Aku Kena

Aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan- kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah...dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha...warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras...utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah...tapi aku tak kisah...cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu...aku ingat cognac ke...ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu...kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org...legih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje...aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah [video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu...agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku...aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku...dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku...lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku...nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku...lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu...sakit juga kepala aku terhentak kat lantai...mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku...mereka kangkangkan kaki aku...nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala...aku jadi makin sesak nafas...dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org...aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka...aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan...sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat....aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah...aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing...menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss...aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku...akku ras asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali...tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku...nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama...ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku...tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir...dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya...berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah...malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu...dlm hati aku...sedaaappp juga keling nie punya konekk....kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan...dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku...kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya...selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku...dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama...malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas...aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali...lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga...malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku...aku makin ghairah dna bertindak liar...meraka makin suka dan gamat...terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku...aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali...adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula...aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya...seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu...aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka...kalau tidak lagi teruk aku kena...mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku...seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa...rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,...patutlah dia mabuk sakan malam tu...dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu...bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan...dan nathan is the best amongs them...hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi...pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki...dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku...keesokannya aku demam...hampir seminggu baru aku kembali pulih...mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali...bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka...mau tak demam seminggu...nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu...sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan...setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku...dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri....untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan...suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain....aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan...
Share:

Aku dan Mohsin

aku sangat sayangkan mohsin.dari kali pertama aku jumpa dia sampailah sekarang.aku masih ingat betapa susah untuk aku mendapat tempat di hati mohsin.bertahun lamanya aku tunggu akhirnya mohsin akur....dia turut jatuh hati pada aku.
kami bercinta dan sangat bahagia.awalnya, mohsin tak mahu terlibat dalam percintaan kerana takut hanyut dibuai nafsu.tapi apabila hati sudah sayang, ternyata sukar mohsin mengekang kemahuannya untuk menyentuh aku
hari itu masih aku ingat....buat kali pertama aku mengadakan hubungan seks.kami keluar dating disekitar ibukota.semasa berjalan - jalan,dapat aku rasakan mohsin teransang apatah lagi aku berkelakuan sangat manja pada waktu itu.tangan mohsin meramas - ramas tanganku.kadangkala tangannya merayap kebuah dadaku.aku relakan saja sebab nikmatnya tak terkata.
sampailah kami melewati kawasan yang agak sunyi di tingkat atas kompleks membeli belah tersebut...mohsin terus menarik tanganku ke kwasan yang agak tersembunyi.
dia merangkulku erat....mengucup bibirku dengan rakus sambil meramas - ramas tetekku dari luar.ketika berdakapan, aku dapat merasakan batangnya keras, terselindung disebalik seluar jeansnya menekan - nekan perutku.tak puas dengan hanya mencium..mohsin menghisap lidahku dengan kuat sambil menjilat - jilat wajahku.agaknya sudah lama mohsin menahan ghairahnya..lantas dia sangat rakus menggomol aku.
tiba - tiba mohsin berhenti, menjrakkan sedikit tubuhnya dari tubuh aku.kemudian kedua dua tangannya menggemgam tetekku dari luar...matanya kuyu merenung padaku...sambil berkata.."abang nak hisap puting sayang...boleh...?".aku hanya mengangguk...dan mohsin terus menyelak baju ku dan menarik coliku ke atas...tersembullah buah dadaku dengan puting yang sudahpun keras terpacak...lama mohsin merenung tetekku...kemudiannya dia mengulu-nguli tetekku.aku mengerang nikmat....aku semakin tak keruan bila mohsin menghisap putingku bergilir gilir kiri dan kanan.lubang farajku berdenyut denyut....mahukan sesuatu..
tiba tiba mohsin mengeluarkan batangnya....sungguh aku geram melihat batangnya yang terpacak...tanpa disuruh...kuramas- ramas batangnya....mohsin mengerang nikmat....sambil aku meramas batangnya, kulihat mohsin memejamkan mata..menikmati ramasan pertama tanganku.kemudian aku terus melutut....mengulum dan menyedut batang mohsin..semakin kuat mohsin mengerang semakin kuat aku menyedut, menjilat jilat batangya....paling kuat mohsin mengerang ketika aku menyedut kepala batangnya...
"arghhhhhhhhh...sayang...abang tak tahan...".sepantas kilat dia menarik aku bangun...membuka zip seluarku dan melondehkannya...tangannya bermain - main seketika di apamku.dia menggentel gentel kelentitku....saat itulah..aku terus menarik batangya menuju kearah apamku.dalam keadaan berdiri...mohsin menghunjamku dengan batangnya yang keras itu....aku menggunakan sebatang jariku untuk menampan laluan batang mohsin agar terarah kedalah lubangku..maklumlah..berdiri...kemudian mohsin mula menghenjut selaju lajunya....sambil merams putingku dan kami bermain main lidah...
mohsin menarik batangnya keluar...mengurut ngurut sehingga maninya terpancut...
kami keletihan
itulah seks pertama aku..........
Share:

Aku dan Kak Linda

Aku nk citer nie, kisah aku main dengan bini orang , aku akan cerita macam aku dapat main dgn diorang ni,
Linda Oh Linda aku citer latar belakang dia cikit, nama dia linda ( bkn nama sebenar ), satu opis dgn aku, aku gelarkan dia akak linda, umur dia 2 th tua dr aku, sudah kahwin, suaminya akak linda berkeje di merata tempat ( out station ), kadang2 sampai 2- 4 bulan tidak balik. kak linda sudah menpunyai seorang anak hasil daripada hubungan kak linda dengan suaminye tp bentuk tubuh kak linda masih power, macam orang belum mempunyi anak lagi.

Ceritanya begini,
Opis tempat aku dgn kak linda keje kena tukar ke tempat baru. Opis lama tu jadi tempat simpan barang aje.
Kak linda jumpa aku,
minta aku tolong temankan dia pada esok pagi pergi opis lama untuk cari 1 document yang di minta oleh org atasan,
Aku kata oklah.
Pada esok pagi, aku dgn kak linda pun pergi opis lama dgn menaiki kereta aku,
Dalam pejalanan aku mengusik kak linda, aku kata kan kita macam sepasang kekasih,
Tak hingin………… katanya,
ada cermin tidak, kak linda bersuara Tanya aku
ada, tu kat atas tempat penghadang cahaya matahari. Aku jawab.
Dah lawa dah, tak payah tengok cermin,
Kak linda ketawa,
Kak linda berkata, betul ke akak dah lawa
Nasib baik lah akak linda nie dah kawin, kalau belum saya dah ngorat dah…. Kata aku
Kak linda ketawa, ada hati nak ngorat aku, kak linda berkata.
Aku diam seketika,
Aku terperasan baju kak linda, ada kotor tp sudah lap dgn air, Cuma kesan basah saja.
Kak kenape tu…… jari ku tunjuk kat tempat yang basah tu…
Ooooo…. Td sarapan terkena sambal , tu yang kotor, kata kak linda
Nie dah satu jalan, boleh tidak singgah rumah akak kejap, nak ganti baju…katanya
Aku terdiam berfikir
Alah…. Opis kan dekat dgn rumah akak, bolah lah
Ok lah, jawab aku……
Aku pun memecut kereta terus kerumah kak linda
Aku pun sampai depan pintu pagar rumahnya.
( di sini bermulanya citer nye)
Nanti ye akak buka pintu pagar, parking dalam lah. Kata kak linda…..
Aku jawab. Kak linda, saya rasa lebih baik saya tunggu kat luar aje. ( tunjuk baik lah konon..)
Jangan tunggu kat luar, masuk tunggu akak dlm rumah, kak linda kata,
Saya takut…. Lah
Nak takut ape,akak tak rogol kau lah. kata Kak linda
memang akak tak rogol saya, Saya takut kalau saya rogol akak nanti. sebab nya, saya suka tgk tubuh akak, selalu jugak lah saya melancap terbayang akak main dengan saya.
Akak Linda bersuara , betul ke suka kat akak nie,
Kalau macam tu, akak cabar, masuk kedalam rumah,
Aku kata ok
Kak linda pun senyum,terus keluar dari kereta untuk membuka pintu pagar bagi kereta ku parking dalam. Dah buka pintu rumah. Aku pun masuk kedalam..
Lepas kak linda kunci pintu dari dalam, terus aku peluk kak linda dari belakang sambil pegang dadanya.
Memang tidak tahan nie, kata kak linda…….
Jom lah masuk bilik, aku terus tolak kak linda kat sofa.
Kat sini dulu lah, kata ku
bibir kami pun bertaup rapat , kak linda memegang tanganku dan membawanya ke arah bukit berkembar miliknya. Terasa kenyal daging yang membukit tersebut. Tanpa disuruh aku meramas kedua teteknya dengan ganas. Tak puas dari luar, aku buka kancing bajunya satu persatu hingga terburai kesemuanya.Tudungnya dari awal masuk ke rumah aku sudah dilepaskan menampakkan rambutnya yang mempersonakan.
Sekarang aku melihat dadanya yang cantik dihiasi tetek yang menawan disebalik branya...geram sungguh aku dibuatnya..Teteknya bagai bersesak padat hendak keluar dari bra yang dipakainya. Dalam keadaan cahaya terang, teteknya nampak putih bersih tanpa sebarang cacat cela. Tanpa membuang masa aku pun tanggalkan cangkuk branya dari belakang. Lepas tu kulurutkan pula baju serta kain yang dipakainya.
terdamparlah pakaiannya di atas lantai marble di ruang tamu. Yang tinggal hanya seluar dalam yang masih berperanan melindungi daerah terlarangnya itu, Dengan bernafsu sekali aku kerjakan teteknya. aku kulum dan aku nyonyot semahunya hinggakan dia menjerit-jerit kecil, "ahhh.. aaahh... ahhh...... seeddddaaapppnya...! mmmmm....!!!" bila ku gigit-gigit puting teteknya itu. Permainan kepala tetek berlangsung agak lama. Ianya sentiasa diiringi dengan dengusan nikmat dari mulutnya. Kemudian kucium seluruh tubuhnya hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Permainan di ruang tamu berlangsung cukup lama. Akhirnya aku merangkul tubuhnya untuk didukung masuk ke dalam bilik tidurnya yang telah disusun kemas, Di atas tilam setebal satu setengah kaki itu aku londehkan seluar dalamnya dari tubuh. Kini terpampanglah segitiganya yang tembam dengan bulu hitam lebat merimbun di situ. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya Tanpa sebarang bantahan kak lindah menyerahkan kemaluannya untuk aku kerjakan. Sambil itu aku melayan kenakalan ku dengan mengentel-gentelkan kelentitnya berulang-ulang kali. Lama kelamaan terpancarlah lendiran yang membasahi lurah di bawahnya. Seedddaaappp...!!! main lagi kat situ......! Akak dah tak tahaaan... niiiiiiiii." Aku pun usap dan aku picit-picit kelentinya dengan rakus. Apa lagi, berlejeranlah lendir yang membasahi celah kangkangnya. ( kak linda nie jenis air banyak, kalau kak linda klimak pasti airnya terpancut dengan banyak sekali) itu yang aku suka. Batang kejantananku juga sudah perit menonjol seluar yang masih aku pakai.
Acara belaian diteruskan. Tapi kini giliran Kak linda pula mengerjakan aku. Pakaianku dibuangnya satu persatu. Akhirnya aku dibogelkan oleh Kak linda dengan ganasnya.. Aku amat menyukai caranya. Sambil dia membuang pakaianku, tangannya membelai dan mengusap-usap tubuh serta kemaluanku. Akhir sekali tangannya menggenggam kemaluanku sambil mengosok dengan lembut. Ianya membuatkan aku terasa amat nikmat walaupun hanya dengan belaian tangannya saja.
Kak linda ternyata bijak memainkan peranan. Setiap kali terasa kemaluanku digigit-gigit manja, dan sesekali juga seluruh batangku masuk ke dalam mulutnya. Ianya dihisap dan dilulur. Tanpa ku sedari aku menjerit, "aarrrruuuggghhh...!" Ketika itu batang kemaluanku ditokaknya dengan kuat secara tiba-tiba. Ianya seolah olah tanpa mahu dilepaskannya. Lama batangku ditokak di dalam mulutnya. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap ku rasakan. Apa lagi, aku pun mulalah menyorong tarik batang pelirku keluar masuk ke dalam mulut kak linda. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku pegang kepala kak linda yang kecil itu. Sambil itu aku tarik tekan kepalanya hingga ke pangkal batang pelirku. Akibatnya berlumuranlah batang pelirku dengan air ludah Kak Linda "Aaarrrrr gggggghhhh...! Kkkkaaaaakkkkk tttttaakkk ttttaaahhhaan......!!! mmm....! gggrrhhh.....!!!!!!", aku pun lepas air mani ku dalam mulut kak linda.
"Kak...mcm mane???" tanyaku sambil mengusap lembut wajahnya. Dia tersenyum kata
Sedapppppppppppp…sayang
Kemudian aku julurkan jari telunjukku menuruni lurah buritnya masih licin
Jejariku bermain dan mengentel daging kelentitnya yang mulai mengeras. Semakin lama semakin keras ianya kurasakan. Dengan dua batang jari, aku mengepit kelentitnya sambil mengocok-gocok. Kelentitnya terjojol keluar dari kulit nipis yang menutupinya. Kelentik kak linda aku pusing-pusingkan dengan jari ku yang berada pada hujung kele*tit berkenaan. Apa lagi, berlenggoklah punggung Kak linda mengiringi perbuatanku itu
Batang pelirku pun mulai mengeras. Aku kuak kedua peha Kak linda hingga terkangkang luas. Kini giliran lidahku pula untuk mengerjakan kemaluan kak linda Aku mencium daerah terlarangnya. Aku sembamkan mukaku di situ dan aku putarkan mukaku pada buritnya. Sambil itu aku giat menghirup cairan licin yang terdapat di situ. Akibatnya, cairan tersebut semakin banyak terpancar dari bur*t sempit kepunyaan kak linda "Isssshhhhh....... sedapnyaaaaaaaaa"
dia mendesis kuat dan aku terus menyedut kelentitnya dengan penuh lahapnya
Erangannya jelas terdengar. Kak linda sudah tidak lagi tahu erti malu. Ini terbukti bila mana dia dengan tanpa segan silunya menjerit sekeras-kerasnya. Suasana rumah dan bilik yang luas itu bergema dengan jeritan nafsunya yang memenuhi segenap ruang.
habis basah lenjun muka dan mulutku terkena air buritnya bercampur air
liurku... akak aku mengelepar dengan kepalanya kekiri dan kekanan,
manakala tangannya sesekali menarik rambutku dan cadar. lebih kurang
10 minit aku menjilat dan menyedut buritnya, aku nampak dia seperti dah
tak tertahan, akak dah tak tahan nie, akak tak pernah kena jilat cam nie,iisssshhhhh
dia mengelepar dengan kuat dan meluruskan kakinya apabila aku menyedut
kelentiknya dengan kuat..." cukup.. akak dah sampai nie issshhhhh..
aku tau dia klimak kali pertama, ku angkat mukaku dari buritnya, aku
lihat dadanya berombak kencang.
aku tindih tubuhnya dan kembali mencium dan menghisap bibirnya, sambil tangan ku
menghulur batangku yang bersaiz standard malaysia itu kelubang buritnya,
dengan bantuan air mazinya yang melempah keluar, batangku terus
tengelam didalam buritnya, aku dapat merasakan buritnya masih ketat dan
dia mempunyai kemutan yang lebih kuat ,dia membiarkan seketika batangku tengelam sehabisnya didalam buritnya, aku ayunan batangku semakin
laju dan meliar,"aahhhhh.....sedapnyaaaaa... akak nak sampai nie
...aaaahhhhhhhh" raungnya panjang, kak linda klimak kali kedua, aku mengulum lidahnya kuat kuat... selepas beberapa minit dia longlai, sambil senyuman
manis terukir dibibirnya menandakan kepuasan ,Batang aku masih tegang didalam buritnya yang penuh dgn air mani pertamanya,
dia mencium pipiku dan bersuara "sedapnya
akak nak lagi nieeee", aku dgr kak linda kata nak lagi , aku balun dia lagi
aku terus masuk batang ku ke bur*t kak linda, terus ayunan laj*b*rritnya, tanganku membantu memegang punggungnya yang bulat itu supaya ayunannya tidak meliar dan batangku bergesel tepat dgn kelentitnya, akak nak sampai lagi nieeee"
"biarkan akak, biar dia sampai, akak nak rasa kepuasan yang sebenarnya"
jawap aku dengan muka berkerut menahan kesedapan yang tak terhingga itu.
sedapnyerrrrrr... akak tak tahan lagi... aaaahhhhhhhhhh" raungnya
sambil aku merasakan satu kemutan yang sangat kuat dan tak pernah ku rasakan dia masih kejang dan kemutan buritnya masih berulang dan kepanasan dari air maninya yang ketiga dapat kurasakan memenuhi ruang buritnya yang tembam itu.
.. kak linda melepaskan tubuhnya diatas katil dengan mata yang kuyu, aku tahu dia sudah tidak bermaya dan perlu masa berehat, nilah kali pertama, akak kena sampai tiga kali". Aku pun keletihan, 4 jam kami bertarung.
Selapas segan kembali, kak linda ajak mandi sekali, aku pun gi mandi sakali dgn kak linda,
Selepas mandi Kita orang masing pun bersiap nak g opis lama cari document, aku dah siap, aku keluar dulu, tunggu kak linda di ruang tamu. Selang berapa minit kak linda keluar dengan memakai baju kebaya parah pinggang dengan memakai kain batik, aku terpegun tengok kak linda, terus aku bangun menghampiri kak linda dan peluknya, aku kata saya suka akak pakai pakaian nie. Kemudian aku terus sembam mukaku pada punggungnya, kak linda kata sudah lah kita dah lewat nie… aku pun bangun, kak linda pun buka pintu, aku pun masuk kereta, hidup kan enjin kereta, lepas kak linda masuk kereta, aku ucap kan terima kasih……….
Kak linda pun ucapkan terima kasih pada ku, aku pun sampai opis lama ku ( 5 minit drpd rumah kak linda ),
Di dalam opis kak linda terus cari document yang di carinya, di dalam stroe
Aku menghampiri kak linda dan peluknya, sambil tanganku ramas teteknya dan aku kata nak sembam mukaku pada punggungnya, belum sempat kak linda berkata, aku terus sembam mukaku pada punggungnya sambil aku cium punggungnya. Kak linda bersuara, kita cari dulu document ya…, nanti dah jumpa akak bagi ya…… aku jawap ok lah, x sampai lima minit. Kak linda jumpa document yang dicari tu. Lepas susun kembali barang didalam store, seperti sediakala. Terus aku tarik tangan kak linda menuju kedalam bilik meeting, kak linda kata macam tak tahan aje, memang tak tahan pun, aku menjawab. dalam bilik meeting aku duduk kan kak linda atas meja, tanganku terus selak kain kak linda, aku londehkan seluar dalamnya, aku terus jilat , isap , gigit manja biji kelentik kak linda, tangan kiri ku jolok lubang buritnya dengan laju, terpancut banyak air keluar dari bur*t kak linda. Aku dah tak tahan, aku pun londeh seluar , keluar kan batang ku jolok lubang bur*t kak linda, aku ayunan batangku dengan laju, sampai kak linda klimak ( dah empat kali kak linda klimak ), terpancut air kak linda begitu banyak sekali, sampai terkena kain batik yang dia pakai tadi, aku cabut batangku,
Aku suruh kak linda pusing, aku nak jolok kak linda dari belakang, ternyata amat ketat bur*t kak linda kalau main dari belakang, aku pun jolok dengan sekuat hati , akak linda menjerit, "aarrrruuuggghhh, aku tak perdulikan dengan jeritan kak linda, aku terus laju kan ayunan. Kami sama2 sampai kemuncak, kkkkkkaaaaaaaakkkkkkkkkkk,
cccccrrrruuuuuuuutttttttttttttttt……………….. aku lepas kan air ku dalam bur*t kat linda………
Aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh………… kak linda klimak buat kali ke lima………. Aku pun cabut batangku, terduduk aku, keletihan. ( Mane tak letih 1 jam kat opis tambah 4 jam kt rumah )
Aku bertanya, kak… macam mane nie…. Kain akak tu dah basah habis tu……
Kak linda jawab nak buat macam mane lagi, kena balik rumah balik lah. Tukar pakaian……
kami rilek 30 minit sebelum keluar dari opis, dalam pejalanan kak linda Tanya aku,
sedap ke main dengan dia, aku jawab sedap sangat….. yang saya tak tahan bila akak kemut dengan bila akak klimak, akak punya tu power sangat, buat saya tak tahan….
Mane ada power dah………….., akak bukan anak dara….. jawab dia.
Power lah tu, takkan sampai lima kali akak klimak………..
Aku dan kak linda tersenyum……………..
Kami pun sampai kat rumah kak linda……………
Nak masuk ke tidak………..kak linda Tanya padaku…….
Kalau saya masuk, dapat main lagi ke, jawab aku.
Aaaa tak puas lagi ke?, tak penat ke?, cukup ke masa nie? Tanya dia lagi
Tak puas lah kak, penat tu memang lah penat, cukup lah masa akak ni baru pkl 3 lebih. lagi pun saya punya adikk nie dah keras balik, macam mane nie, kak ? jelas aku lagi,
Kalau macam tu kesian adik tu, jom lah……cepat kita buat, cepat habis….. kata kak linda.
Dengan pantas aku keluar dari kereta, terus masuk ke rumah dan Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya masuk ke dalam bilik tidurnya( tempat permainan pertama kami pagi tadi) dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.
Setelah membaringkan kak linda di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah
Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan rakus. Aku membuka baju kak linda dengan kain dan sampak pakaiannya atas lantai, sekarang kak linda sudah tiada pakaian yang menutupi tubuhnya . Akupun memasukkkan payu dara kak lindake dalam mulutku dan menghisap sekuat hati. "Aarrrgh" jerit kecil kak linda
Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat bur*t kak linda
"MMmmm..mmmm.." kak linda mengerang dengan manja sambil mengigit bibir
Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang bur*t sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan buritnya . Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang kak linda itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat buritnya tu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelent*t kak linda sambil menyedut dengan perlahan.Lidahku bermain-main dihujung kelent*t nya. Kaki kak linda semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, "Oooohh..Mmmggh..huurgh " bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.
Aku memasukkan jariku kedalam lubang bur*t kak linda sambil mulutku masih
bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam buritnya badan kak linda kejang dan dia menjerit kuat, "Aaaarrrgh!!" Aku terus menggosokkan jariku ke dalam buritnya sehinggalah dia mencapai klimaks yang ke enam. terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar begitu banyak membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya badannya rebah kembali ke atas katil. Aku memegang batangku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang bur*t kak linda. Setelah kepala zakarku
telah masuk ke dalam lubang buritnya, aku menyandarkan badan ku diatas badan kak linda dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini lubang bur*t kak linda dah longgar, dah berape kali kena dengan tadi, Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air bur*t kak linda Keluar melimpah membasahi cadar katilnya,Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki kak linda menolak keatas katil Lubangnya bur*t nya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.
"Oooohhh oooohhh . Oooohhhh oooooHHHH!!" jerit kak linda setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.
Aku mengangkat punggung kak linda dan menyorongkan sebuah bantal
dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki kak linda sehingga kepala
lututnya berada disebelah telinganya. Batang ku sekarang dapat
bergesel dengan dinding depan bur*t nya dan betul-betul jauh ke dalam
"oooo sedapnya oooo " kak linda semakin hampir pada klimaksnya
yang ketujuh, "faster I'm coming I'm cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!"
Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnyatercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, "Oooooohhhh oooohhhh" suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.
Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan kak linda. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang buritnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding buritnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani
dan menunggu masa untuk terpancut keluar. "Sayang.sayang, I'm gonna cum inside you. I'm gonna cum inside you
now. Now. NOW!!" Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. "UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! " jeritku dengan setiap pancutan panas ku. Kak linda klimaks lagi buat kali kelapan apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.
Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk kak linda dengan begitu erat sekali.
Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung kak lindah untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.
Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul 4.30 ptg Aku menolong kak linda mengemas bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Kak linda terus menukar cadar katil
dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang ke opis.
Sebelum keluar dari rumah kak Linda sempat jugak aku kiss, meramas buah dada dan pepuk2 punggung kak Linda.
Sampai di opis, buat macam tak ada ape yang belaku.
Share:

Adik Perempuan Ku

Kisah benar ketika aku berumur 18 tahun dan adikku 13 tahun. Aku tidak pernah ada pengalaman mengenai seks dan tidak pernah tahu macam mana melakukan seks tetapi aku tahu pada masa-masa tertentu ada nafsu yang tidak ku fahami.
Ketika kecilku, berumur 8 tahun, kakak pernah meminta aku melakukan sesuatu yang ku rasa pelik tapi menyoronokkan. Mama dan ayah pergi ke kebun kelapa. Tinggallah aku dan kakakku dan dua adikku yang masih kecil. Kedua adik kecil ini tertidur di bilik.
Aku ketika itu berada di dapur. Tiba-tiba kakak datang dan membaringkan tubuhnya ke satu sudut dapur yang agak terlindung daripada pandangan. Aku melihat kakak mengangkang kakinya.
“Joe, kasi masuk di sini (sambil menunjukkan lubang kemaluannya)”.
Aku tidak begitu faham. Kakak menunjukkan kemaluanku dan berkata, "ini, buka seluar dan kasi masuk sini!"
Lalu tanpa mengerti aku membuka seluar dan melihat batangku yang kecil dan lembik. Aku cuba memasukkan berkali-kali tetapi tidak dapat kerana batangku lembik.
"Kasi masuk saja," kata kakaku sambil mukanya mendongak ke atas. Malu melihat barangkali adik kecilnya sedang menindihnya.
"Tidak dapat kakak," kataku sambil cuba terus menekan-nekan ke liang kemaluannya.
Setelah itu kakak terus bangun dan kembali masuk ke bilik dan menyambung tidurnya. Ini pengalaman seksku yang pertama.
Suatu malam, bulan lain, abangku balik bercuti dari sekolah. Tengah malam aku terjaga kerana terdengar suara mendesah dan seperti katil bergoyang. Aku melihat dalam gelap abang sedang mengoyang-goyangkan sesuatu betul-betul di kemaluannya. Peristiwa itu menghantuiku setiap malam.
Pada suatu hari, aku cuba melakukan hal begitu. Memegang kemaluanku dan mengoyangkannya. Tidak sampai 5 minit satu jeritan terpacul dari mulutku gara-gara kenikmatan yang tidak pernah ku alami sebelum ini. Betapa letih dan hampir tidak dapat ku gerakkan pinggulku kerana kelemasan.
Setengah jam aku terbaring kelesuan barulah mampu bangun. Akhirnya ia menjadi aktiviti tersembunyiku. Ketika aku ke sekolah menengah, baru aku mengetahui itu adalah perbuatan melancap.
Maka berlarutanlah perbuatan melancap di tempat-tempat yang aku selesa seperti di dalam tandas, dalam bilik, dalam stor atau dalam rumah tepi sawah. Kadang-kadang terlihat rimbun sedikit, aku akan masuk ke dalam semak dan mengambil kesempatan melancap dalam secepat mungkin.
Sehinggalah pada suatu hari, saya tertangkap melancap oleh adik perempuanku yang baru mencecah umur 12 tahun. Ketakutanku membuatkan aku merayu supaya jangan menceritakan kepada emak atau bapa. Adik perempuanku hanya tersenyum malu-malu kerana dia sendiri pun tidak faham.
Satu malam, aku berbaring di sebelah adik dan membuka seluar dalam selimut.
"Adik..." kataku.
Dan adik terjaga dari tidur. Aku menyelakkan selimut sambil memperlihatkan kepadanya batangku yang sudah tegang meminta dilancapkan. Dengan tidak semena-mena reaksi adikku terbangun, dan terus mengenggam kemaluanku. Aku menyuruh adikku menggoyangkan tangannya. Oleh keranan goyangannya lambat, aku membantunya melajukan lancapan.
"Nanti mama bangun..." kata adikku.
Aku tidak peduli dan terus membantu tangan lembut kecilnya melancap kemaluanku sehingga aku terkeluar air.. Aku puas sangat dan kami berdua menyambung tidur kembali. Sejak itu sekali sekala aku ambil peluang untuk meminta adik melancapkan batangku jika keadaan mengizinkan
Ketika adikku mencecah umur 13 tahun. Keinginanku kini melampau-lampau. ketika selesai adikku melancapkan batangku, aku meminta izin adikku supaya aku dibenarkan melihat kemaluannya. Adikku diam tanpa berkata-kata dan mulai menutup matanya.
Aku menyelak kainnya dan menarik turun seluar dalamnya. Terserlah kemaluannya yang masih berlum ditumbuhi bulu. Kepalaku bertambah kencang, mulai kepeningan lantaran kelajuan jantungku berdegup kencang. Kemaluanku terhangguk-hangguk meminta lebih (waktu ini masih belum ku ketahui apa maknanya melakukan hubungan seks).
Kemudian, tanpa sebarang pengalaman pun, aku mulai mendekatkan wajahku ke celah kangkang adik dan mulai menyentuh sedikit-sedikit kemaluannya dengan lidah (mungkin disebabkan baru pertama kali mencuba dan perbuatan itu agak janggal bagiku)..
Tidak lama kemudian, kesemuan kemaluannya aku cakup dalam mulutku dan adik mulai mengangkat-angkat punggungnya. Hisapan pada kemaluan berlangsung agak lama dan aku mulai menyukai aktiviti terbaru ini. Melancap dan menghisap kemaluan adik.
Suatu hari teringat peristiwa lama bersama kakak, lalu aku mulai mencuba aktiviti ke tiga. Memasukkan kemaluanku dalam lubang adikku.
Aku mulai memasang kelambu dalam bilik. dan aku memanggil adik masuk dalam kelambu. Aku menyuruh adik menanggalkan semua pakaiannya dan aku juga menanggalkan pakaianku. aku mulai menindih adikku dan melihat mata adik terpacak tajam menatap mataku.
"Adik, tutup mata..." kataku bernafsu.
Adik masih membuka matanya seperti berminat tentang apa yang aku akan lakukan seterusnya.
"Tutup mata. Malu kita tengok-tengok macam ni," kata ku.
Adikku menurut kataku dan mulai memejam matanya. Aku merasakan liang kemaluannya sudah basah. Aku perlahan-lahan cuba menekan batangku di tempat yang 'ditunjukkan oleh kakakku suatu ketika dulu'.
Pedih mulai terasa di kepala batangku kerana kulitnya yang terbuka. Ingatkan waktu itu, kulit ku terluka. Tetapi perasaan nikmat menghalang perasaan takutku. Perlahan aku menghenjut-henjut dan berjaya masuk dan aku mulai memeluk adikku dan terus menekan-nekan pinggulku. Adik memegang erat bucu bantal sambil mendesah.
Kepalaku mulai terasa sakit membendung kenikmatan yang tidak pernah ku ketahui. Namun aku pada masa yang sama takut diketahui oleh adik-adik dan kakak-kakak ku dan selepas beberapa minit kesedapan, aku cepat-cepat bangun dan menyuruh adikku memakai pakaian.
Adik tidak dapat bangun atau menggerakkan badannya. Ini menambahkan kerisauanku ditambah dengan darah yang keluar sedikit dari kemaluannya. Aku menjadi semakin takut kalau-kalau aku membuatkan adikku mati disebabkan oleh perbuatanku. Tidak lama adikku bangun dan memakai pakaiannya dalam keadaan terhuyung hayang.
Esok harinya, salah seorang kakakku memanggilku masuk ke biliknya.
"Apa kau buat sama adik kau semalam?"
Aku sangat terkejut.
"Berapa kali kau kasi masuk?" kakakku tanya lagi
"1 kali," kataku hampir menangis.
"Adik kata sampai 9 kali. Nanti dia bunting tu," kata kakakku sambil mengancam kalau ada apa-apa terjadi kepada adikku, kakak akan lapor kepada ayah dan mama
Aku geleng kepala tidak setuju. Perbualkan sampai di situ sahaja. Selepas itu, aku berpindah sekolah dan tidak lagi melakukan seks dengan mana-mana perempuan...
Inilah pengalaman benar kisah seksku. Kini aku cuma melakukan aktiviti melancap sambil mengambarkan aku sedang melakukan seks dengan adikku. Adikku kini sudah kahwin dan saya masih mencari-cari pasangan.
Share:

Abu Sayang Mak

Namaku abu, dan apa yang ingin kuceritakan disini adalah pengalaman seks pertamaku dengan emakku sendiri. Kisah ini terjabu dengan tidak sengaja..
Emakku adalah seorang surirumah tangga sepenuh masa dan bapaku adalah seorang lawyer yang sentiasa sibuk dengan urusan pejabatnya. Emakku mempunyai
tubuh badan yang sederhana dan buah dada yang cantik dan kulit yang putih. Aku hanyalah anak tunggal mereka dan kami tinggal di rumah bungalow 2
tingkat di selatan tanah air malaysia. Emakku gemar berkebun dan menanam pokok bunga di depan halaman dan belakang rumah bungalow kami. Di belakang
rumah ada sebuah stor untuk menyimpan peralatan seperti cangkul, skop dan alat pertukangan.
Aku pula berumur 21 tahun dan bekerja di sebuah kilang elektronik tidak jauh dari rumah kami. Satu hari, aku malas hendak pergi kerja dan aku duduk
saja di rumah berehat dan tidur saja. Bila aku bangun pukul 5 petang, cuaca dah mendung dan aku pergi melepak di kerusi rehat di halaman rumah kami.
Aku melihat emak aku sedang bersiap untuk menanam pokok bunga ros. Dari jauh aku bertanya..
"Mak, tanam pokok apa tu?" , tanyaku..
"Mak tanam pokok ros ni ha, makcik kau yang bagi benih..", balas emakku.
"Ooo.. " Kataku
Dari jauh aku memerhatikan emak aku terbongkok bongkok mengorek lubang di atas tanah dengan skop kecil untuk meletakkan benih pokok bunga ros. Dan
dengan tak sengaja, ketika emak membongkok, terpamer buah dadanya di hadapan mataku. Rupanya emak tidak memakai coli dan baju t shirts nya yang
mempunyai kolar besar membuatkan kedua buah dadanya hampir terkeluar dari bajunya. Nafsuku memuncak pada waktu itu.. batangku didalam seluar
mengeras.. Aku mengambil peluang ini untuk melihat sepuas puasnya.
Tiba tiba emak seakan perasan dan mengubah kedudukannya membelakangi aku. Ketika membelakangi aku emak masih dengan kerjanya mengorek lubang untuk
menanam pokok bunga. Dalam keadaan menonggeng itu, aku perhatikan bontot emakku dengan ghairah sekali dan membayangkan alangkah bestnya kalau aku
dapat memeluknya dari belakang. Nafsuku tidak dapat ditahan lagi ketika itu.. Batangku semakin mengeras melihat belahan bontot dari kainnya batiknya.
Aku perlu melancap !
Aku bangun dan terus pergi ke stor menyimpan barang barang kami, kerana aku ingin melancap didalam stor itu. Emakku perasan bila aku bangun dan melihat
aku berjalan ke stor lalu dia bertanya;
"Nak ke mana tu abu?" tanya emakku
"Nak ambil cangkul, nak tolong mak". balasku
Emak tersenyum dan meneruskan kerjanya. Aku sebenarnya nak melancap didalam stor tu sambil melihat bontot emakku dari dalam stor. Bila masuk saja di
dalam stor, aku terus membuka zip seluar jeans aku dan mengeluarkan batang yang keras dan aku mula melancap.. dari lubang stor itu aku melihat emakku
menonggeng.. Bertambah laju aku melancap .. dan akhirnya aku terpancut.. banyak air mani aku bersepah di atas lantai stor simen.. aku biarkan saja
sebab nak sapu aku cari kain buruk tak jumpa..
Setelah puas aku keluar dengan membawa cangkul lalu pergi pada emakku..
"Nak korek kat mana lagi mak?",tanyaku
"Dah abis le abu, naper lambat sangat datang?",balas emakku
"Cari cangkul tak jumpa", aku tersengih macam kerang busuk
Emak menggeleng kepala dan mengumpul semua peralatan berkebun untuk disimpan didalam stor. Sebelum emakku pergi ke stor, aku memanggilnya.
"Mak, tolong simpan cangkul ni sekali" suruhku
Emak tersenyum lalu mengambil cangkul untuk disimpan sekali. Aku kembali berehat di kerusi rehat kami.
Lama emak didalam stor, aku ingin tahu apa yang dilakukannya.. lalu aku pon pergi ke dalam stor dan melihat emak sedang menguis guis bekas air mani
aku yang di atas lantai. Emak seakan terkejut melihat aku tercegat di depan pintu stor. Aku bertanya
"Kenapa mak?"
"Tak ada apa apa.." emak menjawap selamba
Selepas menyusun barang didalam stor emak pun keluar dari stor sambil menjeling aku. Aku jabu malu ..kerana rahsia aku pecah.
Malam itu bapa menelefon emak dan mengatakan dia tidak dapat pulang malam ini kerana hendak terus ke bandar x dan bermalam disana, kerana esoknya
dia perlu berjumpa dengan clientnya.
"Malam ini bapa kau tak balik abu" emak memberitahu aku
"Dia pegi mana mak?" kataku
"Dia ada hal", ringkas balas emakku
Aku mengangguk dan terus duduk di sofa ruang tamu untuk melihat tv. Emakku pergi ke bilik mandi untuk mandi. Selepas 10 minit aku melihat emakku
keluar dari bilik mandi dengan memakai tuala saja. Nafsuku kembali bila aku bayangkan buah dadanya yang dilihat siang tabu. Tiba tiba batangku
keras kembali.. Aku rasa tidak selesa kerana aku memakai seluar pendek waktu itu.. dan batangku jelas kelihatan.
Sebelum emakku keluar bilik, aku bangun lalu menutup tv dan cepat cepat masuk ke dalam bilik aku. Di dalam bilik.. aku turunkan seluar pendek aku
lalu aku melancap lagi.. sambil membayangkan bontot emakku..
Tiba tiba pintu bilik aku ditolak dan emak tercegat di depan pintu..
"abu.." emak ingin memberitahu aku sesuatu, tetapi tergamam setelah melihat aku sedang melancap..
Aku terkejut melihat emakku..
"Kenapa mak? tanyaku..
sambil tangan terus melancap batangku.. aku tak dapat berhenti melancap kerana aku betul stim time tu.
Emak melihat tanganku melancap dengan laju. Lalu dia menghampiriku dan mengangkat tanganku dari melancap. Kemudian emak memegang batangku. Masa tu
aku rasa batang aku macam hendak terpancut saja, sebab tangan emak lembut sangat. Ketika emak memegang batang aku.. aku terus memeluk emak dan
berkata di telinganya..
"abu sayang mak"
Batangku menujah nujah badanya, dan emak memberi reaksi yang menyenangkan. Emak memeluk aku dan mencium aku. Dia mula ghairah.
Aku londehkan baju tidurnya dan membuka coli dan seluar dalamnya lalu aku baringkan dia di atas katil aku. Aku tak dapat tahan lalu aku masukkan
batang aku kedalam lubang burit emakku dan aku mula menghayun. Emak hanya mendesah..
"Sedap abu.. laju lagi sayang"
Aku menghayun dengan laju.. selepas 1 minit aku terpancut.. aku pancutkan didalam lubang burit emakku. Aku letih lalu baring di sebelah emakku.
Emak hanya tersenyum dan memeluk dan mencium aku. Dalam keadaan bogel itu kami berdua tertidur..
Pagi itu aku terjaga, dan melihat emakku sedang mengulum batang aku.. aku rasa seronok sangat. selepas itu emak duduk diatas aku dan masukkan batang
aku ke dalam lubang buritnya dan mula menghayun..
Terdengar erangan emak.. aku terpancut lagi..
"Terima kasih mak".. kataku
Emak mengangguk lalu keluar dari bilik meninggalkan aku.. dan mulai detik itu.. aku dan emak seperti suami isteri.. kami melakukan hubungan seks
bila bapa tiada dirumah sahaja.
Dan mulai hari ini... abu sayang emak
Share:

Abang Tiri Aku

eristiwa ini berlaku pada tahun lepas akhir pada tahun lepas di mana ako sendirik tidak pasti tarikh yang tepat.. waktu itu ako baru sahaja menduduki peperiksaan spm.. mak ako telah lama bercerai dengan ayah ako dan mengambil keputusan untuk berkahwin lagik dengan duda anak sorang dari johor yang ako sendiri kurang paasti. memandangkan ako budak skolah asrama penuh ako tidak dapat mengikuti perkahwinan mak ako dan sememangnya ako tak hendak menghadirinya..
selepas itu, kami sekeluarga tinggal serumah baru ku tahu yang papa baru ku ader seorang anak lelaki yang tua setahun darik ku . namanyer faizal dan orangnya pendiam dan berkulit sawo matang.ako pada ketika itu sudah pon mempunyai seorang teman lelaki tetapi ako hanya ringan ringan ngan boyfren ako . biasalah kan setakat french kiss tak pernah lebih dari itu.
bilik ako dan bilik abg ako berkongsi satu bilik air di mana dia boleh ke bilik ako dengan menyeberangi toilet tersebut. bilik parents ako berada di tingkat bawah,.
pada mulanya ako tak begitu risau dengan abg ako kerana dia tidak lekat di rumah. al-maklumlah remaja sekarang . abg ako ako rasakan amat sosial dari pemakaian nya. ako diibaratkan gadis biasa kerana ako berada di sekolah asrama dan tidak begitu berpengalaman.
ayah dan mak ako terpaksa menghadiri satu jemputan kawan mak ako yang akan berkahwin di kedah..ini menandakan ako akan berdua duaan dengan abg tiri ku. papa (ayah tiri ku) awal awal lagi pesan kepada abg tiri ku agar jangan kuar rumah pada waktu malam kerana khuatir kan keselamatan ako di rumah.. tinggallah ako dan abg ako . ako hanya memakai baju t- shirt yang besar hingga paras lutut berwarna pink dan ini mmg pakaian tido ku.
ako turun untuk tengok tv di bawah ako sangkakan abg ako keluar tetapi dia tidak kuar.. sungguh diluar dugaan dia mengikut kata kata papa. doa hanya memakai boxers dan singlet dan ketika itu dia sedang asyik menonton berita tv3.
ako tanpa berfikir panjang terus duduk di tepi abg tiri ku. abg tiriku memandang sekilas dan kembali memanahkan matanya ke kaca tv. ako dan abg ako tidak pernah bercakap. ako cuba menarik perhatian abg ako utk bercakap dengan ako dengan memerhati dia.` aper tengok tengok?'tanya abg ako tanpa menoleh.memandangkan ako anak tunggal ako berkelakuan manja dan mengada ngada. ako meniup di telinga nya sambil tergelak gelak kecil . dia agak terperanjat dengan kelakuan ku tetapi turut sama tergelak . kami kemudian main pillow fight.. dan tanpa disengajakan ako duduk di atas perut abg ako dengan posisi ako menunggang abg ku.
ako dapat rasakan yang abg tiri ku mula stim. ako merapatkan muka ku ke muka abg ako dan kami dikelilingi oleh rambut panjang ako menutupi pemandangan di luar.. ako hanya memberi satu senyuman yang cukup sexy. abg ako tanpa berlengah terus mencapat tengkuk dan memcium ako.ako tidak menolak terus bermain sup lidah dengan abg ako. ako tidak melepaskan peluang terus menghisap lidah abgku. ako gigit manja lidah dan bibirnya sambil membuat desahan mengoda. ako tidak tau kenapa tapi ako mmg tekad utk bermain dengan abg ku. kami bermain agak lama. ako begitu mudah teransang. ako mengerang dan mendesah desah halus yang ako rasakan makin menaikkan lagik stim abg tiriku.abg tiri ku menjilat leher jinjang putih ku sambil tangannya melurut lurut peha ku dan akhirnya segitiga emas ku. ako dapat rasakan panties ako sudah basah lencun. abg tiri ku tergelak kecil melihatkan keadaan ako seperti kebuluran yang sibok meraba raba dan merintihkan belaian.abg tiriku bergerak ke bawah sambil menghidu hidu tetek ako.
ako dibogelkan dalam sekelip mata. dan abg tiri ku dengan rangkus menhisap tetek ku.. sambil tangan mengetel getel tetek kanan ku.. abg ako ketika itu masih lagik berseluar walaupun tidak berbaju mengerakkan bontot nya perlahan lahan agar ako dapat merasakan kote nya itu di burit ako yang tidak beralas,,.. abg ku kemudiannya mengngankang ako sekankangnya dan dia kemudian menggosok gosok biji kelentit ako. ako rasakan ketika itu ako sudah berada di kayangan.. tetiba abg tiriku menjilat dan menghisap biji kelentit ako. ako terus climax, abg ku memasukkan jarinya perlahan lahan. memandangkan ako masih dara. hanya separuh saja jarinya yang dapat masok. abg ku meneruskan hisapannya di burit ako.. abg ako memecat boxersnya dan bertukar posisi,.. kami membuat posisi 69. ako menghisap kote besar abg tiriku. kotenya sungguh besar,, sekali sekali dia mendesis kesedapan. ako sudah klimaks beberapa kali sehingga abg tiri ku berhenti dan memasukkan kotenya ke lubang burit ku..
abg tiriku membisikkan kat telinga ku `honey it will hurt just a time of minute ok?' sebelum sempat ako menjawab abg tiri ku terus menghunus kotenya ke dalam burit ako.. ako meraung sekuat ati.. ako rasakan seperti burit ako terkoyak.
abg tiriku terus membisikkan kata kata romantis . abg tiriku cuba mencium mulut ako ako memalingkan muka ku . ako menangis kerana kesakitan yang amat sangat, abg tirikumenghisap kembali tetek ku dan sambil tangannya sibok mengusap pehaku rambut ku dan seluruh tubuh ku.. dia terus sibok menyoyot tetek ku .akhirnya abg ako menggosook gosok kelentit dan ako hilang kawalan ` ako bisikkan pada abg tiriku ` i wanna move' tanpa membuang masa abg tiriku terus mendayung perlahan lahan. walaupun masih terasa kesakitan tetapi perasaan lust ako mendahului segala galanya. abg tiriku terus mendayung dengan laju dengan suara erangannnya. ako pula tidak henti henti bersuara `ahhhhh ahhh deeper... harder' ako begitu geram.. ako capai bontotnya dan memaksa abg tiriku memasukki lagi dalam. ako dapat merasakan kote besar itu masuk keluar darik burit ako. bunyi nya sungguh sedap didengar.sambil membutuh ako abg tiriku mengosok gosok puting tetek ku. ako tidak lepas mengosok dadanya rambutnya.. kami betul betul tidak tahan sehingga klimaks.apabila hendak klimaks abg ako merapatkan kaki ku dan dia menolak sedalam yang mungkin nikmatnya tidak dapat ako nyatakan.ako meraung sekuatnya dan abg ako menolak kotenya sedalam mungkin dan ako mengemut sekuat hatiku.. itulah pengalaman pertama ako yang ako akan kenang sampai bebila.. selepas itu .. ako merasakan burit ako `sore', ako terpaksa berjalan mengangkang.tapi tidak kesah la kerana kami mmg tidak keluar rumah. semua stail telah kami buat,.. dalam masa 3 hari yang parents kami tinggalkan kami gunakan sepenuhnya.. seluruh rata ceruk rumah kami kami lakukan.. sehingga pon di dapor..
sehingga kini kehidupan ako dan abg tiriku tidak berubah, kami masih lagik melakukan seks bersama malah semakin gila melakukannya. dan kedua ibu bapa kami masih tidak dapat mengesan mereka hanya menyangkakan kami hanya baik seperti adik beradik. ako sudah pon clash dengan bf ako dan ako mmg cintakan abg ako sorang.ako akan teruskan pelajaran ako di ipta tetapi ako tetap dengan hubungan ako dan abg ako.
yang pasti kote abg tiriku ako mmg jaga dengan bersih dan cermat dan yang pasti burit ako , ako sentiasa jaga dan tatang bersih dan kemas agaar abg ako akan sentiasa menyayanginya.
mungkin cita ako tidak berapa menarik kerana ako tidak pandai bercerita.tapi ini adalah firsttime ako. ahh akoo dah naik stim.. ako akan menjalankan wayang dengan abg ako sebentar lagik .bye
Share:

Abang dan Ida

Aku Am, anak sulong dalam sebuah keluarga yang sederhana. Bertugas sebagai pegawai pemasaran hartanah. Mak bapak aku memang sibuk memanjang. Ada kat rumah time malam je. Time siang yang ada cuma aku dan adikku serta orang gaji.
Orang gaji aku mbak murni. Dah agak tua. Tengok pun tak selera. Setahun 2 kali balik indon. Adik aku pula Ida, satu-satunya adik yang aku ada. Sekarang dia bertugas sebagai junior eksekutif.
Pada masa itu, aku menuntut di kolej swasta dan adik aku bersekolah tingkatan 4. Beza umur kami 2 tahun je. Hubungan kami memang akrab. Kisah ini terjadi bila mak aku ambik cuti dan temankan bapak aku pergi conference di Australia selama 1 bulan. Siap honeymoon sekali lagi daa.. Ketika itulah hubungan terlarang antara aku dan adikku bermula sehingga kini. Aku sendiri tidak menyangka akan melakukan perbuatan terkutuk itu dengan adikku sendiri. Malah, sebelum itu aku sendiri akui aku langsung tiada berniat serong kepada adikku. Namun pada hari itu, sejarah yang menyatukan hati kami telah membawa kami ke kancah yang hina ini. Ikutilah kisahnya yang telah diolah semula untuk menyedapkan penyampaian tanpa mengubah sebarang fakta asal.
Memang boring hari tu. Kuliah habis awal. So, balik rumah pun awal lah. Aku tengok mbak Murni masih lagi membersihkan halaman rumah.
“Kok awal pulang hari ini bapak Am?” mbak Murni menegurku yang sedang berjalan menuju ke pintu masuk rumah.
“Kuliah habis awal lah mbak. Mbak masak tak hari ni?” tanyaku.
“Sudah pak, saya baru sahaja siap sediakan di atas meja. Masih panas. Makan sekali dengan ibu Ida ya pak.” Katanya
“Ida dah balik ye?” tanyaku
“Sudah pak, baru saja tadi dia masuk ke dalam” sambung mbak murni.
Adikku sudah balik sekolah rupanya. Aku pun masuk ke rumah dan kelihatan adikku sedang sedap makan sendirian.
“Wah, makan sorang ye? Tengok tu, punyalah gelojoh, baju sekolah pun tak tukar lagi.” Kataku mengusik adikku.
“Laparlah bang. Jomlah makan sekali” pelawa adikku sambil terus bangun dan menyedukkan nasi ke dalam pinggan untukku.
Aku pun makan bersama-sama adikku. Sedang aku sedap melantak, tiba-tiba kakiku terasa diusik. Aku lihat di bawah meja, tiada apa-apa. Kucing memang tiada, mak aku tak suka kucing. Aku sambung kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik. Aku tengok sekali lagi di bawah meja. Memang tak ada apa-apa, aku syak mesti adikku yang main-main ni. Aku pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah tiada apa-apa yang berlaku. Sekali lagi aku merasakan kakiku di sentuh dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang mengusik kakiku.
“Aduhh bang.. Ida surrender.. Ida surrender.. ha ha ha ha” kata adikku sambil ketawa.
“Oh.. kacau abang ye.. Kenapa? Kaki dah gatal ye?” usikku.
“Tak, satu badan… abang tolong garukan ye lepas ni..” kata adikku manja sambil melentokkan badannya.
“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau..” kataku sambil menghulurkan garfu kepadanya.
“Alah abang ni…” adikku marah manja sambil mencubit pehaku.
Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itu lah adikku terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku. Aku buat tak kisah je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran aku adalah dia hendak bergurau dengan aku. Selepas aku habis makan, aku menuju ke sinki untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang. Sedang aku mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya. Sedangkan ketika itu aku masih lagi mencuci tangan.
Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat aku rasakan buah dadanya menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung tiada niat buruk di kepalaku time tu. Selepas itu, dia pun terus berlari masuk ke bilik dan aku terus menuju ke bilik komputer, hendak menyiapkan assignment.
Sedang aku menyiapkan assignment, mbak murni datang dan memberitahu bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik. Dia penat dan hendak tidur katanya. Aku pun mengiyakan. Tidak lama selepas itu, sedang aku khusyuk mengadap komputer, aku terkejut bila tiba-tiba ada tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh pipiku. Aku rasa aku kenal bau tu.
“Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat?” kataku
“Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Ida peninglah, abang faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah pandai. Laju je..” kata adikku.
Aku faham, oleh kerana aku juga bersekolah di sekolah yang sama dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. Aku sendiri pun terpaksa banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.
“Abang, Ida nak tengok tv lah, jom..” ajak adikku.
“Ida pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi abang datang.” Kataku
“Ok, datang ye..” kata Ida sambil memberi aku satu ciuman di pipi.
Aku rasa pelik, kenapa dengan adik aku pada hari tu. Macam miang semacam. Ah, lantak dialah. Aku sambung kembali kerja ku.
Siap je satu chapter, aku terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang tamu. Senyap, tv tidak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi? Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betul lah kat situ, teruklah kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam bilik dia orang.
Aku terus menuju ke bilik mak abah kat atas. Aku lihat sejenak bilik mbak Murni, pintunya tertutup rapat. Dah tidur lah tu. Bila aku buka pintu bilik mak abah, aku lihat Ida tengah baring atas katil sambil matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.
“Ha, datang pun.. jom lah sini, cerita best ni.” Pelawa adikku selepas menyedari kehadiran aku.
Aku menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv adegan-adegan panas sedang tertayang. Terkejut aku, mana dia dapat cerita tu.
“Mana Ida dapat cerita ni?” tanyaku.
“Jumpa dalam laci meja solek mak.” Jawab adikku.
Aku pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu. Dari satu babak kepada satu babak. Memang aku bernafsu time tu tapi aku tahan. Adik aku ada kat sebelah, tak kan aku nak lancap kat situ jugak. Adik aku pulak, aku dengar nafasnya semakin kuat. Aku jeling, kelihatan tangannya dah ada kat kelengkang. Aku jeling sekali lagi, aku tengok betul-betul kelengkangnya. Wah, kain batiknya dah basah. Biar betul adik aku ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’doggie’ minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia bedal.
Aku pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik aku makin menggila. Dia tak malu ke aku abang dia nih kat sebelah dia je? Lantak dia lah, aku pulak yang rasa malu. Terus aku bangun dari katil dan hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku.
“Abang nak pergi mana?” tanyanya menggoda.
“Nak ke toilet jap. Nak kencing.” Kataku sambil melihat dia masih memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.
“Abang nak lancap ye?” tanyanya sambil tersengih.
“Nak kencing lah, apa lah kau nih” kataku sambil melepaskan pegangan tangannya dan terus keluar dari bilik.
Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah. Tengah syok bedal batang tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh aku keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi aku nak terus melancap. Aku pakai balik seluar dan keluar dari bilik air. Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam orang yang tak tahan nak terkencing. Aku bagi laluan dia masuk ke tandas, macam lipas kudung dia masuk. Tapi, bukan ke kat dalam bilik mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet aku nih apahal pulak.
Aku duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air. Tak lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam.
“Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet bilik abang ni?” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain batiknya.
Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya.
“Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang?” katanya
“Dah habis ke cerita tadi?” tanyaku lagi
“Tak habis lagi. Tapi Ida dah tutup dan simpan cd nya” katanya lagi.
“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar?” kataku.
“tak nak.. “katanya.
Aku terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di hadapan ku. Kemudian dia menanyakan aku soalan cepu emas.
“Abang pernah lancap?” tanyanya
“Itu rahsialah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah lancapkan?” tanyaku pula.
“Pernah…. “jawabnya sambil tersenyum.
“Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah kah..” kataku sambil ketawa.
“Tak sekarang….” Adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di celah kelangkangnya.

Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok. Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu. Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang menyelubunginya.
“Abang… ooohh sedapnyaaa banggg…” Ida merintih kesedapan di hadapanku.
Aku serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tidak aku sangka aku akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri. Aku tak tahu nak cakap apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan aku tertahan-tahan pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang mengghairahkan itu. Nafsu aku perlahan-lahan bangkit tapi aku tahankan sebab aku tahu dia adikku dan aku tak sepatutnya mengambil kesempatan ke atasnya.
Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki. Dapat aku lihat kain batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya semakin basah. Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di atas teteknya yang tidak bercoli itu. Aku tidak menolak, aku membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan.
Aku ramas dan usap teteknya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa ianya keras dan putingnya menonjol. Desahan adikku semakin kuat. Tiba-tiba dia menolak aku hingga aku terlentang di atas katil. Aku cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia menggeselkan kelengkangnya di badanku. Kali ini tanpa halangan dari kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan membuatkan aku tidak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak dadaku. Kedua-dua tangannya menguli teteknya sendiri. Memang seperti tayangan strip tease. Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang seluar slack yang ku pakai. Aku cuba bangun untuk menghalang tapi badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh pehanya yang montok di atas badanku. Aku pasrah, terasa seperti aku akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi itulah kenyataan.
Adikku berjaya mendapatkan batang aku yang mengeras setelah dia berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku. Di lancapkan batangku lembut, aku semakin asyik. Aku membiarkan perlakuannya yang masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah dengan cairan cipapnya. Matanya tak lepas memandang mukaku.
Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya dan mengensot ke belakang sehinggalah aku dapat merasakan kehangatan cipapnya yang basah itu menyentuh kepala batangku. Aku cuba hendak melarikan diri pada ketika itu. Ketika aku cuba bangun, dengan pantas dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang ku terus terbenam ke dalam cipapnya.
Ahhh, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan. Kami kemudian terdiam. Aku seperti tidak percaya apa yang aku sedang lakukan. Namun apa yang aku rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut dan dipijat-pijat oleh cipapnya. Sesekali dia akan menggelek punggungnya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam lubangnya.
Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup batang aku. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf aku, segala pertimbangan aku hilang serta merta. Apa yang aku ingin adalah kenikmatan ketika itu. Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang tenggelam agak lama di dalam cipapnya.
Melihatkan aku berkali-kali menelan air liur melihat teteknya, terus dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting teteknya ke mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya. Aku terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu.
Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia kelihatan seperti sudah kerasukan. Dipeluknya kepalaku supaya lebih rapat menekan teteknya. Aku semakin bernafsu. Aku terus memeluk tubuhnya dan menghisap teteknya semahu hatiku kerana apa yang aku rasakan adalah dia seolah inginkan aku melakukan sepuas hatiku ke atas tubuhnya atas kerelaan dirinya.
Kemudian dia mula mengangkat punggungnya naik dan kemudian turun kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya kini keluar masuk ke dalam cipapnya. Ohh.. memang sedap. Masih ketat walau pun dari apa yang aku rasakan, dirinya sudah lagi tiada dara. Barulah aku tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan siapa aku tidak pula pasti. Cairan yang terbit dari rahimnya melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk cipapnya. Keghairahannya semakin tidak terkawal. Hayunan punggungnya semakin laju dan kemutannya semakin kuat. Selang beberapa minit selepas itu, aku dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus. Hayunannya juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik. Desahan nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan.
“Abanggg…. Ida dahhh klimaksss… ohh abangggg…. Sedap banggg….” Katanya dalam suara yang menggeletar.
Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama kulitnya yang berbintik kemerahan. Itulah first time aku tengok perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun aku masih lagi belum terasa nak pancut. Adikku kemudian mengangkat punggungnya membuatkan batangku keluar dari cipapnya.
“Abanggg… Ida cintakan abangg…” katanya sambil tangannya membersihkan cairan cipapnya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik yang masih dipakainya.
Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain batik. Dia menonggeng di sebelah aku dan menjadikan badan aku sabagai pengalas kepalanya. Aku menikmati lancapan yang dilakukan sambil tanganku meramas-ramas punggungnya. Ketika itulah aku baru sedari bahawa adikku mempunyai bontot yang betul-betul cantik. Bontotnya bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu.
“Ida, bontot Ida cantiklah..” kataku memujinya.
“Abang nak ke? Jomlah…” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan bontotnya kepadaku.
Aku terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan aku terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari batangku. Aku dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar dan terus sahaja menggosokkan batangku dicipapnya. Setelah batang aku penuh berlumuran dengan air cipapnya yang pekat melekit itu, dia terus menghunus batangku ke lubang bontotnya yang kelihatan sedikit terbuka mulutnya. Aku tahu dia hendak aku bedal bontotnya, apa lagi, aku tekanlah batangku masuk.
Pehhh.. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam kena cepit. Dia cuma mendesah. Aku tekan lagi hingga separuh batang aku terbenam ke dalam bontotnya. Desahannya semakin kuat.
“Aduhhh banggg.. sakittt.. slow sikit sayanggg… “ rintihnya.
Aku tekan lagi semakin dalam. Aku tak pedulikan kesakitannya pasal aku juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang bontotnya yang amat sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam bontotnya.
Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah aku menhayunkan batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan.
“Banggg… sakitt… tapi sedappppp… dalam lagi bangggg…” pintanya.
Aku pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya. Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk bontotnya.
Aku hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun sesekali dia mengaduh kesakitan. Akhirnya aku sudah rasa batangku akan meletup.
“Ida, abang nak terpancut sayanggg…. Sedap niii… pancut dalam ye sayanggg..” pintaku
“Abangggg… sedapnya…. Pancutlah banggg…. Keluarkan air abangggg…” rintihnya.
Akhirnya, aku melepaskan benihku ke dalam bontot adikku sedalam-dalamnya. Adikku mengemut bontotnya membuatkan batangku terkepit-kepit memuntahkan maninya. Ohh.. memang sedap.. Lepas habis aku pancutkan benih aku dalam bontotnya, aku tarik keluar batangku dan kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor warnanya. Aku lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke petang.
Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan ketika malam, jika dia tidak datang bulan, sudah pasti dia akan datang ke bilikku minta dijimak. Akibat dari ketagihan membedal bontotnya, lubang bontotnya kini semakin besar dan semakin dapat menerima batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama kali aku membedalnya.
Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai aku. Walau pun aku sudah tidak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi disebut-sebut pelajar perempuan. Dari situ timbul perasaan ingin menyintai aku dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam kepadaku. Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami tetap cover line. Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan kerana setiap air maniku pasti tidak akan dibazirkannya. Melainkan jika aku ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya, punggungnya, pakaiannya dan tudungnya. Hingga kini, walau pun kami masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti kami lebih dari suami isteri.
Baru sahaja tadi adikku keluar dari pejabatku dengan cipapnya yang dipenuhi air maniku. Dah lah kondom tak bawak, pil perancang pulak dah habis. Sanggup dia datang pejabat aku dari pejabatnya yang 5 kilometer jaraknya semata-mata nak batang aku. Bayangkanlah betapa peliknya dia tu. Mesti sekarang ni dia tengah cari pil perancang kat farmasi. Kalau tak, teruklah kita orang. Alamak, seluar dalam dia tertinggal pulak, jangan sampai air mani aku banyak meleleh keluar sudah lah, kalau banyak meleleh, pasti nampak basah .
Share:

Abang Angkat

Kisah nie adalah kisah pengalaman yang tidak akan aku lupakan
dalam sejarah hidup pahit dan titik hitam hidup ku....
kisah nie berlaku kira² enam tahun lepas (1994), masa tu
aku tengah study kat kolej swasta...,
so memandangkan aku nie anak orang kaya dan anak tunggal,
aku selalu tinggal seorang kat rumah sbb parents aku pergi
ke oversea kerana urusan kerja. so pembantu rumah aku pulak
dia jenis tak kisah... sbb orang indon katakan...
well.., pendekkan cerita.. aku berkenalan dengan seorang
lelaki yang aku anggap sebagai abg angkat ku...
suatu hari, komputer dirumahku rosak, so aku call dia ,
untuk repair komputer aku sbb aku nak siapkan assignment aku
...., masa tu malam dalam pukul 9.30 mlm... dia datang ke
rumah..., lama juga dia repair komputer aku...
semasa abg angkat repair komputer aku, aku tgk CD Blue yang aku
pinjam dari kawan kolej aku..! aku tgk cd tu seorang aje...
hatiku rasa nak ajak abg angkat aku tgk sekali, tapi aku rasa
malu..., aku masih ingat lagi semasa kawan aku berikan cd tu
pada aku, dia kata kalau aku tengok seorang tak syok, baik
tengok dengan guys.., semasa aku tengok cd tu, aku rasa macam
nak cuba aje.., aku rasa pussy aku basah... masa tu aku pakai
t-shirt dan short aje.. lagi pun aku nie jarang pakai bra dan
panties kat rumah..
bile aku dah naik syok.... aku panggil abg angkat aku,
dia pun datang.. aku cakap kat dia bule tak aku nak having
a fun with him...! abg angkat aku diam aje...! aku pun merajuk
lalu abg angkat aku pujuk dan dia kata ok... aku pun ajak dia
kat bilik aku...!
mula² tu dia kiss kat lips aku... then aku membalas...
dia hisap lidah aku.... lalu aku pun ramas batang dia..
aku terus buka baju aku dan baju abg angkat aku... then dia
kiss breast aku (36C) , dia jilat breast aku ..., dia lick
puting dan hisap puting aku... aku pun terasa syok...
lalu aku buka short aku dan tanggalkan jean abg angkat aku tu..
apalagi aku terus buka spender dia...
fullamak .. besarnya..., tegang abis...!! aku main² batang
dia kat lubang pussy aku...! sama² basah.. aku teruskan
main² batang dia kat lubang aku... rasa nyilu dan geli tu
ada sbb kat pussy aku nie hutan lebat.....
abg angkat aku cuba masukkan batang dia dalam pussy aku..
lama juga nak masuk sbb aku masih dara masa tu...
akhirnya masuk juga.. fuhhhhh.... sedapnya... aku rasa darah
mengalir dicelar-celar lubang aku...
abg angkat aku teruskan menjilat breast aku.... puting aku
bertambah keras setelah dihisap dan dijilat....
aku menyuruh abg angkat aku fk aku... mula² .. dia fk
aku slow... makin lama makin laju... aku terasa kemut sikit
aku rasa tak tahan lalu aku suruh abg angkat aku keluarkan
batang dia .. lalu aku pancut kat tilam aku...! aku tengok
batang abg angkat masih tegang lalu aku aku pun goncang
batang abg angkat aku tu... aku cuba try kulum batang dia
errmmmmmm.... sedapnya.....!! aku jilat kat kepala
batang abg angkat aku.... !! lama juga aku jilat...!
aku kulum lagi... akhirnya abg angkat aku terasa nak pancut
lalu aku suruh pancut dalam mulut aku aje...!!
errrmmm... panas suam rasanya...!!
fuhhhh.... lama juga aku berasmara dengan abg angkat aku...
Share:

Bila Kawan Kemaruk

Ceritanya bermula bila aku menumpang dirumah kawan aku yang sudah berkahwin. Bini dia tu tuhan sajalah yang tahu “Comel Gila Punya” Body pulak montok. Kalau shape punggung tu peeeeeh macam itik serati jalan menonggek aje. Kawan aku ni selalu pergi outstation jadi selalu jugaklah aku ditinggalkan dengan bini dia. Pada mulanya aku taklah sangat merasa apa-apa. Tetapi lama-kelamaan sikap bini dia ni dah lain macam sikit dengan aku. Cakap dia pun dah meleret, senyum dia tak lekang dari bibir, pakaian dia dah cuma pakai baju tidor yang nipis tu aje.
Satu hari tengah aku telentang depan TV. Bini kawan aku ni tiba-tiba datang tidur tepi aku. Dia cuma pakai baju tidur nipis paras peha aje. Bila aku tengok betul-betul rupanya dia tak pakai coli dengan seluar dalam pun. Apa lagi tersirap darah aku, terkedu aku sekejap. Dekat sepuluh minit kami keras kat depan TV tu. Last sekali aku kata Dalam hati “Rugi tak capai peluang ” So aku pun memulakan perbualan “Cantik baju you, belikat mana tu.” Dia menjawap ” Beli dekat Australia” Malunya aku pada masa itu. Alamak bodohnya kataku tak ada benda lain ke nak cakap. Fida pun berkata “Panas betul hari ni ye”. Aku mengangguk macam budak bodoh. Darah aku pada masa itu sudah naik ketahap nak meletup dah.
Fida tiba-tiba dalam posisi terlentang itu meninggikan lututnya menyebabkan baju tidur tadi turun ke paras pinggangnya dan kakinya di kangkang sedikit sambil mengkipas pantatnya dengan tangan dia berkata dengan suara merengek.. “Panaaaaasssssss ” Wow aku pun dalam hati berkata ” Ini sudah lebih “. “Panas, kesiannya dia, Boleh I tolong kipaskan” kataku, dia cuma mengangguk. Aku pun apa lagi bangun dan pergi ke pantat dia. Fullamak ini yang dikatakan barang baik.
Pantat bini kawan aku ni tembam gila punya dengan air dia dah mencurah-curah bersinar-sinar kena cahaya lampu. Aku pun apa lagi naik syeh laaaa. Aku koyak pantat dia dengan dua ibu jari lepas tu aku jilat betul-betul. Dari lubang punggung sampai ke biji kelentit dia. Dia punya respond... AAAAaaaaaaaahhh .... MMMMMmmmmmmmm.. Lagiiii Bang Lagiiiiiiiiiiii.. OOooooooohhhhh... Saaayyyyyaaaaaang Sedapnyaaaaaa. Aku cucuk lidah aku masuk dalam lubang pantat dia. Panassss lidah aku kena kumut. Tangan aku dah macam meleket dekat tetek Fida. Aku ramas tak ambil tau punya. Fida tak habis-habis mengerang. Dekat sepuluh minit aku jilat pantat dia sampai muka aku ni penuh dengan air dia.
Lepas tu aku buka seluar aku pulak. Fida menerkam macam singa lalu menghisap batang aku tak sempat aku nak buka baju “Wow ini sudah jadi macam Sex Ganas” kataku dalam hati. Sambil melutut aku memegang kepala Fida sambil menekan kepalanya kearah cokma rindu aku. Sesekali dia tercekik kerana tojahan ku. Hisapan dia mengeluarkan bunyi yang amat mengasikkan. Aku mengangkat kakinya kearah ku lalu kami pun berada dalam posisi 69. Bau pantat Fida begitu memberahikan aku. Aku memasukkan dua batang jariku kedalam pantat Fida, semakin lama semakin cepat aku sorong tarikan. Sesekali Fida berhenti dari menghisap dan mengeluarkan bunyi macam orang sedang meneran. Punggungnya yang sudah lama menjadi idaman aku tu diramas dengan penuh perasaan kegeraman.
Kemudian aku pun bangun dalam keadaan yang begitu payah sekali kerana bini kawan aku ni tak mahu berhenti dari menghisap batang aku. Dalam keadaan berdiri aku dapat melihat pipi Fida cengkung kedalam kerana menghisap pelirku yang pada masa ini sudah berkilat-kilat dipenuhi air liur Fida. Aku tolak Fida ke lantai dan mengoyak kakinya, tetapi Fida menutup pantatnya yang gebu itu dengan kedua-dua tangannya. Aku terkedu seketika. Fida berkata “You cannot fuck me there”. “Why” kata ku. “I don’t want to go that far” balas Fida.
Kepala aku dah naik separuh gila mendengar jawapannya itu. “Benda ini salah, I boleh mengandung” katanya lagi. Pada masa tu aku dah tak ingat apa lagi. “I don’t care anymore. I nak tutuh pantat you yang ketat tu samada you suka atau tidak macam mana pun pantat you mesti rasa batang I pada hari ni”. Aku pegang pergelangan kaki Fida kemudian aku tolak kedepan aku kepit kaki dia bawah ketiak aku sambil tangan aku menangkat tangan Fida yang masih menutup pantatnya.
Bila terankat sahaja tangan dia aku melihat pantat dia sudah dalam keadaan tergangga. Aku pegang kepala kotek aku, kemudian aku acukan dekat dengan lubang pantat Fida. Aku main-mainkan dulu kepala kotek aku dekat dengan lubang pantat dia. Kemudian aku masukkan kepala aku kedalam. Peehhh panas gila punya. “Wow pantat you ni memang panaslah Fida” kata ku. Fida cuba menolak dadaku tetapi tidak berdaya. Aku terasa pantatnya mengumut kepala batang aku. Fida masih cuba menolak aku. Aku naik geram lalu aku menojah seluruh batang sampai ke telur aku kedalam pantat Fida. Fida tersintak sambil mulutnya ternganga mengeluarkan bunyi ” AH “.
Matanya bulat macam duit lima puluh sen. Aku dapat rasakan lubang pantatnya itu mengumut seluruh batang kotek ku. Kata ku pada Fida “Tak sangka pantat you ni lubang tanduk, makin dalam makin ketat”. “Sakittttttttt..” kata Fida.. “Ya sekejap lagi sakit akan hilang. I nak tutuh you sampai esok pagi” dengan kata-kata itu aku pun menarik batang aku sampai ke kepala kotek kemudian aku jolok balik sampai terbenam habis.
Aku layan dekat sepuluh minit. Memang betul kata aku, Fida tak rasa sakit lagi. Malah dia memainkan peranan penting mengayak punggungnya sambil mengumut batang aku macam nak gila. Mulutnya tetap ternganga dan angin tak berhenti-henti keluar dari mulutnya setiap kali aku menujah pantatnya dengan keras. Kalau ikut hati mahu aku tojah sampai koyak pantat dia. Tapi barang aku nak pakai lagi beb.
UUuuuuuuu.. Bessstttttttt...Aaauuuuwwwww Lagi Bang Lagiiiiiiiiiiiiiiiii..Bunyi suara Fida yang merengek macam tu membuatkan aku lagi laju menojah batang aku. Pantat Fida sudah naik merah dengan tojahan aku. Satu pemandangan menarik bila mana setiap kali aku menarik dan menojah batang aku kulit pantat Fida macam tertarik keluar dan tertojah masuk dari pantatnya macam pantatnya tak mahu melepaskan batang aku.
Kemudian aku menarik keluar batang aku..bunyi “POP” terkejut aku..”Wow pantat you boleh buat bunyilah Sayang..”.kata ku sambil ketawa. “Jom kita naik atas..I nak main dengan you di atas katil you dengan laki you” kata ku dengan berahi sekali sambil memegang batang aku yang berdenyut-denyut.
Aku dan Fida berlari kebilik dia dan suaminya. Sampai di tepi katil dia hendak naik keatas. “No...No...Not on the bed...I nak you menungging sambil berdiri di tepi katil dan tangan diletakkan di tepi bucu katil. I nak fuck you sambil berdiri” Kata ku.
Fida membalas dengan membulatkan matanya sambil berkata ” WOW.ini sesuatu yang baru untuk I ” Apabila dia menungging sahaja aku menujah cokma rindu aku sampai ke telur Fida mengerang kesakitan. “You nak lagi macam tu” tanya ku. Fida tak berkata apa-apa. Lalu aku tujah lagi pantatnya dengan segala tenaga dan kepantasan sambil tangan ku menarik pinggangnya kearah ku.
Aku berasa macam berada dalam alam fantasi. Dengan pantat bini kawan ku di depan sedang ditutuh dengan ganasnya oleh batangku. Oh, kumutan pantat itu begitu rakus sekali. Fida mengerang macam orang kena rasuk. Rambutnya melayang kesana-kemari mengikut hentakan batang ku.
Kemudian aku terdengar Fida Berkata “Sayangggggggg Fidaaa Nakkkkk Keluarrrr ahhhhhh..OOOOhhhhhhh I’m cumminggggggggggggg.UUUHHhhhhhhhh Sedappppppppppppp Banggggggggggggg. Hayunan aku makin lama, makin kuat bila terdengar rengekkan Fida itu. Aku menujah pantat Fida dengan semahu hati aku. Bunyi tubuh kami berlaga semakin kuat. Hati ku berkata.Yang pantat Fida adalah kepunyaanku pada saat ini.
Tiba-tiba aku melihat badan Fida bagaikan tersentak-sentak dan kumutan pantatnya pula semakin laju, serta dia mengeluarkan bunyi macam orang nak bersin. Pada masa itu juga aku terasa air mani aku pun dah nak keluar dan sampai kemuncaknya. Aku pun terkejang-kejang sambil cuba untuk memasukkan telur-telur aku sekali kedalam pantat Fida akhirnya aku melepaskan air mani ku kedalam pantatnya.
Apa bila aku menarik batang ku dari pantatnya. Air mani ku pun keluar sama meleleh ke lantai. Bagiku ia adalah satu pemandangan yang sangat menarik. Aku pun naik keatas katil dengan Fida dan kami berkucupan dengan penuh berahi sambil berkuluman lidah. Selepas lima minit. Aku bertanya pada Fida “Nak lagi” Sambil tersenyum dia mengangguk kepalanya dan terus menuju kearah cokma rindu aku
Share: