Kisah Nor

Kisah yang aku nak paparkan ini adalah kesah benar aku yang kali pertama membuat hubungan dengan wanita. Aku membuat hubungan ini dengan isteri orang yang sudah beranak 3. Kisah nye bermula apabila ada satu keluarga berpindah ke sebelah rumah aku. Keluarga ini pada asalnya adalah penduduk asal kampung ku tapi telah berpindah ke KL untuk berkerja. Apabila ketua keluarga  ini telah pencen mereka kembali ke kampung aku semula. Keluarga ini mempunya seorang anak tunggal lelaki yang tua nya lebih 5 tahun dari ku. Anak tunggal lelaki ini semasa di kota tinggal dengan kedua ibu bapanya walaupun sudah berkahwin.
Setelah mereka kembali ke kampung anak lelaki nya masih lagi bekerja di KL. Dia hanya balik seminggu sekali kerana isteri dan 3 anaknya turut berpindah ke kampung. Mungkin masalah kewangan yang menyebabkan isteri lelaki tersebut tidak ikut suaminya ke KL.  Isterinya ini bernama Nor. Walaupun umurnya sebaya dengan aku dan mempunyai 3 anak namun aku masih tertarik kepada nya.Mungkin kerana aku nie tak pernah dapat main ngan wanita. Badanya tak lah solid sangat macam anak dara, tapi okay lah jugak untuk melepas kan gian. Tapi wajah nye memang cukup cantik. Emak mertua Nor dan Nor ini selalu datang kerumah aku berbual-bual mesra ngan Emak aku.

Kekadang aku pun join sama berborak-borak kosong, tetapi aku lebih tertarik berbual ngan Nor. Kekadang Nor selalu datang bersama-sama anak-anak nye saje.

Bilik Nor adalah bersentetangan ngan biliku. Jaraknya lebih kurang 30 meter dan dipisah kan oleh pokok-pokok pisang yang merimbun. Nafsu ku tak tertahan kepada Nor bermula pada satu hari ketika aku bangun lewat pagi, aku dengan tak sengaja ternampak Nor menukar baju nye. Hanya bercoli dan berseluar dalam. Darah aku gemuruh dan gementar. DIa tidak perasan yang aku sedang melihatnya. Semenjak itu aku sering mengintai melalui celah-celah dinding bilik ku sambil mengurut batang ku kerana aku takut dia ternampak aku kalau aku memandang terus melalui tingkap.

Semenjak itu aku mula suka semakin kerap berbual ngan Nor sambil aku mamandang tepat ke anak matanye.Dalam seminggu acapkali aku mengintai melalui celah dinding biliku, mungkin kerana dia ingat pohon dan daun-daun pisang diantara bilik kami dapat melindungi dia yang sedang menukar baju. Walaupun aku hanya dapat melihat dia bercoli dan berseluar dalam sahaja itu sudah cukup membuat aku melancap.

Pada suatu maghrip selepas aku balik dari berkerja di kebun, aku masuk ke bilik aku untuk menukar pakaian. Dengan selamba aku menanggalkan baju aku kerana nak mandi. Tiba-tiba aku terperasan yang bilik aku ngan bilik Nor terang benderang. Rupa-rupanya pokok pisang itu telah dbuang daun-daun kering dan berjuntai menyebabkan pemandangan aku terus ke bilik Nor tiada bertapis. Aku terus terpandang bilik Nor dan ternampak Nor sedang memerhatikan aku. Apabila Nor terperasan yang aku ternampak kan dia, dia mula buat tak nampak dan menghilangkan diri. Namun begitu kelibatnya yang ku sangka terus pergi rupanya aku ternampak bebayang manusia di sebalik langsir tingkap. Aku pasti bahawa Nor ingin mengintai aku melalui lansir tingkap. 

Dia tersilap  kerana lampu biliknya sudah terpasang. Nor ingat aku tak nampak tapi aku sudah mengagak bebayang tubuhnya disebaik langsir tingkapnya. Aku merasa gementar setelah tau bahawa aku sedang diintai melalui langsir. Aku memberanikan diri membuka seluar dan hanya memakai seluar dalam sahaja. Perkara ini tidak pernah kubuat kerana selalunya aku terus menukar kain tidak hanya berseluar dalam. Sambil menjeling-jeling kearah bebayang Nor, aku membuat sedikit senaman kononya. Agak lama juga aku berkeadaan begitu dan bebayang NOr masih disitu. Aku semakin gairah, dan dengan selamba aku menanggalkan seluar dalam ku dan berbogel dan melakukan senaman sambil mengadapkan adik ku yang sedang tegang kearah bebayang Nor. Nafsu aku sudah tak tertahan menyebabkan aku ingin melancap sahaja di depan Nor.

Tiba-tiba emak aku memanggil aku supaya cepat mandi. AKu geram betul dibuatnya kerana aku bercadang aku ingin melancapsahaja di depan bebayang Nor supaya Nor tahu aku menginginkannya. Semnjak hari itu aku selalu berbogel di dalam bilikku, tetapi tidak jika suaminya ada di rumah. 

Aku perasan Nor selalu mengintai aku. Itu yang membuatkan aku semakin berkhyal selalu membuat hubungan sex dengan nya. Oleh kerana keluarga Nor semakin rapat ngan keluarga ku, aku pun semkain mesra ngan Nor. Kekadang hanya aku dan Nor saje yang berbual-bual disamping anak-anaknya. Oleh kerana kami semakinmesra, selalulah  berlaku senda gurauan antara aku dan Nor. AKu dapat mengagak Nor menyukai aku cuma dia tak berani menyampaikannya. Jadi aku mencari idea cammana nak memancing Nor walaupun aku tahu dia memang ghairah terhadap aku. Aku takut dia hanya suka mengintai aku dar i jauh sahaja, tetapi tidak berani membuat lebih dari itu.

Tibalah pada suatu petang, aku balik dari kebun dan aku ternampak dia berbual-bual ngan mak aku bersama-sama anaknya. Aku menghampiri mereka, dan mendengar Nor ingin meminjam jarum jahitan dari emak aku. Aku pun menyampuk dan bertanya kepada Nor... 'Nor nak buat apa jarum tu?'. Dia menjawab 'Nor nak jahit kain , dah retas kerana jarum terpatah masa jahit tadi, jawab Nor'. Sementara itu emak aku berjalan masuk kerumah mencari jarum. 

Lalu aku pun mula memasang pancing sambil berkata kepada Nor 'Ishhhh kuat sangat Nor nie sampai jarum pun patah'. Dia tersenyum sahaja sambil menjawab 'apa nak buat, dah lama tak menjahit. Nape Lie nak tolong jahitkan ke?' Aku tersenyum lalu menjawab 'Kalau saya jahit nanti jadi lain lak kang tambah lak kalau kain yang Nor pakai tu yang retas dan lagipulak dah petang nie lepas tu petang khamis nak malam jumaat. Tak elok tau menjahit malam jumaat tau.' aku menyengeh dan menyerkap jarang  (aku sendiri pun tak tau malam jumaat tak leh menjahit ). 

'Iye ke' jawab Nor. 'Iye' jawab aku sambil menambah 'alah  malam nie kan spesial untuk orang dah kahwin'. aku menyengih.  'Alah belum kawin mana tau pasal malam jumaat.' jawab Nor. 'Tau lah..Orang lelaki nie belum kahwinpun dah tau ..' jawab aku. Nor tersenym mendengar jawapan aku 'tau apa ?' tanya Nor. 'Adalah' jawab aku. 'Eleh cakap je pandai tu' Nor tersenyum penuh makna. 

Aku mula terangsang untuk memancing lebih dalam lagi lalu menjawab "tak cuba mana tau". sambil tersenyum. Air muka Nor mula berubah "alah cakap je tu..tak berani kot bila dah depan mata". Aku semakin terangsang, lalu menjawab "Nor nak cuba ke" aku semakin tak percaya bahawa aku yang mengeluarkan perkataan itu. Nor tersenyum penuh makna "nantilah tau Nor nak buat cammana". Aku dah semakin gabra. Sementara itu mak aku pun sampai. Potong stim betul mak aku nie. Dia mengucapkan terima kasih pada mak aku dan minta diri balik sambil menjeling kepada aku.

Petang esoknya jam 2 petang mak aku takde dirumah kerana pergi menziarahi jiran sekampung meninggal dunia. Mak aku pergi dengan ayah dan ibu mertua Nor kerana mak aku menumpang kereta mereka. Yang aku pulak selalu kekebun jam 3 :30 atau 4 petang kalau hari panas sangat. Lalu aku bercadang menonton vcd cerita Jacky Chan yang aku pinjam dari kedai sewa video. 

Baru aku mula nak pasang cerita Jacky Chan aku dengar suara Nor ngan anak-anaknya kat luar rumah memanggil aku. "Apahal lak nie " kataku. Lalu akau menjengukmereka diluar sambil Nor menyegih melihatku. "Nak pinjam cd cerita hindustan leh ke?" tanya Nor. "Dah pulangkan pagi  tadi" jawab aku. "tapi kalau nak tengok cerita Jacky Chan masuklah " jawab ku lagi. "Jacky Chan, okay gak tu" lalu masuk kerumah ku.
 

Nor duduk di kerusi panjang bersama - sama anak nya dan aku duduk di kerusi yang lain. Anak-anak nya tak berapa tengok cerita, maklumlah bebudak mana paham, kalau katon tu lainlah ceritanya. Lalu aku pun mula berani kan diri menyambung pancing aku yang terputus semalam. "Malam tadi menjahit ke?" tanya ku. Nor tersenyum sambil menjawab"takdelah, takut gak nak jahit sebab Lie kata tak elok menjahit malam jumaat". 

Aku tersenyum "malam jumaat untuk orang kahwin je, nak buat jahit menjahit nie hehhehe"aku mengekih kecil. "Alah dia tu cakap je pandai" Nor tersenyum. "Nor jangan cakap cam tu nanti Nor gak yang susah, kita berdua nie je bahaya tau kalau Nor cabar-cabar Lie". "Tu bebudak tu nak campak? mana yang Lie kata berdua" sambil tersenyum. "Ishh dia orang bukan paham apa kita cakap" aku menjawab. Nor membalas"alah setakat cakap je buat apa" sambil tersenyum lagi. 

"Nanti Lie terkam Nor nanti hah baru tahu" aku semakin geram. "Budak-budak tu nak campak kemana nanti kalau dia orang nampak hah susah". "Alah kalau Lie pasang cerita katun mesti dia orang tengok TV je tak nampak kita, caya tak" jawab aku. "Cubalah" kata Nor. "Tapi takde cerita katunlah" jawab ku. "Hah kan takleh tu" Nor menjawab sambil menyengih. "Nor tunggu rumah kejap leh? Lie nak keluar jab". pinta ku. "Lie nak keluar buat apa" tanya Nor . "Adalah" jawab aku. Lalu aku pun bergeas keluar kepekan kekedai Video mencari VCD katon. Aku jumpa VCD tu cerita Doraemon. VCD tu aku masih simpan hingga ke hari ini. Sebagai kenangan.

Bila sampai di rumah, Nor memandang aku semacam je. Aku tersenyum sambil menunjukkan VCD katon yang aku baru beli."Siapa nak tengok Doraemon?" jeritku. aku tahu cerita Doraemon adalh cerita kegemaran kanak-kanak pada masa itu. Lalu anak-anak Nor menjerit kesukaan danduduk sambil bersila membelakangkan Nor di hadapan TV. Aku pun memasang VCD dan melihat anak-anak Nor dah mula asyik. Lalu aku memberi senyuman penuh bermakna kepada Nor sambil berkata "amacam percaya tak ?berani lagi ke ugut kita nie?". "Kalau berani marilah" jawab Nor. 

Aku memberanikan diri duduk di sebalh Nor dan merapatkan diriku padanya. Nor hanya tersenyum dan aku semakin gementar. "Amacam leh ke duduk rapat ngan Nor nie?" tanya ku. Dia tersenyum manja. AKu memandang tepat ke anak matanya dan airmuka nya pun berubah tidak lagi tersenyum tetapi penuh makna. Lalu memandang anak matanya tepat dan dia juga begitu sambil aku merapatkan bibirku ngan bibir nya. ohhhhh. terasa kehangat bibiirnya dan aku mula menghisap lidah nya dan terasa kehangatan lidah Nor. Nor mula membalas hisapan lidah ku  dan aku hanya mebiarkan lidah ku di hisap oleh Nor. Dadaku semakin nak meletup menahan debaran nafsu yang semakin panas.

Hisapannya cukup kuat sehingga terasa nak tercabut lidah aku. Aku membiarkan sahaja. Aku melihat Nor menutup mata dan semakin rakus menghisap sambail tanganya mengusap-ngusap belakang aku. Aku semkain lemas. Tiba-tiba ia menghentikan kucupan bernafsu itu. Aku semakin kaget kerana takut ia berubah angin. Dengan matanya yang kuyu penuh berahi dia mengajak aku kedapur kerana takut anaknya melihat perlakuan kami.

"Alim tengok katon ye.Emak nak gie dapur jap . JAga adik-adik baik-baik ye" Kata Nor. Alim mengangguk sahaja. Dengan senyuman penuh manja ia menarik aku kedapur. Aku mengikut sahaja.

Sampai di dapur aku duduk di kerusi dan dia hanya berdiri. Dia membongkok dan mencumbui aku danmula menghisap lidah ku penuh perasaan. AKu semakin gairah dan berani. Lalu aku membiarkan dia menghisap lidah ku dan megusap-ngusap kepala aku dan belakang aku. AKu mengajak nya ke bilik tidurku. Dia mengikut tanpa kata. Sampai di tempat tidur aku membaringkan Nor dan aku mula mengiring mengadap Nor. 

Aku menghisap lidah nya sambil tangan ku mula memegang buah dada nya yang masih berbaju dan bersalut coli. Ia meraba belakang aku dankepala aku.Tangan ku mula masuk kedalam bajunye dan meramas-ramas buah dada nya yang bersalut coli. Jari ku mule mencelah dicelah- celah coli mencari putng nya. Aku mula bermain-main ngan putingnya. 'OhHHHHHH' Nor mula mengeluh dan mengeliat. Lalu dia duduk dan menanggalkan bajunya dan menanggalkan colinye sekali. Aku pun turt serta menanggalkan bajuku. Kini kami berdua tidak berbaju. 

Aku semkain gementar melihat buah dada nya yang besar dan puting nye yang besar agak kehitaman. Kemingkinan kerap di hisap membuatkan putingya besar. Aku tida k menunggu lama untuk menerkam buah dada nya. Aku menghisap buah dada nya disebelah kanan dan meramas-ramas perlahan dan bermain-main puting buah dada nya yang disebleha kiri. Puting nye semakin tegang danaku mula menghisap -hisap puting nya. Tangan ku mula meramas - ramas buah dada yang sebelah kanan sambil menghisap putingnya. Nor semakin mendesah dan menggeliat. 

Tangannya tiba-tiba meramas -ramsa kemaluanku dari luar seluar. Nor mula menarik aku dan menanngalkan seluar yang aku pakai  dan menarik seluar dalam yang aku pakai. Dia melihat kemaluanku penhu bernafsu dan mulamemegang nya. Aku tidak dapat menahan nafsu ku bila ia mula mengurut ngan tangan kemaluan ku. Aku masih lagi mengerjakan buah dada nye berselangseli antara kanan dan kiri. 

Aku mula menyingkap kain nya dan meraba-raba vaginanya yang masih di selindungi seluar dalam. Aku terasa airnya telah banyak keluar. Lalu ia menanggalkan seluar dalam dan kain yang dipakai . Kami sesama bertelanjang bulat. Selepas itu ia mula mengurut-ngurut batang akau sambil aku menghisap buah dada nya dan bermain-main ngan vaginanya. "OOOOOOOOOOOHHHHHH sedapnya" Nor mengeluh bila aku menyentuh biji kelentitnya dan menggentel biji vagina nya. Nor semakin kuat mengurut-ngurut kemaluanku. 

Aku dah tak tertahan menanngung kesedapan. Aku klimaks akhirnya akibat urutan Nor. "ohhhhhhhhh" sedapnay. aku terpancut. Aku terhenti seketika menahan kesedapan. Nor tersenyum berahi memandang aku.  Kemaluan ku masih menegang  namun begitu aku terasa geli bila Nor mengurut-ngurut batang ku. Aku melarikan batang aku yang masih menegang dan mula merangkak ke bawah di celah kangkang Nor. Aku mula ingin mempraktikkan apa yang aku tengok di VCD lucah. Aku mengangkat kaki Nor dan menggankangkan nya. Nor menurut sahaja. 

Aku mula menjulurkanlidah ku di celah-celah vagina Nor yang tembam, dan Nor mula menggelisat dan menggeliat  sambil mengeluh "OOOOOOOhhhhhhh,,,sedapnya LIe" kata Nor. Vaginanya penuh berair akibat percampuran air liur ku dan air mazi Nor. Terasa masin sedikit air nya dan baunya pun agak lain sikit. Namun aku semakin ghairah menjilat -jilat lubang vagina dan biji kelentit apa bila melihat Nor menggeliat dan menggelupr menhana sedap."Ohhhh...... ohhhhh..... ohhhhhh.. sedapnya.." Nor mengangkat-ngangkat punggungnya kesedapan. Aku mula menjilat-jilat biji kelentit NOr dan,mula menjolok-jolok lubnag vagina Nor ngan jari ku. Nor semakin tidak terkawal, sekejap diangkat punggungnya sekejap di kejangkan kakinya, 

"OHHHHH.... AHHHHHH sedapnyayyyy" kata NOr panjang mengeluh.Agak lama juga aku mengerjekan vaginanya. Tiba-tiba Nor menyepitkan kakinya di kepala aku dan mengejang badannya dan menggangkat punggungnya sambil menarik rambut ku. "isjhhhhhhh...ishhhhh...sedapnyayaaaaa" kata NOr. AKu tau dia sedang klimaks..... Selepas itu ia mula mengendur dan aku lihat di vaginanya keluar air berwarna agak keputihan meleleh keluar. Aku syak air yang keluar tu air mani Nor. Kerana aku ada terbaca wanita jikalaughairah teramat sangat dan nafsu nya kuat , air maninya keluar sedikit bila klimas. Hmmmmm bestnya. Inilah kali pertama aku dapat menjilat perempuan nya. 

Nor tersenyum melihat aku. Aku dari tadi mengerjakan Nor tidak perasan yang kemaluan ku sudah lembik kembali. Aku ingin meneruskan permainan ini kerana aku tidak puas kerana tak dapat memasukan kemaluan ku kedalam vagina NOr. Aku mengajak Nor bermainlagi, namun Nor menyuruh aku membasuh dahulu kemaluan masing-masing dahulu. "Kita basuh dulu ye. Dah berair sangat nie. Manti tak sedap masuk. Ye Lie" Aku menggguk tersenyum sambilmenuju ke bilik air. Nor mengikut aku tapi dia menuju ke ruang depan melihat anak-anaknya. Kali nie aku nak hentam dia cukup-cukup ngan batanag aku. Niat ku di dalam hati. Apakah aku dapat menikmati vagina Nor.  Aku akan sambung cerita tersebut pada lain kali .
Share: