Miss Vimala

Di pejabat, cuma ada 5 orang sahaja termasuk bos nya ia itu seorang lawyer Mr Kuldeep Singh dan seorang lagi Miss Vimala juga seorang lawyer ,Puan Lim kerani dan Puan Devi typist . Bos aku ni pulak sering saja pergi outstation kerana mengendalikan kes kes mahkamah nya. Jadi dengan bos nombor 2 lah aku sering berurusan Miss Vimala ni kalau nak tahu memang mengancam rupa nya,tetapi orang nya serius saja.Masih single lagi sungguhpun usia nya sudah 38 tahun Kulit nya cerah dan sederhana besar tubuh nya . Di pejabat ia kerap berpakaian skirt dan overcoat. Pernah sekali tu.. semasa ia memanggil aku masuk ke bilik nya ia duduk dalam keadaan agak mengghairahakan ,dengan skirt nya agak terselak menampakkan peha nya yang gebu . agak lama juga mata aku merenung peha gebu nya . Tapi bila dia perasan aku merenung peha nya cepat cepat ia membetulkan skirt nya sambil tu ia sempat menjeling pada aku…. Stim aku dibuat nya….

Tugas ku sebagai despatch clerk ni memerlukan aku pergi kemana mana tempat yang di arahkan untuk mengambil atau menghantar dokumen penting, seperti surat aggrement dll. Aku di berikan sebuah motosikal untuk memudahkan tugas ku satu hari tu nak jadi cerita ,…motosikal tu telah hilang semas aku minum,turut hilang juga ialah dokumen yang Miss Vimala minta aku hantar ke sebuah syarikat. Apa lagi.. menggelabah lah aku.. dokumen penting pulak tu.. Bila tiba dipejabat petang tu aku tidak melapurkan tentang kehilangan nya tu ..aku takut di marahi oleh Miss Vimala..

Esok nya semasa waktu kerja hampir tamat aku di panggil oleh Miss Vimala ke bilik nya . Ia menyoal aku kenapa dokumen itu masih belum sampai ke syarikat tersebut,sebentar tadi pehak syarikat tersebut telah menalipon nya. Aku pun tidak dapat mengelak lagi terus menceritakan hal yang sebenar nya.Apa lagi aku dimarahi nya. Ia menuduh aku cuai dalam tugas dan oleh kerana dokumen yang hilang itu dokumen penting ia mengugut akan membuat lapuran polis dan juga akan memeberitahu bos . Aku jadi panik dan menggelabah . Aku merayu pada Miss Vimala supaya tidak melakukan nya…menurut kata nya lagi aku pasti akan di buang kerja kalau hal ini di beritahu pada bos… mendengar nya aku jadi lebih risau dan takut.. aku terus merayu lagi pada Miss Vimala.

Akhir nya sambil merenung tepat kemata ku, Miss Vimala berjanji tidak akan melapurkan hal tersebut pada bos tetapi dengan satu syarat.. Belum pun sempat aku bertanyakan syarat nya. Ia bangun dari tempat duduk nya dan ia menekan punat kunci pintu bilik nya, Ia kemudian datang rapat pada ku sambil mata nya merenung mata ku.. Ia meletakkan kedua tangan nya atas bahu ku..

” take off you pants” I want to watch your naked body ” and do it now…. Aku jadi lebih panik dan gementar… Sambil duduk semula di kerusi nya… ia berkata “common hurry up,do it now .. dalam situasi yang serbasalah aku terpaksa akur dengan kemahuan nya. “Common , unzip your pants.” kata nya lagi.. Aku pun menarik zip seluar jean ku. “pull it down.. your underwear too” arah nya lagi. Aku pun melondehkan seluar dalam ku sedikit…Mata Miss Vimala merenung tepat pada “zakar ku” aku betul betul malu dan gugup…

Miss Vimala bangun dari kerusi nya dan datang rapat pada ku.. sambil mata nya merenung tepat pada “zakar ku” ia berkata “emmm…you have a nice cock”.ketika itu juga tangan nya menyentuh batang zakar ku yang dalam keadaan separuh tegang itu.Batang zakar ku tak lah besar, lebih kurang 6 inci saja bila tegang. (Sais” batang “orang Asia) Aku mengelak sambil menepis tangan nya …aku menutup zakar ku dengan kedua tangan ku. “Common, don’t be too shy young man..kata nya. Miss Vimala merapatkan tubuh nya pada ku dan jari nya terus memegang dan megurut urut batang ku. Aku mula ghairah..dengan aksi nya itu. Batang ku mula menegang akibat perbuatan nya itu.. emmm.. so hard ahhh!! Kata nya bila melihat batang ku sudah tegak menegang.

Miss Vimala memeluk ku dan mencium pipi dan tengkuk ku… aku jadi makin ghairah bila kedua bukit didada nya menggesel gesel dadaku sementara peha nya yang gebu tu tersentuh pada zakar ku.Sambil mata nya merenung tepat kemata ku ia menyoal ku “Zul…Do you have girlfriend? Aku menggelengkan kepala. Memang aku tak ada teman wanita.Tiba tiba talipon atas meja nya berdering. Miss Vimala tersentak dan terus melepaskan pelukan nya pada ku.. Ia mengangkat talipon. Aku pun terus membetulkan semula pakaian ku..Sambil bercakap di talipon Miss Vimala menulis sesuatu pada sehelai kertas, dan kemudian ia memberikan nya pada ku. Ia meminta aku menalipon nya pada jam 7.00 malam nanti.

Di rumah aku menunggu hari malam dengan penuh debaran…setelah mandi aku keluar semula untuk makan. Bila jam menunjukkan pukul 7.00 malam ,aku pun segera menalipon Miss Vimala. Ia memberikan alamat apartment di mana ia tinggal dan mahu aku datang kesana.
Tanpa membuang masa aku terus pergi dengan menaiki motor ku. Aku bernasib baik betul.. sebaik tiba hujan pun turun dengan lebat nya…kalau terlewat sikit pasti basah kuyup aku. Miss Vimala tinggal di tingkat 4. (atas sekali). Sebaik tiba ,aku pun memicit loceng dipintu apartment nya. Pintu terbuka… Miss Vimala menyuruh aku masuk, ia berpakaian T shirt dan berseluar panjang paras lutut. Kedua bukit didada nya menonjol.. aku mula naik ghairah bila mengingatkan peristiwa di office tadi. Kami duduk di sofa , menurut Miss Vimala ia tinggal bersama seorang lagi kawan nya. Yang juga seorang peguam. Tetapi malam itu ia sendirian kerana kawan nya outstation mengendalikan kes.
Kami berdua duduk di sofa dan Miss Vimala memberi ku minum fresh oren, sedang aku minum ,

Miss Vimala bangun dan duduk rapat di sisi ku…ia mengusap lengan ku dan meletakkan di riba nya. “Zul.. have you ever making love with women” soal nya nya pada ku. Sambil tangan nya mengusap peha ku “Zul.. tonight I will teach you how to please woman”bisik nya pada ku. Ia memegang tanganku dan mengajak aku ke bilik nya. Kami duduk di katil..Miss Vimala menyuruh menanggalkan bajuku. Sambil merapatkan badan nya pada aku ..”Zul… touch my breast…please..ia memegang tangan ku dan meletakkan didada nya. Aku pun meramas ramas buah dada nya.. sudah lama aku geram melihat nya…emmmmmm….ahhhhhh .. Miss Vimala mengerang dengan nafas nya seperti tertahan tahan. Ia kemudian menyelakkan T shirt yang dipakai nya. Ia memang tidak memakai coli. Menampakkan dua bukit yang sederhana besar, putting nya kehitaman warna nya. Ahhhhh…emmmmm Zul…please suck my nipples..please Zul…Sambil ia menarik kepala ku rapat kedada nya.

Ia meminta aku menghisap putting tetek nya. Aku hisap dan nyonyot silih berganti tetek nya…semakin kuat ia mengerang dan jari nya mengusap rambut ku.ohhh Zul…please don’t stop…suck me …emmm..ahhhhhh Miss Vimala menggeliat kelazatan dan menggetapkan bibir nya.sambil itu ia menggeselkan kedua peha nya. Aku jadi semakin ghairah bila tangan Miss Vimala menarik seluar nya kebawah..menampakkan seluar dalam nya yang berwarna pink. Ia menarik tangan ku meminta aku melucutkan seluar dalam nya.Zakar ku yang sejak tadi tegang berdenyut denyut sebab terlalu stim..Seluar dalam nya ku londehkan…terdedahlah bahagian sulit nya. Tembam … bulu kemaluan nya lebat Aku mengusap kemaluan nya… ..air mazi nya membasahi jari ku.Miss Vimala mengeliat dan mengerang bila jari jari ku mengurut urut bahagian daging yang terjulur keluar di bahagian atas lubang kemaluan nya..ohhhh aaaaaaahhhhh…please fuck me…Zul …please..rayu nya sambil aku lihat kedua tangan nya meramas ramas buah dada nya. Miss Vimala menarik ku rapat ketubuh nya .

Aku pun menanggalkan jeans ku dan seluar dalam ku. Tangan Miss Vimala terus memegang zakar ku, dan mengusap nya… aku hanya memejamkan mata kelazatan…”Zul..Fuck me please.. sambil ia memegang dan menggeselkan kepala zakar ku pada kemaluan nya…Aku sudah tidak tahan lagi.. terus ku benamkan batang zakar ku ke sasaran nya. Terasa suam panas dan kemutan demi kemutan yang kelazatan nya tak dapat nak aku ceritakan disini. Ohhhhhhh…Zul ohhhhh..please more harder…emmmmm…please don’t stop…ohhhhh….Aku sorong tarik zakar ku.dengan gerak pantas dan perlahan membuatkan Miss Vimala .mengeliat geliat kesedapan. Kedua kaki nya merangkul pinggang ku, sementara jari nya meramas buah dada nya. Kemutan kemaluan nya pada batang zakar ku semakin kuat…lazat sekali rasa nya…ohhhhhhhh…ohhhhh..emmmmm…Miss Vimala memeluk erat badan ku..Ternyata ia telah sampai kepuncak kepuasan.. Aku juga sudah tidak tahan lagi…Zakar ku cabut… Miss Vimala memegang zakar ku yang masih tegang.. Zul…let me give you pleasure… Ia meramas ramas dan mengurut (melancapkan) batang zakarku… sehingga air mani ku terpancut di dada nya.. Aku akhir nya tersembam keletihan di dada Miss Vimala.

Aku pulang kerumah sebaik saja hujan reda dengan penuh kenangan manis. Hubungan ku dengan Miss Vimala berterusan hingga kini. Aku tidak tahu sampai bila ia akan berakhir.