Kisah Benarku

Ini kisah benar yang terjadi lebih kurang 2 bulan dulu semasa aku bekerja di sebuah sayarikat komputer di Tmn Sg besi Indah
Aku bekerja disitu sebagai seorang senior technical technical....masa tu aku baru bekerja...aku jatuh hati pada seorang gadis yang bernama ila...ila ni sederhana cantik,mata besar tapi...body dia...fulamak!!buah dada yang bulat,agak tajam dan besar walaupun body dia lansing..kulit dia memang putih...so aku ngorat dia....maklom lah..muka dia lawa..jual mahal sikit..mula-mula memang aku target nak buat bini...tapi(ada tapinya)pemikiran dia kurang matured..takpalah pasal dia lawa..so aku ayat dia ajak dia keluar ngan aku...susah gak!!!sampai banyak kali aku ajak dia..sampai satu hari tu..dia dapat kelentong mak dia ..kata dia keluar dengan member/jiran dia..kelentong mak dia kata pergi kerumah kawan..balik lewat petang...so dia keluarlah gan jiran dia sampai kat tempat janji nak jumpa aku..dia dengan jiran dia split..jiran dia ikut member lain...dia naik kereta dengan aku....alamak,hari tu dia pakai baju kebarung...yang agak nipis kainnya,jelas nampak warna coli dia,merah jambu...so dia pun naik moto ngan aku...kami terus ke botinical garden penang,sampai sana terus masuk dalam...kena pulak hari makin mendung..so kami masuk kedalam ..jalan laju-laju...macam race jalan kaki
cari tempat yang terlindung dari hujan..aku tengok banyak pengunjung lain berjalan kaki keluar dari taman tu....balik kot..hari nak hujan..so kami pun jumpa satu tempat terlindung..bawak pokok yang agak rimbun..masa kami baru lepak je..hujan dah turun..kat situ nampaknya orang takde...so kepala otak aku mula terfikir blue je....dan mata aku asyik-asyik dok perhati pangkal buah dada sue yang terdedah..putih melepak...hujan turun mula lebat..tempat kami cuma tempias sikit..sue mula sejuk..aku pun sejuk jugak..tapi takkan aku nak terus peluk dia..baru first time keluar...so kami borak-borak sambil aku buat lawak bodoh!...tah macamana tah sue tertampar paha aku..aku pulak tak pakai underwear..dia tampar tersentuh batang aku yang sememangnya dah keras sebab tengok pangkal buahdada dia yang putih tu..aku tengok dia terkejut bila terkena pada bahagian keras tu...tapi tangan dia tak bergerak dari peha aku..masih kat peha aku..dan mata dia ,aku perhatikan terlirik ke bahagian batang aku..aiseh!!aku cakap dalam hati..ila dah stim kot..so tangan kiri aku bergerak kepinggangnya..kami masa tu tengah lepak atas rumput ..bawah pokok merimbum...tangan aku peluk pinggangnya..dia tak kata apapun..masih dok sembang pasal cerita apatah..aku dok anggukngguk kepala je..walaupun kepala otak aku dok fikir macamana aku nak kiss bibir dia...so aku buat trick..aku ambik batu-batu kecil kat tepi-tepi aku, aku gengam gan tangan kanan aku..aku baling atas kain dia/peha dia..masa tu dia duduk bersimpuh....lepas baling ..aku buat-buat terkejut..."alamak sue..sorry-sorry.. abang...terlalu asyik dengar cerita sue..sampai tak sedar baling batu-batu kecik ni atas kain sue"..aku pun sapu batu-batu dari kainnya..sapuan aku lebih pada mengusap paha sue."sue..tak mau hilanglah kotoran ni..melekat!",aku buat trick,aku usap lagi peha dia..sementara kepala aku merapat kepaha dia..buat-buat tengok kotoran atas kainnya..lepas tu kepala aku/rambut aku aku biar bergesel dengan dada dia...sue tersentak...aku tarik kepala aku bertemu dengan muka sue..sambil tangan kiri aku perlahan-lahan menarik tubuh ila kearah aku.....bila muka aku berdepan dengan wajah ila..aku cakap.."ila..memang cantik hari ni,abang sememangnya menyintai sue sejak mula bertemu sue"lepas tu bibir aku menyentuh bibir sue..dia agak kaget...tapi membiarkan aku meneruskan pelakuan ..aku gigit dan hisap bibir ila atas bawah..ila tak membuka bibir dia..tapi aku tau dia pun dah naik syok..sebab tangan dia mula tarik tubuh aku rapat ketubuh dia..kena dengan hujan bertambah lebat..ila tersandar kebatang pokok ..dan bibir aku mula main peranan kearah lehernya..hisap dan gigit dengan manja..ila makin memeluk erat..dan kakinya dari bersimpuh ke kedudukan melipat terkangkang dan badan aku dicelah kangkangannya itu...tangan kanan aku mula menyelak kainnya sementara bibir aku masih menyerang rakus leher ila dan mula menurun kedadanya..ila mengeliat sambil mengerang kecil"abaaang!!abaaaaang..geli..emmmm..abaaaang!!s ementara tangan kanan aku yang menyelak kainnya meramas rakus bahagian pehanya..tangan kiri aku mula membuka butang atas baju kebarung sue...sue mengeluh"jangan baaaang..ila tak biasa..ahhh"dia masih dalam nikmat sebab sambil buka butang baju dia bibir aku terus menhisap bahagian pangkal buahdadanya...lepas terbuka bahagian atas bajunya maka terdedahlah dua puncak bukit yang putih melepak dan disaluti hanya dengan coli nipis berwarna merah jambu...aku terus menyerang kearah itu dengan bibirku..ila mengerang "apa abang buat niii...emmmmmm..abaaanggg" aku menghisap buah dada ila setelah menarik coli nipisnya kebawah dengan bibirku..aku melihat ila semakin memeluk aku erat dan kakinya semakin terkangkang,matanya pula terpejam,sementara bibirnya mengetap-getap..tangan kanan aku yang masih didalam kainnya mula bergerak perlahan ke arah apamnya..dan mengosok perlahan..ila seolah-olah seperti terkena karan..membuka kelopak matanya yang kuyu.."abaang...apani geli..kat situ...geli sangat abang buat camtu"dia mengeluh manja....aku buat tak peduli ..aku hisap buah dadanya..isap putingnya yang semakin menegang..sambil tangan kanan aku mengusap apamnya yang masih disaluti underwear..kankangan kakinya semakin meluas..."ahhhh..emmmmmm..abaaang...geliiinyaa..em mmmmm"
aku menarik tangan kirinya yang memeluk aku...memasukkannya kedalam seluar jeans aku....sambil bibir aku masih menghisap buahdadanya....bila tangan ila tersentuh batang aku yang menegang..."emmm..apa ni bang...emmm..kerasnya...panas"sambil tangannya terus mengurut dan meramas batang aku..."panasnya..abang punya...besaaar..apasal basah!!?"air mazi ku mula keluar..tangan sue seperti tak mahu melepaskan batang aku..aku buka butang seluar jeans aku dengan tangan kiri ku..terjojol batang ku yang garang dalam gengaman tangan ila.."haaaa..abaaang..besaaarnya..uuuh...takutila. .emmmm"
aku menarik tangan ila dari terus mengurut batang aku..sebab takut terpancut....batang aku yang terdedah tu aku sengajakan menekan kearah apamnya..ila semakin stim...bibir aku mula menjalar ke pusatnya..setelah butang baju ila semuanya dibuka..bahagian atas tubuh nya terdedah tanpa seurat benang..colinya yang nipis masa bila aku tanggalkan?..entah aku tak sedar!!!..sambil bibir aku masih dipusatnya tangan aku rakus membuka butang kainnya"abaaaang..."ila terdiam disitu...setelah selesai membuka butang kainya..aku terus menyelak kainnya keatas mendedahkan bahagian betis,peha dan underwearnya berdepan betul-betul dengan muka aku.....kakinya masih tak menanggalkan kasut tumit tingginya..aku terus menjilat apamnya yang dibaluti underwear nipisnya..sambil kedua-dua tangan aku meramas lembut buahdadanya yang sememangnya menjadi kegilaan aku...
"emmmmmm..emmmhhhhhhhh"ila mengerang lembut..seluar jeans aku terlucut hingga keparas lutut....ila dah tak senang duduk dengan peha ila yang terus mengangkang aku membenamkan bibir aku ke apamnya dan menarik underwear nipisnya dengan gigiku..underwear ila aku lucutkan hingga ketengah pehanya....wow!!!terdedah didepan ku ..apam idaman ku selama ni..putiiih..dengan bulu-bulu halus..apam yang tembam..aku terus menjilat...ila semakin mengeliat
"essssskkkk..essssssskkkk...isssssssskkahhhh"i la mengeluh perlahan sambil nafasnya mula berombak..dan matanya terpejam rapat..bila aku mula menghisap lembut apamnya...badannya makin melentik keatas..ila sekarang terbaring penuh atas rumput yang agak basah...hujan masih lebat. "abaaaang...essskkkkkk...issskkkkkk..emmmmmm.. .gel iiii...sedaaapppnya...emmmmmmmm..abaaangg..ahhhhhh h!!"
selesai menjilat/menhisap apamnya kepalaku naik ketas perlahan-lahan sambil lidahku tidak tanggal menjilat dari apamnya kepusatnya..kedadanya terus keleher dan kebibirnya..tubuh ku betul-betul berada diatas ila..dan kaki sue terkangkang luas....kali ni ila memeluk erat aku dan apabila bibir aku sampai kebibirnya dia terus menarik kepala aku dan mencium aku ..walaupun dia tak pandai berasmara mengunakan bibir lagi tapi aku dah stim gila...batang aku yang tegang habis bergesel dengan apamnya.....ila aku tau masa tu pun stim abisss"ehhhhhhh...emmmmmmmmm"ila mengeluh sambil kami beromen dengan bibir..koteku geli.
tiba-tiba tangan kanan ila bergerak dari pelukan dipinggang ku mencari batang ku ..ila mengenggam batang ku sambil mengarah batang ku kearah apamnya..seolah-olah ingin merasa kemasukan batang aku kedalam apamnya"emmmmmmmm..abaaaaaang" ila mengeluh manja...gengaman tangan kanannya masih menarik batang ku kearah apamnya..tiba-tiba..batangku terus menembus masuk kearah mahkota sucinya dengan perlahan.. aku tekan masuk apam ila..cukup ketat
ila mengeluh.."aah..ohh..sakitt..jangan..abaaaang..ahh "
aku tak hirau kata2nya..perlahan-lahan...semakin kedalam-kedalam
"abaaang...ahhh..sakit sikit..jangan"
selepas tu batang aku makin bergerak kedalam ..hingg prap..aku kaget "ahhhhh....issskkk....uhh...essskkkkkkk..abaaa nng. ..dah.koyak"
aku tak hirau. aaku terus jolok
"eeeeemm....ooohh..aaah..lagi"
pergerakan aku mula laju..laju...laju "abaaaaaang...ahhhhhh...ahhhhh"pergerakan tubuh ila semakin berombak..apamnya mengemut deras..nafas ila makin turun naik..matanya terpejam rapat...pehanya mengangkang seluas-luasnya sambil mengepit kuak pehaku "isssskkk..esssskkk..ahhhhhhh..abaaaaaang...ah h"
makin laju pergerakan aku..dan bibir aku terus mengucup bibir ila dengan rakus...dada ku menindih rapat buahdadanya....bunyi hujan walaupun masih lebat tak kedengaran ditelinga ku...aku betul-betul dalam kemuncak..begitu juga dengan ila...pelukan ila semakin rapat menarik aku ..kekadang kuku jarinya seperti mencengkam tubuhku.."ahhhhhhhhhh..abaaaaang " batangku bermain disetiap sudut dalam apam ila.tengah..kiri..kanan...
kelembutan wajah dan sikap ila...selama ni tenggelam dengan sikap yang agak ganas juga bila ila stim habis..tu yang buat aku lagi bertambah stim...kekuatan aku tah macamana boleh agak lama gak mendayung dengan ila walaupun pergerakan batang aku kedalam apam ila semakin licin..disebabkan air sue yang keluar banyak "abaaaaang..ahhh..ahhh..abaaaaaang"
aku keluarkan batangku.matanya memandangku tak puas hati. aku tukar 69.
dia kolom aku "sluurp" "uuh..ahh"
aku balas,melentik sebadan"eemmm" aku ramas kuat punggungnya
kejap saja
ila bangun.
ila serang koteku.dia nampak seksi dari bawah
kesedapan yang aku tak dapat lupakan..dan sekarang ni aku lakukannya setiap hari dengan ila...ila dah jadi kekasih merangkap isteri aku
dan pemikirannya makin matured termasuk aksi-aksinya yang semakin advance hari-kehari sebab setiap malam minggu kekadang kami menonton vcd blue bersama...dan kekadang aku ajak dia enjoy nite life kat hotel kat kl ni..macam nengok midnight cinema just untuk bagi dia tambah matured....dan dia sememangnya pasangan perfect!!!!! tapi kini aku dah berpisah dgn nya. n sekarang aku dah bertunang dhn reen, kekasih hatiku.selamat tinggal ila
Share:

Ramli Tak Kesepian Lagi

Jam menunjukkan sudah hamper 8.00 malam, Ramli berkhayaal di atas katil,
di luar chaletnya kedengaran suara anak2 kecil bermain .. riuh rendah bunyinya ..namun itu tidak mengganggu khayalan nya .. biasalah kanak2. anak2nya pun begitu juga .. Ramli lega kerana kelmarin dia telah menghanatar anak2nya kerumah ibu mereka yang telah pun berkahwin semula dengan kekasih mayanya semasa mereka masih lagi berkahwin. Tinggallah ramli memelihara anak2nya yang sedang membesar itu .. dgn persefahaman pabila cuti sekolah giliran jandanya itu pula menjaga anak2 mereka ..
Terasa bosan hidup bersendirian ramli mengambil keputusan utk pergi bercuti dan menempah chalet di Pantai Merdeka Sg petani ... Nak release tension ..
Sedang dia berkeadaan begitu .. tetiba hand setnya mendendangkan lagu Hotel California .. tahulah dia ada sms yg masuk .. dibiarkannya selesai lagu itu an dia membuka message tersebut terpampang nama Salina .. dgn sms ringkas .. U kat mana ? .. Sp.. Y? ringkas jawapan Ramli .. I wanna c U .. ada problem ..need ur help .. where r u now ? ..I ada kat hotel seri Malaysia SP .. OK I'll fetch u there..wait 4 my call ringkas jawapan ramli kepada Salina.
Ramli bergegas mengunci pintu dan menuju ke kereta utk bertemu Salian di hotel S M'sia...
Dipendekkan cerita ramli membawa salina ke suatu restoran dan mereka berbual sambil makan.. What's ur problem? Tanya Ramli ... I gaduh besar dgn Zamri ..I found out dia ada secret lover .. then kami gaduh ..dia ceraikan I ..jelas salina ..Oh!! my goodness but Y ? .. kat sini tak sesuai nak cerita ..can we go some where else yg selesa ?... Ok lets go to my chalet ..ajak Ramli..OK ..Lets go jwb Salina ..
Sepanjang perjalanan dari SP ke Pantai Merdeka mereka tidak banyak bercakap Cuma sekali sekala salina mengeluh dan menarik nafas panjang .. U sabar lah .. apa pun u piker dengan akal yg waras sebelum bertindak ..pujuk Ramli ..
Di dalam chalet .. Salina menceritakan segala permasalahan yang menghantui hidupnya bersama zamri selama ini.. dan pada Ramlilah tempat dia mencurahkan perasaannya..
Salina telah diceraikan oleh Zamri kerana salina dapat tahu Zamri ada menjalinkan hubungan sulit dgn perempuan lain .. dan mereka bergaduh besar sehingga tertalak lah Salina pada tengahari tadi ..
Salina menyembamkan mukanya ke dada ramli dan menangis sepuasnya .. Ramli hanyalah bertindak sebagai a good listener ..sambil membelai rambut Salina ..cuba untuk memujuknya dan menenangkan hati Salina ...
Setelah reda .. dan semangatnya pulih .. Salina senyum dan menatap Ramli ..I lega dah terlepas dari neraka rumahtangga I .. I nekad tak akan kembali padanya lagi .. zI juga bernasib baik sebab kami belum punya anak .. kalau tak susah jua I nak buat keputusan kata Salina lagi.. Apa pun keputusan u , I harap u buat dgn kerelaan u ..bukan kerana dendam atau marah ..tegas ramli .. I know jwb Salina .. Ok lets go for a walk at the beach ajak Ramli ..kita nikmati kesegaran bayu di pantai ..heheheh seloroh Ramli .. degan tenang Salina bersetuju ..
Kenapa u tak nak remarried Ram ? Tanya Salina sambil mereka berpimpinan tangan menusuri gigi pantai .. Ramli menarik nafas panjang dan tidak menghiraukan soalan salina tadi ..
Mereka kembali ke bilik dan menukar pakaian mereka Ramli hanya berkain saja dan memberikan sehelai lagi kain kepada salina dan T shirtnya kerana Salina telah tinggalkan beg pakaiannya di Hotel S M'sia.
Bukan tak nak kawin.... tapi.....belum fikirkannya...nanti bila dah sampai masa...agaknya....I fikirkanlah. balas Ramli.
Tapi...u tak tahu....tak semestinya bila dah kawin tu...mesti bahagia.... Salina bersuara sambil jarinya bermain-main di jemari ramli yang dipegangnya. Kenapa pulak Ina cakap macam tu..... tanya Ramli Contohnya Ina sendiri....walaupun dah kahwin hampir setahun...tapi Ina rasa tak bahagia..... terang Ina sambil tangannya tersu bermain-main dengan hujung bantal. Tak bahagia....tak bahagia macam mana tu...I tengok Ina biasa je....tiap-tiap hari datang sekolah nampak enjoy je.... Balas Ramli
Salina secara berterus-terang menceritakan masalah ketidakpuasan dalam hubungan seks dengan suaminya. Walaupun dari segi lahirnya Ina kelihatan biasa je...tapi sebenarnya Ina tak pernah merasa puas dalam hubungan seks....Ina pun tak tahu..mengapa....husband Ina macam tak kisah...dia hanya mementingkan kepuasannya saja..... jelas Salina berterus-terang tanpa segan silu lagi.
Ramli hanya mendengar dan dalam fikirannya mula memikirkan sesuatu yang selama ini dipendamkan sahaja dalam hatinya. Memang sebagai seorang lelaki yang sempurna Ramli tertarik juga kepada Salina yang sejak akhir-akhir ini menjadi begitu rapat dan bertambah manja dengannya.
Sesampai mereka di Chalet setelah puas berjalan ..mereka sama2 merebahkan badan di atas katil .. keadaan salian sudah tenteram dan tidak mahu memikirkan masalahnya lagi . dia merasa lega dan tenang bila berada dalam dakapan Ramli tadi ..
Di atas katil salina meletakkan kembali mukanya ke dada sasa ramli ..
Ramli tersenyum dan merasa sedikit terangsang mengenangkan disebelahnya ini Salina yang telah pun terbebas keiginannya untuk memiliki Salina hamper tertunai .. Tubuh seksi Salina dengan kulit cerah yang gebu halus itu memang menjadi idamannya. Bibir halus dan buah dadanya yang mekar segar memang menjadi pertaruhan keinginannya untk dinikmati. Ina bersabar je le...nak buat macam mana.... ... Ina bersabar le...... Bisik Ramli sambil memegang bahu Salina dan menenangkannya. Sebaik sahaja terasa tangan Ramli memegang bahunya Salina menoleh dan melihat mata Ramli yang juga merenungnya. Tanpa disedari Salina merebahkan tubuhnya ke atas paha Ramli sambil memeluk erat Ramli.
Tiba-tiba Salina menggerakkan tubuhnya dan terlentang mengadap ke atas. Mata mereka bertentangan lagi. Perlahan-lahan tangan Salina bergerak ke atas dan melingkari leher Ramli .  Ram ....Ina nak berkawan dengan u....Ina nak bersama u untuk berbual-bual...tak lebih dari itu....boleh kan..... jelas Salina berterus-terang . Apa salahnya....i pun memang tak ada kawan....apa salahnya kalau Ina suka... balas Ramli.. Ramli terus memeluk pinggang Salina dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya membelai-belai rambutnya dengan lembut. Salina melentukkan kepalanya ke atas dada Ramli menikmati belaian lembut yang tidak pernah dirasainya sebelum ini walaupun telah hampir setahun bersuami tetapi sekarang telah diceraikan pula . Hujung jarinya bergerak-gerak di atas dada Ramli yang bidang dan tidak memakai baju itu. Mereka tidak banyak bercakap kita jgn bicara pasal u kita cerita pasal lain kata ramli pada salina ...... Tak payah cakap..... balas salina semakin manja. sambl terus di belai rambut dan pinggang Salina. Macam ni pun tak apa....Ina suka macam ni..... Salina bersuara dengan penuh manja dan hujung jarinya terus bermain-main di dada Ramli.
Ramli memberanikan dirinya dengan merayapkan tangannya dari membelai rambut ke arah telinga dan leher Salina. Hujung jarinya bermain-main di bahagian telinga dan kemudian merayap ke arah pangkal leher. Tubuh Salina kelihatan bergerak-gerak menahan kegelian ..Gelilah..... Salina menegur.
Ramli terus juga merayapkan hujung jari jemarinya bermain dengan telinga dan ke pangkal leher Salina. ....Ina nak bersama u...sebab Ina rasa sunyi dan ina perlu berada bersama seorang yang mengerti dan not attached..... balas Salina semakin manja dan berterus-terang.
Ramli membetulkan tubuhnya dan menarik sedikit tubuh Salina yang meniarap di atas tubuhnya. Sebahagian tubuh Salina menghempap dadanya manakala sebelah paha Salina menindih paha Ramli yang hanya dibaluti oleh kain sarungnya sahaja. Perlahan-lahan Ramli merangkul tangannya memeluk tubuh Salina. Tubuh Salina yang menindih tubuhnya terasa begitu mesra sekali. Tidak disedarinya batang zakar mula membengkak keras. Apatah lagi apabila sesekali dilanggar oleh paha Salina, sambil dia menggerakkan pahanya dan menyebabkan batang zakarnya yang sudah keras itu melanggar paha Salina yang menindihnya. Salina membetulkan tubuhnya mendakap di atas tubuh Ramli.
Terasa sesuatu yang begitu keras menekan-nekan pahanya. Salina menggerakkan pahanya sedikit dan batang zakar Ramli semakin kuat tertekan ke arah pahanya.
Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tubuh Salina ke atas dan bibir mereka hampir bertemu. Manakala pahanya digerakkan sedikit menyebabkan batang zakarnya kini berada di celah kedua-dua paha Salina. Kain yang dipakai oleh Salina terselak sedikit hingga ke pangkal pahanya menyebabkan batang zakar Ramli terasa hangat menekan pangkal pahanya, dia terasa batang zakar Ramli menekan hangat di bahagian sulitnya walaupun masih di lapisi oleh kainnya.
Ramli tidak mempedulikan kata-kata Salina. Bibirnya segera merapati bibir Salina dan perlahan-lahan tangannya bergerak ke belakang leher Salina. Perlahan-lahan bibir itu dikucupnya dan sebelah lagi tangannya memeluk tubuh Salna lebih rapat ke tubuhnya. Salina seperti tidak dapat berbuat apa-apa, terus menerima bibir Ramli. Lidah Ramli yang dirasanya merayapi bibibrnya terasa begitu lembut bermain-main di luar bibirnya yang halus itu.
Tangan kiri Ramli terus menarik leher Salina ke arahnya dan mulut mereka bertaup rapat. Salina tidak sedar bilakah lidah Ramli menyusup masuk ke dalam mulutnya dan merayapi lidahnya dengan begitu lembut. Salina membalas sambil memasukkan tangannya pula ke bawah leher Ramli. Mereka berkucupan dengan saling berbalas menyedut lidah masing-masing. Kedengaran sedikiti suara dengusan manja dari celah-celah bibir Salina sambil tangan kanannya bergerak ke arah dada Salina yang menekan di dadanya. Tubuh Salina diangkatya sedikit membolehkan tangannya menyentuh buah dada yang montok dan gebu itu. Suara dengusan manja Salina semakin kedengaran
Mata Salina semakin layu dan hanyut apabila tangan lembut Ramli meramas-ramas lembut buah dadanya. Ooooo...... suara manja Salina kedengaran. Matanya semakin layu dan bibibirnya kembali menangkap bibir Ramli dan lidah Ramli dukulumnya dengan lebih kuat. Ramasan tangan Ramli di dadanya membuatkan rangkulannya semakin kuat.
Ramli menggerakkan pahanya dan membuka sedikit paha Salina. Perlahan-lahan kain Salina ditariknya lebih ke atas dan menyebabkan bahagian pangkal paha Salina terdedah tepat di atas zakarnya yang keras itu dan ditutup oleh seluar dalam nipisnya sahaja. Perlahan-lahan tangan Ramli bergerak ke bawah dan membuka ikatan kain sarungnya. Dengan menggunakan kakinya kain sarung itu di tolaknya ke bawah dan kini batang zakarnya terpacak menegak di antara paha Salina.
usahhhlaaahhhh....kita sembang je..... suara manja Salina semakin kedengaran walaupun leher Ramli terus dipeluknya lebih erat. Bibirnya mengulum seperti orang kehausan. Ramli membetulkan posisinya sehingga kedua-dua paha Salina berada di kiri kanan tubuhnya. Perlahan-lahan Ramli mengerakkan batang zakarnya dan meletakkan tepat di atas alat sulit Salina yang dibatasi seluar dalam nipis itu yang dirasanya telah basah dan licin.
Seluruh batang zakarnya dibiarkan ditindih oleh alur rekahan alat sulit Salina. Bibir Salina terus dikucupnya diselanggi dengan menghisap lidah yang lembut itu. Sambil tangan kanannya terus meramas-ramas lembut buah dada Salina yang gebu dan kemas itu.. Namun Salina terus membalas kucupan lidah Ramli malah sedutannya menjadi semakin ghairah. Pahanya bergerak-gerak apabila terasa seluruh batang zakar Ramli yang keras itu terasa menekan seluruh alur kemaluannya yang terasa basah itu.
Ramli menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah menyebabkan seluruh batang zakarnya bergesel di sepanjang alur rekahan kemaluan Salina. Batang keras itu menggelungsur ke atas dan ke bawah di sepanjang alur kemaluan yang hangat itu. Geselan itu diteruskan sambil tangannya terus meramas buah dada Salina yang montok gebu itu.
..janganlah macam niiii.. Ina ...takut..... Salina terus merengek dengan suara yang semakin manja sambil punggungnya bergerak sama mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah lurah kemaluannya.
Perlahan-lahan Ramli menyelak tepi seluar dalam Salina yang nipis itu dan menggerakkan kepala zakarnya masuk ke bawah seluar dalam itu. Terasa alur lurah kemaluan Salina telah basah dan hangat.
Batang zakarnya ditolak lagi sehingga hampir semua berada di dalam seluar dalam Salina dan tepat menekan di seluruh alur rekahan kemaluan Salina. Batang yang keras itu digerakkan perlahan-lahan di celah alur yang licin dan hangat itu ke atas dan ke bawah.
Ina takuttt.... nanti kita terlanjur...Ram ... Salina terus merengek apabila batang keras itu menggesel seluruh alur rekahan kemaluannya. Pahanya bergerak-gerak mengikut geselan batang zakar itu sambil mulutnya terus mengulum lidah Ramli dengan rakus sekali.
Ramli terus meramas buah dada mekar itu sambil tangan kirinya mencengkam belakang punggung yang gebu itu sambil menolak dan menarik meneruskan geselan yang meningkatkan syahwatnya itu. Salina terus merengek dengan penuh manja dan membiarkan punggungnya bergerak mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah alur kemaluannya.
Ina suka tak?..... bisik Ramli sambil menarik lebih kuat sedikit punggung Salina ke arah batang zakarnya. .rengekan manja Salina berterusan apabila semakin kuat Ramli menggesel batang zakarnya di celah alur kemaluannya yang hangat dan licin itu.
Best tak?..... Ramli terus mengusik Salina sambil mengangkat punggungnya menyebabkan kepala zakarnya sesekali menojah lubang kemaluan Salina yang sempit itu. Kemudian diteruskan menggesel di seluruh celah alur yang hangat dan lencun itu.
Oouccchhhh..... ..ooooo....Ina tak tahan. rengekan Salina sambil terus menerus merangkul leher Ramli dan mengulum lidahnya dengan rakus. Bahagian alat sulitnya terasa begitu hangat dan ghairahnya meningkat akibat geselan berahi yang merangsangkan itu.. Kepala zakarnya yang kembang dan keras itu dibiarkan berada di pintu lubang yang hangat itu. Bibirnya mula mencari bibir Salina dan mereka berkucupan dengan hangat sekali.
Salna meragkul leher Ramli dengan lebih kuat manakala pahanya terbuka lebih lebar dan terasa kepala zakar sudah berada sendat menutup pintu lubang kemaluannya yang semakin hangat dan ghairah dengan syahwatnya yang semakin meninggi. Lidah Ramli dihisapnya dengan rakus sambil mulutnya mengeluarkan bunyi-bunyi kenikmatan.
...Ina tak tahan....  rayu dan rengekan Salina berterusan tetapi punggungnya terus bergerak mengikut irama gerakan kepala zakar Ramli yang menekan di pintu lubang kemaluannya.
Ramli terus menggerak-gerakkan kepala zakarnya di pintu lubang kemaluan Salina yang sempit dan hangat itu. Biji halus di sudut atas kemaluan Salina bergsel semakin kuat dengan kepala zakar Ramli. Lidahnya dikulum oelah Salina dengan begitu rakus sekali walaupun dia terus merengek-rengek manja.
Salina terus merengek-rengek apabila kepala zakar Ramli yang keras itu mengesel biji halus yang sangat sensitif di sudut atas kemaluannya. Ina suka tak i buat macam niii. sambil terus menggerakkan kepala zakarnya menggesel biji halus yang menjadi semakin licin dan keras itu.
Salina terus merengek manja dan matanya terus layu..
pleaaaase.... Ram . Ina ni still dlm edah . Salina merengek semakin manja sebaik biji halusnya terus digesel dengan lebih kuat oleh kepala zakar Ramli. Masuklah sikit....sikit je....dah masuk nanti kita stop kat kepala jer ..... bisik Ramli terus menggesek dengan lebih kuat. Tak mauuu.pleaaaaase ..stoplah....Ina tak tahannnnn...oooo...geliiiiii.pleaseeee ...stop..... Salina terus mengerang sambil merayu. Mahu tapi malu ..Punggungnya bergerak-gerak mengikut rentak geselan kepala zakar Ramli yang terus menekan dan menggesel biji halusnya.
Abang masuk sikit je....ok?... Ramli terus mengusik dan terus menggesel biji halus yang menyebabkan seluruh tubuh Salina mengeliat kenikmatan. Tak mauuu...janganlah ...jangan masukkk....kita tak boleh buat macam nii ...geliiiii.....tak tahannn....Salina merengek maja dan tubuhnya bergerak-gerak menggeliat kenikmatan.
Tiba-tiba Ramli menolak perlahan-lahan tubuh Salina rebah mengiring ke sisnya dan dia membetulkan posisi tubuhnya mengiring menghadap tubuh Salina. Kedua paha Salina terbuka dan sebelah kakinya diangkat dan diletakkan di atas pinggang Ramli . Ini menyebabkan kemaluan Salina yang dibaluti seluar dalam nipis yang basah licin itu menghadap kepala zakar Ramli yang tegak menghunus ke arahnya. Sambil tangannya meramas lembut buah dada yang montok itu bibirnya melekap ke bibir mekar dan mereka berkulum lidah dengan begitu ghairah. Mata Salina layu separuh terpejam manakala tangannya merangkul leher Ramli dengan erat.
Salina terus mengulum lidah Ramli tetapi membiarkan tangannya digerakkan ke bawah ke arah paha Ramli . Akhirnya jari-jarinya tersentuh kepala zakar Ramli . Salina tersentak apabila sebaik sahaja jari-jarinya mula memegang kepala zakar yang keras dan kembang itu.
Auuu..... terkeluar suara manja Salina. Why....Ina..apa pasal.... Tanya Ramli sambil mencium leher Salina dan tangannya kembali meramas perlahan-lahan buah dada yang montok dan pejal itu. Besarnyaaaa...... balas Salina dengan suara seperti separuh terkejut. Takde lah..biasa je....Ina peganglah betul-betul.... Bisik Ramli ambil terus meramas lembut buah dadanya.
Salina menggerak-gerakkan jarinya di sekitar kepala zakar yang keras kembang itu. Kemudian jarinya turun ke bawah sedikit ke arah batang yang terasa begitu hangat. Perlahan-lahan jarinya melingkari batang keras yang padat itu tetapi seluruh jarinya tidak dapat melingkari sepenuhnya. .besarnya u punyaa... suara Salina separuh terkejut dan tangannya terus cuba menggenggam batang zakar itu.. Terasa jari jemari yang lembut itu menggenggam hangat batang padunya dan perlahan-lahan bergerak dari hujung kepala zakarnya menuju arah ke pangkal. Sebaik sahaja sampai di pangkal batang zakarnya Salina melepaskana genggamannya dan merangkul leher Ramli.
.panjangnya u punyaaaa...... Salina terus melingkari tangannya di leher Ramli membiarkan buah dadanya diramas lembut. Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan memegang batang zakarnya lalu di letakkan tepat di atas alur rekahan kemaluan Salina yang basah dan licin itu.
Perlahan-lahan kepala zakarnya digerakkan di atas alaur rekahan yang dilapisi oleh seluar dalam nylon nipis yang dipakai Salina. Kemudian tangan Ramli bergerak ke arah tangan Salina dan menggerakkan tangan itu ke arah batang zakarnya. Kini tangan Salina kembali menggenggam batang zakar Ramli yang keras padat dan hangat itu. besarnya u punya.......panjang..... suara manja Salina kembali kedengaran dan matanya layu separuh tertutup. Geselan batang zakar Ramli benar-benar dinikmatinya. .ishhh...geliiii....usahlah gesel macam tu...Ina tak tahan ...geliiiii..... rengek Salina sambl tangannya mengurut batang hangat itu dari hujung ke pangkal. Tiba-tiba Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan jari-jarinya mula menarik seluar dalam Salina ke bawah. ...kemaluan Salina terdedah dan dia meletakkan kepala zakarnya yang besar itu tepat di celah lurah yang basah licin itu. Sebaik sahaja kepala zakarnya menyentuh lurah di pintu lubang kemaluan yang sempit itu kedengaran suara lembut Salina mengerang dan matanya bertambah layu.
...Ram..Ram.. erang Salina.. U janji masuk kepala jer tau ... ... Salina terus merengek apabila terasa kepala Zakar Ramli mula menekan di pintu lubang kemaluannya. Kepala zakar yang besar itu terasa begitu hangat memenuhi permukaan lubang kemaluannya yang basah licin. Hampir semua kepala zakarnya terbenam di dalam permukaan lubang dan bibir kemaluan Salina tersebak menerima kemasukan kepala zakar yang keras kembang itu.
aagghh.. ahhhgh.. sedapnya Ram ..Ala..i masuk sikit je..... bisik Ramli dan menarik lagi sedikit punggung Salina ke arahnya. Auuuu hiskkk.. sedapnya ..... Salina terus merengek apabila terasa kepala zakar yang besar itu terus membenam ke dalam lubang kemaluannya yang sempit itu. ..Ramli mula menghejut keluar masuk setakat kepala jer k e dalam lubang nikmat Saalina ..
Mata Salina terpejam. Perlahan-lahan Ramli menolak dan terus menarik dan menolak zakarnya keluar masuk kedalam cipap Salina. Kelihatannya Salina telah benar2 berada dipuncak nikmat .. otot2nya nya terasa mengejang .ia akan mencapai puncak orgasmenya tak lama lagi .. tetiba dia merangkul pinggang Ramli dengan kakinya saolah tidak mahu melepaskannya .. tiada ruang bagi Ramli mundur lagi ..maka tertancaplah seluruh 7 inci milik Ramli kedalam cipap Salina .. Ooooohhhh..Aarghh .. ish.. Ram .. I'm cummiiiinnnggg my love .. Salina meracau .. juling mata nya saambil memmeluk kembali Ramli ..dia tak sangka begini nikmatnya bersenggama bersama Ramli .. terasa hangat batang ramli disirami cum Salina .. namun ramli masih terus mengepam cipap Salina kerana telah Berjaya memasuki keseluruhan kelakiannya kedalam milik Salina .. Salina masih lagi merasa kehangatan dan kelazatannya .. baru ia sedari rupanya dialah yang merangkul ramli sehingga keseluruhan 7 inci milik Ramli tertanam kedalam cipapnya .. Ram.. u masuk semuanya ya ? .. I tak boleh tahan masa u rangkul I tadi .. u tarik I sampai masuk kesemuanya kata Ramli sambil tersengih dan terus juga mengepam .. tak perlah .. lets carry on we finish it .. yes dear fuck me hard .. Salina mula meracau .. alang2 dah terlanjur lebih baik dinikmati sepenuhnya bersama bisik hati Salina .. lagi pun dia dah bebas dari Zamri .. beberapa ketika kemudian mereka sama-sama mencapai orgasme ..ramli memancutkan aiirnya yang dah hamper 6 tahun tidak mengairi .. telaga bunting perempuan ... Maka malam itu bermulalah penerokaan mereka .. mereka tertidur seketika dan mengulangi permainan cinta mereka dengan lebih asyik lagi tanpa ada rasa ragu2 lagi
Share:

Kisah Lela Sunti

Peristiwa berlaku sekitar awal lapan puluhan dan waktu itu aku berumur dalam lingkungan 21 tahun. Aku memulakan carrier Technician bekerja di KL dan duduk dengan sedara aku di Gombak.
Aku berkenalan dengan seorang awek yang bekerja di syarikat guaman yang satu bangunan tempat aku bekerja.
Awek ni tua dua tahun dari aku. Lepas kenal dua bulan aku dah dapat tibai dia punya cipap. Dia ni dah season. Oleh kerana dia dah syok kat aku punya penangan, dia ajak aku tinggal sekali dengan dia macam laki-bini laaah.
Oh yeee. nama awek ni Faridah, asal dari Perak. Orangnya hitam manis dan sexy juga. Sebelum aku, banyak dah boy yang main dengan dia tapi selepas dia kamcing dengan aku, dia dah tak cari lain lagi. maklum lah aku punya pelantak boleh tahan juga. Ukuran kalau tengah steam adalah lebih kurang 14 cm dan diameter lilitan lebih kurang 3cm. Ukuran kepala konek (PALKON) aku pula 3.5 cm. Apa nak buat dah dianugerah tuhan begitu. Kami pun tinggal lah sebilik di deretan rumah kedai dua tingkat di Jalan Ipoh. Owner rumah tu bangsa Cina, suami isteri yang dah ada dua anak. Mereka tak kisahkan hal kami asal tiap-tiap bulan duit sewa bilik beres. Nanti bila-bila senang aku ceritakan pada kau orang kisah aku dengan Owner tu ya .
Balik cerita awek aku ni, masa hari off kami main sampai tiga empat kali sehari. Tapi bila ada cuti panjang sikit bila dia balik kampung aku nga-nga sorang lah. Apa lagi . baca buku-buku porno yang banyak kami simpan tu lah kerja ku.
Selepas 3 bulan tinggal bersama, satu hari tu dia balik kampung. Bila balik semula ke KL dia bawak adik perempuan dia yang baru tamat SRP (Masa dulu SRP, sekarang PMR laa). Kata Faridah adik dia nak tinggal dalam 1 minggu nak tengok KL. Dia perkenalkan adik dia padaku. Namanya Norlela .. panggilan Lela. Cute budaknya. Body boleh tahan juga bagi budak yang umurnya hampir 15 tahun. Buah dadanya kecil lagi .. macam kueh pau kaya la lebih kurangnya. Badan slim tak tinggi macam kakak dia tapi berkulit putih (ikut kulit mak dia kata Faridah). Orangnya peramah dan suka tersenyum bila berbual.
Atas permintaan Faridah aku kenalah balik duduk di rumah sedara aku sementara adiknya tinggal di bilik kami tu . .. tapi aku kena hantar makan lunch hari-hari kat dia sebab kami tak masak. Aku setuju aja . asal dapat tengok Lela hari-hari Okey lah tu. Memang dari pertama kali aku lihat dia, aku dah bersarang niat nak main dengan dia.
Hari pertama time lunch aku bawa 2 nasi bungkus, aku dan Lela makan bersama. Lepas makan kami sembang-sembang sekajap dan aku balik ke office dan call Faridah bagi tahu yang adik dia dah makan. Dia happy sebab aku dah lakukan tanggung jawab aku tu. Tapi dia tak tau yang dalam kepala aku ni, tengah dok plan macam mana nak dapat cipap si Lela ni.
Hari kedua macam biasa aku makan dengan Lela dan berbual lagi sambil cuba menjalankan jarum pemikat. Aku tanya dia malam tadi ada ke mana-mana dengan kakak dia ke? Dia kata tak sebab kakak dah letih balik dari kerja. Dia kata boring juga duduk sorang-sorang dalam bilik sepanjang hari .. nak keluar takut tak tahu jalan balik. Aku kata pada dia kalau boring bacalah magazine yang ada tuu. Dalam timbunan magazine tu memang ada dua tiga buku porno koleksi kami dan harap-harap dia terjumpa dan baca.
Petang tu Faridah call ajak keluar jalan-jalan dengan adik dia sekali. Kami keluar makan-makan dan shopping. Faridah belikan adiknya baju dan jeans dan aku juga hadiahkan sepasang baju midi untuk Lela. Gembira dia dapat hadiah itu . dalam hati ku kata "hadiah ada makna tuuu...!" Lepas itu aku hantar mereka balik ke rumah dan Faridah berbisik pada aku .. I dah gian ni . dah berapa hari tak dapat. Aku faham maksudnya tapi tak dapat nak tolong sebab adik dia ada. Masa Lela ke bilik air sempat juga kami ringan-ringan. Itu pun setakat pegang-pegang aja.
Hari sabtu aku tak kerja .. aku bagi tahu Faridah nak ajak Lela shopping dan lepas tu ke office dia. Dia setuju sebab sabtu dia half day dan plan nak ronda-ronda bertiga lepas kerja. Di sebelah malamnya aku boleh tidur di sana sebab ahad off. Lagi pun dah berapa hari tak dapat main . dia kata nak beli ubat tidur bagi kat adik dia. Jam 8 pagi aku sampai. Aku pun ada pegang kunci pintu rumah dan bilik kami tu. Aku buka pintu bilik dan tengok tak ada orang. Mungkin Lela tengah mandi fikirku bila tengok baju, kain, bra dan underwear dia bersepah atas katil. Aku angkat dan cium underwear dia .. fuhh wangi bau cipap Lela. Di tepi almari aku tengok ada magazine 'PLAYGIRL' si Faridah punya. Aku pasti tentu dia dah tengok magazine itu. Pagi tu owner rumah tu tak ada sebab masa aku naik tadi texi dia tak ada dan bilik dia pun berkunci mangga dari luar. Bilik di belakang sebelah bilik mandi takada orang sewa.
Dengan slow & steady aku menuju ke bilik air, sah dia tengah mandi sebab dengar deruan air dan suaranya sedang menyanyi-nyanyi dari dalam bilik air itu. Aku rapatkan diri ke pintu bilik air dan intai dari lubang kunci . aku selalu buat macam itu sebelum ini kalau dengar owner rumah sedang mandi .. selalu aku intai.
Aku melekapkan mata ke lubang kunci tersebut . terlihat dengan jelas tubuh gadis sunti yang bertelanjang bulat dengan asyek sedang menyiram badannya dengan air. Fullamak . best juga body dia kataku dalam hati. Aku terus mengamati setiap geraknya dan batangku mula berdenyut-denyut melihatkan tubuh putih gebu yang sedang mekar itu. Lela menyempu rambutnya, aku lihat bueh-bueh syampu itu meleleh turun dari rambut ke buah dada ke perut dan ke cipapnya yang tembam dan licin tak berbulu itu. Batangku makin mengeras . rasa-rasa nak aku pecahkan pintu itu dan terus aku rogol si anak dara tu.
Bila aku lihat dia mula mengelap badannya aku dengan perlahan bersembunyi di belakang dapur. Lela keluar berkemban menuju ke bilik. Selepas dia menutup pintu bilik aku pun berjalan ke arah bilik dan sekali lagi aku mengendap melalui lubang kunci pintu bilik tersebut. Dia tak kunci pintu bilik itu .. mungkin dia rasa selamat sebab tak ada orang dalam rumah tersebut.
Lela menanggalkan tuala di badannya dan menyidai tuala itu ke tingkap kemudian dia berdiri di hadapan cermin almari sambil berbedak tapi masih bertelanjang bulat. Dia meletakan body losyen di tapak tangan dan mula menyapu ke badannya. Batangku semakin keras bila aku lihat dia menyapu-nyapu losyen itu ke dua-dua tetek nya sambil menutup mata dan aku tahu dia merasa steam masa dia menggentel puting teteknya sendiri dengan losyen itu. Puting tetek nya yang sebesar pemadam pensil itu aku lihat mengeras dan aku dah tak tahan menengokkan situasi yang memberahikan itu. Aku memberanikan diri membuka pintu bilik. Aku buat-buat macam tak perasan dia sedang berdiri di depan cermin itu.
"Ehhh . abang Jey .. Eehh" Lela terperanjat bila lihat aku masuk ke bilik sambil cuba menutup teteknya dengan kedua tangannya tapi cipap dia tu dia lupa nak tutup. Dia mencapai magazine Playgirl di tepi almari dan menutup cipap dia. Aku tersenyum dan buat-buat pandang ke tingkap.
"Abang minta maaf . abang tak sengaja . maaf ye Lela" kata ku sambil mencapai tuala yang dia sidai tadi dan aku balutkan ke badan dia. Lela tertunduk malu.
"Abang ingat Lela tengah mandi tadi .. sebab masa abang panggil dari bawah tadi takada orang jawab" Aku memberi alasan tapi masih mengontrol berahiku.
Dia berpaling membelakangkan ku dan mengikat tuala yang aku beri. Sunyi sepi seketika suasana dalam bilik itu. Kepala aku berputar cari idea nak kendurkan suasana.
"Lela pakai baju dulu yaa . abang nak ke bilik air .. lepas ini kita pergi breakfast yaa" kataku, dia menganggok tapi masih tertunduk.
Aku terus ke bilik air . apa lagi melancap lah nak release tention.
Kami turun ke bawah tanpa berkata sepatah pun. Semasa nak menyeberangi jalan ke gerai mamak di depan aku pegang tangannya dan Lela pun tak membantah. Tiba di gerai itu kami duduk dan order roti canai. Aku memulakan bualan memecah kesunyian.
"Lela masih marah kat abang ke ?"
"Tak .. tapi malulah" jwabnya sambil menunduk.
"Tak pa la . abang tak buat lagi .. Okey ?" aku cuba mengembalikan keyakinannya terhadap ku.
Selesai makan kami naik semula ke bilik. Aku pegang tangannya lagi masa nak melintas jalan dan buat lawak sikit acah-acah dia tengah jalan tu. Lela ketawa dan mencubit lengan ku . "dia dah okey ni" fikir ku.
Di dalam bilik aku bagitahu dia yang kakak dia kan menuggu di office tengah hari nanti. Dia nampak seronok kerana kami nak ronda-ronda bandaraya.
Aku mula menjalankan plan aku . aku berdiri di tepi tingkap sambil memegang perutku macam orang sakit perut. Lela yang sedang baca surat khabar di birai katil perasan dan bertanya tanya.
"Kenapa bang?" dia ingin tahu.
"Tak tau lah . perut abang senak . aduhhhh" kata ku sambil menoleh ke arahnya.
"Abang salah makan tak?" katanya lagi simpati dengan ku.
"Abang nak ke bilik air lah" kata ku sambil mengambil kain pelekatku dari almari dan pakai. Aku tanggalkan baju dan seluar dan gantungkan di pintu. Sambil nak keluar dari bilik aku acah dia dan tanya badan aku cantik tak . "ada macam Malik Noor ke?"
Dia ketawa dan kata badanku tu kurus mana nak sama macam Malik Noor.
Sepuluh minit kemudian aku masuk semula ke bilik, Lela sedang meniarap di atas katil sambil membaca surat khabar.
"Macam mana bang .. Dah okey ke? Dia tanya sambil menoleh ke arahku. Masa dia menoleh, kakinya terenggang sedikit dan sekali gus ternampak underwear dia berwarna merah. Aku buat biasa saja.
"Sama juga . sakit lagi niii" kataku sambil duduk di tepi katil dan memegang perutku yang tak sakit tu.
"Nak Lela urutkan ke ?" dia tanya dan aku lihat dia percaya habis aku yang tengah sakit perut.
Pucuk dicita ulam mendatang. Aku kata okey. Lela bangun dan aku baringkan badan ku di atas katil sambil suruh dia ambil body losyen di almari. Dia tanya tak ada minyak angin ke, aku kata tak ada . losyen pun boleh .. dia bangun ambil losyen dan duduk berlutut di sebelah kiri ku dan melumurkan losyen ke perutku. Sentuhan tangan ke permukaan perutku amat lembut sekali. Bau wangi body losyen membuat aku mula berahi. Aku suruh dia sapu dan urut ke bawah lagi. Dia mengikut saja dengan mengurut di sekitar pusatku.
"Eeemm . emmm . sedap . lembut tangan Lela . bawah sikit Lela" suara berahiku merintih.
Lela terus mengurutku dengan tekun sambil sekali-sekali tangannya menjamah bulu-bulu batang ku di sebalik kain yang aku pakai itu.
"Haa .. kat situ sakit . tekan kuat sikit" perentahku bila tangannya menyentuh bulu batangku.
Dia menurut saja tanpa menduga yang dia sedang masuk perangkap ku.
Bulu-bulu ku diramas dan diurutnya. Dia picit lagi losyen dan sapukan ke bawah pusatku.
"Sakit lagi bang?" suara Lela juga aku rasa ada kelainan macam tersekat. Tangannya juga sedikit menggigil bila dia meramas buluku.
"Bawah lagi . ahh . Lela pandai urut" Aku mengomel sambil memegang tangannya dan menurunkan lagi hingga tangannya tersentuh pangkal batangku.
Dia menarik tangannya bila tersentuh pangkal batangku.
"Kenapa ?" Aku tanya dia sambil memegang tangannya.
"Tak nak lah . takut . Lela tak biasa" jawabnya sambil tunduk.
"Tak apa . abang sayang Lela .. Kalau Lela sayangkan abang, Lela buatlah macam yang abang suruh yeee" Aku menjerat nya.
Aku pegang lembut tangannya dan menuntunkan ke bawah kain dan terus aku letak tangan di batangku yang sedang melentuk. Sambil tu aku katakan kat dia yang benda tu tak makan orang punya ..!
Dia senyum sikit bila aku kata begitu. Tangannya kaku menempel di bawah kain itu. Aku suruh dia urut perlahan kat situ dan dia mula menggerakan tangannya tapi hanya menyentuh batangku dengan tapak tangan dia. Walaupun aku terasa steam, tapi batangku masih lagi lentuk sebab baru lepas melancap (kali kedua) masa aku ke bilik air tadi.
Lela pegang batangku dan mula meramas-ramas lembut sambil mengurut-urutnya tapi dia masih tertunduk malu. Aku tahu dia dah mula merasa steam kerana aku lihat butir-butir peluh mula membasahi kening, hidung dan atas bibirnya. Aku yakin sekali.
"Lela nak tengok batang abang tak" aku pelawa dia.
Dia hanya tunduk tapi sesekali menjeling ke arah bawah pusat ku itu. Aku selak kain yang aku pakai itu sampai ke peha lalu terserlah lah daerah berbulu dengan tangannya memegang batangku dengan erat sekali.
"Alaa .. abang ni . tak malu ke...?" kata Lela sambil menoleh ke tepi.
"Apa nak malunya .. kita berdua saja . Lela tengok lah . tadikan Lela dah tengok dalam magazine . ini real punya" aku jerat dia.
"Itu gambar" katanya yang masih belum mahu mengalah tapi tangan tetap juga memegang batang ku.
"Lela rasa syok tak masa tengok gambar itu" kataku. Dia mengangguk.
"Yang ini sama lah .. itu Lela tak boleh pegang, ini boleh" rayuku.
"Lela takut nanti kak Ida tau" dia minta simpati sekarang.
Aku meyakinkannya dengan berjanji bahawa tak sesiapa pun yang kan tahu.
Dia menoleh ke arah ku dan senyum sambil minta aku janji tak kasi tau orang lain yang dia pegang batangku.
"Abis tu abang nak Lela nak buat apa dengan benda ni?" berbunga senyum aku bila mendengar pertayaan 'Jackpot' dan suruh dia kocok batangku sampai naik.
Dia mula mengocok sambil dengan tenangnya memerhati ke batangku. Lepas tangan kanan dia tukar kocok dengan tangan kiri pula. Lama kemudian sedikit demi sedikit batangku mula mengeras dan terpacak dalam genggamannya. Turun naik nafasnya mula kedengaran yang menandakan dia tengah sama-sama steam.
"Aaahhh . aaahhh" aku merintih kesedapan.
"Sakit ke bang...?" Lela mengerutkan mukanya sambil merenggangkan sedikit genggaman nya.
"Tak . sayang . sedap . sedap...! Lela pandai lancapkan abang" aku senyum kepadanya.
Lela mula berkeyakinan dan sambil kocok, tangan yang satu lagi menggosok palkonku yang dah mengembang. Aku dibuatnya begitu khayal sekali.
"Abang .. dah keras . besarnya . panjangnya abang punya" Lela mampak sedikit geram kat batang aku tu. Suara dia menandakan dia pun menikmati keenakan sama macam aku.
Aku sentuh peha Lela sambil mengurut-urut dari lutut naik ke pangkal peha yang putih melepak itu. Skirt yang dipakainya juga terselak ke atas. Dia biarkan saja tanganku mengurut dan meramas peha dia. Lela memejamkan matanya sambil lidahnya menjilat-jilat bibir monggelnya sendiri sebagai petanda kesedapan.
Tangan ku mengusap ke atas lagi .. menjalar ke daerah tundun dan meramas sekitar cipap dari luar underwearnya itu. Aku usap cipap Leha hingga ke belahan dengan jari-jemariku. Lela mula merengek-rengek kesedapan.
"Iissstt .. sedapnya baaang" Nafsu gadis sunti itu mula menguasai fikirannya.
Dia merenggangkan lututnya. Aku jelajah ke bawah lagi hingga ke belahan cipapnya itu dan menggentel-gentel belahan tersebut. Lela menggeliat keenakan. Belahan itu mula becak. Sementara dia pula semakin kuat mengocok batangku sampai aku terasa pedih sedikit.
"Lela baring ya .." pintaku
"Lela takut bang . Lela tak pernah buat macam ni" dia meminta simpati ku.
"Bukan abang nak rosakkan Lela . abang sayang kat Lela .. abang nak bagi Lela rasa nikmat saja" aku meyakinkannya lagi.
"Lela takut mengandung . mati Lela nanti" dia macam nak menangis.
"Tidak sayang . abang tak buat macam itu .. percayalah .. abang sayang Lela .. tak kan abang nak rosakkan Lela" Dengan penuh kegianan aku mula memutar belit si budak mentah itu.
"Abang janji ye....!" katanya pada ku sambil membaringkan dirinya di sebelah ku dan aku mengereng ke arahnya sambil membelai-belai wajahnya yang dah jadi kemerah-merahan menahan berahi. Aku membuang kain pelekat ku ke bawah. Kemudian aku pegang tangannya dan arahkan ke batangku. Lela mengerti lalu mengocok batang dengan kedua-dua belah tangannya itu.
Aku mula mencium pipinya perlahan-lahan. Aku kucup mata yang terpejam itu dengan syahdu sekali. Kucupan turun pula ke bibir merkah Lela. Dia membuka sedikit bibirnya dan aku kucup pada bibir atas dan bawahnya. Nafas Lela mula berlumba-lumba keluar masuk. Dia sedang leka menikmati kucupanku, tapi masih belum pandai melawan lagi.
Aku julurkan lidah ku ke dalam mulutnya. Dia pun menyambut lidahku dengan menghisapnya perlahan-lahan .. "aaa... dia dah mula belajar" kata ku di dalam hati. Lidahnya aku kulum dan sambil dia pula menghisap-hisap bibirku.
"Eemmmhp . emmhpp" Lela beresponse.
Tanganku mula menjalar ke dadanya. Aku ramas teteknya yang sebesar kueh pau itu kiri dan kanan. Tetek yang masih dibaluti baju dan bra itu aku gomol sepuas hati yang membuatkan Lela merenggek nikmat.
Aku tak mahu gelojoh, takut nanti dia hilang steam. Tangan ku menjelajah ke bawah dan ke atas perutnya yang sedikit terdedah sambil mengusap-usap pusat Lela. Lela mengelinjang bila aku memain dan mengusap pusatnya. Tangannya masih lagi tekun mengocok batangku.
Tanganku turun lagi ke tundunnya dan mengusap di daerah belahan cipap Lela dari luar underwearnya yang dah basah.
"Aaahhh .. Uuhhh . sedap baaaang" rintihnya sambil membuka kangkangnya lebih luas.
Kucupan di mulut nya aku lepaskan dan mula menjilat dan mengucup leher dan bawah telenganya. Kemudian aku alihkan pula ke dadanya yang masih lagi berbungkus itu. Lepas tu turun ke pusatnya yang terdedah itu. Bila aku mula menjilat di situ, Lela merintih.
"Abaaang . geliiiii . Lela tak tahaaan"
Aku terus memusing ke posisi 69 sambil mendekatkan mukaku ke pehanya. Aku menjilat seluruh peha kiri dan kanan hinggalah naik ke pangkal paha tersebut. Skirt Lela aku selak ke atas lalu dapatlah ku lihat keindahan cipap yang tembam itu dengan aroma air banjiran dari cipapnya. Underwear berwarna merah yang dipakainya sudah basah. Aku mendekatkan mulutku ke tundunnya dan mula menyedut-nyedut daerah yang masih lagi berbungkus itu.
Lela terus mengocok batangku. Aku lihat dia memerhatikan saja batangku kerana tak tahu nak buat macam mana. Aku suruh dia jilat palkon ku. Dia pun mendekatkan mukanya dan mula mengeluarkan lidahnya lalu menjilat palkon ku dengan bernafsu sekali. Palkon ku terasa hangat bila terkena air liurnya itu.
Aku menurunkan underwear Leha sampai ke lututnya. Dia mengangkat kakinya dan aku pun terus lucutkan dan buang underwaer yang dah lencun itu ke bawah. Cipapnya yang tembam licin tak berbulu itu sungguh indah. Belahan merah cipapnya itu aku jilat dan sedut. Bibir cipapnya yang tertutup rapat itu aku kuak perlahan-lahan dengan jari ku. Maka terpandanglah oleh ku akan kelentit Lela yang sebesar biji saga itu terpacul menantikan saat untuk dikulum oleh ku. Lubangnya kecil .. macam duit dua puluh sen, tak macam kakak dia punya . warna coklat dan sentiasa ternganga.
Aku kulum kelentit dan menyedut lubang nikmat Lela. Dia meraung dan mengelinjang menahan kesedapan di bahagian bawahnya yang sedang aku kerjakan itu.
Aku pusingkan Lela ke atas, masih dalam posisi 69, aku terus menjilat belahan cipapnya sampai ke lubang duburnya. Dalam masa yang sama aku rasa batangku berdenyut-denyut kerana Lela mula tahu memasukan batang ku ke mulutnya tanpa perlu disuruh. Dengan agak rakus Lela mengulum palkonku dan menghisap sebahagian batangku yang dapat dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku pula membenamkan lidahku ke lubang nikmatnya yang tersangat banjir dengan air mazinya yang bercampur dengan air liurku.
Lela mula mengerjangkan badannya dan dapat aku rasakan dia menggeletar di atas ku sebagai menandakan yang dia sudah hampir klimax.
"Aaaaahh . . Lela geliiii .. Abang . geliiii" dia meronta-ronta sebab aku menyedut bibir cipapnya yang sedang klimax sambil dia pula berusaha melarikan cipapnya dari mulut ku. Dia berpusing tapi masih memegang batangku.
"Lela puas?" aku tanya dia yang sedang cuba mengatur nafas sambil tersenyum memandangku.
"Puas bang .. tak pernah rasa macam ni" dia mula berani bersuara walaupun mula-mula tadi dia agak gusar.
"Abang macam mana .. ni tengah keras lagi" dia pula mengacahku sambil memuncungkan bibirnya ke batangku.
Aku suruh dia hisab batangku dan minta dia keluarkan airmani ku.
Dia mengangguk dan berlutut di pinggulku dan terus saja menjilat batangku macam pro. Lela memasukkan batangku ke dalam mulutnya sambil tangannya melancapkan batangku. Tak lama kemudian aku rasa dah nak terpancut. Niat aku nak pancut ke dalam mulut dia biar dia rasai nikmatnya airmani ku itu.
"Lelaaa . abang dah dekat . hisap kuat lagi" aku mula merintih.
Lela menpercepatkan hisapan sambil kocokannya juga bertambah laju dan akhirnya aku terpancut.
Pancutan pertama terus masuk ke perut Lela .. terbeliak mata dia bila pancutan pertama itu keluar. Dia melarikan mulutnya dari batangku dan menekup kepala palkonku dengan tangannya. Pancutan seterusnya meleleh di sekitar batangku dan memenuhi tapak tangan Lela. Dia masih menekup hingga tak ada lagi airmani yang keluar.
"Eeeee . abang jahat . masuk dalam mulut Lela .. eeee...!" Dia kegelian sambil mengeluarkan lidahnya. Aku ketawa melihat telatahnya.
"Airmani lelaki adalah ubat terbaik untuk awet muda tau dan Lela telan sebab Lela sayangkan abang kaan...!" kataku sambil memegang tangannya yang masih berada di batangku.
"Lela sayang abang .. tapi abang janji jangan bagi tahu orang" dia meminta jaminan ku.
Aku mengiakan nya. Aku bangun dan mengucup bibirnya yang melekit oleh airmaniku dan suruh dia bersehkan diri dan tempat kami bergelumang tadi.
Jam 12 tengah hari kami pun meninggalkan rumah untuk berjumpa dengan Faridah dengan masing-masing berjanji menyimpan rahsia.
Share: