Obsesi Shaza

Namaku shaza, masih muda, seorang isteri dari suami yang sangat aku
cintai. Tetapi entah mengapa aku mempunyai obsesi yang teruk,
kurang ajar dan tidak tahu diri, tetapi belum pernah terpenuhi
hinggalah bertemu abang Sarip hari itu. Entah mengapa aku gila
inginkan seorang lelaki selain suamiku, lelaki yang macam mana tidak
penting, tetapi inginkan yang mempunyai batang yang besar dengan
tubuhnya yang berotot. Aku ingin tidur dengannya. Itu obsesiku, hingga
pada suatu hari kejadian itu terjadi.

Kerana ada sesuatu urusan, suamiku harus pergi ke Johor Baharu untuk
5 hari termasuk perjalanan. Aku tidak dapat ikut kerana kebetulan kami
ada membuat tambahan membaikan rumah, menambah ruang untuk
dapur dan aku bertanggung jawab agar semuanya dapat berjalan
dengan sempurna, termasuk mengawasi pekerjaan tukang-tukangnya.
Setiap hari kusiapkan minuman dan makanan sedikit untuk 3 orang
tukang batu dan kayu. Ketua kerja ialah abang Sarip orangnya agak
sasa. Umur abang Sarip, kira-kira berumur 45 tahun, orangnya cekap
dan rajin. Dan kebetulan juga tanpa ku sedari sebelumnya, orangnya
sasa dan berotot. Dengan kulitnya yang hitam manis, Sarip bekerja
ditimpa panas matahari dari pagi hingga petang. Oleh kerana itu dia
selalu hanya pakai seluar pendek dan singlet untuk membungkus
tubuhnya, agar dapat mengurangkan panas ketika bekerja.
Petang itu kira-kira pukul 3.00 petang aku balik awal setalah kerjaku
selesai, aku dapat berihat di bilik tidurku. Sementara itu para tukang di
bawah mandor abang Sarip, bekerja di luar nampak dari tingkap bilikku
tanpa aku khuwatir mereka dapat melihatku tergolek di tempat tidur.
Pandangan dari luar sukar menjangkau untuk melihat ke dalam dengan
adanya kaca pada tingkap yang membuat silau.

Kuperhatikan Sarip, setiap kali dia membongkok mengambil simen untuk
ditampalkan ke dinding. Badannya basah mengkilat penuh peluh.
Sekejap-sekejap tangannya mengelap untuk membuang peluhnya itu.
Ahh.., badan itu.. seluar pendek dan ketat itu. Obsesiku tiba-tiba
membuak timbul dan jantungku berdegup keras.
Pemergian suamiku telah 3 hari, aku memang merasa sepi. Dan 2 hari lagi
suamiku akan balik ke rumah. Ya, 2 hari lagi. Sementara di luar tingkap
ada lelaki berotot tegang penuh peluh sangat sesuai dengan obsesiku
selama ini. Bagaimana bau peluhnya itu..? Ketiaknya..? Atau
kelangkangannya..? Aku termenung berkhayal. Ada rangsangan yang
menyusuri tubuhku dan mendesak kesedaranku untuk meninggalkan
ingatan pada suami. Aku terdorong untuk mengambil kesempatan yang
tersisa 2 hari ini. Inilah kesempatan mewujudkan obsesiku, impian
mengenai lelaki lain untuk teman tidurku.

Tiba-tiba kulihat tukang-tukang di luar berkemas sebagai tanda
selesainya waktu kerja hari itu. Biasanya mereka membersihkan badan
dan mandi sebelum pulang. Dan fikiranku berjalan cepat seperti kilat,
jantungku berdegup semakin keras hingga terdengar dari telingaku.
Aku gemetar, sejenis gemetar yang nikmat. Ahh.. ooh…
Aku keluar bilik dan, “Abang Sarip sebelum balik tolong saya
sekejap yer..!”
“Ya cik.., apa cik..? Saya mandi dulu sekejap.”
“Nanti dulu bang…. Biar kawan2 abang mandi dulu, abang tolong saya
dulu….. sekejap jer…!”
Demikian peristiwa itu berjalan cepat. Aku menahan abang Sarip yang
masih berbau peluh untuk membantuku melakukan sesuatu yang dia
belum tahu. Yang penting aku mesti dapat menahannya.
Aku pura-pura sibuk membongkar almari dan menurunkan apa saja yang
ada di dalamnya.
“Ini bang banyak sepahanya, mintak tolong keluarkan dulu, saya nak
ganti lapiknya.”
Dia mula membongkar isi almari.
“Apa lagi, cik..?”
“Tolong ye bang.. Ambil plastik tu dan gantikan alas kertastu..” aku
memberi tugas dan bersambung tugas sehingga rakan-rakannya telah
siap untuk balik.
Aku berbisik, “Suruh mereka balik dulu bang..!” suatu bisikan yang
provokatif penuh tanda tanya bagi abang Sarip tentunya. Dia melihat ke
arah wajahku, dan aku berkedip sebelah mata. Dia senyum.., sepertinya
memahami. Aku semakin nekat tanpa malu.
“Mat!, Ipin….! balik dulu, saya nak tolong cik sekejap..!” katanya
menyuruh rakan-rakannya balik. Aku tidak sabar dan semakin panas
dingin.

Lima minit kemudian, ku jangka rakan-rakan abang Sarip sudah beredar
jauh dengan motosikal mereka. Helah aku akan berjalan setelah aku
habis fikir tanpa peduli akibatnya. Dari sebelah dinding aku mengangkat
bungkusan buku dan aku pura-pura terjatuh.
“Aduh.. duh.. duhhh, achhh… Kakiku uhhhhhhh..!”
Terburu-buru abang Sarip bangun menghampiriku, “Kenapa,
Cik…….?”
“Aduuhh.. aacchh..!” dan mengurut-urut betisku.
“Tolong bang..!” tanganku menggapai tangan bang Sarip, itu pertama kali
aku menyentuhnya.
“Cik rihat jer … Biar saya saja yang kemaskan..”
“Yee bang……, aduhh boleh tolong bang .!” pintaku sambil terjengkut
kesakitan memegang betisku.
Abang Sarip memapahku. Tangan dan bahuku menyentuh badannya yang
masih basah kerana keringat. Ketika itu sempat aku mencium bau badan
Sarip. Ooohh.. bau lelaki.
Aku kemudian telungkup berbaring di katil.
“Tolong urut sikit bang, boleh yer ..!”
Mungkin dia menjadi agak terperanjat tetapi aku pura-pura tidak
melihatnya, dan bergaya seolah-olah betul-betul sakit.
Dia mula mengurut-urut betisku yang putih.
“Acch… Oocchh… Aaacchh..!”
“Sakit cik..?”
“Sakit jugak bang………., Terus urut perlahan-pelahan…!”
Aacchh.., telapak tangannya yang kasar. Tapak tangan kuli, yang pada
saat begitu berubah menjadi tangan kasar penuh rangsangan.
Aku yang tertiarap di tilam menggeliat-geliat pura-pura kesakitan.
“Hhaacch…. hacchh.. eecchh..” begitu aku merintih-rintih, semakin
membuat abang Sarip serba salah tentunya.
Tangan abang Sarip terus mengurut-urut betisku dengan hati-hati.
Sekali lagi rangsangan berahiku mengalir. Rintihanku kusertai geliat
tubuhku. Terkadang panggongku yang agak besar dan mulus kuangkat,
seakan dalam menahan sakit. Tetapi rintihan yang keluar dari mulutku
kusertai pula dengan meramas-ramas bantal. Tentu menjadi
pemandangan yang sangat erotis dan menggoda bagi lelaki. Dan abang
Sarip, kurasakan tidak banyak bertanya lagi, terus mengurut-urut
betisku.

Makin lama rintihanku berubah nada, menjadi desahan. Aku tidak lagi
merintih. Aku mendesah sambil tanganku meremas-remas apa saja
dengan maksud dapat didengar dan disaksikan oleh abang Sarip Dan…,
tentunya akan berhasil. Tangan abang Sarip terus mengurut semakin
naik hampir pada lipatan lututku. Kubiarkan dengan terus
mendesah-desah secara erotis. Ya, erotis.
“Ahh.. aacchh..! Terus bang, sedappp..! sedap bangg..!” desahku
lagi.
Tentu efeknya pada abang Sarip seperti pisau bermata dua. Sedap
apanya..? Sedap bagaimana..? Sakit atau..? Aku tidak perduli dan
naluriku terus berjalan untuk membangkitan berahi abang Sarip.
Dan ketika tangan abang Sarip kurasakan semakin berani ke atas hingga
menyentuh hujung pehaku, aku semakin yakin, abang Sarip sudah masuk
perangkapku. Aku terus mendesah-desah sambil meramas-ramas apa
saja. Ya bantal, kain cadar, selimut, yang kemudiannya kupeluk bantal
guling sementara ponggongku bergoyang naik turun sebagaimana orang
menahan sakit. Dan ketika tangan abang Sarip yang kasar itu meramas
pehaku, darahku berdesir sangat kuat, jantungku berdegup, mataku
mulai kabur. Yang kurasakan hanya kenikmatan sentuhan abang Sarip
yang aku tunggu.

Ku usahakan lagi keberanianku dengan desahan dan rintihan erotis.
“Yaaa… aacchh.. sedap.., terus bang..! Yaahh..!”
Dan tangan abang Sarip tidak lagi menunjukkan keraguannya.
Ketika akhirnya jari-jari tangannya yang kasar dan kaku telah
benar-benar menyentuh bibir vaginaku, aku tahu bahawa abang Sarip
telah siap memegang kendali untuk mengajakku menuju kenikmatan
dahsyat yang akan sama-sama kami alami. Aku bergelinjang hebat saat
jari tangannya menyebak seluar dalamku dan merengkuh bibir
kemaluanku yang sejak tadi telah basah kerana berahi. Aku mula
merintih kerana nikmat yang menerpaku.
Seluruh tubuhku menggelinjang. Vaginaku banjir oleh cairan berahiku.
Ponggongku ku angkat naik untuk memberi kesempatan tangan abang
Sarip berleluasa menyentuh kemaluanku. Ternyata perkembangan ini
difahami cepat oleh abang Sarip.
“Oohh.., cik…….saya tak tahan, cik.!”
“Aachhh.. eecchh..” jawabanku hanya rintihan dan desahan yang penuh
kehausan dan kebuasan atau keliaran.
Begitu juga dengan abnag Sarip, ia menjadi amat liar dan tidak dapat
dibendung lagi.

Kainku disinfkapkan hingga seluruh peha dan ponggongku terbuka.
Badannya menindihku dan mulutnya terus tergesa-gesa mendapatkan
tubuhku, dan bibirnya terus menyedut dan menjilati peha dan
ponggongku, sementara tangan kanannya terus meremas dan mengusap
vaginaku. Tangan kirinya menyusup ke bawah coli meraih buah dadaku,
mengusapnya dan mempermainkan puting susuku. Wooww… Dahsyat..!
nikmat betul! Belum pernah aku merasakan gelinjang senikmat ini selama
tempuh perkawinanku.

Bau badan dan kelakian abang Sarip membuat segalanya bergolak
terbakar sangat dahsyat. Dia mula mengerang seperti singa yang lapar.
Kemudian dengan tangannya yang kekar, tubuhku dibalikkannya hingga
aku terlentang. Tiba-tiba tangan-tangannya menarik dan membuka
seluar dalamku. Ketika aku tersedar, mulutku disumbat dengan lidahnya
yang dengan menggila menghisap lidah dan air lior di mulutku.
Sebuah sensasi erotik tiba-tiba menggelegak melalui darahku. Keadaan
itu menjadi sensasi berahi yang dahsyat bagiku, melengkapkan obsesiku
mengenai seorang lelaki berotot untuk meniduriku. Tangan-tangan
abang Sarip telah menemui sasarannya. Buah dadaku diramasnya.
Tubuhnya mula menindihku. Buah dadaku digigit, dijilat dan dihisap-hisap.
Wajahnya terbenam ke dada dan ketiakku, lidahnya menjilat, bibirnya
menyedut, menghisap dan menggigit ketiakku.
“Ohhh….bangggggg jangan lepaskan.. aahhh..!
Teruuss….bang…..nikmatnya uhhhhh banggggggg..!”
Rasanya sudah lebih sejam dia melumpuhkanku. Dan aku menikmati
dalam kepasrahan. Aku menikmati sebagai orang yang ditakluk. Ya, aku
ditakluk olehmu abang Sarip.

“Bang……, i tak tahan banggggg..!” erangku dalam kenikmatan.
Dan abang Sarip semakin menggila. Ketiakku pedih dijilat dan digigitnya.
Seterusnya dari ketiak dan buah dadaku…muka bang Sarip turun ke
perut, kemudian pinggul. Kucupan, sedutan dan jilatan terus bertubi
mengiringinya membuat aku menggila seperti di rasuk syaitan.
Sambil terus menggeserkan bibirnya turun ke perut, turun ke
kelangkangku, turun dan… woohhsssss………di gigitnya dan dijilatnya bibir
kemaluanku. Aahhh.., sungguh kekasaran yang nikmat dalam badai
berahiku.

Lidah itu.., lidah bang Sarip menyentuh bibir-bibir vaginaku. Lidahnya
yang kasar seperti amplas menjilat klitoris terus ke lubang vaginaku.
“Lidahmu itu………bangggg terus banggg Orghhhhh ahhhhhh..!”
Aku merasakan kenikmatan yang dahsyat dari lubang vaginaku..
Ponggongku menggelinjang naik turun tidak karuan. Kuterkam
kepalanya. Kutekan wajahnya ke celah kangkangku, ke lubang
kemaluanku, rambutnya ku tarik dan ramas sebagai pelampiasan
kenikmatan vagina. Kutarik-tarik rambutnya. Emosi berahiku tersangat
galau.

Kenikmatan itu semakin memuncak. Kenikmatan itu membuatku hilang
kesedaran akan sekelilingku. Aku berteriak.., mengaduh-aduh
menghadapi kenikmatan tidak terhingga. Dan abang Sarip tahu, aku
tidak mau berhenti.
“Banggggg..saya….sampai.. ohhh.. bangggggg… ohhh..!”
Sangat jarang kudapatkan orgasme sebegini sepanjang perkahwinanku.
Aku menjadi sangat dahaga. Mulutku kering. Tenggorokku kering…
Hausss… tolong… Ooohhh.. hausnya……hauskan kenikmatan ohhhhhh.
Sementara itu abang Sarip terus menjilat kemaluanku. Seluruh cairan
dari vaginaku dijilatnya dan ditelannya. Dan membayangkan hal itu
membuat berahiku tidak luruh kerana orgasme tadi. Dasar kemaluan
yang selalu gatal. Milikku, vaginaku, kemaluanku belum puas lagi. Seluruh
peristiwa ini sangat sensasi kurasakan hingga hausku menerjang lagi.
Kutarik dia ke atas, mulutku mencari sasaran.. Mulut bang Sarip serasa
ingin kukunyah. Bibirnya yang tebal kugigit hingga dia mengaduh. Aku
sudah hanyut dalam nafsu haiwaniah. Fikiranku tidak lagi berfungsi,
pandangan kabur, telinga tersumbat. Yang kurasakan hanya gelinjang
pada nikmat di seluruh permukaan kulitku, di peha, di perut, di
payudara, puting-putingnya, dan oh di vaginaku.
Kali ini bang Sarip memelukkuku, ototnya yang kuat menekanku hingga
sesak nafasku. Ada sedikit celah di antara ketiaknya. Aku dapat sedikit
bernafas dan sekaligus menggigit bahu, dada dan menjilat ketiaknya
yang menebarkan bau kejantanannya itu.

Ternyata tanpa setahuku bang Sarip sudah telanjang bulat. Terasa ada
sodokan keras terkena perutku dan kemudian turun ke selangkanganku
dan mengarah ke lubang kemaluanku. Sodokkan itu seirama dengan naik
turunnya ponggong bang Sarip yang menindih seluruh tubuhku. Gerakkan
menurun perlahan. Batang kejantanannya yang kurasakan panas dan
keras menguak bibir kemaluanku yang ‘terbuka’ meminta batang
kemaluan bang Sarip yang besar menusuknya. Aku mula
menggoyangkan ponggong untuk membantu kehausan dan keberahian
kemaluanku agar dapat segera melahap batang kemaluan bang
Sarip.

Terasa ‘kepala’ penis bang Sarip seperti palu godam yang
mencucuk-cucuk untuk menghancurkan lubang sempit bibir vaginaku.
Sesungguhnya bukan lubang itu sempit, tetapi nafsu birahilah yang
membuat otot-otot bibir vaginaku mencengkam dahsyat dan sukar untuk
ditembusi. Tetapi air berahiku yang mencurah keluar membantu batang
itu untuk mula menerobos masuk dan kemudian, zupppppss..
bzuppp… bzuppsss., sungguh sempurna. Batang kejantanan itu telah
mendapatkan sarangnya. Ohhhhh nikmatnya bila dinding lubang vaginaku
bergesel hebat dengan batang bang Sarip yang mula menusuk
perlaha…..Urgghhhh
Aku bergoyang, bang Sarip mula memompa. Perlahan……zuppppss…
Vaginaku menangkap dengan lahap seinci demi seninci batang kemaluan
bang Sarip.
“Aacchhh… nikmatnyaa.. hohhhhh…. bang.. Urghhhhh..!” aku
terus meracau tidak tahan menanggung nikmat yang teramat.
Kuku-kuku jariku menghunjam ke bahu bang Sarip, nafsuku benar-benar
meledak tidak terkendali. Kerongkonganku kering dan terus terasa
semakin kering.”Banggggg tolong… banggg….!!! Abang Sarip hairan,
kemudian bang Sarip mengulum mulut ku dan lidah kami bertautan.
Setiap kali lidahnya bergumpalan dengan lidahku, berahiku semakin
menggila.

Dan di bawah sana, batang kejantanan besar milik bang Sarip terus
menghayun kemaluanku tanpa berhenti. Genjotannya semakin kuat dan
cepat, semakin menghunjam, semakin dalam, semakin nikmat.
Kenikmatan di kemaluanku juga semakin bertambah, hingga ponggongku
terangkat-angkat seakan mengejar hujung batang kemaluannya untuk
lebih dalam menerjah ke pintu rahimku.
Berkali-kali aku telah orgasme. Kemaluanku banjir dengan dahsyatnya.
Kalau kemaluan suamiku yang masuk pasti sudah becak dan longgar,
tetapi batang kemaluan bang Sarip tetap sesak dan memenuhi vaginaku.
Aku yakin kerana ukurannya yang besar itu. Dan itu pula yang membuat
berahiku tidak padam.

Abang Sarip memang hebat.. Terbukti pada ketika mengayunkan
ponggongnya, tonjolan otot-otot pada lengannya keluar. Kulitnya yang
berkilat oleh peluh berminyak memperjelas pandangan anatomi
tubuhnya. Setelah satu jam kami bersetubuh, bang Sarip sama sekali
tidak menunjukkan kepenatannya. Seakan kandungan tenaganya tidak
terbatas. Mulutnya, lidahnya, tangannya, ponggongnya hinggalah ke
batang kejantanannya semua aktif belumpun berihat. Usianya yang
sudah 45 tahun bukan menjadi hambatan, walaupun melayaniku yang jauh
lebih muda.
Seperti ketika ini, tujahan demi tujahan batang kejantanannya pada
vaginaku terus mencecar. Makin cepat dan dalam. Aku sendiri terus
merasa nikmat yang terus datang, sudah merasa agak keletihan. Udara
bilik menjadi semakin panas menambah rasa keletihanku tadi.
“Acchhh… uuhhh… oohhh.. aacchh……banggggggg!” kembali aku
mendapatkan puncak orgasmeku, kemaluanku semakin banjir. Begitu
bervariasi bunyi batang kemaluan dan kemaluanku yang saling interaksi,
dan pangkal batang kemaluannya mengetuk rapat kemaluanku ketika
tujahan sampai ke dasar. Aku ingin berhenti sekejap. Ku tolak sedikit
tubuh bang Sarip.

“Letih lah bang..!” kataku.
Tetapi kebuasan bang Sarip belum menunjukkan keredaan. Batang
kemaluannya terus keluar masuk kemaluanku semakin cepat. Dia
mengerengkan tubuhku ke kanan. Kaki kiriku diangkatnya hingga
membuat celah pahaku menjadi lebih luas. Batang kemaluannya masuk
lebih menghunjam ke dalam. Ahh……sedapnyaa… Tetapi badanku tetap
terasa penat dan gairahku menurun.
“Letih bangggg..! kita rihat dulu… Ahhh..!”
Kali ini kufikir dia memahami. Dia mencabut batang kejantanannya dari
kemaluanku, dan dia menaruh bantal pada dinding dan diangkatnya aku
untuk bersandar pada bantal tersebut. Jadi sekarang kepalaku
terangkat dan dapat menyandar di dinding. Di luar dugaanku, bang
Sarip yang telanjang berdiri di tempat tidur, dengan batang
kemaluannya yang berkilat, tegak dan kaku mengangkang
menghampiriku dan dengan setengah berjongkok, menujukan miliknya ke
wajahku. Dia sentuhkan kepala penisnya ke bibir-bibirku.

“Hisap cik Sha….tolonglah cik…Sha.!”
Cepatlah cik..!” katanya sambil tangannya meraih kepalaku didekatkan ke
arah batang kemaluannya.
Ahhh…, Dan aku hairan, sensasi berahiku tiba-tiba datang lagi. Ghairah
dan berahiku tiba-tiba menggelegak. Nada percakapan bang Sarip
seperti sihir. Sihir itu betul-betul meluluhkan tetapi bukan
melumpuhkan.
Kerana sihir itu, tenagaku pulih dan hadir dengan berahi yang penuh.
Kuraih batang kemaluan itu. Dalam genggamanku kuperhatikan kepalanya
besar dan padat seperti cendawan, dan kulihat berkilat. Hoohh.ohhhhhh,
indahnya.
Belahan lubang kencingnya besar, seakan terbelah tepat di tengah
seperti cendawan yang merekah. Woow.., sejak tadi aku memang belum
secara langsung melihatnya. Kuusap kepala itu seketika dan kemudian
kudekatkan bibirku, lidahku. Hidungku menghirup aroma jantan dari alat
kelamin bang Sarip. Dan lidahku mula menjilat. Kujilat lubang kencingnya.
terasa masin. Kujilat tepi-tepinya. Bang Sarip mengeluh nikmat.
Keluhan yang begitu nikmat merasuk ke telingaku. Kemudian batang
kejantanannya mula kukulum. Lahap seperti makan ais krim batang,
setiap jilatan dan kuluman disertai bunyi. Ohhhhh, sangat erotis..
eksotis.. Tidak pernah kudapat sebelum ini. Bahkan dengan suamiku pun
tidak sejauh ini.. Gila.

Rupanya cara ini akhirnya meruntuhkan pertahanan bang Sarip.. Tidak
terlalu lama, akhirnya dia hendak mencapai puncak kenikmatannya……dan
dia memegang kepalaku supaya berhenti mengulum. Lalu dia menolakku
seakan menyuruh aku terlentang. Bila aku dah terlentang dibukanya
kedua belah pehaku dan di masukkannya batang kemaluannya ke
vaginaku sambil aku memeluknya erat. Abang Sarip menyedut-nyedut
leherku dan menggigit telingaku. Sungguh nikmat rasanya hingga aku tak
sanggup lagi menahan rasa berahiku datang semula dan amat nikmat
sesangat .Dia membuat tujahan batangnya melalui lubang vaginaku yang
memang basah dan licin. Terasa rongga vaginaku digesek nikmat secara
perlahan kekadang cepat sikit. Apabila bijiku tergesel oleh batang
bang Sarip dan aku tak tahan lagi lalu tak sedar mulutku berteriak
….”EAAHHHH… bangbbbbbb….ahhhhhh banggg aughhhhhhh nak
bang….cepat banggggg ahhhhhhhh AHHHHHHHHH.. .AAHHHH ” Aku
memeluk tubuh abang Sarip yang kekar dengan kuat apabila aku
mencapai klimakku.
Abang Sarip melajukan gerakan keluar masuk batangnya ke lubang
farajku dan mulutnya juga tidak diam. “Ahhhhh cikkkkk Suuuuuu
uggggghhh nak keluar ni ahhhhhh syokkk ahhhh ahhhhh ahhhhhh
urghhhhhhhh”
Tersembur pancutan panas nikmat di rongga paling
dasar dalam vaginaku “Urghhhhhh bang….!!!!!” aku mengejang dan
menikmati sisa-sisa nikmat klimakku ketika pancutan panas air mani bang
Sarip ke pintu rahimku…….nikmat puncak yangmelupakan aku akan
benih-benih yang ditabur dalam rahimku. Pancutan itu diiringi rintihan,
erangan dan racauan tidak karuanan yang keluar dari mulutnya.
Sementara itu bang Sarip jatuh longlai ke dadaku. Keringatnya
mengucur dari seluruh tubuhnya. Kami masih berpelukan. Bang Sarip
semakin terasa beban berat menindihku. Tidak lama kemudian bang
Sarip menarik kemaluannya dan terbaring terlentang di sisiku.
Kemudian tangannya terentang mencari angin. Dan ketiaknya yang penuh
bulu terbuka. Pelan-pelan kedekati, kubenamkan mulutku di ketiak itu.
Hidungku menyergap bau ketiak. Aku menjilat-jilat. Bang Sarip tertidur.
Aku terus mencari kehangatan dan kenikmatan yang tersedia di tubuh
bang Sarip yang tertidur lena kerana kepenatan.
Ada banjir di kemaluanku dan gatal. Rasanya aku ingin disenggamai
lagi….entah selepas ini atau esok.
Itulah kejadian yang menjadi kenangan bagiku bersama bang Sarip
sebagai pengisi kekosongan dan perasaan berahiku yang sering
memuncak. Akhirnya obsesiku tercapaikan dan aku puas.