Untung Jadi Cikgu Episod 1

Sewaktu tamat pengajian di sebuah IPTA aku menjadi penganggur secara rasminya. Untuk mengisi masa dan kocek sementara memohon pekerjaan yang diidam-idamkan aku memohon menjadi seorang guru sandaran di sebuah sekolah menengah.

Aku diterima mengajar di sebuah sekolah menengah di kawasan bandar dan mengajar mata pelajaran bahasa melayu dan pendidikan jasmani tingkatan 4. Walaupun guru bukan kerjaya pilihan, namun aku melakukan dengan sebaik yang mungkin. Tambahan pula di sekolah itu bahasa melayu merupakan pelajaran bermasalah kerana majority pelajarnya berketurunan cina selain sebilangan kecil kaum bumiputera yang berbahasa melayu ala-ala bahasa pasar.

Pada awalnya tugasku berjalan lancer. Guru-guru pula memberi sokongan kepada ku kerana prestasi pelajaranku mulai menampakkan perubahan. Cuma yang kurang kugemari adalah sikap dan mentality keluarga pelajarku yang agak meterialistik dan memandang rendah kepada golongan guru. Yang paling ketara adalah keluarga muridku yang bernama Jennie. Bapanya sering memandangku dengan pandangan yang kurang enak. Namun demikian Jennie merupakan pelajarku yang agak lemah dan sering mendapat markah yang cukup-cukup makan dalam pelajaran Bahasa Melayu.

Aku mulai menggumpul beberapa orang pelajar yang lemah dalam subjekku dan menggadakan kelas bimbingan pada sebelah petang di rumah sewaku. Kelasku berjalan agak lancar dan mendapat respon yang baik dari semua pihak. Setiap hari 6 orang pelajar lelaki dan 7 orang pelajar perempuan mengikuti kelas itu. Menurut Jennie ayahnya kurang bersetuju dengan kelas tersebut dan enggan menghantarnya. Tugas tersebut diambil alih oleh ibu Jennie. Tugas murniku menjadi semakin seronok dengan ganjaran yang ku peroleh. Walaupun tidak mengenakan sebarang yuran, ada di kalangan ibu bapa yang membayarku dengan kadar yang boleh dikatakan agak lumayan. Selain itu ganjaran mata turut kuperoleh kerana menjadi kebiasaan budak budak cina pakai yang ringkas dan pendek-pendek.

Disebabkan rumah sewa setingkatku agak kecil, aku membahagikan pelajar kepada 2 kumpulan kecil. Yang benar-benar lemah aku tempatkan di bilik tidur tamu yang kuletakkan sebuah meja manakala yang lain di ruang tamu. Sesi 2 kali seminggu berjalan baik dan kesemua prestasi pelajarku semakin meningkat. Semasa cuti penggal pertama, aku dikejutkan dengan satu peristiwa. Pada awal pagi Selasa, seseorang mengetuk pintu rumah sewaku. Aku yang hanya berkain pelikat tanpa baju membuka pintu. Alangkah terkejutnya akumelihat seorang wanita cina berdiri di depan pintu rumahku. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Mary Wong atau ibu Jennie dan membawa buah-buahan sebagai tanda terima kasih atas usahaku sehingga Jennie memperoleh gred B buat pertama kalinya dalam subjek BM. Ak mempersilakan Puan Mary masuk lalu menghidangkan teh.

Kami terus berbual-bual tentang pelajaran Jennie. Apabila aku bertanyakan suaminya, muka Puan Mary berubah muram. Menurutnya Suaminya seorang usahawan yang sangat sibuk dan jarang berada di rumah kerana selalu out station. Aku lihat Puan Mary mudah mesra dan masih seksi. Walaupun usianya 35 tahun namun perwatakan dan gayanya jauh lebih muda dari usianya. Jennie pula merupakan anak tunggal. Puan Mary rupa-rupanya ingin meminta aku menggajar Jennie secara individu kerana katanya Jen nie mudah faham ajaranku. Pada mulanya aku keberatan namun bersetuju bila mengenangkan minat dan keinginan Jennie yang timbul dalam subjek itu.

Seminggu selepas itu aku mula tugas baru di rumah Puan Mary. Aku mengajar 3 kali seminggu bermula 7 petang hingga 9 malam. Kami belajar di bilik study di tingkat bawah. Tugasku berjalan lancar. Sesekali aku ada terserempak dengan Encik Wong namun dia buat tak tahu saja. Aku pun malas jugak tengok mukanya yang menyampah tu. Satu hari tu aku mengajar Jennie apabila Puan Mary menghantar minuman ringan kepada kami. Beliau turut duduk memerhati gelagat anaknya belajar dengan wajah berseri-seri. Tiba-tiba pintu di buka dari luar dan muncul en wong sambil menyatakan sesuatu dalam bahasa cina. Puan Mary tergopoh gapah keluar dari bilik lalu naik ke tingkat atas mengikuti suaminya.

Memahami kebingunganku, Jennie memberitahu bahawa ayahnya akan out station 2 hari dan menyuruh ibunya mengemas barang-barang yang perlu dibawa. Jennie terus bercerita tentang keadaan ayahnya yang terlalu mengejar wang ringgit dan kurang memberi perhatian kepadanya. Setengah jam kemudian kelas kami tamat. Aku pun keluar dan mendapati Puan Mary sedang duduk di ruang tamu. Aku dapati dia berkeadaan lesu dengan rambut yang kurang terurus. Mukanya agak muram. Aku bertanyakan Encik Wong dan di beritahu bahawa Encik Wong telah bertolak sepuluh minit yang lalu. Jeannie masuk ke bilik tidurnya kerana hendak bermain video game. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat menyebabkan hajatku untuk pulang tergendala.Al maklum kapcaiku tiada bumbung.

Aku terus berbual-bual dengan Puan Wong. Puan wong pula tanpa disuruh-suruh bercerita akan keadaan dirinya. Akhirnya penceritaannya sampailah kepada hubungannya dengan suami. Dia menceritakan tentang kesunyian hidupnya. Aku melayannya bercerita tanpa sedar hari semakin larut malam. Semakin lama kami seakin mesra bercerita manakala Jennie mungkin sudah tidur . Aku cuba menjadi kaunselor sambil memujuknya. Walaupun jarak umur kami lebih10 tahun bezanya namun aku dapati Puan Mary pada malam itu agak kebudak-budakan. Katanya suaminya hanya mementingkan kepuasan nafsunya dan selepas itu keluar dengan urusannya. Dia ditinggalkan keseorangan kerana Encik Wong seorang yang cemburu dan tidak suka dia bercampur dengan jiran-jiran atau saudara maranya.

Aku lihat Puan Mary amat sedih dan menahan tangisnya. Aku merapatkan diri lalu menepuk-nepuk perlahan bahunya untuk memujuk. Tiba-tiba uan Mary merangkulku sambil menangis. Dia memelukku dengan kuat untuk melepaskan perasaan yang terbuku di dalam hatinya. Aku membalas pelukannya sambil mengusap-usap rambut dan belakang badannya. Aku mengangkat mukanya lalu mencium dahi dan keningnya. Tanpa disangka-sangka Puan Mary menarik mukaku lalu mencium bibirku dengan rakus. Respon yang menarik itu membuatkan aku tidak berfikir panjang. Timbul di kepalaku wajah 20 sen Encik Wong. Inilah masanya untukku membalas keegoan encik Wong. Aku terus meramas seluruh tubuh Puan Mary yang kecil molek sambil menanggalkan pakaiannya. Aku mencium tengkoknya terus ke dadanya mencari puncak bukit. Setibanya di sana aku terus menjilat, mencium, mengusap dan menyedut bukit emas itu. Reaksi Puan Mary pula tidak ketahuan lagi. Esah dan erangnya mulai kedengaran. Dari bukitnya tanganku menjalar ke bawah meraba peha lalu singgah di lubuk emasnya. Aku dapati lubuk itu telah basah. Sesekali jemariku tiba di situ erangannya bertambah kuat.

Bila keadaan telah ku kawal aku segera menanggalkan pakaianku lalu menggeselkan zakarku ke muka lubuk itu. Tanpa membuang masa aku menghalakan zakarku ke pantatnya lalu kutekan perlahan-lahan. Pantatnya agak ketat walaupun telah basah lencun. Dengan sekali nafas aku menekan zakarku dengan kuat dan terbenamlah seluruh batangnya dalam lubuk berpuaka itu. Puan Mary memelukku dengan kuat serentak dengan tujahan pertamaku. Aku mula menarik dan memasukkan zakarku ke lubang pantatnya dengan gerakan perlahan. Baru beberapa kali tujahanku Puan Mary memelukku sambil mengerang dan mengejang tubuhnya. Aku teruskan tugasku membenam dan menarik zakarku kerana kenikmatan ini tidak harus berhenti di situ. Lubang pantatnya yang sempit itu aku terokai dengan tujahan yang semakin lama semakin laju. Rengekan Puan Mary pula semakin lama semakin tidak tersusun. Beberapa kali tubuhnya kekejangan.Air maniku yang telah lama bertakung pula semakin tiba ke kepala zakarku. Apabila aku tidak berdaya menahan lagi aku menekan zakarku sedalam-dalamnya lalu melepaskan beberapa letusan air ke dalam farajnya. Aku berehat di atas tubuh Puan Mary kerana keletihan dengan zakar yang terendam di dalam farajnya.

Setelah mencabut zakarku, puan Mary mengambil pakaiannya lalu berlari ke bilik tandas di tingkat bawah. Aku menyarung pakaianku lalu duduk bersandar di sofa empuk yang menjadi tempat pertarungan. Tidak lama kemudian Puan Mary tiba dengan hanya memakai bra dan pantie lalu duduk di sisiku sambil tangannya memelukku dengan manja. Thanks so Much katanya pada ku. Hampir 10 tahun saya tidak menikmati kepuasan seperti ini, Katanya lagi.Dia turut memuji saiz zakarku yang besar, panjang dan kuat tidak seperti suaminya yang hanya bertahan 5 – 10 minit. Hujan terus lebat di luar .

Tangan Puan Mary meramas-ramas zakarku yang lembik di dalam seluar jeansku. Tiba-tiba dia membuka butang seluarku lalu mengeluarkan adikku yang masih lembik dari seluar. Puan Mary memainkan adikku. Aku membiarkan dia memainkan adikku sambil bubirnya menciumku . Aku membiarkan dia menjelajah tubuhku dengan bibirnya. Akhirnya bibir puan Mary singgah di zakarku lalu menjilat zakarku yang belum bertenaga. Katanya zakarku amat kiut semasa lembik begitu. Dia mengulum zakarku dan menyedut ganas menyebabkan zakarku perlahan-lahan bangun dan berdiri tegak. Puan Mary memegang tanganku lalu menarikku ke bilik tidurnya. Sampai di bilik tidur aku dapati bilik tidur itu sunggu besar , kemas dan mewah perabotnya. Aku mencempung Puan Mary lalu mengangkatnya ke katil. Dia menanggalkan pakaiaanku satu persatu. Aku menanggalkan cangkuk branya lalu melurutkan pantiesnya ke bawah. Puan Mary memelukku dan mencium bibirku dengan rakus.

Aku menghentikan serangannya lalu menariknya ke bilik mandi. Kami masuk ke tub mandi dan membersihkan badan pasangan. Sambil mandi kami saling meraba dan meramas bahagian tubuh. Aku dapati tubuh Puan Mary sememangnya terjaga dengan ukuran tubuh yang sempurna. Aku juga bertuah kerana lubuk puakanya masih sempit dan belum lunyai dibalun Encik Wong.

Selesai mandi kami berpindah ke katil besar. Di situ aktiviti menjilat, mencium kami berterusan. Akhirnya kami membuat posisi 69 . Aku menjilat lubuk puaka Puan Mary dan sesekali menyedut kelentitnya. Puan Mary pula melakukan aktiviti blowjobnya. Aku menusuk lidahku ke lubuk puakanya menyebabkan tangannya memelukku dengan erat. Pantatnya telah lencun kukerjakan. Akhirnya aku kembali ke posisi yang sesuai. Puan Mary bangun lalu menolah tubuhku hingga aku terbaring. Dia mencapak di atas tubuhku lalu mencari zakarku. Dia memegang zakarku lalu merapatkan lubang pantatnya. Dengan gerakan perlahan dia menekan masuk kepala zakarku kedalam pantatnya sehingga keseluruhan batangku terbenam dalam farajnya. Puan Mary memainkan peranan manakala aku sekali-sekala merejam zakarku ke lubangnya. Selang beberapa minit gerakan Puan Mary semakin laju dan akhirnya dia menghenyak dan menekan pantatnya sambil mengemut kuat. Tubuhnya seakan kekejangan lalu merebahkan tubuhnya di atas tubuhku. Aku membiarkan zakarku berendam seketika.

Aku mengangkat Puan Mary dan mengatur posisinya. Dalam keadaan separuh bersujud, aku menghalakan zakarku ke pintu farajnya dari arah belakang. Gerakan tekan tarik yang kulakukan membuatkan puan Mary kembali bersemangat. Dengusan dan rengekannya kembali bergema. Nafasnya semakin tidak keruan. Aku melajukan gerakan sorong tarik sehinggalah Puan Mary mengejangkan tubuh dan mengemutkan farajnya untuk kali kedua.

Aku membalikkan Puan Mary dan mengangkat kedua belah kakinya. Kedua dua belah kakinya kusangkutkan ke bahuku lalu aku memantatnya dengan posisi pintu farajnya merapat. Sorong tarikhku semakin laju apabila kenikmatan yang kurasa semakin tiba ke kemuncaknya. Puan Mary pula mengemutkan kemaluannya dan klimak. Serentak itu dengan satu tekanan yang kuat aku melepaskan airmaniku jauh ke dasar farajnya . Puan Mary aku lihat keletihan . Kami berbaring di katil dan tidak lama kemudian Puan Mary tertidur dalam senyuman kerana menikmati batang melayu yang bersunat ini.

Aku berasa kehausan lalu memakai pakaianku. Aku keluar dari bilik lalu menuju ke dapur untuk minum. Aku dapati lampu di dapur terpasang. Rupa-rupanya Jennie sedang minum di meja makan. Jennie agak terkejut melihatku. Aku memberitahu ibunya menyuruh aku tidur di situ kerana hujan di luar belum berhenti. Jennie mengangguk faham dan menuang jus oren untukku. Jam ketika itu menunjukkan pukul 12.30 malam. Jennie memberitahuku bahawa dia sering chatting atau melayari internet pada malam Sabtu dan Ahad sehingga awal pagi. Kami berpindah ke ruang tamu dan menonton televisyen. Jennie ketika itu memakai baju tanpa lengan dan berseluar pendek.(Pakaian rasm tidur).Dari sinaran lampu masih dapat ku lihat baying-bayang bukit yang ranum kerana dia tidak memakai bra selain t shirt yang dikenakan agak nipis dan transparent. Kami duduk bersebelahan sambil berbual-bual.

Bersambung...