Kisah Cinta

Di sini aku nak bercerita sedikit tentang pengalaman sepasang manusia yang hangat bercinta. Cerita ni aku tak tulis dengan terperinci sebab rasanya korang lebih tahu tentang tu semua. Dengan bahasa kiasan..ia lebih mudah difahami. Walaupun ia agak lucah, tapi ..ah, kalau nak tahu lebih lanjut, baca sajalah!. Enjoy the story!!!! :D

Pada suatu hari Lin dan Aiman keluar menonton wayang. Tayangan 9.00 malam. Ini bermakna tayangan tersebut habis pada jam 11.00 malam. Itu tak menjadi masalah kepada mereka kerana apa yg mereka mahukan ialah menghabiskan masa bersama sementelah hampir 2 minggu tak bersua muka. Namun apa yang malang ialah ketika mereka hendak pulang ke rumah, hujan tiba-tiba telah turun dengan lebat sekali. Pada awalnya mereka menunggu di lobby  tetapi hujan tetap tidak berhenti setelah sejam menunggu. Mereka telah mengambil keputusan untuk meredah hujan tanpa mengira lebat atau tidak. Dalam kepala mereka cuma satu iaitu hendak cepat sampai ke rumah. Aiman mengajak Lin singgah kerumahnya sehingga hujan reda kerana bimbang Lin akan demam. Pada awalnya Lin menolak ajakan tersebut tetapi setelah Aiman menerangkan bahawa tiada sesiapa di rumah maka Lin pun bersetuju.

Setibanya di rumah, Aiman memberikan Lin tuala untuk mengelap tubuhnya yang lenjun dibasahi hujan. Lin meminta izin untuk meminjam bilik air. Sambil itu Aiman menghulurkan sepasang pakaiannya kepada Lin untuk dipakai.

Jam sudah semakin lewat namun hujan masih tidak berhenti. Oleh kerana tidak ada pilihan lain maka Aiman meminta agar Lin bermalam di rumahnya. Lin  tidak menolak kerana dia tahu bahwa mereka akan tidur di bilik yang berasingan. Setelah mengucapkan selamat malam, mereka pun berpisah ke bilik masing-masing.

Di bilik Lin. Lin berasa betul-betul gelisah  kerana naluri keinginannya begitu mendesak. Di kepalanya terbayang sesuatu yang menyeronokkan sementelah pada siang tadi dia telah melayari web porno dan membaca cerita-cerita lucah kiriman kawannya.  Lin cuba untuk tidur tetapi dia betul-betul tak mampu dan akhirnya dia mengambil keputusan keluar dari bilik. Dia melangkah pantas ke bilik Aiman. Nasibnya baik kerana bilik tersebut tidak berkunci. Dengan perlahan dia menolak pintu bilik Aiman. Dilihatnya Aiman sedang membaca surat khabar.

Sebenarnya Aiman juga mengingini sentuhan mesra dari Lin. Apa taknya sudah hampir dua minggu dia tidak melakukannya. Dia memang takkan melakukan perbuatan tersebut dengan orang lain kecuali Lin kerana 'teruna' nya jatuh ketangan Lin. Sebagaimana juga Lin..'dara'nya habis ditangan Aiman. Jadi mereka setia antara satu sama lain.

p. Setelah Aiman meniarap..Lin mula menyentuh dan mencium tubuh Aiman. Digigitnya punggung Aiman sedikit. 


Aiman tiba-tiba memusingkan tubuhnya dan merangkul tubuh Lin kedalam pelukannya. Dikucupnya bibir Lin perlahan tapi penuh ghairah. Mereka saling berkucupan dan bersentuhan. Tubuh Lin dibaringkan. Tangan Aiman meramas buah dada Lin sambil menghisap buah dada yang sebelah lagi. Setelah puas menghisap buah dada..dia beredar kebahagian bawah dan seterusnya berhenti di pussy Lin. Lidahnya mengulit clitoris Lin sambil jarinya dimasukkan ke dalam vagina Lin. Disorong tarik jarinya. Sekejap laju..sekejap perlahan. Terdengar suara Lin mengerang kenikmatan. Aiman meneruskan kelakuannya. Dihisapnya clitoris Lin dengan rakus seolah tak pernah melakukannya sebelum ini. Kemudian Aiman memasukkan lidahnya kedalam liang vagina Lin seberapa dalam yang boleh dan diulitinya. Air mazi Lin meelimpah ruah banyaknya. Setelah itu..Aiman berhenti dan mahu memulakan pelayaran dengan lebih nikmat lagi.

Dibuka kaki Lin dengan luas dan diletakkan kebahunya. Lantas menujukan penisnya kearah vagina serta menekannya perlahan sehingga masuk habis penisnya. Masing-masing menggelepar kesedapan. Aiman memulakan dayungannya. Penisnya ditarik keluar masuk sambil tangannya meramas buah dada Lin yang sederhana besarnya. Lin terus menerus menjerit kenikmatan sehinggakan kerap hilang haluan. Kemudian Aiman meminta Lin memusingkan tubuhnya kerana hendak buat cara 'doggie'. Setelah itu, Aiman memasukkan penisnya ke dalam vagina Lin sekali lagi. Dia meneruskan dayungannya. Lin menjerit kuat kerana terlalu nikmat dirasakan.." arg, abang..kuat lagi, fuck me harder honey! Please harder!!" Aiman  terus melakukannya dengan penuh bernafsu. " abang..ah nikmatnya sayang.." Lin mengeluarkan keluhannya. "Lin, abang dah nak climax ni..Lin lama lagi ke?" tanya Aiman. " Sekejap saja lagi bang..cepatlah sikit..Lin dah tak tahan ni!". Aiman menukar haluannya. Kini Lin berada di atas dan Lin berada dalam keadaan bertinggung. Lin mula 'pumping' dengan laju. "ah..ahh...ah..sttt..ahh." suara Lin mendesih. Lin sudah climax. Badannya menggeletar kenikmatan dan vaginanya mengemut-ngemut..pergerakan tubuh Lin mula perlahan..dia memeluk Aiman dengan erat. Kesempatan itu Aiman ambil dengan menukar posisi asal iaitu dia berada di atas. Dia pun mula menghenjut dengan pantas dan..dia climax. Air maninya meluncur laju kedalam vagina Lin. Lin dapat rasakan penis Aiman berdenyut-denyut di dalam vaginanya. Mereka berpelukan kepuasan. Dibibir masing-masing mengukir senyuman kegembiraan. Selang beberapa minit ..mereka pun tidur keletihan.

Ok, tu jek cerita aku. Aku tak tulis detail. Korang fikirlan sendiri ye!!!.

BYE...
Share: