Kak Nah Jiran Ku

Aku berumur 24 tahun dan masih bujang. Sejak aku belasan tahun lagi aku meminati jiran aku yang bernama kak Nah. Jangan terkejut kalau aku katakan wanita idaman aku ni berumur 50 tahun. Sebaya dengan orang tua aku. Kak Nah mempunyai tiga orang anak dan dua orang cucu. Walaupun begitu kak Nah tetap anggun di mata ku yang selama ini aku idamkan. Aku selalu melancap sambil membayang-bayangkan dia.

Aku sekarang mencari kesempatan agar aku dapat memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Kak Nah sudah bercerai dan tinggal di kampung seberang - peluang aku cerah. Hari raya Cina lepas, aku memberanikan diri ke kampung seberang dengan kereta ku mencari kak Nah. Konek aku dah berdenyut-denyut mintak pantat kak Nah. Apa nak jadi, jadilah walaupun aku terpaksa me makcik ni. Selepas bertanyakan beberapa orang akhirnya aku tiba di depan rumahnya. Rumahnya agak jauh antara rumah orang lain. Aku nampak ada seorang perempuan sedang menyapu sampah di halaman rumahnya. Bila aku amat-amati memang itulah kak Nah idaman ku. Wajahnya tetap cantik seperti dulu.

Aku tegur kak Nah tapi mula-mula dia tak kenal aku. Aku kata kat dia yang aku ni anak kawannya dulu. Saja datang nak jumpa anaknya. Sambil borak mata ku tak lepas melihat dadanya yang pejal dan bergoyang itu. Kak Nah kata anak lelakinya semua dah berpindah. Sekarang dia tinggal dengan anak perempuannya tapi anak tu pergi kursus. So sekarang dia tinggal seorang. Wow macam pucuk dicita ulam mendatang. Batang aku makin naik. Kak Nah jemput aku naik ke rumahnya. Aku pun apa lagi, turut dia masuk ke dalam rumahnya sambil mata ku menelan bulat bontotnya yang sederhana besar. Kak Nah masuk ke dapur membancuh air. Aku memang tidak boleh control nafsu lagi. Dengan perasan tekad, aku meluru ke dapur dan memeluk kak Nah dari belakang.

“Eh… apa ni… jangan… tolong…”, kak Nah merayu.

Aku tekup mulutnya dengan tangan sambil tangan satu lagi meramas buah dadanya. Dia meronta-ronta tapi tenaga lelaki ku dengan kasar merebahkanya ke atas lantai. Aku capai pisau dan mengancam akan mencederakannya kalau dia menjerit. Dia angguk tanda faham. Dengan rakusnya aku mencium seluruh mukanya. Aku menjolokkan lidah ku dalam mulutnya sambil tangan ku meramas-ramas dadanya. Kaki ku mula menindihnya. Kak Nah lemas dalam kucupan ku. Dadanya dan dada ku berombak-ombak. Kini tangan aku kian rakus. Aku kangkangkan kakinya dan usap pantatnya. Rupa-rupanya dia tak pakai seluar dalam.

“Ahhhhh… jangan..ahhhh”, dia merayu halus.

Aku tak tahan lagi. Dengan sepantas kilat aku membuka seluar ku dan mengeluarkan konek aku yang dah lama stim. Aku masuk dalam lubang pantatnya yang luas itu.

“Uuuuuuu… Ahhhhhh… jangan… tolong”, dia menjerit halus.

Aku lajukan hayunan bontot ku dan pelir ku sudah masuk kesemuanya. Pantat kak Nah panas. Aku kucup bibirnya dan aku terus mendayung. Aku hayun dengan punggungnya aku angkatkan. Sekali hentak, kak Nah menjerit. Mungkin dia rasa nikmat. Air burit kak Nah melimpah keluar. Aku tahu dia dah klimaks. Aku terus menjilat puting teteknya. Mata kak Nah tertutup layu menahan nikmat an aku.

Aku dah tak tahan. Air nikmat aku akan dipancutkan bila-bila masa lagi. Aku dengan sepenuh tenaga yang ada menghayun konek ku sedalam yang mungkin. Aku lebarkan kangkang kak Nah dan dengan penuh nikmatnya, aku pancut selaju-lajunya air mani ku kedalam lubang pantat kak Nah idaman ku ni.

“Ooooooo… uhhhhh…”, dia menjerit.

Aku terkulai keletihan atas badan kak Nah. Kak Nah masih teresak-esak menahan sedu. Aku kucup bibirnya dan aku janji akan tanggung risiko atas perbuatan aku itu. Asalkan rahsia ku tak dibocori. Dia memandang aku. Kemudian tanpa diduga, dia memeluk ku sebagai tanda meminta kasih.

Akhirnya selepas peristiwa itu, kami selalu bersetubuh dan kak Nah menjadi hak aku.