Si Salmah Yang Enak

Salmah menghulurkan duit sepuluh ringgit dan berlalu dengan membimbit beg plastik yang
berisi ayam. Ketika berpusing , Salmah terlanggar seseorang lalu terjatuh plastik ayamnya.
Salmah tunduk mengambil ayamnya di atas simen market. Pada ketika yang sama seorang lelaki
turut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya.

“Maafkan saya” sapa lelaki tersebut. Salmah mengangkat mukanya.
“Abang Din” Sahut Salmah. Lelaki tu cuma tersenyum. Mereka sama-sama berdiri.
“Abang dari mana ni?”Tanya Salmah. “Mari kita berbual ditempat lain” Lelaki berkenaan berpusing dan diikuti oleh Salmah.

Fikiran Salmah bercelaru. Abang Din yang sedang diikutinya ini adalah bekas “pengurus”
nya semasa “bekerja” di ibu kota dulu. “Kontrak”nya semasa dia bekerja dulu,dia akan dibenarkan berhenti bekerja setelah berumur 35 tahun dan sekarang Salmah sudah berumur 38 tahun. Bererti dia telah berhenti bekerja dengan Abang Din 3 tahun dulu.

Mereka sampai di warong makan dan memilih untuk duduk di bawah payong yang terjauh daripada
orang lain. Abang Din terus tersenyum merenung Salmah yang duduk di hadapannya.

“Macam mana abang Din boleh sampai ke sini?” Tanya Salmah.
“Kau masih cantik macam dulu jugak Salmah…… kau buat apa sekarang?” Tanya abang Din.

“Biasalah bang ..balik kampung kena kerja cara kampung. Mah menjahit baju di rumah. Cara
Kampung bang…nak cari rezeki yang halal”

Abang Din cuma tersenyum.”Udahlah Mah ,jangan cakap fasal halal haram… kita ni nak hidup.
Abang datang ni pun fasal cari makan juga ini….Mah pun tahu kan.”

“Mah tahu bang….. lapan tahun bang… Mah kerja dengan abang”

Suasana senyap seketika.

“Kau dah kawin ke Mah”

Salmah cuma senyum sinis. “ Siapa nakkan Mah ni bang…Mah pun tak berani nak terima kalau
ada orang minat pun…Mah takut orang tahu kerja Mah dulu tu…kut-kut ada antara mereka yang
pernah melanggan Mah dulu. Rioh sekampung”

“Takkan ada kat dalam kampung ni”

“Mana tahu bang…..Mah sendiri pun mana ingat siapa yang melanggan Mah atau tidak…..
Kadang-kadang Mah rasa macam kenal saja, apatah lagi kalau orang tu asyik senyum kat Mah”

“Apa kata kalau hari ini kau ikut aku ke Bandar” Pintas Abang Din.

“Buat apa bang…abang nak suruh Mah buat kerja tu lagi ke?”

“Tidaklah gitu…. Abangkan manusia yang pegang pada janji…Ha… abang dah lepaskan kau dulu maka lepas lah tapi kali ini anggaplah kita ada hubungan sosial saja bukan urusniaga.”

Salmah bermenung seketika.

“Kita ke rumah Mah dululah bang…kat rumah mah tu pun bukannya ada orang…. biar Mah tukar baju dan hantar ayam ni dulu”

“Elok juga lain kali boleh aku ke rumah kau pulak”Jawab abang Din sambil bangun. Dia meninggalkan wang di atas meja sebagai bayaran minuman yang mereka minum.

“Hah Dol kau pun ada?” tanya Salmah pada Dol yang sedang menanti di kereta.

“Hai Kak …lama tak jumpa” Salmah masuk dalam kereta di tempat duduk belakang.

“Kau kerja dengan abang Din lagi” Tanya Salmah kepada Dol.

“Alah Kak……. Abang Din ni baik…dia jaga saya dari kecik lagi..lagi pun saya dapat apa yang saya suka kalau kerja dengan abang Din ni..heh……” sambil tergelak.

Salmah fahamlah tu apa yang dia suka tu. Perempuan lah apa lagi. Sekarang ni budak Dol ni merupakan orang kanan Abang Din lah..Body-guard sesuai dengan badannya yang besar dan
sasa.

Abang Din cuma tersengeh.

“Arah mana kak?”tanya Dol.

“Kau jalan terus..sampai simpang sana kau belok kiri” Kereta proton Perdana menderu menyusuk ke dalam kampung. Melalui kawasan sawah dan dusun. Rumah di sini masih lagi jauh-jauh antara satu sama lain. Dengan berlatar belakangkan banjaran bukit, kawasan perkampungan ini sungguh tenang.

“Masuklah bang…Dol….”Salmah terus ke dapur menyimpan ayam yang dibelinya ke dalam peti ais lalu terus menuangkan air teh sejuk yang sedia ada dalam peti ais ke dalam gelas lalu di bawa keluar.

Abang Din berdiri dipintu memerhati keadaan sekeliling kampung. Memang rumah Salmah ni jauh dari rumah orang. Dol duduk bersandar di sofa. Mata Dol tajam menerjah ke dalam bukaan baju Salmah yang menyerlahkan sebahagian dari buah dadanya apabila Salmah menghidangkan air.

“Akak ni masih cantik macam dulu” Puji Dol.

“Aku pun kata begitu jugak tadi… kadang kala menyesal aku lepaskan dia dulu….. hilang perigi mas aku”

“Abang dengan Dol ni sama saja…kalau nakkan barang orang tu asyik memuji sajalah tu. Mah rasa perkataan abang dengan Dol ni sama saja untuk semua ayam abang yang kat bandar tu… jemput minum bang” Sambil melabuhkan ponggongnya yang bulat ke atas sofa.

Abang Din turut duduk di sofa dan Dol menghirup air yang dihidangkan.

“Yang abang beria-ia mengajak Mah ke bandar tu buat apa?”

Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula.

“Aku sebenarnya rindukan kau ni….bila aku berjumpa dengan kau tadi”

“Maksud abang… abang nak pakai Mah?”

“Aku tahu kau memang cepat faham….hah…..” sambil tergelak.

“A.. a.. kak…. Dol pun rindukan akak”

Salmah faham benar mengenai nafsu serakah manusia berdua ini. Sebenarnya dia sendiri pun macam terpanggil apabila bertembung dengan abang Din tadi. Memang dah tiga tahun dia tidak merasa balak sejak “bersara” dari perkhidmatannya dengan Abang Din.

“Takpayahlah ke bandar bang….. kat sini saja lah” sambut Imah.

Bulat mata Abang Din dan Dol. “Boleh ke Mah?” tanya Abang Din.

“Abang nak sekarang ke?” tanya Salmah.

“Kalau boleh apa salahnya…adik aku dalam seluar ni pun rasa macam garang je ni”

“Dah gian lah tu” Gurau Salmah sambil bangun berjalan ke pintu. Sampai di pintu dia menoleh ke arah Dol.

“Dol masukkan kereta ke belakang rumah” Pinta Salmah.

Dol bergegas bangun dan turun tangga. Salmah terus memerhati dipintu.

“Abang tak nak mandi dulu ke?” tanya Salmah lagi.

“Lepas nantilah mandi” Abang Din dah mula membuka bajunya.

“Lamanya si Dol “ Salmah bagaikan tak sabar.

Tiba-tiba Dol menjengah di sisi rumah “ Hah bawak kasut tu naik ke dalam”

Dol mengikut dan Salmah masih memerhati ke sekitar jalan ke rumahnya. Memang lengang tidak kelihatan seorang manusia pun yang ada. Setelah puas hatinya yang tidak ada orang yang akan datang ke rumahnya Salmah menutup pintu rumah.

Apabila dia menoleh ke belakang sudah bersedia dua lelaki yang dulunya sentiasa menjamah tubuhnya tak tentu masa dalam keadaan semula jadi tanpa seurat benang lagi.

“Emm cepatnya” Sambil memegang tangan lelaki berdua tu ke dalam bilik.

Esah mengayuh basikalnya perlahan-lahan di atas batas padi. Bimbang takut terjatuh pula ke dalam sawah yang kebetulan sedang penuh dengan air dan padi yang baru di tanam. Janda muda ni membimbit beg plastik yang berisi kain yang baru dibelinya di bandar. Dia perlu ke rumah Salmah untuk menjahit baju dengan cepat memandangkan dua hari lagi dia akan menghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Kalau dia terjatuh bererti habislah kotor kain yang baru dibelinya tu.

“Auhhhhhhh bangggg nikmatnyaaaaaaa!!!!!!”Keluh Salmah. Balak Abang Din menikam tenggelam dalam cipap Salmah yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini. Rindu dan giannya pada balak lelaki tidak terkata lagi.Kalau dulu semasa dia menyundal dapat merasakan berbagai jenis balak berkali-kali dalam sehari tetapi selepas balik ke kampung perigi cipapnya menjadi kering kontang terbiar tidak diusik sesiapa.

Abang Din mula menyorong tarik dengan tenang. Sebagai bapak ayam dia cukup mahir untuk memuaskan nafsu perempuan. Dia tahu walaupun perempuan yang dijaganya mendapat balak daripada pelanggannya setiap hari tetapi mereka tetap menanti balaknya untuk mendapatkan kepuasan sebenar dalam seks. Kebanyakan pelanggan mementingkan diri sendiri,mereka mementingkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuan yang meraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya. Bagi kebanyakan pelanggan, perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untuk keseronokan bersama.

Esah menyorong basikalnya masuk ke lorong rumah Salmah. Hatinya terasa keciwa apabila melihat pintu rumah Salmah tertutup,namun apabila melihat tingkapnya terbuka dia gagahkan hati untuk mencuba, kalau-kalau Salmah ada di dapur. Sabaik sahaja hampir dengan tangga Esah membuka mulut untuk memberi salam.

“Yeahhhhh banggg kuat lagiiiiiiiiii……Mah nak sampaiiiiii nieeee…… ahh.. ahhhh….ahhhh……. aughhhhh!!!!!!” Esah tidak jadi memanggil.Mulutnya ternganga. Darahnya berderau. Lututnya lemah. Dia tahu bunyi tu. Dia boleh banyangkan apa yang Salmah sedang lakukan. Dia giankan bunyi tu. Dah dua tahun dia bercerai dengan suaminya yang merengkok di penjara kerana dadah.

Esah melangkah perlahan mencari akal. Dia melihat keliling. Tak ada orang. Dia pergi ke bawah rumah Salmah. Memang bunyi Salmah mengerang menjadi-jadi. Bunyi katil berenjut juga menjadi-jadi. Dia merasakan cipapnya terangsang. Dia mencari lobang untuk diintainya.Tiada.

“Ah!!!! Ah!!!!! Ahhhhh!!!!! Aaaaaaaah!!!!!! pancut bang……Mah tahan nie………biar sampai sama-sama aaahhhhhhhhhh auhhh!!!! yeah!!!! yeahhhh!! yeahhhh!!!!!!!!!!” suara Salmah meninggi.

Esah terus melilau,bagai kucing jatuh anak mencari lobang untuk diintainya ke dalam bilik Salmah. Masih juga tidak berjaya. Kemdian terlintas satu jalan untuk dicubanya. Dia melangkah ke dapur. Dia perasan ada sebuah kereta besar di hadapan pintu dapur. Perlahan-lahan dia membuka pintu dapur. Perasaannya lega apabila mendapati pintu itu tidak berkunci. Dia membukanya dan terus menutupnya kembali. Diletaknya plastik kain di atas meja makan,dia berjengket-jengket menuju ke bilik tidur Salmah. Di hadapan pintu bilik kelihatan bersepah pakaian lelaki dan pakaian Salmah sendiri.
Bagaikan seorang mata-mata gelap yang ingin menangkap seorang penjenayah dia mendekatkan mata ke pintu bilik yang terbuka luas.

Kelihatan seorang lelaki yang berkulit hitam manis sedang menunjah balaknya yang besar panjang dengan lajunya ke cipap Salmah yang sedang mengangkang lebar dengan lututnya yang berlipat rapat hampir ke dadanya. Dari kedudukannya Esah dapat melihat balak hitang telah pun terpalit dengan cecair putih keluar dan masuh cipap Salmah.

“Ye banggggggggggg sekaranggggggg!!!!!!!!!”jerit Salmah.

Ketika itu Esah melihat cecair mani memancut keluar dari cipap Salmah setiap kali balak hitam itu di tarik keluar.Melimpah dan meleleh turun melalui salur ke bawah duburnya dan membentuk satu tompokan di atas cadar biru laut. Henjutan lelaki tu berhenti selepas beberapa ketika. Sekali lagi air mani membuak keluar apabila balak hitam itu dicabut keluar. Cipap Salmah ternganga buat seketika dan air mani terus melelah. Salmah meluruskan kakinya dan terus terkangkang lebar.

Lelaki berkulit hitam itu bangkit. Kelihatan peluh yang bermanik di belakangnya meleleh turun ke ponggong. Salmah kelihatan menarik nafas panjang-panjang. Buah dadanya yang menggunung dan mukanya kelihatan berminyak dengan peluh. Rambutnya kelihatan tidak menentu. Wajahnya mencerminkan kepuasan yang tidak terhingga. Tanpa di duga kelihatan lelaki lain yang berkulit cerah melangkah dari sudut yang tidak dapat dilihat oleh Esah sebelum ini. Pastinya lelaki ini tadi duduk di kerusi solek yang terlindung dari padangan Esah. Lelaki hitam tadi pula hilang dari pandangan… tentunya duduk di kerusi solak yang diduduki oleh lelaki yang berkulit cerah ni.

Salmah kelihatan tersenyum apabila lelaki berkulit cerah melutut naik ke atas katil diantara dua pahanya. Mata Esah bagaikan terbeliak melihat balak orang ini,jauh lebih besar daripada lelaki tadi. Hampir sembilan inci agaknya. Bukan sahaja panjang tetapi besar pula.

Kelihatan Salmah menarik bucu cadar dan mengelap cipapnya yang kelihatan banyak cecair di situ. Salmah menggenggam balak yang bakal diterimanya. Emmm kelihatan cukup segenggam penuh.

“Makin besar si Dol ni bang berbanding dulu” Komen Salmah.

“Dia kuat makan…latihan juga cukup..”jawab lelaki tadi dari tempat duduknya.

‘Aughhh!!!” Terkeluar suara Salmah apabila balak besar itu terus meneroka cipapnya yang
licin sampai ke pangkal.

“Ohhh…… ketatnya Kak” Keluh lelaki berkulit cerah.

Salmah terus mengangkat lututnya sekali lagi.

“Henjut Dol..henjut biar akak puas”

Dol mula menghenjut.Kelihatan cecair yang ada dalam cipap Salmah terus meleleh keluar setiap kali Dol menarik balaknya. keluar.

Esah merasakan cipapnya juga mengeluarkan cecair. Salmah dah pancut berkali-kali menyebabkan Esah yang mengendapnya juga tak tahan lagi. Dia mula membuka ikatan kain sarong yang dipakainya lalu melangkah ke dalam bilik Salmah. Abang Din terkejut pada mulanya tetapi melihat perempuan yang separuh bogel melangkah masuk dia terus berdiri dan menyambut tangan perempuan itu lalu dibawanya ke katil.

“Kak, Esah tak tahan dah kak”

Salmah juga turut terkejut namun dia mengukir senyum sambil menganggukkan kepala kepada Abang Din menandakan OK. Abang Din membuka baju-T Esah dan seterusnya pakaian dalam. Kelihatan seluar dalam merah jambu yang dipakainya basah di antara dua pahanya. Esah terus berbaring di sebelah Salmah dan Abang Din terus mendatanginya.

“Ouuuuuuhhhhhh!!!!!! Kak ….nikmatnyaaaaa!!!!!!” Balak Abang Din terus rapat sampai ke
pangkal.

Suara Salmah dan Esah bersahut-sahutan hingga ke tangah hari. Mereka bergilir, mereka bertukar, mereka mencari kepuasan demi kepuasan. Selepas terlelap tengah hari itu, Esah dan Salmah masuk dapur memasak ala kadar. Selepas makan mereka sambung lagi hingga ke petang.

Esah sampai ke rumah hampir senja.

Dua hari kemudian kelihatan Esah dengan baju baru yang dijahit oleh Salmah menaiki Proton Perdana menuju ke ibu kota. Salmah melambaikan tangan. Esah membalasnya. Umur Esah baru 28 tahun bererti dia akan berkhidmat untuk Abang Din sebagai ayam dagingnya selama 7 tahun lagi. Tak tahu berapa banyak balak yang akan dirasainya dan sebanyakmana pula air mani yang akan ditadahnya. Misi Abang Din masuk kampung mencari ayam baru nampaknya berjaya. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu.

Dan Salmah………hanya menanti ketibaan Abang Din dan Dol sekali sekala menjenguknya di kampung. Mengisi periginya yang sentiasa kontang. Mungkin…… kalau ada jodoh dia juga akan mencari sorang suami buat teman hidup dikala tua. Selepas tiga empat tahun, tidak seorang pun
pelanggannya akan mengingati wajahnya lagi. Mereka semua mementingkan diri sendiri dan manusia memang mudah lupa.

“Bila kau balik Esah?” Tanya Salmah.

“Semalam kak” Jawab Esah yang kelihatan ceria dengan blaus warna perang dan seluar slek kemas. Rambutnya kini di potong pendek.

“Seronok kerja dengan Abang Din?” tanya Salmah lagi sambil menuangkan air dari teko ke dalam cawan.

“Biasalah kak, akak pun tahu kerja ni, kadang kala seronok dan kadang kala mengecewakan tetapi terpaksa tunjuk seronok jugak…nak ambil hati pelanggan”

“Jemput minum Sah” Pelawa Salmah.” Kau tak kena orientasi ke Sah?” tanya Salmah lagi.

Hampir terbelahak Esah apabila mendengar pertanyaan tu.

“kena kak..teruk Esah dibuatnya…Esah rasa macam jalan tak betul dua tiga hari”

Salmah tersengeh mendengar cerita Esah. Dia faham benar, kalau bekerja dengan Abang Din, setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu. Dia masih ingat lagi, ketika dia mula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari. Ketika itu dia hanya digunakan oleh Abang Din seorang sahaja. Siang malam, tak tentu masa. Masa tu Salmah merasakan bagai sedang berbulan madu sahaja. Tetapi pada satu malam tiba-tiba sahaja dia didatangi oleh lima lelaki dari berbagai bangsa. Walau pun dia telah mengetahui tentang kerjanya dari rakan-rakan yang lain tetapi dia sebenarnya tidak menjangkakan akan didatangi oleh lelaki berbagai bangsa lima orang dalam satu masa.

Mahu tak mahu dia terpaksa melayan mereka habis-habisan sampai pagi. Leguh kangkangnya tidak usah nak cerita. Apabila menjelang pagi, tubuhnya menjadi kain buruk, lembek tak bermaya. Cipapnya melekit dan sentiasa melelehkan mani yang dipancutkan ke dalammnya bertubi-tubi. Masa tulah dia kenal balak kulup, hitam cerah, besar kecik, lama sekejap. Perkara yang paling menyakitkannya ialah apabila benggali yang ada bersamanya malam tu melunyai bontotnya berkali-kali, malahan dia yang terakhir meninggalkan Salmah pada pagi itu dengan radokan bontot yang paling power sekali yang dialaminya. Apabila Abang Din masuk biliknya Salmah masih tertiarap dengan mani meleleh dari lubang duburnya bercampur dengan mani lain yang terus meleleh dari cipapnya di bawah ke atas tilam.

“Kau kena berapa orang Sah” tanya Salmah lagi.

Esah cuma mengangkat tangan dengan menunjukkan enam jari. Emmm enam orang lah tu.

Salmah cuma tersenyum.”Sekarang ni kau dah pandai melayan pelanggan lah ni?”

“Alah Kak…ayam baru…ramailah pelanggan….cuti ni pun Abang Din tak bagi cuti panjang. Esok saya dah kena balik, nanti rugi perniagaan”

“Kumpulkan harta Sah…tapi jaga kesihatan….jangan lupa untuk makan makjun ke …. air akar kayu ke… semua tu membantu menyegarkan tubuh badan….pelanggan suka…kita pun sihat”

“Abang Din pun pesan jugak..malahan dia pun turut perkenalkan saya dengan pembekal ubat-ubatan tu”

Jauh di sebuah rumah di kaki bukit kelihatan dua lelaki separuh umur sedang berbual di laman rumah lama ynag tersergam besar.

“Aku rasa dah sampai masanya aku kahwin semula” Sani menghembuskan asap rokok ke udara.

“Apahal pulak …tiba-tiba nak kawin ni” Tanya Kassim sambil meletakkan akhbar di atas meja kopi dihadapannya.

“Aku rasa aku tak mahu lagi ke bandar setiap kali aku nak lepaskan gian pada perempuan. Lagi pun anak lelaki aku pun dah besar-besar belaka kecuali Jiman saja yang masih sekolah. Itu pun setahun dua lagi berangkatlah dia ke mana-mana tu. Masa tu tinggal aku sorang-sorang”

“Elok juga cadangan kau tu..ada calon ke ?”

“Kau ingat tak pagi tu…perempuan yang aku tunjukkan pada kau tu…”

“Yang mana satu?”

“Alah masa kat pasar tu… dia sedang beli ayam kemudian dia terlanggar dengan seorang lelaki”

“Ahhhh ye…aku ingat…tapi aku ingat wajah dia tu macam biasa aku tengoklah…tapi di mana ye?”

“Dia tu duduk di hujung baruh sana, baru balik ke kampung ni….dia tu tukang jahit…janda”

“Emmm…kalau yang tu…kira OK…solid juga..aku pun berkenan”

“Maaf sikit…kalau kau nak cari yang lain…Esah tu pun janda juga…solid juga..hah kau ambil lah dia”

“Esah dekat tali air tu?”

“Ahah… Esah mana lagi yang janda dalam kampung…kan dah dua tahun dia bercerai sebab suaminya masuk penjara kerana dadah..aku pasti dia tu tengah gian lelaki habis punya”

“Hummmh kalau Esah tu…mana ada kat kampung ni lagi……dah hampir sebulan berhijrah ke bandar…. aku dengar kerja kilang ke apa”

“Sapa nama perempuan tu?”

“Mengikut Pak Mat yang jaga kebun aku tu…namanya Salmah.”

“Salmah….emmmm aku rasa pernah jumpa….” Kassim terus berfikir seorang diri.

Memang mereka berdua kaki perempuan. Kalau giankan perempuan mereka akan ke bandar melanggan mana yang patut. Namun aktiviti mereka ni tidak diketahui oleh anak-anak mereka. Kassim dan Sani dah sepuluh tahun menduda dan nampaknya mereka seronok dengan cara begitu sehinggalah Sani mengemukakan idea barunya untuk berkahwin.

Dua bulan kemudian Salmah berkahwin juga dengan Sani. Kassim kecewa sebab dia pasti Salmah ni kira OK, Dia perasan yang Salmah ni cantik dan solid juga. Kecewa sebab tidak terfikir untuk mendapatkan Salmah lebih awal dari Sani, namun dia merasakan pernah berjumpa dengan Salmah nie. Walau pun begitu dia berharap kawan baiknya ini tetap bahagia dengan isteri barunya. Perkahwinan ini diadakan secara ringkas. Salmah hendakkan bagitu dan Sani pun setuju begitu. Malah anak mereka yang bekerja di bandar Dee dan Jee hanya diberitahu melalui talipon sahaja.

Malam pertama Salmah dan Sani kecoh sikit. Malam tu hujan lebat. Jiman yang sepatutnya di bawa oleh Kassim untuk ke bandar tidak dapat pergi. Kassim dan Jiman terperap saja di rumah. Sani yang berharap untuk meriah dengan Salmah terpaksa kawal keadaan.

Jiman sebenarnya faham benar perkara yang akan berlaku pada malam tu. Kebetulan biliknya sebagai anak yang paling bongsu adalah bersebelahan dengan bilik ayahnya. Kasim yang tidur di bilik tamu agak hampir dengan dapur dan jauh sedikit dari bilik Sani. Namun Kassim juga tahu dan ingin lihat kelakuan kawan baiknya dengan isteri barunya.

Malam tu Salmah juga berdebar-debar untuk berhadapan dengan suami barunya. Dah lama dia tak berdebar bila berhadapan dengan orang lelaki tetapi kali ini dia berdebar pulak. Sani tidak menutup lampu bilik tidurnya dan dia nampaknya tidak bersungguh-sungguh untuk menjamah Salmah.

“Kenapa tak tutup lampu bang?” tanya Salmah.

“Biarkanlah mah, abang suka dalam cerah gini” tangannya mula membuka baju tidur Salmah.

“Kan Kassim dan Jiman ada kat luar tu” Bisik Salmah lagi namun dia terus membiarkan
Suaminya membuka pakaiannya.

“Malam ni special untuk dia orang” Jelas Sani.

“Special?” Salmah hairan.

“Ehemm biar dia orang intai kalau dia orang mahu… abang suka kalau kerja kita ni diintai orang.”

“Peliklah abang ni” Tangan Salmah mula membelai dada Sani.

Jiman di bilik sebelah cuma memasang telinga. Air hujan yang lebat menyebabkan satu perkara pun tidak dapat didengarinya. Dia memadamkan lampu biliknya. Dia dah sedia lubang di dinding antara biliknya dengan bilik ayahnya. Bukan lubang baru, tapi kalau dia hendak turun rumah …biasanya dia intai dulu ayahnya ada atau tidak dalam bilik. Nampaknya lobang tu dah menjadi makin berfaedah pulak. Kalau tak dapat dengar …dapat tonton lebih baik.

Sani mula menjilat cipap isterinya. Salmah membuka kangkangnya sambil tangannya membelai kepala suaminya. Ah lamanya dia tidak merasa belaian sedemikian.

Kassim juga gelisah. Dia kenal benar rakannya Sani. Rakus dengan perempuan. Dahlah dua bulan mereka tidak ke bandar. Sejak berangan nak kawin dulu Sani tak mahu ke bandar lagi. Dia benar-benar kepinginkan tubuh Salmah. Nah malam ni Salmah dah jadi miliknya. Tentu berasap ni.

Sambil terlentang dia memikirkan banyak perkara. Pertama sekarang ni kawan kaki perempuan dia dah berubah tak mahu hidup liar lagi, kedua dia masih memikirkan tentang Salmah… siapa perempuan ni sebab macam dia biasa benar tetapi tidak dapat dipastikan di mana dia pernah jumpa dan ketiga, bagaimana dia nak intai kawannya malam ni.

Sani mula terlentang membiarkan Salmah urus balaknya yang mengembang. “Besarnya bang…keras lagi” komen Salmah. Sani bangga dengan senjata yang dianugerahkan kepadanya. Dengan senjata itu setiap perempuan yang ditidurinya puas dengan pemberiannya.

“Ohhhh emmm” keluhnya apabila Salmah mula menyonyot kepala balaknya yang berkilat. Tangannya membelai bahu Salmah, jarinya menggosok-gosok tanda bulat merah dibahu itu. Dia ingat benar tanda tu. Tanda kelahiran itu dia tidak akan lupa. Dia tahu siapa Salmah. Sejak terpandang wajah Salmah hari tu dia terus teringat akan tanda merah tu.

Empat atau lima tahun dulu dia pernah menyewa perkhidmatan Salmah. Dia bawa balik ke rumah sewaannya di satu perumahan mewah di bandar raya. Bayarannya mahal tetapi berbaloi. Satu hari suntuk dia dan Kassim tidak kemana-mana. Mereka berdua menggiliri Salmah sampai pagi esoknya dan Salmah melayan mereka dengan tidak pernah menunjukkan tanda keletihan. Dia amat puas dengan layanan itu. Tidak pernah dia menikmati layanan perempuan sebagaimana yang dilayan oleh Salmah. Kerana itu dia ingat Salmah sampai bila-bila. Namus selepas pada itu dia tidak lagi berkesempatan untuk ke bandaraya dan kalau ke sana pun dia tidak lagi berjumpa dengan Salmah sehinggalah dua bulan lalu di pasar pagi itu.

“Mah abang dah tak tahan ni” Keluh Sani. Salmah naik ke atas suaminya sambil memegang balaknya yang tegang dan kembang.

“Pusingan ni biar Mah mula dulu” sambil menurunkan tubuhnya ke atas balak suaminya yang terpacak menanti. Cipapnya membuka untuk menerima kepala balak yang berkilat.

“Ohhhh banggg” Keluh Salmah.

Tangan Sani memegang kiri dan kanan pinggang Salmah.

Salmah membiarkan balak suaminya terendam seketika sambil digerakkan otot dalaman dengan usaha kemutan yang bertenaga. Matanya tepat ke mata suaminya sambil mengukir senyum.

“OK ke bang” tanya Salmah.

“Barang Mah best…” Tangannya mula membelai buah dada Salmah yang bulat besar dan masih lagi tegang putih melepak.

“Asalkan abang suka, Mah rasa bahagia bang”

Sani menarik isterinya supaya bertiarap di atas tubuhnya sambil mengucup bibir mungil isterinya. Balaknya membengkok ke atas besar tersumbat dalam cipap ketat isterinya.

Mata Jiman terbeliak melihat ponggong putih ibu tirinya dengan balak ayahnya penuh tersumbat dalam lubang cipap yang dihiasi bulu hitam di kiri dan kanan bukaannya. Perlahan-lahan Jima membuka kain yang di pakainya. Sambil tunduk melihat balaknya sendiri, dia juga merasa bangga kerana balaknya juga tidak kurang besarnya dari balak ayahnya. Mestinya kesan baka yang turun kepadanya. Perlahan-lahan Jiaman mengurut bakanya yang sememangnya sedang sakit kerana
tarlalu tegang dengan cecair pelincir sudah pun meleleh keluar dari hujungnya.

Apabila Jiman melekatkan matanya ke lubang semula Salmah telah pun menonggang balak ayahnya. Jelas kelihatan balak ayahnya keluar masuk dengan ibu tirinya menegak dan melentik belakangnya sambil menghenjut.

Kassim gelisah lagi. Dia keluar dari biliknya dan berjalan ke pintu bilik sahabatnya. Hujan diluar kian reda, bunyi bising timpaan hujan ke atas atap rumah makin perlahan. Apabila dia sampai sahaja ke pintu bilik telinganya telah menangkap bunyi suara Salmah yang mengerang dan mengeluh.

“Mah nak sampai ni bang…. Yeah!!!! Yeah !!!!!! emmmmmahhhhhhhhhh!!!!!!!!”

Kassim mendekatkan matanya ke lubang kunci. Jelas kelihatan Salmah sedang naik turun di atas tubuh Sani. Pandangan dari sisi menampakkan seluruh tubuh Salmah. Buah dada yang yang bulat dan tegang, ponggongnya yang melentik dan perutnya yang rata. Kassim dapat melihat tubuh Salmah yang semakin laju henjutannya dan kepalanya kian melentik ke belakang. Namun dia tidak dapat
melihat balak kawanya dan cipap Salmah. Perlahan-lahan Kassim juga meramas balaknya sendiri yang keras macam paku terlekat di dinding dari atas kain pelikat yang dipakainya.

“Ahhhhhh!!!!!!!!!!!! Banggggggggg!!!!!!!!!!!” suara Salmah bagaikan menjerit. Mata Kassim terus kembali semula ke lubang kunci. Kelihatan Salmah tertiarap diatas badan Sani. Mereka berkucupan dan tiba-tiba mata Kassim membuka luas. Dia dapat melihat tanda merah di bahu Salmah. Dia ingat siapa Salmah sebenarnya dengan jelas sekarang. Tiba-tiba tangannya meramas balaknya dengan kuat dan air maninya tiba-tiba terpancut di dalam kain pelikat dengan derasnya. Das demi das. Dia menggigit bibir takut terkeluar sebarang bunyi dari mulutnya sendiri. Sekali lagi dia merapatkan mata ke lobang kunci. Kelihatan Sani menaiki tubuh Salmah dan mula menghenjut.

Perlahan-lahan Kassim berundur dengan kainnya basah melekit dengan maninya sendiri. Malam bagi Sani masih awal, dia boleh berjuang sampai lima atau enam kali dalam satu malam tetapi bagi Kassim tiada gunanya dia menunggu dilubang kunci. Langkahnya membawanya ke bilik tidurnya. Salmah….dia ingat benar sekarang.

Dibilik sebelah bilik pengantin Jiman juga dah tak berdaya untuk berdiri. Dia dah pancut dua kali ke dinding. Dengan hujan yang telah berhenti biar fantasinya mengambil alih pandangannya. Dia berbaring di atas katil bujangnya dengan ulikan suara erangan dan keluhan ibu tirinya yang cantik sedang berjuang lautan asmara dengan ayahnya yang perkasa.

“Bang kita tutup lampu bang” cadang Salmah.

“Biarlah Salmah…..abang suka tengok wajah ayu Salmah”

“Ohhhh banggggg……..hayun bang hayunnnn Mah tahan nieee” malam terus merangkak berlalu namun bagi Salmah dan Sani semua itu tak penting lagiii. Mereka terus belayar dari satu pelabuhan ke satu pelabuhan lain..

Salmah kelemasan. Selepas makan pagi tadi suaminya dan Kassim menariknya ke dalam bilik dan sekali lagi mereka melunyai tubuhnya. Bergilir-gilir dan setiap rongga yang ada pada tubuhnya digunakan sepenuhnya sehingga masing-masing tidak berdaya lagi. Perlahan-lahan dia menolak tubuh Kasim yang hampir terlena di atas tubuhnya ke tepi. Di sebelahnya, kelihatan suaminya turut tertidur. Terlentok macam anak kecil.

Salmah terlentang dengan kangkangnya masih luas. Merenung ke siling rumah. Sebentar kemudian terdengar Kassim juga berdengkur. Matanya juga turut merasa berat, maklumlah dia juga tidak cukup tidur sejak malam tadi. Malam pertamanya dengan suami barunya ini Sani. Pagi pulak selepas Jiman ke sekolah, dia masih lagi melayan kehendak suaminya yang turut mahu dia melayan sahabat karibnya, abang Kasim. Kebingungan dengan kehendak suaminya yang menyerahkan tubuhnya
kepada orang lain pada hari kedua perkahwinannya menyebabkan Salmah hanyut dengan pemikirannya dan terus terlena.

Jiman menaiki motosikalnya melintasi batas padi. Jalan in jarang dia lalui sebab sempit dan tidak melalui kawasan kedai. Dia selalunya lepak seketika di kedai dengan Jusoh dan Komis atau Maniam sambil minum atau merokok dalam kedai makan Mamak Hameed. Disitu kawasan yang selamat dari pandangan dan Mamak Hameed pun sporting tidak tegur kalau dia merokok. Kalau kedai Joyah
ke atau kedai Ketua Kampung, mampus dia kena marah oleh bapanya sebab mereka akan melaporkan perbuatan merokoknya kepada bapa. Bukanlah ketagih sangat merokok tu tapi saja ikut perangai kawan . Saja suka-suka. Tak merokok pun tak mati.

Keluar dari jalan atas batas padi dia tiba di kawasan rumah Mak Usu yang kelihatan kosong dan tertutup. Dia berhentikan motosikalnya memerhati rumah tersebut. Sekarang Mak Usu dah jadi Mak tirinya. Pernah juga sebelum ni dia melihat Mak Usu semasa dia berulang alik balik dari sekolah namun dia tak pernah tengur. Memang Mak Usu cantik menyebabkan dia tidak puas untuk
terus merenung tubuhnya kalau berselisih dalam perjalanan atau ketika dia sedang menyapu halaman namun dia tidak ada keperluan untuk bertegur sapa. Mak Usu pun baru setahun dua ni saja duduk di rumahnya di kampung ni.

Dalam memerhati rumah tersebut kedengaran bunyi bising di kawasan belakang rumah. Jiman pun menongkat motornya dan terus berkejar ke belakang rumah. Dia lihat Seman, budak penagih sedang cuba membuka pintu dapur rumah.

“Oi kau buat apa tu hah Seman” jerkah Jiman.

Seman terkejut dan terus melarikan diri. Jiman tersenyum. Nasib baik dia ada kalau tidak habis rumah Mak Usu. Tidak ramai budak menagih di kampungnya tetapi Seman adalah salah seorang yang terjerumus dilembah hitam ini. Dia selalunya bergabung dengan budak kampung seberang. Bodoh punya kerja.

Perlahan-lahan Jiman menghidupkan motorsikalnya dan menuju pulang. Perutnya pun dah keroncong. Apabila sampai ke rumah Jiman menongkat motorsikalnya di bawah pokok manggis. Dia lihat seluruh kawasan rumahnya lengang macam tak ada orang, namun kereta bapanya dan Pakcik Kasim masih di bawah rumah. Tidak mahu mengganggu dia masuk ikut pintu dapur. Dia faham benar bapa dan Mak Usunya tu orang baru. Entah apa yang sedang dibuatnya, Jiman bukan tak tahu. Bukan tak syok tapi takut mereka segan pulak.

Jiman letak beg di atas almari dapur dan terus membuka saji. Emm masih ada nasi goreng. Melangkah di peti ais untuk mengambil minuman kakinya tersepak kain yang bersepah. Dia mengeleng kepala melihat kain pelekat dan baju tidur Mak Usu bersepah di lantai. Jiman memungutnya dan menyangkutnya di kerusi. Dia terus mengambil sebotol air dari peti ais dan diletakkannya di meja. Dia melangkah ke singki. Tiba-tiba dia merasa kakinya melekit. Dia
melihat tapak kakinya basah dan licin. Dia petik gosok dengan hujung jari telunjuknya dan dibawa ke hidung. Sah bau air mani. Sekali lagi dia mengelengkan kepala. Sah Mak Usunya kena tala di singki. Jiman senyum bersendirian. Waktu nak duduk sekali lagi dia ternampak tompokan air mani di atas kerusi yang hampir nak kering. Sekali lagi dia menyiasat dengan jarinya. Sah.

Berjalan ke singki sekali lagi membasuh tangan dia duduk di meja dan makan. Dah tak tahan lapar. Selesai makan nanti dia terus ke bilik. Kalau ada rezeki dia dapat intai Mak Usu dengan bapa tengah projek lagi.

Salmah tersedar apabila merasakan buah dadanya dihisap orang. Perlahan-lahan dia membuka matanya.

“Emmm…Abang Kasim tak puas lagi ke? Aughhh ganaslah abang nie” Salmah menepuk bahu Kasim yang menggigit piting buah dadanya.

Ketika itu Sani turut terjaga. Perlahan-lahan dia bangun dan bersandar ke kepala katil.. Mencapai kotak rokok di atas meja lalu menyalakan sebatang dan menyedutnya perlahan-lahan. Salmah menyedari suaminya sudah bangun mula membelai balak suminya yang kini benar-benar hampir dengan mukanya. Merocoh balak suaminya dengan lembut menyebabkan balak suaminya cepat menegang.

“Sani…boleh aku dulu?” tanya Kasim. sambil mengambil kedudukan antara paha Salmah. Sani cuma tersenyum.

“Silakan, hari ini kau tetamu aku”

Salmah mula menjilat kepala balak suaminya.

Kasim menekan kepala balaknya ke cipap Salmah.

“Ohhhhhh emmmm” Keluh Salmah sambil terus menghisap balak suaminya.dan ponggongnya menyuakan cipapnya ke atas sedikit bagi membolehkan balak Kasim terus rapat ke dalam.

“Ahhhhhhh ehhemmmmmmmmmmpphhhhh” Jiman mendengar suara Mak Usunya apabila dia menghampiri biliknya. Jalannya tiba-tiba menjadi perlahan. Dia membuka pintu biliknya, masuk dan menutupnya kembali dengan perlahan. Keinginannya untuk segera ke lubang intaiannya cukup tinggi. Jarak dari pintu ke tepi dinding bagaikan terlalu jauh. Berjengket-jengket dia dan akhirnya sampai jua ke lubang idamannya.

“Emm best “ Jiman bercakap seorang diri. Jelas ibu tirinya sedang mengangkang menahan untuk bapanya. Oppps bukan, Jiman hampir tak percaya apa yang dilihatnya. Bukan bapaknya yang menyetubuhi ibu tirinya tapi Pak Cik Kasim. Macam mana boleh terjadi nie.

“Tekan banggg Kasimmmm tekan dalammm yeahhhh Mah dah dekat nie” Kelihatan ibu tirinya mengayak ponggongnya melawan setiap tusukan balak Pak Cik Kasim.

“Oh Mak Usu curang pada bapa” fikir Jiman.

Bagaimana bapanya yang tegas boleh tak ada di rumah ketika ni. Fikiran Jiman celaru. Rasa tak sanggup dia nak lihat kejadian disebelah. Mak Usu yang baik padanya kini curang pada bapanya. Namun begitu keinginan Jiman untuk menonton adegan ghairah terus menarik matanya untuk terus mengintai. Tiba-tiba dia lihat di penjuru pandangan sekonyong-konyong tubuh bapanya yang juga dalam keadaan bogel dengan balaknya yang besar panjang mencanak keras naik ke katil. Bulat mata Jiman. Perasaan marah pada Mak Usu dah bertukar menjadi ghairah yang amat sangat. Bukan Mak Usu curang, tapi dalam pengetahuan bapa rupanya.

“Aghhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!” Jerit mak Usu. Mata Jiman kembali ke dalam bilik bapanya. Kelihatan Mak Usu mengelepar dan melentik-lentik badannya. Pak Cik Kasim yang kelihatan berminyak berpeluh tertiarap di atas badan Mak Usu yang juga kelihatan berpeluh dan tercungap-cungap.

Perlahan-lahan Jiman menurunkan zip seluarnya. Dengan sedikit kepayahan akhirnya dia berupaya mengeluarkan balaknya yang keras menegang.

“Ohhhh abangggg emmmm” Mata Jiman beralih ke lubang sekodingnya sekali lagi. Kali ini bapanya pula yang menghenjut Mak Usu. Bunyi pap !pap !pap nya begitu jelas mungkin kerana cipap Mak Usu dah becak dek air mani Pak Cik Kasim. Kelihatan Pak Cik Kasim bangun dan berjalan keluar bilik.

“Hayun bang, henjut biar mah pancut lagiii emmmyeahhh lagi bang…. lagiiiiiiii” Mak Usunya mula mengayak ponggongnya sekali lagi. Perlahan-lahan Jiman mula merocoh balaknya.

Kasim ke bilik air membersihkan badannya. Dia rasa tidak bermaya sekali. Empat kali dia henjut Salmah pagi ini. Puas sungguh. Lama dia mandi. Apabila dia keluar kelihatan Salmah berkemban dengan tuala bersandar di luar bilik air. Rambutnya kelihatan kusut masai. Keliling matanya kelihatan lebam sedikit..kurang tidurlah tu. Apabila Kasim hendak mengusiknya Salmah memberikan isyarat bahawa Jiman ada di biliknya. Kasim terus berlalu masuk kebiliknya.

Jiman terlentang di atas katilnya. Dia sekali lagi pancut air maninya ke dinding tepat ketika bapanya mencut dalam cipap ibu tirinya. Fikirannya mula ligat berfikir. Dia mesti cari akal. Kalau Pak Kasim dapat ibu tirinya..dia pun mesti dapat jugak

“Mulai hari ini kau jangan datang lagi ke rumah aku ni” Kata Sani pada Kasim Kasim tercengang. Salmah juga tercengang. Jiman mendengar dari dalam bilik.

“Biar betul ni Sani” Balas Kasim.

“Aku serious ni” Terus Sani “Kau jangan datang lagi sehingga kau kawin dan bawa isteri kau kemari.”

Kasim menganggukkan kepalanya. Baru dia faham.

Salmah juga faham yang suaminya nak merasa cipap isteri Kasim pulak setelah dia menyerahkan cipapnya kepada Kasim. Lama Kasim bermenung, sesekali dia merenung wajah Sani dan sesekali beralih kepada wajah Salmah.

“Baiklah Sani, aku akan cuba, aku tahu susah aku nak dapat isteri macam Salmah ni dan aku nak ucapkan terima kasih kepada kau dan Salmah kerana menjadi rakan karib aku dari dulu hingga sekarang” Kasim bangun dan bersalam dengan Sani “Aku harap kau berdua bahagia” Sambil mencium pipi Salmah.

Hampir senja itu kelihatan kereta Kasim keluar dari kampung tu.

“Esok abang akan ke bandar uruskan hal perniagaan, mungkin lusa baru abang balik. Mah duduklah dengan Jiman” Sambil berpegang tangan mereka beredar dari pintu setelah kereta Kasim jauh meninggalkan halaman rumah. Jiman yang berada di ruang tangga yang turut menghantar Pak Cik Kasim berlalu turut mendengar rancangan bapanya dan Jiman juga ada rancangan tersendiri.

“Pak boleh tak esok Mak Usu pergi tengok rumahnya sebab tadi Seman anak Pak Abu tu sedang mencungkil pintu dapur, nasib baik Jiman lalu kalau tidak harus rumah tu dah dicerobohinya”

Sani berhenti daripada berjalan ke dalam bilik dan menoleh ke arah anak bongsunya itu dan berpandangan dengan Salmah.

“Elok juga, tapi Jiman kenalah temankan…boleh?” Sani senyum sambil terus memimpin isterinya masuk ke bilik. Jiman juga tersenyum.

Sayup-sayup kedengan muazzin melaungkan azam menandakan masukkanya waktu maghrib dan pada ketika itu juga Salmah mengeluh dan mengerang menerima tujahan daripada suaminya yang entah kali keberapa hari tu.

“Ye bangggg uhh uhh uhhhh uhhh emmmm” Suara Salmah diiringi oleh bunyi katil.

Jiman sekali lagi ke lobang ajaibnya dan tangannya secara automatik membelai zakarnya. Hayun Pak…..Jiman nak pancut bersama.
Share: