Kahwin MOU

Namanya Pak Lamin, ia berumur 67 tahun dan memiliki seorang isteri yang telah memberinya 7 orang anak. Pekerjaan harian Pak Lamin adalah sebagai nelayan di sebuah pekan pesisir pantai di utara. Sebagai nelayan pantai kehidupan Pak Lamin ibarat kais pagi makan pagi kais petang makan petang. Apatah lagi terPaksa pula bersaing dengan bot-bot besar yang mempunyai peralatan serba lengkap.

Bagi menampung biaya hidup sekeluarga Pak Lamin mempunyai pekerjaan lain yang agak istimewa iaitu sebagai suami kontrak bagi pasangan yang telah bercerai talak tiga. Pada mulanya pekerjaan ini terbatas di daerah tempat tinggalnya sahaja. Akibat perkhabaran dari mulut ke mulut maka pekerjaan Pak Lamin tersebar luas hingga ke ibu kota. Telah banyak pasangan yang dibantu oleh Pak Lamin. Tentu saja Pak Lamin menuntut haknya sebagai suami sebagai syarat sah kahwin walaupun pernikahan itu hanya sementara. Pengantin wanita tak dapat menolak kerana itu adalah syarat pernikahan. Jika tidak pasangan itu tak dapat rujuk kembali.

Bayaran yang diterima Pak Lamin berbeza-beza mengikut status orang yang menggunakan khidmatnya demi sehelai surat cerai. Bermacam-macam jenis wanita telah dinikmati oleh Pak Lamin. Ada yang tua, ada separuh baya dan ada yang masih muda belia. Semua ini adalah rezeki Pak Lamin.

Suatu hari Pak Lamin diminta jasanya oleh seorang kawannya untuk pekerjaannya di ibu kota. Pak Lamin menyanggupinya, karena ia memerlukan wang untuk membeli peralatan menangkap ikan. Di ibu kota Pak Lamin disediakan tempat menginap disebuah hotel berbintang tiga, kerana yang akan mengguna khidmat Pak Lamin adalah anak orang ternama dan kaya dikota itu.

Di sebuah rumah mewah di kawasan elit di kota itu telah diatur rancangan pernikahan antara Nora dan Pak Lamin. Hadir bersama pada ketika itu ialah Kamal bekas suami Nora. Nora adalah seorang wanita berkerjaya sebagai pegawai eksekutif sebuah syarikat kewangan di KL. Sementara Kamal bekerja sebagai pengarah sebuah syarikat komputer di Kuantan. Kamal telah mengajak Nora berpindah ke Kuantan tetapi Nora berkeras ingin menetap di KL. Akibat satu pertengkaran dan mengikut perasaan marah yang membuak-buak maka Kamal telah terlanjur menceraikan Nora dengan talak tiga.

Atas desakan keluarga dan demi masa depan anak mereka yang berumur 2 tahun maka Kamal dan Nora bersetuju untuk rujuk semula. Kamal yang berumur 35 tahun merupakan lelaki kacak yang bertanggungjawab. Sementara Nora yang cantik berumur 28 tahun tetapi agak keras kepala adalah anak tunggal keluarga berada. Masing-masing jarang mahu mengalah dan ingin mempertahan ego masing.

Ibu bapa Nora bersetuju Pak Lamin menjadi suami kontrak alias cina buta memandangkan Pak Lamin telah biasa dengan pekerjaan ini dan tidak pernah menimbulkan masalah. Apalagi Pak Lamin lebih tua dari bapa Nora dengan susuk badan yang kurus dan sudah beruban tentunya mustahil akan menuntut haknya sebagai suami. Nora juga memandang biasa sahaja kepada Pak Lamin dan merasai dirinya tak akan dipengapakan oleh Pak Lamin. Dirinya tak akan diusik dan selamat bila berhadapan dengan Pak Lamin yang boleh dipanggil datuk oleh Nora.

Petang itu selepas menandatangani MOU antara Pak Lamin dan Datuk Khalid maka terlaksanalah majlis ijab kabul di rumah mewah orang tua Nora. Pak Lamin sah menjadi suami Nora dengan disaksikan saudara mara terdekat. Selepas menjamu selera maka Pak Imam dan sanak saudara pulang meninggalkan pengantian berdua.

Pada malamnya orang Datuk Khalid dan Datin Zainun meraikan menantunya dengan majlis makan malam sebagai tanda kesyukuran. Tak lama lagi dapatlah Nora rujuk kembali kepada Kamal suaminya. Setelah makan malam seperti biasa Pak Lamin pun minta izin ingin ke kamar. Datin Zainun membawa menantunya ke kamar tamu. Pak Lamin membantah kerana ia wajar mendapat haknya sebagai suami sebagai syarat sah pernikahan walaupun satu malam. Ibu Nora terpaksa memberitahu Nora keadaan ini dan Nora tak boleh menolak lagi. Dengan wajah masam Datin Zainun membawa Pak Lamin ke bilik Nora.

Masih dengan pakaian pengantin Pak Lamin masuk dan kelihatan Nora duduk membelakanginya. Dari belakang Pak Lamin mengetahui bahawa Nora tidak menginginkan ia menjamahnya. Sambil berjalan ke arah Nora di katil Pak Lamin menuntut haknya sebagai suami. Jika Nora menolak maka tidak akan terjadi perceraian besoknya dan Nora sampai bila-bila tak akan dapat mengahwini semula Kamal. Nasi telah menjadi bubur, tanpa rela Nora terpaksa menurut kehendak Pak Lamin sebagai suaminya.

Dengan pengalamannya selama ini, Pak Lamin mengetahui waktu yang sesuai untuk bertindak. Dengan rebahnya Nora ke katilnya bererti ia tidak akan menolak lagi tindakan Pak Lamin. Kejadian seperti ini telah sering ia alami dan semuanya berjalan dengan baik. Itulah sebabnya ia amat menyayangi pekerjaan sambilannya ini. Selain dapat wang ia juga akan mendapatkan kenikmatan dari wanita yang menjadi isteri sementara itu.

Pak Lamin lalu duduk di sisi kanan Nora dan membelai rambut Nora yang sudah dilepas sanggulnya tadi. Pak Lamin berusaha meraih apa yang menjadi haknya. Tanpa malu-malu lagi ia cium bibir Nora, dan tangannya pun berusaha meramas dada yang masih terbungkus kebaya. Nora hanya memejamkan matanya berusaha menolak rasa cumbuan Pak Lamin itu. Pak Lamin mencium bibir mungil yang menjadi idamannya. Bibir itu diperhati penuh nafsu petang tadi. Nafas segar Nora disedut oleh Pak Lamin. Dua ulas bibir basah warna merah muda itu digigit-gigit lembut oleh Pak Lamin. Nora hanya mematungkan diri bila bibir hitam tebal Pak Lamin bermain dengan bibirnya yang disapu lipstick nipis. Nafas tua Pak Lamin itu terpaksa dihidu jua.

Sambil bermain dengan bibir Nora tangan Pak Lamin tidak tinggal diam. Beberapa saat kemudian seluruh pakaian yang dikenakan Nora telah terbuka dan tergeletak di lantai semua yang tinggal hanya celana dalam dan bra yang tak keruan letaknya. Merasa tidak bebas meramas dada Nora yang masih kencang itu , Pak Laminpun melepaskan bra itu hingga kedua bukit kembar itupun terbuka dan serentak itu putingnya menjadi sasaran mulut Pak Lamin hingga meninggalkan warna merah di sekitar putingnya itu.

Puas dengan bermain disekitar dada dan leher Nora lalu tangan Pak Lamin turun ke bawah perut dan melepaskan penutup gua kenikmatan yang telah basah. Nora telah berusaha menahan agar ia tidak terangsang namun usahanya sia-sia sebab dengan pengalaman Pak Lamin dalam berhubungan badan dan Nora sendiri telah 1 tahun lebih tidak merasakan kenikmatan hubungan kelamin maka ia merasa ada kenikmatan dan ingin diperolehinya, namun hati kecilnya tidak rela, dan merasa diperkosa oleh orang tua yang sedang berada di sisinya saat itu.

Dengan jari tangannya Pak Lamin berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Nora. Setelah ditemuinya maka dengan pantas Pak Lamin menyembamkan mukanya ke faraj Nora dan daging kecil itu dijilat dengan lidahnya. Aroma yang terbit dari belahan bibir merah itu sungguh menyelerakan pada Pak Lamin. Tundun berbulu halus dan dijaga rapi itu menjadi sasaran Pak Lamin. Terasa lembut dan kenyal bila ditekan-tekan dengan hujung hidungnya. Bau faraj Nora amat berbeza dengan bau faraj isterinya yang sudah tua itu. Pak Lamin mengakui bahawa aroma faraj Nora adalah yang paling enak antara isteri-isteri kontraknya. Pak Lamin makin gelojoh menghidu aroma kemaluan Nora. Bau yang membangkitkan nafsunya itu disedut dalam-dalam.

Nora yang telah basah oleh keringat, hanya mampu menggelengkan kepadanya kiri kanan sambil tangannya menarik cadar menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya waktu itu. Nora menahan gejolak rasa sambil berdiam diri supaya Pak Lamin tidak merasa menang demi egonya. Beberapa lama permainan panas antara dua manusia berlaianan jenis dan berbeza usia itu amat ganas dan membuat Nora tidak mampu menahan orgasme yang ia alami dengan tersembur air cinta dari farajnya, dan tanpa sengaja tersedut oleh mulut Pak Lamin. Bersama terpancarnya cairan nikmat dari gua nikmat Nora maka makin keras bau faraj Nora. Bilik tidur berhawa dingin itu sekarang dipenuhi dengan bau khas vagina. Bau yang amat disukai oleh Pak Lamin.

Nora menjadi lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun Pak Lamin masih gagah terus memaksanya dengan merangsangnya dengan ramasan dan belaian di daearah sensitifnya. Puas dengan belaian pada faraj Nora, Pak Lamin kini beralih ke bukit kembar yang tegak mengacung ke langit. Lunggukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan gebu itu menjadi sasaran mulut dan lidah Pak Lamin. Puting sebesar kelingking berwarna pink itu dihisap dan digigit-gigit manja. Nora hanya mampu mengerang. Egonya masih dipertahan. Dia cuba tidak memberi reaksi tapi tindakan Pak Lamin tersebut membuat badannya bergetar dan suara rengekan terhambur keluar dari mulutnya yang comel.

Merasa Nora telah pulih semula nafsunya, maka Pak Laminpun membuka kedua kaki Nora, hingga posisinya mengangkang dan farajnya terbuka siap dimasuki zakar Paka Lamin. Pak Lamin tidak terus ke sasarannya. Jari-jari kaki Nora dijilat penuh mesra. Kesepuluh jari kaki Nora dibelainya. Nora hanya mengerang menahan nikmat. Kamal suaminya tidak pernah menjilat jari kakinya. Segala perasaan bercampur aduk. Geli, nikmat, sedap, lazat dan berbagai perasan lagi. Nora meronta-ronta kegelian bila ibu jari kakinya dihisap oleh Pak Lamin. Nora tertawa kegelian bila Pak Lamin terus mengisap jari-jarinya. Cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha yang gebu. Suara tawa Nora yang tak dapat dibendung itu terdengar oleh Daruk Khalid dan Datin Zainun yang berada di luar. Datuk Khalid dan Datin Zainun hanya memandang sesama sendiri penuh tandatanya.

Puas mengerjakan kaki-kaki indah Nora tersebut, Pak Lamin mula beralih ke sasaran utamanya. Dengan hati-hati Pak Lamin mengarahkan zakarnya ke lubang faraj Nora yang telah basah dengan cairan pelicin. Pak Lamin mengarahkan kepala bulat ke arah pintua gua. Ditekan lebih kuat tapi kepala bulat tergelincir ke bawah. Pak Lamin mengulangi sekali lagi tapi kepala bulat masih tergelincir ke atas dan menyondol kelentit Nora. Punggug Nora terangkat kegelian. Pak Lamin menarik nafas. Selama ini mudah saja zakarnya meluncur masuk bila dia bersama bekas-bekas isterinya.

Keringat mula membasahi sekujur badan Pak Lamin sungguhpun bilik tersebut dipasang penghawa dingin. Pak Lamin akan terasa malu jika ia gagal meneroka Nora. Nora bukan lagi dara sunti tapi Pak Lamin dapat merasai faraj nora sungguh sempit. Pak Lamin mencuba sekali lagi. Kali ini batang zakarnya dipegang dengan tangan kanan. Kepala bulat diarahkan ke celah bibir lembut yang sudah basah lencun. Ditekan agak kuat ke celah lurah licin tersebut. Terasa geli di lubang kencingnya. Pak Lamin dapat merasai lekukan muara Nora. Ditekan lagi lebih kuat dan terasa bahagian kepala mula terbenam. Sedikit demi sedikit ditekannya hingga akhirnya seluruh zakar Pak Lamin terbenam dalam lubang nikmat yang sempit. Pak Lamin menekan membenamkan zakarnya kedalam faraj Nora hingga ke pangkalnya. Pak Lamin menarik nafas lega kerana lubang sempit Nora telah berjaya ditaklukinya. Terbeliak mata Nora menerima tikaman zakar Pak Lamin yang besar dan panjang. Zakar besar berurat dan berulas-ulas itu dirasi sungguh nikmat oleh Nora. Belum pernah dirasai zakar besar, panjang, berurat dan keras seperti itu. Zakar Kamal tak sebesar dan sepanjang ini. Nora telah tersalah jangka. Difikirannya tentunya zakar Pak Lamin telah kecut dan tak mampu meneroka farajnya.

Pak Lamin menggerakkan zakarnya maju mundur. Kedua paha Nora yang putih mulus itu ditahan dengan bahunya sementara tangannya terus meramas dada Nora. Nora mengakui Pak Lamin amat pandai mengatur irama permaian ini. Kurang lebih 25 minit Pak Lamin bergerak maju mundur hingga Nora merasa lemah dan beberapa kali mengalami orgasme. Geseran zakar Pak Lamin ke dinding farajnya betul terasa enak dan nikmat. Batang panjang berurat dan berlekuk-lekuk itu menggeser dan menggaru setiap inci lorong nikmat Nora. Terketar-ketar paha Nora menahan nikmat. Pak Lamin juga dapat merasai belaian dan kemutan Nora. Ramasan dan kemutan ke zakar Pak Lamin membuat Pak Lamin terasa seperti di syurga. Terasa lubang nikmat Nora sungguh sempit.

Lebih kurang setengah jam kemudian barulah Pak Lamin melepaskan air maninya di dalam faraj Nora dengan jumlah yang banyak. Sekali lagi mata Nora terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya. Berkali-kali Pak Lamin memancutkan benihnya dan Nora dapat merasa mani Pak Lamin sungguh banyak memenuhi takungan rahimnya. Pak Lamin membiarkan zakarnya tertancap dalam faraj Nora. Direndam batang besar yang masih keras itu.

Nora tertidur kerana keletihan dan puas. Sementara Pak Lamin tidak tidur sepanjang malam kerana ingin menikmati sepuas-puasnya wanita muda yang cantik dan padat itu. Pak Lamin sentiasa bertenaga dam mempunyai stamina hebat hasil meminum air akar kayu resepi nenek moyangnya. Sehingga pagi telah beberapa pusingan Nora kalah beradu. Pak Lamin gagah memacu dan menikmati tubuh Nora sepuas-puasnya. Nora hanya pasrah saja. Dibiarkan sahaja Pak Lamin menikmati tubuhnya. Nora tak terdaya mengimbangi kehebatan Pak Lamin. Tak terbukti sangkaan ayah Nora bahawa Pak Lamin lelaki tua yang telah loyo. Datuk Khalid beranggapan taman rahsia anaknya tidak akan terusik. Pak Lamin tidak akan mampu menembusi pintu gua Nora anak kesayangannya.

Sesuai perjanjian maka Pak Lamin menceraikan Nora keesokan harinya. Datuk Khalid dan Datin Zainun menyaksikan Pak Lamin melafazkan talak terhadap anak mereka. Datuk Khalid menyerahkan surat cerai untuk ditandtangani oleh Pak Lamin. Selepas sarapan Datuk Khalid dan Datin Zainun mengantar bekas menantunya hingga ke pintu hadapan. Selepas bersalaman Datuk Khalid menyerahkan sekeping sampul kepada Pak Lamin. Pak Lamin menyambutnya sambil mengucapkan terima kasih. Pak Lamin tahu dalam sampul itu ada upahnya menjadi suami satu malam.

Hingga tengah hari Nora belum juga keluar dari biliknya. Datin Zainun tak sabar lagi dan terus menuju ke bilik Nora. Diperhati Nora tertidur pulas di atas katil bertilam tebal. Selimut tebal menutup sekujur badannya. Datin Zainun hanya menggelengkan kepalanya. Ditarik selimut yang menutupi badan Nora dan terpampang di hadapannya anak kesayangannya telentang telanjang bulat. Tompokan merah memenuhi leher, dada, perut dan paha Nora. Cairan lendir yang masih basah berlepotan di paha dan di cadar. Datin Zainun terpegun dengan apa yang dilihatnya. Datin Zainun mengakui Pak Lamin bukan saingan suaminya Datuk Khalid malah bukan saingan Kamal bekas menantunya.

Pak Lamin mengakui Nora adalah yang terhebat diantara wanita-wanita yang digaulinya. Nora juga mengakui bahawa Pak Lamin adalah lelaki yang terhebat. Kamal bekas suaminya tidak segagah ini sungguhpun masih muda. Nora menamam azam untuk menikmatinya lagi dengan Pak Lamin bekas suaminya itu pada masa akan datang.
Share: