Dapat Secretary Baru

Aku ni boleh dikira sebagai old-timer @ otai memandangkan umur pun dah masuk 40an. Tapi jiwa dan nafsu masih muda lagi babe. Aku dah pernah kawin 2 kali tapi sayang jodoh tak panjang. Dah lebih 5 tahun aku menduda. Not much complain sebab kerja aku pun memerlukan aku travel outstation memanjang. So, hidup solo ni pun okay jugak. Cuma problem ialah keperluan batinian tu selalu miss soru jugak lah.

Aku telah dinaikkan pangkat dalam bulan Oktober tahun lepas. Dan aku sepatutnya layak mendapat seorang secretary. Tapi sebab aku pun jarang ada ofis jadi majikan aku suruh guna orang dalam dulu lah buat sementara. Maka aku pun terus mencadangkan seorang makcik ni jadi secretary aku. Makcik ni sebenarnya dah lama aku peratikan. Body dia ni memang menggiurkan. Boss aku pun tanpa banyak soal terus setuju. Terpaksalah makcik tu jadi sexytary aku…heheehee. Aku mula terhidu peluang keemasan. Kalau kena taktik dan strateginya, ada can aku dapat menjamah tubuh badan makcik ni. Untuk makluman korang, aku cerita sikit latarbelakang makcik ni. Nama dia Mona (nama glamer la ni..). Umur dia ni dalam 35 tahun kut. Body dia… mak datuk… memanglah mengancam yang amat sangat dan menepati selera aku. Buah dada dia besar..dalam 38D-cup dia punya size. Tapi tetek dia ni dah loyot sikit. Mungkin sebab selalu kena ramas kut. Biasalah kan …. Dah mid-30s..

Tapi pada aku itu yang membuat dia kelihatan lebih sexy. Pinggang dia ramping jugak.. dalam 30 inci. Buntut dia pun boleh tahan jugak sizenye. Aku rasa dalam 36 inci lah lebih kurang. Tapi yang best nya, buntut dia ni tonggek lain macam sikit. Tak reti aku nak describe bentuknye tapi kalau dia berjalan tu memang tertonggek-tonggek dan tergelek-gelek macam itik serati pulang petang. Aku memang tak tahan betul tengok buntut dia. Kalau dapat aku tonggang doggie style memang best gile punye. Lagi satu keistimewaan Mona ialah dia ni tinggi – 5 kaki 7 inci. Kurang tiga inci je daripada aku. Aku memang selalu terbayang-bayang kaki dia yang panjang dan sexy tu menyepit badan aku. Kulit dia warna sawo matang, macam kebanyakkan orang melayu kita. Cara dia dressing kira hebat jugak laa. Pakai baju kurung pun hari Jumaat je. Hari-hari lain dia pakai skirt ketat paras lutut yang menyerlahkan lagi ketonggekkan dan kebulatan buntut dia. Rambutnya ikal paras bahu dan diwarnakan blonde. Kira dia ni bergaya jugak la orangnya walaupun wajah dia tak la cun sangat. Tapi manisnya tetap ada. Lagipun aku ni bukan kisah sangat pasal paras rupa sebab aku sendiri pun bukannya hensem sangat. Kalau memilih sangat memang tak merasa lah aku. Yang penting dia kuat sex.

Kalau tengok pada gayanya, si Mona ni memang nampak macam kuat sex. Dia ni pulak janda tapi takde anak. Baru bercerai dengan laki dia awal tahun lepas. Dalam congakan aku, dia ni mesti tengah kehausan sex ni. Tapi itu aku agak-agak je laa.. tak tahu lagi betul ke tidak. Aku jugak kena berhati-hati sikit dengan Mona ni sebab mulut dia ni laser sikit. Kalau tak kena gaya , mau aku kena maki hamun dengan makcik ni. Tu yang ramai tak berani nak kacau dia walaupun aku tau ramai budak-budak office aku yang stim tengok makcik ni.

Tapi aku sebagai boss dia, kenalah dia respect sikit kan . Mula-mula aku cuba borak-borak pasal keluarga, pasal kerja, pasal kampung halaman dan topik-topik lain yang biasa kita borakkan. Kira nak tunjuk baik la. Kenalah dapat dia punya trust dulu kan . Takkan aku terus nak ramas buntut tonggek dia. Lepas tu aku cuba korek cerita pasal kisah rumahtangga dia pulak. Sebelum tu aku cerita dulu pasal rumahtangga aku yang tonggang langgang. Kawin cerai 2 kali.. bukak cerita sedih lah kononnya.. Heeheehee…kenalah tekan ayat sikit beb.. nak hidup. Mula-mula tu dia tak berapa nak cerita tapi aku pujuk jugak. Akhirnya dia menceritakan segala-gala kisah rumahtangganya sampai bercucuran airmata dia. Rupanya ex-husband dia kawin sorang lagi tanpa pengetahuan dia. Dah beranak-pinak baru dia dapat tahu. Dia ni pulak mandul sebab tu laki dia cari perempuan lain. Punyalah emotional si Mona ni bila bercerita. Aku pun buat-buatlah muka sedih, kononnya bersimpatilah dengan dia tapi yang sebenarnya mata aku tak lepas-lepas merenung pangkal buah dada dan peha gebunya yang jelas kelihatan bila dia silangkan kaki.

Start pada tu dia dah mula mesra dengan aku. Aku pun pelahan-lahan atur strategi. Yang mudah sekali, aku saja bagi kerja suruh dia buat waktu petang masa orang lain dah nak balik. Konon-kononnye urgent lah. Ada can lah aku tinggal berdua dengan dia je. Bila dah selalu macam tu, aku dan dia pun makin rapat. Kadang-kadang tu kalau balik kerja lewat, aku akan hantar dia balik ke rumah. Bila di office aku sengaja je laga-lagakan badan aku kat badan dia. Nampak macam tak sengaja, tapi sebenarnya memang aku sengaja. Dia tak komplen pun. Tapi ada sekali tu aku ternampak dia tersenyum bila tangan aku tersentuh buntut dia. Ada harapan ni….

Bila dah ada tanda-tanda positif tu, aku pun mula berani cakap benda-benda yang x-rated dengan dia. Kena pulak time tu kecoh dengan kes Razak Baginda dengan model Mongolia tu. Memang banyaklah modal aku. Bila dia pun melawan balik, memang sah cerah masa depan aku. Satu hari tu, tengah syok borak pasal kes Razak Baginda tu, aku selamba je tanya dia, sejak dia bercerai tu, dia tak rasa gian ke kat lelaki. Maklumlah masa bersuami dulu dah biasa kena servis. Dia pulak selamba je jawab, “Memang la gian. Dah dekat setahun I tak merasa belaian lelaki. I ni macam perempuan lain jugak. Perlu belaian dari lelaki. Nak buat macamana lagi… kena main sendiri laa..” dia berterus-terang. “Orang lelaki senang sebab pelacur dan bohsia ramai. Macam I ni nak cari gigolo bukannye senang, kalau ade pun mahal..” dia menambah. Aku tanya sikit je, lebih-lebih pulak dia jawab. Ini sudah bagus. Bila dia dah cakap macam tu aku pun terus masuk jarum. Aku saja bodek dia, “Alaa.. orang lawa macam you ni…petik jari je, berderet jantan datang”. Dia hanya tersenyum. Aku pun terus ayat dia. “You tau Mona, sejak you jadi secretary I, I selalu kena sakit bengkak-bengkak” aku cuba menjerat dia. “Bengkak kat mana?” dia tanya balik. Macam dah tau je maksud aku. Aku pun tunjuk kearah konek aku yang memang tengah stim tu. Dia tergelak besar. “Tak senonoh lah you ni..” dia mengilai manja. “Bengkak tu senang je ubat nye. Pegi cari bohsia laa..” dia kenakan aku balik. Aku cakap balik kat dia, “ Tapi sakit I ni masa you ada je.. bila balik rumah terus hilang bengkak. Alaa..Mona, tolong laa tengok-tengokkan sikit sakit I ni. Tolong picit-picit sikit ke..” aku mula menggoda dia sambil tangan aku menarik tangan dia supaya menyentuh batang aku. Dia tak membantah. Tangannya aku letakkan betul-betul atas batang aku yang melintang keras dalam seluar. Tangan aku yang berada di atas tangan dia mula memicit-micit batang aku. Secara langsung tangan Mona turut memicit batang aku. Kemudian aku saja lepaskan tangan Mona sebab nak tengok respond dia macamana. Tangan Mona tetap terlekap kat batang aku. Tak beralih sikit pun. Perlahan-lahan aku dapat rasa tangan dia mula meramas-ramas batang aku dengan sendirinya. Matanya tak berkelip-kelip merenung ke arah batang aku. Umpan dah mengena nampaknye.. Masa tu dah pukul 7.15 petang. Kat tingkat office aku memang dah takde orang. “Sakit macam you ni memang I pakar mengubatnya. Tapi I selalu mengubat atas katil” dia bersuara sambil memberi jelingan yang paling menggoda. Aku dah tak tahan. “Mona.. dah lama I geramkan you.. I dah tak tahan lagi, Mona. Jom ikut I”, aku cakap direct je. “Nak gi mana??” dia buat-buat bodoh. “Ikut je laa..” kata aku separuh memerintah, boss la katakan.. “Okay laa..” dia setuju.

Aku terpikir-pikir jugak kat mana tempat yang selamat untuk aku menutoh makcik ni. Aku tak sangka betul yang hari tu si Mona ni boleh termakan dengan ayat-ayat aku. Walaupun aku tak berapa bersedia, peluang keemasan ni tak boleh dilepaskan begitu saja. Lauk dah terhidang depan mata, karang orang kata menolak rezeki pulak. Last-last aku bawak dia pegi Hotel Legend yang dekat PWTC tu. Dia tak banyak soal. Ikut je aku. Lepas check-in, kami naik terus ke bilik di tingkat 14. Masuk bilik je, dia terus berjalan ke tepi tingkap menikmati pemandangan KL di waktu malam. Aku berbelah–bagi samada nak mandi dulu atau terus nak jolok lubang puki Mona. Tapi bila aku nampak buntut bulat Mona tertonggek-tonggek depan mata aku, terus konek aku hilang sabar.

Perlahan-lahan aku menghampiri dia. Aku terus memeluk dia dari belakang sambil aku sondol-sondolkan batang aku yang keras ke buntut tonggeknya. Tangan aku mula menjalar mencari sasaran. Buah dadanya aku ramas perlahan-lahan. “Emmm….” dia merengek. Mulut aku pulak mencium dan menjilat leher dan belakang telinga dia. Misai kontot aku turut memberus-berus leher Mona. Bau perfume yang dia pakai makin menaikkan nafsu aku. Tapi aku cuba control supaya tak nampak gelojoh sangat. Segala ilmu sex yang aku pelajari selama ni akan aku praktikkan kepada Mona. Dia mula menggeliat kegelian. Tangan kiri aku dah mula turun ke bawah dan terus menyingkap skirt ketatnya ke atas. Tangan kanan aku masih meramas tetek dia yang lembut tu. “Oooohh..… dah lama I tak buat kerja macam ni” dia merengek. Aku terus menurunkan zip skirt nye perlahan-lahan dan terus menjatuhkan skirtnya ke lantai. Panty dia yang berwarna pink tu dah ada tanda basah di bahagian cipapnya. Terus aku gosok-gosok cipap dia dari luar panty dengan tapak tangan aku. Tembam jugak cipap dia.

Dia terus berpaling menghadap aku. Tangannya merangkul kemas leher aku. Mulut kami bercantum. Lidah aku terus menjolok lelangit mulut dia. Aku terus menggigit-gigit bibir dan mengulum lidah Mona sampai dia tak boleh bernafas. Kemudian aku cabut butang blouse dia satu persatu. Terserlah di depan mata aku sepasang buah dada yang besar dilitupi coli hitam. Aku rasa size coli tu tak mencukupi untuk menampung keseluruhan tetek dia sebab daging teteknya tersembul keluar ditekan oleh mangkuk coli tu. Aku timang-timang kedua-dua belah buah dada Mona dengan telapak tangan aku. Berat dan mampat. Aku terus menjilat-jilat dadanya tapi aku sengaja tidak mencabut colinya sebab nampak lebih mengghairahkan kalau tidak ditanggalkan. Hanya coli dan seluar dalam saja yang tinggal di tubuh mongel Mona. Tangan aku mula masuk ke dalam panty pink dia dan mula menjelajah segitiga emasnya. Basah gile.. Aku terkejut sebab aku tak dapat rasa sehelai bulu pun.

Rupa-rupanya dia ni suka cukur bulu cipap dia. Okay jugak sebab aku pun jarang jumpa cipap yang tak berbulu. Jari-jemari aku cuba mencari biji kelentit dia. Senang je nak cari sebab dia ni memang dah tengah bernafsu jadi biji dia pun dah naik. Bulu pulak takde. Mudah sangat lah aku mencari biji kelentitnya. Dah jumpa tu aku terus picit dan gentel sampai dia menggelepar kesedapan. Punyalah banyak air yang keluar dari cipap dia. Habis basah tangan aku. Aku tarik Mona perlahan-lahan dan aku baringkan dia atas katil. Perlahan-lahan aku cabut seluar dalam pink dia. Kemudian aku kangkangkan kaki dia luas-luas. Tu diaaa… depan mata aku. Cipap tembam yang langsung takde bulu. Pagi tadi baru cukur agaknya. Biji kelentitnya jelas kelihatan tersembul di celah dua bibir cipapnya yang dah basah lecun. Lidah aku mula menjalar. Dari atas lutut aku terus jilat kedua-dua belah peha dia.

Mona terus mengerang-ngerang. “Ooohh….dah laa… I tak tahan ni…”. Akhirnya lidah aku sampai ke bahagian cipapnya. Aku kelebek-kelebek dengan jari aku. Jelas kelihatan cipap dia berair-air dan berwarna kemerah-merahan. Aku dah tak tahan terus aku sembamkan muka aku ke cipap dia. Lidah aku mula menjilat-jilat bibir cipapnya. Air cipapnya aku hirup sampai licin. Lemak-lemak masin rasa nya. Lepas tu aku terus jolok lubang cipap dia dengan lidah panjang aku. Mona terus menjerit-jerit sambil peha dia mengepit kepala aku. Jangan sampai security guard datang dah laa. Aku terus menghisap dan menyonyot biji kelentit dia. Lepas tu aku kemam bijinya lama-lama sampai dia menggelupur kepuasan. Habis kain cadar ditarik dan diramasnya. Dekat 10 minit muka aku melekap kat cipap Mona.

Aku cuba nak cari g-sport dia pulak. Menurut cerita orang-orang tua, g-sport ni 10 kali ganda lebih sensitif dari biji kelentit. Pende kata, kalau dah jumpa tempatnya dan tahu pulak cara menggodamnya, memang perempuan tu akan ingat kau sampai bila-bila… Selalunya g-sport ni berada di bahagian dalam cipap. Kecik je benda alah tu…macam biji jerawat je. Aku terus mencari g-sport Mona dengan jari dan jugak dengan lidah. Dengan pengalaman yang ada, akhirnya jari telunjuk aku jumpa jugak punat emas si Mona. Bila dah jumpa tu mudah la kerja aku. Terus aku attack g-sport Mona dengan lidah. Aku cuit-cuit dan flick-flick kan lidah aku kat tempat tu. Badan Mona terus kejang macam kena karan letrik. Terangkat-angkat kaki panjangnya menahan sedap.

“Oooohh..aaahhh..emmm.. sedapnye….please don’t stop…” entah apa-apa dia merengek. Aku bila dengar dia merengek-rengek tu makin naik nafsu. “bukaklah seluar you. I nak tengok batang you” Mona terus merayu. Aku pun cabut pakaian aku satu persatu. Terbeliak biji mata Mona melihat batang aku. “Besarnya… please masuk slow-slow. I takut terkoyak lubang I” dia merayu. Aku terus bersiap-sedia untuk memasukkan keris pendek aku ke dalam cipap Mona. Aku lap dulu cipap dia dengan tuala kecik sebab berair sangat. Aku rebahkan badan aku ke atas badan Mona dan terus mencium pipi dan telinga dia. Dia terus memberi respon. Mulut kami bercantum. Kemudian aku cabut coli hitam yang dipakainya dan terus aku hisap putingnya sampai cukup tegang. Teteknya tak berapa pejal tapi masih tetap mengghairahkan. Macam biasa aku meletakkan sebiji bantal di bawah buntut dia. Biar cipap dia tercongek sikit ke atas supaya keris aku dapat menikam masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap dia. Aku merenung ke seluruh tubuh badan Mona. Memang menggiurkan. Rambut blonde dia dah jadi kusut masai. Mata dia tertutup kuyu. Mulutnya terbuka sikit sambil mengeluarkan rengekan macam anak kucing kehilangan mak. Tetek dia dengan megahnya tersergam indah. Walaupun dah jatuh sikit tapi susuk bentuknya masih lagi sexy. Aku jilat lagi tetek dia dan terus turun sampai ke pusat dia. Dia terus menggeliat kegelian. “Cepat la… I nak rasa batang you dalam lubang I. I dah tak tahan sangat ni..” dia merayu-rayu.

Aku tengok cipap Mona dah kembang-kuncup. Mesti dah stim gile ni. Aku saja gosok-gosokkan kepala konek aku kat biji kelentit. Torture dia sikit… Bila aku tengok Mona dah tak tahan sangat baru aku masukkan batang penyedap aku perlahan-lahan ke dalam lubang nikmat dia Mula-mula tu payah jugak nak masuk. Ketat betul cipap dia. Mungkin sebab dia ni tak pernah beranak. Konek aku ni pulak walau pun tak panjang sangat tapi gemuk sikit. Kepala takuk aku ni adalah dekat 2 inci lebarnya. Itu yang buat makin sendat tu. Tapi bila kepala konek aku dah lepas masuk, batang aku yang selebihnya masuk dengan agak mudah.

Kehangatan cipap Mona jelas dapat aku rasa. Batang aku dicengkam dengan mantap oleh otot-otot cipap Mona. Ketat, sendat dan menyentap. Macam cipap anak dara aku rasa. Mula-mula tu rentak aku perlahan je sebab takut dia sakit… tapi lepas tu dia pulak yang suruh buat laju-laju. “please fuck me harder..Oooh yes… fuck me with with your big, fat cock” dia dah bantai speaking pulak. Aku pun terus masuk gear lima , henjut semau-maunye. Melentik-lentik badan Mona menahan tujahan batang aku. Kedua-dua kakinya yang panjang tu aku sangkutkan ke bahu aku sambil tangan aku memegang pinggang Mona. Tujahan batang aku semakin laju dan padu. Memang konek aku masuk jauh kedalam cipap dia sampai kepala konek aku boleh rasa isi kat dalam tu. Tetek dia berayun-ayun ke atas dan ke bawah mengikut rentak hentakan batang aku. Mata dia dari tadi tertutup kuyu. Tangannya meramas-ramas buntut aku. Kemutan cipapnya semakin kuat.

Dua tiga kali aku tengok badan Mona mengejang. Dah mencapai ‘multiple orgasm’ agaknya. Kemutan demi kemutan yang dibuat oleh cipap Mona terhadap batang aku membuatkan aku tidak dapat bertahan lama. Sedap dan lazat sangat rasanya. Lima belas minit kemudian aku terpancut dengan banyaknye ke dalam cipap Mona. Bersembur-sembur air mani aku keluar. Puas rasanya. Round pertama ni aku tibai Mona ikut position biasa je. Tak kisah lah..lepas ni boleh cuba style lain pulak.

Mona terus terkapar layu di atas katil. Rambut perangnya menutupi muka dia. Aku tengok cipap dia yang botak tu habis merah-merah kena penangan batang aku. Coli, seluar dalam, skirt dan blouse Mona bertaburan atas lantai. Pakaian aku sendiri pun tercampak entah ke mana. Kain cadar dan selimut pun lintang-pukang jadinya. Rancak jugak pertarungan aku dengan Mona tadi.