Mat Kilang

Panggil je aku ni Arm, aku just nak kongsi pengalaman ngan korang, masa tu aku berusia 21 tahun, baru je menamakatkan pengajian dalam diploma kejuruteraan. Oleh kerana ingin melanjutkan pelajaran ke peringkat ijazah, aku terpaksa mencari pekerjaan maklumlah nak bayar yuran Ijazah. Jadi lepas habis diploma, aku tak terus pulang ke kampung tetapi aku ke Lembah Klang untuk bekerja.

Pada awalnya aku bekerja di kilang dengan gaji kurang 500 ringgit. Kemudian terfikir dengan gaji sedemikian manakan dapat aku mengumpul wang lagipun aku sewa bersama member kilang, tolak itu tolak ini, last-last dah tinggal negatif.

Pada suatu hari ketika sedang asyik memikirkan hal ini kat kilang, tiba-tiba ku terlanggar seseorang. Rupa-rupanya, seorang wanita dalam usia 40an, agak cantik boleh tahan sesuai taste aku, yang syoknya dia ni berambut perang. Wajahnya ala-ala Arab, hidung mancung dan kulitnya putih kemerahan. Lalu aku terus je meminta maaf, namun dia tidak kisah pun lagipun dia pun tidak ada apa-apa. Sebelum dia beredar, sempat gak aku menatap tubuhnya dari belakang, fuyyo susuk badannya masih menggiurkan lagipun hari tu dia memakai baju kebaya terus meleleh air liur aku tengok potongan gitar badannya sambil gaya jalannya yang berlenggang tu buat batang aku mencanak naik macam taknak turun.

Kemudian bila aku siasat baru la aku sedar, dia ni manager bahagian HR dan Finance, namanya Puan Reena berdarah Pakistan, dah kahwin mulanya aku ingat janda, anak pun dah besar-besar namun apa yang tak sedap didengar, dia ni pemarah dan bengis orangnya, susah nak senyum nak-nak pada operator cam aku ni. Apapun tak kisah la beb, janji kalu aku dah jatuh hati dengan sorang tu kentut yang busuk pun boleh jadi wangi bagiku.

Selepas itu, aku sering datang pagi-pagi ke kilang biarpun masuk pukul 8. Maklumlah Puan Reena ni selalu datang awal jadi kurang-kurang dapat jamu mata tengok tubuhnya, lenggoknya. Wajahnya yang lawa tu buat aku tak lena.

Kadang-kadang Puan Reena ni jadi modal aku melancap. Rumah sewa ni aku pulak dah jadi port, hampir tiap malam member serumah aku bawak balik minah kilang ada melayu, sabah, srawak, indon, myanmar semua diorang angkut. Malam-malam asyik dengar bunyi diorang main, aku pulak dah tak tahan dengar lalu aku lagi aku pula syok main tangan sambil terbayang wajah Puan Reena sorang.

Perangai tak senonoh member-member serumahku berjangkit kat aku, aku pun mula jinak-jinak mengorat minah kilang aku. Mula-mula aku belatih mengayat line leader aku, umornya dalam lingkungan awal 30an, aku panggil Kak Noor, tinggi lebih kurang aku, badannya berisi sikit, cerah la jugak orangnya, muka bolehlah tahan. Dari Kak Noor baru aku tahu aku ni ramai secret admirer dan salah seorangnya termasuk dia. Maklumlah boleh dikategori sebagai hensem katakan, malah badan pun boleh tahan sase. Yang aku tahu dia ni bini orang dah ada anak, tapi tak tahu la aku berapa anak dia. Bukan tak de yang bujang tapi Kak Noor ni yang paling senang aku jumpe, yang lain dok kat department lain.

Lepas mengayat, apa lagi tangan aku merayap la. Awal-awal aku just raba-raba bontot, aku lihat dia pun tak kisah malah bleh senyum lagi sambil mata kuyu je tengok aku cam sengaja nak suruh aku buat lagi. Lepas itu, aku makin berani masa rehat aku tengok dia masih check produk jadi aku tunggu kat hujung line, tempat ni terlindung sikit memang line clear, jadi masa dia sampai terus je aku tarik dia, apa lagi terus aku ramas tetek dia. Aku yang geram aku tampar-tampar bontot yang bulat tu, kemudian aku ramas-ramas bontot dia, lepas itu aku lihat muka Kak Nor merah tak tahu marah atau ghairah, tak lama kedian terus aku cabut lari pergi makan, tinggal dia kat situ sambil baju dia bekedut kene ramas dek aku.

Malam itu, biasanye lepas aku balik rehat-rehat. Tiba-tiba je pintu kene ketuk pelik juga geng-geng aku biasanya pegi lepak-lepak lewat malam baru balik sambil bawak geng. Jadi aku terus je bukak pintu, terkejut beruk aku tengok Kak Noor tercegat macam polis depan pintu sambil mencekak pinggang. Terus dia tarik tangan aku dan ajak aku masuk dalam bilik aku. Apa lagi dalam bilik terus dia cium aku, rakus betol kak aku sorang ni, kedian abis aku kena bogel, dia pun sama aku bogelkan. Aku tengok body dia boleh tahan, ada shape, cuma berisi skit tapi masih lawa, bulu nipis dan puki pun tembam. Lepas tu kami becium peluk begomol atas katil bujang aku, apa lagi terus main, ni first time aku main, aku masuk la batang aku dalam puki dia, tak sampai dua tiga kali henjut terus banjir, apa taknya lawan aku ni bini orang banyak pengalaman dua tiga kali dia gelek terus aku pancut. Aku lihat Kak Noor geleng kepala habis banjir pukinya bertakung air aku, mungkin risau mengandung. Kedian lepas aku rehat kejap, dia ajak aku main lagi, kali ni lama jugak henjut, berdecup-decup aku henjut, dia aku tengok syok juga tapi last-last aku pancit juga, manakan tak Kak Noor punya gelek mengalahkan goyang Inul. Ketika Kak Noor balik, aku tak tegur dia sbab ingat dia marah mungkin sebab tak puas tapi dia senyum kat aku tanda suka la kot, mungkin pertama dapat anak muda cam aku lagipun dia memang cakap dia memang syok kat aku, kedua aku ni masih teruna lagi, ketiga aku rasa mungkin dia pun puas kot. Sebelum keluar bilik aku dia sound aku, kalu nak tu mintak, jangan buat macam petang tadi lagipun dia ni bini orang, kalu kene tangkap tak ke mampus.

Sedih juga aku bila memikirkan aku ni dah hilang teruna, aku ingat nak reserve teruna aku nikat Puan Reena, tapi tak kisahlah janji aku dah ada experience bila nak game ngan dia (angan-angan), nanti kalu masih fresh virgin dua tiga kali dia gelek cam Kak Noor terpancut aku, mana nak letak kejantanan aku ni. Lagipun Puan Reena ni baka Arab, gelek Arab lagi power dari goyang Inul. So sejak hari tu aku selalu jugak memantat Kak Noor tapi taklah kerap mana korang pun tahu dia ni bini orang, mampus la kene tetak ngan laki dia bila dia tahu kote aku berendam dalam puki bini dia. Aku pun mula berani cari minah lain. So dapat la Dewi, minah Indon keje kat dewan makan kilang, dia ni dalam lingkungan 20an juga tapi tua skit dari aku, kecik molek orangnya kulit sawo matang. Yang aku bleh cerita, time main ngan Dewi ni habis air aku kene perah ngan puki minah Indon ni, sekali dia kemut nak patah batang aku dibuatnya. Power betol penangan Indon ni. Tapi yang aku tak tahan ngan Indon, perangai kuat kikis asyik-asyik mintak duit, tapi aku tak bagi, kalu nak main baru bagi, kalu saje-saje mintak aku suruh dia cari Bangla.

Bergilir juga aku memantat Kak Noor dengan Dewi. Tapi ko tahu la kasanova cam aku ni mana puas ngan minah camni lain la kalo dapat Puan Reena. Kemudian aku bertemu pula ngan Bia, operator Myanmar kilang sbelah, muka tahulah cam Cina, leh tahan la, umo pun dah 30an, badan dia kurus, rambut panjang . Masa memantat si Bia ni habis satu rumah dengar dia ni meraung, tu yang buat aku naik sheikh, macam tunggang unta, puki dia tak la hebat macam Kak Noor atau Dewi, tapi yang best dia punya pekik tu mak ai.. buat aku rasa hebat. Tapi sape nak kisah minah ni meraung ke pekik ke, member serumah aku semuanya sama juga.

Tak cukup dengan tiga orang tu, kene pulak penangan Mek Jah, tukang masak tomyam dekat kedai hujung itu. Ini pun aku tibai. Mek Jah ni orang Siam asal Pattani, umo aku rasa dah 40an, bertubuh dah bleh kategori gemuk tapi bukan gemuk gedempol. Nak cerita pun macam pun aku tak tahu, yang aku minta no tel Noni pelayan seksi, orang Siam juga tapi mamat Siam tu bagi no Mek Jah, lahanat punya member, dah la kalu mamat ni kira makanan selalu mahal pastu pekena aku hidup-hidup, awal-awal aku tak dapat trace pun yang aku mengayat ni Mek Jah, selalu juga aku melucah, ajak main, dia layan je. Sampailah satu hari dia ajak aku pegi umah dia.

Apa lagi aku start moto pegi la, baik punya parking terus naik flat minah tu. Hah.. amik ko, aku ingat Noni buka dengan pakai bra tapi Mek Jah tengah bekemban buka, nak tak nak main la tupun ada je alasan nak blah tapi tak leh Mek Jah ni tak nak lepaskan. Time main tu berdecup-decup aku henjut pukinya yang dah haus, Mek Jah pulak merintih tapi tak kuat cam Bia, mata kuyu syok kene henjut mungkin lama tak kene batang tapi yang aku tahu laki dia pun keje kat kedai itu, petang-petang pun aku tengok anak dia pun slalu main depan kedai masakan takkan la kene batang suami dia ataupun mungkin dia ni pun kemaruk nak rasa batang muda maklum lah masa bergayut slalu je aku becakap nak kerja pantat dia tu. Awal-awal main memang tak syok asyik bayangkan wajah Puan Reena je, tapi yang jadi syok dia ni macam tilam kenyal ngan elastik, lagi pun not bad main ngan dia. Dia pun leh tahan hebat atas katil sampai aku pun tak tahan, last-last pancutlah dalam puki dia, Mek Jah cam tak kisah. Boleh lah buat stok masa kecemasan. Kali ini lepas aku pi kedai dia, slalu dapat makan free tu pun kalu husband dia tak de.

Aku dah syok kerja kilang sambil memantat minah kilang ni, surat tawaran dah sampai. Yuran dalam seribu lebih, duit aku baru je 400 ringgit. Last-last aku rasa cam malas nak belajar tambah plak leh syok main pompuan ni. Nak dijadikan cerita, satu hari aku asyik usha Puan Reena yang baru sampai kat opis. Ntah macam mane, tiba-tiba je aku tercegat depan dia yang baru keluar dari keter Honda Civicnya. Puan Reena terperanjat nampak aku, aku terus ajak dia makan malam kat sebuah hotel, tanda maaf padanya. Aku kata aku tunggu pkol 10 mlm. Namun dia tidak menjawap terus blah seribu bahasa. Kecewa juga aku.

Dengan duit simpanan aku ni, aku tempah lah meja, candle light dinner malam tu sambil satu bilik. Aku terus pakai macam ahli koperat biarpun kerja operator, janji aku date ngan wanita idaman aku, sebenarnya risau juga kalo dia tak datang, habis burn duit aku.. dalam fikiran aku jika aku gunakan wang tu ke jalan benar mungkin aku akan jadi engineer atau eksekutif yang berjaya pada masa depan.

Jam dah pkol 10.15, aku sekor je kat meja tu dalam hati aku dok maki hamun je. Sedang aku tunduk tension tiba-tiba aku dengar orang ketuk meja. Kalu waiter dah habis aku maki, aku angkat kepala, mak aii.. pemaisuri Jordan tercegat depan aku, silap… Puan Reena dengan gaun macam permaisuri Arab je dressing malam tu.

So kita orang pun makan la, sambil tu aku ayat la Puan Reena, ayat pun lain tak macam ayat Kak Noor and geng, aku puji dia cantik, dia just senyum memang manis dan menggoda. Aku sesekali kenyit mata, dia pun menjeling sambil senyum tanda dia suka. Kami bersembang rancak, tapi aku tersentak bila dia tahu aku memang nak cari duit tuk belajar, rupa-rupanya bukan je aku siasat dia malah diapun siasat aku. Aku risau kalo-kalo citer aku memantat orang sampai ke pengetahuannya tapi aku rasa tak.

Habis makan, aku ajak dancing maklumlah aku dah panggil dua orang pemain muzik main lagu romantik. Dengan alunan lagu yang romantis, aku terus memeluknya dan menari, wangi sungguh bau Puan Reena. Habis je alunan lagu itu, aku lihat jam dah dekat pkol 12, so aku pun cucuk jarum aku bisik kat dia ajak untuk bemalam kat hotel, mulanya dia menolak namun aku merayu. Dia macam serba salah, lalu terus je aku pegang jarinya sambil usap-usap manja, lepas tu tarik dia dalam lif, apa lagi terus aku rangkul dan cium bibirnya, dia juga membalas pelukan dan ciuman aku.

Maklumlah suasana kat hotel tu memang kosong sbab bukan musim orang melancong, so bibir aku ngan dia dari dalam lif hingga ke dalam bilik bertangkup macam kene gam. Masuk je dalam bilik, dia dulu masuk aku follow dari belakang. Aku geram tengok bontot dia terus je aku ramas, dia memandang macam marah tapi dia senyum, aku tarik dia dan aku sua kote aku yang berbonjol dalam seluar kat bontot dia, dia tolak aku. Lalu terus, aku angkat dia dan tidurkan dia atas katil, apalagi aku cium lagi dia sepenuh-penuh nafsu.

Aku terus leraikan satu persatu gaun yang di pakai dari tubuhnya hingga langsung tidak seurat benang melilitinya, terus aku rakus mencium dan menghisap tetek Puan Reena yang berbentuk buah pear, dia mendesah manja. Kemudian, dia keluarkan batang dari seluarku dan menghisap, lalu terus aku capai pukinya, aku lihat bulunya cukup lebat tapi terurus. Aku jilat dan kami pun buat aksi 69. Syok juga, malah Puan Reena cukup hebat mengulum kote.

Kemudian aku terus panjat badannya dan aku, masukkan koteku dalam pukinya, kini impian bersatu dengan wanita idamanku dah jadi kenyataan. Dan terusku henjut, Puan Reena aku tengok hanya penjam mata menahan henjutan aku, kemudian sedang syok aku henjut, dia terus menolak aku dan dia pulak di atas, kini dia pula menghenjut sesekali menggelek macam goyang Arab, sampai aku hampir nak terpancut, aku yang tak tahan menolak dia pula ke bawah, dan terus aku henjut sampai yang last, aku henjut sekuat hati sambil aku pancut dalam pukinya. Yang aku ingat dia pun nyaring menjerit.

Aku terjelepuk jatuh sambil memeluk Puan Reena, aku lihat dia tersenyum sambil kami pun berpeluk dan berkucupan. Tak lama kemudian, dia tarik aku mandi bersama. Terasa segar bila mandi dan tenaga aku kembali semula, apa lagi main la sekali lagi.

Ntah berapa kali main aku tak tahu, yang aku tahu masa aku sedar tu jam dah pkol 10 lebih, maksudnya kene ponteng keje la. Lagipun Puan Reena dah hilang, masa aku nak check out, semua bill dah settle dia yang bayar.

Yang peliknya, masa aku check akuan, hujung bulan terkejut aku bila tengok jumlah kat dalam bank ada dalam 3 ribu campur simpanan aku yang tak jadi usik. Rupanya, Puan Reena yang memasukan duit dalam akuan aku, maklumlah manager HR and Finance. Dengan duit tu aku bolehlah bayar yuran, lagipun aku kene mendaftar hujung minggu depan.

Jadi sebelum aku, aku pergi aku ajak pompuan aku main, kebetulan masa tu Kak Noor datang bulan tapi aku tibai belakang, style doggie. Aku tengok Kak Noor terkangkang berjalan pulang. Dewi pulak tak sempat nak tutuh, dah balik Indon tapi si Bia ni aku sempat angkut bawak balik, aku henjut sampai serak tekak dia. Aku juga sempat jumpe Mek Jah bagitau aku nak pergi, apa lagi terus je malam tu dia menyelinap datang rumah aku, nasib baik member aku dah start buat projek dalam bilik masing-masing. Apa lagi terus aku tarik dia, dan terus main puki dia sampai habis air aku hari itu.

Yang paling indah adalah masa last day kat kilang, Puan Reena datang kat line aku, lantas dia tarik aku dan peluk aku. Kami tak main cuma kissing-kissing je. Yang aku nampak dia menangis macam taknak biar aku pergi.