Aku Dan Kasmah

Malam tu malam pasar malam,,aku naik moto,,pakai kain
aje,,jam ditangan menunjukkan pukul 8.30 malam. Sejok
sebab hari nak hujan. On the way,,aku nampak seorang
perempuan jalan sorang2,,pakai jean lusoh dengan
T-shirt cerah.Aku berhenti dekat dia,,lalu dia senyum
dan terus naik,,alamak perempuan Indonesia separuh
umur,,badan kurus sekeping,,tetek dan punggung kecik
aje,, Aku tanya nak kemana,,dia kata pasar malam lah.
Dalam perjalanan tak sampai 5 minit,,tangan dia mula
meraba,,celah kelengkang lak tu,,aku mula rasa geli2
sedap,,barang aku mula mengkor berdebyut2. Otak aku
mula berkira2,,aku tanya nama ,,kata dia Kasmah. Janda
anak dua ,,dia beritahu tanpa aku bertanya.
Aku kata kita gi tempat lain dulu mahu,,dia tanya
kemana,,aku tak jawab terus menuju hujung kampong
tempat sunyi,,tempat buang sampah haram. Dalam
perjalanan ,,tangan Kasmah terus meraba dan
meramas,,barang aku diusapnya sesuka hatinya,,aku lak
tak melarangnya,,malah terus memberi ruang.
Sampai tempat yang sesuai,,dia terus mencangkung
mengadap betul depan barangku,,aku duduk diatas sebuah
tong buruk disitu. Dia menyelak kainku,,aku meluaskan
kangkanganku. Dalam terang gelap tu aku nampak dia
senyum lapar kat aku,,lapar apa aku tak pasti. Aku
tanya nak?,,dia diam dan menenung kat barangku yang
sudah readi untuk dihidangkan,,aku sukat barangku tak
lah panjang sangat,,lima inci lebih sikit.
Aku menyuakan barangku kat mulutnya,,dia kata tak
nak,,geli,,tak pernah hisap. Aku pura2 nak bangun dan
nak menutup kainku,,dia cepat2 menegah dan tersenyum
menggoda,,aku faham. Aku nampak dia mengeluarkan
lidahnya lalu membasahkan bibirnya.Hatiku mula
berdebar kerana dah lama barangku tidak dihisap. Last
sekali barangku dihisap oleh bekas isteriku (American
negro,,tapi puteh punya,,bukan gelap punya,,aku
kahwini dia Lynn semasa aku menuntut di Alabama dulu).
Kasmah merapati kepala barangku terus menjilat
dihujungnya dekat lubang kencing tu,,aku rasa sedap2
geli. Aku memejamkan mata membayangkan Lynn bekas
isteriku. Sebenarnya aku maseh sayang kat dia,,cuma
dia nak balik ke USA,,tak sesuai tinggal kat Malaysia
katanya.
Kini kurasa seluruh batangku telah berada didalam
mulut Kasmah,,dia menghisapnya dengan lahap sekali.
Dah lama tak dapat ke,,aku bertanya,,dia menganggukkan
kepalanya. Sluuurp,,sluuurp aku mendengar dia
mengerjakan barangku,,,sedap bercampur risau sebab aku
tak pernah buat macam ni dengan orang lain. Setelah
beberapa ketika tak tahu berapa lama,,aku tak check
jam,,aku mula memberi kerjasama,,aku pegang
kepalanya,,tolong dia menyorong tarik terhadap
barangku. Lepas tu dia tukar rentak lak,,,rupa2nya dia
menjilat telorku,,yg ni aku tak tahan ni,,,dia jilat
dan terus menjilat telor2ku,,aku rasa amat geli,,baru
aku sedar rupa2nya kelemahanku terletak kat telor aku.
Aku mula dah tak tahan,,,rupa2nya dia faham,,dia
berdiri dan terus melondehkan seluar jeannya,,aku
nampak barang dia dengan bulu nipis gelap.
Dia merapatkan cipapnya ke kepala banaku,,aku tolak
perlahan dan cakap kat dia aku tak nak main,,hisap2
aja sudah lah. Dia mengangkang dan terus mahu aku main
dengan dia ,,aku,,entah mengapa tetap tak nak main
dengan dia,,,mungkin tempat tak selesa agaknya. Aku
cakap dengan dia kita main lain kali,,,dia kelihatan
kecewa tapi maseh tersenyum lantas berkata,,,mana
bisa! Aku senyum dan terus suruh dia menhisap dan
menyudahkan kerja2 yang belum selesai,,,dia akur.
Malam tu lepas kami shopping kat pasar malam dan
menhantarkannya pulang,,aku tidur dalam seribu
kenangan dan penyesalan
Share:

Aku Dan Ibu Tiriku

Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi setahun yang lalu.
Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang polis dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri aku tu tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 10 tahun beza dengan aku.
Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku.
Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu.
Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja.
Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 10 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku.
Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video.
Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam.
Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah.
Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku.
Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju.
Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam cipap nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar.
Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu cipap mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang cipap nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di cipap mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir cipap, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali.
Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam cipap itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam cipapnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam cipapnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam cipap mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam cipap mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam cipap mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu cipap mak tiri aku.
Aku tengok mak tiri aku meraba raba pantatnya dan menyapu air mani aku di atas pantatnya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat.
Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku.
Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri
aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat cipap mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari cipapnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku.
Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala kote aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala kote aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab lebih kurang lah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat.
Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam pantat mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pantatnya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan, sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam pantatnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pantatnya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pantatnya.
Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala kote aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pantatnya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku.
Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi.
Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, sebelum aku balik, dia nak main sekali lagi dengan aku, apa lagi aku bantai lah seround lagi, kali ini cukup hebat adengan aku dengan mak tiri aku, nanti aku cerita lain kali,
Share:

Aku dan Daddy

Just call me Tasha, Kisahnya bermula pada satu petang pada tanggal 16 January 1996 . Masa tu I baru 15th. Masa tu I cuma tinggal berdua di rumah dengan daddy I , namanye Rosli . Mother I, Diana kat oversea for her buss. schedule. Macam biasa petang-petang I dan daddy biasanya enjoy swimming kat pool dalam rumah . That day pun macam tu, I dan daddy mandi dekat pools.
Hari tu, I pakai my new swimming suit yang boleh kata seksi gila. Buah dada I yang memang mengkal tu memang nak terkeluar setiap kali I menyelam. Daddy plak cam biasa pakai dia punya swimming trunk hitam favourite dia.
Dah agak setengah jam swim, I penat sangat. Daddy plak tengah tersadai kat tepi kolam. I pun swim pergi kat daddy nak mintak tolong di picitkan badan I. Daddy pun urut dan picit badan I dengan dia bertenggek atas tangga pool atas dan I tenggek kat tangga bawah.
Sedap betul daddy picit sampai nak tertidur rasanya. Suddenly, daddy kiss leher ini dan belai-belai rambut I buatkan I rasa geli tapi sedap. I dapat rasakan daddy jilat leher I dengan bersungguh. I pusingkan muka I ke arah daddy dan I nampak muka daddy dah merah. Mulut I ternganga tengok keadaan daddy. " Daddy, kenapa muka......! Belum sempat I habiskan ayat I daddy terus kiss mulut I menyebabkan bibir kami bertaup mesra. I terpempan , terkejut. Lama kami berkucup .Daddy lepaskan bibir I. Ahh.. I rasa sesak nafas tapi lazat. Kami berpandangan dan I rasa macam berkiss dengan bf I saja tapi dengan bf I cuma takat cium pipi saja. Badan I tiba-tiba panas dan I nakkan belaian lebih dari daddy.
I senyum. Daddy pun senyum pandang I. daddy kiss bibir I semula .Kali ni I sambut dengan lebih mesra dan bertaup ganas hingga berdecit bunyinya. Perlahan-lahan tangan daddy mengusap buah dada I dari luar s/suit I. Sedapnya rasa pertama kali buah dada I kena usap macam tu. Tangan daddy beralih ke cipap I. Diusap-usapnya cipap I walaupun dari luar , I dah rasa sedap sangat lalu terpancut dan basah lagi walaupun memang dah basah sebab kita dalam kolam. Perlahan-lahan daddy bukakan s/suit I dan I dah bogel depan daddy I sendiri sekarang ni. I pun tak tunggu I tanggal s/trunk daddy dan nampaklah batang daddy yang besar dan dah keras berbulu lebat. Wow, daddy menjilat dan menggentel puting buah dada I dengan lidah sambil jarinya dicucuk ke dalam cipap I menyebablkan nafas I dah tak menentu. I pegang batang daddy dan I urut dan usapkan dengan tangan I. Tiba-tiba daddy angkat I ke pinggi kolam dan kami berbaring dengan posisi 69. daddy suruh I kulum batangnya dan sambil tu daddy menjilat cipap I dengan lidahnya dimasukkan ke dalam cipap virgin I. I kulum betul-betul tapi batang daddy ni besar dan panjang sangat, dekat 5 minit baru boleh masuk semuanya. Itupun tak lama sebab I dah tak boleh bernafas sebab batang daddy penuh dalam mulut I sampai kena tekak. Dah tu daddy dok asyik jilat cipap I hingga I pancutkan lagi sampai kena muka daddy. Suddenly, daddy pun tak tahan terus pancutkan air mani dia dalam mulut I. I terkejut tetapi dah banyak dan pekat lalu I pun telan semua. Umm,,,,not bad.
Kami bertukar posisi. Daddy dan menghadap I . Dikangkangkan kaki I sehingga terbuka luas.. Daddy usap batang dia sambil dibawanya ke arah cipap I. Terbayang di fikiran I apa yang akan berlaku sepertimana yang I tengok dari video tape yang I curi-curi tengok dalam bilik daddy masa they all takde. I dah lama nak rasa macam tu, dan I rasa this is the time. Paling best, daddy I sendiri yang akan buat I. Daddy letakkan betul-betul depan lubang cipap I. Dengan one shot daddy tusukkan batangnya ke dalam cipap I. "Daddy, sakitnya, please daddy jangan...." I menrintih pada daddy bila batangnya mengoyakkan sesuatu.. I rasa my cherry dah koyak . Daddy tak peduli. Terus daddy tolak masuk hingga kesemua batangnya mencecah cipap I rapat hinggakan bulu kami bertemu. Aghhhhh.....daddy,sakitt.... I merintih sakit sangat.
Daddy mula menjalankan tugasnya menyorong masuk keluar batangnya ke dalam cipap I dengan laju. Kesakitan hilang. Nikmat yang terlalu sedap berganti. Ughhhhh..daddy sedapnya, fuck me daddy, make me a woman daddy.....daddyyyy, sedapnya....! I mengerang kesedapan yang amat sangat.
Telah dua puluh minit bertarung, daddy mengubah posisi. I di atas. Aku memegang batangnya yang keras dan berlendir serta bercampur darah dara I lalu I masukkan ke dalam cipap I. I mula mengenjut dan daddy menolong I henjut dengan lebih kuat lagi. I dan daddy mendesah. Badan kami berpelluh dan melekit. Kesedapannya tak dapat I gambarkan lagi. I makin kuat mengenjut hingga satu peringkat I dah tak tahan lagi lalu terus I terpancutkan cairan I mambasahi batang daddy.
Daddy bangun lalu menyuruh I menonggeng. Doggy style katanya. Dari belakang daddy menusukkan batangnya ke dalam cipap I. Sungguh sedap sekali. Cipap I dah banjir.Semakin lama semakin kuat tusukan daddy. Kami lalu kembali ke posisi asal I di bawah telentang dan daddy di atas. daddy semakin kuat mendayung. Ahhhh...ughhhh, daddy I want more daddy, suara I semakin tersekat menahan kesedapan yang amat sangat. At last I last dayungan, dengan kuat daddy menghentak cipap I dan serentak dengan itu daddy mengerang dan dengan itu juga daddy memancutkan air maninya ke dalam cipap I dengan banyak sekali serta pekat sekali hingga meleleh keluar ke cipap I. Daddy keluarkan batangnya dan I pun terus kulum dan I hisap batangnya sehingga licin semua air maninya I telan.
Selepas tu, kita pun lap badan masing-masing dan buat last wash. After that case I dan daddy carry on fucking each other bila ada kesempatan sama ada di rumah bila mother takde ataupun di bilik ofis papa dan juga di hotel mewah di KL ni bila I mother ada kat rumah. Sampai sekarang I enjoy be fuck with my daddy but very lucky mother tak perasan.
Ok, that’s all. I hope u enjoy the story.
Share:

Aku Dahaga

Asalku dari kampung. Namaku Azimah. Selepas SPM aku ke bandar mencari pekerjaan. Aku ditawarkan bekerja sebagai kerani penyambut di sebuah resort dan kelab golf. Namaku dah berubah, semua orang memanggilku Azie. Oleh kerana rupaku cantik dan pembawaanku ceria maka selepas enam bulan bekerja aku dilamar oleh seorang usahawan kaya yang selalu datang ke kelab golf. Kami berkahwin dan hidup bahagia. Aku dicurah wang ringgit dan rumah mewah.
Selepas lima bulan suamiku jarang pulang ke rumah. Sibuk katanya. Aku kesunyian walaupun di rumahku ada banyak pembantu. Setahun kemudian suamiku jarang-jarang kembali ke rumah. Kalau kembali pun hanya sekejap. Selepas di siasat aku mengetahui yang aku adalah isteri ketiga usahawan tersebut. Isteri pertama telah mengetahui perkahwinan kami dan mula mengongkong suaminya, dan suamiku jugalah.
Bagi menghilang kesunyian aku kembali kerja di kelab tempat kerja lamaku. Di sana aku berkenalan dengan seorang pengurus muda yang kacak. Namanya Johnny Lim. Johnny masih muda, rasanya sebayaku, 25 tahun. Johnny masih bujang dan menjadi bualan kawan-kawanku kerana hansome orangnya. Dari cara dia memandangku aku mengerti yang Johnny menyukaiku.
Satu petang kira-kira pukul 6.30 dia memanggil aku ke biliknya. Katanya ada urusan penting, private & confidential yang hendak dibincangkan. Sebagai pekerja aku patuh. Bila saja aku berada dalam biliknya, Johnny menutup pintu dan menguncinya. Straight foward dia mendekatiku dan mengatakan dia sukakanku. Secara lembut aku menolaknya kerana aku sudah berkahwin.
Johnny Lim mengambil dua tin coke dari peti ais, satu diberi kepadaku dan satu lagi untuknya. Dia mempersilakanku duduk di sofa lembut dalam biliknya. Kemudian Johnny duduk di sofa berdekatanku. Wajahnya yang kacak itu membuat hatiku berdebar. Secara sopan dan lembut dia memegang tanganku. Aku membiarkan saja.
Mungkin tindakan itu seperti memberi lampu hijau kepadanya maka Johnny bertindak lebih lanjut. Aku sendiri tidak pula membantah tindakannya itu. Mungkin kerana sudah lama aku tidak bersama dengan suamiku membuatkan aku seronok pula dilayan oleh Johnny. Aku merelakan bila dia mencium pipiku. Kemudian bibir aku dikucup dan dilumat. Terasa sedap bila mendapat kucupan Johnny, aku terangsang dan membalas tindakannya itu. Johnny mengulum lidahku dan aku membalas mengulum lidahnya.
Johnny bertindak lebih lanjut. Satu persatu pakaianku dilepaskannya. Yang tinggal cuma bra dan seluar dalam sahaja. Aku merenung mata Johnny, ada cahaya sinar di matanya yang bening dan dia tesenyum padaku. Dia memelukku lembut sambil membelai rambutku. Dicium pangkal leherku dan pangkal tetekku. Aku terangsang dan nafsuku mula mendidih. Ghairahku juga bergelora.
Aku memberi tindak balas. Aku bingkas bangun dan aku lucutkan semua pakaian Johnny hingga tinggal seluar dalamnya sahaja. Jelas kelihatan zakarnya yang besar tegang di dalamnya.
Aku tak berlengah terus kutarik seluar dalamnya ke bawah. Oh.. my god, besarnya zakar Johhny. Warna batangnya coklat muda, kepalanya kelihatan mengintip di sebalik kelongsong kulup. Pertama kali kulihat zakar dewasa tak bersunat. Sungguh cantik dan cute. Kepalanya yang berwarna merah yang sedikit keluar dari kulit penutupnya amat menarik. Lubang kencing di hujung kepala seperti satu garisan dari atas ke bawah seolah-olah sedang tersenyum kepadaku. Seperti tak sabar rasanya ingin mengucup kepala merah yang sedang tersenyum itu.
Aku membelek batang butuh Johnny yang sebentar nanti akan memberi kepuasan kepadaku. Batang coklat muda itu lebih besar dan lebih panjang daripada kepunyaan suamiku yang hitam legam. Kepala zakar Johnny sungguh merah, macam disapu gincu. Kepala zakar suamiku hitam berkedut, sama sekali tidak menarik. Kata kawanku kepala pelir tak bersunat ada cheese di sebalik kulit kulup. Aku ingin memastikan kebenaran kata-kata kawanku itu. Bila kutolak kulit kulup ke pangkal, kepala zakar Johnny kelihatan merah bercahaya. Kepala merah itu kelihatan segar dan sungguh bersih. Kepala bulat itu sungguh licin dan lembab. Dan yang membuat aku menjadi gila ialah aromanya yang amat merangsang diriku.
Ghairahku sudah berada di ubun-ubun. Aku cium puas-puas kepala merah tersebut. Aku jilat kepala merah dengan hujung lidahku. Kemudian aku masukkan ke dalam mulutku dan aku kulum. Aku kulum dan hisap hingga berdecit-decit bunyinya. Aku terangsang habis dan aku dapat merasakan air hangat telah membanjiri permukaan kemaluanku. Aku kulum berlama-lama batang zakar pemuda cina yang menjadi pujaan pekerja wanita di kelab itu. Akhirnya terasa cairan masin mula keluar dari hujung kepala zakar Johnny.
Johnny kemudian mula mengambil gilirannya. Bra dan seluar dalamku ditanggalnya. Aku berbogel di hadapannya. Johnny mula menjilat dan mengggentel buah dadaku dan meramas sepuas hatinya. Aku mengeluh kesedapan yang tak terhingga. Tangan Johnny tidak tinggal diam. Celah pahaku diraba-rabanya. Jari-jarinya mengusik-usik rekahan di pangkal pahaku. Kelentitku yang mengembang dipicit dan digentel-gentelnya. Aku terasa sungguh enak dan nikmat. Air telah banyak melimpah membasahi permukaan farajku.
Johnny menurunkan kepalanya ke bawah ke pangkal pahaku dan terus menjilat dan menhulurkan lidahnya ke dalam lubang farajku. Sungguh sedap dan geli bila lidah kasarnya berlegar-legar membelai bibir lembut dan menari-nari di kelentitku yang sejak dari awalnya sudah membengkak.
“Johnny, sedapnya, I tak tahan Johnny, sedapnya”, Aku mendesah di telinga Johnny.
Aku merayu dan meminta-minta agar Johnny membenamkan batang mudanya ke dalam farajku yang tak sabar menunggu. Aku ingin menikmatai batang cina yang tak bersunat itu. Aku ingin merasai kesedapan kulit kulup mengesel-gesel dinding lubang farajku.
“Cepat Johnny, I dah tak tahan,” Aku mengemis kepada Johnny.
Johnny terus mengangkangkan kakiku dan meletakkan kepala zakarnya betul-betul di muka farajku. Farajku rasanya berdenyut-denyut, Aku berdebar-debar menanti kemasukan zakarnya yang merupakan zakar kedua selepas suamiku. Johnny mula menekan sedikit demi sedikit batang kulupnya dan aku menjerit bila zakarnya yang besar, tegang dan panjang itu masuk habis ke dalam farajku. Terasa macam nak terkeluar segala isinya bila dia menarik keluar batangnya. Belum pernah aku merasai batang pelir sebesar ini. Batang zakar suamiku kecil sahaja. Kurang sedap dibandingkan zakar cina kepunyaan Johnny.
Johnny meneruskan gerakan sorong tarik zakarya masuk dan keluar dalam farajku yan telah banjir. Aku hanya mampu mengerang kenikmatan. Sedap bila Johnny menekan dan makin sedap bila Johnny menarik. Teramat sedap bila gerakan sorong tarik makin laju.
“Sedapnya Johny, fuck me... fuck me harder,” aku menggumam kesedapan.
Permainan Johnny penuh pengalanam. Anak muda cina ini sungguh hebat penangannya. Terketar-ketar aku kesedapan. Belum pernah aku rasakan sesedap ini. Suamiku tak sehandal Johnny. Sudah tiga kali aku mengalami orgasme dan air nikmatku melimpah ruah keluar, Johnny masih lagi mampu bertahan dan meneruskan dayungannya. Kata kawanku pelir tak berkhatan mudah memancutkan maninya tapi Johnny tidak begitu. Walaupun dah 20 minit kami bertarung Johnny makin lancar membenamkan tongkat saktinya.
“Cukup Johnny, I mengaku kalah. I tak mampu bertahan lagi,” aku menyerah kalah.
Johnny faham permintaanku. Dia makin lama makin kencang dan akhirnya satu rejaman yang amat kuat dihentakkan ke farajku. Dan serentak dengan itu Johnny memancutkan air maninya ke dalam farajku semahu-mahunya. Aku menjerit kesedapan. Terasa hangat pangkal rahimku disembur oleh benih-benih cina. Macam terasa-rasa spermanya yang aktif berlumba-lumba berenang di dalam rahimku mencari benihku. Biarlah benih cina bersatu dengan benih melayu.
Beberapa ketika dia menarik keluar batangnya. Masih keras kelihatannya. Air benihnya yang berwarna putih kental masih meleleh keluar dari lubang kencingnya. Johnny menyuapkan batang balaknya ke mulutku. Aku menjilat kepala merah itu dan menelan air maninya sehingga habis. Sungguh lazat rasanya, lemak berkrim. Pertama kali dalam hidupku aku meneguk air mani. Kata kawanku air mani lelaki adalah ubat awet muda.
Aku benar-benar puas. Belum pernah aku merasakan kepuasan seperti ini sejak berumahtangga. Suamiku tak setanding Johnny. Sejak hari itu, setiap kali ada masa atau selepas habis kerja kami akan melakukan hubungan seks sepuas-puas hati kami. bermacam-macam cara dan berbagai gaya kami lakukan. Semuanya memberi kepuasan maksima. Johnny telah mengisi kekosonganku. Aku tak kisah lagi kalau suamiku dikurung oleh isteri tuanya. Aku mulai ketagih dan menggilai kulup cina berkepala merah. Baru kutahu zakar tak bersunat sungguh nikmat.
Share:

Aku Cleaner

Aku adalah isteri orang berusia 50 tahun. Suamiku bekerja di Kuala Lumpur berusia 53 tahun. Oleh kerana gajinya kecil, kami tak duduk bersama di Kuala Lumpur. Biasanya dia akan balik ke rumahku di kampung dua minggu sekali. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke kampung kami dengan bas makan masa lima jam.
Aku bekerja sebagai cleaner di sebuah bank. kerjaku agak relax. Dari jam 8 hingga 10 pagi, aku menyapu dalam bank. Jam 10 hingga 4 petang aku rehat dan dari jam 4 hingga 6 petang, aku ke bank semula membersihkan kawasan dalam bank.
Ketika aku bekerja di bank ini ramai kukenali orang. Walaupun aku cleaner ramai yang cuba menguratku kerana mereka ingatkan aku ini janda. ramai yang minta nombor telefon tapi aku tak berinya kecuali kepada orang yang mengenali suamiku.
Pada suatu hari seorang lelaki menegurku di bank ketika aku ssedang menyapu.
"Ni bini Saalleh ke?'' tanya lelaki itu.
"Siapa ni?' tanyaku
"Ayah Wan ketua kampung kawan Salleh," jawab lelaki itu.
"Yalah saya Saidah isteri salleh," jawabku tersipu malu.
"Mana Ayah Wan kenali saya?" soalku semula.
"Saya kan pernah pergi rumah kamu masa Salleh buat kenduri nikah anak dulu. kamu tak perasan. Lama dah kerje di sini?" tanya Ayah Wan.
"Baru dua bulan," jawabku.
"Kalau nak minta apa-apa bantuan hubungi saya," kata Ayah wan sambil memberi kad namanya kepadaku. Ayah Wan adalah kontraktor kelas F walaupun dia seorang ketua kampung.
Malam itu aku boring di rumah apabila anak bongsuku yang baru abis SPM keluar dengan kereta Myvi. Tinggallan aku di rumah sendirian menonton Astro.Aku ada tiga orang anak. Semuanya lelaki. Dua anak lellaki bekerja di Kuala Lumpur. Tinggalkan aku dengan Samad di kampung.
"Lebih baik aku call Ayah Wan," kataku dalam hati kerana boring sangat.
"Assalamualaikum Ayah Wan. Ayah Wan kenal suara siapa ni? Ayah Wan ada di mana?" tanyaku
"Tak kenal. Siapa ni? Saya ada di restoran berbual dengan kawan-kawan," ujar Ayah wan.
"Siapa yang Ayah Wan beri kad nama siang tadi?" tanyaku
"Oh Saidah. Ada di mana?" tanya Ayah Wan.
"Di rumah. Boringlah duduk di rumah sorang-sorang," kataku.
"Kalau gitu kita keluar makan," kata Ayah Wan.
"Boleh tapi Ayah Wan kena ambil saya pasal kereta saya tak ada anak pakai," jawabku.
"No problem. Setengah jam lagi saya sampai di rumah Saidah. pakailah wangi-wangi sikit.hahaha,' kata Ayah Wan sambil ketawa.
Jam baru pukul 8.30 malam aku terus mandi kerana sejak balik kerja petang tadi aku belum mandi lagi. Tepat jam 9 malam Ayah wan sampai dengan Hiluxnya. Kami pergi makan di Cherating jauh dari pekan kami. Maklum ajalah Ayah Wan suami orang manakala aku pula isteri orang nanti jauh bahan gosip di pekan kami pula.
"Wanginya," kata Ayah Wan.
"Hahaha. tadi Ayah Wan suruh pakai minyak wangi," kataku.
"Hahaha. Dah lama Salleh tak balik?" tanya Ayah Wan.
"dah dua minggu. Biasanya dia balik dua minggu sekali. Minggu ini dia kata tak boleh balik kerana ada perhimpunan Umno di Bukit jalil,: jawabku.
"Ayah Wan pun nak pergi sana lusa. Nak ikut?" tanya Ayah Wan.
"Boleh ikut tapi kot kot tak sampai, nanti kempunan Salleh.hahaha," kataku sambil ketawa.
"Hahaha," Ayah Wan turut ketawa.
Kami makan di restoran The Moon di pantai Cherating. Angin laut yang segar menghembus kami dalam makan malam yang ada lilin. Sunngguh romantik pertemuan kami yang pertama.
Ketika makan itu, kami sudah kenali latar belakang kami masing-masing. isterinya sakit dan Ayah Wan pun sudah lama tidak mendapat seks. Aku pula kehausan walaupun ada suami.
Ayah Wan hantarku balik jam 11 malam.
"Ayah Wan nak singgah? . Anak tak ada. Dia balik jam 4 pagi lepak dengan kawan-kawannya," pelawaku.
"Boleh juga," kata Ayah Wan sambil parking Hiluxnya jauh dari rumahku.
Kami menonton Astro di tingkat bawah.Ayah Wan duduk di atas kusyen panjang di sebelahku.
"Ayah Wan nak air?" tanyaku.
"Tak naklah. masih kenyang. Air lain naklah,hahaha," jawab Ayah Wan.
'Hahaha. Galaknya, "kataku sambil mencubit peha Ayah wan.
Ayah Wan terus menyambar tanganku dan dia meramas jari-jari tanganku. Ayah Wan merapatkan tubuhnya kepadaku dan dia mencium bibirku.
Aku membalas ciuman itu dan lama bibir kami bertaut. Kami romen di hadapan tv. Lama lidahku dihisapnya.Pukiku sudah mula basah.
"Ayah Wan, kita naik ataslah," kataku.
"Jom,biar Ayah Wan dukung Saidah," katanya sambil mendukungku ke tingkat atas. Ayah Wan memang bertubuh besar. Aku yang belum pernah didukung rasa seronok didukung Ayah Wan ke bilikku.
Sampai di bilik kami beromen lagi. Ayah Wan membuka baju dan seluar jeansku. Aku turut membuka baju dan seluar Ayah Wan.
Aku hisap batang Ayah wan yang sudah stim itu di tepi katil sambil dia berdiri. Lama juga kuhisap batangnya dan kunyonyot batu nya. Ayah Wan kegelian dan dia suruhku baring di atas katil.
Ayah Wan terus menghsiap tetekku bertalu-talu. lama juga dia hisap tetekku. kemudian seluruh tubuhku dijilatnya dan dia terus menjilat pukiku.
"Dapat juga Ayah Wan minum air ini," katanya sambil menjilat lubang pukiku. Aku sudah tidak tahan lagi. maklum ajalah sudah lama ku tak main.
"Cepatlah Ayah wan," kataku.
Dia pun menolak batangnya ke dalam lubangku yang sudah sedia menanti. Batang Ayah Wan ternyata lebih besar dari batang suamiku. Aku terasa senak bila dia masukkan kesseluruhan batangnya ke dalam lubang pukiku.
"Sempitnya, "kata Ayah Wan.
"Besarnya Ayah Wan, Sedap," kataku sambil mengucup bibir ayah Wan.
"panjangnya ayah Wan. rasa nak rabak burit saidah," kataku dan Ayah Wan terus menghenjutnya berkali-kali. Malam itu entah berapa kali aku keluar air.
Lepas tu aku duduk di atas dan aku pun keluar air.
"Sedapnya Saidah. Bini Ayah Wan tak pandai duduk di atas. Gelinya Ayah Wan," kata Ayah Wan tapi Ayah wan masih belum keluar air dan dia suruh aku menunggeng. Dia pun doggy aku dari belakang. Ayah Wan tak tahan dan terus muntahkan air maninya dalam lubang pukiku.Malam itu pertama kali lubang bontotku dirogol Ayah Wan. memang sakit tapi sedap. Tak sangka pula Ayah Wan suka main bontot.
"Mana Ayah Wan belajar ni?" tanyaku sambil mulut kami berkuluman.
"Dari blue filemlah," kata Ayah Wan.
"pernah ayah wan buat dengan bini macam ini?" tanyaku.
"mana bini pandai. Yang dia tahu duduk di bawah aja. Nak suruh menunggeng pun dia tak mahu," jawab Ayah Wan ikhlas.
Kami yang sama-sama bogel lama berpelukan selepas main. Setengah jam kemudian Ayah Wan balik dan dia mengucup bibirku.
"Kalau Ayah Wan nak minum air lain, datanglah lagi," kataku.
"hahahaha," ketawa Ayah Wan.
Malam esoknya kami dapat main lagi di rumahku. Lusanya aku ikut Ayah Wan ke Bukit Jalil. Tapi aku duduk di hotel saja, ayah wan pergi dengan kawan-kawannya ke Stadium Bukit Jalil. Kami duduk di hotel lain supaya kawan-kawan Ayah Wan tak tahu Ayah wan ada bersamaku.
"Kan Saidah dah cakap ikut datang KL pun tak sampai ke rumah salleh," kataku sambil ketawa ketika kami main malam itu di hotel empat bintang. suamiku tak tahu aku ada di Kuala Lumpur. Dia ingatkan aku ada di kampung sedangkan aku dalam pelukan Ayah Wan selama dua malam di Kuala Lumpur. Puas hati aku ada boyfriend macam Ayah wan kerana dia tak kedekut ajakku pergi shopping.
Aku sendiri pun tak tahu sampai bila harus aku memadukan suamiku dengan Ayah Wan. Yang jelas Ayah Wan dapat meniduriku setiap malam sedangkan suamiku hanya dua kali seminggu.
Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua. Hubunganku dengan Ayah Wan akhirnya diketahui suamiku, Salleh.
Ada jiran yang memberitahu suamiku yang dia nampak ada orang lelaki selalu masuk ke rumahku bila anakku, Samad keluar malam.
"Biar saya siasat," kata Salleh kepada jiran kami. Jiran kami orang cina tapi ada juga orang cina yang busy body.
Malam itu malam Isnin seperti biasa suamiku balik ke Kuala Lumpur dengan bas jam 11.30 malam. Aku hantarnya ke stesen bas di pekan kami. Jam 12 malam Ayah Wan datang ke rumahku selepas anakku Samad keluar.
Seperti biasa kami main di bilik tidurku. Sedang kami seronok main tiba-tiba suamiku buka pintu secara perlahan. Dalam gelap itu aku tak sedar suamiku masuk bilik kerana lampu di luar semuanya tutup. Rupanya dia sudah xerox kunci bilikku dan kunci pintu dapur serta kunci mangga pintu belakang. Dia masuk ikut pintu belakang supaya orang tak tahu.
Salleh memerhati kami main dalam gelap itu dan dia duduk di dalam bilik air mengintai kami main. Rupa-rupanya dia stim tengok kami main. Dia tak tahan lalu batuk.
Kami terkejut dan dia buka pintu bilik air dan buka lampu.
Aku dan Ayah Wan yang terkejut terus bangun. Ayah Wan terus tarik kotenya dari lubang pukiku.
"Ayah Wan? Ingatkan siapa tadi," kata suamiku.
"Abang?" kataku sambil terkejut.
"Ada jiran beritahu ada lelaki selalu masuk rumah ini waktu malam. sebab itu abang ppasang perangkap," katanya.
"macam mana sedap lubang bini saya Ayah Wan?"tanya suamiku.
"Sedap," kata Ayah Wan.
"Sedap kote Ayah Wan, dah?" tanya suamiku.
"Sedap," kataku.
"Tak apa teruskan. Kita main tiga orang,"kata suamiku yang sporting. Ayah Wan pucat kerana bimbang dipukul suamiku. Apa lagi suamiku terus tutup lampu dan kami terus main bertiga. Itulah kali pertama kami tidur bertiga sampai pagi kerana suamiku rela dimadukan.
Malam itu Ayah Wan dan suamiku bergilir-gilir menghentam pukiku sampai lebam. Alangkah seronoknya dapat main bertiga seperti ini. Bila Ayah Wan doggy aku, aku dapat hisap batang suamiku. Paling best bila Ayah Wan hisap tetek kiriku manakala suamiku hisap tetek kananku.
paling best Ayah Wan suka main denganku sambil mendukungku. suamiku tak larat mendukungku. Satu lagi kesukaan Ayah Wan main bontotku. Ketika suamiku duduk di bawah, aku duduk di atasnya manakala Ayah Wan meneroka lubang bontotku. Ini bermakna dua lubangku serentak dilanyak suamiku dan Ayah Wan. Sejak itu suamiku pun suka main bontot ku.Sedapnya tidak terkira bila kedua-dua batang masuk serentak dalam lubang puki dan lubang dubur.
pernah suatu malam kami bertiga main depan tv. Aku sedang hisap kote suamiku sambil menunggeng Ayah Wan main bontotku. Lepas itu aku hisap kote Ayah Wan pula, suamiku turut main bontotku. Bila suamiku dah pancut, Ayah Wan dukungku dan kami main sambil dukung naik tangga ke tingkat atas. Ayah Wan lanyakku puas-puas di atas katil depan dan belakang kerana suamiku sudah kepenatan.
Sejak itu bila suamiku balik kampung, kami tidur bertiga di rumah kami. Alangkah bahagianya kami. Aku sayang kedua-dua suamiku, Salleh dan Ayah Wan.
Share:

Aku Bertudung Seksi

Nama saya Azura. Saya seorang gadis berumur 20 tahun.Saya bekerja di sebuah cyber cafe' di sekitar Ipoh. Saya mempunyai kesukaan yg jarang disukai oleh gadis-gadis di Malaysia. Saya suka tubuh badan saya diperhatikan orang. Terutamanya bahagian dada saya. Tapi bukan dalam keadaan berbogel. Saya berkulit cerah dan berambut lurus paras bahu. Tinggi saya dlm 5 kaki lebih dan berat 45kg. Potongan badan saya pula ialah 36/25/32. Tapi ini adalah skrg. Dulu tubuh saya tidak begini.
Semasa saya masuk ke sekolah menengah,badan saya sungguh kurus. Macam dahan pokok. Saya sentiasa berasa cemburu melihat kawan-kawan saya yg mempunyai potongan badan yg menarik. Walaupun saya ni jenis gadis yang bertudung,tapi keinginan utk memiliki tubuh yg indah tetap ada. Namun lama-kelamaan pertumbuhan badan saya mula berkembang. Saya berasa sungguh gembira dgn perubahan diri saya. Tapi tak siapa dari kawan-kawan saya yg menyedarinya kerana setiap kali ke sekolah saya memakai baju kurung serta tudung yg menutup bahagian dada saya yg berukuran 36b.
Pada satu hari, saya telah tidur di rumah kawan saya iaitu Liza. Dan keesokkan harinya kawan saya mengajak saya keluar berjalan-jalan dikota. Saya setuju aje. Saya hanya memakai tudung, t-shirt serta jeans manakala kawan saya memakai baju 'bodyshape' warna hitam serta jeans biru (Liza tidak memakai tudung). Baju tersebut menampakkan bentuk tubuh kawan saya walaupun bajunya tak ketat. Dan bila kami berjalan di kota,saya lihat banyak mata lelaki yg tertumpu pada kawan saya. Ada juga yg cuba mengorat. Saya lihat kawan saya tersenyum bangga.
Kebetulan saya mempunyai duit di dlm dompet saya. Lantas saya mengajak kawan saya utk membeli baju bodyshape utk saya. Saya beli dua. Warna hitam dan biru. Sekembalinya saya ke rumah saya, saya terus mencuba kedua-dua baju tersebut. Gembira hati saya. Walaupun baju tersebut tidak terlalu ketat, namun ianya tetap menyerlahkan bonjolan di bahagian dada saya. Dan pada hari Sabtu yg berikutnya, saya bercadang hendak ke kota dgn memakai baju bodyshape tersebut. Saya pun memakai baju tersebut tanpa memakai tudung. Tapi ibu memarahi saya. Menurutnya saya tak seharusnya meninggalkan rumah tanpa tudung saya. Nak tak nak saya terpaksa juga memakai tudung saya. Sewaktu tiba di rumah Liza, dia kata saya nampak kolot. Jadi dia pun melilit hujung tudung saya ke belakang. Bila saya menatap diri saya di cermin, saya tahu kini bahagian dada saya terserlah. Dan kami pun ke kota. Kini ramai lelaki yg bertumpu kpd saya pula. Kebanyakkan dari mereka merenung dada saya. Saya mula berasa bangga.
Setelah tamat tingkatan 5, saya dan Liza bekerja disebuah cyber cafe kepunyaan abg Liza. Tapi kakak Liza yg mengendalikan cyber cafe tersebut. Saya lihat setiap kali apabila kakak Liza tiba di cyber cafe tersebut,pakaiannya sungguh seksi. Dia sentiasa memakai skirt pendek dan bajunya terdedah di dada. Walaupun saiz buah dadanya kecil berbanding adiknya, namun disebabkan keluasan kolar bajunya, alur dadanya tetap nampak.
Satu hari ketika saya, Liza dan kakaknya sedang berbincang, kakak Liza mengarahkan Liza dtg kerja besok berpakaian seksi spt dia. Alasannya supaya dpt menarik lebih ramai pelanggan. Bagi Liza itu bukan satu masalah. Cuma bagi saya ianya satu masalah. Saya menyatakan yg saya tak dpt berbuat demikian kerana imej saya yg bertudung. Liza menyatakan bahawa saya mempunyai saiz dan bentuk buah dada yg sungguh cantik tetapi sayangnya saya hanya menyorokkannya di balik baju saya. Akhirnya saya bersetuju dgn permintaan mereka. Lantas kakak Liza menyerahkan kpd saya 2 helai baju bodyshape yg baru.
Keesokkan paginya saya bersiap utk ke cyber cafe dgn baju yg diberi oleh kakak Liza. Tersenyum saya sendirian didepan cermin apabila melihatkan baju tersebut begitu ketat menyebabkan dada saya begitu berbonjol. Dan disebabkan potongan lehernya yg begitu luas, maka terserlah le alur buah dada saya yg terbentuk indah akibat keketatan baju tersebut. Tapi saya tahu ibu akan mengamuk jika melihat saya berpakaian begini. Jadi apabila saya mengenakan tudung saya, saya biarkan saja hujungnya menutup dada saya. Sebaik saja saya sampai di cyber cafe, saya pun melilit hujung tudung saya ke belakang. Dan saya bekerja spt biasa.Kini satu keseronokkan baru yg saya alami. Cyber cafe tersebut bertambah pelanggannya. Kebanyakkannya ialah lelaki. Saya dapati mereka lebih seronok merenung saya dari melayari internet. Ada juga yg sengaja dtg ke kaunter tempat saya duduk dan berpura-pura membelek-belek cd-rom. Tapi saya tahu mata mereka lebih cenderung merenung dada saya.
Pada ketika ini le saya dgn sengaja menjatuhkan pen saya ke lantai. Tujuannya ialah, apabila saya tunduk utk mengambil pen tersebut, lelaki yg memerhati akan dpt menikmati keindahan alur buah dada saya yg lebih terdedah drpd saat ketika saya duduk atau berdiri. Liza menyatakan yg saya kini adalah aset berharga pada cyber cafe abangnya. Dan jika ada lelaki yg mempunyai masalah dgn komputernya, saya akan pergi kpd lelaki tersebut yg semestinya sedang duduk di depan komputer. Saya akan berdiri mengadapnya, kemudian apabila lelaki tersebut menyatakan masalah komputernya, saya akan tunduk utk mendengar. Sudah pasti lelaki tersebut dpt menatap alur buah dada saya secara dekat. Dan sepanjang tempoh saya membetulkan masalah komputer lelaki itu, saya akan lakukannya dlm keadaan tunduk dan saya halakan dada saya ke arah lelaki tersebut manakala punggung saya, saya halakan kpd org disebelah.Ketika ini juga saya sudah mula gemar memakai seluar yg ketat.
Bila dpt duit gaji,saya beli beberapa helai lagi baju bodyshape yg baru. Kali ini lebih ketat dan bahagian dadanya lebih luas. Saya juga mula menyukai push-up bra. Walaupun buah dada saya sudah mmg besar, tapi saya suka memakai push-up bra ini kerana ianya mampu membuatkan buah dada saya nampak lebih berbonjol. Dan spt biasa saya dan Liza keluar ke kota. Saya memakai seluar slack yg sendat serta baju bodyshape warna putih yg sungguh ketat dan jarang sehingga menampakkan push-up bra yg saya pakai di dlm. Spt biasa saya akan gunakan hujung tudung saya utk menutup bahagian dada saya yg terdedah. Bila sampai di rumah Liza baru le saya melilitnya ke belakang. Di kota saya menjadi tumpuan ramai lelaki. Kesemuanya naik terbeliak biji mata melihat saya terutamanya bahagian dada saya. Mana taknya.. potongan kolar baju saya begitu luas sehingga mendedahkan setengah dari buah dada saya. Ditambah pula dgn kepadatannya akibat kesan dari pemakaian push-up bra. Ketika ini saya dgn sengaja jalan mendada. Dimana ada lelaki, di situ le saya akan berbuat begitu.
Kalau saya berjalan di dlm shopping complex, saya akan berpura-pura berasa sejuk dgn memeluk tubuh saya sendiri. Ini membuatkan buah dada saya spt nak terkeluar dari bra yg saya pakai. Dan membuatkan mata kebanyakkan lelaki tak berkelip. Tapi ada juga yg komen saya pakai tudung, tutup rambut spt gadis yg bersopan tapi pakai seluar ketat dan baju yg mendedahkan dada. Ini fesyen baru ke?...
Tapi saya hanya buat tak tahu je. Malas nak layan. Yg penting saya puas. Saya suka setiap pergerakan saya diperhatikan.Tambah-tambah lagi apa yg diperhatikan itu adalah dada saya. Saya pernah tinggal dgn Liza di rumah bujang. Saya boleh pakai baju yg seksi tanpa perlu takut dgn ibu saya. Baju kebaya utk Hari Raya saya pun mendedahkan dada saya. Tapi saya tetap pakai tudung. Ianya dah jadi tabiat saya dan juga trademark saya. 'Gadis bertudung yg seksi'.
Skrg saya masih lagi dgn imej saya dan masih bekerja di cyber cafe abg Liza. Liza kini dah pakai tudung. Tapi bukan nak tiru saya.Sebab dia dah kahwin dan suaminya tak suka dia pakai seksi. Begitu juga dgn kakak Liza yg kini asyik berbaju kurung je. Katanya sesuai dgn usianya. Saya pulak kini bukan hanya dedahkan dada bahkan peha pun saya dedahkan. Skrg ni saya suka pakai kain labuh yg terbelah di sisi. Saya dgn sengaja menyelak bahagian yg terbelah hingga hampir menampakkan seluar dlm saya ketika saya duduk. Tapi saya silangkan kaki supaya org tak boleh intai celah kangkang saya. Kalau saya pakai baju kurung pun saya tetap mahu kelihatan seksi. Saya akan pakai push-up bra saya. Dan di cyber cafe pula saya akan menyelak kain baju kurung saya hingga menampakkan peha saya ketika saya duduk. Walaupun saya tak dpt dedahkan dada saya, tapi saya puas hati dpt dedahkan peha saya. Saya juga selalu ke Kompleks Sukan di Ipoh ni utk berenang. Tapi kat sini saya tak le pakai tudung. Saya pakai swimsuit warna merah macam pelakon 'Baywatch' le kononnya. Bahagian dadanya sudah mesti le mendedahkan setengah dari buah dada saya.Selesai saja saya berenang, saya akan bersiar-siar dulu di sekitar kawasan kolam renang tersebut. Saya gemar melihat reaksi lelaki yg terliur melihat saya dlm pakaian renang dan dlm keadaan basah. Sebab ketika basah begini le puting buah dada saya kelihatan berbonjol. Dan ketembaman di celah kangkang saya juga turut menjadi perhatian.
Dan setiap kali saya mengelap badan saya dgn tuala,saya sengaja melakukannya dgn gerak perlahan terutamanya pada buah dada saya dan celah kangkang saya. Sehingga hari ni, saya tak pernah pun kena raba. Takde sapa pun yg pernah ajak saya buat sex atau apa-apa saja yg tak senonoh. Kebanyakkan dari mereka hanya memuji kecantikkan buah dada saya. Buah dada awak pejal la, montok la, menggoda la, itu la, ini la.. Tapi takde satu pun yg nak menggatal. Tapi yg nak jadikan saya awek diorang tu berlambak gak. Tapi entah le. Hati saya belum terbuka utk bercinta. Dan kini tinggal le saya sorang di rumah bujang dan bekerja di cyber cafe abg Liza. Dgn imej 'Gadis bertudung yg seksi'. Sekian....
Share:

Aku bekerja sebagai kerani

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.
Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.
Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.
Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja.
Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.
Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.
Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan sasa dan kekar. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat.
Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku. Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan lelaki yang tak aku kenali.
Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di sebalik seluar yang dipakai mereka.
Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam. Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.
Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku yang baru dishampoo menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya. Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari telunjuknya.
Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya.
Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli, tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.
Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas. Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku.
Kelentitku yang besar panjang menjadi perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku. Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.
Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya. Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.
Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam legam. Zakar mat bangla tua besar gemuk sementara yang muda kecil sedikit tapi lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek tapi aku rasa masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku.
Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas mengalir deras keluar dari lorong keramatku.
Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang. Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya. Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.
Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi. Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.
Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau jantan di situ.
Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla. Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.
Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku. Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat. Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh. Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek.
Mat bangla tua makin laju menjolok batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla. Tetekku terayun-ayun seirama dengan gerakan pantas mat bangla tua.
Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku. Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.
Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku. Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sekali tekan saja separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak pantas koneknya maju mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku.
Aku terasa geli di cipap dan di tetek. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkjal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang sekali lagi dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.
Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku dan akhirnya mat bangla mula mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke rahimku. Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan banyak sekali benihnya disemburkan ke rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung konek. Handal juga mat bangla ini, fikirku.
Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai layu di lantai bercarpet. Aku terlena pulas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Aku puas. Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.
Share:

Akibat Naik Pangkat

Aku telah dinaikkan pangkat dalam bulan Oktober tahun lepas. Dan aku sepatutnya layak mendapat seorang secretary. Tapi sebab aku pun jarang ada ofis jadi majikan aku suruh guna orang dalam dulu lah buat sementara. Maka aku pun terus mencadangkan seorang makcik ni jadi secretary aku. Makcik ni sebenarnya dah lama aku peratikan. Body dia ni memang menggiurkan. Boss aku pun tanpa banyak soal terus setuju. Terpaksalah makcik tu jadi sexytary aku.heheehee. Aku mula terhidu peluang keemasan. Kalau kena taktik dan strateginya, ada can aku dapat menjamah tubuh badan makcik ni.
Untuk makluman korang, aku cerita sikit latarbelakang makcik ni. Nama dia Mona (nama glamer la ni..). Umur dia ni dalam 35 tahun kut. Body dia. mak datuk. memanglah mengancam yang amat sangat dan menepati selera aku. Buah dada dia besar..dalam 38D-cup dia punya size. Tapi tetek dia ni dah loyot sikit. Mungkin sebab selalu kena ramas kut. Biasalah kan.. Dah mid-30s.. Tapi pada aku itu yang membuat dia kelihatan lebih sexy. Pinggang dia ramping jugak.. dalam 30 inci. Buntut dia pun boleh tahan jugak sizenye. Aku rasa dalam 36 inci lah lebih kurang. Tapi yang best nya, buntut dia ni tonggek lain macam sikit. Tak reti aku nak describe bentuknye tapi kalau dia berjalan tu memang tertonggek-tonggek dan tergelek-gelek macam itik serati pulang petang. Aku memang tak tahan betul tengok buntut dia. Kalau dapat aku tonggang doggie style memang best gile punye. Lagi satu keistimewaan Mona ialah dia ni tinggi – 5 kaki 7 inci. Kurang tiga inci je daripada aku. Aku memang selalu terbayang-bayang kaki dia yang panjang dan sexy tu menyepit badan aku. Kulit dia warna sawo matang, macam kebanyakkan orang melayu kita. Cara dia dressing kira hebat jugak laa. Pakai baju kurung pun hari Jumaat je. Hari-hari lain dia pakai skirt ketat paras lutut yang menyerlahkan lagi ketonggekkan dan kebulatan buntut dia. Rambutnya ikal paras bahu dan diwarnakan blonde. Kira dia ni bergaya jugak la orangnya walaupun wajah dia tak la cun sangat. Tapi manisnya tetap ada. Lagipun aku ni bukan kisah sangat pasal paras rupa sebab aku sendiri pun bukannya hensem sangat. Kalau memilih sangat memang tak merasa lah aku. Yang penting dia kuat sex.
Kalau tengok pada gayanya,
si Mona ni memang nampak macam kuat sex. Dia ni pulak janda tapi takde anak. Baru bercerai dengan laki dia awal tahun lepas. Dalam congakan aku, dia ni mesti tengah kehausan sex ni. Tapi itu aku agak-agak je laa.. tak tahu lagi betul ke tidak. Aku jugak kena berhati-hati sikit dengan Mona ni sebab mulut dia ni laser sikit. Kalau tak kena gaya, mau aku kena maki hamun dengan makcik ni. Tu yang ramai tak berani nak kacau dia walaupun aku tau ramai budak-budak office aku yang stim tengok makcik ni.
Tapi aku sebagai boss dia, kenalah dia respect sikit kan. Mula-mula aku cuba borak-borak pasal keluarga, pasal kerja, pasal kampung halaman dan topik-topik lain yang biasa kita borakkan. Kira nak tunjuk baik la. Kenalah dapat dia punya trust dulu kan. Takkan aku terus nak ramas buntut tonggek dia. Lepas tu aku cuba korek cerita pasal kisah rumahtangga dia pulak. Sebelum tu aku cerita dulu pasal rumahtangga aku yang tonggang langgang. Kawin cerai 2 kali.. bukak cerita sedih lah kononnya.. Heeheehee.kenalah tekan ayat sikit beb.. nak hidup. Mula-mula tu dia tak berapa nak cerita tapi aku pujuk jugak. Akhirnya dia menceritakan segala-gala kisah rumahtangganya sampai bercucuran airmata dia. Rupanya ex-husband dia kawin sorang lagi tanpa pengetahuan dia. Dah beranak-pinak baru dia dapat tahu. Dia ni pulak mandul sebab tu laki dia cari perempuan lain. Punyalah emotional si Mona ni bila bercerita. Aku pun buat-buatlah muka sedih, kononnya bersimpatilah dengan dia tapi yang sebenarnya mata aku tak lepas-lepas merenung pangkal buah dada dan peha gebunya yang jelas kelihatan bila dia silangkan kaki.
Start pada tu dia dah mula mesra dengan aku. Aku pun pelahan-lahan atur strategi. Yang mudah sekali, aku saja bagi kerja suruh dia buat waktu petang masa orang lain dah nak balik. Konon-kononnye urgent lah. Ada can lah aku tinggal berdua dengan dia je. Bila dah selalu macam tu, aku dan dia pun makin rapat. Kadang-kadang tu kalau balik kerja lewat, aku akan hantar dia balik ke rumah. Bila di office aku sengaja je laga-lagakan badan aku kat badan dia. Nampak macam tak sengaja, tapi sebenarnya memang aku sengaja. Dia tak komplen pun. Tapi ada sekali tu aku ternampak dia tersenyum bila tangan aku tersentuh buntut dia. Ada harapan ni..
Bila dah ada tanda-tanda positif tu, aku pun mula berani cakap benda-benda yang x-rated dengan dia. Kena pulak time tu kecoh dengan kes Razak Baginda dengan model Mongolia tu. Memang banyaklah modal aku. Bila dia pun melawan balik, memang sah cerah masa depan aku. Satu hari tu, tengah syok borak pasal kes Razak Baginda tu, aku selamba je tanya dia, sejak dia bercerai tu, dia tak rasa gian ke kat lelaki. Maklumlah masa bersuami dulu dah biasa kena servis. Dia pulak selamba je jawab, "Memang la gian. Dah dekat setahun I tak merasa belaian lelaki. I ni macam perempuan lain jugak. Perlu belaian dari lelaki. Nak buat macamana lagi. kena main sendiri laa.." dia berterus-terang. "Orang lelaki senang sebab pelacur dan bohsia ramai. Macam I ni nak cari gigolo bukannye senang, kalau ade pun mahal.." dia menambah. Aku tanya sikit je, lebih-lebih pulak dia jawab. Ini sudah bagus. Bila dia dah cakap macam tu aku pun terus masuk jarum. Aku saja bodek dia, "Alaa.. orang lawa macam you ni.petik jari je, berderet jantan datang". Dia hanya tersenyum. Aku pun terus ayat dia. "You tau Mona, sejak you jadi secretary I, I selalu kena sakit bengkak-bengkak" aku cuba menjerat dia. "Bengkak kat mana?" dia tanya balik. Macam dah tau je maksud aku. Aku pun tunjuk kearah konek aku yang memang tengah stim tu. Dia tergelak besar. "Tak senonoh lah you ni.." dia mengilai manja. "Bengkak tu senang je ubat nye. Pegi cari bohsia laa.." dia kenakan aku balik. Aku cakap balik kat dia, " Tapi sakit I ni masa you ada je.. bila balik rumah terus hilang bengkak. Alaa..Mona, tolong laa tengok-tengokkan sikit sakit I ni. Tolong picit-picit sikit ke.." aku mula menggoda dia sambil tangan aku menarik tangan dia supaya menyentuh batang aku. Dia tak membantah. Tangannya aku letakkan betul-betul atas batang aku yang melintang keras dalam seluar. Tangan aku yang berada di atas tangan dia mula memicit-micit batang aku. Secara langsung tangan Mona turut memicit batang aku. Kemudian aku saja lepaskan tangan Mona sebab nak tengok respond dia macamana. Tangan Mona tetap terlekap kat batang aku. Tak beralih sikit pun. Perlahan-lahan aku dapat rasa tangan dia mula meramas-ramas batang aku dengan sendirinya. Matanya tak berkelip-kelip merenung ke arah batang aku. Umpan dah mengena nampaknye.. Masa tu dah pukul 7.15 petang. Kat tingkat office aku memang dah takde orang. "Sakit macam you ni memang I pakar mengubatnya. Tapi I selalu mengubat atas katil" dia bersuara sambil memberi jelingan yang paling menggoda. Aku dah tak tahan. "Mona.. dah lama I geramkan you.. I dah tak tahan lagi, Mona. Jom ikut I", aku cakap direct je. "Nak gi mana??" dia buat-buat bodoh. "Ikut je laa.." kata aku separuh memerintah, boss la katakan.. "Okay laa.." dia setuju.
Aku terpikir-pikir jugak kat mana tempat yang selamat untuk aku menutoh makcik ni. Aku tak sangka betul yang hari tu si Mona ni boleh termakan dengan ayat-ayat aku. Walaupun aku tak berapa bersedia, peluang keemasan ni tak boleh dilepaskan begitu saja. Lauk dah terhidang depan mata, karang orang kata menolak rezeki pulak. Last-last aku bawak dia pegi Hotel Legend yang dekat PWTC tu. Dia tak banyak soal. Ikut je aku. Lepas check-in, kami naik terus ke bilik di tingkat 14. Masuk bilik je, dia terus berjalan ke tepi tingkap menikmati pemandangan KL di waktu malam. Aku berbelah–bagi samada nak mandi dulu atau terus nak jolok lubang puki Mona. Tapi bila aku nampak buntut bulat Mona tertonggek-tonggek depan mata aku, terus konek aku hilang sabar.
Perlahan-lahan aku menghampiri dia. Aku terus memeluk dia dari belakang sambil aku sondol-sondolkan batang aku yang keras ke buntut tonggeknya. Tangan aku mula menjalar mencari sasaran. Buah dadanya aku ramas perlahan-lahan. "Emmm...." dia merengek. Mulut aku pulak mencium dan menjilat leher dan belakang telinga dia. Misai kontot aku turut memberus-berus leher Mona. Bau perfume yang dia pakai makin menaikkan nafsu aku. Tapi aku cuba control supaya tak nampak gelojoh sangat. Segala ilmu sex yang aku pelajari selama ni akan aku praktikkan kepada Mona. Dia mula menggeliat kegelian. Tangan kiri aku dah mula turun ke bawah dan terus menyingkap skirt ketatnya ke atas. Tangan kanan aku masih meramas tetek dia yang lembut tu. "Oooohh... dah lama I tak buat kerja macam ni" dia merengek. Aku terus menurunkan zip skirt nye perlahan-lahan dan terus menjatuhkan skirtnya ke lantai. Panty dia yang berwarna pink tu dah ada tanda basah di bahagian cipapnya. Terus aku gosok-gosok cipap dia dari luar panty dengan tapak tangan aku. Tembam jugak cipap dia. Dia terus berpaling menghadap aku. Tangannya merangkul kemas leher aku. Mulut kami bercantum. Lidah aku terus menjolok lelangit mulut dia. Aku terus menggigit-gigit bibir dan mengulum lidah Mona sampai dia tak boleh bernafas. Kemudian aku cabut butang blouse dia satu persatu. Terserlah di depan mata aku sepasang buah dada yang besar dilitupi coli hitam. Aku rasa size coli tu tak mencukupi untuk menampung keseluruhan tetek dia sebab daging teteknya tersembul keluar ditekan oleh mangkuk coli tu. Aku timang-timang kedua-dua belah buah dada Mona dengan telapak tangan aku. Berat dan mampat. Aku terus menjilat-jilat dadanya tapi aku sengaja tidak mencabut colinya sebab nampak lebih mengghairahkan kalau tidak ditanggalkan. Hanya coli dan seluar dalam saja yang tinggal di tubuh mongel Mona. Tangan aku mula masuk ke dalam panty pink dia dan mula menjelajah segitiga emasnya. Basah gile.. Aku terkejut sebab aku tak dapat rasa sehelai bulu pun. Rupa-rupanya dia ni suka cukur bulu cipap dia. Okay jugak sebab aku pun jarang jumpa cipap yang tak berbulu. Jari-jemari aku cuba mencari biji kelentit dia. Senang je nak cari sebab dia ni memang dah tengah bernafsu jadi biji dia pun dah naik. Bulu pulak takde. Mudah sangat lah aku mencari biji kelentitnya. Dah jumpa tu aku terus picit dan gentel sampai dia menggelepar kesedapan. Punyalah banyak air yang keluar dari cipap dia. Habis basah tangan aku. Aku tarik Mona perlahan-lahan dan aku baringkan dia atas katil. Perlahan-lahan aku cabut seluar dalam pink dia. Kemudian aku kangkangkan kaki dia luas-luas. Tu diaaa. depan mata aku. Cipap tembam yang langsung takde bulu. Pagi tadi baru cukur agaknya. Biji kelentitnya jelas kelihatan tersembul di celah dua bibir cipapnya yang dah basah lecun. Lidah aku mula menjalar. Dari atas lutut aku terus jilat kedua-dua belah peha dia. Mona terus mengerang-ngerang. "Ooohh..dah laa... I tak tahan ni.". Akhirnya lidah aku sampai ke bahagian cipapnya. Aku kelebek-kelebek dengan jari aku. Jelas kelihatan cipap dia berair-air dan berwarna kemerah-merahan. Aku dah tak tahan terus aku sembamkan muka aku ke cipap dia. Lidah aku mula menjilat-jilat bibir cipapnya. Air cipapnya aku hirup sampai licin. Lemak-lemak masin rasa nya. Lepas tu aku terus jolok lubang cipap dia dengan lidah panjang aku. Mona terus menjerit-jerit sambil peha dia mengepit kepala aku. Jangan sampai security guard datang dah laa. Aku terus menghisap dan menyonyot biji kelentit dia. Lepas tu aku kemam bijinya lama-lama sampai dia menggelupur kepuasan. Habis kain cadar ditarik dan diramasnya. Dekat 10 minit muka aku melekap kat cipap Mona. Aku cuba nak cari g-sport dia pulak. Menurut cerita orang-orang tua, g-sport ni 10 kali ganda lebih sensitif dari biji kelentit. Pendekata, kalau dah jumpa tempatnya dan tahu pulak cara menggodamnya, memang perempuan tu akan ingat kau sampai bila-bila... Selalunya g-sport ni berada di bahagian dalam cipap. Kecik je benda alah tu.macam biji jerawat je. Aku terus mencari g-sport Mona dengan jari dan jugak dengan lidah. Dengan pengalaman yang ada, akhirnya jari telunjuk aku jumpa jugak punat emas si Mona. Bila dah jumpa tu mudah la kerja aku. Terus aku attack g-sport Mona dengan lidah. Aku cuit-cuit dan flick-flick kan lidah aku kat tempat tu. Badan Mona terus kejang macam kena karan letrik. Terangkat-angkat kaki panjangnya menahan sedap. "Oooohh..aaahhh..emmm.. sedapnye..please don't stop..." entah apa-apa dia merengek. Aku bila dengar dia merengek-rengek tu makin naik nafsu. "bukaklah seluar you. I nak tengok batang you" Mona terus merayu. Aku pun cabut pakaian aku satu persatu. Terbeliak biji mata Mona melihat batang aku. "Besarnya. please masuk slow-slow. I takut terkoyak lubang I" dia merayu. Aku terus bersiap-sedia untuk memasukkan keris pendek aku ke dalam cipap Mona. Aku lap dulu cipap dia dengan tuala kecik sebab berair sangat. Aku rebahkan badan aku ke atas badan Mona dan terus mencium pipi dan telinga dia. Dia terus memberi respon. Mulut kami bercantum. Kemudian aku cabut coli hitam yang dipakainya dan terus aku hisap putingnya sampai cukup tegang. Teteknya tak berapa pejal tapi masih tetap mengghairahkan. Macam biasa aku meletakkan sebiji bantal di bawah buntut dia. Biar cipap dia tercongek sikit ke atas supaya keris aku dapat menikam masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap dia. Aku merenung ke seluruh tubuh badan Mona. Memang menggiurkan. Rambut blonde dia dah jadi kusut masai. Mata dia tertutup kuyu. Mulutnya terbuka sikit sambil mengeluarkan rengekan macam anak kucing kehilangan mak. Tetek dia dengan megahnya tersergam indah. Walaupun dah jatuh sikit tapi susuk bentuknya masih lagi sexy. Aku jilat lagi tetek dia dan terus turun sampai ke pusat dia. Dia terus menggeliat kegelian. "Cepat la. I nak rasa batang you dalam lubang I. I dah tak tahan sangat ni.." dia merayu-rayu. Aku tengok cipap Mona dah kembang-kuncup. Mesti dah stim gile ni. Aku saja gosok-gosokkan kepala konek aku kat biji kelentit. Torture dia sikit. Bila aku tengok Mona dah tak tahan sangat baru aku masukkan batang penyedap aku perlahan-lahan ke dalam lubang nikmat dia Mula-mula tu payah jugak nak masuk. Ketat betul cipap dia. Mungkin sebab dia ni tak pernah beranak. Konek aku ni pulak walau pun tak panjang sangat tapi gemuk sikit. Kepala takuk aku ni adalah dekat 2 inci lebarnya. Itu yang buat makin sendat tu. Tapi bila kepala konek aku dah lepas masuk, batang aku yang selebihnya masuk dengan agak mudah. Kehangatan cipap Mona jelas dapat aku rasa. Batang aku dicengkam dengan mantap oleh otot-otot cipap Mona. Ketat, sendat dan menyentap. Macam cipap anak dara aku rasa. Mula-mula tu rentak aku perlahan je sebab takut dia sakit. tapi lepas tu dia pulak yang suruh buat laju-laju. "please fuck me harder..Oooh yes. fuck me with with your big, fat cock" dia dah bantai speaking pulak. Aku pun terus masuk gear lima, henjut semau-maunye. Melentik-lentik badan Mona menahan tujahan batang aku. Kedua-dua kakinya yang panjang tu aku sangkutkan ke bahu aku sambil tangan aku memegang pinggang Mona. Tujahan batang aku semakin laju dan padu. Memang konek aku masuk jauh kedalam cipap dia sampai kepala konek aku boleh rasa isi kat dalam tu. Tetek dia berayun-ayun ke atas dan ke bawah mengikut rentak hentakan batang aku. Mata dia dari tadi tertutup kuyu. Tangannya meramas-ramas buntut aku. Kemutan cipapnya semakin kuat. Dua tiga kali aku tengok badan Mona mengejang. Dah mencapai 'multiple orgasm' agaknya. Kemutan demi kemutan yang dibuat oleh cipap Mona terhadap batang aku membuatkan aku tidak dapat bertahan lama. Sedap dan lazat sangat rasanya. Limabelas minit kemudian aku terpancut dengan banyaknye ke dalam cipap Mona. Bersembur-sembur air mani aku keluar. Puas rasanya. Round pertama ni aku tibai Mona ikut position biasa je. Tak kisah lah..lepas ni boleh cuba style lain pulak. Mona terus terkapar layu di atas katil. Rambut perangnya menutupi muka dia. Aku tengok cipap dia yang botak tu habis merah-merah kena penangan batang aku. Coli, seluar dalam, skirt dan blouse Mona bertaburan atas lantai. Pakaian aku sendiri pun tercampak entah ke mana. Kain cadar dan selimut pun lintang-pukang jadinya. Rancak jugak pertarungan aku dengan Mona tadi.
Aku tengok Mona dah terlelap. Memang dia ni tak sehebat bekas bini aku. Baru 40 minit berjuang dah terus flat. Takpelah aku bagi can dia tidur dulu. Lagipun dah dekat setahun Mona tak pekena dengan lelaki. Tapi aku puas jugak sebab cipap Mona memang ketat.. Adatlah kan.kalau benda yang haram ni memang nikmat dia lain macam sikit. Aku pasti tadi tu Mona benar-benar puas. Aku gembira dan bangga sebab berjaya memuaskan nafsu serakah Mona. Pada aku, kepuasan pasangan aku sangat penting. Aku bukan macam lelaki lain yang pentingkan batang dia je. Aku takkan puas selagi pasangan aku tak betul-betul puas.
Tengok tubuh Mona yang masih berbogel terkapar atas katil membuatkan batang aku berdenyut-denyut semula. Memang aku nak kerjakan lagi makcik ni. Tapi biar dia relax kejap. Perut pun dah naik lapar jadi aku order room service dan makan dulu. Ambik tenaga balik, lepas ni nak bertarung lagi. Pukul 9.30 malam aku kejutkan Mona dan suruh dia makan. Lepas makan aku ajak dia mandi dalam bathtub bersama-sama aku. Kami berdua berbogel dan mandi bersama-sama. Aku sabunkan badan dia, dia sabunkan badan aku. "Pedihnya cipap I kena sabun" Mona mengadu. Aku cakap tu kira biasa laa sebab dia dah lama tak bersex. Bila kena usap dengan sabun dik Mona, konek aku start mencanak keras semula. Mona hanya senyum. "You ni tak puas lagi ke??" dia tanya aku. "Mana boleh puas lagi.. tadi baru first round. Kita ada dua round lagi ni" aku menjawab. "Tak larat laa. cipap I ni rasa pedih sangat.. batang you tu gemok sangat. Dulu bekas husband I punya batang panjang nye tak sampai pun 4 inci. Kecik pulak tu.." dia bercerita. "Pedih sikit je.sedap yang banyak, betul tak?" aku cuba memujuk Mona. "Memang betul.I tak pernah rasa nikmat macam tadi tu. Pandai you memuaskan nafsu I. Telaga I ni dah lama sangat kering.tapi malam ni I betul-betul puas " dia memuji aku. Ada harapan aku dapat seround dua lagi ni. "Takpe Mona. kita rehat-rehat dulu. Biar I urut belakang you dulu". Kami berdua duduk di dalam bathtub dengan dia berada di depan aku sambil aku memicit bahu dan belakang nya. "Emmm.pandai you mengurut" dia memuji. Tangan aku yang besar dan kuat ni memang sesuai untuk mengurut. Lagipun dulu aku pernah jugak belajar mengurut sikit-sikit dengan pakcik aku yang memang terror mengurut. Air yang kami takung dalam bathtub tu dah hampir penuh. Separuh dari badan kami tenggelam di dalam air. Konek aku dah keras gilee.. stim aku tengok belakang Mona yang gebu tu. Mona bersandar ke badan aku. Matanya tertutup rapat. Aku terus memeluk Mona dari belakang sambil tangan aku meramas buah dadanya perlahan-lahan. Buah dadanya yang dibasahi air sabun tu berkilat-kilat bila terkena pancaran lampu bilik air tu. Nafsu aku dah kembali memuncak. Mona pun aku tengok dah horny balik. Aku suruh Mona bangun sikit dan aku suruh dia duduk atas konek aku sambil membelakangkan aku. Perlahan-lahan konek aku masuk sekali lagi ke dalam cipap Mona. "Oooohh..sedapnye." dia mula merengek. Sambil mencangkung dia pun mula turun naik atas konek aku. Sedap gilee gua cakap sama lu. Tangan aku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya dari belakang. Makin laju Mona turun naik atas konek aku. Habis melimpah-limpah air keluar dari bathtub tu. Best jugak beromen dalam air ni. Kemudian aku suruh Mona ubah position. Aku suruh dia menghadap aku pulak. Baru nampak tetek dia berayun-ayun. Terus aku hisap dan gigit puting tetek dia sampai dia mengerang-ngerang kesedapan. Kepala aku ditarik rapat ke dadanya. Habis rambut aku ditarik-tariknya. Memandangkan bathtub tu agak kecik, keadaannya tidak berapa selesa. Aku dan Mona ni pulak dari jenis yang size badan besar. Mana tahan duduk lama-lama dalam bath-tub tu. Aku pun angkat Mona dan mendukungnya ke katil. Masa aku dukung dia pun konek aku masih melekat kat dalam cipap dia. Mona memeluk aku dengan erat. Badan kami masih dibasahi air. Mana sempat nak lap. Sampai di katil, aku bantai dia dari belakang pulak. Biasa laa.. doggie style. Buntut dia yang tonggek tu membulat besar bila aku tonggengkan dia atas katil. Saja aku rotan-rotankan buntut dia tu dengan batang 5 inci aku sebelum batang aku tu menusuk masuk. Inilah buntut yang selama ni menjadi idaman aku. Tercapai jugak wawasan aku untuk menutoh buntut tonggek dia dari belakang.
Aku ni kalau dah second round memang boleh bertahan lama punye.. Awal-awal lagi aku dah lajukan rentak. Sampai merangkak-rangkak Mona aku tutoh. Round kedua ni Mona lebih hebat beraksi. Sama-sama melawan. Setiap tujahan batang aku dibalas dengan kemutan yang mantap. Aku gunakan segala style dan teknik yang aku pelajari ke atas Mona. Dah puas aku doggie kan dia, aku tala pulak dia cara mengiring. Lepas tu aku dudukkan dia atas meja mekap dan aku tala dia sambil aku berdiri. Kepala dia terlentuk-lentuk kat bahu aku sambil tangannya merangkul leher aku. Bila aku dah agak penat, aku duduk atas kerusi dan Mona pulak duduk atas aku. Tangannya memaut lehar aku sambil buntutnya diayak-ayak atas batang aku. Dia pulak yang berdayung dan menentukan rentak.. Power jugak makcik ni. Bila tiba giliran aku balik, aku baringkan dia atas katil dan aku cuba buat tit-fuck pulak. Buah dada dia yang besar dan lembut tu memang sesuai sangat untuk dibuat tit-fuck. Aku suruh dia kepit batang aku dengan dua tetek besarnya tu. Lepas tu aku pun sorong batang aku keluar masuk celah tetek dia. Best gile aku cakap kau. Bila aku rasa macam dah nak terpancut, aku ubah position macam style biasa. Aku diatas dia dibawah. Aku henjut selaju yang boleh. Terangkat-angkat punggung dia menyambut tujahan batang aku. Kepalanya berpusing kekiri dan kekanan. Sedap sangat agaknya. Kedua kakinya mengepit pinggang aku dengan kuat. "Oohh...uummph.uummph.fuck me harder. Jangan berhenti.buat laju-laju lagi.. Aduhhh. sedapnya.". Mona terus merengus-rengus kesedapan. Kemutan cipap dia pun bukan main kuat lagi. Dah la lubang dia memang sempit. Senak konek aku dibuatnya. Nasib baik cipap dia ni jenis kuat berair. Habis sampai ke peha air dia meleleh-leleh. Berlecak-lecak bunyinya bila aku menutoh dia. Kepala konek aku menujah ke setiap sudut dalam cipap Mona. Ke depan, ke dinding kiri, ke dinding kanan, ke bawah dan jugak ke atas. Mona dah macam kena sawan. "Ooh..Oohh. Umph. laju lagi. laju lagi. please don't stop.sedaaaaaapppnye." Terkejang-kejang badan Mona.
Aku sendiri pun dah tak tahan. Darah dah naik ke kepala. Berpinar biji mata aku. Pancutan air mani aku dah tak boleh ditahan lagi. Pancutan yang pertama aku lepaskan jauh ke dalam rahim Mona. Pancutan yang kedua, ketiga dan seterusnya aku lepaskan kat atas tetek dan perut Mona. Air mani pekat aku meleleh dan bertakung di dalam lubang pusatnya. Jari-jemari Mona terus menyapu-nyapu air mani aku ke atas seluruh perut dan buah dadanya. Mona terkapar kelesuan sambil memberi senyuman manis kepada aku. "I tak tahu ilmu apa yang you pakai, tapi you memang hebat. I betul-betul puas malam ni. Tak pernah I rasa nikmat macam ni" dia memuji aku. "You pun apa kurangnya Mona. I pun puas jugak" aku memuji dia balik. "You ni, kalau tengok di office nampak lembut je, tapi bila atas katil, bukan main rakus dan buas lagi. Tak sangka betul I". Aku jawab selamba je "Biasalah Mona, I ni macam harimau, suka sembunyi kuku. Buas bila perlu je.." Lepas berbual-bual sikit, kami pun berkemas dan siap-siap nak balik. Cukuplah dua round dulu sebagai permulaan. Burung dah dalam genggaman. Banyak masa lain untuk aku buat projek dengan Mona. Pukul 12 malam aku hantar Mona balik. Lepas tu aku pun terus balik.
Besok pagi bila jumpa Mona di office dia hanya tersenyum lebar. "you punya pasal sampai ke pagi ni cipap I masih rasa pedih lagi. Nak buang air pun pedih. Tetek I pun masih sengal-sengal lagi, teruk kena uli dengan you malam tadi" dia mengadu kat aku. "You kena buat something untuk I sebagai hukuman" dia terus mengusik aku. "Boleh no problem. You cakap je apa you hendak. Nak naik gaji, nak suruh I belanja makan, you cakap je you nak apa. You punya pasal, no problem" aku menjawab dengan yakin. "I nak rasa batang you lagi. I want to feel your big, fat cock in my wet, juicy pussy. I nak hari ni jugak" kata Mona sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya dengan gaya yang amat sexy sekali. Tak sabar nampaknye makcik ni. "Tadi kata pedih laa, sengal laa, ni nak kena sekali lagi pulak" aku saja kenakan dia balik. "Pedih sikit je, sedap yang banyak" jawab Mona ringkas. Dah merasa sekali batang otai aku yang gagah perkasa ni terus hilang malu makcik ni. Aku dah agak dah, kena sekali pasti nak lagi.
Maka tanpa membuang masa, pagi tu jugak kami ke Hotel Legend sekali lagi sebab bilek hotel semalam tu pun aku tak check-out lagi. Kami beradu tenaga sebanyak 2 round lagi pagi tu. Dekat pukul 12 tengahari baru balik office. Terkengkang-kengkang Mona berjalan sebab cipap dia makin pedih. Dan dipendekkan cerita, start pada tu lah aku mula menjalinkan hubungan sulit dengan secretary aku si Mona. Dalam hubungan ini aku yang banyak memainkan peranan sebab si Mona ni walaupun dah agak berumur tapi tak banyak pengalaman di atas ranjang. Tapi yang penting nafsu sex dia kuat dan dia berani mencuba style-style baru. Mona ni selagi tak klimax tiga kali memang dia tak akan puas. Teruk jugak aku melayan nafsu buas dia. Sekarang ni Mona dah pandai hisap batang aku walaupun tak lah sehebat mana. Dah pandai telan air mani aku pun. Dulu masa mula-mula aku pancut dalam mulut dia, terus dia termuntah. Sekarang ni sampai kering air mani aku disedutnya. Cuma aku tak main ikut lubang buntut dia je lagi. Selalunya aku beromen dengan dia di hotel-hotel berhampiran office aku. Tapi sebab belanjanye agak tinggi kami sekarang buat projek di office je. Lagipun aku ada bilik sendiri. Jadi mudahlah nak beroperasi. Bila orang semua balik je.. kami pun clearkan meja dan terus bergumpal. Kadang-kadang tu atas lantai pun jadik. Office aku ni lebih 90% pekerjanya ialah bangsa Cina. Memang diorang tak peduli pun apa kami buat. Pernah jugak aku beromen di apartment dia. Tapi tu kira bahaya sikit takut ada orang report kat pejabat agama nanti. Kadang-kadang tu bila aku pegi outstation, dia akan ambik cuti dan ikut aku sekali. Tu yang kadang-kadang aku sampai tak jadi buat kerja tu.. Asyik berkelubung bawah selimut dalam bilik hotel je..nak buat kerja macamana.
Kalau di office, aku selalu arahkan dia supaya jangan pakai seluar dalam supaya senang tangan aku menggentel biji kelentit dia. Dia mengikut je. Arahan boss la katakan.. Kalau aku dah horny sangat, aku akan suruh Mona merangkak masuk bawah meja aku dan hisap batang aku. Best woo...kalau ada secretary yang sanggup buat apa saja untuk bossnya. Kadang-kadang tu aku suruh dia cabut coli bila dah petang-petang sikit sebab aku suka tengok tetek dia berayun-ayun dalam baju bila dia berjalan. Tugas aku pulak ialah tukang cukur bulu cipap dia. Best jugak. sambil-sambil aku mencukur tu boleh jugak aku menjilat-jilat cipap dia.
Hubungan sulit aku dan Mona masih berterusan sampai ke hari ini. Cuma aku selalu sangat kena travel outstation sekarang ni. Masuk office pun paling banyak 4,5 hari je dalam sebulan. Jarang dapat buat projek dengan Mona.
Share:

Raya Sexathon

Bila sebut pasal raya semua orang gembira. Aku paling happy time raya sebab boleh gathering ramai-ramai ngan sepupu-sepupu aku yang hot. Aku satu-satunya cucu tok wan yang tinggal ngan tok wan kat kampung. Parent aku kerja kat Dubai, dulu aku stay ngan dorang, tapi lepas atuk aku meninggal and takder sape-sape yang nak jaga tok wan, aku pon duk ngan tok wan and bertukar sekolah kat kampung plak. Walaupun aku baru 16 tahun, tapi memang aku dah advanced pasal sex ni. Aku dah start main puki sejak umur 13 tahun lagik. Lagi pun kat kampung aku, budak-budak perempuan sekolah memang tergila-gila kat aku, muka kacukan arab melayu, atlit plak tu. So body aku memang kekar lah.
Raya tahun ni memang aku rasa terlebih meriah, mak teh aku balik satu family. Mak su aku pon balik gak. Mak ngan ayah aku jer yang tak dapat beraya kat kampung sebab terpaksa bertugas. Umah tok wan memang banglow besar kat kampung tu. Kalau pasal bilik tak jadi masalah kalau semua anak-anak tok wan balik balik pon, masih ada balance dua bilik kosong untuk tetamu.
Sambutan raya memang tersangat meriah. Aku yang paling happy kot. Dapat jumpe ngan sepupu aku Nana, merangkap skandal aku. Nana sebaya ngan aku, hubungan kami memang rapat sejak kecik sampai membawa ke ranjang. Aku pon dah terlupa macam mana aku bleh main ngan dia mula-mula dulu. Aku yang tebuk dara dia. Nana ni anak mak teh aku.
Bila dah balik ramai-ramai macam ni, aku tau Nana akan curi-curi masuk dalam bilik aku bila semua orang dah tidur. Aku sengaja tak kunci pintu bilik aku. Aku agak time tu dah pukul 2 pagi hari raya ketiga. Sebelum-sebelum tu memang kami tak sempat nak melepaskan nafsu masing-masing sebab sibuk sangat dengan persiapan raya dan melayan sanak saudara.
Masa aku tengah tidur, tiba-tiba aku rasa tubuh aku kene peluk. Nana berbisik kat telinga aku:
“Afiq, ko dah tido ke?”
“Dah .. tapi kalau kau nak ajak main aku on jer .. adik aku pon dah stim ni” .. mata aku tiba-tiba jadi segar semula. Batang konek aku dah mencanak naik bila Nana peluk aku tadi. Dalam usia 16 tahun ni, aku memang berbangga dengan batang 6 inci aku ni. Mungkin normal bagi lelaki yang dah dewasa sepenuhnya. Tapi konek aku tebal. Kadang-kadang bila aku compare ngan kawan-kawan sekelas aku masa kat bilik persalinan lepas main bola, rata-rata kawan-kawan aku memang cemburu ngan saiz konek aku ni.
Nana peluk aku rapat ke badannya. Kami bercumbuan. Bergilir-gilir menyedut lidah masing-masing. Aku tak kekok nak berasmara ngan dia sebab kami memang dah biasa. Sambil bercumbuan aku menyeluk ke dalam baju kaftan yang Nana pakai, kerja aku cukup mudah sebab Nana tak pakai bra ngan suar dalam. Tangan kanan aku tertumpu pada tetek kiri Nana, aku ramas-ramas manja sambil menggentel puting teteknya. Nana mendesah kesedapan.
Nana pun tak mahu mengalah, tangannya liar mengocok batang pelir aku. Aku memang hanya tidur pakai boxer jer tanpa baju, senang bagi Nana melondehkan boxer aku, aku pon terus bertelanjang depannya. Lama kami becumbuan, aku selak baju kaftan Nana, kini kami berdua bertelanjang. Aku kembali memeluk Nana. Tubuhnya erat dalam dakapan tangan kiri aku, sambil tu, tangan kiri ku menggentel puting teteknya, mulut kami masih bercumbuan, dan tangan kami kian galak menggosok kemaluan masing-masing. Puki Nana dah banyak kuar air, begitu jugak ngan batang konek aku dah banyak kuar mazi.
Lepas dah bercumbuan agak lama aku mula turun ke pangkal leher Nana, aku jilat leher dia. Aku rasa Nana pakai perfume. Memang wangi. Aku jilat pangkal leher sepupu aku tu, aku jilat telinga dia, aku rasa Nana geli bila aku buat macam tu.
Kemudian aku mula turun ke bahagian teteknya. Dua gunung kembar milik Nana aku nyonyot silih berganti. Nana mendesah kesedapan. Bila aku dah puas menggomol tetek Nana, aku turun lagi ke bawah, aku jilat perut Nana, aku jilat pusat Nana, sampailah ke bahagian ari-ari Nana. Bulu puki Nana memang ditrim cantik dan rapi. Dalam keadaan telentang, aku kuak kangkang Nana luas-luas, memang aku rindu kat puki sepupu aku ni, maklumlah jarang-jarang boleh jumpa, tu pun setahun sekali jer time raya.
Aku sembamkan muka aku kat pantat Nana. Wangi. Aku jilat puas-puas, kemudian aku masukkan lidah aku dalam pantat Nana. Untuk permulaan ni, aku bagi dia puas dulu, aku fuck guna lidah aku, sampai Nana dah betul-betul banjir, sampai air puki dia terpercik kat muka aku. Jelas sekali Nana dah klimaks bila aku buat macam tu, dia tekan kepala aku kat puki dia. Aku jilat lagi sampai dia betul-betul puas. Tubuhnya menggeliat kepuasan.
“afiq, cepat fuck aku, aku tak tahan lama-lama ni .. nanti orang lain bangun..”
Aku tak buang masa. Perlahan-lahan aku benamkan adik aku kat dalam puki dia, walaupun aku nak cepat sebab aku tak nak ada orang perasan kami tengah projek. Puki Nana masih maintain ketat walaupun aku cukup yakin memang konek aku bukan satu-satunya yang pernah berkubang dalam lubuk nikmat dia ni.
Bila dah habis aku benamkan keseluruhan batang aku dalam pantat dia, aku mula sorong tarik, aku henjut pelan-pelan. Nana suka bila aku buat romantik macam tu. Kedua kakinya memaut erat pinggang aku bagaikan tak nak lepas. Nana klimaks lagi. Aku masih steady fuck dia. Nana mula mintak aku lajukan henjutan tu. Mungkin dia dah tak tahan.
Kami bertukar posisi doggy, aku lebih cepat pancut bila main style ni. Bila aku fuck laju-laju, teteknya bergoyang-goyang, dari belakang, aku gentel puting tetek Nana, sambil aku cium belakang lehernya. Lepas tu aku pancut kat dalam puki dia. Banyak kot yang kuar. Sampai meleleh-leleh kuar dari celah pantat dia.
Kami berehat sebentar. Kemudian baring sambil berpelukan.
“Ko memang hebat Afiq!..” Nana puji cara aku bermain. Dalam keasyikan kami berpelukan tu, kami tak sedar ada sepasang mata yang mengintai ke dalam bilik aku. Rupa-rupanya Nana tak tutup pintu bilik aku dengan rapat.

Jam dah menunjukkan pukul 3.30 pagi. Bukan lama sangat aku bersenggama dengan Nana. Dia dah masuk tidur dalam biliknya. Lepas dah kunci pintu bilik aku dari dalam, aku sambung tidur dalam keadaan telanjang dan penuh kepuasan. Dapat jugak aku melepaskan rindu pada puki Nana.
Keesokan harinya aku bangun lambat. Lebih kurang pukul 2 petang kot baru aku bangun. Hari raya keempat rumah tok wan aku dah sunyi time tengahari macam ni, mungkin mak teh ngan mak su pergi berziarah lagi, menghabiskan saki baki cuti raya yang ada. Dengan hanya berboxer, dan tuala sangkut di bahu aku melilau ke dapur, dah tersedia makanan tengahari di bawah tudung saji.
Aku ambil keputusan untuk mandi dulu, sebelum makan. Aku yakin tak ada orang kat rumah tok wan memandangkan suasana yang sungguh sunyi tu. Aku pun mandi dalam bilik mandi bersebelahan dengan bilik aku. Sebab yakin tak ada orang, aku hanya merapatkan pintu bilik mandi tanpa menguncinya.
Sedang aku leka menyabun badan, pintu bilik mandi diketuk orang. Tapi sebab aku tak kunci, pintu tu terbukak sendiri. Tergamam kejap bila Wani sergah aku.
“ha! Mandi bogel tak kunci pintu! Tak malu!”
Tapi aku selamba jer teruskan mandian aku tu .. “ingatkan sume orang takder ..”
Wani anak bongsu Mak Teh. Dua tahun lebih muda dari aku dan kakaknya Nana. Tapi body Wani dah matang, maklumlah kacukan arab melayu sama macam aku, tetek dia sama besar ngan tetek kakaknya Nana. Tapi aku tak pernah try lagi main ngan Wani.
Wani selamba jer tengok aku mandi, aku plak bila dah ada orang pompan tengok aku telanjang macam tu, mulalah naik stim.
“mane sume orang?” aku tanye kat Wani.
“gi beraya umah sape ntah .. saje Wani malas nak ikut penat...”
“abang Afiq main puki kak Nana semalam best tak?” tiba-tiba terpacul soalan tu dari mulut Wani. Rupa-rupanya Wanilah yang mengintai tanpa kami sedari malam tadi.
“bestlah .. puki kak Nana ketat lagi. Wani penah main jantan ke?”
“tak penah. Teringin gak nak rasa. Selalu tengok blue jer ngan akak..”
Aku tersenyum lebar. Aku yakin kali ni pasti aku akan dapat rasa dara Wani sama macam aku rasa Nana beberapa tahun yang lalu. Aku pelawa Wani join aku mandi. Aku tau ahli keluarga aku semua tu mesti balik lambat. Paling awal pun jam 6 petang. Ada banyak masa untuk aku bersama denga Wani petang tu.
Wani bergegas ke biliknya, berkemban dengan tuala dan join aku mandi. Pintu bilik mandi ditutup dan dikunci.
“besarnye batang abang Afiq!” time tu konek aku memang dah mencanak keras tunggu masa jer untuk merodok lubang puki Wani yang masih dara tu. Di bawah pancuran air mandian tu kami berpelukan erat. Air mandian tu aku perlahankan, lalu aku ambil krim mandian, aku sabunkan tubuh Wani yang comel tu.

Aku sabunkan Wani dari arah belakang, jadi batang konek aku yang keras tu aku geselkan kat belakangnya, manakala tangan aku yang bersabun tu aku sabunkan bahagian tetek dan pantatnya. Aku rasa puki Wani dah berair. Aku mula rodokkan jari aku dalam puki Wani perlahan-lahan. Aku tak nak gelojoh, bimbang gak dia akan rasa pedih sebab jari aku kasar. Lagipun aku tak nak selaput dara Wani dirosakkan oleh jari aku, biarlah konek aku yang merasa semua tu.
“Wani nak isap konek Abang Afiq tak?”
Tanpa menunggu jawapan darinya, aku palingkan badan Wani, aku tekan bahunya sampai dia melutut betul-betul di celah kangkang aku, lalu aku suakan batang konek aku kat dalam mulut Wani. Aku agak Wani memang tak pernah main batang sebelum ni. Seringkali konek aku berlaga ngan gigi Wani. Aku rasa ngilu. Kemudian aku ajar Wani macam mane nak isap konek. And she’s a quick learner. Dalam masa yang singkat rasa ngilu tu dah bertukar makin sedap. Dia kulum konek aku macam isap aiskrim. Best. Kalau ikutkan hati mahu jer aku pancut dalam mulut dia. Tapi aku bertahan jugak sebab walau macam mana pun aku nak rasa jugak dara sepupu aku yang sorang ni.
“mulut Wani dah kebas la bang .”
Wani berhenti mengulum, lalu dia bingkas bangun dan bersihkan sabun yag masih berlumuran kat tetek ngan puki dia.
“sejuk lah abang Afiq .. tengok jari-jari ni sume dah kecut dah.”
“ok jom kite sambung kat bilik .”
Kami lap badan masing-masing kemudian berpimpingan tangan masuk ke dalam bilik aku. Aku sempat mengerling kat jam dinding, dah pukul 3 petang. Rumah Tok Wan aku masih sunyi. Hanya tinggal kami berdua je.
Dalam bilik, aku baringkan Wani atas katil aku. Tapi kakinya terlunjur ke bawah, aku duduk di hujung katil mengadap celah kangkangnya, putih bersih, belum ada bulu yang tumbuh kat puki dia tu. Aku sembamkan muka aku kat pantat dia. Aku jilat. Bau harum krim mandian masih melekat kat celah kangkang dia tu. Adik aku plak bagaikan meronta-ronta mahu masuk kat dalam lurah nikmat Wani tu. Pantat Wani dah banjir habis bila aku jilat dan sedut dengan penuh bernafsu.
“abang try la jolok ngan konek abang plak .. Wani nak try rasa ..”
Aku angkat Wani agar baring ke tengah katil, kemudian aku tindih tubuh dia. Pukinya yang dah banjir ngan air nikmatnya sendiri tu memudahkan perjalanan konek aku untuk meneroka liangnya yang masih dara tu. Memang tersangat ketat. Aku masukkan dengan penuh berhati-hati sebab tak nak Wani rasa sakit.
“pelan-pelan sikit bang .. pedih ..”
“pedih kejap jer . nanti sedap la .” aku jolok sikit demi sikit. Sampai betul-betul aku dah koyakkan selaput dara Wani, ada sedikit darah yang mengalir kat celah puki dia. Mungkin kerana sakit sangat, Wani kepit pinggang aku ngan paha dia kemas-kemas. Aku tak teruskan sorong tarik, aku biarkan dulu konek aku menikmati puki dara Wani tu. Dan biar dia betul-betul selesa dengan kehadiran konek aku dalam puki dia. Sambil tu aku cium mulut Wani dan kulum lidah dia . tangan aku plak sibuk menggentel putting susuya. Wani mengerang kecil. Bila aku rasa Wani dah naik syok, aku mula sorong tarik konek aku pelan-pelan..
Bagai nak meletup kepala konek aku bermain-main dalam pantat Wani sebab ketat sangat. Aku bangga sebab dapat rasmikan puki dia tu. Lebih kurang lima minit aku sorong tarik, Wani klimaks.
“abang, laju lagi bang .. sedapnyer .” Wani mula meracau-racau kenikmatan. Aku lajukan kayuhan, tanpa sebarang amaran aku ledakkan air mani aku kat dalam puki dia. Rugilah kalau first time main ngan anak dara kemudian pancut kat luar. Lebih kura 2-3 das aku pancut. Mungkin tak banyak sebab aku dah main ngan kakak dia malam tadi.
Selesai kongkek pantat Wani, aku sambung tidur balik. Penat beb, aku lupa nak makan. Tapi aku dah rasa kenyang dapat main ngan Wani. Tak nak bagi family aku syak apa-apa, aku suruh Wani buat apa yang patut kat luar, then aku kunci pintu duduk dalam bilik diam-diam. Petang tu aku tidur cukup nyenyak sekali.
Share: