Nasib Kak Tasha

“Pak Sudin, cepat. Kenapalah lembab sangat.” Tasha kakakku mengherdik pemandu kami Pak Sudin.

Pak Sudin terkocoh-kocoh menghampiri Kak Tasha. Lelaki berusia 40 tahun itu membongkok menghormati Kak Tasha.

“Ambil barang ni, masukkan ke dalam kereta. Orang tua pemalas.”

Aku hanya memerhati. Pak Sudin berlari anak mengambil plastik barang dan dimasukkan ke dalam boot kereta. Barang-barang tersebut baru saja kami beli di sebuah supermarket terkemuka.

“Cepat Pak Sudin, dah lambat ni. Pak Sudin tak makan nasi ke?”

Pak Sudin cepat-cepat membuka pintu kereta mempersilakan Kak Tasha naik. Aku hanya geleng kepala. Kak Tasha boleh membuka sendiri pintu kereta tapi dia masih memerintah Pak Sudin membuka untuknya. Setelah aku dan Kak Tasha berada dalam kereta, Pak Sudin tak berlengah memecut kereta menuju ke rumah..

“Pak Sudin, kenapa laju sangat. Nak mampus ke?” tengking Kak Tasha. Aku tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan telah terlambat, bila Pak Sudin melajukan kereta di katakan Pak Sudin memecut.

Bila menyusur keluar ke lebuh raya, Pak Sudin membawa kenderaan dalam kelajuan 110km perjam. Pak Sudin teliti orangnya kerana itu dia tak mahu dikenakan saman kerana melebihi had laju.

“Pak Sudin bawa kereta terkemut-kemut macam kura-kura kenapa? Lajulah sikit.”

Kenapa Kak Tasha ni, datang bulan ke?. Aku makin tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan Pak Sudin memecut, sekarang dimarahi Pak Sudin kerana lambat. Perangai Kak Tasha yang selalu menengking pemandu dan orang gaji selalu ditegur oleh ibu tapi Kak Tasha tak pernah berubah. Puteri tunggal papa dan mama ini memang keterlaluan. Dia tak pernah menghormati pekerja yang lebih tua usianya.

Aku sendiri pun tak menyenangi perangai Kak Tasha.. Kakakku yang berusia 18 tahun itu agak keterlaluan. Perangai buruknya itu tak sepadan dengan wajahnya yang cantik. Kalaulah perangainya sedikit lemah lembut maka sempurnalah dirinya sebagai gadis impian jejaka.

Suatu malam ketika aku dan Kak Tasha sedang santai menonton TV di ruang tamu, tiba-tiba Pak Sudin muncul bersama tukang kebun kami Pak Leh. Waktu itu di rumah hanya tinggal aku dan Kak Tasha kerana ayah dan ibuku pulang ke kampung kerana nenek perlu berbincang mengenai pusaka. Di tangan mereka berdua ada pisau tajam sepanjang 10 inci. Aku menjadi kecut melihat wajah Pak Sudin dan Pak Leh yang garang. Selama ini mereka hanya menurut saja perintah Kak Tasha.

Ketika itu kakakku baru pulang setelah pergi bersama temannya menonton wayang. Baju yang dipakainya sungguh sendat dan pendek menampakkan lubang pusat. Fesyen terbaru, itulah kata Kak Tasha. Pak Sudin segera mendekati Kak Tasha yang berdiri ketakutan di tepi dinding melihat dua bila pisau tajam berkilat. Tangannya dengan cepat meraba-raba pipi Kak Tasha yang putih mulus. Kak Tasha cuba menepis tapi tangannya dipegang erat oleh Pak Sudin. Kak Tasha kelihatan meringis kesakitan.

“Budak ni cantik dan manis. Aku ingin menikmatinya malam ini. Sudah lama aku teringin nak merasa lubang buritnya. Aku terangsang bila dia berpakaian begini.” Pak Sudin berkata kepada Pak Leh.

“Jangan kurang ajar Pak Sudin. Kamu hanya pemandu. Aku majikan kamu.” Kak Tasha cuba membantah tindakan Pak Sudin.

“Aku memang kuli yang boleh kau perintah. Malam ini kau ikut perintah kami,” Pak Sudin menjawab bengis.

Aku terkejut juga melihat kebengisan Pak Sudin. Selama ini aku lihat Pak Sudin macam orang bodoh saja. Terlari ke sana terlari ke sini mengikut perintah Kak Tasha. Malam ini Pak Sudin berubah sama sekali.

Tiba-tiba kedua tangannya dengan cepat meraih payudara Kak Tasha dan segera meramas-ramasnya dengan ganas. Kak Tasha yang telah tersandar pada dinding, tidak dapat mengelaknya.

“Adduhhhh…, jangaaann…!” jerit Kak Tasha terperanjat menerima perlakuan kasar dari Pak Sudin tersebut..

Perlakuan Pak Sudin dah melampau. Aku geram dan marah. Aku meluru kepada Pak Sudin dan menendangnya. Badannya aku pukul sekuat tenagaku. Tapi kudratku tak setanding kudrat Pak Sudin dan Pak Leh. Mereka mengilas tanganku dan menampar pipiku. Pedih dan perih terasa di kulit pipiku. Kak Tasha terjerit-jerit melihat aku dibuli oleh kedua lelaki itu. Keluar segala maki hamum dari mulutnya.

“Kamu jangan macam-macam, jangan jadi bodoh. Atau kami bunuh kamu,” jerkah Pak Sudin sambil meletakkan pisau tajam ke leherku.

“Pak Leh, ikat budak ni. Biar dia tengok kita kerjakan kakaknya.”

Pak Leh menoleh ke arahku. Aku di seret ke kamar Kak Tasha. Sementara Pak Sudin mencempung Kak Tasah dan dihumban ke katil Kak Tasha. Aku didudukkan di atas kerusi dalam bilik Kak Tasha dan diikat dengan tali rapia yang dikeluarkan dari poket Pak Leh.

“Dengar Tasha, kalau tak menurut arahan kami adik kamu akan kami bunuh. Lepas itu kamu juga akan kami bunuh selepas kami puas mengerjakan kamu,” Pak Sudin memberi arahan dengan suara tegas dan bengis.

Takut dengan ancaman bunuh, Kak Tasha tidak lagi menjerit. Dia patuh dan pasrah segala kemungkinan yang akan menimpanya. Melihat Kak Tasha diam tak melawan, tanpa membuang masa Pak Sudin mendekati Kak Tasha yang terbaring di katil dan mula mencium muka Kak Tasha. Pipi dan hidung Kak Tasha di jilat-jilat seolah-olah ingin menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Kak Tasha.

Pak Sudin kemudian mengucup dan menggigit bibir mungil Kak Tasha. Bibir hitam Pak Sudin mengisap dua ulas bibir Kak Tasha yang merah basah. Kak Tasha mengeleng-ngeleng kepalanya kerana tak tahan bau rokok daun nipah yang keluar dari nafas Pak Sudin. Puas dengan bibir Kak Tasha, Pak Sudin dengan telapak tangannya yang kasar mula meraba dan meramas buah dada Kak Tasha yang sederhana besar.

Badan Kak Tasha menggeliat-geliat, dia cuba melawan. Tapi sia-sia kerana Pak Leh sedang memegang kedua kakinya sementara Pak Sudin memegang tangannya. Pak Leh juga tidak mau kalah, skirt pendek Kak Tasha ditarik ke bawah. Sepasang paha putih dan mulus milik Kak Tasha terdedah. Celana dalam warna pink kelihatan. Pak Leh dan Pak Sudin tertawa keseronokan. Tangan kasar Pak Leh yang selama ini bermain dengan tanah, pokok dan baja kini merayap di paha mulus Kak Tasha. Perlahan-lahan tangan kasar itu mengusap belahan di antara kedua pangkal paha Kak Tasha yang masih ditutupi celana dalam.

Tidak cukup sampai di situ, Pak Leh memasukan jari hantunya ke dalam celana Kak Tasha dan seterusnya berlegar ke dalam kemaluan Kak Tasha yang masih rapat. Badan Kak Tasha hanya mampu menggeliat-geliat saja dan pinggulnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan dan jari kasar Pak Leh.

“Jangan, jangan. Aduhhh.. sakitnya.” Kedengaran suara Kak Tasha. Aku hanya memerhati tak berdaya.

Kak Tasha menggelengkan kepalanya kiri kanan. Dari sudut matanya mengalir air jernih mengenangkan maruahnya dicemar begitu rupa. Sungguhpun tanpa rela, gerakan jari Pak Leh di kemaluannya menimbulkan rasa geli kepada Kak Tasha. Perlahan-lahan aku dapat melihat celana dalam warna pink Kak Tasha mula basah.

Pak Sudin makin rakus dan gelojoh. Baju ketat Kak Tasha disentapnya. Kak Tasha sekaran terbaring separuh bogel. Badan mulusnya hanya ditutupi bra dan celana dalam. Pak Sudin mula meraba buah dada Kak Tasha yang ditutupi bra yang sama warna dengan seluar dalamnya.

“Sedap susu budak celupar ni.” Pak Sudin tersenyum-senyum melihat gunung kembar Kak Tasha.

Kemudian dengan perlahan-lahan Pak Sudin membuka bra Kak Tasha. Mata Pak Sudin dan Pak Leh terbuka lebar kerana terpesona menatap payudara Kak Tasha yang sangat indah itu. Buah dada Kak Tasha putih mulus, tidak terlalu besar, padat berdiri tegak dengan hujung putingnya warna coklat muda. Putingnya kelihatan mengeras mungkin kerana rangsangan tangan-tangan kasar tukang kebun dan pemandu.

“Cantiknya susu budak ini.” Pak Sudin tak dapat menyembunyikan kekagumannya.

Pak Sudin meraba-raba dan meramas-ramas perlahan buah dada Kak Tasha. Pak Leh tak mau kalah, seluar dalam merah muda milik Kak Tasha ditarik dengan kasar dan dilorot ke kaki. Seluar kecil itu diramas-ramas dan dicium oleh Pak Leh.

“Sedap pula baunya.” Pak Leh bersuara.

“Burit anak dara, tentu sedap baunya.” Pak Sudin menambah.

Kak Tasha benar-benar telah berada dalam keadaan polos, telanjang bulat tanpa seurat benang pun yang melekat di tubuhnya, terkapar tak berdaya dengan tangan-tangan hitam kasar mirip tangan-tangan sotong gurita yang sedang meneroka lekuk-lekuk tubuh yang molek itu.

Pada bahagian bawah tubuh Kak Tasha yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu, kemaluannya yang kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluannya yang lebat yang berwarna coklat kehitaman. Pertama kali aku melihat kemaluan Kak Tasha.

“Lebat bulu budak ni. Aku suka burit anak boss”, Pak Sudin tersenyum gembira.

Pantas Pak Leh meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan Kak Tasha sambil membuka kedua paha Kak Tasha makin melebar. Terlihatlah lubang kemaluannya yang masih rapat. Tangan hitam dan kasar itu segera menjamah lubang yang sempit itu sambil menggosok-gosokan ibu jarinya pada tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya. Sementara puting susu Kak Tasha sedang dihisap oleh Pak Sudin dengan lahapnya sambil sesekali mempermainkan putingnya dengan ujung lidahnya. Kak Tasha yang tidak berdaya hanya menggeliat-geliat dan terdengar suara erangan keluar dari mulutnya.

Aku lihat Pak Sudin tidak menunggu lama. Baju dan seluarnya di buka. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna hitam pekat, besar dengan bahagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol, terlihat sangat mengerikan. Setelah selesai melepaskan seluruh bajunya, dengan cepat Pak Sudin kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Kak Tasha. Pak Sudin membongkok di antara kedua paha Kak Tasha. Pak Leh membantu dengan paksa dibuka lebar paha mulus Kak Tasha. Mata Kak Tasha kelihatan terbeliak melihat benda hitam besar di antara kedua paha Pak Sudin itu.

Badan Kak Tasha terlihat bergetar halus, agaknya Kak Tasha telah merasa ngilu pada kemaluannya membayangkan benda hitam besar itu nantinya akan merobek-robek kemaluannya dengan ganas. Aku yang melihatpun terasa ngeri. Pak Sudin tersenyum puas.

Dengan sebelah tangan bertumpu pada tilam di samping badan Kak Tasha, tangan Pak Sudin yang satu lagi memegang batang pelirnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Begitu kepala but*h Pak Sudin menyentuh kele*tit Kak Tasha, terlihat badan Kak Tasha menjadi kejang dan sedikit mengeliat. Pak Sudin meneruskan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelirnya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Akibat rangsangan berterusan dari Pak Sudin maka kemaluan Kak Tasah kelihatan basah dan licin. Basahny makin bertambah bila di kepala pelir Pak Sudin telah keluar air mazinya.

“Oh kamu juga terangsang ya!” Pak Sudin bersuara bila terasa kemaluan Kak Tasha kelihatan banjir dengan cairan licin.

Perlahan-lahan Pak Sudin mula menekan kepala pelirnya membelah bibir kemaluan Kak Tasha. Mendapat tekanan dari kepala pelir Pak Sudin, bibir kemaluan Kak Tasha tertekan ke bawah dan mulai terbuka dan karena kemaluan Kak Tasha telah basah, akhirnya kepala pelir PakSudin mulai terbenam ke dalam lubang wanita Kak Tasha dengan mudahnya.

Disebabkan pelir Pak Sudin yang sangat besar, maka kele*tit Kak Tasha ikut terdorong masuk ke dalam lubang kemaluannya dan terjepit oleh batang pelir Pak Sudin yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Kak Tasha, sehingga disertai badannya yang menggeliat-geliat, dan tanpa sedar terdengar suara erangannya yang memanjang.

Mendengar suara rengekan Kak Tasha, Pak Sudin makin terangsang. Pak Sudin menggandakan gerakannya. Tanpa lengah Pak Sudin segera menekan habis batang balaknya ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha dengan ganasnya.

“Aadduuuhh…, sakiittt…!”, terdengar Kak Tasha menjerit ketika batang pelir Pak Sudin itu terbenam masuk ke dalam liang kemaluan Kak Tasha.

Pak Sudin makin ganas bila mendengar jeritan Kak Tasha. Pak Sudin mendorong dengan sekuat tenaga sehingga batang pelirnya tenggelam seluruhnya, sampai kedua pahanya yang hitam itu menekan dengan rapat paha putih mulus Kak Tasha yang terkangkang itu. Batang besar panjang Pak Sudin itu benar-benar menyiksa Kak Tasha. Semakin Kak Tasha terseksa, semakin puas Pak Sudin.

“Sempitnya lubang burit budak ni. Sedap.” Pak Sudin bersuara.

Pak Leh yang sedang meramas-ramas tetek Kak Tasha gelak terkekeh-kekeh. Pipi licin Kak Tasha diciumnya. Bibir merah lembut Kak Tasha dicium dan dijilat. Aku lihat nampak jijik bibir hitam lebam tukang kebun itu menggigit-gigit bibir Kah Tasha yang merah basah. Kak Tasha hanya menurut saja walau hatinya memberontak.

“Leh, cuba awak buka seluar budak tu. Biar dia tengok burit kakak dia.” Pak Sudin menunjuk ke arahku.

Pak Leh bangun dan bergerak ke arahku yang terikat di kerusi. Zip seluarku ditarik dan seluar dalamku ditarik ke bawah. Aku malu bila Kak Tasha memerhatiku tak berdaya. Batang pelirku melenting terpacak keras. Aku memang terangsang sejak tadi melihat tubuh indah Kak Tasha.

“Ehh.. budak ni pun terangsang juga.” Pak Leh bersuara.

“Biar dia terangsang gila. Kita kerjakan kakaknya habis-habis.” Sambung Pak Sudin.

“Lepas ni kita suruh dia kongkek kakaknya pula.” Pak Leh membuat saranan.

“Bagus idea awak. Sekarang kita puaskan diri kita dulu.” Pak Sudin bersetuju cadangan Pak Leh.

Sementara itu terlihat kemaluan Kak Tasha memerah menerima tekanan dan geseran-geseran dari pelir Pak Sudin yang besar itu. Sambil terus menyetubuhi Kak Tasha dengan ganas, gunung kembar Kak Tasha menjadi sasaran mulutnya. Kak Tasha hanya mampu merintih dan menjerit lemah. Badan Kak Tasha tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bahagian pinggangnya melengkung ke atas.. Rupanya tanpa dapat dicegah, Kak Tasha mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Kak Tasha terkulai lemah dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Kak Tasha mengalami kenikmatan yang hebat walaupun secara terpaksa.

Sekarang Pak Sudin memegang kedua pinggul Kak Tasha dan menariknya keatas, sehingga pant*t Kak Tasha terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Pak Sudin dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Kak Tasha tanpa halangan. Pak Sudin menggerakkan punggungnya maju mundur makin laju. Badannya berpeluh-peluh dan mulutnya mengerang nikmat. Lubang sempit Kak Tasha membuatkan Pak Sudin makin mengganas kelazatan. Akhirnya Pak Sudin sampai ke garis penamat pelayarannya. Dia melepaskan maninya ke dalam rahim Kak Tasha. Terketar-ketar badannya bila benih-benihnya dipancutkan beberap kali. Beberapa ketika kemudian Pak Sudin rebah terbaring lesu di sisi Kak Tasha.

Sekarang giliran Pak Leh pula. Mula-mula dia memaksa Kak Tasha mengulum batang hitamnya yang tak kalah dengan batang Pak Sudin. Dengan keadaan terpaksa Kak Tasha patuh dan mengulum kepala bulat hitam berkilat. Aku lihat Kak Tasha seperti nak termuntah tapi Pak Leh menarik rambutnya.

“Aku bunuh kau kalau muntah,” ugut Pak Leh.

Setelah beberapa minit dikulum dan dihisap batang tua itu Pak Leh menarik keluar batang kerasnya yang basah lencun. Badan Kak Tasha ditariknya dan disuruh Kak Tasha merangkak. Kak Tasha menungging dengan punggungnya naik ke atas. Aku dapat lihat lurah merkahnya ternganga. Pak Leh merapat dari belakang dan membenamkan batang balaknya dari belakang. Pak Leh melanyak Kak Tasha dalam posisi anjing mengawan. Doggy style.

Lima minit Pak Leh menghenjutkan batang pelirnya. Akhirnya dia menghentak kuat dan badannya menggigil. Semburan demi semburan di lepaskan ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha yang sudak tak berdaya. Dan akhirnya ketiga-tiga makhluk itu terbaring lesu di katil. Aku yang melihat rasa gelisah kerana batang pelirku terasa berdenyut-denyut.

Sepuluh minit kemudian Pak Sudin dan Pak Leh mengenakan pakaian mereka dan menghilang melalui pintu depan. Sejak kejadian itu mereka berdua tidak lagi muncul di rumah kami. Ibu dan ayahku bertanya-tanya kenapa Pak Sudin dan Pak Leh tak datang kerja. Aku dan Kak Tasha hanya berdiam diri.