Rezeki Jangan Di Tolak

Suatu malam tu aku ke sebuah pub di kotaraya berseorangan tanpa teman. Aku biasalah tak suka sangat jalan ramai-ramai, pasal kepala aku ni lain sikit. Aku suka mendengar orang meyanyi biar pun lagunya sumbang dan suka melihat telatah manusia yang mabuk mengganggu pelayan-pelayan pub. Pada aku itu adalah hiburan untuk aku, tulah pasalnya orang lain tak mahu ikut aku sangat.

Nak jadikan cerita pada malam tu aku dok layan blues sorang-sorang. Orang agak lengang maklum lah bukan malam minggu, lagi pun hujung bulan, jadi pub ni kurang sikit customernya. Pub untuk orang kebanyakkan macam aku ni, kelas takda bintang punya. Oleh kerana aku dah biasa kat situ, semua pelayannya termasuk tokehnya pun aku kenal. Jadi aku tak kisah sangat ada orang ke takda orang. Malam tu adalah sepasang lelaki dan perempuan dalam umur pertengahan 40an sedang layan mabuk. Perempuan tu aku tengok lawa, body solid, kulit putih, hidung mancung, macam-macam lagilah kalau dah lawa. Aku dengar yang jantannya dah minum 3 jag, tu ada satu jag penuh lagi. Pasangan perempuannya pun minum juga tapi masih steady.

Tiba-tiba yang si lelaki tadi rebah, dan terlentang atas lantai, kelam kabutlah perempuan dan semua pelayan-pelayan yang ada, oleh kerana aku sorang je lelaki pada masa tu, mahu tak mahu aku pun pergilah bantu. Tengok masih bernafas, tapi macam sakit, aku kata kita hantar ke hospital je lah. Perempuan tu bersetuju, tapi dia kata macam mana saya sorang tak daya, sekali lagi saya sanggup menolong. Perempuan tadi pun turun mengambil keretanya dan saya suruh tunggu di depan pintu masuk pub, dengan susah payah saya angkat mamat sekor tu, (berat nak mampus) letak atas kerusi, saya heret kerusi tu ke depan pintu, dan angkat masuk ke kereta. Terkejut beruk juga saya tengok perempuan tu bawa kereta Mercedes E200 Compressor. Lepas tu dia terus memecut ke Hospital…………dengan aku sekali. Tinggallah motor buruk aku kat depan pub tu. Mamat tadi setelah diperiksa oleh doktor, terus dimasukkan ke wad, aku tak tau apa kesnya, tapi masuk wad kelas baik punyala.

Setelah selesai saya jumpa perempuan tadi dan tanya dia saya nak balik macammana ni? Nak hantar ke atau saya naik teksi je. Dia kata tunggu jap nanti dia hantar. Saya pun tunggu adalah lebih kurang setengah jam dia datang balik dan ajak aku pergi. Naik lagile Mercedes tu, orang biasa macam aku dapat naik mercedes habis hati le. Tapi aku tengok jalan yang dia bawa tu bukan jalan balik ke pub tapi jalan menuju sebuah hotel yang ternama. Aku diam aje, bila sampai kat situ dia kata kita tidur saja disini boleh tak, saya dah pening tak lalu memandu. Aku pun serbasalah tapi dalam hati mungkin ada can baik punya aku pun setuju ajalah.

Selesai urusan tempahan bilik aku pun macam kerbau dicucuk hidung ikut je. Aku perasan kerani kaunter tu tenang semacam aje. Agaknya dia heran macam mana wanita secantik itu boleh berjalan dengan muka aku yang serebeh, pakaian pun beli pasar malam. Aku buat dak je. Sampai dalam bilik, aku pun duduk atas sette yang ada dalam bilik mewah tu. Pertanyaan aku mula-mula sekali berapa harga semalam sewa bilik ni. Dia jawab RM545++ Mak…oii suku gaji aku sebulan Lepas tu aku tanya lagi kita ni nak buat apa dalam bilik ni puan isteri orang saya takutlah. Dia kata jangan takut pasal isteri oranglah dia ajak saya tidur hotel kalau tidak ajak balik rumah. Saya pun tanyalah apa masalah suami puan tadi yang boleh rebah tak tentu pasal. Saya bubuh pil tidur dalam airnya dua biji. Rupa-rupanya lepas dia tengok saya datang, dia terus pasang plan nak ajak saya main tulah sebabnya dia pekena laki dia. Lepas tu dia kautim pula dengan Dr di Hospital tu suruh buat laporan mabuk je. Dia kata dia buat macam tu pasal dah berapa lama dah tiap kali main dua tiga minit terpancut, lepas tu terus tidur, dia kena pakai jari nak klimaks. Aku kata kat dia janganlah berharap sangat saya dapat memuaskan nafsu puan sebab saya pun bukanlah terror sangat, aku merendah diri. Takpe janji try dulu katanya.

Dengar tu aku yang dari tadi lagi dah geram terus menerkam, kugomo-gomol, ku cium-cium, ku raba-raba, dari atas ke bawah-dari bawah ke atas. Perempuan tadi terus menolak aku jangan gelojoh sangat, kenal nama pun dak lagi. Baru aku tersedar dari keghairahan yang meluap-luap. Saya Has……tun, panggil Tun sudahlah katanya. Saya pun perkenal diri saya dan saya kata panggil Yop udahlah. Tun pun terus melucutkan pakaiannya satu persatu dan aku pun ikut sama. Mak..oi putih gebu, kote aku yang dah mencanak dari tadi terus terasa berdenyut-denyut. Bukanlah besar sangat kote aku saiz biasa aje, tapi kekerasannya boleh sangkut tuala basah le. Tun tengok aje pelir aku terus dia genggam dan berkata, kerasnya Yop macam kayu. Dia kata hubby dia punya besar juga tapi lembik nak masukkan pun kena pegang dengan tangan. Puas di BJ pun tak keras-keras katanya sambil tolak aku kebelakang dan terus ngap…..batang aku masuk ke mulutnya. Aku diam sambil menikmati kesedapan yang tak terhingga. Tiba-tiba dilepaskannya dan terus naik celapak atas aku. Sambil mengadjustkan lubang pantatnya ke kepala pelir aku dan terus slurrrrrp masuk kedalam, rupanya dah basah lama dah. Dengan kekerasan dan saiz yang biasa itu selamba je batang aku menerobos masuk, hangat aje rasanya.

Tun teruskan adengannya dengan menaik dan menurunkan bontot solidnya itu. Tak lama lepas tu adele lima minit kot, aku kata dah nak terkeluar berhenti jap. Dia tak peduli terus aje dihenjutnya dan aku pun terpancut-pancutlah kat dalam. Tun terus aje menaikturunkan bontotnya dan masa inilah aku punya kelebihan terserlah, walaupun telah keluar air, batang aku masih keras dan biasanya sampai dua round baru dia lembik. Tak lama lepas tu sekejap je dalam lima minit kot Tun pun menggeleding sambil bersiut-siut kesedapan.. Ahhhhhhhh katanya…. sedap Yop. Tapi batang aku masih tetap dengan kekerasannya, lalu ku suruh Tun menonggeng pula, dan aku doggie dari belakang kali ni lamale sikit pasal baru lima minit keluar air. Puas berdoggie aku suruh dia mengiring pulak, dah lebih sepuluh minit masih lagi mendayung, Tun tiba-tiab menggeleding lagi, dua round dah dia,
Yop udahle katanya, dah dua round ni, aku kata aku tak rasa apa lagi pun. Lepas tu aku suruh dia meniarap dan aku ingat nak taji lubang jubur dia, tapi biarlah dulu, aku cuma sumbatkan kat cipap juga. Aku rapatkan kakinya dan terasa lubang cipap nya makin mengetat…..akhirnya kegelian dah terasa dan terpancut juga kali kedua. Huhh dasyat juga Yop ni, tak reti nak lembik batangnya, teruk I kena. Aku tengok jam dah hampir 4 pagi, besok nak kerja …mampus aku…MC lagi le jawabnya.
Tun aku tengok dah lena dah. Aku pun lama-lama terlena juga.

Sedar-sedar aku tengok jam dah pukul 9 pagi, aku pun bergegas ke bilik air, tengah kencing tu aku terasa tangan Tun memelukku dari belakang, apa lagi dengan buah dada yang kenyal menekap di belakang aku, batang pelir ku mencanak balik, masih sempat aku siram air basuh lebih kurang, aku pun berpusing dan angkat Tun, letakkan dekat sinki. Aku siram air, gosok-gosok, boh sabun sikit, gosok lagi basuh lagi, Tun dan mendesah lagi, selesai je basuh terus ku sembamkan muka aku ke cipapanya dan apa lagi lidah aku terus ligat menjilat-jilat biji kelentitnya dan sesekali menusukkan lidahku kedalam lubang cipapnya. Batang aku dah keras lama dah, aku pun berdiri dan terus menghalakan batang ku ke cipapnya dan slurrrrrrp masuk begitu mudah sekali. Sedapnya.. sedapnya… sedapnya berkali-kali bunyi tu keluar dari mulut Tun. Aku terus menghayun laju, tak lama lepas tu Tun dah menggeliat, berdesis mulutnya kesedapan, aku pun dah kegelian lalu terpancut sekejap selepas Tun klimaks.

Tapi dah jenis batang pelir lambat lembik, aku pun suruh Tun pusing dan aku doggie dari belakang, mula-mula slow lepas tu makin laju, Tun dah tak tahan dan minta tolong aku stop jap, aku pun tarik keluar dan bermain dengan buah dadanya, sambil jari hantu aku bermain-main di lubang bontot yang aku idamkan. Sesekali ku cuba sumbat masut jari ku. Masuk sikit-sikit, dia diam je, masuk lagi diam juga, lama-lama habis satu jari masuk kedalam, ku putar-putar, ku tarik, ku cucuk,tarik, cucuk dan terdengarlah sedap gak ye…. Aku pun apa lagi tarik terusle, dan ku ludahkan sikit kat lubangnya, kuhalakan batang ku kecipapnya cucuk dulu situ dua tiga kali bagi basah sikit batang tu, cabut dan kuhalakan ke lubang juburnya…perlahan-lahan ku tekan, bergetar sikit daging pipi bontot Tun, kemudian dia suruh berhenti sakit katanya. Aku tanya dia tak pernah main kot bontot ke, dia kata ade juga nak cuba, tapi orang tua tu punya harap besar je…lembik jenuh tekan, tak mau masuk. Ok kita buat pelan-pelan…kataku sambil tekan balik batang yang masih keras, perlahan-lahan masuk, plup..terlepas takuk aku tekan lagi, Tun tanya pula dah habis masuk ke? Ngape sakitke tanya ku, terasa juga sikit katanya, aku pun tekan terus lagi, maklumlah saiz tak berapa besarkan, laju je masuk. Jangan laju sangat katanya, slow sikit, aku pun hayunlah pelan-pelan, memang sedap tutuh bontot ni, aku selalu juga bantai bontot orang, tapi aku bantai yang sukarela je. Aku tak nak memaksa, tak puas kalau kita sorang je sedap, partner kita sakit.

Hayun punya hayun sekali Tun kata laju lagi, dah sedap dah ni katanya, aku pun full speed ahead le, melentik badan si Tun menahan kesedapan yang amat sangat, berdesis-desis mulutnya, sambil lubang bontotnya mengemut-ngemut batang aku, sedang aku masih lagi menghayun, menghayun dan menghayun…akhirnya…..ahhhhhhhhhhhh….sampai juga. Ku pancutkan air yang dah tak seberapa kedalam bontot Tun, dan ku biarkan sebentar sebelum ku cabut dan yang paling ku suka masa mencabut tu pelan-pelan sampai terikut bontot macam tak mahu lepaskan. Akhirnya Ploppppp bunyi yang amat sedap ku dengar. Ahhh aku pun terus tersandar kat bath tub.

Dasyat le yop ni…sekali main mesti dua round…tak padan kecik batangnya tapi macam kayu…. puas i kata Tun. Aku tanya dia dengan orang lain tak pernah main ke? Dengan doktor kat hospital tu pun selalu katanya, tadi pun sebelum balik main dulu seround. Padan le aku tunggu sampai setengah jam. Tapi tak puas sangat dengan doktor tu pasal dia kira nak cepat je. Tun kata kalau dia gian sangat, dia akan buat-buat sakit dan pergi ke hospital tu, masuk wad dan main le dengan doktor tu. Dalam kepala hotak aku…nile akibatnya kalau suami lemah tenaga batin….isteri sanggup lakukan apa saja asalkan dapat batang yang baik.

Setelah bersiap-siap kami pun turun untuk bersarapan….jam dah 11 lebih, kemudian Tun hantar aku ambil motor. Sebelum aku turun dia sempat kiss pipi aku sambil tangannya meramas batang aku. Lepas tu dia minta nombor hp aku. Akhirnya dia hulur kat aku segulung duit kertas. Aku kata aku bukan nak bayaran….pasal aku bukan gigolo. Dia kata itu bayaran kerana membantu suami nya. Aku pun ambillah, dah turun dari kereta aku kira-kira adalah tujuh ratus ringgit. Mak oi seronoknya rasa hati……Seminggu lepas tu telefon aku berdering dan aku tengok TUN……telefon suruh pergi ke hotel yang sama bilik yang sama…..dan cerita yang sama pun berulang…….sampai hari ini dah dekat 6 bulan aku dok sara batin dia….dan dia dok sara batang aku….Awek ku pun dah belah….pasal tak sempat nak bawa makan angin….kini aku dah pakai kereta…kerja dah berhenti…..aku relaks aje kat rumah , boring pergi pub sambil menunggu panggilan dari majikan baru aku……sebualan dapat dekat 5, 6 ribu juga…….Inilah yang dikatakan rezeki……