Tikah Rakan Sekelas

Kisah ini terjadi 2 tahun yang lepas semasa aku menuntut di salah sebuah institut pengajian tinggi awam di negara ini.Tujuan ku menceritakan peristiwa ini bukanlah untuk mengaibkan mana-mana pihak apatah lagi untuk memalukan diriku sendiri. Ianya hanyalah sekadar renungan untuk remaja masa kini di dalam menempuh arus kehidupan yang makin mencabar ini.tikah(bukan nama sebenar)merupakan rakan sekelas denganku.Wajahnya cantik dan berambut panjang kebahu. kulitnya putih dan mukanya agak menarik dari pada pandanganku.tikah memang rapat denganku,malah semua masalah diceritakan padaku.Akulah tempatnya meluahkan perasaan tika dia putus cinta.Malah sampai ke hal wanita pun diceritakan kepadaku.Begitulah rapatnya tikah denganku.Pada suatu malam tikah mengajak aku dinner di Tanjung Harapan.Tanpa menolak aku menuruti sahaja kemahuannya.

Semasa kami makan malam bersama dia menceritakan kepadaku pelbagai hal,hinggakan dia kehilangan dara akibat bekas pakwenya pun diceritakan kepadaku.Dia pernah terlanjur sebanyak 8 kali dengan x-boyerfriends nya dahulu.Maka aku merasakan itu kesempatan bagiku untuk turut sama mencuba nasib manalah tau aku pun dapat menikmati tubuh gebu tikah tu nanti.pada malam itu aku cuba mengajak tikah kerumahku kononya untuk membaikki komputer ku yang dah mula rosak. Walaupun aku tahu dirumahku ada beberapa orang rakan tapi mereka semuanya faham.

Setibanya dirumah ku lihat adi ada di depan pintu dan sebetulnya adi juga mengenali tikah. Aku mempelawa tikah masuk ke dalam bilik ku dan menyuruh dia ke meja komputer untuk memulakan pembaikian. Kemudiannya aku menutup pintu bilikku dan menguncinya dari dalam.

Aku terus menghampiri tikah dari belakang. Bahang tubuhnya yang hangat menaikkan nafsu ku.Ku rapatkan badanku dengan badan tikah. Ternyata tikah tidak menolak atau memarahi ku. Aku mula liar. Aku usap lengannya lembut dan romantis. Lalu jemariku mula merayap kebahagian belakang tubuh tikah sambil berlegar-legar di bahagian tali colinya. Tikah masih tekun dengan komputer ku.

Aku mula meramas-ramas lengannya dan menjalar kebahagian buah dadanya. Tikah hanya terdiam. Dan kulihat mata tikah semakin kuyu.

"Ah...ini perluang bagiku." Ku kucup manja dibahagian lehernya.
"Zek, taknak lah macam tu, Ika gelilah..."sahut tikah ringkas yang mengakibatkan berahi ku terhenti sejenak.
"Alah...sikit je Ika?,em...boleh kan?"jawabku dengan nada yang memujuk.

Tikah mendiamkan saja. Aku mula meramas-ramas buah dada tikah yang semakin tegang itu. Setelah puas ku jelajah leher jinjangnya aku pun terus mengucup mulutnya. Dengan perlahan-lahan tikah membalas dan kami pun hanyut di dalam sebuah kucupan yang awalnya lembut, perlahan dan cermat hinggalah ke saat kami melakukan dengan penuh bernafsu. Tikah hanya memejamkan matanya sahaja sambil membalas kucupan dariku. Sesekali dia semakin kuat mengucup bibirku. Kami mula mengeluarkan lidah masing-masing. Aku cuba memasukkan tanganku kedalam baju T-shirt putihnya itu untuk mencari gunung yang montok.

"Zek,tak nak kat sini"jawab tikah dengan nada manja lalu menunjuk ke atas katil bujangku.

Aku mengerti akan hasratnya. Ku pimpin mesra tangan tikah menuju ke katil bujang yang sudah hampir berusia 1 tahun itu. Katil itu ku beli dari senior ku dahulu. Setelah tiba di katil ku rebahkan tikah ke atas katil lalu menolak bajunya itu ke atas dan membuka bra warna hitamnya. Tanpa membuang masa aku menghisap sepuasnya ke dua-dua buah dada tikah kiri dan kanan. Kugigit manja puting susunya yang agak kehitaman itu. Ku ramas sepuas-puasnya. Tikah hanya mendiamkan diri sambil mengigit bibir dan tangannya mencakar-cakar cadarku yang dah 3 bulan tak berbasuh.

Aku membukakan seluarnya dan melihat hutan yang agak tebal. "Mungkin dah lama dia tak potong" bisik hati kecilku. Aku terus menerkam bagai singa lapar ke arah hutan hitam itu.Lalu mengeluarkan lidahku dan cuba mencari lurah-lurah dicelah kehitaman hutannya itu.

"Zek,jangan buat cam tu...ish..ish..Ika tak suka."tiba-tiba suara tikah berbunyi mendegus halus.

"oklah, Zek gosok pakai tangan je ye..."Jawab aku macam memahami. Aku mengosok-gosak dengan tangan dan tundunnya mula basah.

"Ika..isap yang Zek punya yer..nak tak?"tanyaku dengan penuh nafsu.

"Tak...nak....."jawab tikah pendek dan manja. Aku menghormati keputusannya.

Aku mula memasukkan kerisku ke dalam sarung tikah. "Eh..ketat jugak lagi, kata dah kena 8 kali bisik hati kecilku."

Ku gagahkan dan kuhunus megah kerisku ke dalam sarung tikah lalu menerjah masuk sedikit demi sedikit. Dan aku pun memulakan acara sorong-tarik. Ops...baru 5-6 kali keluar masuk aku rasa dah nak terpancut. Ku cabut semula keris ku agar dia tidak terlalu awal muntah. Malulah aku beb...Ku cium semula bibir munggil tikah dan menghunus kembali kerisku ke dalam sarung tikah. Kali ini aku rasakan keris ku dikemut-kemut dari hujung keris hinggalah ke pangkalnya.

sambil itu kulihat tikah seakan mengejang di atas katilku itu. Terangkat-rangkat punggungnya. Dan akhirnya tikah terkulai kenikmatan. Aku terus kan mendayung keris ku nan sebilah itu. Aku semakin laju dan laju...ah...ku cabut segera kerisku lalu memancutkan keatas perut tikah.Mana boleh pancut kat dalam sarung tikah nanti.... menjawablah aku?

"Ei...Zek apa buang kat situ"rengek tikah bercampur dengan nada geli.
"Ah, itu pun bernasib baik aku buang kat perut kau. Kalau aku buang dalam perut kau, baru kau tau." Komen ku dalam hati sebab aku tak boleh marahkan tikah kerana dia telah memberi aku kenikmatan.

"Zek..ambil kain lap semula air tu.."tikah memerintahkanku. Dengan langkah yang lemah aku mencari baju burukku lalu mengelap perut tikah. Nanti kalau aku tak patuh payah nak dapat di lain kali. Maka aku turut sahajalah perintahnya janji aku boleh mengulangi kenikmatan itu lagi. Tikah tak jadi membaiki komputer ku dan terus balik. Katanya akan datang balik untuk komputer itu walaupun aku tahu tujuan sebenarnya.