Kak Ros Idaman Kalbu Episod 1

Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171cm dan berat badan aku lebih kurang 70kg.. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. ‘Batang nikmat’™ aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukurlilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi. Contoh kategori wanita yang menjadi minat aku ni ialah salah seorang aktress Malaysia iaitu Rosnah Johari. Selama ini aku memang selalu sangat aku melancap sambil merenung gambar-gambar Rosnah Johari dan berangankan adegan-adegan seks aku dengan dia.

OK la, melalui ruangan ini aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.

Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat ‘batang nikmat’ aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros.. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, “Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?”
“Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?” Soal aku semula kepada Kak Ros.
“Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni.” Kak Ros seolah merungut.
“Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la.” Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros.
“Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat.” Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

“Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin.” Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, tv dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran tv. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan ‘batang nikmat’™ aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah….. memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku.

“Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?” Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.

“Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni.” Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku. Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja,

“Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros.” Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan. “Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni.” Kak Ros mengomel sedikit.
“Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu.” Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan.
“Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit.” Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku.
“Ala…. kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap.” Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku. “Ini sudah baik.†Bisik hati kecil aku. Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya..

“Aik, tengok apa tu?” Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat.

Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.

Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, “OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?”

“OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?” Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.

Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini… masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

“Auw…” Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya.

“Jangan kuat sangat….. sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa.” Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja.

Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku.

“Maaf Kak Ros, geram sangat… tak tahan.” Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros. Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku.

“Umphhhh… Arghhhhh…” Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.

Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua putting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas.. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku.

Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis. Kak Ros berbisik kepada aku,

“Sayang… dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang.” Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh….. nikmatnya suasana ketika itu!

Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja.

“Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.

“Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.” Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya. Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

“Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda.

Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

Bersambung...