Sepupu Ku Shila

Shila masih bercuti. Bosan jugak aku tak der si Minah ni. Selalunya ada sahaja senda gurau dari si Shila ni. Dia ambik cuti 5 hari. Neneknya sakit di kampungnya. Aku dan Nora bercadang nak melawat neneknya pada hujung minggu ni. Aku hantar sms ke Shila bertanyakan khabarnya dan perkembangan neneknya. “I sihat je, nenek i cam tu lah x bleh bgn lagi.Apa cerita kat sana?” Begitulah balasan mesej yang kuterima dari Shila. Kami berbalas mesej 2-3 kali.

Tengahari tu aku tak gi lunch kerana Nora dari tadi sibuk sangat dengan kerjanya. Biasanya Nora dan Shila ni lah yang menemankan aku gi makan. Aku menghabiskan masa dengan melayari internet.

Sedang aku leka melayari internet, aku lihat Nora dah terbaring di atas kerusinya. Tertidur keletihan kot. Bila sebut pasal tidur ni teringat kisah aku masa umur aku 17 tahun dulu. Masa tu time hari raya puasa. So semua keluargaku berkumpul di rumah nenekku di kampung. Pendek kata penuh rumahku dengan sepupu yang datang pulang untuk menyambut hari raya keesokkan harinya. Aku, Angah dan Din memang 3 sepupu yang rapat. Aku dan Angah sebaya manakala Din muda setahun dari kami. Menjelang sehari sebelum raya kami sibuk mencari port untuk ponteng puasa.

Sebelah malam sibuk main mercun buatan sendiri. Begitulah rutin kami ketika menjelang raya. Pada sebelah malam memang penuh ruang tamu di rumah nenekku. Aku, Angah dan Din terpaksa tidur diruang tamu. Termasuklah sepupuku yang perempuan terpaksa tidur di ruang tamu manakala bilik yang tersedia dijadikan tempat persalinan sahaja.

Banyak-banyak sepupuku yang perempuan aku berkenan sangat dengan si Suzana ni. Umur dia 19 tahun dan masih menuntut di ITM ketika itu dan kini bertukar UiTM. Memang kami jarang berjumpa kalau berjumpa pun time raya macam ni lah sahaja berpeluang untuk bersua muka. Tapi Zana tak perasan yang aku syok kat dia maklumlah aku ketika tu baru nak ambil S.P.M dan saudara pulak tu. Adik-beradik zana ni semuanya cantik- cantik termasuklah Kak Suzila yang kami panggil Kak Sue yang sudah bekerja dan berusia lingkungan 25 tahun. Malah adik Zana ni Suhaila yang baru berusia 13 tahun pun cute gak. Pak Lang kami iatu adik ayah aku tak lah hensom sangat cuma isteri dia sahaja yang muka ala-ala Arab yang membuatkan anak dia jadi cantik tu, maklumlah isteri dia ni iaitu Mak Lang kami orang Penang. anak Mami lah kot….

Selepas solat terawikh aku, Angah dan Din sibuk ke kedai Makcik Jenah nak beli rokok batang yang dijual 20sen ketika itu. Dalam kalut-kalut mulut Makcik Jenah berbunyi bising marahkan kami beli rokok maklumlah budak-budak sekolah, “ni anak siapa ni kecik-kecik lagi dah pandai hisap rokok, bagitau ayah kau orang nanti baru tau, ni anak Yahya kan, cucu Pak Andak Ali?” Sambil menuding kepada Din sepupu aku. Aduh…kantoi macam mana dia boleh perasan ni sedangkan kami jarang balik kampung. Mungkin kerana wajah Din ada iras-iras ayahnya kot.
“Err…er…tak makcik, kami orang kampung seberang” Jawab Din cuba berbohong.

“Alah…ko jangan nak tipu makciklah, masa ko kecik-kecik dulu tu makcik ni lah yang dukung ko, jaga ko masa si Biyah (Mak Si Din) tu hendak gi menoreh getah, masa tu si Yahya belum kerja dengan J.K.R lagi.” Terang Makcik Jenah lagi.
“Oh ye ke Makcik, mintak maaflah yer…selamat hari raya” Lalu Din membayar duit rokok 60sen untuk 3 batang lalu kami beredar dari situ.

Kami menghabiskan rokok sambil berjalan pulang menyanyikan lagu raya dendangan Ahmad Jais. Setibanya di rumah aku dan angah terus ke dapur. Mencari lagi juadah yang tak sempat dijamah ketika kami sibuk untuk ke masjid tadi. Di dapur kelihatan Kak Sue sedang sibuk mengisar bawang untuk dibuat rendang. Tatkala aku hampir dengan Kak Sue untuk mencari kueh di dapur Kak Sue menarik tanganku lalu berkata,
“Amri… Ko hisap rokok ye, report kat Pak Ngah (panggilan untuk ayah aku)”, tiba-tiba Kak Sue mengugutku sambil ketawa.
“Syyy….mana ada Kak Sue, saya lepak kat budak muda yang hisap rokok tadi” Jawabku cuba membela diri.

“Dah…cepat naik atas nanti Mak Ngah(panggilan untuk mak aku) berbau rokok ni taulah ko nanti” Tegur Kak Sue kepadaku.
“Ok…tengkiyu Kak Sue” Jawabku sambil tersengeh dan beredar dari situ.

Malam itu aku dan angah sibuk main mercun yang di bawa balik oleh Abang Salleh. Abang Salleh ni abang kepada si Din. Masih bujang dan sudah bekerja kilang di Skudai. Jadi banyaklah stok yang di bawa balik. Aku lihat si Zana pun sibuk melayan adiknya Suhaila main bunga api. Dan sesekali aku dan Angah mengancau si Suhaila ni membuatkan si Zana marahkan kami lalu mengejar kami dan memukul kami.

Bila penat masing-masing masuk ke dalam rumah, seperti lazim biasanya malam raya depan ruang tamu rumah nenekku memang dipenuhi oleh saudara- maraku yang berkampung di situ. Aku mula mencari tempat tidur. Aku lihat Din dah terlentang bersebelahan dengan Pak Lang aku. Manakala anku dan Angah masih mencari tempat yang sesuai. Ketika itu di atas sofa rumah nenekku abang Salleh dah parking awal-awal lagi. Di hadapan televisyen aku lihat Suhaila, Suzana dan Rozita (adik Angah) dah terbaring kaku di sana.

Dalam kesamaran cahaya lampu dari luar aku cuba perhatikan yang mana satu Suzana. Emm.. Suzana baring di tepi sekali manakala adiknya Suhaila di tengah dan disebelah tepi dinding ialah Rozita. Di sebelah Suzana mempunyai ruang yang agak kosong sebelum Pak Usu dan Mak Usu bentang tilam di sebelah tepi pintu. Aku ajak Angah tidur di ruang tu, Angah mengikut sahaja tanpa bantahan kerana matanya jugak dah agak letih. Aku terus parking kiri-kira 2 meter dari tempat tidur Suzana. Manakala Angah berbaring disebelahku berhampiran dengan Pak Usu kami.

Malam tu aku cuba pejamkan mata. Dalam otakku terfikir nak bangun pukul 3 pagi dan nak merangkap kat sebelah Suzana yang memang aku geram lama dah. Memang bagai dikunci jam mataku tepat terjaga pukul 3 pagi. Saat itu aku hanya mendengar dengkuran dari Abang Salleh yang terlentang di atas sofa tadi. Berbekalkan lampu yang kelam dari luar rumah nenekku aku mula bangunkan kepalaku melihat keadaan sekeliling. Secara perlahan kugulingkan badanku ke arah Zana. Hampir dua pusingan setengah aku dah berada hampir dengan Zana. Tinggal satu pusngan sahaja lagi untuk merapati tubuh Zana itu.

Dadaku mula berdetup kencang lalu kuberanikan diriku untuk memusingkan badanku sekali lagi terus hampir dengan tubuh Zana. Kulihat Angah telah jauh dari tempatku. Pada mulanya sengaja ku letakkan tanganku di atas perut Zana secara perlahan seolah memeluk dari sisi sambil tubuhku mengiring ke arah tubuh Zana.

Mataku terpejam erat. Takut kalau Zana sedar. Aku dapat rasakan nafas Zana yang turun-naik secara normal melalui tanganku yang terdampar di atas perut Zana tadi. Aku mula angkat kepalaku lalu merenung wajah Zana. Cantik sungguh kau ni Zana, bisik hati kecilku. Aku meletakkan secara perlahan bibirku di pipinya yang sedikit condong ke kanan. Bibirku seakan kena dan tidak menyentuh pipi Zana sambil tanganku yang di atas perut Zana tadi mulut kuangkat kembali. Aku baring semula ke lantai, sambil tanganku kuletakkan di atas tetek Zana secara perlahan- lahan. Panas betul tetek Zana malam itu. Aku letakkan secara perlahan sambil menunggu reaksi dari Zana takut dia sedar akan perlakuanku itu.

Ternyata dia terus lena. Aku mula letakkan sepenuhnya tapak tanganku dia atas teteknya. Aku dapat rasakan bonjolan kecil pada tapak tanganku. Aku mula merayapkan jemariku ke atas bonjolan yang kecil itu. Jari terunjukku sudah berada di atas bonjolan sekecil biji buah limau itu. Ya… itulah puting si Zana. Aku letakkan jariku di atas putingnya agak lama, rupanya Zana tidak memakai bra pada malam itu, seingat aku malam tadi dia memakai baju t-shirt warna pink tapi pada malam ni aku tak jelas warna bajunya yang kelihatam hitam sahaja.

Aku mula engangkat tanganku lalu ku letakkan di celah kangkang Zana yang hanya memakai kain batik. Panas dan hangat kat kawasan cip*p Zana ni. Ku hulurkan jari terlunjukku ke bawah lagi mencari alur cip*p Zana. Tak dapat rasa apa pun jariku rasa sama je macam gosok perut dia je. Cuba kehangatan cip*p dia sahaja menghairahkanku.

Aku selak sedikit baju t-shirtnya ke atas lalu menampakkan sedikit bahagian perutnya. Di sini aku meletakkan tapak tanganku secara perlahan. Licin dan haluz kulit Zana ni. Aku makin bernafsu. Aku terus mencium secara perlahan perut Zana ni tanpa dibaluti bajunya. Aku hulurkan lidahku perlahan lalu menjilat perlahan bahagian perut Zana ni. Ahh…nikmatnya kurasakan tatkala menjilat perut Zana ni. Zana tidak menunjukkan apa-apa reaksi. Mungkin dia keletihan membuat persiapan menyambut raya tadi.

Aku baring semula di sebelah Zana. Kali ini menumpang bantal Zana sambil hujung bibirku benar-benar hampir dengan pipi Zana. Aku mencium pipi Zana secara perlahan. Puas di bahagian pipi aku mula mungucup bibir Zana secara perlahan. Tiba-tiba aku dapat rasakan tolokkan perlahan dari Zana terhadap kepalaku. Dia mula menggerak-gerakkan tubuhnya sambil berbunyi “iskk” lalu mengiringkan tubuhnya ke sebelah kirinya menghadap Suhaila adiknya dan terus memejamkan mata.

Mungkin Zana dah sedar. Aku baring semula tetapi masih lagi disebelah Zana. Kali ini aku cuba memeluknya sambil punggung zana hampir mengena batangku. Zana membiarkan pelukkanku itu. Aku naik ke atas sedikit lalu mengena buah dadanya melalui celah ketiaknya. Aku terhenti di situ tanpa sebarang gerakkan. Aku mula menggerakkan tanganku di bahagian tetek Zana. Beberapa saat kemudian Zana menarik tanganku ke bawah perutnya tetapi masih lagi tidak berganjak. Aku gosok perutnya pula. mungkin dia suka aku main kat sini kot.

Aku cuba lagi. Aku naikkan semula tanganku ke tetek Zana. Kali ini aku cuba letakkan sahaja tanpa menggerakkan apa-apa jariku. Zana membiarkan. Lama kubiarkan tanganku menekap dibahagian tetek Zana ni. Batangku dah mula mengeras. Aku jadi tak tahan lagi. Aku ramas pelahan tetek Zana. Tiada sebarang reaksi dari Zana. Lama-kelamaan ramasanku makin kuat. Zana menarik sekali lagi tanganku ke bawah perutnya kali ini dia terus memegang tanganku. Ah..tangaku tak boleh bergerak lagi. Hanya mengena nahagian perutnya sahaja.

Aku berpura tidur. Akhirnya pukul 4.15 aku terjaga semula. Kali ini Zana dah terbaring menghadap atap rumahku sambil tanganku masih di atas perutnya dan kini aku dah bebas dari genggaman dari tangan Zana.

Aku masukkan perlahan tanganku di bawah sisi punggung Zana. Sedang asyik aku menekap di situ tibe-tiba Zana menggerakkan tubuhnya sekali lagi mengiring ke arah adiknya lalu menonggeng ke arahku. Kini aku mula menekap di punggung kanan Zana yang terangkat. ada kesan seluar dalam yang Zana pakai jelas terasa ditapak tanganku. Lama juga aku menekap kat punggung Zana ni. Tiba-tiba Zana kembali baring terlentang membuatkan tangan aku terhimpit kelantai dan tertidih dengan punggung Zana.

Aku biarkan sahaja. Tapak tanganku benar-benar memegang punggung Zana ditambah pula dengan tekanan yang diberikan oleh Zana menghangatkan lagi rasa punggung Zana tu. Sudah puas merasakan punggung Zana aku mula menarik keluar dari apitan punggungnya itu. Lalu aku angkat tanganya perlahan-lahan lalu meletakkan di atas batangku. Zana bagai tak sedarkan perbuatanku itu. Kini tangan Zana sudah berada di atas batangku tanpa sebarang gerakkan dari Zana. aku rasa syok sangat bila merasa tangan Zana diletakkan di atas batangku itu.

Hampir 20 minit aku menikmati adegan itu sebelum Zana mengangkat dan menarik tangannya semula ketubuhnya.
Aku tak puas hati lagi. Kali ini aku cuba baringkan kepalaku atas buahdada Zana secara perlahan. Kini pipiku mengena tepat ke buah dada sebelah kanan Zana. Lama-kelamaan aku mula memalingkan dan membenamkan mukaku tepat ku buah dada Zana. Kini bahagian mulutku sudah berada di atas buah dada Zana. Kukeluarkan lidahku perlahan lalu bermain dibahagian luar buahdada Zana yang hanya dilitupi baju t-shirt pinknya sahaja. Lidahku bermain-main dibahagian puting Zana. Hampir 10 minit Zana menolak lagi kepalaku kali ni dia berbunyi,
“Isk…Orang nak tidur ni…” Keluh Zana dengan nada berbisik.
Aku terus angkat kepalaku lalu berbaring sebelah Zana di atas ruang tepi bantal Zana. Sambil memeluk Zana dan berbisik ke telinganya ” Yang luar-luar je kak Zana”

Zana tidak membalas kata-kataku tadi. aku terus memeluk Zana sambil menekapkan tanganku di atas teteknya. Aku hanya meramas-ramas pelahan je. Sehinggalah jam 5.15 aku bergerak kembali disebelah Angah dan tertidur hingga ke pagi. Keesokkan harinya Zana jadi tersipu-sipu malu bila berjumpa denganku. Saat kami nak bersalaman raya masing-masing tak berpandangan tetapi hanya tersenyu, sambil aku berkata kepadanya, “Kak Zana mintak maaf ye, kalau ada salah silap ye…” Lalu Zana menjawab, “Sama-sama…” sambil tersenyum malu.

“Rie.. Mana invois kat atas meja ni tadi?” Tiba-tiba suara garau Nora mengejutkan lamunanku.
“Eh,… I dah hantar kat Puan Salina tadi” Jawabku dalam separuh khayalan.
“Emmm…ok thanks ye.. tak lapar ke ? Jom gi makan” Balas Nora semula

Aku dan Nora keluar makan sambil berbincang pasal nak melawat nenek Shira sabtu ni. Nora memberitahuku dia nak balik ke kampungnya terus so aku terpaksalah tidur rumahnya semalam dahulu kerana kampung Shila dan Nora ni tak lah jauh sangat.