Iena Yang Tak Dilupakan

Iena, suatu nama yang menghairahkan diriku, pengalaman diriku dengan dirinya suatu ketika dulu tak dapat kulupakan, Dia merupakan awek kepada bestfriend aku.  Tapikan kawan aku nie bangang betul pasal apekan die tak pernah roman si Iena pun. So aku ambik peluang le..
Si Iena ini study dekat je dengan tempat aku kerja kat area Semarak tu je. Aku selalu gak jumpe die. Lama-lama kitaorang jadi kawan rapat.

Ceritanye camnie, waktu tue bestfriend aku die pergi ke Lumut ( ader kursus katanya) so aku ambik peluang nie untuk  ajak si Iena ini keluar le. Aku suruh die tunggu Dia setuju je so aku bawak die ke KLCC, tengok wayang.

Tengah tengok wayang tue aku mula-mula pegang tangan Iena. Aku ingatkan die nak elak, tapi ada respon lak pulak. Lepas tue aku cakaple kat Iena yang aku nak peluk die, dia bagi le. Lepas habis tengok wayang tue aku nak hantar die balik tapi die tak nak sebab hari pun dah lewat, so Iena cakap yang die nak tidur kat rumah aku. Aku aper lagi ok jer.

Sampai kat rumah aku, aku terus peluk si Iena nie, die tak melawan. Aku terus baringkan si Iena kat atas sofa kat ruang tamu rumah aku.. Aku buke baju dan bra Iena. Saiz buah dada Iena sederhana jer.. tapi ok lah

Aku hisap sambil menggigit-gigit manja tetek Iena "Argh... Argh... argh... lagiii... Buat lagi bang! Buat... argh." kedengaran bunyi rintihan manje Iena.Terlentik-lentik badan Iena menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut dan pusatnya pula. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink.

Sambil lidahku bermain main di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Iena. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Iena mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Iena yang juga masih dalam kurungannya. Aku 
merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai.

Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Iena dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja… dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Iena membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya… Nah tu diaaaa…! Pusaka tok gajah ku terus terpantullah keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulut Iena ialah " Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?" Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar.. hehe…
 

Then, aku kembali mencium mulut Iena. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Iena. So, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Iena yang masih berbalut itu. Ternyata rabaan dan gosokkan tanganku itu telah membuatkan Iena hilang akal sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Iena. Mulutku dengan pantas menggigit manja pantat Iena yang cukup tembam itu.

Kemudian, aku melurut pantiesnya ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Iena ni. Sebelum aku menjilat pantat Iena, aku mendekatkan hidungku dan menyedut sedalam-dalamnya…. Huiiyoooo...! Aromanya sungguh mempersona dan menyetimkan….!

Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Iena. Bermula dari pangkal dubur hinggalah ke atas. Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya… Suara Iena di kala ini tak payah nak citer ler… meraung-raung dia. (tak der lah kuat sangat… secukup rasa)

"Abanggggggg….aduiiiiii banggg… issshhhhhhhh… hahhhhh…. hahhhhhh… babbanggg.. tolonggg… bang" sambil tangannya meramas-ramas rambutku… Sakit juge siut… hehe…. Tugas jilatku selesai apabila Iena mencapai klimaks yang pertama… Dengan suara lemah dan tersekat-sekat dia berkata "banggg, cukup banggg… cukup…! Iena dah tak tahan dah nii…."

Aku pun apa lagi. Dengan ganaslah aku masukkan butuh aku ke dalam pantat Iena. Sekali henjut terus masuk dalam… Hmm tenyatalah Iena bukan anak dara lagie "Oooohhhhh....!!! Sakit bang! Tapi sedap! Aaawwww..... bang!!! Butuh abang sedap. Besar dannn... panjang baaaang!" Iena mengeluh di antara sedap dan sakit.

Dalam pada itu aku tak henti-henti henjut pantat Iena. Bagi aku memang sempit lagi lubang sedapnya itu. Iena ni tinggi kehendak syahwatnya. Henjut punya henjut, aku rasa air aku dah nak terpancut sangat. "Iena... abang nak kuar ni!" kata ku. "Nak kuar air sedap tu ke....? Tapi..... bagi ganas lagi bang..... Lagi ganas lagggggiii sedap!" Rayu Iena pada ku.

"Baik!" Jawab ku ringkas. Sementara itu aku pun pantaskan lagi irama sondolan butuh aku ke dalam pantat Iena. Semakin lama semakin ganas hentakkan aku. "Uuuuhhhh..... sedapnya pantat Iena niiii....!" Keluh sedap aku padanya. Berkecap-kecup nyaringnya bunyi batang aku yang berulang kali dengan lajunya menujah-nujah lubang pantat Ina.

"Dia dah mariiiii.....!" Amaran aku padanya. Seraya itu juga mulut Iena mula terjerit jerit dengan bunyi bunyian yang tak tentu makna. Maka berceret ceretlah tembakan air pekat aku menyemburi pintu rahim Iena. Pekik keluh Iena masa tu jangan cakaplah kuatnya. Memang puas pantat Iena kena sembur dengan air sedap aku tu. Tak lama kemudian berakhirlah pelayaran syahwat di antara aku dengan Iena. Berdua duaan kami lepak kepenatan......!

"Ohhh bang! Tak pernah Iena dapat rasa puas cam ni dengan exboyfriend Iena dulu.... abang tau keeeer!" Jelas Iena. "Ye ker Sayaaaannngg! Ciannya dia!" Aku menghulurkan simpati. "So bila kita boleh buat lagi? Sambung aku seterusnya. "Nantilah Iena call abang... OK!" Jawab Iena sambil melambai balik ke kampusnya pada pagi itu.... "Bye Bye sayaaaang..." Penuh manja Iena melemparkan flying kiss kepada ku.

Begitulah pengalamanku bersama Iena. Terima kasih ku ucapkan kepada Nur Azlina. (nama betul tu) Goodbye 2 u my lovely, nanti kita buat lagi

Sekian Terima Kasih
Share: