Ipar Ku Misah

Cerita aku bermula sewaktu aku mengawini isteri ku…..paras rupa mmg ngam dgn taste aku. Tapi apa yang aku nak ceritakan ini buknlah isteri ku……tetapi adik ipar ku yang mmpunyai buah dada yang mengiurkan kalau di bandingkan dgn isteriku dan bontot yang bulat. Khamisah namanya

Di pendekan cerita….adik ipar aku ni dah pun berkahwin dan mmpunyai 3 orng anak….tapi body masih mengiurkan aku. Kebetulan aku dan suami nya krja di tempt yg sama dan dia org tnggl di Kuaters yang di sediakan,manakala aku menetap di luar. Suaminya brkrja syif dan aku brkrja waktu pejabat….utk pengatahuan ko org…aku selalu lah parking kat rmh ipar aku ni kalo waktu rehat tghhari atau lepas main bola sbb nak cuci badn sblm masuk kreta.Biasalh lps main bola,grenti kotor.

Di suatu hari waktu rehat tgh hari,seperti biasa aku ke rmh ipar aku tu untk parking sambil tu tdor…..isteri aku pun dah bg green light,kalo nak rehat p lah rmh adik dia. Seperti biasa,lepas mkn tgh hari tu aku pun trlelap di atas sofa ruang tamu,suaminya kerja syif pagi habis jam 2 ptg,so tak plg lah tgh hari tu. Tidur punya tidur aku di kejutkan oleh satu suara yg aku kenal.

abang…abang….bangun…dkt jam 1 dah. Aku pun mmbuka mata dan tepandanglah ipar ku trsenyum sedang manis.

“tak masuk kerja ker” Tanya nya lembut….

”kerja” jwbku spontan. Mata ku trpandg bukit berkmbar di dadanya yg sedang brkemban batik sahaja….geram aku di buat nya.

"Kalau mcm tu Misah mandi dululah ek…Misah kejut kan sbb takut abang trlewat sbb Misah nak masuk bilik mandi. Takut terlupa nak kejutkan abang pulak nanti…."balasnya.

Misah berlalu menuju ke bilik mandi dan aku masih lagi trbaring di sofa sementara menunggu waktu masuk kerja cukup.20 minit selepas tu…anak bongsu ipar aku yg brumur 5 tahun datang kearah aku mengatakan sesuatu…

“minum…minum…” Aku faham dan terus bertanya… “mak mana?”…..

"Mak ambil botol susu…"jwb anak buah aku.

Aku suruh anak buah aku tunggu sementara mak nya ambil kan botol susu dan aku angkat dr atas sofa menuju ke bilik mandik untuk cuci muka.

Sewaktu aku melewati bilik Misah utk ke bilik mandi,aku trpandang misah sedang mmbongkok di bawah katil yg mana kepalanya di bawah dan bontotnya di luar.sedang memakai towel sahaja. Cuba bayangkan bagaimana permandgan sewaktu itu sebab Misah memakai towel pendek. Maka terpamerlah cicapnya dr belakang yg trbelah.

Aku menelan air liur,konek ku tiba-tiba mngeras. Prlahan aku mengunci pintu,nafsuku membuak-buak. Pabila aku sudah hampir dgn bontot misah yg masih menonggek itu.aku pun brsuara

“cari apa tu?”….Misah trkejut tp menjwb juga. “Ni ha…cari botol susu si kecik tu.”.

Misah perasan aku dah dekat dgn bontot nya lalu mengundur nak mengeluarkan kepala nya dr bawah katil…

aku terus menahan bontotnya lalu berkata.. "ooo,tak pa carilah je lah" kata ku selamba sambil tangan ku terus membelai cicap nya yg terbelah dan masih basah di sebabkan lepas mandi tadi. Misah trkejut sedikit dgn tindakan aku …

“ehh…abang buat apa ni?” Tanya Misah dgn nada trgetar.

Aku menundukkan mukaku betul-betul menghadap cicap Misah lalu mencium dan menjilat cicapnya…aku mmg dah trlalu geram dgn apa yg sedang aku hadapi sewaktu itu dan tak perduli lagi apa yg akan berlaku. Cuma yg aku fikir,aku hendakkan cicap Misah sahaja.Tangan ku masih lagi mmgang bontot Misah supaya dia tidak keluar dr bawah katil itu dan lidah ku semakin galak menjlnkan aksi menjilat cicap Misah.

Misah bersuara lagi. "abang jangan lah mcm ni,sayakan adik ipar abang.."

Sambil menjilat cicap Misah,aku menjawab…"Misah diam ajer lah ok,kejap jer…"dan aku terus meningkatkan jilatan ku.

Aku mencari mutiara wanita iaitu biji kelentitnya. Dgn sesaat sahaja aku dah menjumpainya…tanpa membuang masa aku terus menyerang kelentitnya dgn lidah aku kerna aku tahu di situlah kelemahan wanita. Dalam beberapa detik sahaja,aku dgr nafas Misah dah tak menentu dan ada suara nikmat yg keluar dari mulut mugil nya…"Emmmmm….emmmm..ahhhhh…"

Aku tahu yg aku telah brjaya mmbuat Misah merasa nikmat jilatan lidah ku pada cicapnya. Bontot Misah makin menonggek akibat jilatan ku,tiada halangan langsung untuk menghentikan perbuatanku padanya. Kira-kira 10 minit aku menjilat dan menghisap kelentit di selang-selikan dgn suara nikmat dr mulut Misah.

Tiba-tiba dgn nada yg sedikit kuat Misah bersuara… “abangg….Misah dah nak keluar ni”

aku brsemangat terus untuk mmbuat agar Misah mencapai klimax..dgn 4 kali hisapan pada kelentitnya Misah bergegar badannya menandakan yg dia telah mendapat kepuasan yg prtama. Aku biarkan seketika agar Misah benar-benar merasa nikmat pada pancutannya itu. Misah agak lemah selepas klimax yg prtama…

Apabila aku nak mulakan jilatan lagi Misah pun berkata “Bang, Misah dah kalah dgn lidah abang, so Misah nak batang abang pulak”

"Ok…" jwbku sambil tanganku melepaskan bontotnya.

Misah keluar dr bawah katil dan memandangku dgn senyumam yg sungguh manis. Misah berdiri di depan ku sambil melucutkan towel yg di pakainya dr tadi…maka terserlahlah buah dadanya yg selama ini aku geramkan.

“Abang bukalah lagi pakaian tu,mcm mana nak buat kalo tak buka” perintah Misah dgn nada merenggek dan menggoda.

Aku terus bukakan baju dan lucutkan seluarku,hanya spender sahaja yg menutup konek ku yg sedang mengeras mcm nak giler. Misah memandang konek ku yg masih terlindung dgn spender dan merapati ku. Sambil tangannya terus memegang batangku dr luar spender. Mulut aku terus mengucup bibir mugil misah dgn rakusnya,kerna inilah yg aku cari-carikan selama ini. Tangan Misah semakin ganas mengurut batangku disebabkan permain lidahku pada lidah nya.

3 minit Misah brkucupan dan tangan nya braksi,tiba-tiba Misah menolak ku supaya brhenti. Misah menurunkan badannya kebawah dan mukanya betul-betul di depan batangku lalu tangannya melurut spender ku kebawah…maka tersembullah pedang hikmatku di depan mukanya. Misah terus membelai batangku dgn manja…

"Aahhhh…"Aku kenikmatan bila tangan yg halus membelai kepala dan batang pedang ku.

Misah tersenyum nakal memandangku lalu merapatkan lagi mukanya pada pedangku lalu mengucup kepala pedangku yg mengembang asyik! Lidahnya di keluarkan dan menjilat di setiap inci batang ku sehinggalah ke bijinya…..aku pada waktu itu memamg kenikmatan kerna memamg kegemaranku kalau batang ku di hisap. Isteriku pun selalu buat macam tu pada ku. Tanpa di suruh,mulut mugil Misah telah pun menggulom batang dan sememangnya hangat terasa…..

"Aahhhh…..ahhhhh…sedap nya sayang!!!! "Keluh ku pada Misah,

Misah seakan-akan di suntik dgn semangat seks yg dahsyat dan terus menggulom batangku dgn rakusnya. Selepas 7 minit Misah menguli batngku dgn bibir dan lidah,Misah berdiri sambil menarik tangan ku ke katil. Aku ikut kemahuan Misah kerna aku tahu permintaan seterusnya yg Misah ingin kan.. Misah menelentang sambil membuka kangkangnya lalu menampakkan lurah cicapnya yg tembam seakan-akan meminta pedangku agar di sarungkan segera.

“Abang, sayang nak batang abang tu cepat,sayang dah tak tahan ni” Pinta Misah.

Aku terus merapatkan badan ku padanya lalu menguak kaki Misah agar batang ku senang untuk aku sarungkan pada cicap tembamnya. Aku letakkan batang ku yg tak seberapa panjang kira-kira 5’ ½ itu pada tundun Misah untuk seketika….memang sengaja aku berbuat demikian untuk melihat reaksi Misah yg tidak sabar menanti tusukan pedang ku.

Jangkaan  ku tepat…Misah merengek-renggek agar aku segera tunaikan permintaannya….

“Sayannnggg…cepatlah... Misah dah tak tahan ni!…nanti Lan pulang (suaminya Misah)…cepatlah sayanggg..!” Aku tersenyum bangga dgn rintihan Misah tadi…

Aku tak membuang masa kerana aku juga tahu yg aku tidak mempunyai banyak waktu untuk bersama adik ipar ku itu lalu aku acu kan pedang ku pada permukaan lurah cicap misah yg sudah sedia basah dari tadi. Dengan berhati-hati dan penuh bernafsu aku memasukkan zakarku yang bertuah ini ke dalam cicap tembam Misah perlahan-lahan. Pabila ku masukkan kepala zakar ku ke dalam cicap Misah,Misah terus mengerang kesedapan…

“Aahhhhhh…..sedapnya sayanggg, terus ke dalam sayang” pinta Misah kepadaku. Hentakkan yg pertama dari ku membuat mata Misah terbeliak matanya memandang ku…..

"Auuuuhhh!!!! sedapnya sayang…buat lagi sayang….please sayang!!! Pinta Misah pada ku. Lalu ku turutkan jua.

Adegan sorong tarik bermula dgn rancak . Kekadang laju,kekadang ku perlahankan,manakala Misah dah 2 kali klimax,kepala zakarku berair becak di dlm cicap Misah…hangat rasanya. Senua style aku buat pada Misah dan aku nampak Misah seakan-akan tak dpt menerima serangan aku yg bertali arus itu. Aku bagaikan pahlawan yg sentiasa sahaja menikam musuhnya yg dtg.

Telah 30 minit aku berjuang bersama Misah dan aku rasa patut utk aku menamatkan nya kerna waktu semakin suntuk. Ku hayun dgn penuh semangat zakarku ke lubuk nikmat Misah semahu-mahu nya, biar nanti Misah tak larat nak bagi lagi cicap nya pada Ramlan suaminya…dalam 20 hayunan yg padu selepas tu,aku terasa zakarku akan meledakkan air nikmat nya dan aku nampak Misah pun akan klimax juga utk kali yg ke 3 nya….kepala zakarku seakan nak meletup pabila air nikmat ku nak meledak lalu ku bisikkan pada Misah….

“Sayang, nak pancut kat mana ni…sedaplah!!!”Tanya ku. "Abang lepas kan jer kat dalam. Misah nak rasa air abang macam kakak rasa selalu….bolehkan?" Tanya Misah.

Tanpa menjawab…sepatah pun aku pun melepaskan tembakkan air mani yg bertubi-tubi di iringi raungan Misah yg nyaring kesedapan lantaran klimax bersama semburan air mani ku ke dalam lubuk nikmatnya.

Misah memeluk ku dgn erat sambil brkata…"thanks you abang bcoz bg Misah merasa batang abang."

Aku dgn selambanya bertanya pd Misah “Lan punya tak best ker?”

"Dia punya besarlah jugak,tapi tak keras mcm abang punya…puas Misah dibuatnya." Balas Misah pada ku serta bgtau aku jugak blom pernah dia klimax sampai 3 kali.Kalau dgn Lan sekali pun payah,kekadang blom apa2 dia dah pancut dulu. Terang Misah padaku tentang suaminya Ramlan. Tak lama lepas kami berpelukkan,aku pun memakai semula pakaian ku segera kerna sebentar lagi Ramlan akan pulang kerja (tamat syif pagi).

2.20 ptg Ramlan pun dtg dan aku telah sedia untuk masuk kerja semula. Misah menyambut suaminya macam biasa,Cuma pd hari ini agak lesu sedikit.Mungkin hayunan aku tadi membuatnya nampak tak brmaya walaupun selapes mandi.

"Ehh…belum masuk kerja" Tanya Ramlan padaku…

"Lewat bangun…."tadi jawabku.

"Sayang naper tak kejutkan abang tadi?" Tanya Ramlan pada Misah sambil memandangku.

Dah saya kejutkan tadi…letih agaknya OT malam sambil tersenyum pada ku dan Ramlan.
Ramlan pun tersenyum sinis seakan-akan mengerti maksud isterinya yg OT malam tadi tu bermksd menghayun bini dia.

Aku pun berlalu meninggalkan Ramlan dan isterinya yg telah aku hayun dahulu hari tu. Dan semenjak dr hari itu Misah seakan-akan ketagih dgn batang ku dan setiap kali ada peluang akan ku balun Misah semahu-mahunya. Kalau aku tak ada masa nak puaskan Misah,dia akan dtg kerumah kakaknya. Kononnya jln-jln, tapi sebenarnya Misah akan pegang konek aku kalau line clear.

"Tak dpt airnya, pegang pun jadilah…asalkan jgn kepunan…heehe…"nyatanya padaku di suati hari.

Antara iya atau tidak,isteri ku mcm perasan dgn tingkah laku aku pada adiknya..entah macam mana suatu malam selepas Misah balik dr rumah ku bersama familynya…isteri ku bertanya pada ku soalan bonus .

“Abang suka ker kat Misah tu? Saya tgk abang lain macm jer pandang Misah?” Tanya Isteriku.

“Alaa…bukan ada apa2 pun…abang geram jer” jawabku sambil memandang kearah lain sambil trsenyum

“Abang geram kat Misah kat part mana?”

“Buah dadanya tu membusut sangat lah Yang” jawab ku mcm menggoda.

“Tapi bontot Ayang power lagi dari dia” sambungku untuk ubati keraguannya.

Memang pun bontot isteri aku power dari misah, tonggek beb…wa cakap lu…….tp tiap kali lepas aku main dgn Misah, gerenti aku balun isteri aku cukup-cukup…sebab kedua-dua kegemaranku jadi aku satukan sekali so mainnya mestilah power. Mungkin dari situ jugak isteri ku perasan,sbb lepas plg dr rumah Misah, isteri aku akan terima habuannya brlipat kali ganda waktu malam…

Semenjak hari penjelasan ku itu,isteri aku seakan-akan bg line clear kalau aku dan famly aku ke rumah adiknya. Kalau Ramlan on duty, isteri aku akan cari helah nak bg aku dgn Misah ada masa untuk brsama…dia buat-buat nak mandilah,pergi rumah jiran sebelahlah. Aku dan Misah apa lagi kalau line dah clear…kalau isteri aku bg helah nak mandi so menggulom lah Misah batang aku sampai keluar airnya. Itupun kalau sempat. Kalau isteri aku bg helah ke rumah jiran sebelah,dapatlah aku kongkek Misah sampai puas dalam bilik.

Begitulah cerita benar aku bersama Khamisah adik iparku dan hubungan kami masih lagi sampai sekarang. Tghhari tadi pun aku sempat jugak bersetubuh dgn Misah sbb Ramlan suaminya kursus 1 minggu, bermakna mandi air mani akulah Misah dlm waktu seminggu ni..so sekarang aku nak masuk bilik lah pulak. Nak tunaikan kewajipan ku pd isteri ku yg dah menunggu untuk di setubuh sbb dia tahu tghhari tadi aku ke rumah adiknya…so kena standby untuk di balun cukup-cukup malam ni.