Pengenalan Pertama Dengan Shima

Aku boleh dikatakan sebagai orang yang kuat sex. CD yang terlantar di laci rahsia ku tidak diketahui sesiapa dan aku tidak berkongsi bilikku dengan orang lain jadi ini memudahkan projek aku di malam hari. Kawan-kawan ku seperti adey,maman,kamal hanya melihat aku seperti pelajar biasa tetapi mereka tidak tahu kehidupan hidupku yang sebenar.
 
Walaupun aku adalah seorang yang kuat sex tetapi aku tidak pernah meniduri seorang insan yang bernama perempuan. Mungkin kerana aku terlalu takut untuk mereka menerima hakikat bahawa aku adalah seorang yang kuat sex.
 
Suatu hari, ketika aku sedang melepak di garden, aku menerima suatu panggilan misteri daripada wanita yang memberi namanya sebagai shima. Dia memberikan alamatnya dan menyuruh aku ke rumah sewanya yang terletak berdekatan. Tanpa membuang masa aku terus membonceng motosikal JAGUH ku dan apabila aku sampai di alamat yang diberikan aku terkejut kerana shima terus menjemput ku masuk ke rumah sewanya walaupun aku adalah seorang yang asing baginya. Dia tiba-tiba terus membuka zip seluar jeans biruku dan menghisap batangku yang terpacak. Badanku terasa suatu bahang yang tidak perah ku merasa.
 
Caranya yang spontan dan bibirnya yang merah menyala membuat aku ghairah melihatnya. Aku pun dengan rela menyerahkan tubuhku kepada shima. Selepas menghisap batangku dia pun membuka bajunya yang nipis berwarna putih.
 
Kemontokan buah dadanya terserlah apabila aku mendapati bahawa shima tidak memakai bra. Aku pun tanpa membuang masa terus memegang buah dadanya dan shima membalasnya dengan raungan yang manja "ahhahahaha....kuat lagi". Selepas diberi lampu hijau, aku pun terus meramas buah dadanya seperti yang pernah ku tonton di CD blue. Apabila tangan lenguh, lidahku pula menjalankan tugasnya. Daripada reaksi mukanya dan lengongan badannya membuat aku merasa bahawa shima sedang menikmatinya.
 
Secara automatik shima terus menanggal seluruh pakainya dan menyuruh aku memasukkan batangku yang keras lagi besar didalam pantatnya. "AHHHHAAHGHAH... YES..YES..." shima berkata dan menyuruh aku supaya lebih laju lagi. Aku pun tanpa membuang masa terus menambahkan kelajuanku.
 
Selepas berasmara denganya selama 1 jam dengan pelbagai posisi seperti posisi 69 dan doggie style aku memancut air yang berwarna putih di buah dadanya. Keseronokan yang dikecapai oleh aku membuatkan aku ingin melakukannya sekali lagi tetapi apakan daya keletihan bersama shima selama 1 jam membuatkan aku letih akhirnya aku dan shima tidur bersama di katilnya yang lembut.
 
Selepas itu, shima menceritakan bahawa dia hanya tinggal seorang di rumah sewa ini dan berharap agar aku datang lagi untuk memenuhi kehendaknya. Dan tanpa berfikir panjang aku terus menerima pelawaanya.
 
Perbuatan seksual ini tidak berhenti begitu sahaja. Kami terus mengulanginya dan mengulanginya kerana ia memberi kepuasan kepada kedua-dua pihak dan tanpa bayaran.