Kisah Ain Si Bini Muda Siri 3

Ujang senyum lebar tanda kepuasan serta dalam hatinya malam ni aku akan dapatkan dara isteriku pula.. Dan mula memejamkan matanya.

Sejak dari rabaan dan cumbuan Ujang tadi Ain telahpun basah dibahagaian nonoknya. Ain merasa tidak selesa dengan kebasahan itu yang menyengat di seluar dalamnya. Apatah lagi hawa dingin bas tersebut memang teru menerus menderu angin dingin dengan kuatnya.

Bas tersebut mula memperlahakan kelajuannya dan akan berhenti dikawasan rehat. Kawasan n rehat dan relax RnR yang kecil sahaja. Hanya terdapat beberapa kereta yang berhenti disitu.

"Kita berhenti rehat dulu ada masalah sikit dengan bas" kedengaran suara prmandu bas membuat pengumuman.

Lega dalam hari Ain dapat jugak menyalin seluar dalamnya yang basah dik air nikmatnya sendiri. Ujang tido lena ditepi tingkap dan tidak hiraukan apabila Ain menarik natik tangan suaminya. "Abang Ain nak turun sekejap". Ternyata suaminya tidaj bergerak pun dari tidurnya. Ain terus mengambil beg kecil dibawah kakinya untuk dibawa turun bersama.

Ain terus bangun dan mula berjalan keluar ke pintu bas. Ajit sedar peluangnya sudah tiba dan dengan ekot matanya melihat lingguk pinggul Ain berjalan. Ajit teransangan melihat pjnggul Ain yang baru saja berusia 19 tahun itu meliuk lintuk bila berjalan di ruangan sempit bas tersebut.

Ain berasa segar dapat turun dari bas dan terus menuju ke tandas wanita. Lega dapat berjalan setelah sekian lama terperuk duduk didal bas tadi.

Beberapa tandas tergantung notis rosak sementara tandas yang lain masih tertutup rapat tanda ada penggunanya. Ain terus sahaja menuju ke arah tandas orang kurang upaya kerana dia sudah ingin terkucil untuk membuang air kecil. Tandas tersebut agak tersorok kedalam serta ruanganya pun lebih besar dari tandas biasa.

Ain menguak pintu tandas dan mula meletakan beg kecilnya di sinki tandas. Sepantas kilat Ain merasakan badannya ditolak dengan kuat kehadapan. Ajit menolak tubuh Ain dari belakang dan terus menghimpit ke sinki. Secepat kilat jugak sebelah tangan Ajit nencapat ensel pintu tandas dan menguncinya.

"Ohhhh" keluhan Ain akibat ditolak. Belum sempat Ain bertindak balas Ajit telah menekup mulut Ain dengan sapu tangan beliau. Tiada jeritan yang keluar dari mulut Ain sebaliknya hanyalah mampu meronta dari pelukan Ajit. Pelukan Ajit semaking kuat dan pejap merangkul leher Ain serta mengacukan badek dari Bangladesh yang tajam berkilau. Ianya lebih kecil dari saiz pisau bisau dan melengkung dibahagian tengah dan meruncing dibahagian hujungnya. seperti tanduk atau gading gajah.

Ain pasrah dan matanya terus tertumpu pada senjata badik yang diacukan dilehernya.

"Mari adik manis..." suara parau Ajit memecah masuk keruang telinga Ain. Ain juga dapat merasakan bojolan tegang di letak dicelah alur bontotnya dari belakang.

Ain tidak mahu mengalah dan tidak mahu membiarkan dirinya disetubuh secara paksa begitu. Sedangkan suaminya sendiri masih belum lagi merasai daranya sejak menikah tempoh hari.

Secara spintan Ain berhenti meronta dan mula menjalarkan tanganya ke atah batang Ajit . "ok ok saya kasi hisap ini " Ain berkata sambil mengusap perlahan batang Ajit yang masih berlapikkan seluar jeans bundle nya.

Ajit terseyum lebar dan terus memalingkan badan Ain supaya menghadapnya secara berdepan.

Ain mula berfikir bagaimana untuk menyelamatkan daranya dari diragut oleh jantan bangla yang kini mula mencium pipi dan bibirnya dengan rakus. Pengalaman sex Ain hanyalah dua kali menghisap batang suaminya sekaligus memuaskan nafsu suaminya sejak beberapa hari yang lepas. Dia berfikir setelah menghisap batang Ajit pasti beliau akan puas setelah menacutkan air maninya kelak.

Ain tertunduk dan membuka butang jeans and zip seluar Ajit dengan rela. Dia sudah nekad agar selaput daranya dapat disimpan untuk Ujang suaminya. Bau aroma terus saja menusuk lubang hidung Ain sebaik saja beliau mengeluarkan batang hitam Ajit dari seluar jeansnya . bau yang amat kuat serta bercampir denagn bau tandas membuatkan Ain loya dan terbatuk.

Ternyata si jantan bangla nie tak pakai seluar dalam .. tangan ajit terus merangkul leher Ain dan menyuakan batangnya kebibir Ain. Ain masih lagi berbalut dengan tudung labuh tetapi sekarang kedua bibirnya telah disumbat oleh batang Ajit.

Ain terkesima dik kerana batang Ajit tidak bersunat dan jauh lebih panjang berlengkar dari suaminya . bukan itu saja batang bangla tersebut padat dan gemuk malah susah bagi tangan Ain yang kecil molek itu untuk menggengam keseluruhan batang tersebut. Apatah lagi kini batang itu telah disodok sodok jauh kedalam ringga mulutnya. Rasa mual dan loya makin mencengkam tekak Ain dan beliau kini merasa sukar untuk bernafas.

Batang Ajit semakin laju keliar masuk mulut Ain dan setiap hentakannya menjadi semakin kuat dan keras. Ain sudah mula percaya dan berkata didalam hatinya sebentar lagi Ajit pasti akan memancutkan air maninya didalam mulut Ain. Dapatlah dia persembahkan daranya pada suaninya Ujang malam nanti. Ain terus menjilat jilat lubang kencing Ajit yang semakin keras dan hitam berkilat bercampur baur dengan air mazi Ajit dan air lidah Ain sendiri.

Sedang Ain leka menjilat dan mengulum batang Ajit didalam mulutnya tiba tiba dia merasa tangan Ajit meraih keduah belah bahagian ketiaknya . Ajit mengangkat Ain dengan sekali raih. Ain cuba meronta .."jangan ....jangan ... Saya hisap sampai keluar ok ..." Ain memujuk Ajit. Pujukan Ain tidak lansung diendahkan oleh Ajit . ain cuba lagi meronta lebih kuat malangnya kali ini sebuah penumbuk padu hinggap di perut Ain. Ain tersentak dan merasa amat senak. Tidak cukup dengan tumbukan Ajit melayangkan tendangan dari lutut kanannya yang tegap dan berisi tepat ke perut Ain sekali lagi.

Ain terus tersungkur diatas sinki tandas dan berasa amat pedih dibahagian perut beliau. Sepertinya Ain tidak larat mahu bergerak lagi. Kesempatan itu tidak disia siakan oleh Ajit uang telah memuncak nafsu sarakahnya dia memang telah bertahun menahan nafsu sejak sampai dan bekerja di Malaysia lagi. Setahun lebih sudah Ajit tidak merasakan hubungan badan dengan perempuan dan sekarang didepannya Ain budak berumur 19 tahun tersungkur layu.

Badan Ain terus dipusingkan agar bontotnya menghala tepat dibatang Ajit dan muka Ain dihala ke cermin didepan sinki tandas. Dengan sekali rentak seluar dalam Ain dilurutkan kebawah keparat lutut Ain dan Ajit menekan badan Ain dengan tangannya agar batang tubuh Ain menonggeng dengan lebih lentik untuk menerima tusukan batangnya nanti.

Ain hampir separuh pengsan setalah menerima tumbukan dan tendangan lutut Ajit memang tidak bermaya lansung untuk melawan... Sedang Ain masih lagi cuba menahan rasa sakit di perutnya Ajit terus menghujam batangnya yang telah basah dik air lidah kuluman Ain tadi tetus kesasarannya pantat Ain yang masih kering.

Tangan kasar dan hitam Ajit melekap dengan kuat dimulut Ain.. Dan Ain menjerit dalam tekupan tangan Ajit .. Menjerit kesakitan.. Buat pertama kalinya selaput dara Ain yang disimpan seoama 19 tahun itu diteroka oleh pekerja buruh kontrak bangaladesh dengan kasar.

"Umpppphhhj umpppppppphhhh umphh umpppppph umpppp" setiap hentakan batang Ajit dalam pantat Ain di sambut oleh jeritan Ain yang disekat oleh tangan kekat Ajit. Tiada pujuk rayu dan cumbu rayu dari Ajit untuk menenangkan Ain malah tangan kiri Ajit terus mencekik dan menekan leher Ain agar terus melekap disinki tandas orang kurang upaya .

Segala upaya Ain telah habis dan pantat Ain sekarang berlumuran darah dari pemecahan daranya bercampur dengan air mazi Ajit yang tidak henti hentin mengairi alur cipap gadis 19 tahun ini. Ajit mencekak tudung Ain agar mendongak keatas kearah cermin sinki sambil batang Ajit terus tetuskan menghentak dan menghenyak pantat Ain tanpa belas kasihan .air mata Ain berjujuran keluar akibat menahan kesakitan dan kepedihan di ruang alir pantatnya serta jugak kesedihan yang Ain telah diragut daranya oleh mamt bangla kontraktor buruh.

Terhoyong hayang badan Ain dihenjut dan ditekan oleh Ajit. Ajit tetus saja mengeluarkan handphone samsung j7 miliknya dan merakam video aksi beliau menutuh pantat Ain dari bahagian doggy dibawah hinggalah ke muka Ain yang berlinangan air mata didepan cermin sinki.

Tangan Ajit mula menjalar dari bawah meraba raba kedua dua belah tetek Ain yang pejal dan ranum. Tetek budak perempuan umur 19 tahun dan suaminya sendiri pun belum meraba sangat tetek isterinya.

Ain merasa sangat hiba dan dalam masa yang sama menahan kepedihan di bahagian pantatnya. Tatkala Ajit terus menerus merodok batangnya yang hitam keras itu bertubi tubi mengasak keluar masuk pantat dara Ain.

Tiba tiba Ain merasa kegelian yang amat sangat di bahagian hujung kemaluanya. Rupanya Ajit menjalarkan tangan kasarnya kebawah dan menggetel kelentit sensitif Ain yang sebelum ini tak pernah sesiapa pun menyentuhnya.

Badan Ain bergoncang dan terus terusan mengejang tanda Ain telah pun mencapai orgasmnya yang pertama kali dalam tempoh 19 tahun kehidupanya. Dalam tak sedar Ain sendiri yang menolak bontotnya kebelakang dan kedepan bagi merasa kekerasan batang Ajit didalam pantatnya.

"Arghhh arghhh" Ajit mengumam kesedapan dan beliau sendiri terperanjat atas kelakuaan Ain menyorong tarik bontotnya memuaskan batangnya itu. Ain sudah mula memberikan tindak balas positif setelah mencapai orgasm nya yang pertama tadi. Kesakitan nya mula hilang cuma sekarang rasa bersalah pada suaminya masih lagi terasa. Tapi difikirkan balik kenapa suaminya tidak mahu menjamahnya terlebih dahulu .. dan hanya perlukan layanan mulutnya sahaja sehingga suaminya terpancut tapi tidak mengendahkan untuk menyetubuhinya.

Dalam pada Ain masih lagi terawang awang dibuai kenikmatan dan antara rasa bersalah pada suaminya .. Ajit terus terusan menhentak pantatnya dengan lebih laju. Ajit telah mula berpeluh dan semakin galak menyorong tarik batang hitamnya yang keras dan panjang itu kedalam setiap rongga kemaluan Ain. Ain mula merasakan kehangatan yang membara di hujung kelentit kemaluanya .. dan merasa sangat nikmat kegelian ... serentak dengan itu Ajit terus menyemburkan benih bangla pekatnya kedalam nonok Ain.

Berdas das semburan dilepaskan oleh Ajit dan Ajit terus saja menhenyak batangnya dalam dalam di alur nonok Ain yang telahpun digenangi oleh air mazi beliau dan Ajit bercampur baur ... setelah berdas das baru lah Ain sedar Ajit telah memancutkan benih banglanyaa yang pekat kedalam pantatnya arghhh sungguh kurang ajar bangla nie desus hati Ain......

Bersambung
Share: