu pada ku kerana ia tidak dapat menahan kesedapan lagi.. aku terus memasukkan konekku kedalam lubang cipapnyer... Aaaaaahhhhhhhhhh.... terdengar suara Ina menjerit kecil.. aku terus menekan sedaya upaya untuk melepaskan batangku melepasi lubang cipap Ina.. akhirnya aku berjaya memasukan batangku dan aku rasa cipap Ina memang padat kerana batang aku macam digenggam kuat... semasa aku mengayun batang aku... aku nampak ada kesan darah bercampur lendir kat batang aku.Ina tidak sedar dan aku lihat Ina tercungap cungap masa masa aku menghayunkan batang aku kedalam cipapnyer.
Aku cuba menahan dan menenangkan diri kerana air aku hampir nak keluar... aku mengajak Ina membuat style 69.... aku pun baring dan Ina duduk atas perutku dan membongkokkan kepalanyer ke konek aku.. dan aku menarik punggung Ina mengarah ke mukaku. Aku pun menguakkan sedikit punggungnyer dan menjilat cipapnyer... aku nampak kelentit Ina tersembur keluar dan aku mengulum kelentit Ina ngan bibir aku... sambil itu aku meramas tetek Ina.. bagi merangsang Ina supaya tidak sedarkan diri.... Yang si Ina pula aku tengok sudah hampir lupa diri semasa menghisap Konek aku.. aku mengajak Ina menukar posisi..
Kali ini Ina sudah duduk diatas perutku... Dia mengangkat punggungnyer sedikit dan memegang konekku lalu memasukkan konekku kedalam lubang cipapnyer. Ina memasukkan perlahan lahan lalu menghayun sedikit sedikit dan seturusnyer menghenjut cipapnyer kat konek aku. Arghhhhhhhhh... nikmat sungguh.... aku rasa pada mula rasa perit sikit pasal kering lagi.. pas tu aku mula rasa licin kerana air Ina dah keluar.. masa tu lah aku rasa ader terasa kelainan dalam diri aku... air ku nak keluar.. aku memberitahu air aku nak keluar. Ina terus mengeluarkan batangku dari cipapnyer dan melancapkan dan masa itulah air ku keluar memancut membasahi tangan ina... arghhhhhhh aku menjerit kesedapan.. biasalah orang lelaki, kalau air dah kuar mesti rasa puas dan menyesal... tapi aku rasa best dan puas hati. Aku tengok Ina memain mainkan air manikau dengan tangannyer..Aku suruh dia rasa... tapi dia taknak... kami pun bangun lalu memakai pakaian lalu berlalu pulang . Aku pun menghantar dia balik ke rumah.
Selepas tu kami berdua dah macam suami isteri.... pantang jumpa mesti nak punya.. tersentuh sikit mesti jadik.. hehehehe.. masa kerja kat kilang tu selalulah aku main ngan awek aku tu. Kat celah kotakpun jadik.. tambah lagi kalau kerja shif malam.. tapi sekarang aku dah clash ngan awek tu pasal dia ikut jantan lain... tapi aku rasa tak nyesal pasal aku dah rasmikan dulu dara dia muahahahahahahaha..
Share:

Rakan Sekerja Aku Pah

Kejadian ini berlaku empat tahun yang lalu. Ketika itu aku masih bekerja bersama dengannya sebelum aku ditukarkan ke tempat lain. Pah merupakan seorang isteri orang yang cantik lagi sedap dipandang dan disukai oleh pekerja yang lain.
Aku merupakan seorang lelaki yang dipercayai oleh Pah dan merupakan tempatnya mengadu. Kami berdua bebas bercerita mengenai sebarang hal termasuk mengenai sex memandangkan beliau sudah berkahwin dan begitu juga dengan aku.
Kami sering bergurau dan kekadang tu sehingga menyentuh tubuh badan masing-masing. Namun perlakuan kami berdua hanyalah sebagai kawan yang karib dan tidak terlanjur dari itu. Aku juga mengenali suaminya. Kebiasaannya apabila suaminya sibuk, maka akulah yang akan menghantarnya pulang.
Suatu petang suaminya menalipon Pah menyuruhnya pulang sendiri memandangkan beliau terpaksa pergi ke KL dengan segera kerana urusan penting. Lalu Pah meminta aku menghantarnya pulang.
Ketika tiba di rumahnya hujan mulai turun. Pah mempelawa aku masuk tetapi aku menolak. Aku takut dipandang serong oleh jiran-jirannya.. tetapi memandangkan jiran-jirannya juga mengetahui tentang keakraban aku dengan keluarganya.. jadi akhirnya aku pun terima pelawaan Pah. Kebetulan, adiknya yang tidak bersekolah turut berada di rumahnya.
Pah menyuruh adiknya membuat air untuk aku sementara beliau pergi mandi. Selepas menyediakan air untuk aku, adiknya, yang bernama Zeti terus masuk ke biliknya menemani anak saudaranya yang sedang tidur. Zeti ni berumur lebih kurang 12 tahun, dia kanak-kanak spastic. Dia seorang pendiam dan pemalu, serta suka duduk memencilkan diri.
Sebelum ke bilik mandi, Pah menghampiri aku untuk memastikan minuman sudah disediakan. Aku terpegun melihat keadaannya yang berkemban, yang menampakkan tubuh badannya yang putih gebu dan montok. Seperti biasa aku bergurau dengannya dengan menyatakan tubuhnya sungguh mengiurkan sambil aku menampar punggungnya. Pah ketawa seperti selalu dan beredar ke bilik mandi. Di dalam hatiku hanya Tuhan saja yang tahu.
Hujan masih lebat.. Pah sudah selesai mandi. Dengan berpakaian kain sarong batik dan T-Shirt, beliau datang kepadaku. Kami memulakan perbualan dan selepas seketika aku meminta izin untuk pulang memandangkan hari dah hampir malam.. Pah menyuruh aku duduk lagi.. lalu aku bergurau yang aku dah tak tahan melihatnya berkemban tadi.. jadi aku nak balik segera untuk buat projek dengan isteriku. Pah ketawa melirik lagi manja. Dalam gurauan aku berkata kepadanya, kalau tak bagi aku balik.. kenalah bagi aku romen dia..
Sebagai seorang kawan yang selalu bergurau berlebihan.. Pah mencubit aku sambil memberikan tanda, tunggu sekejap. Pah beredar ke bilik anaknya yang sedang tidur bersama adiknya.. kemudian Pah kembali datang lalu berkata "Ok. betul U nak romen I.., tapi bersyarat..” sambil menunjukkan isyarat jarinya “Setakat romen aja..tau..”
Aku pulak inginkan kepastian, maklumlah selalu bergurau.. "Okey, kalau gitu, jom ke bilk U..", dengan selamba aje Pah menarik tangan aku ke biliknya. Aku mula gemuruh, maklumlah aku belum pernah buat perkara yang tak senonoh dengannya .. Raba tu biasalah.. Di dalam bilik aku cepat-cepat menanggalkan bajuku.. kononnya serius tetapi ternyata Pah tak mengendahkan.. Nampaknya peluang aku nak lebih daripada raba kali ini..mungkin berhasil.
Aku cuba menanggalkan kainnya.. "Op..op.." Pah bersuara.. "Ingat. Romen Saja Tau"..fahamlah aku.. cuma ringan-ringan saja yang dia bagi.. Namun aku tetap terima.. dan juga berazam. Aku mula memainkan peranan aku ... Aku cium pipinya dan selepas itu tengkoknya.. Pah mengeliat kegelian.. Aku menolak Pah ke atas katil.. dan kami bergelut, menggomoli sesama kami, kini aku berada di atasnya.. Aku hanya mampu bercengkerama sambil meramas buah dadanya yang segar bugar itu diluar bajunya.. Pantatnya, belum sempat aku jamahi..
Lama kelamaan.. kejantanan aku dah bangun sakan.."Pah.. U kawan baik I kan?" " Bagi la can I romen U tanpa pakaian.. Nak sangat I tatap tubuh U yang gebu nih.. Tak kan U tak percaya kat I".. aku mula mengayat..
"Hmmm. .OKlah.. tapi tak aci bukak semua. Tubuh ni. ada tuannya. lagi pun malu lah I. nak berbogel depan U” “Tapi.Ingat, janji U, nak romen aje.” katanya, sambil mata Pah kelihatan layu dan kuyu sedikit, mungkin kerana sudah berasa berahi dan bernafsu.. Hujan di luar pulak semakin rancak mencurah-curah..
Tanpa membuang masa aku membuang pakaiannya.. baju-T dan kain sarongnya.. Pah tak bagi aku menanggalkan coli dan seluar dalamnya. Hatiku berkata, tidak mengapa, masa masih panjang. Aku pulak menanggalkan semua baki pakaian aku. Kini terserlah di depan mata Pah.. susuk tubuh aku yang berbogel. “Ehh.. kenapa U bogel semua., hiiee.. dah keras.” kata Pah, takkala melihat batang aku yang keras mencodak. “Pah. ini saja yang I ada. Pah” “Hei. tak sangka keras mencodak. U ni nak rogol I ke?..” kata Pah lagi. “Dak aih.” balas aku. “Ingat. romen aja. tau.., eih. U pakai la
seluar dalam U balik. Gerunlah. I tengok..” ujar Pah. “Gerun ke. geram..” pendek balas ku. “Dak aih.. Pah, batang I ni sakit sangat dalam seluar yang makin ketat ni. jadi biarlah I bogel..” balas aku.
Aku terus mengusap bahu dan pipi Pah. Aku cium dahi Pah. Pah buat-buat tak endah tapi matanya melirik memandang batang aku yang sedang keras mencodak. “Ingat.. luar aja..tau” kata Pah lagi. “Okey.. ok.. lah” balas aku pulak. Tanpa berlengah kami terus bergelut dan bergomol kembali sambil aku menempelkan batang aku ke mana-mana bahagian tubuh Pah. Tubuh Aku dan Pah kini erat berpelukkan. Sesekali, tangan Pah menepis batang aku. Geli katanya. Tapi aku masih sabar menanti waktu yang baik untuk memenuhi azamku terhadap Pah yang gebu ni.
Aku terus memainkan peranan.. meraba, menggosok tubuh Pah sambil aku geselkan batang aku pada tubuh Pah. Lama kelamaan, Pah mula merelakan tindihan dan asakkan batang aku yang berada diluar pintu cipapnya. “Hey.kerasnya batang U nih..” ujar Pah sekali sekala. Tapi aku buat dak saja. Batang aku masa tu betul-betul berada dicelah permukaan cipapnya yang masih berlapik. Aku dapat merasa cipapnya yang kenyal dan kelembabpan pantiesnya masa menahan asakkan aku. Disaat itu, tiada masa untuk menyesal lagi. Aku pun mula perlahan-lahan membuka kancing coli Pah. Pah cuba menahan tangan aku sambil merengek manja. Tapi bila lidah aku mula menjilat permukaan dada Pah dan terus mencuri cari bahagian putingnya, Pah bagaikan mengalah. Beberapa kali aku kopakkan kelopak ‘cup’ colinya dan cuba isap putingnya sambil menggigit manja, Pah mula memberi reaksi bernafsu dan merengek. “Pah.. bagi I bukak coli U ni, ..sedap sungguh I tengok puting U nih.
Geram lah.. I..” tanpa menunggu izin dari Pah, tangan aku dah mula bergerak kebahagian belakang tubuh Pah dan mencari-cari butang kancing colinya. “Haaghh.. Luar sajalah.. ayang..” dengus Pah.
Tapi tangannya tidak menepis. Aku terus mengusaha kancing coli Pah sambil lidah aku menjilat dan menyedut pangkal dada dan tengkuk Pah. Sesekali aku terus menjilat dagu dan mencium Pah. Pah menggolek sikit badannya. Wah.. ini sudah baik, kata hati ku. Aku terus rentap tali bra Pah dan menggomol tubuh Pah. Kini coli Pah dah terlerai. Aku mencium colinya sambil menyedut keharuman bauannya. “Emm.. harumnya.. mesti buahnya ranum dan enak..” “Arrhhh..” balas Pah.. Aku terus menyembam muka ku tepat ke puting susu Pah dan terus menjilat dan mengulumnya. Puting Pah semakin berketul dan keras. Sambil isap dan sedut, tangan aku tak leka meramas dan mengenyalkan
buah dada Pah. “Aauuw. perlahan.. lah.. sakit .ayang..” “Macam tak pernah jumpa tek lah . ayang nih.” “Hurrgg.. geram Pah. geram.. buah dada U ni ranum dan kenyal..lah., heermmm”
“Best sungguh.” jawab aku dengan sungguh bernafsu. Konek aku pulak tak renti-renti menyodok sasarannya. “Arrhh.. ohh. perlahan lah.. sikit.. nanti lebeh hak suami I nih..” tegur Pah. “Hheemm.. untungnya tuan tubuh nii..” “Kalau hak I, I mesti
tidur celah gunung ni setiap hari.. heiiihhh.. bestnya.” sambil meramas dan menggenggam penuh isi dada Pah. “Kenyal dan berspring.” kata ku lagi. Pah tersenyum melerek dari pujian kata-kata aku tadi. Aku terus menyembam muka dan menjilat disekitar permukaan puting Pah. “Pah, puting U nih lagi besar dari puting bini I la.. Pah..” “Warna pink muda pulak tuh.. nih buat I geram.. sangat nih..”usik aku. “Urghh.. argh..” dengus siPah. “Iishhh. sedaapp.. la ayang, sedut. kuat sikit..” balas Pah. “Dak aih, tek u kenyal dan gebu sungguhhh... balas aku. “Kalau boleh mau I bawak balik sekali” ujar aku lagi. Pah terus mendesis dan mendengus tak karuan dari nyonyotan aku. Setelah sekian lama, aku perhati nafas Pah makin tak keruan. Kejab tinggi dan cepat, kejab menghela melepaskan nafasnya. Matanya makin kuyu.
Tanganya tidak menentu arah, meramas tebing bantal dan sekali sekala meramas kasar rambut aku. “Pah.. suami U jilat tak cipap U?” soal aku.. “Heeerhhh. huhh. hmm..ayang.” “Kenapa ayang nak tau..?” “Dak la. I teringin sangat nak rasa air burit U..” sambil menjawab, aku mengalih tangan aku meramas cipap tembam Pah. Jari aku mula mengorek-gorek dicelahan panties Pah. “Arrrghhh. jangan.., jangan.
ayang.” keluh Pah. “I nak jilat aja.. bagila. I masukkan lidah I nih..” kata aku.. “Jangan ayang. I takut kita telanjur.” kata Pah.. Aku terus mencium
mulut Pah sambil tangan aku terus pula, meramas kasar isi punggung Pah. Aku ulurkan lidah aku kedalam agar Pah dapat merasa lidah aku yang besar dan kasar meronggai segenap isi mulutnya. Pah mendengus tapi membalas kembali pagutan mulut aku dengan menarik lidah ku dengan lidahnya yang lembab dan suam. Tangan aku yang sebelah lagi beredar kebawah dan melurut turun sedikit kain seluar dalam Pah. Pah menahan tanganku tapi tidak sekuat mana pun. Aku merancakkan ciuman dan menyedut setiap hamburan nafas Pah hingga dia tercungap-cungap. Setelah aku lihat Pah sedikit letih, aku membangunkan badan aku. Aku menarik turun seluar dalam Pah.
Kainnya yang lembut bagaikan terkoyak sedikit, akibat ketidak relaan Pah
mengangkat punggungnya. Pah lemah dalam menentang tindakkan aku. Setelah terlurut kebawah, aku meramas kawasan larangan Pah. Pah berdesis dan cuba melarang. Tapi jari aku lebih pantas. Aku mencuit lubang burit Pah seketika. Basah dan suam. Dalam ketika aku melurut jari aku dicelahan cipapnya, aku menyentuh bahagian biji kelentit Pah. “Arrrhh.. jangan.ayang.. jangan.” Selepas mencuit, aku masukkan jari kemulut
aku. “Eemmm. sedapnya. lazat lah Pah..lemak berkrim..” usik ku.
Pah termanggu dengan tindakkan aku. Aku pun terus menghujam muka
aku kedada Pah kembali. Perlahan-lahan aku menurun dari dada, ke
perut Pah. Pah meramas dan menarik rambut aku dengan kasar.
Agaknya cuba membantah. Tapi aku teruskan juga hinggalah.. hidung
aku betul-betul berada diatas permukaan cipap Pah. Setelah dihembus sekali dua, udara lembab
hidung aku pada cipapnya, aku meleretkan lidah aku pada belahan cipap Pah. “Oohhh. ayang..”
dengus Pah. Pada ketika itu, aku tahu, tiada lagi jalan untuk berpatah balik. Aku pasti, Pah juga
berhajatkan sentuhan dari lidah aku yang dah bagaikan keras terhunus. Aku mengoyak sedikit
kangkangan paha Pah, tapi gagal oleh tampangan panties Pah. “Pah. angkat punggung U sikit..”
peliknya, Pah menurut aja kali ini. Batang aku berdenyut sekali dua, sambil membayangkan impian
merasai burit Pah sebentar nanti.
Selepas seluar dalam Pah aku leraikan, aku mula membuka bibir cipap Pah. Tiada lagi bantahan.
Cahaya lampu yang samar dan kilauan kilat yang sabung menyabung menampakkan aku kebersihan
dan putih gebu lubang cipap Pah yang seperti berkilauan dari percikkan air mazinya. Bulunya halus,
nipis, tidaklah tebal dan berserabut. Isinya tembam dan kenyal. Dilubang cipapnya bersinar dan
menampakkan bagai ada mutiara diapit oleh isi-isi yang bewarna kemerahan muda. “Iiihh..iihhh.
cantiknya burit U Pah..” lalu aku terus jilat dan kulum. Aku sedut seperti menyedut isi ketam atau siput
sedut. Aku menggigit halus kelopak isi cipapnya bagaikan mengenyal makan isi udang. Aku larutkan
lidah aku kedalam lubang burit Pah, dan mengunyah disekeliling, bagaikan mengunyah ‘cuing gum’.
“haargghh. ooohhh., .iiishhhh. issh..” keluh dan rengek Pah. Pada raut wajahnya terdapat
kekerutan sedikit, namun tiada tentangan dari Pah. Aku mengambil seluar dalam Pah dan sekali lagi
mengusik dengan mencium baunya. “Hmm... sungguh menyelerakan...” kata aku singkat. Mata Pah
menguyu. Buat beberapa ketika, aku melakukan tugas kesukaan aku menjilat dan mengulum biji
kelentit Pah, sambil jari aku menjolok sarang G-nya. Burit Pah aku kerjakan bersungguh-sungguh.
Sekali sekala, tangan kasar aku mengepam dan meramas tetek Pah dengan geram.
Agak sekian lama juga, setelah aku mengusik Pah beberapa kali hingga
ketahap yang agak Pah merelakan dan hendak kesampaian, aku berhenti
untuk menukar aturcara. Pah bagaikan tidak suka dengan perbuatan aku tu.
Tapi aku perlu memberi permainan yang paling memuaskan buat kami di
pertembungan yang pertama kali ini. Akhirnya Pah tewas dan mengelinjang
kesampaian, hasil dari jilatan dan tusukkan jari aku. Kini tibalah giliran aku
untuk menuntut kenikmatan. Aku naik atas badan Pah setelah nafasnya reda sedikit sambil menggeselkan batang aku kepermukaan cipap Pah. “Aarrhh.”
Pah mendesah. Aku capai seluar dalam Pah yang berwarna krim dan
mengelap basahan dimuka dan bibir aku. “Errmm.. lazatnya.. air U..” Aku naik
keatas dan cium Pah dengan mesra. “Pah. U puas..tak..?” soal aku. Pah tak
menjawab cuma menghelakan nafasnya. Tapi aku tahu Pah sedang menanti
dan pasti mahu merasa adengan seterusnya. Aku membuka kangkangan
Pah sedikit demi sedikit dengan kaki aku dan meletakkan batang aku, betul-
betul menungkat pada bahagian bawah bijik kelentit Pah. Aku menujah sedikit demi sedikit kedalam
burit Pah. “Arrghh.” keluh Pah. Setelah batang aku betul-betul berendam, aku bertanya,
“Pah.Pah.kita dayung sama-sama, ya sayang.?” “Hmm. tapi pancut kat luar yaa.ayang..”
jawab Pah lemah. “Hhaa.. Okey.” Aku pun terus mengasak dan menujah batang aku perlahan-lahan
sambil meningkatkan tempo..tusukan. Air cipap Pah semakin bertambah basah. Burit Pah cukup
ketat, liat aja masa aku menarik batang aku keluar, “Iiihh. sedapnya. Pahh.” dengus aku.
Selepas tempoh 10 minit kami kemuncak bersama tapi aku lepaskan air aku diluar. Cuma aku masih
dalam pelukan Pah.Kami kepenatan sambil menghembus kelegaan. Batang aku yang masih belum
lega dari keras, aku rendamkan kembali dalam cipap Pah, menghayati kemutan-kemutannya yang
terakhir. Rasa geli dan nikmat, bagaikan hendak mendayung lagi. Tangan ku masih menggenggam
dada empuk Pah. Habis basah badan kami berpeluh, menikmati kelegaan dari persetubuhan tadi.
Pah kemudian bangun untuk kebilik air bagi mencuci. Aku hanya menatap rupa bentuk badan Pah
yang melenggok tika berjalan. Setelah Pah sampai semula, “Hheemmm . kata nak romen aja..
tadi.?” usik Pah tersenyum. “Pah . kemut U best sangat la tadi.I rasa puas sangat, rasa macam
nak lagi.” Jawab aku. “Ha..ha.. dah..dah. I dah bagi can sekali, jangan nak melebih-lebih.” jawab
Pah sambil menjeling manja. “Tapi .. Pah. burit U memang best sangattt., tak pernah I rasa
sehebat ini ..” “Ala .. biasa aja la. sayang..” kata Pah lagi. “Dak. tengok nih.. masih berdenyut lagi
rasa batang I” kata aku sambil aku menggenggam balak aku. Pah turut memandang. “Aahh.. dah..
la.” jawab Pah cepat. “Betul Pah, tengok ni.. masih..karan lagi nih.” tegas aku. “Hiisshhh. nafsu
apa U nihh.” balas Pah.
Dikala itu, aku terpa bangun dan memeluk Pah. dan kami bergomol lagi. Pah cuba meleraikan
pelukkan aku.. tapi tidak berhasil. Kami kemudian berkucupan semula. Hangat kembali bibir Pah yang
tebal dan lembut itu. Bibir Pah cukup bergetah. Aku menggesel batang aku yang sudah keras kembali
kearah tundun Pah. Tiba-tiba Pah menggenggam batang aku dan meramas geram. “Heh.
Kerasnya. ayang..” “I tak pernah impikan sekeras ini. dahsyat la tanduk U nih.” ujar Pah padaku.
Aku menggigit cuping telinga Pah sambil tangan aku meramas-ramas punggung Pah. Pah
mengdengus cuba menghela nafasnya cara biasa. Aku kemudian mencepung lalu mendukung Pah.
Pah memaut aku erat. Kemudian dia membetulkan kedudukannya dengan mengapit pinggang aku
dengan kangkangan kakinya. Kami berpeluk erat dan bercengkerama dalam keadaan berdiri. Aku
turunkan ketinggian badan Pah agar tundunnya berada betul-betul diatas batang konek aku yang
terhunus keras macam tanduk kerbau. Sekali dua mencuba, batang aku kembali menyelinap kedalam
lubuk cipap Pah. Zuk.. masuk “Aauww.. arrghh..” Pah mendengus dan mengisip. Pah mengetib
bibirnya dengan lidahnya. Aku terus mengepam Pah dalam keadaan berdiri. Terasa kemas
kemasukkan batang aku dihenyak oleh apam empuk Pah. Dalam 2 minit, aku merebahkan Pah di
atas katil. Aku minta Pah berposisi menunggeng kali ni. Pah turut saja, menonggekkan bontotnya
kearah aku. Aku meramas daging lembut dibontot Pah dengan menamparnya sekali sekala agar Pah
boleh merasa dirinya kini bagaikan hamba seks aku. Pah mengerang lembut dan meminta aku jangan
bertindak sedemikian. Aku kemudian berundur sambil tunduk merendahkan
diri. Aku hulurkan lidah aku pada lubang pantat Pah dan aku jilat sambil
menyedut bijik kelentitnya dari hala belakang. Pah merengek kuat sedikit.
“Ooh..arrgh..” Sekali sekala, aku libaskan hujung lidah aku hingga melewati
lubang jubur Pah. Pah cuba mengenjak kedepan tapi tangan aku menampan
tahan. Pah mengeliat sedikit sambil menahan geli. “aarrhh.. jangan disitu.
geli.” tapi aku mengusik lagi sekali sekala, hingga Pah mula mengerang
pulak kini. Sambil aku menjilat dan menyedut, aku masukkan jari hantu aku kelubang Pah
dan mengorek sekali lagi bahagian G-spotnya. Pah merengek lagi. “Ayang.
dah..daahh., masuk.laahhh. sekarang.” aku masih tak mengindah.buat
beberapa ketika, hinggalah. “..arrh.. ishh.. ayang.. cepattt.laaa..”
manja suara Pah merayu. Aku kemudian, bangun. Aku usapkan dua tiga kali
batang pelir aku. Kemudian aku pegang isi punggung Pah dan aku rapatkan
batang tanduk kerbau aku ke permukaan lubang cipap Pah. Aku gesel-geselkan pada permukaan lubang cipapnya sambil menyentuh biji kelentit Pah, untuk membasahkan kepala
takok aku dengan air cipap Pah. Pah menghulurkan tangannya dari bawah perutnya dan mencapai
batang aku. Pah membantu mengusap pelir aku pada bibir permukaan cipapnya. Genggamannya
erat dan kemas, membuat aku lagi berasa ganas. Aku kemudian membongkok sedikit kedepan,
bagaikan memahami kehendak Pah, sambil aku biarkan Pah memandu masuk tanduk batang aku ke
dalam sarong cipapnya. Setelah kepala takok aku berada sedikit dalam permukaan cipap Pah, aku
mula menyorong dan menarik batang aku. Kali ini lebih nikmat, sebab kaki Pah berada dalam situasi
mengepit. Aku mengepam perlahan-lahan, “slow and steady”, sebab aku tau Pah tak
dapat lari kemana lagi kali ini. Aku mesti penangan Pah dengan seganas-
ganasnya kali ini, agar dia tidak melupai nikmat yang bakal ia rasa nanti. Aku
menarik badan Pah merapat kearah aku. Badan Pah melentok sedikit,
membuatkan dirinya lebih menonggek. Cantik dan bersih sungguh rupa bentuk
badan Pah. Putih, gebu dan montok seksi sekali. “Arrghh. Pah. you ni. seksi
sungguhhh.laa.” kata aku “..arrhh. ohh..hhmm..” dengus Pah menahan gelora
tusukan tanduk aku sambil mengetib bibirnya. Aku mengulurkan tangan aku
kedepan dan meramas buah dada Pah yang bergegar. Kini aku menusuk laju sedikit. Pah
mendengus tak berhenti...henti. Aku kuatkan dan lajukan lagi tusukkan aku..
“aarrhh.arrhhh.gghhh.” Aku menarik rambut Pah yang panjang kebahu. Aku meramas dan
memeluknya. Dalam masa Pah sedang merengek dan melayan nafsunya yang kini mula membuak-
buak, aku masukkan jari aku kemulut Pah. Pah menghisap lumat jari aku. Sekali sekala digigitnya
tangan dan jari aku. Aku menghentak laju dan kasar lagi. Pah kini kuat mengerang. sekali sekala
meraung bila tanduk aku masuk rapat kedasar cipapnya. “.aarrhh.. aarrhh. uughh... ooo.
oohh..” kemudian.. “..laa.. juu. lagi. yang. laajjuuu.lagi.arrhhh..” “cepaattt.. ayang.. I
nak..sampai.dah. arrhh.. oohh.huhhh.” Aku pun terus mengenjut selaju mungkin sebab aku pun
sudah nak kesampaian. “Pah. I lepas.dalammm.yahhh.” “naa.. dalam.. nahh..hh.” belum
habis aku mengerang. Pah mengepit keras batang aku dan mengelepar.sedikit, sambil menampan
pinggang dan menahan pergerakkan aku. “.hhhrrhhhh.aarrhhh., ..hhugghhh. ooohhhh..,
kejab.. ayang.. arrrhh.” Pah. menahan badai kemuncaknya. sambil cuba mengambil
udara. tapi aku menghentak juga sekali dua. bagai menggenapkan episod kemuncaknya.
“aauww.. arrh.. sat. ayanggg..” “.arrrhhh.” Bila aku lihat Pah dah reda sikit, aku mula merodok
dan mengenjut semula. Menyambung kesedapan yang tercicir sebentar tadi. Kali ini aku menyerang
dan merejam cipap Pah dengan selaju dan semahunya. Pah. kembali merengek dan bagaikan
menahan rejaman tanduk aku. “..aaarhhh..arrhhh. urgghh. oohhh..” sekejab aja aku rasa sudah
hampir hendak kesampaian.. “Paahh. I tak tahannn., I nak sampai.daahhh. nihh..” kataku.
“Pancut luar.pancut luar.. ayang.., aarrhh.ohh.” tapi kali ini aku tak berupaya, kerana terlalu
lazat, aku memaut tubuh Pah dengan kemas dan terus melepaskan tembakkan kedalam rahim Pah..
“.AAaarrhhh. Pahh... aaaggg.hhh... iiihhhh.. aarrhh. hohhh.”
“hergg.aduhh...aayaang.. d..luarr. urrghh..” Pah terlambat kerana air panas aku kini telah jauh
menusuk kesanubari rahimnya. Walaupun Pah bagai tidak rela. tetapi kemutan cipapnya tetap
berdenyut-denyut. dan memerah setiap urat dibatang aku. Aku tidak melepaskan Pah disitu saja,
tetapi aku teruskan tusukkan yang akhir-akhir aku bagi menghabiskan sisa keras dibatang aku
supaya kami sama-sama menikmati kelazatan. “.hoohh. ayangg. arrhh..” Aku mengucup
dibahagian tulang belakang tubuh Pah sambil menjilat naik bagi menyedapkan sarafnya. “.aarrhh.
ayang. kenapa u.. lepas kat dalam. hugghhh..” “Burit U terlalu sedap. sayang.., susah I nak
berhenti., hah. U rasa tak lagi, batang I dok keras kat dalam. Hughh. itulah tandanya kemut U
memang hebat..” jawab aku sambil menarik rambut Pah kebelakang dan mencium cuping telinganya.
“..aaarrhh. ayang. I takut I termengandung. arrhh. Oklah.h.hhh. lepaskan I cepat, I nak gi
basuhhh. nih.” Aku sentak sekali lagi “Aarrrhhh. hhooohh. keras.. lagiii..ayang.?..hihh.
dah.la. bagi la I p cuci..” kemudian barulah aku lepaskan Pah.
Pah bingkas bangun dan hendak beredar ke bilik air. Tapi aku tarik tangan Pah semula.. “Pah, sori
yehh..” sambil aku merenung kedalam mata Pah. Pah tunduk dan memandang aku kembali.. aku
mengusap pipi Pah dan memintak maaf lagi sekali.. “Ok..laahhh. ok..” jawab Pah bagaikan
merelakan dalam sesalan. Aku senyum dan bingkas bangun dan memeluknya kembali.. Kami
berkucupan. “Tanduk.. U.. tu . heeiihh.. dahsyattlllahhhh.. senak. I tadi.” jawab Pah sambil
hendak beredar dari aku. “Kemut U tu yang buat tanduk I mencanak. heh..heh..heee..” “Dahsyat.
U tau.” Pah mencubit pinggang aku. “Nanti malam .. Susah pulak I nak tidur. nanti terngigau.”
usik Pah. Aku peluk lagi dan memberi ciuman sayang pada Pah. Pah membalas kemas patukkan
bibir aku dan kami bermesra seketika. Kemudian aku meleraikan pelukkan aku dan biar Pah beredar.
Namun sempat juga aku meraba dan meramas punggung Pah yang bulat mongel itu. Aku kemudian mengekori Pah ke bilik air. Aku tunggu sehingga Pah dekat habis mencuci, kemudian
barulah giliran aku pula. Pah merenung kembali batang konek aku. “Eehh.. tak sangka alat U ni.
hebat. sungguh..” Sambil Pah cuba menolong mencuci batang pelir aku yang dah mula kecut.
“Ha..ha. usik.dia, sat.. lagi dia idup balik. baru U tau.” Kata aku. Pah senyum melirik. Tangannya
memegang konek aku untuk membantu dan bagaikan menguji. “Pah. U nak tak isap I punya..” soal
aku pada Pah.. sambil tangan aku mula meraba kembali tundun cipap Pah. “Heh.. tak.. sudah.. sudah
lagi.. ka.., nafsu apa U nih..? Macam manalah isteri U boleh melayan orang sebegini..?” balas Pah.
“Bukan.. apa.. Pah.. I suka sangatlah.. pada U..” “I rasa tak leh renggang dengan U. macam dok
terasa lagi kemut U tu. U lah. yang hebat yang pernah I jumpa dan rasa.setakat nihh” “Hahh..
hah..dah.. nanti melalut pulak lagi.” jawab Pah ringkas. “Dak aih.. Pah.. I teringin nak rasa U kulum
batang I pulak. I tengok bibir mulut U yang tebal tu macam sedap sangat.. Hiiee.. mesti bergetah dan
kenyal.. kali nih.. I nak sampai dalam mulut U”. Pah menjuihkan bibir mulutnya dan tersenyum, tapi
tangannya masih mengusap batang pelir aku. “Ok..ok..lah..” balas Pah menggoda, sambil bingkas
bangun untuk keluar dari bilik air. Aku rasa amat pasrah hendak tinggalkan suasana ketika itu, kerana
aku masih rasa bernafsu melihat tubuh badan Pah yang monggel didepan aku. Sungguh syahdu dan
seksi sekali.
Hujan diluar sudah mula reda. Hari semakin lewat dan gelap malam. Semasa kami mengenakan
pakaian, aku mengambil seluar dalam Pah. “Heh. nak buat apa.. tuh..” tanya Pah. Sambil mencium
seluar dalam Pah, “Bagilah kat I, buat souvenier..” kata aku menggoda Pah. “Iihh.. dahsyat la U ni..”
kata Pah. Kemudian, aku terus memeluk Pah dan mencium dahinya, sambil curi peluang meraba
cipap Pah yang tak berpanties lagi. Pah menolak dan mencubit aku.. Kami kemudian keluar dari bilik
sambil aku mengucapkan selamat tinggal pada Pah.
Hebat sungguh permainan kami.. dari seorang kawan sehingga ke tempat tidur.. aku selalu bertanya
kepadanya.. Adakah dia menyesal.. namun katanya .. dia tidak pernah menyesal..dan itulah ertinya
pengorbanan persahabatan... katanya!!
Kini empat tahun sudah berlalu.. namun kami masih berhubung sebagai teman yang rapat.. dan kami
masih seperti biasa.. tetap bercerita dan kekadang bila terluang kami masih bersama melakukan
penzinaan. Namun tiada ikatan CINTA diantara kami, cuma SAYANG MENYAYANGI.
Share:

Rakan Sekerja Aku Pah

Kejadian ini berlaku empat tahun yang lalu. Ketika itu aku masih bekerja bersama dengannya sebelum aku ditukarkan ke tempat lain. Pah merupakan seorang isteri orang yang cantik lagi sedap dipandang dan disukai oleh pekerja yang lain.
Aku merupakan seorang lelaki yang dipercayai oleh Pah dan merupakan tempatnya mengadu. Kami berdua bebas bercerita mengenai sebarang hal termasuk mengenai sex memandangkan beliau sudah berkahwin dan begitu juga dengan aku.
Kami sering bergurau dan kekadang tu sehingga menyentuh tubuh badan masing-masing. Namun perlakuan kami berdua hanyalah sebagai kawan yang karib dan tidak terlanjur dari itu. Aku juga mengenali suaminya. Kebiasaannya apabila suaminya sibuk, maka akulah yang akan menghantarnya pulang.
Suatu petang suaminya menalipon Pah menyuruhnya pulang sendiri memandangkan beliau terpaksa pergi ke KL dengan segera kerana urusan penting. Lalu Pah meminta aku menghantarnya pulang.
Ketika tiba di rumahnya hujan mulai turun. Pah mempelawa aku masuk tetapi aku menolak. Aku takut dipandang serong oleh jiran-jirannya.. tetapi memandangkan jiran-jirannya juga mengetahui tentang keakraban aku dengan keluarganya.. jadi akhirnya aku pun terima pelawaan Pah. Kebetulan, adiknya yang tidak bersekolah turut berada di rumahnya.
Pah menyuruh adiknya membuat air untuk aku sementara beliau pergi mandi. Selepas menyediakan air untuk aku, adiknya, yang bernama Zeti terus masuk ke biliknya menemani anak saudaranya yang sedang tidur. Zeti ni berumur lebih kurang 12 tahun, dia kanak-kanak spastic. Dia seorang pendiam dan pemalu, serta suka duduk memencilkan diri.
Sebelum ke bilik mandi, Pah menghampiri aku untuk memastikan minuman sudah disediakan. Aku terpegun melihat keadaannya yang berkemban, yang menampakkan tubuh badannya yang putih gebu dan montok. Seperti biasa aku bergurau dengannya dengan menyatakan tubuhnya sungguh mengiurkan sambil aku menampar punggungnya. Pah ketawa seperti selalu dan beredar ke bilik mandi. Di dalam hatiku hanya Tuhan saja yang tahu.
Hujan masih lebat.. Pah sudah selesai mandi. Dengan berpakaian kain sarong batik dan T-Shirt, beliau datang kepadaku. Kami memulakan perbualan dan selepas seketika aku meminta izin untuk pulang memandangkan hari dah hampir malam.. Pah menyuruh aku duduk lagi.. lalu aku bergurau yang aku dah tak tahan melihatnya berkemban tadi.. jadi aku nak balik segera untuk buat projek dengan isteriku. Pah ketawa melirik lagi manja. Dalam gurauan aku berkata kepadanya, kalau tak bagi aku balik.. kenalah bagi aku romen dia..
Sebagai seorang kawan yang selalu bergurau berlebihan.. Pah mencubit aku sambil memberikan tanda, tunggu sekejap. Pah beredar ke bilik anaknya yang sedang tidur bersama adiknya.. kemudian Pah kembali datang lalu berkata "Ok. betul U nak romen I.., tapi bersyarat..” sambil menunjukkan isyarat jarinya “Setakat romen aja..tau..”
Aku pulak inginkan kepastian, maklumlah selalu bergurau.. "Okey, kalau gitu, jom ke bilk U..", dengan selamba aje Pah menarik tangan aku ke biliknya. Aku mula gemuruh, maklumlah aku belum pernah buat perkara yang tak senonoh dengannya .. Raba tu biasalah.. Di dalam bilik aku cepat-cepat menanggalkan bajuku.. kononnya serius tetapi ternyata Pah tak mengendahkan.. Nampaknya peluang aku nak lebih daripada raba kali ini..mungkin berhasil.
Aku cuba menanggalkan kainnya.. "Op..op.." Pah bersuara.. "Ingat. Romen Saja Tau"..fahamlah aku.. cuma ringan-ringan saja yang dia bagi.. Namun aku tetap terima.. dan juga berazam. Aku mula memainkan peranan aku ... Aku cium pipinya dan selepas itu tengkoknya.. Pah mengeliat kegelian.. Aku menolak Pah ke atas katil.. dan kami bergelut, menggomoli sesama kami, kini aku berada di atasnya.. Aku hanya mampu bercengkerama sambil meramas buah dadanya yang segar bugar itu diluar bajunya.. Pantatnya, belum sempat aku jamahi..
Lama kelamaan.. kejantanan aku dah bangun sakan.."Pah.. U kawan baik I kan?" " Bagi la can I romen U tanpa pakaian.. Nak sangat I tatap tubuh U yang gebu nih.. Tak kan U tak percaya kat I".. aku mula mengayat..
"Hmmm. .OKlah.. tapi tak aci bukak semua. Tubuh ni. ada tuannya. lagi pun malu lah I. nak berbogel depan U” “Tapi.Ingat, janji U, nak romen aje.” katanya, sambil mata Pah kelihatan layu dan kuyu sedikit, mungkin kerana sudah berasa berahi dan bernafsu.. Hujan di luar pulak semakin rancak mencurah-curah..
Tanpa membuang masa aku membuang pakaiannya.. baju-T dan kain sarongnya.. Pah tak bagi aku menanggalkan coli dan seluar dalamnya. Hatiku berkata, tidak mengapa, masa masih panjang. Aku pulak menanggalkan semua baki pakaian aku. Kini terserlah di depan mata Pah.. susuk tubuh aku yang berbogel. “Ehh.. kenapa U bogel semua., hiiee.. dah keras.” kata Pah, takkala melihat batang aku yang keras mencodak. “Pah. ini saja yang I ada. Pah” “Hei. tak sangka keras mencodak. U ni nak rogol I ke?..” kata Pah lagi. “Dak aih.” balas aku. “Ingat. romen aja. tau.., eih. U pakai la
seluar dalam U balik. Gerunlah. I tengok..” ujar Pah. “Gerun ke. geram..” pendek balas ku. “Dak aih.. Pah, batang I ni sakit sangat dalam seluar yang makin ketat ni. jadi biarlah I bogel..” balas aku.
Aku terus mengusap bahu dan pipi Pah. Aku cium dahi Pah. Pah buat-buat tak endah tapi matanya melirik memandang batang aku yang sedang keras mencodak. “Ingat.. luar aja..tau” kata Pah lagi. “Okey.. ok.. lah” balas aku pulak. Tanpa berlengah kami terus bergelut dan bergomol kembali sambil aku menempelkan batang aku ke mana-mana bahagian tubuh Pah. Tubuh Aku dan Pah kini erat berpelukkan. Sesekali, tangan Pah menepis batang aku. Geli katanya. Tapi aku masih sabar menanti waktu yang baik untuk memenuhi azamku terhadap Pah yang gebu ni.
Aku terus memainkan peranan.. meraba, menggosok tubuh Pah sambil aku geselkan batang aku pada tubuh Pah. Lama kelamaan, Pah mula merelakan tindihan dan asakkan batang aku yang berada diluar pintu cipapnya. “Hey.kerasnya batang U nih..” ujar Pah sekali sekala. Tapi aku buat dak saja. Batang aku masa tu betul-betul berada dicelah permukaan cipapnya yang masih berlapik. Aku dapat merasa cipapnya yang kenyal dan kelembabpan pantiesnya masa menahan asakkan aku. Disaat itu, tiada masa untuk menyesal lagi. Aku pun mula perlahan-lahan membuka kancing coli Pah. Pah cuba menahan tangan aku sambil merengek manja. Tapi bila lidah aku mula menjilat permukaan dada Pah dan terus mencuri cari bahagian putingnya, Pah bagaikan mengalah. Beberapa kali aku kopakkan kelopak ‘cup’ colinya dan cuba isap putingnya sambil menggigit manja, Pah mula memberi reaksi bernafsu dan merengek. “Pah.. bagi I bukak coli U ni, ..sedap sungguh I tengok puting U nih.
Geram lah.. I..” tanpa menunggu izin dari Pah, tangan aku dah mula bergerak kebahagian belakang tubuh Pah dan mencari-cari butang kancing colinya. “Haaghh.. Luar sajalah.. ayang..” dengus Pah.
Tapi tangannya tidak menepis. Aku terus mengusaha kancing coli Pah sambil lidah aku menjilat dan menyedut pangkal dada dan tengkuk Pah. Sesekali aku terus menjilat dagu dan mencium Pah. Pah menggolek sikit badannya. Wah.. ini sudah baik, kata hati ku. Aku terus rentap tali bra Pah dan menggomol tubuh Pah. Kini coli Pah dah terlerai. Aku mencium colinya sambil menyedut keharuman bauannya. “Emm.. harumnya.. mesti buahnya ranum dan enak..” “Arrhhh..” balas Pah.. Aku terus menyembam muka ku tepat ke puting susu Pah dan terus menjilat dan mengulumnya. Puting Pah semakin berketul dan keras. Sambil isap dan sedut, tangan aku tak leka meramas dan mengenyalkan
buah dada Pah. “Aauuw. perlahan.. lah.. sakit .ayang..” “Macam tak pernah jumpa tek lah . ayang nih.” “Hurrgg.. geram Pah. geram.. buah dada U ni ranum dan kenyal..lah., heermmm”
“Best sungguh.” jawab aku dengan sungguh bernafsu. Konek aku pulak tak renti-renti menyodok sasarannya. “Arrhh.. ohh. perlahan lah.. sikit.. nanti lebeh hak suami I nih..” tegur Pah. “Hheemm.. untungnya tuan tubuh nii..” “Kalau hak I, I mesti
tidur celah gunung ni setiap hari.. heiiihhh.. bestnya.” sambil meramas dan menggenggam penuh isi dada Pah. “Kenyal dan berspring.” kata ku lagi. Pah tersenyum melerek dari pujian kata-kata aku tadi. Aku terus menyembam muka dan menjilat disekitar permukaan puting Pah. “Pah, puting U nih lagi besar dari puting bini I la.. Pah..” “Warna pink muda pulak tuh.. nih buat I geram.. sangat nih..”usik aku. “Urghh.. argh..” dengus siPah. “Iishhh. sedaapp.. la ayang, sedut. kuat sikit..” balas Pah. “Dak aih, tek u kenyal dan gebu sungguhhh... balas aku. “Kalau boleh mau I bawak balik sekali” ujar aku lagi. Pah terus mendesis dan mendengus tak karuan dari nyonyotan aku. Setelah sekian lama, aku perhati nafas Pah makin tak keruan. Kejab tinggi dan cepat, kejab menghela melepaskan nafasnya. Matanya makin kuyu.
Tanganya tidak menentu arah, meramas tebing bantal dan sekali sekala meramas kasar rambut aku. “Pah.. suami U jilat tak cipap U?” soal aku.. “Heeerhhh. huhh. hmm..ayang.” “Kenapa ayang nak tau..?” “Dak la. I teringin sangat nak rasa air burit U..” sambil menjawab, aku mengalih tangan aku meramas cipap tembam Pah. Jari aku mula mengorek-gorek dicelahan panties Pah. “Arrrghhh. jangan.., jangan.
ayang.” keluh Pah. “I nak jilat aja.. bagila. I masukkan lidah I nih..” kata aku.. “Jangan ayang. I takut kita telanjur.” kata Pah.. Aku terus mencium
mulut Pah sambil tangan aku terus pula, meramas kasar isi punggung Pah. Aku ulurkan lidah aku kedalam agar Pah dapat merasa lidah aku yang besar dan kasar meronggai segenap isi mulutnya. Pah mendengus tapi membalas kembali pagutan mulut aku dengan menarik lidah ku dengan lidahnya yang lembab dan suam. Tangan aku yang sebelah lagi beredar kebawah dan melurut turun sedikit kain seluar dalam Pah. Pah menahan tanganku tapi tidak sekuat mana pun. Aku merancakkan ciuman dan menyedut setiap hamburan nafas Pah hingga dia tercungap-cungap. Setelah aku lihat Pah sedikit letih, aku membangunkan badan aku. Aku menarik turun seluar dalam Pah.
Kainnya yang lembut bagaikan terkoyak sedikit, akibat ketidak relaan Pah
mengangkat punggungnya. Pah lemah dalam menentang tindakkan aku. Setelah terlurut kebawah, aku meramas kawasan larangan Pah. Pah berdesis dan cuba melarang. Tapi jari aku lebih pantas. Aku mencuit lubang burit Pah seketika. Basah dan suam. Dalam ketika aku melurut jari aku dicelahan cipapnya, aku menyentuh bahagian biji kelentit Pah. “Arrrhh.. jangan.ayang.. jangan.” Selepas mencuit, aku masukkan jari kemulut
aku. “Eemmm. sedapnya. lazat lah Pah..lemak berkrim..” usik ku.
Pah termanggu dengan tindakkan aku. Aku pun terus menghujam muka
aku kedada Pah kembali. Perlahan-lahan aku menurun dari dada, ke
perut Pah. Pah meramas dan menarik rambut aku dengan kasar.
Agaknya cuba membantah. Tapi aku teruskan juga hinggalah.. hidung
aku betul-betul berada diatas permukaan cipap Pah. Setelah dihembus sekali dua, udara lembab
hidung aku pada cipapnya, aku meleretkan lidah aku pada belahan cipap Pah. “Oohhh. ayang..”
dengus Pah. Pada ketika itu, aku tahu, tiada lagi jalan untuk berpatah balik. Aku pasti, Pah juga
berhajatkan sentuhan dari lidah aku yang dah bagaikan keras terhunus. Aku mengoyak sedikit
kangkangan paha Pah, tapi gagal oleh tampangan panties Pah. “Pah. angkat punggung U sikit..”
peliknya, Pah menurut aja kali ini. Batang aku berdenyut sekali dua, sambil membayangkan impian
merasai burit Pah sebentar nanti.
Selepas seluar dalam Pah aku leraikan, aku mula membuka bibir cipap Pah. Tiada lagi bantahan.
Cahaya lampu yang samar dan kilauan kilat yang sabung menyabung menampakkan aku kebersihan
dan putih gebu lubang cipap Pah yang seperti berkilauan dari percikkan air mazinya. Bulunya halus,
nipis, tidaklah tebal dan berserabut. Isinya tembam dan kenyal. Dilubang cipapnya bersinar dan
menampakkan bagai ada mutiara diapit oleh isi-isi yang bewarna kemerahan muda. “Iiihh..iihhh.
cantiknya burit U Pah..” lalu aku terus jilat dan kulum. Aku sedut seperti menyedut isi ketam atau siput
sedut. Aku menggigit halus kelopak isi cipapnya bagaikan mengenyal makan isi udang. Aku larutkan
lidah aku kedalam lubang burit Pah, dan mengunyah disekeliling, bagaikan mengunyah ‘cuing gum’.
“haargghh. ooohhh., .iiishhhh. issh..” keluh dan rengek Pah. Pada raut wajahnya terdapat
kekerutan sedikit, namun tiada tentangan dari Pah. Aku mengambil seluar dalam Pah dan sekali lagi
mengusik dengan mencium baunya. “Hmm... sungguh menyelerakan...” kata aku singkat. Mata Pah
menguyu. Buat beberapa ketika, aku melakukan tugas kesukaan aku menjilat dan mengulum biji
kelentit Pah, sambil jari aku menjolok sarang G-nya. Burit Pah aku kerjakan bersungguh-sungguh.
Sekali sekala, tangan kasar aku mengepam dan meramas tetek Pah dengan geram.
Agak sekian lama juga, setelah aku mengusik Pah beberapa kali hingga
ketahap yang agak Pah merelakan dan hendak kesampaian, aku berhenti
untuk menukar aturcara. Pah bagaikan tidak suka dengan perbuatan aku tu.
Tapi aku perlu memberi permainan yang paling memuaskan buat kami di
pertembungan yang pertama kali ini. Akhirnya Pah tewas dan mengelinjang
kesampaian, hasil dari jilatan dan tusukkan jari aku. Kini tibalah giliran aku
untuk menuntut kenikmatan. Aku naik atas badan Pah setelah nafasnya reda sedikit sambil menggeselkan batang aku kepermukaan cipap Pah. “Aarrhh.”
Pah mendesah. Aku capai seluar dalam Pah yang berwarna krim dan
mengelap basahan dimuka dan bibir aku. “Errmm.. lazatnya.. air U..” Aku naik
keatas dan cium Pah dengan mesra. “Pah. U puas..tak..?” soal aku. Pah tak
menjawab cuma menghelakan nafasnya. Tapi aku tahu Pah sedang menanti
dan pasti mahu merasa adengan seterusnya. Aku membuka kangkangan
Pah sedikit demi sedikit dengan kaki aku dan meletakkan batang aku, betul-
betul menungkat pada bahagian bawah bijik kelentit Pah. Aku menujah sedikit demi sedikit kedalam
burit Pah. “Arrghh.” keluh Pah. Setelah batang aku betul-betul berendam, aku bertanya,
“Pah.Pah.kita dayung sama-sama, ya sayang.?” “Hmm. tapi pancut kat luar yaa.ayang..”
jawab Pah lemah. “Hhaa.. Okey.” Aku pun terus mengasak dan menujah batang aku perlahan-lahan
sambil meningkatkan tempo..tusukan. Air cipap Pah semakin bertambah basah. Burit Pah cukup
ketat, liat aja masa aku menarik batang aku keluar, “Iiihh. sedapnya. Pahh.” dengus aku.
Selepas tempoh 10 minit kami kemuncak bersama tapi aku lepaskan air aku diluar. Cuma aku masih
dalam pelukan Pah.Kami kepenatan sambil menghembus kelegaan. Batang aku yang masih belum
lega dari keras, aku rendamkan kembali dalam cipap Pah, menghayati kemutan-kemutannya yang
terakhir. Rasa geli dan nikmat, bagaikan hendak mendayung lagi. Tangan ku masih menggenggam
dada empuk Pah. Habis basah badan kami berpeluh, menikmati kelegaan dari persetubuhan tadi.
Pah kemudian bangun untuk kebilik air bagi mencuci. Aku hanya menatap rupa bentuk badan Pah
yang melenggok tika berjalan. Setelah Pah sampai semula, “Hheemmm . kata nak romen aja..
tadi.?” usik Pah tersenyum. “Pah . kemut U best sangat la tadi.I rasa puas sangat, rasa macam
nak lagi.” Jawab aku. “Ha..ha.. dah..dah. I dah bagi can sekali, jangan nak melebih-lebih.” jawab
Pah sambil menjeling manja. “Tapi .. Pah. burit U memang best sangattt., tak pernah I rasa
sehebat ini ..” “Ala .. biasa aja la. sayang..” kata Pah lagi. “Dak. tengok nih.. masih berdenyut lagi
rasa batang I” kata aku sambil aku menggenggam balak aku. Pah turut memandang. “Aahh.. dah..
la.” jawab Pah cepat. “Betul Pah, tengok ni.. masih..karan lagi nih.” tegas aku. “Hiisshhh. nafsu
apa U nihh.” balas Pah.
Dikala itu, aku terpa bangun dan memeluk Pah. dan kami bergomol lagi. Pah cuba meleraikan
pelukkan aku.. tapi tidak berhasil. Kami kemudian berkucupan semula. Hangat kembali bibir Pah yang
tebal dan lembut itu. Bibir Pah cukup bergetah. Aku menggesel batang aku yang sudah keras kembali
kearah tundun Pah. Tiba-tiba Pah menggenggam batang aku dan meramas geram. “Heh.
Kerasnya. ayang..” “I tak pernah impikan sekeras ini. dahsyat la tanduk U nih.” ujar Pah padaku.
Aku menggigit cuping telinga Pah sambil tangan aku meramas-ramas punggung Pah. Pah
mengdengus cuba menghela nafasnya cara biasa. Aku kemudian mencepung lalu mendukung Pah.
Pah memaut aku erat. Kemudian dia membetulkan kedudukannya dengan mengapit pinggang aku
dengan kangkangan kakinya. Kami berpeluk erat dan bercengkerama dalam keadaan berdiri. Aku
turunkan ketinggian badan Pah agar tundunnya berada betul-betul diatas batang konek aku yang
terhunus keras macam tanduk kerbau. Sekali dua mencuba, batang aku kembali menyelinap kedalam
lubuk cipap Pah. Zuk.. masuk “Aauww.. arrghh..” Pah mendengus dan mengisip. Pah mengetib
bibirnya dengan lidahnya. Aku terus mengepam Pah dalam keadaan berdiri. Terasa kemas
kemasukkan batang aku dihenyak oleh apam empuk Pah. Dalam 2 minit, aku merebahkan Pah di
atas katil. Aku minta Pah berposisi menunggeng kali ni. Pah turut saja, menonggekkan bontotnya
kearah aku. Aku meramas daging lembut dibontot Pah dengan menamparnya sekali sekala agar Pah
boleh merasa dirinya kini bagaikan hamba seks aku. Pah mengerang lembut dan meminta aku jangan
bertindak sedemikian. Aku kemudian berundur sambil tunduk merendahkan
diri. Aku hulurkan lidah aku pada lubang pantat Pah dan aku jilat sambil
menyedut bijik kelentitnya dari hala belakang. Pah merengek kuat sedikit.
“Ooh..arrgh..” Sekali sekala, aku libaskan hujung lidah aku hingga melewati
lubang jubur Pah. Pah cuba mengenjak kedepan tapi tangan aku menampan
tahan. Pah mengeliat sedikit sambil menahan geli. “aarrhh.. jangan disitu.
geli.” tapi aku mengusik lagi sekali sekala, hingga Pah mula mengerang
pulak kini. Sambil aku menjilat dan menyedut, aku masukkan jari hantu aku kelubang Pah
dan mengorek sekali lagi bahagian G-spotnya. Pah merengek lagi. “Ayang.
dah..daahh., masuk.laahhh. sekarang.” aku masih tak mengindah.buat
beberapa ketika, hinggalah. “..arrh.. ishh.. ayang.. cepattt.laaa..”
manja suara Pah merayu. Aku kemudian, bangun. Aku usapkan dua tiga kali
batang pelir aku. Kemudian aku pegang isi punggung Pah dan aku rapatkan
batang tanduk kerbau aku ke permukaan lubang cipap Pah. Aku gesel-geselkan pada permukaan lubang cipapnya sambil menyentuh biji kelentit Pah, untuk membasahkan kepala
takok aku dengan air cipap Pah. Pah menghulurkan tangannya dari bawah perutnya dan mencapai
batang aku. Pah membantu mengusap pelir aku pada bibir permukaan cipapnya. Genggamannya
erat dan kemas, membuat aku lagi berasa ganas. Aku kemudian membongkok sedikit kedepan,
bagaikan memahami kehendak Pah, sambil aku biarkan Pah memandu masuk tanduk batang aku ke
dalam sarong cipapnya. Setelah kepala takok aku berada sedikit dalam permukaan cipap Pah, aku
mula menyorong dan menarik batang aku. Kali ini lebih nikmat, sebab kaki Pah berada dalam situasi
mengepit. Aku mengepam perlahan-lahan, “slow and steady”, sebab aku tau Pah tak
dapat lari kemana lagi kali ini. Aku mesti penangan Pah dengan seganas-
ganasnya kali ini, agar dia tidak melupai nikmat yang bakal ia rasa nanti. Aku
menarik badan Pah merapat kearah aku. Badan Pah melentok sedikit,
membuatkan dirinya lebih menonggek. Cantik dan bersih sungguh rupa bentuk
badan Pah. Putih, gebu dan montok seksi sekali. “Arrghh. Pah. you ni. seksi
sungguhhh.laa.” kata aku “..arrhh. ohh..hhmm..” dengus Pah menahan gelora
tusukan tanduk aku sambil mengetib bibirnya. Aku mengulurkan tangan aku
kedepan dan meramas buah dada Pah yang bergegar. Kini aku menusuk laju sedikit. Pah
mendengus tak berhenti...henti. Aku kuatkan dan lajukan lagi tusukkan aku..
“aarrhh.arrhhh.gghhh.” Aku menarik rambut Pah yang panjang kebahu. Aku meramas dan
memeluknya. Dalam masa Pah sedang merengek dan melayan nafsunya yang kini mula membuak-
buak, aku masukkan jari aku kemulut Pah. Pah menghisap lumat jari aku. Sekali sekala digigitnya
tangan dan jari aku. Aku menghentak laju dan kasar lagi. Pah kini kuat mengerang. sekali sekala
meraung bila tanduk aku masuk rapat kedasar cipapnya. “.aarrhh.. aarrhh. uughh... ooo.
oohh..” kemudian.. “..laa.. juu. lagi. yang. laajjuuu.lagi.arrhhh..” “cepaattt.. ayang.. I
nak..sampai.dah. arrhh.. oohh.huhhh.” Aku pun terus mengenjut selaju mungkin sebab aku pun
sudah nak kesampaian. “Pah. I lepas.dalammm.yahhh.” “naa.. dalam.. nahh..hh.” belum
habis aku mengerang. Pah mengepit keras batang aku dan mengelepar.sedikit, sambil menampan
pinggang dan menahan pergerakkan aku. “.hhhrrhhhh.aarrhhh., ..hhugghhh. ooohhhh..,
kejab.. ayang.. arrrhh.” Pah. menahan badai kemuncaknya. sambil cuba mengambil
udara. tapi aku menghentak juga sekali dua. bagai menggenapkan episod kemuncaknya.
“aauww.. arrh.. sat. ayanggg..” “.arrrhhh.” Bila aku lihat Pah dah reda sikit, aku mula merodok
dan mengenjut semula. Menyambung kesedapan yang tercicir sebentar tadi. Kali ini aku menyerang
dan merejam cipap Pah dengan selaju dan semahunya. Pah. kembali merengek dan bagaikan
menahan rejaman tanduk aku. “..aaarhhh..arrhhh. urgghh. oohhh..” sekejab aja aku rasa sudah
hampir hendak kesampaian.. “Paahh. I tak tahannn., I nak sampai.daahhh. nihh..” kataku.
“Pancut luar.pancut luar.. ayang.., aarrhh.ohh.” tapi kali ini aku tak berupaya, kerana terlalu
lazat, aku memaut tubuh Pah dengan kemas dan terus melepaskan tembakkan kedalam rahim Pah..
“.AAaarrhhh. Pahh... aaaggg.hhh... iiihhhh.. aarrhh. hohhh.”
“hergg.aduhh...aayaang.. d..luarr. urrghh..” Pah terlambat kerana air panas aku kini telah jauh
menusuk kesanubari rahimnya. Walaupun Pah bagai tidak rela. tetapi kemutan cipapnya tetap
berdenyut-denyut. dan memerah setiap urat dibatang aku. Aku tidak melepaskan Pah disitu saja,
tetapi aku teruskan tusukkan yang akhir-akhir aku bagi menghabiskan sisa keras dibatang aku
supaya kami sama-sama menikmati kelazatan. “.hoohh. ayangg. arrhh..” Aku mengucup
dibahagian tulang belakang tubuh Pah sambil menjilat naik bagi menyedapkan sarafnya. “.aarrhh.
ayang. kenapa u.. lepas kat dalam. hugghhh..” “Burit U terlalu sedap. sayang.., susah I nak
berhenti., hah. U rasa tak lagi, batang I dok keras kat dalam. Hughh. itulah tandanya kemut U
memang hebat..” jawab aku sambil menarik rambut Pah kebelakang dan mencium cuping telinganya.
“..aaarrhh. ayang. I takut I termengandung. arrhh. Oklah.h.hhh. lepaskan I cepat, I nak gi
basuhhh. nih.” Aku sentak sekali lagi “Aarrrhhh. hhooohh. keras.. lagiii..ayang.?..hihh.
dah.la. bagi la I p cuci..” kemudian barulah aku lepaskan Pah.
Pah bingkas bangun dan hendak beredar ke bilik air. Tapi aku tarik tangan Pah semula.. “Pah, sori
yehh..” sambil aku merenung kedalam mata Pah. Pah tunduk dan memandang aku kembali.. aku
mengusap pipi Pah dan memintak maaf lagi sekali.. “Ok..laahhh. ok..” jawab Pah bagaikan
merelakan dalam sesalan. Aku senyum dan bingkas bangun dan memeluknya kembali.. Kami
berkucupan. “Tanduk.. U.. tu . heeiihh.. dahsyattlllahhhh.. senak. I tadi.” jawab Pah sambil
hendak beredar dari aku. “Kemut U tu yang buat tanduk I mencanak. heh..heh..heee..” “Dahsyat.
U tau.” Pah mencubit pinggang aku. “Nanti malam .. Susah pulak I nak tidur. nanti terngigau.”
usik Pah. Aku peluk lagi dan memberi ciuman sayang pada Pah. Pah membalas kemas patukkan
bibir aku dan kami bermesra seketika. Kemudian aku meleraikan pelukkan aku dan biar Pah beredar.
Namun sempat juga aku meraba dan meramas punggung Pah yang bulat mongel itu. Aku kemudian mengekori Pah ke bilik air. Aku tunggu sehingga Pah dekat habis mencuci, kemudian
barulah giliran aku pula. Pah merenung kembali batang konek aku. “Eehh.. tak sangka alat U ni.
hebat. sungguh..” Sambil Pah cuba menolong mencuci batang pelir aku yang dah mula kecut.
“Ha..ha. usik.dia, sat.. lagi dia idup balik. baru U tau.” Kata aku. Pah senyum melirik. Tangannya
memegang konek aku untuk membantu dan bagaikan menguji. “Pah. U nak tak isap I punya..” soal
aku pada Pah.. sambil tangan aku mula meraba kembali tundun cipap Pah. “Heh.. tak.. sudah.. sudah
lagi.. ka.., nafsu apa U nih..? Macam manalah isteri U boleh melayan orang sebegini..?” balas Pah.
“Bukan.. apa.. Pah.. I suka sangatlah.. pada U..” “I rasa tak leh renggang dengan U. macam dok
terasa lagi kemut U tu. U lah. yang hebat yang pernah I jumpa dan rasa.setakat nihh” “Hahh..
hah..dah.. nanti melalut pulak lagi.” jawab Pah ringkas. “Dak aih.. Pah.. I teringin nak rasa U kulum
batang I pulak. I tengok bibir mulut U yang tebal tu macam sedap sangat.. Hiiee.. mesti bergetah dan
kenyal.. kali nih.. I nak sampai dalam mulut U”. Pah menjuihkan bibir mulutnya dan tersenyum, tapi
tangannya masih mengusap batang pelir aku. “Ok..ok..lah..” balas Pah menggoda, sambil bingkas
bangun untuk keluar dari bilik air. Aku rasa amat pasrah hendak tinggalkan suasana ketika itu, kerana
aku masih rasa bernafsu melihat tubuh badan Pah yang monggel didepan aku. Sungguh syahdu dan
seksi sekali.
Hujan diluar sudah mula reda. Hari semakin lewat dan gelap malam. Semasa kami mengenakan
pakaian, aku mengambil seluar dalam Pah. “Heh. nak buat apa.. tuh..” tanya Pah. Sambil mencium
seluar dalam Pah, “Bagilah kat I, buat souvenier..” kata aku menggoda Pah. “Iihh.. dahsyat la U ni..”
kata Pah. Kemudian, aku terus memeluk Pah dan mencium dahinya, sambil curi peluang meraba
cipap Pah yang tak berpanties lagi. Pah menolak dan mencubit aku.. Kami kemudian keluar dari bilik
sambil aku mengucapkan selamat tinggal pada Pah.
Hebat sungguh permainan kami.. dari seorang kawan sehingga ke tempat tidur.. aku selalu bertanya
kepadanya.. Adakah dia menyesal.. namun katanya .. dia tidak pernah menyesal..dan itulah ertinya
pengorbanan persahabatan... katanya!!
Kini empat tahun sudah berlalu.. namun kami masih berhubung sebagai teman yang rapat.. dan kami
masih seperti biasa.. tetap bercerita dan kekadang bila terluang kami masih bersama melakukan
penzinaan. Namun tiada ikatan CINTA diantara kami, cuma SAYANG MENYAYANGI.
Share: