Kisah Dengan Abang Angkat

Mula-mula abang Man ambik aku balik sekolah. Pastu dia bawak aku jenjalan kat are town. Kita orang gi makan-makan, jalan-jalan pastu dia ajak aku lepak kat Mall. Dia parking kereta kat parking paling atas. Tak banyak kereta parking situ.

Masa jenjalan-jenjalan window shopping abang Man suka paut pinggang aku. Bestnya rasa. Time tu aku rasa nak sangat peluk dia. Aku rapatkan badan aku kat dia. Sesekali abang Man cium kepala aku yang bertudung sekolah. Masa kita orang kat dalam kedai cenderamata, abang Man rapatkan badan dia kat aku. Pinggang aku boleh rasa dia konek dia yang keras tu. Aku sengaja rapat-rapatkan lagi. Abang Man peluk aku. Dia raba bontot aku yang besar ni. Tangan abang Man masuk dalam baju kurung sekolah aku. Dia pegang bontot aku. Pas tu dia main-main kat celah bontot aku. Kain sekolah warna biru yang aku pakai rasa terselit kat celah bontot pasal spender aku lembut sangat. Abang Man cium tangan dia yang tadi terselit kat celah bontot aku. Dia cakap sedap.

Pastu kita orang minum-minum dan naik balik ke parking. Kitaorang tak masuk dalam kereta. Tapi lepak-lepak jap tengok pemandangan dari atas Mall. Abang Man duduk kat bonet depan kereta dia sambil tengok aku yang tengah berdiri kat tepi dinding. Masa aku tengok dia, abang Man asyik tengok bontot aku je. Aku pun sebab suka sangat dapat abang angkat yang caring dan hensem macam tu pun sengaja la lentik-lentikkan badan. Kasi tonggek-tonggek sket kat dinding tu sambil tengok pemandangan kat luar. Pastu aku selakkan baju kurung sekolah aku ke pinggang biar abang Man tengok bontot aku yang membulat sendat dalam kain sekolah biru tu. Aku buat-buat tak perasan apa dia buat kat kereta tapi dari ekor mata aku dapat nampak dia tengah pegang-pegang konek dia yang mesti dah keras punya dalam seluar tu.

Abang Man datang dekat kat aku. Dia rapat kat aku dari tepi. Pinggang aku sengaja melentik ke tepi sebab aku sendiri pun tak sabar nak rasa konek dia keras menekan pinggul aku. Abang Man raba bontot aku. Tangan dia yang sebelah lagi raba perut aku. Aku biarkan abang Man buat cam tu sebab aku pun dah mabuk kepayang jugak masa tu. Gatal jugak le katakan. Aku pegang tangan abang Man yang raba perut aku. Aku masukkan tangan abang Man dalam baju kurung sekolah. Lepas tu abang Man raba perut aku lagi tapi dah tak lagi kena halang baju sekolah. Abang Man asyik meraba bontot aku. Dia kata bontot aku best. Mesti sedap kalau dapat. Bila aku tanya dapat apa, dia kata dapat lepas jadilah. Bila aku tanya lagi dapat lepas apa. Dia jawab lepas air jadilah. Aku faham apa dia nak. Lepas tu tetek aku abang Man raba. Tangan dia masuk dalam coli aku yang kecik ni dan dia ramas-ramas tetek aku. Puting tetek aku dia gentel-gentel sampai keras. Aku rasa sedap semacam. Aku rasa macam nak peluk dan berpaut kat dia masa tu. Dah sedap le katakan. Sebab dah sedap tu la aku cari konek dia. Tangan aku raba-raba peha dia sampai aku dapat tangkap konek dia. Kerasnya bukan main. Aku bukak zip seluar dia dan cari konek dia yang tengah sembunyi kat dalam sepender dia. Aku keluarkan konek dia pastu bukan main lagi meleding macam spring. Kepala konek dia berkilat. Kembang macam kepala cendawan. Keras macam kayu. Aku lancapkan konek abang Man. Abang Man yang tahu aku tak biasa buat macam tu terus pegang tangan aku dan ajar aku camne nak lancapkan dia dengan profesional.

Makin lama makin best. Konek dia makin mendongak keras. Aku rasa macam nak cium je kepala konek dia masa tu. Dapat gigit sikit pun jadilah. Tapi malu la. Lagi pun abang Man tak suruh. Lepas tu abang Man lepaskan tangan aku yang melancapkan konek dia. Dia letak konek dia kat pinggul aku. Dia gosok-gosok slow-slow konek dia kat tubuh aku sambil dia raba bontot aku. Abang Man paut dagu aku supaya muka aku mengadap muka dia. Dia tundukkan muka dia dekat ke muka aku. Pastu kami cium-cium. Sedap gila masa dia main lidah dalam mulut. Sedar-sedar je lepas tu tudung sekolah aku basah dengan air liur.

Lepas tu abang Man cangkung belakang aku. Dia rapatkan muka dia kat celah bontot aku. Lama jugak. Sambil tu dia lancap konek dia sendiri. Lepas tu dia mintak aku kentutkan dia. Aku ketawa. Camne aku nak kentut kalau belum terasa nak kentut. Abang Man pun ketawa. Lepas tu dia kata boleh tak dia lancap kat bontot aku. Aku cakaplah boleh. Pastu abang Man diri dan dia letak konek dia kat celah bontot aku. Dia buat konek dia macam kena kepit kat celah bontot. Pastu dia peluk aku sambil tekan-tekan konek dia kat bontot aku.

Abang Man cakap dia sayang aku. Dia kata lepas habis aku SPM dia nak aku kawin dengan dia. Dia cakap dia tak nak bontot aku ni jatuh ke tangan orang lain. Aku jadi macam syok bila dia cakap macam tu. Lepas tu aku dengar nafas abang Man jadi kuat dan laju. Akhirnya aku rasa konek abang Man berdenyut-denyut kuat sambil dia tekan rapat-rapat kat celah bontot aku. Aku dapat rasa air mani dia tembus kain sekolah biru aku. Rasa hangat je masa air mani dia kena bontot aku. Lepas tu abang Man bagi aku duit sepuluh ringgit dan dia hantar aku balik.

Lepas tu pantang jumpa mesti bontot aku kena pancut air mani abang Man. Memang dia betul-betul suka kat bontot aku. Lepas tu abang Man bagi aku lancap konek dia pakai tangan aku sampai terpancut-pancut air mani dia. Paling dia suka pancut kat kain sekolah aku yang biru muda ni. Kalau tak dapat berdiri sampai pancut kat peha atau cipap, lancapkan dalam kereta pun jadilah. Makin lama aku makin berani kolom konek abang Man. First time aku kolom konek abang Man dia terpancut-pancut dalam mulut aku. Aku nak termuntah gak lepas tu. Lepas tu aku tahu bila dia nak pancut cepat-cepat aku keluarkan dari mulut dan biar dia pancutkan air mani dia kat bibir atau muka aku. Kekadang tu dia sengaja pancut kat tudung sekolah aku. Tapi lama-lama aku rasa tak syok kalau tak rasa air mani dia. Macam gian la plak. Jadi akhirnya aku dengan sendirinya sengaja kolom konek dia dan hisap air mani dia keluar. Aku nyonyot konek dia dalam-dalam masa dia tengah terpancut-pancut. Lama-lama aku jadi syok nak hisap air mani dia. Akhirnya aku dapat rasa best masa dia pancut dalam mulut. Dia paling suka kalau masa aku hisap konek dia tu aku pakai tudung.

Masa raya abang Man beraya kat rumah aku. Masa tu semua family aku kat dapur. Jadi cuma aku dengan abang Man kat ruang tamu. Kat situ aku lancapkan abang Man sampai dia pancutkan air mani dia kat peha aku. Masa tu aku pakai baju kebaya ketat. Oleh sebab tak puas sebab line tak clear. Aku cakap dengan mak bapak aku yang aku ikut abang Man beraya rumah kawan-kawan aku. Tapi aku sebenarnya dating dengan dia. Aku lancapkan konek abang Man puas-puas dalam kereta. Aku balik rumah dalam keadaan kain kebaya aku yang banyak kesan air mani abang Man. Pandai-pandai le nak cover biar orang tak nampak.

Lepas SPM habis, result aku hancus. Tapi aku berjaya menjadi bini abang Man. Abang Man tunaikan janji dia nak jadikan aku bini dia. Walau pun selepas sebelum SPM aku akhirnya tahu abang Man dah berkahwin rupanya. Itu pun lepas bini dia asyik call aku tanya macam-macam. Aku pun pandai-pandai le temberang sebab nak cover. Sekarang aku bini nombor dua abang Man. Antara aku dengan bini nombor satunya memang tak ngam dari dulu. Dah setahun lebih aku kawin dengan abang Man tapi sekali pun aku tak pernah bersemuka dengan bini tua dia. Sampai sekarang abang Man masih suka kalau aku pakai baju kurung sekolah masa buat seks dengan dia. Dia pun cakap antara aku dengan bini tua dia lebih sayang aku sebab aku lebih memuaskannya dan yang paling best bagi dia sebab dengan aku dia dapat main bontot. Dengan bini tua dia, jangan kata main bontot, nak pancut dalam mulut pun tak boleh. Nasib baik aku ada. Buat masa sekarang ni aku belum ngandung lagi. Mungkin sebab asyik kena pancut kat tempat yang tak sepatutnya. Kat dalam bontotlah, kat dalam mulutlah, kat kainlah, kat tudunglah. Pancut dalam pepek kadang-kadang je. Itu pun bukan time subur. Walau macam mana pun aku sayang abang Man sebab dia sayang gila kat aku.
Share: