Kisah Ain Si Bini Muda Siri 1

Panggil aje aku Ain, lebih senang demgam panggilan itu. Aku berkahwin sejak usiaku 19 tahun dikala alam remaja baru menjengah tiba. Suamiku pula Ujang memang panggilan serasi nya sejak dari bangku sekolah lagi katanya ..

Jika difikirkan memanglah aku tidak puas merasakan alam remaja apa tah lagi menikmatinya. Suamiku seorang pemandu lori dah jodoh katanya.

Sedangkan aku pula berperwatakan tinggi lampai dan cantik. Itulah pijian yamg selalu aku terima dikalangan rakan rakan sekolah ku.

Perkahwinan kami Indah khbar dari rupa walaupun pada mulanmya atas dsar suka sama suka tapi pabila berlabuhnya malam pertama antara kami berdua .. suamiku gagal . Iya dia gagal untuk memuaskan aku walapaun sudah tiga kali dia sampai ke kemuncak tapi aku masih lagi tergapai gapai sendirian .

Masih lagi aku ingat setelah persandingan kami .. dimalam itu di rumah mertuaku suamiku terburu buru agar kami dapat berduaan dan melayari bahtera pertama kami . Memang sejak berkenalan suamiku hanyalah setakat memegang tangan ku sahaja sepanjang 2 tahun kami berkenalan ... bukannya selalu pun kami berjumpa sebelum pernikahan kami ... iyalah suamiku kan pemandu lori dan amat sering keluar dari kuala lumpur ..

"Ain mari " suamiku menunjukkan kearash bilik pengantin .Waktu itu jam didinding baru saja melepasi sepuluh setengah malam tatkala masih lagi ramai tetamuydirumah . Sampai saja di bilik suamiku menarik aku terus ke katil ....

"Abang napa nihh tergopoh gapah ... Ain tak abis lagi lah buat kerja mengemas tu kat luar ... " Aku cuba berdalih .. walau aku tahu niat suamiku itu ,,, kurang dari 6 jam kami telah diijab kabulkan ..

Suamiku telah pun melurutkan seluar dalamnya dan hanya berbaju singlet sahaja .. sambil duduk dibirai katil pengantin kami yang masih lagi terdapat beberapa hiasan dari siang tadi ...

Aku masih lagi memegang tangan Ujang ,, dan berdiri dihadapanya ... Ujang terus saja menarik aku lebih rapat dan menyebamkan mukanya kearah payudaraku .. ketika itu aku masih lagi dengan baju songket pengantin ... baju sewaan ... esok dah nak kena dipulangkan ...

Ujang terus menggomol kedua dua tetekku yang masih lagi dibungkus dengan baju tenunan songket benang emas. Belum sempat aku memberikan riaksi . Ujang telahpun menarik rambutku yang diparas pinggang itu dan memberikan isyarat supaya aku melutut di celah kelangkangnya ...

Aku masih lagi dengan keadaan kaget namun aku ikutkan saja kehendak suamiku itu ... terdetik pula argghh tak kan lah tidak ada adengan adengan panas yang lebih romantik ...terus terang memang aku tiada pengalaman ... umur 19 tahun yang dulu tidak sama dengan remaja sekarang yang sudahpun terdedah dengan perlbagai pengaruh media sosial ...

" Cepatlahh Ain ... Ain tunduk ajee sini .... " suamiku sudah mula agak kasar dari tarikkan tangan beliau ... walaupun dengan nada berbisik tapi terkesan dengan nada kasarnya itu ... Aku turuti dan duduk bersimpuh betul betul dicelah kangkanganya ... dia mengarahkan aku membuka zip seluar baju melayu songketnya dan tanganku di acu kepada batangnya .

Aku turuti lagi dan mengeluarkan batang suamiku dari seluar dalamnyaa ... seluar baju .. Ujang terus memandang ke syiling rumah papan tersebut dan menyuruh aku membelai zakarnya ... itulah pertama kali aku melihat zakar suamiku ... ermm kelihatan masih lagi terkulai zakarnyaa ... aku terus ramas dan lancapkan zakarnya ... tah betul ke tidak cara aku buat lantaklahh dia yang nak sangat .

"Ain kulumlahh dah depan mata tuu kan .." sambil kedua tangan suamiku menekan nekan kepalaku agar lebih rapat pada zakarnya ... Pertama kali aku memasukkan zakarnya kedalam mulutku ... bibirku menyentuh hujung kepala zakarnya ... dan dengan cepat terdapat perubahan ... zakar yang terkulai layu itu beransur menegang sedikit demi sedikit .. akibat sentuhan bibirku ..

Ujang melenguh agak kasar ... dan kedua tangannya terus saja menekan kepala ku agar dapat menelan zakarnya yang separuh tenggang itu . Aku seperti kelemasan akibat dari batangnya terus saja dirodok kedalam rongga mulutku ... tanpa aku betul betul bersedia lagi ..

Tapi aku turkan saja kehendak suamiku malam itu ... Aku masih lagi fikir batang Ujang masih belum tegang sepenuhnya mungkin aku perlu menghisap dan kulum lebih lama ... Aku mulakan hisapan pada zakar separuh tegang itu ...

"Arghhhhh Best ... Ain best nyaaa .... " keluhan dari mulut suamiku ... agar kasar kedengaranya ... dan terus saja suamiku memancutkan air maninyaa yang licin dan cari terus kedalam ruang mulutku ...

Aku tersedak dan terus saja melepaskan zakarnya dari hisapan mulutku .... Diwaktu itu aku masih lagi fikir itu adalah biasa dialamn rumah tangga (suamiku pancut cepat ) ..

"Dah lah Ain pergi basuh muka tuu ... lepas tu boleh sambung kerja yang kat luar tu .. tadi u cakap tak abis buat kerja lagi kan .. " Suamiku bersuara dan mula bangun dari bingkai katil dan menuju kebilik air sebelah

Aku masih lagi didalam keadaan keheranan diatas apa yang telah berlaku. Masih banyak tanda tanya yang berlegar didalam fikiranku ... adakah ini petanda buruk yang akan menghantuikehidupanku seterusnya ?

Permulaan malam itulah yang membuatkan nafsuku terus terbelenggu disepanjang tempoh perkahwinan kami.

Bersambung .....
Share: