Aku Sebagai Pramugari

“Cik, boleh minta ubat sakit kepala?” pinta seorang penumpang penerbangan London-KL. Kepalanya dipicit-picit dan dahinya kelihatan berkerut.

Aku bergegas ke ruang menyimpan ubat-ubat kecemasan berhampiran kokpit. Dua biji panadol aku capai bersama segelas air suam. Pantas aku menuju penumpang tersebut dan menyerahkan ubat sakit kepala yang dipintanya.

“Terima kasih,” ucap lelaki separuh baya tersebut. Bahasanya agak fasih padahal beliau berbangsa cina. Aku hanya tersenyum dan mengangguk.

Setengah jam kemudian lelaki tersebut yang duduk di kerusi paling tepi berhampiran tingkap kelihatan terlelap. Aku mengambil selimut dari tempat menyimpan barang di bahagian atas dan menyelimut penumpang yang menderita sakit kepala tadi. Penumpang-penumpang lain di bahagian hadapan pesawat terbang tersebut membawa hal masing-masing. Penumpang business class biasanya sopan. Mereka mematuhi etika sosial sesuai dengan status mereka.

Sudah dua bulan aku ditugaskan sebagai pramugari laluan antarabangsa. Biasanya aku bertugas laluan KL-London ataupun KL-Tokyo. Sebagai pramugari yang masih muda aku ditugaskan di bahagian business class melayan penumpang-penumpang kaya dan elit. Penerbangan antarabangsa memang selesa kerana menggunakan pesawat besar seperti Boeing 747. Sebelum ini aku bertugas di laluan domestik menggunakan pesawat sederhana jenis Airbus 300 atau Boeing 737.
Penerbangan London-KL mengambil masa lapan jam. Dan seperti jangkaan kami mendarat di KLIA tepat pada masanya. Penumpang-penumpang bergegas mengambil bagasi masing-masing di bahagian atas kepala. Kami berbaris di pintu pesawat memberi hormat kepada penumpang yang akan turun. Aku melihat lelaki cina tadi berjalan perlahan ke arahku. Dia tersenyum dan aku membalas senyumannya. Bila sampai di sisiku dia menyerahkan sebuah sampul warna putih kepadaku. Tanpa syak wasangka aku menerima sampul tersebut dan mengucapkan terima kasih kepadanya.

Waktu aku mengemas beg pakaianku dan mengeluarkan pakaian yang perlu dicuci aku terpandang sampul putih. Baru aku teringat sampul pemberian seorang penumpang pada hari kelmarin. Tanpa curiga aku membuka sampul tersebut. Di dalamnya ada sekeping kad nama. Aku belek dan tertera nama Datuk Ong Yoke Lin, Pengerusi Alpha Holding Berhad. Di belakang kad tersebut ada tertulis ucapan terima kasih kerana bantuanku tempoh hari. Aku melihat lagi ke dalam sampul dan aku terperanjat kerana di dalamnya ada sepuluh keping duit kertas bernilai RM50 setiap satunya.
Aku mencari nombor telefon pada kad nama tersebut. Aku mendail nombor handphone yang tertera dan di hujung sana kedengaran suara lelaki cina separuh baya. Aku pasti itu suara Datuk Ong. Aku mengucapkan terima kasih diatas hadiah yang aku terima. Datuk Ong hanya ketawa dan mempelawaku untuk makan tengahari di sebuah hotel jika aku mempunyai masa kelapangan. Memang hari itu aku lapang, aku sedang bercuti. Dan aku memutuskan untuk menerima pelawaan Datuk Ong.

Aku mandi, bersolek dan bersiap dalam masa satu jam. Dengan mengenakan pakaian fesyen terakhir, trend masa kini aku melangkah keluar rumah. Dengan memandu kereta Honda City aku menuju ke sebuah hotel lima bintang di kawasan Bukit Bintang. Di lobi hotel Datuk Ong sedang menungguku. Aku bergerak ke arahnya sambil bersalam mesra dengan lelaki separuh baya itu. Datuk Ong tersenyum mesra kerana aku sudi menerima ajakannya.

Semasa kami menghadapi hidangan di restoran mewah hotel tersebut Datuk Ong bercerita serba sedikit mengenai dirinya. Datuk Ong berasal dari Sarawak tetapi mempunyai syarikat cawangan di KL. Kerana itu Datuk Ong hampir setiap minggu datang ke KL melihat kilangnya di Rawang. Datuk Ong kerap juga ke London kerana mengunjungi anak perempuannya yang sedang belajar di sebuah universiti di sana.

Sewaktu kami sedang makan tiba-tiba telefon Datuk Ong berdering. Datuk Ong berbual sesuatu dalam bahasa cina. Aku tak faham apa yang dibualnya. Aku terus saja menhadap hidangan yang lazat itu sementara Datuk Ong melayan pemanggil di hujung talian. Selepas tamat berbual beberapa minit kemudian Datuk Ong memberitahuku ada sedikit masalah di kilangnya di Rawang. Dia mengajak aku ke kilangnya selepas kami selesai menjamu selera. Aku mengangguk saja tanda setuju.
Aku berjalan keluar dari hotel. Pinggangku dirangkul kemas oleh lelaki separuh baya tersebut. Lelaki seusia ayahku tersebut sungguh mesra. Datuk Ong tak kisah berpasang-pasang mata yang memerhati kami. Aku juga buat-buat tak kisah. Datuk Ong menarikku ke sebuah kereta BMW mewah warna hitam. Pintu belakang telah terkuak. Pemandunya seorang india berdiri tegak dan menunduk sedikit bila kami menghampiri kereta mewah tersebut. Pintu ditutup sopan bila aku dan Datuk Ong berlabuh di kerusi bahagian belakang.

Kereta bergerak pantas menyusuri Lebuhraya Utara Selatan menuju ke Rawang. Di satu kawasan perindustrian BMW menuju ke sebuah kilang besar. Di pintu pagar tertulis Alpha Rubber Industries. Di bahagian luar kilang bersusun lori tangki. Datuk Ong memberitahu bahawa lori tangki tersebut membawa susu getah cair yang diimport dari Thailand. Di Malaysia katanya penoreh lebih gemar membuat getah beku daripada mengumpul susu getah. Padahal susu getah lebih mahal harganya daripada getah sekerap. Itulah orang kita yang tak mahu bekerja lebih sikit.

Datuk Ong selanjutnya mejelaskan bahawa kilangnya menghasilkan sarung tangan getah dan kondom. Aku diajak ke dalam kilang untuk bertemu dengan pihak pengurusan kilang. Oleh kerana aku tidak berkenaan dengan perbincangan, aku memilih untuk melihat-lihat keadaan kilang yang besar tersebut. Tercium bau getah diproses. Aku melihat pekerja-pekerjanya lebih banyak wanita daripada lelaki. Acuan sarung tangan berbentuk telapak dan jari-jari tangan berderet-deret. Selepas bergerak melalui bahagian-bahagian tertentu, tangan-tangan tersebut akan disalut dengan sarung tangan getah berwarna putih yang siap. Aku lihat pekerja menarik sarung-sarung tangan tersebut dan dimasukkan ke dalam kotak.

Di bahagian lain aku melihat terpacak acuan yang berbentuk zakar lelaki. Berbagai saiz acuan zakar, bermula dari S hingga ke XXL. Acuan tersebut digunakan untuk memperoses kondom. Menurut penyelia yang kutemui kondon saiz L, XL dan XXL dieksport ke Amerika dan Eropah. Katanya zakar orang putih besar dan panjang. Sementara saiz S dan M diedarkan ke negara-negara Asia. Pastinya zakar orang asia kecil-kecil sahaja. Di tempat pemeriksaan kualiti aku lihat kondom yang pelbagai warna. Ada warna biasa, pink, merah, hitam malah berbelang-belang. Mengikut Datuk Ong yang kondom warna hitam digemari oleh wanita-wanita Perancis. Agaknya wanita Perancis membayangkan zakar lelaki negro yang besar panjang itu.

Selepas urusannya selesai Datuk Ong mengajak aku pulang ke hotel. Di kaunter Datuk Ong memesan makanan dan minuman dan minta dihantar ke bilik hotel. Sesampainya di bilik hotel Datuk Ong meminta izin untuk mandi. Katanya dia tak gemar bau kilang melekat di badannya. Sementara Datuk Ong mandi aku menikmati makanan dan minuman yang dihantar pekerja hotel.
Selesai mandi dan dengan hanya memakai kimono Datuk Ong menghampiriku. Di tangannya ada sebotol ubat dan sekeping cek. Cek itu untukku katanya tetapi dengan syarat aku membantunya.
“Ini pil viagra yang dikirim kawan saya dari Amerika. Saya ingin mencuba kesan pil ini. Saya ingin bantuan Tasha. Jika Tasha setuju, cek ini adalah untuk Tasha”.

Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ong bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Jika aku menolak, aku kehilangan wang lima ribu. Aku bukan tak biasa melakukan seks. Sebelum ini pun aku pernah tidur dengan kekasihku. Aku berfikir, kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Aku hanya membaca tentang khasiat viagra, apa salahnya aku ingin mengetahui sehebat mana kesannya pil ini kepada lelaki berumur.
“Ikut suka Datuklah, kalau pertolongan yang Datuk pinta takkan saya menolaknya,” kataku memberi lampu hijau.

Aku lihat wajah Datuk Ong berseri-seri. Sebenarnya aku rela sahaja. Sekurangnya kekosongan seksku terisi dan dompetku juga akan terisi. Aku mengganguk tanda setuju. Wajah Datuk Ong bercahaya. Datuk Ong bangun dari kerusinya dan mengajakku ke katil lebar bertilam empuk dalam bilik hotel itu. Datuk Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut. Aku membiarkan tangan Datuk Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datuk Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua.

”Setengah jam tadi sebelum mandi saya telah minum itu viagra. Sekarang saya rasa kesannya,” jelas Datuk Ong.
“Jadi Datuk sudah yakinlah saya akan menerima ajakan Datuk?” tanyaku.
“Orang sebaik Tasha tak akan menolak. Dalam kapal terbang dulupun Tasha amat baik dengan saya dan sudi membantu.”

Dalam hati aku dapat merasakan. Agaknya beginilah caranya orang business. Penuh keyakinan. Datuk Ong menyelak baju tidur yang dipakainya. Terlihat konek Datuk Ong yang sederhana besar separuh keras. Datuk Ong memegang tanganku dan meletakkan di atas koneknya. Aku menggenggam balak Datuk Ong dan meramas-ramasnya. Agaknya semua konek orang cina sama saja, tak bersunat. Kulup Datuk Ong masih sempurna menutup kepala konek. Lucu seperti konek budak-budak cuma saiznya yang lebih besar. Konek berukuran lima inci itu berwarna coklat muda, agak sedikit gelap berbanding warna kulit paha Datuk Ong yang lebih cerah.

Tangan Datuk Ong bergerak aktif di atas gunung kembarku. Datuk Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi khayal. Datuk Ong mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku. Aku semakin geli. Datuk Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku. Rakus tindakan Datuk Ong, mungkin sudah lama dia tidak bersama wanita agaknya.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ong mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan cekap menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan. Datuk Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datuk Ong menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan. Jari-jari kasar Datuk Ong berlegar-legar di daging kecil itu. Puas menguli keletitku, Datuk Ong menarik tangannya dan mencium hujung jarinya.
“Sedap baunya, saya suka,” celoteh Datuk Ong. Aku hanya tersenyum melihat tingkah nakal Datuk Ong tersebut.

Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ong. Ketika itu aku masih duduk di atas katil. Seluar dalamku yang berwarna krim itu diramas-ramas Datuk Ong dan kemudian dibawa ke hidungnya. Celana dalamku dicium dan dihidu. Hidungnya berlama-lama di bahagian yang sedikit basah. Nafasnya ditarik dalam-dalam menikmati aroma celana dalamku. Aku tersipu menyaksikan lakonan Datuk Ong tersebut.
“Boleh kasi saya panties ni, saya nak buat koleksi kenang-kenangan. Nanti kalau saya rindu Tasha boleh saya cium panties ini.” Aku mengangguk tersenyum malu.
Datuk Ong seterusnya membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Ong selesa menghisap cipapku. Bibir cipapku yang masih rapat dikuaknya. Bibir-bibir warna pink menjadi sasaran lidah kasar Datuk Ong. Puas berlegar-legar di bibir-bibir kenyal, lidah lembab tersebut meyelusuri lurah bermadu. Lurah cipapku dielus-elus dari atas ke bawah kemudian naik semula ke atas. Sekali sekala lidah tersebut menggeletek kelentitku yang semakin pejal. Geli, lazat dan nikmat. Cairan hangat makin banyak meleleh keluar.
“You punya barang banyak baguslah Tasha”, kata Datuk Ong.
Aku tersenyum saja menerima pujian Datuk Ong. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal di bahagian atas tundunku yang tembam. Cipapku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Datuk Ong suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau cipap yang segar dan bersih.
Datuk Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Hujung hidung Datuk Ong menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Datuk Ong meneroka lubang cipapku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.
“Ini air boleh buat lelaki awet muda,” kata Datuk Ong. Aku tak tahu dari mana Datuk Ong dapat petua ini.
Aku tak tinggal diam. Aku memegang balak Datuk Ong. Konek Datuk Ong yang tak berkhatan itu aku belai lembut. Balak Datuk Ong belum begitu keras. Mungkin balak orang tua lambat mengeras, fikirku. Menjadi tugasku sekarang memastikan batang tua tersebut tegak bergaya. Perlahan-lahan aku mengusap batang dan melurutkan kulupnya. Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Kepala konek warna merah, kulit kulup warna coklat muda.
Pelan-pelan aku menarik kulit kulup ke belakang. Mudah sahaja ia bergerak. Sekarang semua kepala koneknya terbuka. Balak Datuk Ong sekarang dua warna. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat. Ku lihat kepala konek Datuk Ong cukup bersih. Baunya juga segar dan menyelerakan. Mungkin Datuk Ong telah menyabun dan membersihkan koneknya sewaktu dia mandi tadi. Bulu-bulu di bahagian pangkal konek juga harum berbau shampoo.
Nampaknya konek Datuk Ong sudah keras sepenuhnya. Aku merebahkan badanku di katil. Kedudukan kami sekarang dalam bentuk 69. Tiada lagi pakaian melekat di badanku. Aku menghadap konek Datuk Ong sementara muka Datuk Ong menghadap taman rahsiaku. Datuk Ong makin bersemangat menjilat dan menghisap cipapku dan sebagai balasannya aku menjilat dan mengulum kepala merah dan batang balak Datuk Ong. Aku biarkan kulup Datuk Ong berlegar-legar dalam mulutku yang basah suam. Pertama kali konek tak bersunat meneroka sudut-sudut dan segala ceruk mulutku.
“Saya sudah tak tahan, Tasha. Mari kita main, saya nak rasa burit Tasha. Saya belum pernah rasa burit melayu. Kata kawan saya burit melayu sedap.”
Datuk Ong bangun. Koneknya yang tegang itu dilurut-lurutnya. Konek lima inci itu garang nampaknya. Tegak menghala ke arahku. Kulit kulup tersangkut berlipat-lipat di bahagian takuk konek.
Aku ingin memulakan permainan cara anjing mengawan. Aku pun terus membongkokkan badanku di atas tilam sambil tangan ku memegang tepi tilam. Datuk Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walaupun air-con terpasang di bilik hotel taraf lima bintang itu.

Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datuk Ong menghalakan batang kerasnya ke arah muara cipapku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka. Kepala batang Datuk Ong akhirnya sampai ke muara cipapku. Datuk Ong menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam cipapku yang sudah basah. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datuk Ong tak panjang sangat.

Apabila habis batang Datuk Ong terbenam ke dalam cipapku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datuk Ong terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam cipapku. Sesekali Datuk Ong menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang kekasihku. Semasa batang Datuk Ong masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Mungkin kulit kulup kembali menutup kepala konek jadi tak ada geseran dengan takok kepala konek. Berbeza dibanding konek kekasihku yang terasa sedapnya bila disorong maupun ditarik.

Aku cuma melayan kehendak Datuk Ong saja. Setelah puas cara doggy, Datuk Ong menelentangkan aku di atas katil bertilam empuk. Kali ini cipapku betul-betul di depannya. Aku kangkang luas-luas agar mudah operasi Datuk Ong. Batang Datuk Ong yang basah dan berlendir terus dimasukkan ke dalam cipapku. Dia menyorong tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk badan Datuk Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datuk Ong juga semakin laju menghayunkan balaknya…. dan… tiba-tiba pusss…. terpancut air maninya. Pangkal rahimku terasa hangat disembur dengan mani Datuk Ong. Datuk Ong terkulai didalam dakapanku. Datuk Ong tercungap-cungap kepenatan.

“Barang Tasha sungguh sedap, sempit lubangnya. Sudah lima tahun saya tak bersama wanita”, kata Datuk Ong.

“Datuk Ong juga hebat. Tak sangka Datuk yang sudah bercucu masih gagah,” kataku memuji mengambil hati Datuk Ong.

“Betul kata kawan saya, burit melayu memang sedap. Ada uummph,” Datuk Ong mengangkat ibu jari ke atas tanda bagus.

“Kenapa? Burit amoi tak sedap ke?” tanyaku.

“Tak boleh lawan burit Tasha, cantik harum dan sedap,” bertambah-tambah puji Datuk Ong. Hatiku kembang berbunga.

Aku tersenyum mendengar kata-kata Datuk Ong itu. Sejak kematian isterinya Datuk Ong menumpukan sepenuh perhatian kepada perniagaannya.

“Pil viagra ni bagus juga. Saya belum pernah buat seks selepas Datin meninggal. Saya tak ada nafsu,” terang Datuk Ong.

Aku menoleh ke pangkal paha Datuk Ong. Koneknya yang berkulup itu mengecil dan berkerut-kerut di bahagian hujungnya. Kepala licin dan merah sudah tidak kelihatan lagi.

“Tasha mau lagi main dengan saya kalau saya minum lagi viagra minggu depan?” tanya Datuk Ong.

“Apa hadiahnya Datuk Ong?” tanyaku.

“Saya kasi hadiah istimewa, Tasha mau?”

“Boleh kalau hadiahnya menarik,” kataku menggoda.

Aku hanya tersenyum sambil memasukkan cek lima ribu ke dalam beg tanganku. Satu kali dapat lima ribu. Kalau sebulan tiga kali dah dapat lima belas ribu. Ahh.. banyak tu. Gaji aku sebagai pramugari pun tak sebanyak itu.