Untung Jadi Cikgu Episod 2

Tidak lama kemudian dia bertanya satu masalah pelajaran kepadaku. Aku menyuruhnya mengambil buku latihan. Kami duduk di atas karpet dan aku mula menerangkan masalahnya. Matanya kusyuk ke buku manakala mataku banyak mencuri pandang dari leher baju dan tepi ketiak. Aku dapat juga melihat bukit yang tengah naik itu dengan jelas beberapa kali. Memang indah dan menawan. Kulit cerah memang menarik dipandang. Aku memberi latihan kepadanya lalu duduk di sofa manakala Jennie tekun menulis karangan ringkas untuk mengukuhkan kefahamannya. Dalam ketekunan itu aku berpeluang melihat setiap inci tubuhnya yang terdedah. Konekku kembali menegang dalam jeans. Tidak lama kemudian Jennie menyiapkan tugasan dan meminta diri untuk tidur. Aku berpura-pura menuju ke bilik tidur tamu.

Lebih kurang 30 minit berbaring, aku keluar dan apabila melintasi bilik Jennie aku dapati pintunya sedikit terbuka dan cahaya lampu tidurnya agak terang. Aku menjengah dan dapati Jennie telah tidur. Aku menyusup masuk kerana belum puas melihat kecantikan tubuh Jennie. Aku merangkak ke katilnya dan dapati Jennie telah tidur nyenyak tanpa berselimut. Badannya mengiring ke tepi manakala bajunya terselak ke atas menampakkan bahagian perutnya yang mulus. Aku menarik bajunya sedikit demi sedikit supaya tidak disedarinya. Dari selakkanku aku berjaya melihat kedua teteknya yang mekar itu. Aku melihat dan mengamati teteknya sepuas hati. Ingiin rasanya kuterkam tetek itu tapi aku masih dapat berfiiran rasional.

Tiba-tiba Jennie berkalih posisi lalu menelentang dan menutup peluangku menatap sepasang bukit yang indah. Aku mengalih perhatian ke arah pehanya yang telanjang. Pehanya begitu cantik, putih dan agak berisi.Sebelah kakinya membengkok menyebabkan pehanya tidak begitu rapat. Aku mengambil posisi dari sisi untuk mengintai pussynya. Aku menyelak hujung seluar dicelah kelangkangnya. Dalam cahaya yang samara-samar itu aku berjaya juga melihat alur pantatnya yang terkunci rapat. Aku menggunakan hujung jariku membuat gerakan halus di bibir pantatnya. Gerakan itu menyebabkan Jennie memberi respon spontan tanpa sedar. Bibir farajnya seakan bergetar dan belahan farajnya terbuka sedikit. Aku meneruskan usapan lembut di bibir farajnya menggunakan hujung jari. Badannya bergerak sedikit. Aku menarik tanganku lalu merebahkan badanku di sisi katil. Apabila keadaan kembali selamat aku mengintai farajnya dan aku dapati pintu farajnya terbuka sedikit. Aku tidak mahu mengambil risiko lalu kembali ke bilik tidur utama Puan Mary lalu menyambung tidur.

Menjelang subuh aku tersedar apabila merasakan batangku basah suam-suam. Bila kubuka mata rupa-rupanya Puan Mary sedang mengulum batangku dengan rakusnya. Puan Mary telah bertelanjang bulat dan kelihatan amat bernafsu. Aku membantu dengan menanggalkan jeans dan baju yang kupakai. Meskipun masih kepenatan, nafsuku memuncak bila kuingatkan apa yang kulihat malam tadi. Wajah Puan Mary mulai berubah ke wajah Jennie pada fikiranku. Aku membayangkan Puan Mary adalah anak gadisnya. Aku mengambil peranan dan memantat Puan Mary dengan penuh nafsu dan tenagaku. Puan Mary kulihat lemas dalam permainanku hingga klimak beberapa kali. Kali ini apabila hamper terpancut aku menarik zakarku lalu memancut air maniku ke muka Puan Mary. Habis basah mukanya dengan maniku.Selepas itu aku berpindah ke bilik tidur tetamu untuk mengelakkan Jennie perasan dan menyambung tidurku.

Lebih kurang pukul 9 pagi aku merasakan seseorang menggoncang tubuhku. Rupa-rupanya Jennie megejutkan ku dari tidur untuk mengajakku bersarapan. Aku bertanyakan emaknya. Menurut Jennie emaknya telah keluar untuk membeli barang keperluan. Jennie masih lagi memakai pakaian malam tadi. Rupa-rupanya dia belum mandi. Aku mendapat akal untuk mengambil kesempatan dari gadis ini. Aku memberitahu Jennie yang kepalaku pening dan memintanya membantuku bangun. Jennie duduk di sisiku lalu memaut bahuku untuk membangunkanku. Aku melingkar tanganku di bahunya. Jennie berusaha membangunkanku lalu mendudukkanku di katil. Aku bersandar pada katil dan meminta Jennie memicit kepalaku. Jennie akur lalu memicit-micit dahi dan kepalaku. Ketika itulah rezeki mataku terhidang. Rupa-rupanya jennie masih tak pakai bra. Ketika Jennie memicit kepalaku aku mengaduh kecil untuk menutup tembelangku.

Selepas itu aku meminta Jennie memicit tengkuk dan bahuku. Aku menanggalkan baju dengan alas an memudahkan dia memicit belakangku. Aku memberi belakangku padanya. Jennie menjalankan peranannya memicit belakangku dari tengkuk bahu dan bahagian urat belikat. Aku memberi tahu Jennie bahawa cara memicitnya kurang sesuai. Dia bertanyakan cara yang betul padaku. Jeratku mengena dan memintanya memusing badannya. Aku mulai memicit lembut belakangnya. Dari kepala ke tengkuk, ke bahu ke belakang sambil menglus lembut. Selepas itu aku menyuruhnya meneruskan tugasnya. Jennie memicit lembut seperti yang ku ajar. Selepas itu aku menelungkup membiarkan dia memicit belakangku.

Batangku pada masa itu sudah menegang. Aku menyuruh Jennie menarik dan menekan urat beliktku. Jennie akur. Namun aku menyatakan caranya kurang sesuai. Aku menyuruhnya menelungkup di atas katil. Jennie menurut lalu menelungkup dengan muka ke bawah. Aku memberitahunya yang dia perlu duduk di belakangku sambil menekan kuat. Aku menunjuk cara lalu duduk di belakangnya. Selepas itu aku mendepakan tangannya lalu menyingkap bajunya ke atas. Mulanya Jennie seakan membantah namun aku memberitahunya supaya lebih mudah menarik urat belikat. Selepas itu aku menekan-nekan lembut urat belikat dan sesekali menarik urat menyebabkan di sedikit mengaduh. Namun aku membalas dengan ketawa kecil yang dibalas Jennie.

Selepas puas meneliti kecantikan bahagian belakang seorang anak gadis aku menyuruhnya mengambil alih posisi. Jennie duduk di atas punggungku dan menjalankan tugasnya. Tangannya begitu lembut kurasa. Dadaku berdebar-debar menahan gelora. Sambil memicit belakangku Jennie memberitahu yang ibunya akan ke kedai membeli barangan keperluan dan ke pejabat ayahnya untuk menyiapkan beberapa tugasan yang diarahkan ayahnya. Menurutnya ibunya mungkin akan pulang pada tengah hari. Ibunya berpesan supaya aku tak perlu pulang dan menemani Jennie sehinggalah dia kembali. Nampaknya aku mempunyai banyak masa di rumah ini.

Tdak lama kemudian aku meminta Jennie berhenti memicit. Jennie duduk di birai katil dan aku duduk di sisinya. Dengan lembut aku menatap Jennie, memegang pipinya lalu memberikan ciuman di telinganya sambil mengucapkan terima kasih. Jennie mulanya terkejut namun tidak membantah setelah aku memberitahu bahawa ciuman itu sebagai ucapan terima kasih. Aku berbual-bual dengan Jennie sambil sekali sekala bergurau dengannya. Aku bertanyakan teman lelakinya. Kata Jennie dia tiada teman lelaki kerana dia seorang yang pendiam dan jarang bergaul dengan pelajar lain. Aku memasang umpan dengan menyatakan rasa terkejutku kerana dia seorang yang cantik dan seksi.Jennie tersipu-sipu dengan pujian itu.

Aku mengelus pipinya dan menyatakan bahawa dia seorang yang cantik, dan mempunyai bibir yang menawan. Jennie agak teruja dengan pujianku. Dia jadi tersipu malu dan mukanya bertukar merah. Aku memegang dagunya dan menatap dalam ke matanya. Aku lihat Jennie tidak tenteram lagi. Aku merapatkan mukaku ke mukanya. Jennie kelihatan mengelabah. Mula-mula aku mendekatkan hidungku pada hidungnya lalu menggesel-geselkan hidungku pada pipinya. Jennie terpaa dan tidak menghalang tindakanku. Peluang itu aku gunakan dengan memberi kucupan nipis pada dahi, pipi dan bibirnya. Bibirnya terbuka sedikit seakan merelakan tindakanku. Nafasnya semakin laju. Aku mendirikan Jennie lalu merangkulnya sambil mengucup bibirnya. Ciumanku singgah ke leher dan telinga Jennie. Jennie mengeluh dan mendesah kecil. Selepas itu aku memeluknya dan mukanya terbenam di dadaku yang bidang.

Dalam pelukanku, belakang badan Jennie ku raba . Kumasukkan tanganku ke dalam bajunya dan mengelus lembut belakang badannya menyebabkan pelukannya semakin erat. Tanganku kumasukkan kedalam seluar pendeknya lalu kuraba perlahan punggungnya yang mantap. Apabila diriannya semakin longgar aku sedikit demi sedikit menurunkan seluarnya sambil meraba punggung dan celahan pehanya dari belakang. Apabila seluar pendek longgarnya terlurut aku mengalih tapak tanganku meraba tundunnya. Apabilatiba dicelah kelangkangnya aku dapati pantatnya mulai basah.Aku membaringkan Jennie dengan lembut lalu menindihnya. Dari posisi tu aku mengalih ciumanku ke kawasan perut dan pusatnya. Ciumanku semakin lama berpindah ke atas ke pinggir bukit yang tengah mekar. Bila tiba di situ keadaan Jennie seakan tidak terkawal lagi. Aku memainkan puting dan teteknya yang cantik. Aku menyingkap bajunya lalu menanggalkan bajunya. Jennie cuba menutup teteknya namun mulutku terlebih dahulu berjaya menghisap lembut. Mata Jennie terpejam erat dengan tangannya sibuk meramas cadar tilam. Sambil mulutku melekat pada teteknya aku berpusing ke posisi 69 sambil menanggalkan jeans yang kupakai.

Selepas itu aku terus menyerang teteknya dengan sesekali mengucup bibir dan tengkuknya. Jennie tidak terkata apabila aku mulai menyerang tundunnya. Dengan mudah aku berjaya mencari kelentitnya dan memainkan kelentitnya. Aku menjilat kelentitnya dan memainkan lidah dipinggir gua emasnya.Tiba-tiba Jennie memegang dan meramas punggungku dengan kuat dan badannya kekejangan. Selepas kekejangan Jennie terbaring lemah sedangkan batangku masih tegang. Aku berbaring di sisinya dalam keadaan kami masih telanjang. Aku Tanya padanya sama ada dia rasa seronok Dengan malu-malu Jennie mengangguk kepalanya. Aku memberitahu ada lagi yang lebih seronok malah 10 kali ganda lebih sedap daripada itu. Jennie dengan penuh minat bertanya padaku. Aku memberitahunya dia akan rasa sangat sedap kalau zakar masuk ke farajnya. Dia bertanya sama ada sakit atau muat. Aku menerangkan pada mulanya sedikit perit namun apabila keseluruhan zakar telah masuk dia akan rasa sedap yang tidak terhingga.

Muka Jennie agak kebingungan apabila aku bertanya sama ada dia mahu mencuba. Tanpa menunggu jawapannya aku melutut di celah kangkang Jennie. Jennie tida menunjukkan penentangan malah kelihatan hanya pasrah. Pantatnya masih basah ketika aku meletakkan kepala zakarku di permukaan pantatnya. Aku memainkan kepala zakarku di permukaan menyebabkan Jennie kembali terangsang. Airang yang keluar juga semakin banyak. Aku menekan perlahan-lahan untuk menduga. Jennie kelihatan dapat menerima kehadiran zakarku. Dengan tekanan yang terkawal aku menusuk zakarku namun gerakanku terhenti apabila mata jennie terbeliak dan dia mengaduh. Ketika itu kepala zakarku telah terbenam dalam mahkotanya. Aku memujuknya sambil mencium dahi, kening dan bibirnya. Apabila Jennie kelihatan semakin tenang, aku membuat satu tekanan menyebabkan selaput daranya koyak dan dia sekali lagi mengaduh sambil cuba menolak dadaku.

Aku hanya membiarkan zakarku terendam dalam lubang pantatnya yang sempit itu. Aku terus membujuk Jennie sambil membelai lembutnya. Jennie kelihatan agak ketakutan. Aku menenangkan Jennie sambil tanganku menyentuh titik-titik snsitif pada tubuhnya. Aku berjaya membangkitkan semula ghairah Jennie dengan meramas dan mencium teteknya. Dalam membangkitkan syahwatnya aku mengerakkan sedikit zakarku dengan gerakan sorong dan tarik yang berhenti-henti. Apabila pantatnya kembali becak aku memulakan gerakan sorong tarik dengan berhati-hati bimbang kesakitan pantatnya berulang. Jennie ternyata dapat menerima zakarku. Dia mulai menikmati permainanku apabila memberikan respon spontan seperti memelukku dengan erat. Belum lama aku mendayung Jennie mengemutkan pantatnya lalu badannya kekejangan sambil mulutnya mengerang panjang. Aku terasa tidak dapat bertahan menerima penangan pantat anak muridku yang ketat dan nikmat. Apabila nikmatku tiba ke kemuncak aku segera mencabut zakarku lalu memuntahkan laharnya di atas tetek si cantik manis itu.Aku tersenyum bangga melihat sedikit darah terpalit pada batang zakarku.

Selepas itu aku memeluk dan membelainya dengan manja. Jennie mulai menangis kecil kerana kebingungan. Aku membujuknya dan menyatakan tiada siapa yang tahu selagi kami tidak bersuara. Pujukanku menjadi. Aku membawa Jennie ke bilik air lalu memandikannya dengan manja. Seluruh tubuhnya ku sabun dengan cermat. Selepas itu aku mengelap tubuhnya dan membalut tubuhnya dengan sehelai tuala. Jennie kembali ke biliknya untuk berpakaian. Aku mandi dan mengenakan pakaian yang ada di dalam almari bilik tersebut. Selepas itu aku ke dapur dan bersarapan bersama Jennie. Sepanjang bersarapan kami tidak banyak bersuara. Selepas bersarapan kami ke ruang tamu dan menonton televisyen sambil duduk bersama. Jennie menyandar tubuhnya padaku manakala aku aku membelainya dengan manja. Tidak lama kemudia Puan Mary tiba dan kami segera menjarakkan diri bimbang perbuatan kami dapat dihidu. Puan Mary juga tidak menunjukkan reaksi berlainan juga kerana menyembunyikan rahsianya daripada Jennie. Yang beruntung adalah aku kerana dapat menikmati pantat kedua beranak. Meskipun pantat Puan Mary masih ketat dan enak namun pantat Jennie begitu istimewa kerana pucuk mudalah katakan.Aku meminta diri untuk pulang dan dan menyatakan akan datang lagi malam nanti semasa kelas tuisyen. Aku memandu kapcaiku pulang ke rumah sewa. Tiba di rumah sewa aku tidur kerana keletihan dalam 4 perlawanan yang hebat sejak malam tadi.

Kira-kira pukul 5 petang muncul Puan Mary di depan pintu rumahku dengan membawa pizza.Aku mempersilakan dia masuk dan kami makan bersama. Menurut Puan Mary malam nanti suaminya akan tiba dan dia amat menghargai apa yang berlaku malam tadi. Selepas makan kami bersembang di ruang tamu sementara matanya sesekali menjeling ke seluar pendek yang aku pakai. Aku mengerti maksud pandangan itu lalu menarik tangannya ke bilik tidur. Di situ kami mengadakan hubungan seks sekali lagi. Katanya buat bekalan kerana apabila suaminya ada di bandar itu kami tidak dapat melakukan hubungan seks. Lagipun suaminya sering balik ke rumah tidak tentu masa. Selesai bertarung, Puan Mary mengenakan pakaian dan mengemas dirinya. Aku pula mandi untuk menyegar diriku. Selesai berpakaian aku keluar ke ruang tamu dan ketika itu Puan Mary mengucupku lalu keluar dan balik dengan kepuasan. Apabila aku duduk di sofa aku terlihat sampul surat coklat.

Apabila kubuka aku dapati di dalamnya terkandung RM3000. dan di luarnya tertulis thank u very much.Keep it as our secret. Lumayan juga rupanya pekerjaanku ini. Ini bermakna malam ini aku tak berpeluang memantat Puan Mary. Jadi aku perlu alih perhatianku kepada pucuk muda yang lazat.

Malam itu aku pergi ke rumah Puan Mary untuk meneruskan tugasku mengajar Jennie.Aku sempat ke farmasi di pertengahan jalan dan membeli pil perancang. Setibanya di sana Jennie telah menungguku di ruang tamu. Aku bertanyakan ibu dan bapanya. Katanya mereka keluar menghadiri jamuan yang dianjurkan oleh syarikat kawan bapanya. Peluang terbuka luas untuk kami. Kata Jennie mereka akan pulang lebih kurang pukul 11 – 12 malam. Jennie kelihatan amat ceria enyambutku. Kami masuk ke bilik belajar untuk memulakan pelajaran. Aku dapati Jennie tidak bersemangat untuk belajar. Katanya malam ini dia tidak mahu belajar. Aku berpaling padanya lalu mengucup dahinya. Jennie terus memelukku dan memberitahu yang dia rindukan aku. Aku terus menggula-gulakan Jennie. Aku mencium bibirnya dan Jennie walaupun kekok namun membalas dengan ghairah. Aku tak melepaskan peluang terus menanggalkan t shirt yang dipakainya. Rupa-rupanya Jennie tak pakai bra.

Memang dia dah gian batang aku ni. Tanpa menunggu lama aku terus melurutkan skirt pendek yang di pakainya. Aku terus menyerang Jennie sambil menanggal baju dan jeansku. Aku mengunci pintu bilik belajar dan mengangkat Jennie. Aku mendudukkannya di meja untuk memudahkan aku menyerang lubuk emasnya. Jennie terkapai-apai kelemasan apabila libuk emasna kujilat, cu jolok dengan lidah. Kelentitnya menegang manakala lurah itu basah lencun kukerjakan.Tanpa membuang masa aku menghunus kerisku menghala ke lubang pantatnya. Walaupun pernah ku teroka, kesempitan pantatnya amat terasa.

Aku menekan zakarku dan perlahan-lahan batangku tenggelam dalam lubuk yang memberahikan. Kenikmatan amat terasa dan pantat Jennie merupakan yang tersedap pernah kuterokai setakat ini. Beberapa batangku kali keluar masuk Jennie klimak dengan menarik kuat rambutku. Aku mendirikan Jennie dan menyandarnya ke dinding bilik. Di situ aku menyetubuhinya dalam posisi berdiri. Meskipun ketinggian kami berbeza sekitar 15 cm, namun itu bukanlah penghalang aksiku. Tidak cukup dengan itu aku mengangkat sebelah pehanya sambil menyorong tarik batangku. Lahar batangku semakin maju ke kepala zakarku. Ketika itulah Jennie sekali lagi klimak. Aku menghabiskan sisa-sisa kenikmatan itu sebelum mencabut batangku lalu memancutkan maniku ke dadanya.

Jennie memelukku seakan tidak mahu melepaskanku. Aku menepuk belakangnya dan kami melerai dan berpakaian. Selepas itu kami duduk-duduk di ruang tamu dan berbual-bual sehinggalah aku pulang lebih kurang pukul 11 malam kerana tugasku sebenarnya tamat pada pukul 10 malam dan bimbang dikesan bapanya. Kami akan kembali berjumpa untuk tuisyen 2 hari lagi. Aku sempat berpesan supaya Jennie datang ke rumahku jika dia merinduiku. Aku sempat memberi pil perancang padanya dan menerangkan cara-cara penggunaan dan tujuannya. Sebenarnya aku geram nak pancut dalam pantatnya yang special tu tapi takut termengandung pula si Jennie ni.

Sebelum pulang aku sempat memberikan kucupan dan sup lidah special untuknya.