Kisah Ain Si Bini Muda Siri 2

Aku meneruskan kembali kerja kerja ku mengemas apa yang patut di rumnah mertuaku setelah peristiwa sebentar tadi . Ianya sebagai mimpi yang berlalu begitu pantas. Terlintas juga difikiran ku jika akan terjadi lagi peristiwa pada malam pertamaku .. tapi ianya hanyalah harapan palsu ku.

Setelah mengemas diluar bilik dan tatkala aku masuk kembali ke bilik pengantin ternyata suamiku telahpun tertidur dengan lenyaknya diatas katil.

Selangor beberapa hari kami balik ke kuala lumpur. Itulah pertama jali aku menjejakan kakiku di bandar besar Kuala Lumpur. Selama ini hanya cerita dan drama tv saja ya. Beliau kenalkan aku pada bandar besar ini. Begitulah juga perkahwinan perancangan keluarga kami rasanya seperti drama tv yang selalu ditayangakan di tv slot samarinda.

Kami pulang ke KL dengan menaiki bas sahaja memang suamiku tidak mempunyai kereta. Dari awal pagi kakak iparku menghantarkan kami kr stesen bas bagi mrmulakan perjalanan balik. Suamiku memang seorang yang pendiam tidak banyak yanh dibicarakan dan hanya bercakap bila perlu sahaja. Sedang aku leka melihat pemandangan di luar tingkap bas kulihat suamiku telahpun lena disebelahku.

Fikirankan masih lagi membayangkan bagaimana nanti kehidupan kami di KL. Bagaimana nanti aku harus menguruskan makan pakai suamiku seterusnya rumahtangga ku ini. Sedang fikiranku melayang layang di minda ku, aku merasakan tangan suamiku menjalar dipehaku. Aku hanha memakai baju kurung biasa.

"Abang.."ujarku sambil menoleh kearah beliau dengan pantas. Tak pernah aku diraba sebegitu apatah lagi didalam bas.

"Ain isap abang nya ni" suamiku menunjukan zip seluar jeansnya. Walaupun tiada orang ditempat duduk sebelah kami (kami duduk diseat yang belakang sekali) namun selang satu seat didepan masih ada penumpang lain.

"Abang nanti orang nampaklah.. Kan baru pukul sembilan pagi ni aku cuba berdalih".

"arghh orang tak nampak lahh kalau Ain tak hisap takpe biar abang je hisap tetek nie" tangan suamiku meramas tetek sebelah kananku.

Aku terperanjat dan sedikit terjerit"ouuhh". Aku perasan penumpang di seat depan menoleh kebelakang dan tersenyum. Seorang pemuda bangla mungkin juga pakistan dari bentuk rupa wajahnya. Handaome ala ala pelakon bolywood gitu. Aku malu dan cuba melarikan pandanganku dari beliau. Kulihat beliau hanya mencuri pandang seketika dan kembali membelek telefon bimbit beliau.

Suamiku sudah mula merapatkan mukanya ke dadaku dan mahu menyelak naik baju kurung pink ku keatas supaya mulut beliau dapat rapat ke pangkal tetekku. Sedang aku masih risaukan pemuda penumpang itu ujang sudahpun dapat apa yang dihajatinya. Bibirnya telahpun menghisap puting tetekku dan beliau menutup dengan tudung ku. Nasib baik tudung ni tudung labuh jadi dapatlah menyelubungi muka ujang yang seperti bayi kehausan menghisap payu daraku.

"Abang abang .. Orang nampak ni.." ujang sepertinya tidak mendengarkan dan terus menyonyot kedua belah tetekku. Aku hanya menahan kepedihan bila suamiku menggigit puting tetek ku dengan rakus.

Aku cuba lagi merayu suamiku agar menghentikan kelakuanya tapi tidak diendahkan lansung. Malah beliau semakin berani menyelak tudungku kemakin tinggi menampakkan tetek gebu 36D ku. Memang sejak sekolah akulah perempuan yang mempunyai payudara yang besar dan mengkal dikalangan kelas kami. Dibangkan dengan tubuhku yang ramping dan kecil memang tidak sepadan. Setiap kalai kalau aku memakai t shirt untuk pendidikan jasmani akan tersembullah tetekku membusung kehadapan.

Aku terleka sebentar dikala Ujang mengulum puting tetekku. Mataku terpejam sebantar dan alpa. Bila kubuka mataku kulihat mat bangla didepan sedang memandang tepat kearahku. Ujang pula masih ashik mengulum tetek kananku manakala tanganya meramas tetek kiriku. Memang bra ku telah disingkap keatas dan nampak nyata.

"Abang abang sudah tu.. Iye Ain isap abang sekarang." agar aku dapat tunduk dan terhalang dari pemandangan tepat mat bangla didepan.
Ujang berhenti dari menghisap dan tersenyum... "Macam nilah istri abang".

Sejak dari malam pertama kami aku hanya mengulum batang suamiku sekali sehingga terpancut dan malam malam berikutnya beliau tidak pun menyentuh pun tubuhku. Sekarang dia meminta lagi aku puaskan batangnya yang setengah lembik itu.

Aku sempat juga berpaling pada mamat bangla penumpang didepan sementara suamiku masih lagi meraba dan meramas kedua dua tetekku. Mamat bangla itu makin tersenyum lebar sambil menjulurkan lidahnya dengan gaya kurang ajar dan lucah. Sekian lama aku menjaga tetteku dari pandangan umum namun hari itu aku dengan tak sengaja telah mempamirkannya kepada mamat tersebut aihhh ini semua sebab nafsu rakus Ujang suamiku. Aku sempat menuding jari"fuck" kepada mamat bangla itu semasa aku menunduk mahu menunaikan permintaan suamiku sambil berharap suamiku perasan akan perlakuan ku itu. Ermmm sia sia aje suamiku masih lahi leka meramas puting tetekku.

Ujang terus menekan kepalaku kearah kangkangnya dan menyuruh aku membuka zip seluarnya.

"cepatlah Ain napa diam je kat situ". Aku melurutkan zip dan mengeluarkan batang Ujang. Kali ni nampak jelas batangnya masih terkulai dan tidak tegang sepenuhnya. Aku mulakan jilatan ku di zakar Ujang dengan lembut. Suamiku terus lagi menerkan nekan kepala ku kebawah sambil dia menolak batang nya kedalam mulutku dengan satu tujahan yang kasar.

Tanpa kusedarai mat bangla seat hadapan sedang mengacukan phone kameranya kearah kami . Merakam segala aksi ku mengulumn batang Ujang ...

Kerakusan ujang tidak lama dengan dua tiga kali sedutan bibirku Ujang terus mengejang Dan memancutkan dua das air maninya kedalam mulutku. Argh aku rasa geli dan jijik cepat cepat aku mencapai tisue kleenex dalam bag tanganku. Ku luahkan air mani nya bercampir dengan air liurku sendiri. Air mani Ujang cair dan tidaklah sebanyak mana.

"best best Ain." Ujang berbisik sambil menepuk nepuk pehaku. Aku hanya diam tapi sebenarnya sejak 3 hari berkahwin suamiku masih belum menyetubuhi lagi dan aku masih dara. Selama ini hanya nafsu Ujang sahaja yang aku puaskan sehinga dia pancut dua kali. Arghhh malas aku nak fikir.

Sementara itu Ajit.. Mat bangla yang duduk dikerusi hadapan berasa geram melihatkan gadis melayu bertudung melakukan aksi blow job di seat belakang. Ajit dapat merakam seawal bunyi rengekean Ain semasa diramas tettek oleh suaminya. Ajit sudahpun sangat teruja dan batang beliau menegang dengan kerasnya akibat sudah setahun lebih tidak merasa pantat perempuan maklumlah sejak dari beliau datang bekerja dimalaysia sebagai tukang sapu sampah... Ajit mula merancang sesuatu.....

Bersambung.
Share: