Cikgu Ahmad Bhg 1

Cerita ini mengingatkan aku semula kepada cikgu Ahmad yang muda kerana baru keluar universiti, belum berkahwin,kacak, berkulit putih, berkumis tebal, memakai cermin mata dan rambut yang disisip kemas. Cikgu Ahmad adalah cikgu kelas dan Bahasa Melayu aku masa tingkatan 3 dan tingkatan 4. Sepanjang cikgu mengajar aku tak pernah pedulikan apa yang berlaku. Terus terang dikatakan, aku tidak meminati subjek Bahasa Melayu kerana pada aku, subjek ini agak sukar dan memerlukan kepakaran seorang sasaterawan untuk skor A. Pada aku, setakat cukup makan D pun dah okey. Mama pun tidak kisah tentang pelajaran aku. Mama lebih sibuk melayan kawan-kawan sejak berpisah dengan papa. Adik beradik aku yang lain juga sibuk dengan hal masing-masing. Kalau aku ponteng sekolah pun tiada siapa yang ambil peduli.

Seperti biasa, aku akan ponteng sekolah pada hari Rabu sebab ada subjek yang aku tak suka, terkena pula dengan kelas matematik. Lagi aku x suka. Cikgu Ahmad suka menegur sikap aku yang hanya ambil sambil lewa terhadap pelajaran. Pada aku, cikgu ini hanya menyibuk. "ah!!!! cikgu pun bukan pandai sangat nak ajar...kalau saya gagal, pun sebab cikgu yang tak pandai ajar"...dengan angkuh, aku beredar dan duduk kat kerusi. Satu hari,sedang sedap aku melepak dengan kawan-kawan kat warung mamak tak jauh dari sekolah, kantoi pula dengan Cikgu disiplin, Pn Alimah.

Dah tu, aku dan 2 kawan ni di hadapkan ke muka pengadilan. Sampai je bilik pengetua, aku lihat mama ada dan ibubapa 2 orang kawan aku. Pengetua sekolah membacakan senarai kesalahan ponteng aku. Mama hanya mampu tenung muka aku. Setelah selesai pertuduhan dibacakan, aku hanya berdiam diri. Pengetua bersuara "hah, Faridah,adakah awak mengaku bersalah? cikgu mahu awak berubah kerana awak sering ponteng sekolah. Saya risau pelajaran awak terganggu". Aku hanya tunduk. "Untuk pantau prestasi awak dalam tempoh percubaan ini, saya akan berikan tugas ini kepada Cikgu Ahmad bagi membimbing awak"

Ah, apa bodoh pengetua ni duk padankan aku dengan Cikgu Ahmad poyo tu. Tapi oleh sebab rasa bersalah aku angguk je. Mama, tarik aku keluar selepas itu dan menasihati aku "baguslah Fairy...mama dah tak tahu nak cakap apa...mama kecewa dengan sikap kamu. Tolong berubah dan mama harap Cikgu Ahmad boleh tolong kamu"..mama bersuara depan cikgu Ahmad yang lalu depan kami....gulp!!!! aku terpinga dan segera balas mama "Fairy akan berubah mama". Esok pagi aku lapor diri kepada cikgu Ahmad. Cikgu Ahmad hanya tersenyum sinis sebab aku perlul laporkan diri kepadanya setiap pagi dan perlu berbincang setiap masalah dengannya.

"Ah, awak datang jumpa saya selepas waktu sekolah. Subjek Bahasa Melayu awak perlu dibaiki. Saya telah maklumkan kepada ibu awak yang saya akan berikan tuisyen percuma kepada awak dan beberapa orang pelajar lain, setiap hari Selasa dan Khamis sekarang awk boleh pergi kerana saya ada kerja lain dan pastikan awak tak keluar daripada kawasan sekolah, jika tidak, saya terpaksa ikat kaki awak.." cikgu Ahmad bersuara.."Bodoh rupanya si poyo ni, ko sapa nak halang aktiviti aku...". Hari berlalu dengan jayanya. Aku menjadi semakin rapat dengan Cikgu Ahmad. Setiap kali habis tuisyen, Cikgu Ahmad hantar ke rumah menaiki keretanya. Selalunya aku orang terakhir yang di hantar kerana jarak rumah aku dengan cikgu Ahmad tidak jauh. Sebelum sampai ke rumah aku, cikgu bersuara "awak ni bijak sebenarnya, mungkin kena gandakan usaha dan jangan berputus asa, cikgu nak tengok awak berjaya".

Semenjak itu, aku selalu berangan-angankan cikgu Ahmad. Setiap kali dia mengajar di depan, aku memberikan tumpuan. Aku juga sering bertanya soalan. Aku kini telah berubah dan cikgu sering memberikan aku hadiah kepadaku. Entah kenapa perasaan terhadap cikgu juga lain. Aku merasakan jantung aku bergerak laju bila memandang wajahnya. Aku sering merindui dia. Pada hari tiada tuisyen juga aku berjumpanya. Hubungan kami juga semakin intim. Dia juga memberikan aku telefon untuk mudah dihubungi. Dia sering bersms denganku, waktu malam, kami bergayut. Disinilah kisah cinta antara kami mula berkembang.

Panggilan mesra juga kami sudah mulakan. Aku akan panggil dia cikgu dihadapan orang tapi bila kami berdua, aku akan menggelarkannya abang dan dia akan panggil aku manja. Setiap pagi, cikgu Ahmad akan jemput aku disimpang rumah dan aku akan turun daripada kereta cikgu sebelum simpang sekolah supaya orang lain tidak perasan. Ciuman tangan cikgu sekarang telah bertukar menjadi ciuman pipi dan mulut. Pada suatu petang, hanya aku dan cikgu Ahmad dalam kelas tuisyen kerana orang lain tidak hadir atas pelbagai alasan. Perbulan antara aku dan cikgu Ahmad yang dimulakan dengan tentang pelajaran di akhiri dengan cerita cinta kami. Cikgu berikan aku hadiah lagi,kali ini baju. Aku tersenyum padanya tanda terima kasih.

Aku merapatkan diri dengan cikgu Ahmad. Dia hanya berdiam diri...aku memeluk badannnya. Dia juga membalas pelukan aku. Aku cium pipinya dan dia juga membalas ciuman aku. "manja, abang rindu sangat pelukan manja " kami berciuman. Aku tidak endahkan apa yang cikgu cakapkan. Dia membalas ciuman mulut aku dengan rakus...tangannya menerkam bontot aku dengan kuat. Buah dada aku terus melekat pada dadanya. Kami asyik bercium dan bercium. Aku merasakan nafas cikgu Ahmad sangat kencang..aku juga begitu. Cikgu mengangkat aku keatas meja guru di hadapan kelas. Kelas kami pintu memang sudah terkunci daripada tadi. Langsir juga telah diturunkan. Suasana ini lebih menggalakkan perilaku kami.

Cikgu Ahmad kangkangkan kaki aku. Cikgu merapakan diri dicelak kangkangan dan terus cium aku.Tangan cikgu juga sudah mula diseluk masuk untuk meraba tetek aku. Cikgu meraba tetek aku dengan rakus...kemudian baju kurung aku dibuka. "Wow!!!indahnya...cantiknya manja...abang suka , cantiknya tetek manja". Aku merasa bangga dengan pujian cikgu. Aku hanya merelakan semuanya kerana aku sayangkan cikgu Ahmad. Ciuman cikgu turun ke leher dan seterusnya turun ke tetek aku. Aku pada mulanya merasa segan, tapi cikgu menolak tangan aku dan terus menghisap tetek aku. Aku yang pada mulanya cuba menolak sudah bertukar menjadi tidak berdaya, malah, aku semakin suruh sayang aku ini kuatkan hisapannya.

Aku sudah separuh bogel. Baju dan bra sudah tiada. Cikgu semakin rancak menghisap dan mengigit puting tetek aku. Aku mengerang..cikgu Ahmad berhenti dan berbisik, manja jangan kuat-kuat nanti orang lain dengar. Aku tergelak. Cikgu Ahmad membuka kemejanya. Aku melihat susuk tubuh cikgu Ahmad yang menjadi kegilaan rakan-rakan lain di kelas dengan senyuman gatal. Dibaringkan aku atas meja,dibuka kain sekolah aku. Sekarang hanya tinggal seluar dalam putih aku. Cikgu Ahmad menyelak dan matanya besar serta terhenti lama melihat pantat aku dari atas seluar dalam. "huh..wow...cantiknya pantat manja, abang sukalah" Aku cuba menutup, dia tolak tangan aku..dikuis bibir pantat aku. "oh,baynyak air rupanya"...dia mula bermain-main dialur pantat aku menggunakan jari telunjuknya. Aku semakin sedap dengan tindakannya secara otomatik meluaskan kangkangan. Dimasukkan jarinya ke dalam pantat aku. Sakitnya...tapi, semakin lama semakin sedap dan laju. "huh, ketatnya manja...abang suka..." aku mengerang nikmat, aku menggeliat tanpa henti kerana sedap menikmati tusukan nikmat dan tiba-tiba aku dapat merasakan air keluar daripada pantat aku dengan banyaknya, . Cikgu senyum dan diselak seluar dalam aku ke tepi, dengan posisi membongkok, cikgu menjilat pantat aku sehingga kering air yang keluar tadi. Aku duduk kerana tetiba terasa takut. Sebab tiada pengalaman.

Dia berhenti melihat pantat aku dan membuka tali pinggang seluar serta butang seluarnya. "nah, manja tengok adik abang nak...dia dah bangun bila tengok pantat manja tadi..." cikgu Ahmad bersuara. Aku menjenguk ke dalam seluarnya yang sedang dibuka. "Waaaaaahhhh...besarnya...sakit ke bang? " aku bersuara...terdiam aku melihat batang cikgu. Petama kali aku nelihat batang konek besar kelihatan seperti cendawan. Selama ini aku hanya lihat konek kecil adik aku semasa adik aku bayi.Hahaha. "Manja pegang boleh" cikgu bersuara. Aku terus pegang. Aku rasa batang cikgu yang pejal..pejal, besar dan ada air keluar dihujung batang konek cikgu. Cikgu Ahmad meramas-ramas batang koneknya aku hanya lihat..tiba tiba aku tidak senang duduk kerana terasa stim melihatnya.

"Manja, meh, nak cium dan jilat tak batang abang. Sian adik abang ni." Tanpa berlengah,aku turun meja terus cium dan jilat kepala batang konek cikgu. Aku hanya buat beberapa kali cikgu mendesah. Aku berhenti. Cikgu Ahmad bersuara, "oh, sayang sedapnya,sikit lagi pastu sayang masukkan takuk kepala ni dalam mulut manja". Aku hanya turutkan kehendaknya. Cikgu melajukan gerakan batang konek ke dalam mulut aku. Terasa mulut aku sendat dan besarnya batang konek cikgu ni. Awalnya rasa loya tapi kemudian rasa sedap pula sambil cikgu Ahmad menggentel tetek aku. Aku bertambah nikmat. Dalam sedap aku menghisap batang konek cikgu, aku di suruh berhenti dengan pantas, cikgu Ahmad mengambil pakaiannya untuk dipakai semula.

Aku terpinga. Cikgu bersuara, "tak nak lah manja. Manja kan bawah umur, abang tak nak teruskan kalau manja tak rela." Aku terpaku. Aku rasa tercabar dan aku menahannya. Aku rampas bajunya dan campak. Aku terus cium mulutnya dan turun mendapatkan batang konek yang sedap tadi. Hisapan konek semakin kuat cikgu terus menerus menekan kepala aku supaya aktiviti menghisap semakin rancak. Makin laju, aku hisap makin mengerang cikgu Ahmad. "Dah dekat ni sayang..." cikgu bersuara. Banyak air liur aku yang keluar dan akhirmya, cikgu cabut batang koneknya dan pancutkan air maninya ke muka aku. Aku lap air maninya.

Cikgu berduduk di kerusi guru. Aku duduk diatas meja guru, menghadap cikgu. Cikgu Ahmad kata sedap. Aku tersenyum puas. Kami berbual dan cikgu Ahmad memeluk aku. "Hari ni, cikgu ajar awak subjek baru ye...subjek main..suka tak??" cikgu Ahmad bersuara. Aku tersenyum. Ditariknya pantat aku ke muka dan terus dijilat digigit dan dimasukkan lidah ke dalam pantat aku. Terkangkang -kangkang aku dibuatnya. Aku mengerang..semakin lama semakin kuat aku mengerang. Cikgu suruh aku gigit bra aku. Buat kali keduanya air pantat aku tersembur dan pada kali ini terkena pada muka cikgu Ahmad. Cikgu menjilat habis semua air pantat aku.

Aku lihat batang konek cikgu dah naik semula. Aku terus pandang cikgu dan tersenyum. Cikgu berdiri. Diciumnya mulut aku dengan kuat. Terasa masin kerana mungkin disebabkan air pantat aku tadi. Aku peluk cikgu Ahmad dan tiba- tiba terasa batang konek cikgu dah ada kat bibir pantat aku. Aku terasa takut, cikgu Ahmad bisik ke telinga aku.. "Sikit je manja, abang masukkan sikit je..tak sakit..."aku percaya kata cikgu Ahmad. Maklumlah cikgu. Mesti dia cakap betul. Aku relakan sahaja. Pada mulanya tidak terasa apa, kemudian, baru terasa sakitnya. Cikgu Ahmad cium aku dengan kuat masa tu...diransang leher aku dengan gigitan manja. "ahhhhhh sakit...sakit..." aku bersuara "uh...jap sayang,sikit je lagi tu..sakit kejap je...lepas tu sedap dah...abang yakinkan sayang ye..." balas cikgu Ahmad. Betul kata cikgu Ahmad, semakin lama aku terima tolakan batang konek ke dalam pantat, semakin sedap. Aku mula rasa seronok. Aku lihat ada darah diatas meja..pada peha aku...cikgu Ahmad pula sibuk mendayung.

Kedua tangannya meramas kuat tetek aku manakala mulutnya menghisap kuat lidah aku. Kami melakukan seks pertama tidak lama kerana cikgu Ahmad terpancut awal. Setelah selesai,kami membersihkan darah. Dalam keadaan itu, kami masih berpelukan. Setelah selesai mengelap, cikgu Ahmad singkap langsir dan memandang luar. Hari semakin lewat petang. cikgu Ahmad kata padaku "manja,jom kita balik, nanti mama manja cari"...aku hanya tersenyum padanya dan membalas ajakannya dengan berkata "boleh tapi, selepas kali kedua seks kita"....cikgu Ahmad terus datang pada aku dan kami melakukan seks dua kali sehingga jam menunjukkan pukul 8.15 malam.

Kami bersiap-siap dan aku berlari masuk ke dalam kereta cikgu dan menyorok. Cikgu Ahmad ke pondok guard bagi mengelakkan sebarang kemusykilan. Cikgu cium aku serta gigit leher aku untuk tinggalkan love bite yang comel. Sampai di rumah, aku mula melancap kerana teringatkan batang konek cikgu. Seks kami berlarutan hampir setiap hari kecuali hari bendera Jepun dan kemudiannya, aku berkenalan dengan Sufi...Sufi...pekerja makmal sekolah yang menghendap kami ditingkap semasa aktiviti seks aku dan cikgu Ahmad berlangsung. Sedapnya batang
Share: