Terima Kasih Puan Arisa

Aku adalah seorang student di sebuah kolej terkenal di pantai timur..Namaku zam berusia 23 tahun..Aku mengambil jurusan akaun…Pada mulanya aku berasa kekok untuk menyesuaikan diri di kolej ini kerana aku berasal daripada KL..Tetapi lama kelamaan aku sudah dapat menyesuaikan diri tambahan pula rakan-rakanku semuanya satu kepala..Aku tinggal di rumah yang disewa bersama rakan-rakan. Ruamah sewaku tidak jauh dengan kolej..Ceritanya bermula begini ketika aku berada di semester 3..Lecturer matematik ku iaitu encik din akan berhenti kerana ingin menyambung pelajaran mengambil master di U di kl..Maka aku berasa risau kerana exam tinggal hanya beberapa bulan dan lecturer ku pula berhenti..Di kolej ku biasanya untuk mencari lecturer ganti agak sukar dan mengambil masa..Maka aku dan rakan-rakan terpaksa belajar sendiri sehingga lecturer baru sampai…

Untuk pengetahuan kelasku hanya beberapa belas orang disebabkan kelas ini adalah kelas ulangan kerana aku gagal dalam subjek matematikku pada semester yg lalu..dan di kelasku hanya aku seorang lelaki..yang lain semuanya perempuan..Tapi aku x ambik kisah pun..Hampir sebulan menunggu lecturer yg baru dikabarkan akan tiba..Tapi aku malas nak ambil tahu sangat..Asal ada lecturer sudahlah..maka ari yang tersebut pun tiba..Aku masuk ke kelas seperti biasa mengikut jadual..Beberapa minit menunggu maka lecturer itu pun masuk..Terkejut jugak aku sebab lecturer baru tu perempuan..Dia mengenalkan diri dia Puan Arisa..Berumur 33 tahun dan sudah berkahwin..Dia kata baru berpindah dari ibu kota kerana mengikut suaminya berpindah tempat kerja..Pada ari itu kami hanya menjalani sesi suai kenal..Aku berasa hepi kerana sudah ada lecturer pangganti dan yang penting sekali Puan Arisa adalah seorang yang sangat lawa dan cantik walaupun bertudung dan berbaju kurung…Ini membuatkan aku bertambah semangat untuk pergi ke kelas..

Pada satu ari 2 aku bercadang berjumpa puan arisa untuk bertanyakan soalan latihan yang aku tidak faham..Lalu aku pergi ke pejabat dia dan lega kerana dia berada di mejanya..Aku pun menanyakan soalan-soalan dan dia menerangkan satu persatu..Dalam pada itu aku baru perasan yang puan arisa mempunyai buah dada yang agak besar..Itu pun kebetulan aku dapat tengok bila dia terselak tudungnya ketika menerangkan jawapan kepada aku..Serta merta aku berasa stim kerana aku memang sukakan perempuan berdada besar..Sejak kejadian itu aku semakin kerap berjumpa puan arisa untuk bertanyakan soalan walaupun aku sebenarnya nak tengok buah dada dia tetapi aku selalu kecewa kerana susah nak nampak kerana ditutupi tudungnya..Dalam kelas pun susah nak tengok..Tetapi aku pasti satu ari nanti mesti dapat tengok nyer..

Oleh kerana kerap berjumpa maka aku dan puan arisa bertambah rapat..Aku bertanyakan tentang hal-hal keluarga n mcm2 lagi la..Dia pun agak mengambil berat tentang diriku..Baru aku tahu dia mempunyai 2 orang anak. Seorang lelaki dan perempuan.. Suaminya bekerja sebagai pengurus cawangan di sebuah syarikat swasta…Kami bertambah rapat dan selalu aku bergurau dengannya dan begitu juga dia..Kami dah macam kawan lagaknya..Walaupun begitu aku amat menghormati nya sebagai lecturer aku…Puan Arisa tinggal di taman perumahan yang sama dengan rumah sewaku..Aku tahu rumah dia dimana dan dia pun tahu rumahku..Tapi aku x pernah lagi ke rumahnya…

Pada satu hari dia ketika waktu hujung minggu waktu petang, puan arisa menelefonku dan bertanya aku dimana..Aku katalah berada dirumah..Dia kata jgn pergi kemana2 kerana dia nak hantar makanan.. Aku pun menunggu jelah puan arisa datang..Sebenarnya aku nak pergi main bola bersama rakan-rakanku..Terpaksalah aku menunggu dulu dia datang..Semua rakanku pergi dulu..Tidak lama kemudian sebuah kereta wira berhenti di hadapan rumahku dan aku tau 2 kete puan arisa..Puan Arisa keluar berjalan ke arahku dengan membawa makanan ditangannya..

”Nah,kek coklat untuk awak,saya buat banyak tadi” kata puan arisa..

Aku mengucapkan terima kasih kepadanya dan kami pun berbual-bual..Tetapi yang paling mengejutkn aku ialah pakaian puan arisa..Petang itu dia memakai body fit dengan seluar jeans..Walaupun bertudung tetapi dililitkan ke belakang memperlihatkan buah dadanya yang besar itu..Pada perkiraan aku saiz dada dia 36C..Nasib baiklah aku memakai underwear..Kalu tak mesti puan arisa perasann konekku dah tegang stim gler rasanya..Dalam pada itu aku memuji yang puan arisa kelihatan cantik petang itu..Dia pun tersipu-sipu malu bila aku memujinya..Tidak lama kemudian dia meminta izin untuk pulang..Katanya dia berjanji dengan kawannya pergi shopping.. Sebaik sahaja dia pulang, aku terus ke bilik air..Faham2lah..Tak tahan beb besar siot..Aku pun melancap membayangkan buah dada puan Arisa..Cancel rancangan aku nak main bola petang itu..Yelah dah pancut mesti la penat…Aku pun mandi wajib dan makan kek yang diberi puan arisa 2..

Kelas berjalan seperti biasa dan hubungan aku dengan puan arisa semakin rapat..Keputusan pelajaranku pun semakin bagus dan puan arisa agak bangga dengan aku..Katanya dia mengharapkan aku untuk mendapat A dlm subjek yg diajarnya 2..Suatu ari ketika selesai aku bertanyakan hal yang tidak faham, aku pun berbual2 seperti biasanya..Sampailah ke hal2 berkenaan fesyen..Aku kata aku suka perempuan berbaju kurung dan berbaju kebaya serta bertudung..Manis sangat aku rasa..Puan Arisa pun tersenyum mendengarkan cerita aku..

”Tetapi kan puan saya suka tengok fesyen tudung cam wardina 2..lebih moden..puan x nak cuba ke fesyen cam2? Mesti lebih menarik dan anggun” Aku mengesyorkan pada Puan Arisa..

”Erm,sy x pndi sbnrnya fesyen2 ni sbb sblm ni pun sy free hair..Br je pakai tudung ni..Tp sy cuba la klu awk kata sy akan bertambah anggun..hehe” puan arisa bergurau padaku..

Kami pun meneruskan perbualan kami sehinggalah aku meminta diri untuk pulang…Pada keesokan harinya aku masuk ke kelas puan arisa..Di luar hujan mula turun dengan lebatnya..Nasib baik aku sampai awal..Klu x mesti basah kuyup..Oleh kerana hujan yg lebat tiada seorang pun pelajar dtg kecuali aku..X lama kemudian Puan Arisa masuk ke kls..

”La,awk sorang je ke yg dtg..mana lain2?,puan arisa bertanya kepadaku..

”Dia orang x dtg la puan..Mayb disebabkan hjn lebat kot”..Balas ku.

”Xpelah kite teruskan je kelas”…Puan Arisa terus mengajar aku..

Tetapi yang paling mengembirakan aku Puan Arisa memakai fesyen tudung seperti yang aku cadangkan..Jelas kelihatan buah dadanya yg besar di sebalik baju kurungnya itu..Aku jadi x keruan..Hilang tumpuan aku pada pelajaran..Otakku dah pikr hal2 sex dah..Hampir 1 jam kelas berlalu..Puan Arisa pun mengemaskan buku-bukunya untuk bersiap2 ke kls lain plk..Sblm itu dia dtg dkt padaku..

”Camne? menawan x saya nie? gurau puan arisa…

”Puan adalah orang yang paling lawa sekali.."pujiku sambil diiringi gelak ketawa puan arisa..

Aku meminta untuk mengambil gambar puan arisa menggunakan hanpon kameraku..Untuk kenangan kataku..Puan Arisa tersenyum lagi..Hampir 5 shot aku ambik..Semuanya aku fokus pada dadanya..Satu je y gmbr penuh..Aku tunjuk y itu padanya..

”Erm,leh tahan gak saya ni,hehe” puan arisa tersenyum lagi..

Kami pun berjalan keluar dari kelas dan aku menuju ke tandas..Apa lagi..tunaikan hajat la beb..Mana leh tahan..Sambil aku melihat gambar puan arisa sambil aku melancap..Puas hati aku ari 2..Tetapi dalam hatiku ade niat jahat nak buat seks nga dia..Tengoklah cmne nnti…Hari2 terus berlalu dan Puan Arisa aku tengok makin lama makin lawa dan seksi..Geram betul aku..Selalu aku merenung buah dada dia x kiralah ketika dia mengajar ataupun ketika aku berbual nga dia..Tp mungkin dia dah perasan yg aku memerhatikan bahagian dadanya..Sebab lama2 aku tengok dia mesti tutup bahagian dadanya dgn tangan klu aku berbual nga dia..Lama kelamaan puan arisa dah x lagi menonjolkan bhgn dadanya itu..Walaupun bertudung fesyen tapi dah x lagi nampak buah dadanya yg bsar itu…Aku sedikit kecewa..Walau bagaimanapun hubungan aku ngan dia berjalan seperti biasa..Aku dah mula memikirkan untuk menakluki dia..

Satu ari selepas abis kelas aku menuju ke meja puan arisa sambil membawa bungkusan air Iced Lemon Tea yg aku beli di cafe kolej..Padahal aku dah mencampurkan ubat rangsangan ke dlm air tersebut..

”Nah puan..sy bawakn air,msti puan dahaga kan”,kataku…

Puan arisa mengucapkan terima kasih kepadaku sambil membuka bgkusan air itu dan meminumnya.. Hampir separuh diminumnya..nmpk sgt dia dahaga…Kami pun berbual2 seperti biasa..Aku perhatikan ari tu pn arisa memakai baju kebaya..nmpk cantik sangat..Tp mcm biasa la bhgn dadanya ditutup oleh tudungnya..Pada masa itu kebanyakan lecturer dah balik sbb dh agak petang..Puan arisa pun sebenarnya dh nk blik tp memandangkan aku ade dia pun layan la aku berbual2..X lama slps itu aku tgk puan arisa macam x keruan..

”Zam,sy rasa x sedap badan la..Sy igt nak balik dulu la” Kata Cikgu Arisa.

Aku pun terkedu..Yelah,kalau dia balik melepas la aku nak wat seks nga dia..Aku pun dapat satu akal..

”Puan, marilah sy tolong hantarkan puan ke rumah..Biar saya yg drive kereta..Takut jd pape kt puan nanti susah”..Kononnye bagi pendapat.

”Xpelah zam,saya takde pape..Ok je” puan arisa menolak..

”Ala,jgnlah cm2..Sy x kish la..lagipun bila lagi sy nk ke rumah puan kan..boleh lah yee” pujukku..

"Ok lah.."Puan Arisa pun x mampu menolak lagi..

Aku pun menghantar puan arisa ke rumahnya.Aku mengekorinya untuk masuk kedalam rumah tapi puan arisa menahan..

”Zam, maaf erk..bukan saya tak bg masuk, tapi husband saya takde kt rumah la..Dia kene kursus kat K.L selama seminggu..Saya tak ingat nak bagitahu awak tadi..lain kalilah erk” kata puan arisa…

”Erm, takpelah kalo macam tu. Saya tak kisah.."Padahal dalam hati melepas aku kali ini..

Tapi tiba-tiba hujun turun dengan lebatnya…Aku berlari ke dalam skit untuk berteduh..Puan Arisa memandang aku..

”Xpelah zam..hujan lebat sangat kat luar tu..Mari lah masuk berteduh kejap..Nanti dah berenti awk baliklah..”Cadang Puan Arisa.

Aku pun masuk ke dalam rumahnya dengan hati yang gembira..Puan Arisa menyuruh aku duduk di sofa kerana dia ade keje nk dibuat..Aku mengaguk je..Tapi aku perasan yg puan arisa macam kelam kabut skit..Laju je dia berjalan masuk ke biliknya..Aku pun cari akal macam mane caranya nak buat seks dengan puan arisa..

Tiba-tiba aku rasa nk terkucil lak..Aku pun meronda mencari toilet..Sambil meronda, aku lalu depan bilik yang puan arisa masuk tadi..Rupanya pintu tak tutup rapat..Aku mengintai di celah pintu.. Terkejut beruk aku tengok puan arisa sedang mengesel luar cipapnya dengan jari sambil memeluk bantal..Kain yg di pakainya dah terlondeh..Yg tinggal hanya tudung dan baju kebayanya..Dengan matanya yang terpejam, mulut puan arisa mendengus kesedapan..Tapi yg paling mengejutkan aku cipapnya begitu tembam..Org panggil cipap burger..

Aku pun dah tak dapat tahan..Terus aku menolak pintu bilik dan menerpa ke arah puan arisa..Aku terus aku menindih badan puan arisa supaya dia tidak boleh melarikan diri..Puan arisa terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi tindakannya terlalu lemah mungkin disebabkan kesan ubat yg diminumnya itu..

”Zam,saya ni isteri orang..tak baik awak buat cmni” rayu puan arisa..Aku x peduli dan terus menindih puan arisa sambil tangan meraba-raba pantatnya..Puan arisa cuba meronta-ronta tapi tindakannya sia-sia..

Aku terus menusukkan jariku ke dalam lubang pantattnya dan “Arghhhhhhh!!"puan arisa menjerit kecil."Ketat betul pntat puan erk"kataku..

Aku terus mengorek-ngorek dengan kasarnya..Walaupun hanya satu jari yang ku masukkan tetapi lubangnya begitu ketat sekali..

”Tolonglah zam, saya tak nak curang pada suami saya..puan arisa merayu kepadaku sambil menangis.. Aku hanya mendiamkan diri sambil meneruskan mengorek lubang pantatnya dengan gerakan lebih laju..

Tiba-tiba puan arisa menjerit dan badannnya semacam kene kejutan letrik dan mengejang..Rupa-rupanya puan arisa sudah klimaks dan memancut-mancut air kluar dari lubang pantatnya..Pertama kali aku tengok pompuan yg banyak air mcm puan arisa nie..Abis basah…Aku lihat mata puan arisa tertutup rapat..Mungkin kesedapan agaknya..Fikirku dalam hati..Aku pun bangun dari menindihnya dan terus menjilat-jilat air yang keluar dari pantatnya sampai terangkat-angkat bontotnya menahan kesedapan…Rasanya agak payau dan masin tetapi mempunyai bau yg agak menyenangkan..Mungkin puan arisa pandai menjaga alat sulit dia..

”Argh!Argh! geli la zam..cukuplah tu.." Rengek puan arisa dengan tidak bersungguh.

Aku meneruskan aktivitiku menjilatku sehinggakan puan arisa klimaks lagi..Air memancut-mancut keluar malah lebih banyak dari tadi..Abis basah lenjun mukaku terkena air pantat puan arisa..Aku pun mengambil seluar dalam puan arisa lalu mengelap pantatnya yang basah dan juga mukaku..Aku tak sangka puan arisa jenis yg byk air..Susah nak jumpa yg cmni..Biase minah saleh je cmni..Aku tengok puan arisa dah termengah2..

”Zam, tolonglah saya zam..saya dah tak tahan sgt nie..Dah 2 kali saya pancut. Tak pernah saya rasa ghairah macam ni..tolonglah zam..lubang saya perlu di isi...” rayu puan arisa lagi..

Aku diam sambil tersenyum..Ni mesti gara-gara ubat perangsang yang aku bagi tadi..Membuatkan puan arisa ghairah yang teramat sgt..Tapi aku nekad nak buat puan arisa pancut seberapa banyak yg boleh dulu sebelum memenuhi nafsu dia..Biar dia rase penangan aku..Aku pun mengeluarkan alat vibarator yg aku bawa dlm kocek sluarku..Puan Arisa hairan melihat benda di tanganku itu..

”Apa tu zam ? Awak nak buat ape dengan benda tu?" Soal puan arisa keanehan.

“Ala, puan relaks je..Nanti kejap lagi puan pasti akan puas”..Jawab aku dengan yakin.

Aku pun memasukkan vibrator tu ke dalam pussie puan arisa..Bila aku buka suis je puan arisa bertempik..

”Argh! argh! Gelilah zam..Tak naklah!! "Sambil mulutnya meraung kesedapan..

Menggeletar aku tengok badan puan arisa..Dah lah mulutnya bising.. Risau aku klu orang lain dengar lalu menindih puan arisa dan terus mencium bibirnya.. Mula-mula lidah aku je bermain-main kat mulut dia..Mungkin dia tak ada pengalaman kissing kot..Lama kelamaan dia dah pandai bagi respon..Kami kiss lama jugak..Smpi aku sesak nafas..Saje je aku kiss nak kurangkan bunyi rengekan puan arisa tapi dia pulak yang mengganas dan buat aku lemas..Ni mesti kesan ubat tu..Dalam pada tu badan puan arisa entah berapa kali dah mengejang..

Aku berhenti kiss bila aku rasa macam seluar aku basah..Bila aku tengok rupanya air mani puan arisa memancut2 keluar.. Mana tak basah seluar aku.. Dah aku tindih puan arisa.. Aku tengok puan arisa dah keletihan.. Aku pun cabut vibrator.. Dah tiba masanya aku benamkan konek aku ke dalam lubang puan arisa.. Aku pun menanggalkan seluarku yg basah.. Blum sempat aku tanggalkan underwear, puan arisa bersuara.

”Zam, saya teringat kat husband saya..Saya tak sanggup nak teruskan..Anggaplah kata-kata saya tadi tak pernah saya lafazkan..Tadi saya terlampau ghairah, tolonglah zam” rayu puan arisa..

Aku jadi serba salah..Walaupun begitu aku tanggalkan juga underwear aku..Terjojol keluar pelir aku yang panjang dan tegang.. Terbeliak mata puan arisa melihat konek aku..Ade lah dalam 12cm pjgnya…

”Tolonglah zam, saya sanggup buat apa saja asal awak tak masukkan batang awak dalam saya punya ni..plssss…

Aku diam je…Aku menghampiri puan arisa lalu mendekatkan konek ke mukanya..”Tolong hisap boleh??”

Puan arisa nampak serba salah tapi aku terus masukkan konekku ke dalam mulutnya yg comel..

”Zam, klu boleh saya nak tanggalkan tudung ni, tak elok la..” puan arisa cuba berhelah..

Aku tak peduli terus je aku tusukkan konekku ke dalam mulutnya kembali..Puan arisa terpaksa mengulum juga..Walaupun kekok tapi kuluman puan arisa betul-betul nikmat! Cara dia menghisap, menjilat memang memberikan nikmat yang tak terkata berbanding melancap sndiri..Sambil itu aku perhatikan mata puan arisa tertutup..mukanya dah merah abis..mungkin malu, mungkin juga ghairah..

Aku selak tudung puan arisa ke belakang.. Terjogol buah dada ranum puan arisa disebalik kebaya yang dipakainya.. Aku bertambah ghairah…Buah dada yang selalu aku intai dan selalu aku idam selama ini kini berada dihadapan mata..Terus aku meramas tetek puan arisa tanpa melengahkan masa.. Menggeletar aku dibuatnya.. Betapa kenyalnya tetek puan arisa.. Tak tahu nak ceritakan macam mana… Betapa ghairahnya aku meramas, menguli tetek idamanku selama ini.. Lama jugak aku meramas tetek puan arisa.. Semakin lama semakin tegang bila aku ramas putingnya.. Mulut puan arisa pun dah mengeluarkan bunyi-bunyi desahan.. Nasib baik mulutnya dipenuhi konek ku.. Kalau tak mesti bising..Tiba-tiba puan arisa berhenti..

”Zam..Saya dah penat la..lenguh dah mulut saya ni mengulum awak punyer..” Sy lancapkan dengan tgn je la erk..”

Aku diam aje..puan arisa pun mencapai konekku dan melancapkannya.. Semakin lama semakin laju.. Dlm hati aku selaju mana pun dia buat takkan dapat memancutkan mani selagi aku tak tibai lubang dia.. Aku tengok puan arisa semakin resah.. Dah hampir setengah jam dia melancapkan konek aku tapi takde tanda-tanda nak keluar air mani..

”Puan, jom kite buat 69... Biar sama-sama nikmat..”puan arisa mengangguk je dengan cadangan ku..

Aku baringkan puan arisa sambil menanggalkan baju kebaya yang dipakainya.. Aku selakkan bajunya hingga ke paras leher dan terserah lah buah dadanya yg ranum dibaluti colinya.. Aku x sabar nak tanggalkan colinya dan nah! Betapa kagumnya aku melihat buah dada yg paling cantik pernah aku tengok..putih bersih puting warna pink..

”Zam, tudung saya ni bila nak tanggalkan, pastu kata nak buat 69..Jom la, saya dah tak tahan ni.." ayu puan arisa.

”Sabarlah puan..biar camtu je..sy suka tengok..” puan arisa kehairanan..

Korang bayangkan perempuan bertudung tapi bogel.. Punyalah seksi.. Baju yg aku selak tu aku tutup muka puan arisa.. Lalu aku naik ke atas badan puan arisa dan menjilat-jilat buah dadanya.. Asyik betul aku main kat buah dada dia.. Sampai merah buah dada puan arisa akibat aku ramas dan jilat.. Dari buah dada aku menjilat ke bawah sedikit demi sedikit sampai la ke daerah cipapnya.. Sambil itu tangan aku terus meramas tetek puan arisa bergilir kiri dan kanan… Sekarang puan arisa sedang dicumbui atas dan bawah menyebabkan puan arisa klimaks lagi untuk kali yang ke berapa pun aku tak tahu.. Aku teruskan aktiviti menjilat dan kali ini dari bawah ke atas.. Sebenarnya aku cuba alih perhatian supaya dia tak perasan yang aku dah sedia nak masuk dalam lubang nikmat dia..

Perlahan-lahan aku jilat sampai atas dan aku selak baju dia lalu aku menyerang bibirnya dan kami pun kiss.. Kuat juga puan arisa menyedut lidahku.. Sambil itu aku halakan konek ke lubang pantatnya dan dengan pantas konekku tenggelam ke dalam cipapnya.. Terbeliak mata puan arisa bila terasa lubang nikmatnya dipenuhi. Dia meronta-ronta cuba melepaskan diri.. Aku peluk dengan rapat, bimbang terlepas dan tercabut batang dari lubang nikmat dia. Puan arisa merintih minta dilepaskan dan tidak diperlaku begitu tapi tidak bersungguh. Rontaan puan arisa semakin perlahan, dan mulutnya mula mendesah menikmati batang didalam lubang nikmat. Puan arisa akur dengan kenikmatan yang dirasai dan keinginan nafsu yang perlu dipenuhi.

Bila rontaan puan arisa sudah terhenti, aku mula mendayung dengan perlahan… Lubang nikmat dia begitu sempit walaupun dah melahirkan 2 orang anak.. Aku perlahan-lahan melepaskan ciuman ku untuk memberi peluang kepada puan arisa mengambil nafas dan mendesah.. Lebih kurang 10 kali tusukan, puan arisa tewas. Tiada lagi rontaan atau larangan penafian.. Yang tinggal cuma desahan kenikmatan dan erangan kesedapan dari puan arisa.. Aku teruskan kayuhan dengan lebih laju.. Dan puan arisa klimaks sekali lagi.. Kali ini rontaannya panjang.. Mungkin klimaks yang maha hebat.. Aku dah mulai letih.. Hampir 2 jam kami berasmara.. Hari pun dah masuk senja.. Aku pun memalingkan badan puan arisa dan menonggengkannya.. Aku nak buat doggie plak sambil meramas teteknya.. puan arisa akur menurut je.. Dia pun dah letih lesu dan tak bermaya dah.. Aku pun dah semakin ke arah klimaksku sendiri.. Aku semakin melajukan kayuhanku dan melepaskan berdas-das mani ke dalam rahim puan arisa.. Terjelupuk aku ke atas badan puan arisa kerana terlalu letih.. Aku dan puan arisa sama2 terbaring menikmati sensasi seks yang luar biasa..

First time aku rasa macam ni..Aku memandang puan arisa dan dia pun merenung aku..

”Zam, kenape awak sanggup buat saya macam ni.. saya ni isteri org.. ade anak 2 orang.. umur pun dah 33.. kenape tak cari orang lain, yang lebih muda dan single? Ape yang ade pada saya ni?" Keluh puan arisa.

“Puan.. Saya minta maaf sangat.. Saya tau salah buat macam ni tapi saya tak boleh nak kawal nafsu saya bila dengan puan..sejak saya kenal puan saya dah jatuh hati.. puan cntik sangat.. pastu seksi plak tu.." Terang aku.

”Aa..seksi? seksi ke sy ni? Ape la awak ni zam.. saya ni kan pakai sopan, berbaju kurung, bertudung. Seksi celah mana saya ni?”

”Itu lah seksi bagi saya puan..saya suka perempuan berbaju kurung..apatah lagi mempunyai body yg superb mcm puan..dada puan idaman hidup sy selama ni..”

”saya dah agak dah.. saya tahu awak selalu perhatikan dada sy.. Tapi tak sangka smpi boleh jd camni..Nak wat cmne..tima kasih ye zam.."

Terkejut aku mendengar perkataan tu.. knape la plk dia ucap trima kasih..mula2 td marah..

”Awk dah bagi saya rasa kenikmatan seks yg sebenarnya..sy puas sgt n awk sgt hebat..dgn husband sy skli pun x prnah klimaks..baru 5,6 kali cucuk dah pancut..dah tu xde pun nak wat pemanasan..cium2 lebiih kurang pastu jolok..dah dia puas tingal sy terpinga2..last2 puaskan sndiri dgn melancap.." luah puan arisa.. Barulah aku tau cerita sbnr..

”Tp zam..sy rs cukuplah stkt ari ni je..sy x sggp nak wat dosa lagi..sy tetap isteri orang..yerk”

aku menganguk..Lps itu puan arisa mencium dahiku dan bgn beredar ke bilik mandi..aku masih lagi berbaring..menerawang fikiranku..alangkah beruntungnya aku ari ni hajat aku selama ini sdh tercapai..terima kasih puan arisa..Puan Arisa muncul dihadapanku dengan berkemban tuala..nmpknya dia dah mandi..naik balik adik aku tgk dia cm2..

”Aik..naik balik..dasyat la awk ni zam..tp sy x dpt tolong..sy dah penat sgt ni..” Pintas puan arisa.

Aku pun bangun dan menuju ke arah puan arisa..”Tolonglah puan..last ni..plzzz”

Tanpa sebarang persetujuan, aku menarik tangan puan arisa dan menonggengkannya ke birai katil..Tuala ku sentap lalu aku halakan konekku ke lubang cipapnya..kali ini aku gasak semahunya.. biar puas hati… aku tak tahan lama sebab terlampau laju aku mengongkek dan sekali lagi aku pancut dalam lubang pantatnya..

”Puan..terima kasih byk2 bg sy pluang nie..ini lah 1st time sy merasa pantat orang perempuan dan beruntung sy dpt rasa pantat puan..

”Sy tak tahu nak kata apa..klu ikutkan sy nak marah pun ade..nak puji awak pun ade..ape pun anggap hal ni cm x berlaku la erk..”

Aku menganguk je..Lepas 2 puan arisa berjalan ke bilik mandi untuk mandi sekali lagi..Aku pun terus terbaring atas katil puan arisa dan tak sedar aku pun terlelap kerana keletihan yg amat sgt..

terima kasih puan arisa…