Menantu Pak Sudin

Johan Adli adalah seorang pelajar cemerlang. Keputusan peperiksaannya tidak pernah menghampakan sejak dari sekolah rendah hingga ke universiti. Bermula dengan 5A di UPSR, 8A di PMR dan 10 1A di SPM. Dia ditawarkan untuk membuat A level di Banting dan dua tahun kemudian dia di hantar ke Scotland untuk mengikuti kursus perubatan. Enam tahun kemudian dia pulang dengan membawa segulung ijazah perubatan dan titel doktor telah bertambah di pangkal namanya. Pemuda cemerlang itu sekarang dipanggil Dr. Johan Adli bin Samsudin, MBBS (Scotland).

Pak Sudin sebagai ayah sungguh berbangga dengan pencapaian anak lelaki tunggalnya. Semua orang kampung memuji Pak Sudin kerana berjaya mendidik anaknya menjadi orang yang berjaya. Pak Sudin yang hanya lulus sekolah rendah dan bekerja kampung sungguh bangga dengan kejayaan Johan. Tetapi sayangnya kejayaan tersebut tidak dapat dikongsi bersama isterinya yang telah meninggal dunia dua tahun yang lalu.

Selain kejayaan anak tunggalnya itu yang menjadi buah mulut orang kampungnya, ada satu lagi yang menjadi bualan orang ramai. Dr. Johan tidak pulang seorang diri dari luar negara tetapi pulang berdua. Bersama segulung ijazah hasil kerja kerasnya, Dr. Johan membawa bersamanya seorang isteri wanita kulit putih yang sungguh cantik. Pak Sudin bermenantukan wanita mat saleh berambut perang bermata biru.

Dr. Johan tinggal di ibu kota. Jarang-jarang sekali dia pulang ke desanya kerana dia malu dengan keadaan persekitaran kampungnya yang mundur dan pondok kecil tempat tinggal ayahnya yang tak mempunyai sebarang kemudahan. Tiada gelombang telefon di situ dan bila pulang orang kampung akan beramai-ramai bertandang ke pondok ayahnya kerana ingin melihat isterinya yang cantik itu. Johan merasakan tiada privasi bila di kampung.

Bagi melepaskan kerinduan kepada anaknya Pak Sudin akan mengambil bas ekspres ke ibu kota sekali sekala. Hari itu dia datang lagi ke rumah anak tunggalnya itu. Diketuknya pintu depan dan Ester Brown, menantu perempuannya yang berumur 25 tahun, muncul memakai seluar pendek putih dan kemeja biru dengan hanya tiga kancing atasnya yang terpasang, memperlihatkan perutnya yang kempes dan rata. Rambutnya yang berwarna perang terurai sampai bahunya dan mata indahnya berwarna biru menatapnya lembut.

”Daddy, masuklah.” Pelawa Ester berbahasa melayu pelat Inggeris sambil membuka pintu.

Ester berjalan masuk memberi Pak Sudin sebuah pemandangan yang indah dari pinggulnyanya yang bergoyang. Dengan tingginya yang lima kaki tujuh inci, dia terlihat sangat cantik. Dia mempunyai figur yang sempurna yang membuat lelaki manapun akan bersedia mati untuk dapat bercinta dengannya. Iblis menggoda dan menghasut Pak Sudin. Menantu berkulit putih keturunan Inggeris itu sungguh cantik. Selama ini Pak Sudin hanya melihatnya di tv, tetapi sekarang seorang wanita inggeris yang cantik berada dihadapannya. Dia tergoda.

“Johan masih di hospital, sebentar lagi dia pulang.” Ester bercerita ramah.

Ester bergerak ke tengah ruang tamu dan membongkok ke depan untuk mengambil sebuah mug di atas meja kopi. Dengan hanya tiga kancing yang terpasang, itu memberi Pak Sudin sebuah pemandangan yang bagus akan payudaranya, kelihatan sempurna. Memperhatikan hal tersebut menjadikan Pak Sudin gelabah. Nafsunya tiba-tiba terpancing dan batang zakarnya tanpa dapat dikawal telah ereksi dengan cepat. Pak Sudin perlu pandai mengawal ghairahnya dan dia harus lebih berhati-hati untuk menyembunyikan reaksi tubuhnnya.

Ester duduk di sofa di depan Pak Sudin dan menyilangkan kakinya, memperlihatkan pahanya yang indah. Posisi duduknya yang demikian membuat pusatnya terlihat jelas ketika dia mulai bertanya pada bapa mertuanya tentang perjalanannya dan bagaimana keadaannya.

“Perjalanan yang meletihkan”, Pak Sudin menjawab sambil matanya memerhati dari kepala hingga kaki pada keindahan yang sedang duduk di depannya.

Sudah lama Pak Sudin tidak berhubungan seks sejak isterinya putus haid. Keinginan kepada isterinya masih membara tetapi isterinya tidak melayannya selepas menopause. Pak Sudin yang berusia 57 tahun masih gagah dan perkasa. Kerana sering meminum ubat akar kayu dan memakan ulam-ulaman maka Pak Sudin masih kuat apalagi dia sering menggunakan otot-ototnya untuk bekerja di kampung. Nafsu Pak Sudin masih mekar sepadan dengan jasmaninya yang masih sihat. Pernah dia menyuarakan untuk berkahwin lain bagi menyalurkan nafsunya tapi hasratnya itu di bantah oleh isterinya. Justeru itu Pak Sudin hanya melancap saja bagi meredakan keinginan nafsunya.

Ester menyedari kalau kemejanya memperlihatkan beberapa bagian tubuhnya pada mertuanya, maka dia dengan cepat segera membetulkan kancing kemejanya. Sudah menjadi kebiasaannya dia berpakaian ringkas bila berada di rumah. Kadang-kadang bila berseorangan di rumah dia hanya memakai seluar dalam dan bercoli sahaja kerana cuaca di Malaysia agak panas walaupun rumahnya dipasang dengan alat pendingin udara. Kadang-kadang cara berpakaiannya ditegur oleh Johan suaminya tapi dia buat tak kisah saja.

“Daddy duduklah. Atau daddy boleh rehat di bilik atas. Saya naik ke atas untuk mandi. Daddy buatlah macam rumah sendiri.” Mesra Pak Sudin disapa menantunya itu.

Mata Pak Sudin mengerling pinggul padat menantunya yang bergoyang ketika berjalan di atas tangga. Zakarnya yang masih tegang perlu diredakan. Pak Sudin benar-benar tergoda dengan menantu mat salehnya itu. Dia sedar di hadapannya itu adalah isteri anaknya tetapi sebagai lelaki normal dia terangsang juga melihat lekuk-lekuk indah di tubuh menantunya.

Pak Sudin memutuskan untuk menaruh beg kecil yang dibawanya di bilik atas. Dia berjalan ke atas, melalui kamar tidur utama, terdengar suara orang yang sedang mandi. Pak Sudin meletakkan beg yang dibawanya dan pelan-pelan membuka pintu kamar tidur itu lalu menyelinap masuk. Ada seluar pendek di atas katil, sehelai baju, sehelai coli dan sehelai seluar dalam nipis. Pak Sudin kenal pasti pakaian inilah yang dipakai menantunya sewaktu menerimanya tadi. Diambilnya seluar dalam itu, di ramas lembut dan di bawa rapat ke hidungnya. Dicium bau seluar dalam menantunya. Tercium bau yang telah lama dirinduinya. Zakarnya menjadi lebih keras.

Bunyi curahan air masih terdengar dari kamar mandi. Seluar dalam sutera lembut di ramas dan dihidu. Aroma tersebut merangsang deria bau Pak Sudin. Aromanya benar-benar memukau Pak Sudin. Pak Sudin bagaikan dirasuk bila aroma tersebut mengalir melalui lubang hidung terus ke otaknya. Tindakbalas pantas berlaku. Zakar Pak Sudin makin mengeras. Burungnya yang terkurung meronta minta dibebas. Kepala zakarnya mula berair. Tangan kiri mula menarik ke bawah zip seluarnya. Burung hitam berkepala bulat bebas dari sangkarnya.

Tangan kanan Pak Sudin masih memegang erat seluar dalam sutera. Hidungnya masih beraksi menghidu bau yang ada di situ. Tangan kiri mula melancap batang zakar yang keras. Pak Sudin keenakan. Pak Sudin merasai kesedapan. Kelazatan menjalar ke seluruh urat sarafnya. Pak Sudin menghampiri klimaksnya bila titik-titik air tidak lagi kedengaran. Secepatnya Pak Sudin mencampakkan seluar dalam menantunya ke atas katil. Dia beredar keluar bilik dan menutup pintu. Pintu itu tidak di tutup rapat, sengaja dibiarkan terbuka.

Baru saja dia keluar, Ester muncul dari kamar mandi dengan sehelai tuala putih membungkus tubuhnya. Pak Sudin membayangkan memperolehi barang yang terbungkus dengan tuala itu. Ester melepas tualanya, membiarkannya jatuh ke lantai, tidak mengetahui jika mertuanya yang terangsang sedang mengintip tiap gerak-gerinya.. Pak Sudin mendekat ke pintu, terpajang sebuah pemandangan yang sempurna dari pinggul yang sangat indah itu. Kemudian Ester memutar tubuhnya yang semakin memperlihatkan keindahannya. Vaginanya terlihat cantik sekali dihiasi sedikit rambut dan payudaranya kencang dan sempurna, seperti yang dibayangkan Pak Sudin.

Wanita muda berbangsa Inggeris itu mulai mengeringkan rambutnya yang basah dengan tuala, membuat payudaranya sedikit tergoncang dari sisi ke sisi. Pak Sudin kembali memegang zakarnya yang sedang mengeras sejak tadi. Pelan-pelan digerakkan tangannya memulakan lancapan. Ester yang selesai mengeringkan rambutnya, mengambil celana dalamnya dan membungkuk ke depan untuk memakainya. Tangan Pak Sudin makin aktif.

Sewaktu memakai seluar dalam, Ester mengalihkan badannya menghadap ke pintu. Pak Sudin terpaku melihat payudara padat kenyal warna putih gebu. Di toleh ke bawah, Ester sedang menarik seluar dalamnya melewati tapak kaki ke lutut. Kaki Ester sedikit terbuka. Pak Sudin melihat belahan warna merah di pangkal paha. Pemandangan indah yang tak pernah di lihatnya sebelum ini. Dan secepat kilat mani Pak Sudin memancut keluar. Menyembur ke muka pintu dan membasahi daun pintu kamar tidur anaknya.

Ester mengenakan pakaiannya. Pak Sudin beredar ke kamar sebelah dengan perasaan longlai tapi puas. Pak Sudin rebah ke katil bertilam lembut. Dia tersenyum dan tertidur pulas. Dalam tidur dia bermimpi berasmara dengan menantunya yang berambut perang bermata biru yang cantik. Dia berlari-lari dan bergurau senda di taman indah bersama menantunya yang cantik bagai bidadari.

”Johan belum pulang?” tanya Pak Sudin kepada Ester.

“Belum, mungkin banyak kerja di hospital,” jawab Ester lembut.

“Selalu ke dia lambat pulang?” tanya Pak Sudin lagi.

“Selalu juga daddy, kadang-kadang terasa sunyi. Tak apalah daddy, mari kita makan,” ajak Ester.

Sesudah makan malam, mereka berdua pergi ke ruang keluarga untuk bersantai. Malam itu Pak Sudin pertama kali maka pizza. Menantunya tidak memasak nasi hanya memesan pizza melalui telefon. Perut melayunya tidak begitu puas kerana dia biasa memakan nasi pada waktu malam. Tapi kerana itu sahaja makanan yang ada dia menjamah juga. Mungkin ini makanan kebiasaan orang barat, fikir Pak Sudin.

Handphone di atas meja berdering. Dari nadanya Ester faham bahawa ada mesej yang masuk. Dia menggapai handphone Nokia warna hitam dan menekan butangnya. Di skrin ada mesej daripada Johan menyatakan dia tak pulang malam ini. Dia perlu bertugas malam kerana giliran on-call minggu ini. Ester mengeluh perlahan kerana dia terpaksa tidur bersendirian di rumah.

Tiba-tiba Pak Sudin melihat Ester mengambil sebotol minuman dan dua biji gelas dari sebuah meja di sudut bilik. Tutup botol dibuka dan Ester menuangkan minuman ke dalam gelas. Gelas terisi dengan cairan bewarna kuning dan berbuih. Sebiji gelas disuakan kepada Pak Sudin dan sebiji gelas untuknya.

“Minumlah daddy,” pelawa Ester sambil dia sendiri meneguk minuman dari gelasnya.

Pak Sudin mengangkat gelas dan meneguknya. Pahit rasanya. Belum pernah Pak Sudin merasai minuman jenis ini. Biasanya dia meminum coca-cola atau air orange. Itupun jarang-jarang dia membelinya. Kalau adapun dia minum di rumah jirannya pada hari raya. Mungkin ini minumam orang barat, fikir Pak Sudin sambil melihat Ester meneguk minuman itu biasa-biasa saja.

Habis satu gelas, satu gelas lagi Ester meneguk cairan tersebut. Pak Sudin tak mampu menghabiskan walau satu gelas. Tapi untuk tidak menyinggung perasaan menantunya dia minum juga. Seteguk demi seteguk walaupun dia tidak menggemari minuman itu. Dia bimbang dikatakan kolot jika dia menolak minuman yang dihidang oleh menantunya itu.

Sebotol besar minuman telah habis diminum oleh Ester dalam masa setengah jam. Pak Sudin melihat menantunya itu seperti orang mengantuk dan bercakap sesuatu yang dia tidak faham. Agaknya Ester sedang mabuk, fikir Pak Sudin.Yang dia faham nama Johan disebut-sebut.

“Johan, I love you. Where are you?” Pak Sudin mendengar menantunya seperti orang meracau.

Ester cuba bangun tapi badannya terhoyong-hayang. Pantas Pak Sudin menyambut tubuh menantunya. Dipimpin menantunya itu masuk ke bilik tidur. Pelan-pelan dibaringkan Ester di atas katil ukuran king size. Empuk rasanya tilam tilam di bilik anaknya itu. Di rumahnya dia tidur di atas tilam span yang nipis. Amat berbeza bilik tidur ini jika dibandingkan bilik tidur di pondok kecilnya di kampung.

”Johan, don’t leave me alone.” Ester bersuara lemah sambil memegang erat tangan Pak Sudin..

Pak Sudin terasa tangan Ester sungguh lembut. Kulit tangan isterinya waktu muda dulu pun tak selembut ini. Nafsu Pak Sudin kembali menyala membakar dirinya. Pak Sudin memberanikan diri. Perut kempes menantunya yang tak ditutupi baju dielus lembut. Putih dan mulus kulit perut isteri anaknya itu. Bagi Pak Sudin, Ester menantunya itu adalah seorang wanita muda yang amat cantik. Seorang wanita yang paling sempurna, perfect ten. Makhluk tuhan paling seksi seperti kata Mulan Jameela penyanyi popular negara jiran di seberang. Lagu itu kerap didengar melalui corong radio Hot.fm.

“Oohh Johan,” Ester mulai merintih.

Ester terbaring dengan mata terpejam. Pak Sudin pelan-pelan mencium perutnya yang rata ketika dia mulai melepaskan jeans di tubuh Ester dengan perlahan. Vagina Ester kini mulai basah ketika dia bermimpi Johan menciumi tubuhnya. Dengan hati-hati Pak Sudin melepas jeans yang dipakai menantunya dan mulai menjalankan ciumannya ke atas pahanya. Ketika dia menarik celana dalam yang menutupi vaginanya, Pak Sudin menghirup bau harumnya, dan kemudian sedikit menarik ke sisi kain celana dalam yang kecil itu dan mencium bibir vagina merah muda. Vaginanya lebih basah dari apa yang pernah Pak Sudin bayangkan. Ester menggerakkan salah satu tangannya untuk membelai payudaranya sendiri, sedang tangan yang lainnya membelai rambut Pak Sudin .

“Oohh.. Johan, I love you. Kiss me. I’m really need you now.”

Pak Sudin tak faham walau sepatah pun apa yang di celoteh menantunya itu. Tubuh yang terbaring itu yang menjadi sasarannya sekarang. Ester merintih ketika Pak Sudin membelai vaginanya dengan lidah. Ester melonjakkan pinggulnya hingga lurah yang merkah itu menyentuh hidung Pak Sudin. Aroma vagina menerpa lubang hidung Pak Sudin yang ternganga luas. Pak Sudin menarik nafas dalam-dalam. Bau kemaluan Ester merempuh bulu-bulu hidung Pak Sudin yang berserabut. Aroma yang keluar dari lurah itu lebih enak daripada aroma yang melekat di seluar dalam.

“More, more. Don’t stop. I love you Johan,” bisik Ester.

Pak Sudin mula menjilat kelentit mekar menantunya. Seketul daging warna merah itu terasa keras dan menegang. Pak Sudin mula membandingkan kelentit menantunya dengan kelentit isterinya waktu malam pengantin. Kelentit Ester lebih besar dan lebih panjang. Hujungnya terjongol keluar dari bibir vaginanya. Pak Sudin yakin yang Ester tidak bersunat waktu kecilnya macam budak-budak melayu. Kelentit yang besar dan panjang inilah yang paling enak untuk dinyonyot dan disedut. Beruntung anak lelakinya dan beruntung juga dirinya, fikir Pak Sudin.

Ester hanya mendesah dan mengerang bila lidah mertuanya meroka taman larangannya. Lidah kasar Pak Sudin yang menggaru-garu bibir vaginanya yang lembut amat lazat. Lidah kasar seperti kertas pasir itu seperti menggaru-garu kelentitnya yang tegang sejak awal tadi. Ester mengerang dan mengeliat bila kertas pasir membelai hujung kelentitnya. Air hangat makin banyak membanjiri dan membasahi lurah dan bibir vagina Ester.

Mata Ester masih terpejam. Dia benar-benar menikmati permainan lidah di vaginanya.. Belum pernah Johan bermain sehandal ini. Malam ini suaminya memberi layanan kelas pertama. Ester khayal dan terasa dia terbang di awangan.

“More Johan, more. Suck it, lick it. Lick my juicy cunt.” Ester bersuara penuh getaran. Tangannya menarik-narik rambut mertuanya yang disangka Johan suaminya.

Sungguh lama Pak Sudin bermain-main di pangkal paha menantunya. Inilah peluang dia menikmati wanita barat. Peluang yang tak mungkin didapati oleh kawan-kawannya di kampung. Mimpinya selama ini telah menjadi kenyataan. Fantasi untuk berasmara dengan wanita inggeris berkulit putih telah menjadi realiti. Pak Sudin tak mahu menamatkan permainan ini dengan cepat. Ester terkejang-kejang dan mengayak punggungnya kiri kanan. Sekali sekala diangkat punggungnya ke atas bila lidah kertas pasir Pak Sudin menusuk masuk ke dalam lubang buritnya. Pahanya bergetar, badanya mengejang keenakan.

“I cant’t wait any longger. Fuck me now, Johan. Fuck me.” Ester merayu-rayu, menarik-narik rambut Pak Sudin supaya membenamkan batang keramatnya.

Puas meneroka dan menghirup sepuas-puas air cinta Ester, Pak Sudin mula memenuhi hasrat menantunya yang merayu-rayu. Di londeh kain pelikat yang di pakainya. Seluar dalam kecil yang menutupi alat sulit Ester ditarik dan dilucutkan. Dia sekarang menggerakkan batang pelirnya naik turun di busut jantan milik Ester. Di tonjol kepala bulatnya ke kelentit merah yang telah basah. Dirangsang ghairah dan nafsu wanita eropah tersebut.

Pak Sudin melebarkan paha Ester dengan tangannya, dan kemudian meletakkan kepala bulatnya di pintu gua Ester. Pak Sudin melihat kepala hitam mencecah lurah merekah yang berwarna merah muda. Bibir-bibir lembut yang juga merah muda seperti mengucup kepala pelirnya yang hitam. Pak Sudin rasa teruja dan tak sabar membenamkan batang pelirnya yang hitam legam ke burit perempuan inggeris yang cantik. Dulu dia mendengar cerita ibunya yang orang melayu terbongkok-bongkok bila berhadapan dengan mem bangsa inggeris. Sekarang mem inggeris sedang terkapar lesu di hadapannya. Malah sebentar lagi mem inggeris akan menerima batang pelir melayunya.

Pelan-pelan, di dorongnya batang tuanya itu. Pak Sudin yakin batang lamanya itu masih kekar dan gagah. Dia amat yakin Ester akan merengek dan mengerang menikmati batang kerasnya yang berurat-urat. Pak Sudin juga yakin air akar kayu yang dicampur akar tongkat ali pasti tidak akan mengecewakannya. Pak Sudin ingin membuktikannya. Ditekan lebih kuat batang butuhnya. Kepala hitam yang telah lama mengembang membelah bibir merah dan mula terbenam. Pak Sudin menggelepar kesedapan bila bibir hangat itu mengulum kepala pelirnya..

Pak Sudin menarik sedikit dan menekan lebih kuat. Dia melihat separuh batang pelirnya telah menyelam ke lubang burit mem inggeris. Terasa hangat batang pelirnya dicengkam lubang wanita muda. Terdengar suara rintihan keluar dari mulut Ester. Mem inggeris itu mula mengerang menikmati batang melayu. Pak Sudin menarik perlahan dan menekan lebih kuat. Seluruh batang pusakanya terbenam. Bulu-bulu di pangkal pelirnya menyapu-nyapu bibir lembut. Ester kegelian dan terasa sungguh nikmat. Dia merasai pelir Johan lebih besar dan lebih panjang malam ini. Dia menjerit kenikmatan bila kepala pelir Pak Sudin menyondol pangkal rahimnya.

Pak Sudin memulakan dayungan beriramanya. Batang melayunya bergerak lancar keluar masuk lubang burit perempuan inggeris. Ester kembali mengeluarkan sebuah rintihan lembut. Sudah sekian lama Pak Sudin menantikan sebuah persetubuhan yang panas, dan sekarang dia sedang menikmati menantu perempuannya yang cantik. Pak Sudin terasa rugi jika kesempatan di hadapannya tidak diguna sebaik-baiknya. Badan menantunya yang cantik dipeluk dan dirangkul. Terasa sungguh enak dan nyaman kulitnya yang keras seperti belulang itu bila bersentuhan dengan kulit menantunya yang halus dan lembut. Dia mencium leher Ester ketika membenam pelirnya keluar masuk.

Pak Sudin seperti kerasukan. Dicium bertubi-tubi leher, ketiak, dada dan seluruh badan Ester. Pak Sudin ingin menikmati bau seluruh badan menantunya. Bibirnya yang tebal dan hitam dirapatkan ke bibir lembut merah muda menantunya. Digigit dan dihisap penuh ghairah. Lidah Ester disedut dan air liur menantunya itu diteguk penuh nafsu. Kalau selama ini dia hanya melihat pelakon filem barat berkucupan maka sekaran dia ingin mempraktikkan kucupan itu dengan menantunya. Bibir mungil Ester digigit dan dihisap penuh semangat. Pak Sudin puas.

Pak Sudin mencengam kedua payudara itu dan menghisap puting susunya seperti bayi. Perasaan ini tiba-tiba membuat Ester melayang-layang penuh nikmat. Erangan dan jeritan nafsunya bergema. Bagaikan kucing sedang mengawan, suara-suara penuh ghairah keluar dari mulut mem inggeris. Pak Sudin ingin memberitahu ibunya yang lelaki melyu sedang memberi kepuasan kepada mem inggeris. Sekarang bukan kepala melayu yang menunduk kepada mem inggeris tetapi kepala melayu sedang menyelam dalam lubang hangat mem inggeris.

Pak Sudin melihat mata menantunya terpejam rapat, mulutnya terbuka dan suara erangan masih bergema. Dia ingin Ester benar-benar menikmatinya. Pak Sudin memegang kedua kaki Ester dan meletakkan di atas bahunya dengan jari kakinya yang menunjuk lurus ke atas. Pergerakan punggungnya makin laju di lubang yang sempit dan rapat. Pak Sudin terasa batangnya dicengkam kuat dan diramas-ramas. Terasa air hangat mencurah-curah keluar dari rongga burit Ester.

“Faster, Johan faster. Push harder, harder. I can feel your big and long dick inside me.”

Pak Sudin terdengar suara menantunya yang sedang meracau. Tangan Ester menarik-narik rambutnya yang telah disulami dengan uban-uban putih. Bahunya digigit-gigit oleh Ester kerana teramat nikmat dan lazat. Pak Sudin makin melajukan dayungannya. Terasa telurnya yang dua butir itu memukul-mukul permukaan kemaluan menantunya bila dia membenamkan sedalam-dalamnya batang beruratnya itu. Badan tuanya yang masih berotot dibasahi keringat. Butir-butir peluh tersebut jatuh menitik ke dada dan perut Ester.

Ester memeluk kemas badan tua Pak Sudin. Badannya bergegar dan kakinya menendang-nendang angin. Pinggulnya makin laju diayak-ayak. Dilonjak-lonjak ke atas supaya batang pelir suaminya makin masuk lebih dalam. Dan beberapa saat kemudian dia mulai melemas. Perjuangannya terhenti dan bila batang pelirnya mencurah-curah disirami cairan hangat maka Pak Sudin tahun yang menantunya telah menyerah. Menantunya itu telah mengalami orgasmenya.

Pak Sudin menghentikan dayungannya. Dia ingin memberi kesempatan Ester berehat dan memulihkan tenaganya. Batang pelirnya yang masih kaku keras direndam seketika. Gunung kembar yang mengkal kenyal dicium dan putingnya dinyonyot geram. Ketiak menantunya yang putih mulus dicium dan dihidu. Baunya benar-benar merangsang dirinya.

Pak Sudin tersenyum. Ini adalah vagina yang paling rapat yang pernah dia rasai setelah dia mengambil keperawanan isterinya. Inilah payudara paling kenyal yang penah dinyonyotnya. Kalau selama ini dia membayangkan perempuan mat saleh bila dia melancap tetapi sekarang dia benar-benar menikmatinya. Dulu dia membayangkan kecantikan Julia Robert yang ditonton dalam filem Pretty Woman. Dia juga membayangkan Angelina Jolie yang berbibir tebal dan seksi. Tangannya akan bergerak laju melancap batang tuanya itu. Dan dia puas bila maninya terpancut laju.

Pak Sudin kembali merasa batang pelirnya dicengkam. Lubang nikmat Ester mula mengemut semula. Pak Sudin faham bahawa Ester kembali memulakan perjuangan. Pak Sudin menyambut dengan gembira. Gerakan sorong tarik bermula lagi. Makin lama makin laju dan Ester kembali mengerang dan menjerit penuh nafsu. Ester hairan kerana selama ini batang pelir suaminya belum pernah masuk sedalam ini. Tetapi malam ini dia terasa senak bila kepala pelir suaminya menumbuk-numbuk pangkal rahimnya. Batang pelir suaminya juga terasa besar dan memenuhi seluruh rongga kemaluannya. Dia terasa sungguh enak dan lazat. Dia tak mampu mengawal dirinya. Suara erangan dan rengekannya bergema tiap kali kepala bula menyetuh baru mereyannya.

“I’m cumming darling. Push harder. Push faster.”

Pak Sudin menghampiri klimaksnya. Burit Ester terasa mencengkam erat batang kemaluannya. Dihayun laju punggungnya. Dayungannya makin laju. Kedua tangan Ester mencengkam cadar yang telah renyuk. Badan menantunya mula bergetar kembali. Pak Sudin juga mula menggigil. Benihnya mula berkumpul di hujung zakar. Dihentak kuat dan ditekan kuat pahanya supaya batang pelirnya terbenam jauh ke dalam burit menantunya itu. Dia mula merasai siraman hangat di kepala pelirnya dan serentak itu dia memancutkan benihnya berkali-kali ke dalam lubang vagina Ester. Beberapa kali badannya terkejang-kejang seperti terkena arus elektrik bila maninya terpancut.

Pak Sudin puas. Ester puas.. Lelaki melayu gembira. Mem Inggeris gembira. Kedua makhluk itu benar-benar menikmati hubungan dua jiwa. Dan makhluk ketiga bernama iblis juga gembira kerana berjaya menggoda sehingga dua manusia mahram itu mengikut telunjuknya.

Pak Sudin melihat dengan penuh kepuasan wajah menantunya yang terpejam rapat kerana keletihan. Perjuangan lebih satu jam meletihkan Ester. Manik-manik keringat bercahaya terkena sinaran lampu tidur yang remang-remang. Sekujur tubuh indah menantunya bagaikan dipenuhi bintang-bintang kecil. Pak Sudin bangun memberi ciuman sayang di pipi dan di bibir Ester. Sempat pula dia menghirup cairan cinta yang meleleh keluar dari celah dua bibir lembut warna merah di pangkal paha menantunya.Terima kasih kekasihku, bisik Pak Sudin. Dia bangun dan berjalan perlahan ke biliknya dengan perasaan yang sungguh puas. Kepuasan yang tak pernah dirasai sepanjang kehidupan dengan isterinya.

Ester benar-benar keletihan. Belum pernah dia merasa sebegini puas sepanjang perkahwinannya. Johan benar-benar handal malam ini. Ester tak berani membuka matanya bimbang perasaan puasnya hanyalah mimpi. Akhirnya dia tertidur dengan perasaan bahagia. Johan telah memberinya segala-gala yang dia ingin dalam hidupnya.