Sayang Maisarah Selamanya

Hello pembaca-pembaca semua yang di hormati. Nie aku nak citer pasal pengalaman aku main dengan minah british sorang nie. Aku mula-mula tak sangka akan kenal dengan minah british. Yelar… English aku pun tunggang terbalik, takkan aku gatal-gatal mengayat minah anak mat salleh pulak… Mengayat anak gadis orang melayu pun belum tentu lulus ini pulak minah british. Ohhh terlupa pulak… Time nie aku kecik lagi…. Baru tingkatan 3 tahun 1993, pembaca-pembaca mesti tak percaya kan….

Perkenalan aku dengan Michelle Liam nie berlaku ketika aku sedang berjogging di Taman Tar, Ampang… Kira nya nie tempat famous untuk orang berjogging petang-petang. Aku selalu jugak jogging petang-petang kalau takder apa-apa aktiviti di sekolah. So kalau hari-hari kita berjogging kat situ, secara tak langsung kita akan kenal wajah-wajah familiar yang jadi pengunjung tetap kat situe. Aku selalu perasaan ada satu minah mat salleh nie yang selalu jogging kat situe yang suka tersenyum kat aku bila berselisih time jogging tue… Aku pun sekadar membalas dengan senyuman biasa tanda kita orang melayu turut tahu untuk berbudi bahasa dengan orang asing.

Hari demi hari, waktu demi waktu, masa demi masa, senyuman minah mat salleh nie bertukar kepada teguran Hai!, Hello!, dan macam-macam lagi. Aku pun makin resah bila petang, kalau tak jogging jadi satu kemestian. Mesti nak jogging untuk melihat minah mat salleh nie. So aku nak describe sikit pasal minah mat salleh nie.. Dia putih, tinggi, potongan badan yang cantik… Bagi aku SUPERB! Bila tersenyum nampak lesung pipit dia… Yang best nyer dia suka pakai bra color hitam bila berjogging menampakkan bentuk nasi lemak dia yang besar dan padat. Umur dia aku tak dapat nak jangka.

Cerita nya bermula pada satu hari tue… Lepas dua round aku jogging kat Taman TAR tue, aku give-up dah sebab tak nampak batang hidung dia. Aku tercari-cari minah mat salleh nie. Time aku duduk untuk melepas lelah dan kepenatan di tepi jalan, tiba-tiba ada satu bayang-bayang hitam menyelinap di belakang aku dan terus bertegur saper dengan aku dengan ucapan Hai… Minah mat salleh nie rupa nya… Aku tersenyum lebar… patutlah tak nampak batang hidung dia. Dia pun memulakan bicara… “Just two round only for today? . Dan jawapan pendek aku.. “Yupss! . “Hai! I’m Michelle Liam and You!â€.. Jawab aku “Fai!â€.. Dia tersenyum.. “Five!†Kata nyer. Aku menjawap “Nope F.A.I.â€.. Michelle tersenyum dan terus menawarkan sebotol mineral water yang takkan aku lupa sampai mati pun. Di samping itu dia turut mengajak aku berjalan-jalan di sekeliling Taman TAR sambil menceritakan perihal dirinya..

Sepanjang perjalanan aku di sekeliling Taman Tar tue baru aku tahu dia nie baru berumur 15 tahun tapi tak padan kan saiz badan yang mantap. Anak pegawai Konsulat British di Kuala Lumpur nie. Asal dari Bristol, Britain. Ada 3 beradik, dia yang kedua ada sorang kakak dan sorang adik lelaki. Dia nie bersekolah di International School of Kuala Lumpur. Aku sekadar menjadi pendengar setia, al-maklum lar.. english pun tunggang terbalik… Menurut si Michelle nie dia pelik dengan aku nie, pasal selalu budak-budak melayu kat situe macam monyet. Fuhh! Merah telinga aku bila mendengar ayat nyer… tapi aku diam jer lar… Si Michelle nie cakap selalu kalau dia jogging kat situe, mat-mat motor yang aku kira semua melayu kat situe selalu menganggu dia dengan usikan yang kadang kala terlampau sangat.

Ohhh baru aku faham dengan maksud monyet tue… Memang aku perasan selalu-selalu Michelle kalau berjogging tue dia selalu kena kacau dengan mat-mat motor yang pikir diorang nie hebat. Diorang tak tau diplomat nie kebal dengan undang-undang. Kalau dah kena tembak, mati katak baru tau. Aku tahu sebab mak aku kejer kat kedutaan jugak.. Dia cakap aku nie lain, takder lar nak kacau-kacau orang time jogging tue… Aku sekadar memberi tahu kat dia yang aku time jogging nie memang serius.. Nak concerntrate kat steping aku time jogging takut penat… Dia sekadar mengangguk dan tersenyum manja… Ohhh Michelle.. manis nyer senyuman mu… Aiseyman! Sah aku dah angau kat si Michelle nie..

Hari demi hari, hubungan aku dengan si Michelle semakin rapat dan mesra. Setiap petang si Michelle akan menunggu aku untuk kami berjogging bersama-sama. Bukan berjogging pun, setakat berjalan kaki sambil bergurau senda dengan si Michelle. Pening aku melayan si Michelle nie. Sampai satu hari tue selepas penat kami berjogging sama, si Michelle mengajak aku ke rumah nyer di Taman Tar tue. Mula-mula aku gelabah jugak nak pie rumah orang besar-besar nie… Apa pulak pandangan bapak si Michelle kat orang melayu macam aku nie. Tapi demi menjaga persahabatan aku dengan si Michelle tue, aku turutkan juga kemahuan nyer itu.

Sampai jer aku ke rumah nyer, ibu dan bapa nyer sedang minum petang di ruang taman di depan rumah nyer. Aku yang sedikit gugup terus bersua muka dengan bapa si Michelle nie.. Kami bersalaman dan bapa si Michelle memperkenalkan diri sebagai Liam Sammy. Dan ibu si Michelle pula sebagai Loraine. Mereka menjemput aku sekali minum bersama-sama mereka. Seperti mengerti kerisauan aku terhadap makanan yang terhidang sama ada halal atau sebalik nyer. Terus Mrs Loraine mengatakan barter dan semua makanan adalah halal untuk di makan. Kami berbual seperti itik dengan ayam. Mr. Liam nampak selesa dengan aku dan megatakan dia tiada halangan untuk aku berkawan dengan si Michelle. Dia yakin aku jujur bersahabat dengan anak nyer. Entah aper lar si Michelle goreng kat bapak nyer pasal budak melayu sorang nie…

Selepas kami makan bersama-sama, Michelle terus menarik aku masuk kedalam rumah nyer. Aku memandang wajah Mr. Liam, dia sekadar tersenyum dan mengangkat bahu tanda tiada halangan untuk aku masuk ke dalam rumah nyer… Berada di dalam rumah mat salleh nie, dengan gaya modern orientalist dan sedikit gaya minimalist membuat aku sedikit kagum dengan decor serta gaya exclusive rumah Michelle. Cantik terkeluar dan dari mulut aku… Michelle bertanya apa yang aku cakapkan… Beautiful! Rumah atau dia tanya si Michelle. Aku sekadar menguji nyer dengan mengatakan yang dia cantik. Dia terus tersenyum lebar sambil menarik aku terus ke bilik nyer…

Apabila berada di dalam bilik nyer… Michelle terus menutup pintu bilik nyer. Kemudian dia terus duduk di atas katil sambil menyuruh aku duduk di mana-mana yang aku mahu. Dia merenung manja kearah aku dan terus bertanya sama ada aku suka berkawan dia. Aku katakan aku suka berkawan dengan dia dan berterima kasih kerana sudi berkawan dengan aku. Michelle terus bangun dan berdiri di depan aku sambil bertanyakan sama ada aku ada perasaan kat dia.. Aku terus gugup dan kaget untuk berterus terang dengan Michelle sama ada aku wajar meluahkan apa yang terbuku di dalam hati aku. Aku teragak-agak untuk menjawab persoalan itu.

Si Michelle terus mendesak aku agar membuat pengakuan berkaitan perasaan aku terhadap dia. Akhir nya aku membuat pengakuan yang aku dah suka dan jatuh cinta sejak aku mula-mula jumpa dia masa berjogging. Aku suka dia, aku tak boleh menipu diri aku lagi. Michelle terus melompat dan terjerit-jerit yang dia juga suka kat aku dan dia nak aku jadi steady boyfriend dia. Aku tanpa membuang masa katakan “yaâ€.. dan dia terus duduk atas riba aku dan terus memeluk aku. Aku terpukau dengan apa yang berlaku, malah kejutan yang lebih hebat berlaku apabila dia mencium bibir aku. Aku yang tiada pengalaman hanya mendiamkan diri malah cuba mengikut segala gerakan bibir si Michelle. Hebat aku rasakan, tiada pengalaman indah yang dapat aku rasakan selain nie…

“I Love U Fai  Itulah kata-kata Michelle apabila melepaskan bibir aku. Dia terus mengdakap erat tubuh aku. Aku juga mengambil kesempatan untuk memeluk erat tubuh si Michelle. Aku turut meluahkan kata-kata keramat kepada Michelle. “I Love U too Michelle . Aku terus mencium dagu si Michelle, malah dia mendongakkan kepala agar aku mencium leher nyer yang gebu dan halus tue… Dia bertanya kepada aku sama ada aku akan setia dengan nyer… Weyyy awek mat salleh, siapa tak nak… Aku menganggukkan kepala jer tanda setuju dan rela untuk setia sehati jiwa kepada Michelle.

Aku bertanya kepada Michelle mengapa dia suka dengan budak melayu yang kokak macam aku nie. Jawapan dia mudah jer. “Fai! I’m in love with U .. Dia mengakui yang dia senang dengan perwatakan aku yang tidak mudah mengambil kesempatan terhadap kebaikkan dia. Dan bapak dia, Mr. Liam juga ada perhatikan aku semasa kami berjogging bersama-sama kerana dia nak siasat aku.. Terkejut beruk aku apabila Michelle mengatakan perkara tersebut. Mujur lah aku takder buat aper yang tak baik dengan Michelle tue time jogging di TamanTar…

Ketika Michelle berdiri di depan cermin kabinet almari nyer… aku pun terus bangun dan berdiri di belakang nyer… Aku dengan spontan memeluk Michelle dan terus mencium leher kanan nyer di samping menggigit manja. Minah mat salleh kalau kulit nyer kena sedut dan gigit memang akan meninggalkan kesan merah yang jelas. Michelle hanya tergelak sambil mengatakan geli apabila di jilat leher nyer… Aku memang takder pengalaman buat projek nie.. Setakat tengok citer blue curi-curi dengan member-member sekolah ada ler.. Itupun VCR tape tak berapa terang dan time nie pun mana ada VCD lagi.. Hahaa.. Korang jangan gelak betapa naif nyer time nie nak dapat VCD blue..

Melihat kan tiada bantahan dari Michelle apabila aku cium leher dan menggigit bahu nyer… Di samping memeluk pinggang nyer aku cuba menaikkan tangan aku ke arah buah dada Michelle.. Aku ingin melihat sejauh mana Michelle boleh menerima tindakan aku sama ada dia merelakan atau sebalik nyer… Ternyata Michelle merelakan tindakan aku meramas buah dada nyer malah menyandarkan diri nyer ke badan aku. Melihatkan tiada halangan dari Michelle aku semakin galak meramas buah dada dengan penuh semangat.

Aku cuba menyelak baju Michelle ke atas tetapi di halang oleh nyer dengan serta merta. Michelle memusingkan diri nyer dan terus memeluk aku sambil kami berciuman sambil menyedut lidah satu sama lain. Aku bertanya kepada Michelle kenapa dia enggan
membenarkan aku menanggalkan baju nyer.. Dia menjawab takut bapa nyer akan masuk ke dalam bilik ketika kami tengah beromen.. Michelle mengatakan dia akan mengizinkan aku membuka baju nyer bila parents nyer tiada. Aku akur kerana tidak mahu hubungan kami yang masih baru menghadapi masalah besar di kemudian hari.

Selepas puas kami bercumbuan kami pun keluar dari bilik tersebut untuk menyertai bersama-sama ibu dan bapa si Michelle di luar. Ketika aku kami berjalan menuruni tangga sempat aku memeluk Michelle dari belakang di samping meramas buah dada nyer. Aku turut meramas kemaluan nyer dari luar seluar nyer untuk melihat sejauh mana Michelle merelakan segala tindakan aku terhadap nyer. Dia sekadar mengelak dengan penuh manja dan mengatakan dia takut kalau parents dia nampak. Aku pun tergelak malah lebih jauh tindakan aku apabila aku memasukkan tangan aku di dalam seluar ketat nyer dan terus meramas kemaluan nyer.. Dia menjerit kecil sambil cuba melarang aku tapi tidak dengan bersungguh-sungguh. Aku hanya memberhentikan tindakan aku apabila terdengar Mr. Liam memanggil si Michelle untuk minum bersama-sama mereka.

Setelah 2 bulan kami sah sebagai pasangan couple, rumah si Michelle tidak asing lagi bagi aku. Tiada halangan untuk aku keluar masuk ke rumah tersebut memandangkan Mr. Liam merestui hubungan aku dengan Michelle dengan syarat aku menjaga baik anak gadis nyer. Begitulah rutin kami apabila selepas berjogging bersama-sama, bilik Michelle menjadi saksi kami kami berasmara. Apabila parents nyer tiada, Michelle dengan berani menanggalkan pakaian nyer di samping seluar dan sekadar meninggalkan bra dan pantie nyer sahaja. Aku cuba menanggalkan bra nyer tetapi di halang oleh Michelle dengan mengatakan aku tidak menanggalkan pakaian aku. Tanpa membuang masa aku pun menanggalkan kesemua baju dan seluar kecuali underware aku..

Aku kemudian mengarahkan Michelle agar menanggalkan bra dan pantie nyer untuk aku melihat aset hakmilik nyer. Tetapi Michelle enggan malah meminta aku sendiri yang menanggalkan bra dan pantie nyer. Aku dengan berani nyer cuba menanggalkan bra dan pantie milik Michelle tetapi dia melawan maka terjadi asakan demi asakan untuk cuba menanggalkan bra dan pantie nyer serta underware aku. Selepas aku berjaya menanggalkan bra dan pantie nyer aku pun terpukau dan kagum dengan buah dada Michelle yang besar dan bulat menongkah langit. Dengan bentuk cup bulat dan mantap. Puting nyer kecil dengan warna pink cukup mebuatkan aku hilang pertimbangan diri. Manakala cipap nyer licin terkatup rapat dengan color merah cerah dan sedikit bulu kemaluan di atas alur kemaluan nyer.

Michelle terus memegang dan menggosok batang aku yang memang dah tegak sejak azali lagi. Kami pun terus bercumbu-cumbuan di atas katil sambil aku meramas kasar buah dada Michelle. Dia sekadar mengeluh manja dan meminta aku terus menghisap buah dada nyer… Aku memberhentikan cumbuan kami dan terus menyerang buah dada nyer yang menjadi hidangan dan santapan untuk aku. Sambil menjilat dan menggigit manja puting Michelle, aku turut mengorek cipap nyer. Berkat aku belajar dari VCR tape blue yang aku tengok dengan member sekolah, maka takder aku blur sangat nak projek dengan si Michelle nie.

Time nie maner reti nak jilat-jilat cipap takpun awek tue nak blowjob batang aku. nie kira belum up to date lagi. Melihatkan Michelle telah kayal dan seolah-olah berada di dunia nyer sendiri aku pun perhatikan tubuh badan nyer yang putih gebu. Kesan gigitan aku penuh pada buah dada nyer di samping kesan air liur merata-rata di tubuh nyer. Aku merenung cipap si Michelle nie.. Hanya suara erangan Michelle yang berkemundangan di udara. Cukup menghairahkan apabila aku mula meletakkan jari sambil menggosokan jari aku pada cipap nyer. Dia mengangkang kaki sambil menjerit-jerit kesedapan apabila aku menguli biji kelentit dia. Aku lihat cipap nyer semakin basah dan berlendir dan tiba-tiba dia memegang tangan aku apabila aku cuba menjolok jari aku ke dalam cipap nyer…

Auchhhh dia menjerit kecil… Dia meminta aku jangan memasukan jari di dalam cipap nyer… Sakit kata nyer… Melihatkan dia mengalirkan air mata akibat kesakitan aku pun memberhentikan tindak tanduk aku. Aku terus cium bibir nyer sambil meramas manja buah dada nyer. Michelle merengus manja malah kembali mengerang apabila aku meramas kasar dan ganas keatas buah dada nyer. Setelah puas dengan aktiviti ramas meramas dan uli menguli puting nyer aku memberhentikan dari cumbuan kemudian terus mengangkang kaki Michelle.

Michelle membulatkan anak mata nyer yang bulat apabila aku menguakkan alur cipap nyer. Dia sekadar memegang kedua-dua bahu aku sambil menantikan tindakan aku yang seterus nyer. Aku membetulkan kedudukan aku di tengah-tengah peha si Michelle agar selesa untuk aku menusukkan batang aku kedalam cipap nyer. Michelle sekadar memerhatikan wajah aku sambil menantikan tusukan yang pertama dari aku ke dalam cipap nyer. Setelah menanti sedikit lama, Michelle tidak sabar-sabar lagi dengan tindakan aku yang sekadar merenung tajam ke arah cipap nyer… Mungkin dia faham aku kurang confident bagaimana ingin memasukkan batang aku kedalam cipap nyer maka dia terus memegang batang aku terus di tujukan ke dalam lubang cipap nyer….

Aku menekan perlahan-lahan batang aku ke dalam cipap Michelle… Aku terasa batang aku panas apabila mencecah alur lubang cipap nyer. Sedikit demi sedikit batang aku tenggelam di dalam cipap Michelle yang menyebabkan batang aku berdenyut-denyut mahu terpancut cepat. Aku terasa ketat cipap nyer dan seperti satu halangan yang menghalang batang aku dari terus maju. Michelle merengek sakit tetapi tidak menghalang aku dari terus menusuk batang aku kedalam cipap nyer… Tiba-tiba Michelle menarik bontot aku dengan kasar dan terus memaksa aku memecahkan halangan pertahanan Michelle. Dia menjerit kecil dan aku pun gelabah tak ingat apabila perasan ada darah kat cipap nyer…

Tetapi Michelle relax jer walau pun di wajah nyer sedikit gusar mungkin menahan sakit akibat asakan batang aku ke dalam cipap nyer. Aku cuba mengeluarkan batang aku dari cipap Michelle tapi di halang oleh nyer.. Aku membisikan pada Michelle bahawa cipap dia berdarah… Michelle sekadar tersenyum ghairah dan berbisik di telinga aku bahawa tue darah dara nyer… Ohhh apasal bodoh sangat aku nie… First time ler katakan. Michelle melepaskan tangan nyer dari bontot aku malah mengarahkan aku menarik perlahan-lahan batang aku dan menusuk kembali batang aku kedalam cipap nyer….

Aku tekan kembali dengan perlahan dan menarik kembali batang aku ke dalam cipap Michelle. Dia mengerang manja malah menarik tangan aku agar meramas buah dada nyer.. Agar tidak menghampakan Michelle aku meramas manja buah dada sambil menghenjut manja ke cipap nyer… Semakin lama semakin mudah henjutan dan dapat merasakan kepanasan keseluruhan batang aku. Sorok tarik, sorong tarik mula-mula perlahan dan lama-kelamaan semakin laju. Semakin laju kesedapan yang teramat sangat aku rasakan….

Michelle semakin erat pelukan nyer dan tiba-tiba memaut erat kakinya di pinggang aku, semakin kuat dan kukuh. Aku dapat rasakan cipap si Michelle semakin basah kuyup dan aku telah rasakan kelainan pada diri aku. Aku kirakan dalam 10 minit aku mengenjut aku rasa akan terpancut kot… Kami sama-sama menjerit dan mengerang dan kami cuba mengejar kenikmatan nikmat seks pasangan bercinta. Aku mula menarik nafas yang panjang dan mengumpulkan segala kekuatan yang ada untuk aksi penamat petang ini….

Tiba-tiba si Michelle menjerit kuat dan aku rasa batang aku basah dan aku dapat rasakan tubuh nyer mengejang dan aku pun turut sama melepaskan segala air nikmat aku di dalam cipap nyer…. Aku lepaskan segala-gala air nikmat aku yang ada ke dalam cipap nyer dan aku pasti Michelle dapat merasakan kesedapan bila air nikmat aku aku terpancut kedalam cipap nyer. Sambil itu aku geselkan persekitaran cipap nyer dengan batang aku sambil melepaskan sisa-sisa air nikmat aku….

Dan akhir sekali aku meluahkan kata-kata ayat cinta aku kepada Michelle tanda terima kasih di atas membenarkan aku merasai nikmat pengalaman bermain seks bersama-sama. “I Love U Michelle  dan dari Michelle “I Love U too Fai . Michelle memeluk erat tubuh aku walaupun batang aku masih di dalam cipap nyer. Aku kelelahan di sebabkan pengalaman pertama tetapi Michelle enggan melepaskan aku malah terus menyerang bibir aku dan kami berciuman sambil bermain sup lidah… Setelah sekian lama kami bermain sup lidah kami pun berhenti dan menamatkan aksi panas kami dengan bangun dari katil…

Aku tersenyum lebar apabila melihat keadaan katil yang berselerak… Di sudut katil pula terdapat tompok-tompok merah yang membuatkan aku bangga. Aku menebuk dara anak mat salleh petang-petang nie… Boleh tahan jugak bagi pasangan couple berusia 15 tahun untuk beraksi ranjang buat kali pertama. Aku dan Michelle terus ke dalam bilik air dan mandi bersama-sama. Di dalam bilik air tersebut kami meneruskan aksi ranjang di dalam bathtub di mana aku main 2 round lagi dengan si Michelle dan memancutkan air nikmat aku didalam cipap nyer. Tiada kerisauan di hati kami sama ada Michelle akan mengandung atau tidak. Kenikmatan bermain seks menjadi keutamaan kami di dalam perhubungan kami yang mendatang…

Tapi itu kisah lama kami… kini setelah 13 tahun berlalu kami sah menjadi suami isteri. Maisarah Alyia Liam kini nama nyer dia menjadi penyeri hidup aku. Bersama-sama 2 orang putera dan seorang puteri sebagai penyeri rumah tangga kami. Walaupun kami berkahwin muda, aksi ranjang kami masih hebat Maisarah Alyia tetap membuatkan aku menjadi suami yang gagah dan sentiasa berkeinginan. Hari-hari kami melakukan hubungan seks dan hasil nyer kami bakal menerima cahaya mata yang keempat insyallah.

Maisarah Alyia Liam atau Michelle Liam… Terima kasih kerana menghadirkan diri di dalam hidup Fai… Segala pengorbanan sayang selama kita bercinta dan setelah menjadi pasangan suami isteri yang sah amat Fai hargai…. Sayang Maisarah selama-lamanyer..